Pelebaran frekuensi radio jantung

Gangguan irama jantung dikaitkan dengan perkembangan banyak komplikasi serius dan harus ditangani dengan segera dan mencukupi. Salah satu kaedah yang paling berkesan untuk mengubati aritmia adalah prosedur invasif yang minimum seperti ablasi frekuensi radio pada jantung (atau ablasi kateter).

Kaedah merawat gangguan irama ini mula digunakan pada tahun 90-an dan telah menjadi alternatif yang sangat baik untuk pembedahan jantung terbuka dan terapi ubat jangka panjang. Ini berdasarkan kesan yang disasarkan pada fokus aritmia atau bahagian litar, yang menyebarkan impuls semasa takikardia dengan kateter khas yang memancarkan arus elektrik frekuensi tinggi, yang menyebabkan peneutralan dan kehancurannya. Akibatnya, di kawasan cauterization, dorongan patologi yang membangkitkan miokardium disekat, dan kerja otot di sekitar parut yang terbentuk tidak terganggu, dan degupan jantung yang normal.

Petunjuk dan kontraindikasi

Petunjuk utama untuk pelantikan ablasi frekuensi radio adalah aritmia, yang boleh mengancam nyawa pesakit, dan gangguan irama yang tidak dapat dilakukan oleh pembetulan perubatan:

Tidak ada kontraindikasi untuk ablasi frekuensi radio jantung. Prosedur boleh dibahagi untuk menstabilkan keadaan pesakit dalam kes seperti:

  • penyakit buah pinggang yang teruk;
  • penyakit berjangkit akut;
  • penyakit pernafasan yang teruk;
  • demam;
  • endokarditis;
  • kegagalan jantung dekompensasi;
  • tahap akut infark miokard;
  • kehadiran gumpalan darah di jantung;
  • angina tidak stabil selama sebulan;
  • aneurisma ventrikel kiri;
  • stenosis batang teruk arteri koronari kiri;
  • hipertensi arteri yang teruk;
  • ketidakseimbangan elektrolit;
  • anemia;
  • gangguan pembekuan darah;
  • tindak balas alahan terhadap komponen bahan radiopaque atau yodium.

Dengan trombophlebitis, pengenalan kateter melalui saluran femoral dikontraindikasikan.

Persiapan untuk prosedur

Untuk berjaya melakukan ablasi frekuensi radio jantung sebelum prosedur, pesakit mesti menjalani satu siri kajian diagnostik:

  • ujian darah: klinikal, biokimia, kumpulan darah dan faktor Rh, ujian untuk hepatitis B dan C, HIV, reaksi Wasserman;
  • ECG dengan 12 petunjuk;
  • ECG Holter setiap hari;
  • ujian tekanan;
  • Echo-KG;
  • MRI jantung.

Setelah menetapkan fokus perkembangan aritmia, tarikh ablasi frekuensi radio dapat ditentukan. Sebelum prosedur, pesakit menerima cadangan terperinci dari doktor mengenai persiapan prosedur yang betul:

  • berhenti mengambil ubat tertentu 2-3 hari sebelum prosedur (ubat antiaritmia, ubat hipoglikemik, dll.);
  • makanan dan cecair terakhir sebelum prosedur harus dilakukan pada malam sebelumnya (sekurang-kurangnya 12 jam kelaparan harus berlalu sebelum prosedur);
  • sebelum kajian, keluarkan rambut dari kawasan akses ke arteri (di pangkal paha atau di ketiak);
  • menjalankan enema pembersihan sebelum kajian.

Bagaimana prosedur dijalankan??

Prosedur ablasi frekuensi radio jantung dilakukan setelah dimasukkan ke hospital pesakit. Di bilik operasi khusus, peralatan berikut mesti ada untuk melakukan operasi invasif minimum ini:

  • instrumen kateterisasi jantung;
  • elektrod kateter;
  • sistem untuk radiografi atau fluoroskopi;
  • alat untuk memantau fungsi penting badan;
  • alat untuk merakam elektrogram intrakardiak dan permukaan;
  • peralatan resusitasi.

Sebelum memulakan prosedur, pesakit dibius dan dibius tempatan di kawasan tusukan. Berikut adalah ablasi frekuensi radio secara langsung jantung:

  1. Untuk akses arteri, arteri femoral kanan atau kiri atau arteri radial boleh dipilih. Kawasan tusukan kapal disterilkan dengan larutan antiseptik dan ditutup dengan bahan steril..
  2. Jarum khas dimasukkan ke dalam kapal dengan konduktor dengan panjang yang diperlukan. Kemudian, doktor, di bawah kawalan sinar-X, memperkenalkan elektrod kateter ke dalam arteri melalui sarung hemostatik, yang dihantar ke jantung.
  3. Setelah meletakkan elektrod kateter endokardial di ruang jantung, doktor menghubungkannya dengan peralatan yang merakam isyarat ECG, melakukan pemeriksaan elektrokardiologi intrakardiak dan menetapkan fokus aritmogenik pembentukan impuls patologi yang memprovokasi aritmia. Sekiranya perlu, pesakit boleh diuji untuk memprovokasi aritmia..
  4. Pelaksanaan ablasi dapat dilakukan di simpul AV, mulut vena paru, atau di bahagian lain dari sistem pengalir. Setelah terdedah kepada elektrod ablatif, tisu jantung dipanaskan hingga 40-60 darjah, mikroskop terbentuk padanya dan blok AV buatan dibuat.
  5. Semasa sekatan AV buatan, elektrod endokardial yang diperkenalkan sebelumnya digunakan untuk mengekalkan degupan jantung.
  6. Untuk menilai keberkesanan kesan elektrod ablasi pada fokus arrhythmogenic, kajian elektrokardiologi berulang dilakukan. Sekiranya tidak ada kesan yang diinginkan pada tahap operasi ini, jika perlu, ablasi frekuensi radio dapat digabungkan dengan implantasi alat pacu jantung, dan dengan hasil yang memuaskan, operasi selesai dan kateter dan elektrod dikeluarkan.
  7. Selepas prosedur selesai, pesakit mesti memerhatikan rehat tidur yang ketat pada siang hari (dia tidak boleh membengkokkan kakinya semasa tusukan arteri femoral).

Tempoh ablasi frekuensi radio jantung boleh dari 1,5 hingga 6 jam (bergantung pada kedalaman fokus aritmogenik pada ketebalan miokardium dan lokasinya). Pesakit diberhentikan 2-5 hari selepas prosedur.

Kemungkinan komplikasi

Ablasi frekuensi radio tergolong dalam kategori prosedur dengan tahap risiko yang rendah: kebarangkalian akibat negatif tidak melebihi 1%. Komplikasi lebih cenderung berlaku pada pesakit dengan gangguan pendarahan, diabetes mellitus dan berumur lebih dari 75 tahun..

Di antara kemungkinan komplikasi ablasi frekuensi radio, terdapat risiko pengembangan:

  • pendarahan di tapak tusukan arteri;
  • pelanggaran integriti dinding vaskular semasa kemajuan konduktor atau kateter;
  • pembekuan darah dan pemindahannya dengan aliran darah;
  • pelanggaran integriti tisu miokard semasa ablasi;
  • stenosis urat paru;
  • kegagalan dalam sistem pengaliran jantung, memburukkan lagi aritmia dan memerlukan implantasi alat pacu jantung;
  • fungsi buah pinggang terjejas.

Tempoh dan pemulihan selepas operasi

Pemulihan selepas ablasi frekuensi radio boleh berlangsung dari 2 hingga 3 bulan, di mana pesakit boleh diresepkan ubat antiarrhythmic (Propanorm, Propafenone, dll.), Antikoagulan tidak langsung (Phenilin, Warfarin) dan ubat lain untuk rawatan patologi asas dan bersamaan. Juga, semasa pemulihan, pesakit disarankan untuk mematuhi peraturan berikut:

  1. Kekalkan aktiviti fizikal yang optimum.
  2. Hadkan pengambilan garam.
  3. Kecualikan minuman berkafein dan alkohol.
  4. Ikuti diet yang menyekat lemak haiwan.
  5. Berhenti merokok.

Dengan pelaksanaan ablasi frekuensi radio dan pematuhan dengan semua cadangan doktor, perlunya prosedur berulang dan perkembangan komplikasi pasca operasi sangat jarang berlaku..

Kelebihan teknik

Terdapat banyak kelebihan untuk ablasi jantung frekuensi radio berbanding dengan pembedahan jantung terbuka:

  1. Pencerobohan kecil: untuk operasi, cukup untuk melakukan tusukan arteri untuk memasukkan peralatan khas ke rongga jantung.
  2. Tidak menyakitkan: operasi dapat dilakukan dengan anestesia tempatan dan penggunaan ubat penenang, semasa operasi pesakit hanya mengalami sedikit sensasi tekanan di dada, dan pada masa pasca operasi pesakit tidak perlu mengambil analgesik yang kuat.
  3. Toleransi yang mudah dilakukan oleh pesakit: selepas operasi, pesakit pulih dalam masa yang lebih singkat dan mengalami tekanan yang lebih sedikit daripada semasa operasi tradisional, ablasi frekuensi radio dapat menjadi satu-satunya alternatif yang tersedia untuk pesakit yang pembedahan jantung terbuka benar-benar dikontraindikasikan.
  4. Tempoh pemulihan yang singkat: setelah beberapa hari pesakit dapat keluar dari hospital, tempoh pemulihan memerlukan masa yang lebih singkat.
  5. Kesan kosmetik: selepas pembedahan perut, parut besar kekal di tubuh pesakit, dan setelah ablasi frekuensi radio, jejak tusukan kecil di kawasan arteri yang berlubang hilang sepenuhnya setelah beberapa minggu.

Animasi perubatan dengan topik "Pengaburan Frekuensi Radio":

Ablasi (RFA jantung): apakah itu, petunjuk dan kontraindikasi untuk pembedahan, bagaimana ia dilakukan, pemulihan dan kemungkinan komplikasi

Ablasi adalah kaedah rawatan gangguan invasif minimum terhadap irama jantung, teknik ini mempunyai petunjuk yang jelas, terutamanya berkaitan dengan pemukulan organ otot yang tidak stabil. Contohnya, takikardia disebabkan oleh rangsangan kamera yang berlebihan, dll..

Mungkin ada banyak pilihan. Prosedur secara keseluruhan cukup selamat, mempunyai minimum kontraindikasi. Lebih-lebih lagi, kesannya dilihat pada lebih daripada 80% pesakit. Kes lain dikaitkan dengan diagnosis yang salah atau teknik yang tidak betul..

Tidak seperti pembedahan, ablasi tidak memerlukan pemulihan yang lama. Selepas sehari atau lebih awal, pesakit boleh pulang ke rumah.

Sekatan dalam tempoh pemulihan adalah minimum: tidak membawa beban berat, tidak melakukan aktiviti fizikal yang intensif, dll. Tetapi ada banyak nuansa yang perlu dipertimbangkan.

Jenis Ablasi

Pemusnahan fokus patologi, yang menyebabkan gangguan fungsi normal jantung, dapat dilakukan dengan bantuan beberapa pengaruh fizikal, oleh itu, terdapat jenis ablasi berikut:

  • Frekuensi radio.
  • Ultrasound.
  • Laser.
  • Penghancuran Cryodestruction.

Walau bagaimanapun, penyerapan frekuensi radio menjadi yang paling popular di antara mereka, kerana pembasmian tapak patologi menggunakan tenaga elektrik frekuensi tinggi adalah kaedah rawatan yang selamat dan tidak menyakitkan. Kadang-kadang prosedur ini juga disebut ablasi kateter kerana hakikat bahawa kateter dimasukkan ke dalam jantung untuk melaksanakannya..

Petunjuk untuk


Pembedahan RFA dilakukan untuk orang yang gangguan irama jantungnya tidak dapat diperbaiki dengan ubat-ubatan, ubat-ubatan menyebabkan kesan sampingan yang teruk atau keadaan tubuh mengancam nyawa dan ada risiko serangan jantung tiba-tiba. Temujanji dibuat oleh pakar kardiologi atau pakar bedah jantung. Ia dilakukan dengan penyakit berikut:

  • fibrilasi atrium atau flutter;
  • takikardia ventrikel dan supraventrikular;
  • Sindrom WPW;
  • takikardia paroxysmal.

Kontraindikasi

Kontraindikasi untuk operasi ini relatif, iaitu ketika menyesuaikan keadaan pesakit, operasi masih dapat dilakukan. Tanpa penstabilan awal keadaan badan, operasi tidak dapat dilakukan dalam kes berikut:

  • Sekiranya pesakit mempunyai suhu badan yang sentiasa meningkat;
  • Semasa penyakit berjangkit akut;
  • Dalam penyakit paru-paru atau buah pinggang yang teruk;
  • Dengan keradangan lapisan dalam jantung, iaitu endokarditis;
  • Sekiranya angina tidak stabil telah diperhatikan selama empat minggu;
  • Pada infark miokard akut pada hari-hari pertama;
  • Semasa pemburukan kegagalan jantung;
  • Dengan hipertensi arteri yang teruk;
  • Sekiranya aneurisma ventrikel kiri disertai dengan trombus;
  • Sekiranya terdapat gumpalan darah di bahagian jantung yang lain;
  • Dengan anemia;
  • Sekiranya berlaku pembekuan darah;
  • Dengan stenosis mulut aorta, jika diperlukan ke ventrikel kiri;
  • Sekiranya anda alah kepada medium kontras atau mempunyai intoleransi yodium.

Selain itu, RFA tidak diberikan kepada wanita hamil agar tidak melahirkan sinaran pengion. Komplikasi semasa prosedur ini juga boleh berlaku pada pesakit dengan prostetik mekanikal injap jantung, yang kadang-kadang sukar untuk melewati kateter untuk ablasi.

Ablasi Frekuensi Radio

Kaedah penyerapan frekuensi radio sebatian AV dalam kombinasi dengan implantasi sistem rangsangan penyesuaian frekuensi moden adalah intervensi pembedahan yang selamat dan berkesan yang memberikan kawalan yang tepat terhadap frekuensi irama ventrikel dan meningkatkan kualiti hidup pesakit, dan merupakan kaedah pilihan dalam rawatan bentuk fibrilasi atrium yang tahan ubat.

Petunjuk utama untuk ablasi frekuensi radio sambungan AV:

degupan jantung tinggi (CHF) dengan kekurangan nadi yang teruk, yang tidak dapat diperbaiki dengan ubat antiarrhythmic atau chronotropic negatif dalam kombinasi dengan disfungsi ventrikel kiri (kegagalan jantung). Ini adalah sekumpulan kecil pesakit yang menjalani ablasi frekuensi radio pada nod atrioventricular atas sebab kesihatan.

dalam kes apabila tachy-bradyform fibrilasi atrium dikesan pada pesakit, dan pesakit dihantar untuk implantasi alat pacu jantung (kombinasi SSSU + fibrilasi atrium)

kegagalan jantung progresif, kardiomigali, penurunan fraksi ejeksi, degupan jantung tinggi (tachysystole), yang tidak diperbetulkan oleh ubat

dalam kes-kes tersebut ketika melakukan ablasi frekuensi radio "pengasingan urat paru" tidak mungkin dilakukan

Prosedur RFA sebatian AV tergolong dalam kategori jenis rawatan pembedahan yang kurang trauma invasif. Kemungkinan komplikasi serupa dengan yang berlaku semasa implantasi alat pacu jantung dan dijelaskan secara terperinci di bahagian "implantasi ECS".

Walaupun kelebihan ablasi simpul AV tidak dapat dinafikan, antara keterbatasan teknik ini, seseorang dapat menunjukkan keperluan berterusan untuk terapi antikoagulasi, kehilangan sinkronisme AV, dan pergantungan seumur hidup pada ECS yang ditanamkan..

Kaedah ablasi kateter sebatian AV (dari bahasa Latin ablatio - pengambilan) dalam kombinasi dengan implantasi sistem alat pacu jantung untuk mengawal kekerapan kontraksi ventrikel pada pesakit dengan fibrilasi atrium tahan terhadap terapi antiaritmia digunakan secara meluas..

Dengan istilah ini, yang diadopsi dalam kesusasteraan Inggeris, ini dimaksudkan dengan penciptaan sekatan AV buatan dengan bertindak di bidang AV - hubungan oleh berbagai faktor fizikal.

Pada awalnya, untuk membuat blokade AV buatan buatan, kaedah elektrodestruksi atau fulgurasi digunakan, sementara impak di kawasan sambungan AV dilakukan oleh pembuangan defibrilator.

Jabatan kami telah memperoleh pengalaman luas dalam penggunaan pemenuhan AV - sebatian dalam rawatan pesakit dengan bentuk taktikaritmia supraventrikular yang tahan api.

Antara tahun 1982

kaedah pemusnahan elektrik transvenen saluran konduksi jantung digunakan pada 170 pesakit.

Walaupun keberkesanan fulgurasi yang mencukupi, kaedah ini mempunyai sejumlah kekurangan (kehadiran barotrauma, keperluan untuk anestesia umum, gangguan irama ventrikel, dll.), Yang secara signifikan membataskan penggunaannya di klinik.

Selama bertahun-tahun, kaedah ablasi frekuensi radio (RFA) dikembangkan, yang, dengan kecekapan tinggi dan tahap komplikasi yang rendah, hampir sepenuhnya menggantikan kaedah pemenuhan.

klinik kami menggunakan ablasi frekuensi radio untuk pesakit dengan bentuk fibrilasi atrium yang tetap dan paroksismal dan, dalam beberapa kes, pada pesakit dengan flutter atrium.

Tahap RFA

Pembedahan dilakukan dalam sinar-x.

Gabungan anestesia tempatan (novocaine) dan intravena (Diprivan) digunakan sebagai anestesia.

Setelah memasang elektrod endokard untuk langkah berterusan dan mewujudkan rangsangan sementara dari ventrikel kanan, tahap ablasi frekuensi radio bermula.

Semasa operasi, kedudukan elektrod ablasi dipantau mengikut dua kriteria: anatomi (menggunakan fluoroskopi) dan pendaftaran elektrogram ikatan His (elektrofisiologi).

Elektrod ablasi terletak di kawasan septal anterior atrium kanan. Setelah merakam potensi bundel-Nya, pendedahan frekuensi radio dilakukan pada suhu 40-60 ° C dan, apabila blok AV lengkap buatan, irama disokong oleh rangsangan sementara ventrikel kanan.

Setelah menilai kestabilan kesan yang diperoleh selama 30 minit pemerhatian, implantasi alat pacu jantung berterusan (EX) dilakukan.

Dalam kebanyakan kes, blok AV dicapai pada minit pertama pendedahan RFA.

Sekiranya RFA tidak berkesan dari jantung kanan, akses sebelah kiri ke sambungan AV digunakan (ciri lokasi anatomi nod AV).

Ramalan

Sejak awal penggunaan ECS penyesuaian frekuensi dalam praktik klinikal, setelah melakukan RFA sebatian AV, kualiti hidup telah meningkat, terapi antiaritmia tidak ada, jumlah rawat inap berulang telah berkurang, dan toleransi latihan telah meningkat dengan ketara, yang secara langsung berkaitan dengan normalisasi parameter hemodinamik.

RFA yang paling berkesan adalah implantasi EX dua ruang moden (dengan bentuk MA paroxysmal dan kehadiran irama sinus). Kesannya berdasarkan irama P-disinkronkan fisiologi, atau rangsangan berurutan tanpa mengganggu penyegerakan atrium-ventrikel.

Penggunaan sistem rangsangan dua ruang yang lebih maju dengan fungsi menukar mod rangsangan automatik (mod suis automatik) memungkinkan untuk mengekalkan manfaat rangsangan fisiologi pada irama sinus bagi pesakit.

Lebih-lebih lagi, kaedah rangsangan ini mempunyai kesan antiaritmia dan mengurangkan risiko paroxysms atrial fibrillation dan komplikasi yang wujud..

Persiapan untuk pembedahan

Persiapan untuk ablasi frekuensi radio bukan sahaja terdiri daripada pelbagai ujian diagnostik, tetapi juga persiapan langsung tubuh pesakit.

Sebelum menetapkan operasi, doktor melakukan beberapa kajian penting:

  • ECG;
  • Ekokardiografi;
  • Pemantauan Holter - pemeriksaan elektrofisiologi, di mana elektrokardiogram dikeluarkan pada siang hari;
  • Ujian darah;
  • Ujian tekanan;
  • MRI jantung.

Berdasarkan hasil analisis dan pemeriksaan ini, keputusan dibuat mengenai perlunya rawatan aritmia jantung dengan kauterisasi laman patologi.

Bagi pihaknya, pesakit juga mesti mengambil beberapa langkah untuk mempersiapkan:

  • Tanyakan kepada doktor anda apa ubat yang anda perlukan untuk berhenti mengambil beberapa hari sebelum pembedahan. Ubat antiaritmia biasanya berhenti mengambil 2-4 hari, dan beberapa jam sebelum prosedur, dan hipoglikemik;
  • Operasi mesti dilakukan dengan perut kosong. Makanan terakhir dibenarkan selewat-lewatnya dua belas jam sebelum RFA;
  • Cukur kawasan inguinal di mana kateterisasi akan dilakukan;
  • Tanggalkan semua perhiasan

penemuan

Ablasi kateter jantung menggunakan tenaga frekuensi radio banyak digunakan dalam aritmologi moden. Operasi ini memberikan kecekapan tinggi dalam rawatan gangguan ventrikel dan atrium, kematian minimum. Pesakit tidak memerlukan pemulihan yang lama, setelah beberapa hari kesihatannya kembali normal, dia kembali melakukan aktiviti biasa. Satu-satunya tolak prosedur adalah kos yang tinggi dan tidak dapat diakses oleh sesetengah pesakit.

Sumber maklumat berikut digunakan untuk menyiapkan bahan..

Prosedur


Ablasi kateter dilakukan di hospital di bilik yang dilengkapi khas, di mana semua keadaan dibuat bukan sahaja untuk prosedur itu sendiri, tetapi juga untuk menilai keberkesanannya, dan ada juga dana untuk meneruskan degupan jantung jika perlu.

Sebelum operasi, pesakit mesti diberi ubat penenang, dan juga dengan bantuan anestesia tempatan, tempat suntikan kateter dianestetik. Biasanya, kateter dimasukkan melalui arteri femoral kanan atau kiri, kadang-kadang melalui arteri radial. Tempat tusukan dirawat dengan berhati-hati dengan antiseptik untuk mencegah jangkitan, dan kemudian ditutup dengan bahan steril.

Saluran darah ditusuk dengan jarum di mana kateter kemudian dimasukkan. Kateter sampai ke jantung dan terletak di ruangnya. Kemudian mereka disambungkan ke peralatan khas yang akan merakam elektrokardiogram. Dengan menggunakan isyarat dari dinding dalaman jantung, anda dapat menentukan sumber aritmia. Kadang-kadang ada keperluan untuk memprovokasi aritmia. Prosedur ini disebut pemeriksaan elektrofisiologi jantung (EFI).

EFI adalah kaedah untuk mengkaji pesakit dengan gangguan irama, di mana doktor juga merangsang pelbagai bahagian jantung dan merekodkan elektrokardiogram. EPI berbantukan RFI dilakukan untuk menentukan lokasi lesi yang tepat.

Semasa melakukan EFI, rasa tidak selesa di dada, sakit sedikit, atau gangguan pada jantung mungkin berlaku. Anda tidak perlu takut dengan ini, kerana semuanya berlaku di bawah pengawasan doktor dan membolehkan anda menetapkan fokus patologi dengan tepat yang memberikan dorongan yang salah ke jantung.

Setelah fokus patologi dikesan, elektrod dibekalkan kepadanya, yang bertindak pada tisu jantung dengan bantuan arus elektrik, memanaskannya hingga empat puluh darjah. Di bawah pengaruh pemanasan, parut mikro terbentuk, yang menyekat impuls saraf yang tidak teratur..

Untuk memahami sama ada semuanya betul, ECG dikeluarkan sekali lagi. Sekiranya hasil prosedur memuaskan, elektrod dan kateter dikeluarkan dari badan; jika tidak, ablasi dilakukan lagi. Pembalut tekanan dikenakan ke tempat tusukan untuk menghentikan pendarahan. Selepas ini, pesakit tinggal di hospital selama beberapa hari. Pada hari pertama, rehat di tempat tidur diresepkan dan dilarang membengkokkan kaki untuk mengelakkan komplikasi.

Tempoh prosedur itu sendiri biasanya dari satu setengah hingga enam jam, bergantung pada kedalaman fokus patologi.

Komplikasi selepas RFA

Komplikasi selepas prosedur ini sangat jarang berlaku, tetapi anda masih perlu mengingatnya. Selalunya ia berlaku pada pesakit dengan pembekuan darah yang terganggu, pada pesakit diabetes mellitus dan pada orang tua setelah 75 tahun. Ia mungkin:

  • Pendarahan di tempat tusukan, terutamanya dengan pembekuan darah yang lemah;
  • Tusukan saluran darah semasa kateter melaluinya, jika dinding kapal nipis atau kateter tidak sengaja;
  • Pembentukan gumpalan darah di saluran darah, yang, masuk ke saluran yang lebih nipis, dapat menyumbatnya;
  • Pelanggaran integriti tisu jantung semasa ablasi itu sendiri;
  • Fungsi buah pinggang terjejas selepas prosedur;
  • Kegagalan jantung, yang memburukkan lagi aritmia;
  • Penyempitan urat paru-paru.

Di mana hendak dibuat, harga

Kos peleburan jantung berkisar antara 30 hingga 140 ribu rubel

Fibrilasi yang ditunjukkan oleh tanda-tanda aritmia dirawat oleh ablasi jantung. Pesakit yang dinyatakan sering mempunyai pertanyaan mengenai kos operasi tersebut..

Hari ini, ablasi jantung dapat dilakukan untuk pesakit dengan fibrilasi atrium di banyak klinik yang terletak di bandar-bandar besar. Institusi perubatan yang menyediakan perkhidmatan tersebut harus mempunyai alat yang diperlukan yang diperlukan semasa campur tangan pembedahan.

Harga untuk pelebaran jantung bermula pada 30 ribu rubel. Kos prosedur boleh tumbuh hingga 140 ribu rubel. Kategori pesakit yang berasingan berhak menjalani pembedahan frekuensi radio percuma. Mereka diberi kuota khas dari anggaran wilayah atau persekutuan.

Tempoh pemulihan


Pemulihan selepas RFA berlangsung selama dua hingga tiga bulan. Selama beberapa hari, pesakit berada di jabatan kardiologi, memerhatikan rehat tidur yang ketat pada hari pertama. Sejurus selepas operasi, mungkin terdapat sedikit ketidakselesaan di dada dan rasa sakit di tempat tusukan, namun, dalam masa setengah jam, sensasi ini akan berlalu. Sekiranya ia bertahan lebih lama, adalah perlu untuk memberitahu doktor yang hadir. Sekiranya tidak ada komplikasi, selepas beberapa hari pesakit keluar dari rumah.

Semasa pemulihan dari RFA, ubat antiaritmia, antikoagulan, dan ubat lain mungkin diresepkan, bergantung pada keadaan pesakit dan penyakit yang berkaitan.

Biasanya, pemulihan berjalan dengan baik dan pengulangan prosedur tidak diperlukan, tetapi pesakit, dari pihaknya, harus mempertimbangkan semula gaya hidupnya: berhenti merokok, jangan minum alkohol dan minuman yang mengandungi kafein, mengurangkan makanan berlemak dan berlemak. Ia juga penting untuk memberi badan beban yang layak. Jangan membebani dia dengan latihan fizikal, tetapi juga tidak menjalani gaya hidup yang tidak aktif. Hati harus berfungsi, tetapi tanpa beban yang berlebihan. Jalan-jalan berguna di udara segar.

Pemulihan

Tempoh pemulihan berlangsung sekitar seminggu. Hari pertama atau dua orang berada di hospital. Bagi pakar untuk menjaga pesakit selepas operasi. Menilai keadaan dan, jika perlu, membantu.

  • Dalam 3-4 jam anda perlu berbohong. Bahwa jantung dibangun kembali dengan cara baru, dan juga luka tidak terbuka di kawasan akses kateter.
  • Setelah seseorang diberhentikan, anda boleh kembali ke kehidupan biasa. Tetapi sekatan itu berkaitan dengan aktiviti fizikal. Jangan berlari, melompat, membawa berat lebih dari 10 kg. Selama seminggu anda harus memerhatikan rejim yang lemah lembut.
  • Oleh itu, tidak ada perubahan suhu atau kesan sejuk / panas yang teruk. Mandi, mandi air panas yang panjang dikontraindikasikan.

Selepas lebih kurang 7 hari, anda perlu berjumpa pakar. Kemudian, dengan izinnya, anda dapat kembali ke kehidupan normal..

Kelebihan RFA berbanding rawatan lain

Pesakit yang menjalani RFA bertindak balas dengan baik terhadap prosedur tersebut. Doktor juga percaya bahawa rawatan pembedahan aritmia jantung ini merupakan salah satu kaedah terbaik..

  • Untuk operasi, tidak perlu membuat sayatan besar, hanya perlu membuat tusukan untuk memasukkan jarum.
  • Prosedurnya hampir tidak menyakitkan. Tempat suntikan dirawat dengan anestetik tempatan; selepas akhir, tidak perlu memberi ubat penahan sakit kepada pesakit. Semasa prosedur itu sendiri, hanya sensasi yang tidak menyenangkan di dada yang dapat dilihat, yang berlalu dalam setengah jam setelah selesai.
  • Pesakit mudah bertolak ansur dengan RFA, pulih dalam masa yang singkat. Mereka keluar dari rumah dalam beberapa hari, tidak seperti orang yang menjalani operasi perut. Mereka kadang-kadang menghabiskan beberapa minggu di hospital. Pemulihan juga hanya memerlukan 2-3 bulan.
  • Selepas pembedahan, tempat tusukan sembuh dengan cepat dan tidak meninggalkan bekas sama sekali, tidak seperti bekas luka selepas pembedahan perut.

Pada masa ini, RFA adalah satu-satunya alternatif bagi pesakit yang, atas sebab apa pun, dilarang melakukan pembedahan jantung terbuka..

Satu-satunya kelemahan yang boleh dipanggil untuk prosedur ini adalah harganya, tetapi ini disebabkan oleh fakta bahawa operasi menggunakan peralatan terkini dan mahal.

Ulasan

Saya berumur 40 tahun. Permulaan aritmia mula terseksa sejak zaman pelajar. Masalah terbesar berlaku semasa kehamilan. Oleh kerana aritmia, dia menghabiskan separuh jangka masa di hospital di bawah pengawasan pakar kardiologi. Dengan bertambahnya usia, serangan menjadi lebih kerap. Apa-apa aktiviti fizikal menyebabkan serangan baru. Doktor ambulans lebih kerap mengunjungi rumah saya berbanding saudara-mara dan rakan-rakan. Memutuskan RFA. Operasi berjaya diselesaikan. Ia berlangsung selama tiga jam. Selama tempoh pemulihan, sawan masih berlanjutan, tetapi tidak kuat. Enam bulan kemudian, semuanya kembali normal..

Operasi RFA dilakukan dua tahun lalu. Hari ini saya tidak ingat aritmia. Dalam tempoh selepas operasi, masalah terbesar bukanlah jantung, tetapi kaki, di mana vena dibius. Lekapan atap pada awal operasi tidak dipasang dengan cukup, sama ada ini adalah keperibadian tubuh saya, tetapi lebam di kaki saya sangat besar, dan sangat menyakitkan. Kaki sebenarnya dilarikan. Prosedur RFA itu sendiri tidak menimbulkan masalah besar.

Sekiranya terdapat ablasi frekuensi radio jantung: metodologi, penyediaan pesakit dan kemungkinan komplikasi

Farmakologi tidak selalu memberikan hasil yang positif dalam rawatan gangguan irama jantung. Di samping itu, ubat-ubatan antiarrhythmic mempunyai kesan sampingan, berpotensi untuk mengembangkan proarrhythmia (ubat-ubatan itu sendiri boleh menyebabkan gangguan irama).

Ablasi frekuensi radio (ASD), implantasi alat pacu jantung atau cardioverter-defibrillator, dan kadang-kadang pembedahan jantung, adalah pilihan untuk terapi bukan ubat. Jadi apa itu ASD dan apakah peranan klinikalnya dalam rawatan aritmia?

Inti metodologi

Ablasi kateter frekuensi radio jantung dapat menyembuhkan banyak jenis takikardia (sekumpulan aritmia, yang dicirikan oleh penguncupan otot jantung yang cepat). Untuk membuang sumber aritmia yang muncul di jantung sebagai akibat dari sebarang proses patologi adalah tujuan utama prosedur ini.

Dengan menggunakan kateter khas melalui saluran darah (biasanya terletak di kawasan inguinal), tenaga frekuensi radio dihantar ke kawasan jantung yang bermasalah. Secara tempatan, suhu tinggi dibuat, yang membawa kepada pemusnahan atau pemusnahan fokus aritmia, laluan patologi dalam sistem pengalir.

Alternatif untuk kesan "merosakkan" yang disasarkan pada fokus aritmia adalah cryodestruction, teknik yang praktikalnya tidak berbeza dengan ASD dari segi teknik pelaksanaan. Perbezaan utama adalah bahawa bukannya membakar tisu, teknik membekukannya digunakan..

Selalunya, alat pacu jantung juga ditanamkan semasa ablasi jantung. Ini adalah alat elektrik kecil yang diletakkan secara subkutan (biasanya di kawasan toraks kiri) dan disambungkan ke jantung menggunakan wayar. Dengan menghasilkan impuls elektrik dalam irama tertentu, ia menyebabkan jantung berkontraksi secara normal, untuk melaksanakan fungsi pengepamannya dengan berkesan.

Petunjuk untuk

Pemusnahan frekuensi radio fokus dorongan patologi biasanya digunakan untuk merawat aritmia, yang disertai dengan berdebar-debar jantung.

Oleh itu, doktor biasanya mengesyorkan ASD untuk:

  • takikardia supraventricular paroxysmal, yang merangkumi sindrom Wolff-Parkinson-White, takikardia timbal balik atrioventricular, takikardia atrium;
  • flutter atrium;
  • takikardia sinus;
  • takikardia ventrikel dan sindrom gairah ventrikel pramatang;
  • fibrilasi atrium (fibrilasi atrium).

Tachycardia supraventricular dan atrial flutter adalah dua jenis aritmia yang dirawat secara berkesan dengan ASD..

Kebanyakan aritmia ventrikel berlaku terhadap latar belakang parut miokard selepas serangan jantung. Sebagai peraturan, dalam keadaan ini, ablasi frekuensi radio dari saluran pengaliran jantung tidak dapat menyelesaikan masalah (menghilangkan pesakit sepenuhnya dari aritmia). Walaupun begitu, pelaksanaannya lebih mudah untuk mengawal gangguan irama dengan ubat-ubatan.

Ablasi kateter frekuensi radio mengembalikan irama sinus dengan fibrilasi atrium pada 85% kes selama 1 tahun, dan pada 52% pesakit, berulang aritmia tidak berlaku selama 5 tahun.

Kontraindikasi

Sekiranya trombus di atrium kiri disahkan, maka ini adalah kontraindikasi terhadap ablasi. Prostetik injap jantung yang ditangguhkan juga tidak akan membenarkan prosedur. Oleh kerana ablasi kateter dilakukan di bawah kawalan fluoroskopi (sinaran sinar-X digunakan), wanita usia subur harus diuji kehamilan untuk mengelakkan penyinaran janin.

Tahap rawatan

Menjalankan RAS melibatkan tahap-tahap tertentu dari tingkah laku. Agar prosedur berjaya, pesakit harus mengikuti semua cadangan doktor.

Latihan

Pesakit diminta berhenti minum ubat tertentu beberapa hari sebelum ablasi. Juga, pesakit harus menyerahkan makanan dan cecair 6 jam sebelum prosedur.

Ujian kehamilan untuk semua wanita yang mengandung anak.

Prosedur

Sebelum memulakan, ubat penenang diberikan secara intravena. Sebagai peraturan, tahap penenang cukup mendalam - pesakit berada dalam keadaan anestesia.

Tiub nipis (disebut kateter) melalui saluran darah (biasanya urat femoral atau arteri) melaju ke ruang jantung..

Dengan bantuan fluoroskopi, kateter diletakkan di tempat yang betul di dalam ruang. Pada masa ini, doktor "menguji" jantung, iaitu, cuba memprovokasi aritmia untuk memastikan kateter berada pada kedudukan yang betul (harus berada di dekat sumber impuls yang tidak normal).

Setelah mengenal pasti sumber aritmia, menggunakan tenaga frekuensi radio (suhu tinggi, electrocoagulation) atau cryodestruction, mereka musnah.

Kesimpulannya, doktor sekali lagi berusaha menyebabkan aritmia. Sekiranya ia tidak berlaku, maka prosedur tersebut dianggap berjaya. Sekiranya keputusan negatif (muncul kembali), ablasi berulang dilakukan..

PAC biasanya berlangsung selama 2 jam atau lebih. Tempohnya banyak bergantung pada jenis aritmia..

Lihat bagaimana penyerapan frekuensi radio ini dilakukan dalam video ini:

Tempoh pemulihan

Selepas prosedur, pesakit dihantar ke wad pasca operasi, di mana dia "berangkat" dari anestesia. Dalam tempoh ini, pemantauan degupan jantung yang ketat dilakukan. Tidak dianjurkan untuk bangun dari tempat tidur segera setelah sadar, kerana terdapat risiko pendarahan dari tempat-tempat di mana kateter dipasang. Sekiranya rasa sakit muncul, maka analgesik ditetapkan.

Ramai pesakit dibenarkan pulang pada hari ablasi. Yang lain tinggal di hospital untuk bermalam dan pulang keesokan harinya. Semasa keluar, disarankan agar anda menjaga diri anda selama dua atau tiga hari, cuba bergerak lebih sedikit.

Tempoh pemulihan selepas pengaburan frekuensi radio pada jantung biasanya memakan masa dua hingga tiga bulan. Doktor biasanya mengesyorkan:

  • menjauhkan diri dari merokok;
  • mengurangkan pengambilan kafein dan alkohol;
  • memerhatikan rejim aktiviti fizikal yang optimum;
  • mematuhi diet rendah garam dan lemak.

Komplikasi selepas ASD

Kaedah RAS moden membolehkan penghapusan pelbagai jenis aritmia dengan berkesan dan selamat dengan kadar komplikasi minimum (ia berbeza dari 0.8 hingga 6.0%). Kemungkinan kejadiannya banyak bergantung pada jenis aritmia. Sebagai contoh, dalam rawatan fibrilasi atrium, komplikasi adalah perkara biasa. Dengan pengurangan takikardia supraventrikular, kekerapannya tidak melebihi 0.8%.

Lebih kerap timbul komplikasi pada hari prosedur (sehingga 60% kes, secara intraoperatif - hingga 33%). Berikut adalah komplikasi ablasi jantung frekuensi radio yang paling biasa:

  • tromboemboli - pembentukan gumpalan darah, yang boleh menyebabkan strok;
  • vaskular - trauma dinding, pembentukan hematoma, fistula arteriovenous, pseudoaneurysms arteri femoral, pendarahan retroperitoneal, stenosis urat pulmonari;
  • tamponade jantung - kemunculan efusi pada kantung perikardial;
  • fistula esofagus atrium;
  • gangguan pergerakan motif esofagus dan perut kerana kerosakan pada saraf vagus;
  • berlakunya sekatan jantung, yang memerlukan pemasangan alat pacu jantung.

Kos

Harganya boleh berbeza dari $ 4,500 hingga $ 9,000, yang banyak bergantung pada jenis aritmia..

Mana-mana pesakit yang mempertimbangkan pengasingan kateter frekuensi radio jantung harus mempertimbangkan semua kemungkinan faedah dan risiko. Pesakit perlu membincangkan secara terperinci dengan doktor semua kebaikan dan keburukan prosedur ini, kerana kekerapan komplikasi dan kejayaan rawatan ini sangat bergantung pada jenis aritmia tertentu.

Aritmia berlaku selepas pembedahan cukup kerap. Sebab-sebab penampilan bergantung pada jenis intervensi apa yang dilakukan - RFA atau ablasi, pembedahan pintasan, penggantian injap. Aritmia selepas anestesia juga mungkin..

Walaupun dengan patologi yang tidak menyenangkan seperti fibrilasi atrium, pembedahan menjadi pilihan bagi pesakit. Terdapat beberapa jenis rawatan pembedahan - labirin, moksibusi, MAZE. Apa yang berlaku sebelum, semasa, dan selepasnya?

Di bawah pengaruh penyakit tertentu, sering terjadi ekstrasistol. Mereka datang dalam pelbagai jenis - ventrikel tunggal, sangat kerap, supraventrikular, monomorfik. Sebabnya pelbagai, termasuk penyakit vaskular dan jantung pada orang dewasa dan kanak-kanak. Rawatan apa yang akan ditetapkan?

Untuk masalah dengan irama jantung, rawatan fibrilasi atrium sangat diperlukan, sementara ubat dipilih bergantung pada bentuknya (paroxysmal, malar), serta ciri-ciri individu. Apa ubat yang akan dicadangkan oleh doktor?

Denervasi arteri ginjal dilakukan dengan bentuk hipertensi yang stabil, di mana ubat standard tidak memberi kesan yang tepat. Denervasi ginjal simpatik mempunyai kontraindikasi.

Sekiranya terdapat operasi untuk memasang alat pacu jantung, pesakit bimbang tentang bagaimana kelanjutannya, berapa lama masa yang diperlukan, sama ada yang mengancam nyawa, jenis alat apa. Perlu bertenang, operasi ini cukup selamat, dilakukan dalam sehari, dan pesakit boleh pulang ke rumah untuk kedua. Kemungkinan pada usia tua, tetapi ada kontraindikasi. Apa kebaikan dan keburukan, bagaimana alat pacu jantung berfungsi? Apa itu ex implantation?

Pemulihan selepas pembedahan pintasan jantung sangat penting. Cadangan doktor mengenai diet, pemakanan, dan peraturan tingkah laku dalam tempoh selepas operasi dengan pembedahan pintasan koronari adalah penting. Bagaimana mengatur kehidupan selepas? Adakah kecacatan mengambil bentuk?

Kaedah merawat urat varikos pada bahagian bawah kaki agak luas. Sebelum memutuskan untuk "berbaring di bawah pisau," perlu mencuba alternatif.

Implantasi alat pacu jantung adalah prosedur yang diperlukan untuk masalah dengan irama miokardium. Namun, walaupun dengan pemasangan yang teliti, komplikasi ECS mungkin berlaku..

Pelebaran frekuensi radio jantung (RFA): operasi, petunjuk, hasil

Pengarang: Averina Olesya Valerievna, calon sains perubatan, ahli patologi, guru pat jabatan. anatomi dan fisiologi patologi, untuk Operasi.Info ©

Beberapa dekad yang lalu, pesakit dengan gangguan irama takikardia (jantung berdebar) mengalami gejala yang serius dan berisiko tinggi untuk mengalami komplikasi jantung seperti tromboemboli, serangan jantung dan strok. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa terapi ubat yang tidak selalu dipilih dapat mencegah serangan takikaritmia secara tiba-tiba (paroxysms) dan menjaga degupan jantung dalam irama yang betul.

Pada masa ini, masalah pengaliran impuls yang dipercepat di sepanjang otot jantung, yang mendasari takikardia, dapat diselesaikan secara radikal dengan operasi ablasi frekuensi radio (RFA), atau kaedah "kauterisasi jantung." Dengan menggunakan teknik ini, kawasan tisu kecil yang melakukan pengujaan otot jantung secara patologi sering dihapuskan. Ini dilakukan dengan mendedahkan tisu ke isyarat frekuensi radio yang mempunyai kesan merosakkan. Akibatnya, jalan tambahan melakukan impuls terganggu, pada masa yang sama, jalan normal melakukan impuls tidak rosak, dan jantung berkontraksi dalam irama biasa, dengan frekuensi 60-90 denyut per minit.

Petunjuk untuk pembedahan

Petunjuk utama untuk ablasi kateter frekuensi radio adalah gangguan irama jenis takikardia atau takikaritmia. Ini termasuk:

Fibrilasi atrium adalah gangguan irama di mana serat otot atria berkontrak secara terpisah, terpisah antara satu sama lain, dan tidak serentak, seperti irama normal. Dalam kes ini, mekanisme peredaran nadi dibuat, dan fokus pengujaan patologi di atria berlaku. Pengujaan ini meluas ke ventrikel, yang juga sering berkontraksi, yang menyebabkan kemerosotan keadaan umum pesakit. Denyut jantung dalam kes ini mencapai 100 - 150 denyutan seminit, kadang-kadang lebih banyak.

  • Tachycardia ventrikel adalah kontraksi ventrikel yang kerap, yang berbahaya kerana fibrilasi ventrikel dan penangkapan jantung (asystole) dapat berkembang bahkan sebelum melegakan..
  • Tachycardia supraventrikular.
  • ERW - sindrom - penyakit yang disebabkan oleh gangguan kongenital pada sistem pengaliran jantung, akibatnya otot jantung cenderung kepada takikardia paroxysmal berbahaya.
  • Kegagalan jantung kronik dan kardiomegali (pengembangan rongga jantung), mengakibatkan aritmia jantung.
  • Kontraindikasi

    Walaupun terdapat kaedah dan kaedah invasif yang rendah, kaedah ini mempunyai kontraindikasi. Oleh itu, kaedah RFA tidak dapat digunakan jika pesakit mempunyai penyakit berikut:

    1. Infarksi miokardium akut,
    2. Strok akut,
    3. Demam dan penyakit berjangkit akut,
    4. Eksaserbasi penyakit kronik (asma bronkial, dekompensasi diabetes mellitus, pemburukan ulser gastrik, dll.),
    5. Anemia,
    6. Kegagalan buah pinggang dan hepatik yang teruk.

    Persiapan untuk prosedur

    Rawat inap di hospital di mana ablasi akan dilakukan dilakukan secara terancang. Untuk melakukan ini, pesakit harus diperiksa semaksimum mungkin di klinik di tempat kediaman oleh ahli aritmologi yang menghadiri, dan dia juga perlu mendapatkan nasihat pakar bedah jantung.

    Senarai pemeriksaan sebelum operasi merangkumi:

    • Ujian darah dan air kencing am,
    • Analisis sistem pembekuan darah - INR, masa prothrombin, indeks prothrombin, APTT, masa pembekuan darah (VSC),
    • Ultrasound jantung (echocardioscopy),
    • ECG, dan, jika perlu, pemantauan ECG menurut Holter (penilaian kadar jantung oleh ECG sehari),
    • CPEPI - pemeriksaan elektrofisiologi transesophageal - mungkin diperlukan jika doktor perlu menetapkan lebih tepat sumber penyebaran patologi, serta jika gangguan irama oleh ECG tidak direkodkan, walaupun pesakit masih mempunyai aduan berdebar-debar jantung paroxysmal,
    • Angiografi koronari (CAG) sebelum pembedahan mungkin ditunjukkan untuk pesakit dengan iskemia miokard.,
    • Pengecualian fokus jangkitan kronik - berunding dengan doktor gigi dan doktor THT, serta pakar urologi lelaki dan pakar sakit puan untuk wanita - seperti sebelum operasi,
    • Ujian darah untuk HIV, hepatitis virus dan sifilis.

    Setelah pesakit dijadualkan menjalani pembedahan, dia harus dimasukkan ke hospital di hospital dua hingga tiga hari sebelum tarikh yang ditetapkan. Sehari sebelum operasi, anda harus menolak untuk mengambil ubat antiaritmia atau ubat lain yang boleh mempengaruhi irama jantung, tetapi hanya dengan persetujuan dengan doktor anda.

    Pada malam sebelum operasi, pesakit dapat makan malam ringan, tetapi sarapan pagi tidak boleh dilakukan pada waktu pagi.

    Penting bagi pesakit untuk menjaga sikap positif, kerana kejayaan intervensi dan tempoh selepas operasi banyak bergantung pada keadaan psikologi di sekitar pesakit.

    Bagaimana pembedahan untuk aritmia?

    Sebelum pesakit dibawa ke Jabatan pembedahan sinar-X, dia diperiksa oleh pakar bius untuk menentukan kemungkinan kontraindikasi terhadap anestesia. Anestesia digabungkan, iaitu ubat penenang diberikan secara intravena kepada pesakit, dan anestetik tempatan disuntikkan ke dalam kulit di tempat kateter. Arteri atau urat femoral yang paling kerap dipilih di pangkal paha.

    Seterusnya, pengenalan konduktor (introducer) dilakukan, di mana probe nipis dilakukan dengan sensor miniatur di hujungnya. Setiap peringkat dikendalikan menggunakan peralatan x-ray terkini sehingga probe dipasang di satu atau bahagian jantung yang lain, bergantung pada dari mana aritmia berasal - di atrium atau di ventrikel.

    Langkah seterusnya setelah memasuki jantung "dari dalam" adalah untuk menentukan penyetempatan tepat sumber pengujaan otot jantung. "Dengan mata", tempat seperti itu, tentu saja, mustahil dijumpai, terutamanya kerana serat adalah bahagian terkecil dari tisu otot. Dalam kes ini, kajian elektrofisiologi endoEFI - endovaskular (intravaskular) membantu doktor.

    EFI dilakukan seperti berikut - melalui pengantar, yang sudah dipasang di lumen arteri atau vena terkemuka, elektrod dimasukkan dari peralatan khas, dan otot jantung dirangsang oleh pelepasan arus fisiologi. Sekiranya kawasan tisu jantung yang dirangsang ini melakukan impuls dalam mod normal, maka peningkatan kadar denyutan jantung yang ketara tidak berlaku. Oleh itu bahagian ini tidak perlu diberi perhatian.

    Selanjutnya, elektrod merangsang kawasan berikut sehingga denyutan patologi dari otot jantung diperolehi oleh ECG. Laman web sedemikian adalah yang diinginkan dan memerlukan penghapusan (kehancuran). Ini berkaitan dengan pencarian laman tisu yang diinginkan, jangka waktu operasi dapat bervariasi dari satu setengah hingga enam jam.

    Selepas prosedur, doktor menjangkakan 10-20 minit, dan jika irama jantung yang normal terus direkodkan pada EKG, kateter dikeluarkan dan pembalut aseptik sensitif terhadap tekanan disapu ke tempat tusukan (tusukan) kulit..

    Selepas ini, pesakit mesti memerhatikan rehat di tempat tidur yang ketat pada waktu siang, dan setelah beberapa hari dapat keluar dari hospital di bawah pemerhatian pada masa akan datang di klinik di tempat kediaman.

    Video: ablasi kateter untuk aritmia

    Kemungkinan komplikasi

    Operasi ablasi kurang trauma, oleh itu komplikasi boleh berlaku dalam kes yang sangat jarang berlaku (kurang dari 1%). Walau bagaimanapun, keadaan buruk berikut direkodkan selepas pembedahan:

    1. Berjangkit dan radang - pelembutan kulit di tempat tusukan, endokarditis berjangkit (keradangan rongga dalaman jantung),
    2. Komplikasi tromboemboli - pembentukan gumpalan darah akibat trauma ke dinding vaskular dan penyebarannya melalui saluran organ dalaman,
    3. Gangguan irama jantung,
    4. Perforasi arteri dan dinding jantung dengan kateter dan probe.

    Kos Operasi RFA

    Pada masa ini, operasi ini terdapat di mana-mana bandar besar yang mempunyai klinik kardiologi yang dilengkapi dengan jabatan pembedahan jantung dan alat yang diperlukan.

    Kos operasi berbeza dari 30 ribu rubel (RFA untuk fibrilasi atrium dan takikardia atrium) hingga 140 ribu rubel (RFA untuk takikardia ventrikel) di klinik yang berbeza. Operasi boleh dibayar dari anggaran persekutuan atau wilayah jika pesakit diberi kuota di jabatan wilayah Kementerian Kesihatan. Sekiranya pesakit tidak dapat menerima kuota selama beberapa bulan, dia berhak untuk menerima rawatan perubatan berteknologi tinggi jenis ini untuk perkhidmatan berbayar.

    Oleh itu, di Moscow, perkhidmatan RFA diberikan di Pusat Endosurgeri dan Lithotripsy, di Hospital Volyn, di Institut Pembedahan yang diberi nama Vishnevsky, di Institut Penyelidikan Usahasama yang dinamakan Sklifosovsky, dan juga di klinik lain.

    Di St Petersburg, operasi seperti itu dilakukan di Akademi Perubatan Tentera. Kirov, di Pusat Perubatan Persekutuan yang diberi nama Almazov, di Universiti Perubatan Negeri St. Petersburg. Pavlov, di Klinik bernama. Peter the Great, di Dispensari Kardiologi Wilayah dan di institusi perubatan lain di bandar ini.

    Gaya hidup dan prognosis selepas pembedahan

    Gaya hidup selepas pembedahan mesti mematuhi prinsip berikut:

    • Diet seimbang. Kerana fakta bahawa penyebab utama aritmia jantung adalah penyakit jantung koroner, seseorang harus berusaha untuk langkah-langkah pencegahan yang dapat mengurangkan kadar kolesterol "buruk" dalam plasma darah dan mencegah pemendapannya pada dinding saluran darah yang memberi makan otot jantung. Yang paling penting dari peristiwa ini adalah untuk mengurangkan pengambilan lemak haiwan, produk makanan segera, makanan goreng dan masin. Penggunaan bijirin, kekacang, minyak sayuran, daging dan unggas jenis rendah lemak, produk tenusu dialu-alukan.
    • Aktiviti fizikal yang mencukupi. Bersenam di gimnastik ringan, berjalan kaki dan berjoging bagus untuk kesihatan jantung dan pembuluh darah, tetapi harus dimulakan beberapa minggu selepas pembedahan dan hanya dengan izin doktor yang hadir.
    • Penolakan tabiat buruk. Para saintis telah lama membuktikan bahawa merokok dan alkohol bukan sahaja merosakkan dinding saluran darah dan jantung dari dalam, tetapi juga boleh memberi kesan aritmogenik langsung, iaitu, memprovokasi tachyarrhythmias paroxysmal. Oleh itu, berhenti merokok dan penolakan alkohol yang kuat dalam jumlah besar adalah pencegahan gangguan irama.

    Kesimpulannya, perlu diperhatikan - walaupun RFA adalah campur tangan pembedahan di dalam badan, risiko komplikasi agak kecil, tetapi manfaat operasi tidak dapat disangkal - kebanyakan pesakit, berdasarkan ulasan, berhenti mengalami gejala yang tidak menyenangkan dan kurang berisiko mengalami kemalangan vaskular yang berkaitan dengan tachyarrhythmias paroxysmal.

    Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis