Bagaimana menentukan krisis hipertensi dan apa yang perlu dilakukan

Apa yang perlu dilakukan sekiranya krisis hipertensi berlaku, tekanan apa yang harus dilakukan, bagaimana cara mengurangkannya dengan betul, anda perlu mengetahui setiap orang yang mempunyai hipertensi dalam keluarga. Oleh kerana keadaan ini mengancam nyawa, seseorang juga harus mengkaji gejala subjektif dan objektif pendekatannya. Ini akan membantu mengelakkan serangan tepat pada waktunya..

Ciri krisis hipertensi

Krisis hipertensi (GA) pada seseorang adalah keadaan di mana tekanan darah (BP) tiba-tiba meningkat dan kesejahteraan umum bertambah buruk. Penentuan HA pada peringkat awal sukar, kerana gejala klinikal pada manusia tidak selalu muncul dengan segera. Dalam prosesnya, integriti organ sasaran mungkin, yang meningkatkan risiko komplikasi atau kematian. Krisis harus dihentikan segera dan secara bertahap mengembalikan tekanan darah ke petunjuk operasi.

Serangan itu terjadi akibat pelepasan adrenalin atau norepinefrin ke dalam darah.

Dalam kes pertama, tekanan sistolik meningkat. Dengan percikan norepinefrin, tekanan darah diastolik juga meningkat. Krisis boleh disebabkan oleh alkohol dan nikotin, tekanan, latihan fizikal yang berat, pengambilan garam melebihi norma harian, penolakan untuk mengambil ubat antihipertensi, kegemukan, reaksi badan ketika cuaca berubah (ketergantungan meteorologi). Kehadiran hipertensi arteri pada seseorang secara automatik membahayakannya.

Kerana fakta bahawa dengan latar belakang hipertensi darjah 2 dan 3, patologi sistem vaskular dan organ dalaman berkembang, serta risiko pendarahan, bahkan peningkatan tekanan kurang dari 20 mm Hg. Seni. boleh mencetuskan strok, kepada siapa atau akibat yang mengancam nyawa.

Dalam setiap kes kelima krisis, pesakit mengalami komplikasi: infark serebrum, strok hemoragik, edema paru, pembedahan aorta, ensefalopati hipertensi, kegagalan jantung akut, angina tidak stabil, pendarahan subarachnoid atau eklampsia. Pesakit hipertensi harus mengukur tekanan darah setiap hari pada waktu pagi dan petang, mengambil ubat yang diresepkan oleh doktor tepat pada masanya.

Tekanan darah apa yang menyebabkan krisis hipertensi?

Dengan bantuan penyelidikan, para saintis telah menetapkan batas tekanan darah normal bagi orang dewasa - 100 / 60-140 / 90. Tetapi doktor juga mengambil kira apa yang disebut tekanan darah kerja atau individu, di mana seseorang tidak mengalami kemerosotan kesejahteraan. Perbezaan tekanan pada kedua tangan tidak boleh lebih dari 5 mm Hg. Seni. Sekiranya bilangannya sering berbeza sekurang-kurangnya 10 unit, seseorang perlu memeriksa sistem peredarannya untuk mengecualikan aterosklerosis, stenosis vaskular dan penyakit lain.

Melonjak tekanan secara teratur di atas norma tekanan darah individu menunjukkan bahawa seseorang mengalami hipertensi arteri (AH), yang juga disebut hipertensi.

Ia adalah tiga darjah:

  1. AH dicirikan oleh peningkatan tekanan berkala hingga 160/100 mm Hg. Seni. dan pengurangan bebasnya tanpa penggunaan ubat.
  2. Tekanan darah untuk jangka masa yang lama kekal dalam 180/110 mm RT. Seni. Ubat yang kerap diperlukan untuk mengelakkan krisis..
  3. Hipertensi tahap ketiga adalah yang paling sukar, kerana tekanan darah tidak turun di bawah tahap 180/110. Bentuk ini dicirikan oleh kerosakan organ, yang boleh mengakibatkan kematian..

Peningkatan tekanan mendadak dari 20 hingga 45 mm RT. Seni. sebagai tambahan kepada petunjuk tekanan darah yang berfungsi dianggap sebagai permulaan krisis. Sekiranya seseorang mempunyai hipertensi arteri, maka indikator dapat mencapai dari 170/110 hingga 280/140 mm RT. Seni. Anda perlu minum ubat dan memanggil ambulans untuk menghentikan serangan.

Tanda-tanda krisis hipertensi

Keterukan gejala HA secara langsung berkaitan dengan kadar peningkatan tekanan. Pendekatan krisis didahului oleh munculnya rasa sakit di kepala, dada, sesak nafas, pergolakan psikomotor, dan kadang-kadang mimisan. GC juga dapat disertai dengan gejala neurologi, yang menunjukkan lesi pada bahagian tertentu dari sistem saraf: kekejangan, koma, gangguan pertuturan, kesemutan di kulit.

Tanda pertama krisis yang mendekati adalah pening, timbul secara tiba-tiba di dahi, tengkuk atau kepala, sakit di pelipis, tinitus, titik atau gambar lain di depan mata, berdebar-debar, kemerahan pada kulit. Terdapat peningkatan tekanan darah sebanyak 20 - 60 mm RT. Art., Dan degupan jantung juga boleh meningkat dan irama pengecutan jantung.

Ketika tekanan darah meningkat, seseorang merasa ketakutan, kegelisahan, tercekik, gegaran, mudah marah atau kelesuan muncul. Dia juga mungkin mengalami penglihatan yang buruk, peluh sejuk, mual dan muntah. Selalunya pesakit kehilangan kesedaran.

Secara umum, gejala krisis adalah pelbagai, kerana simptomologi bergantung kepada bentuk dan komplikasi HA. Sebagai contoh, jika terdapat kerosakan pada sistem vaskular, maka jantung atau sakit kepala akut memimpin, kehilangan kesedaran, penurunan tekanan darah akibat kehilangan darah adalah mungkin.

Diagnosis krisis hipertensi

Tindakan utama dalam serangan adalah mengukur tekanan darah sebenarnya. Untuk menilai krisis, ambil kira gejala yang semakin meningkat: gangguan autonomi, jantung dan serebrum, sistolik, tekanan darah diastolik (SBP, DBP), kekerapan dan irama kontraksi jantung. Titik rujukan adalah bersyarat 140/90, jika seseorang tidak mengalami hipotensi atau hipertensi.

Krisis hipertensi terbahagi kepada 3 peringkat dengan meningkatkan tekanan darah:

  • yang pertama - 140/90 - 159/99;
  • yang kedua - 160/100 - 179/110;
  • ketiga - tekanan sama dengan atau lebih besar daripada 180/110.

Sekiranya tekanan darah berfungsi pada seseorang tidak 140/90, maka pada tahap pertama glukosa darah, 21 unit ditambahkan pada indikator tekanan sistolik individu. Oleh itu, batas bawah krisis tahap 2 akan diperoleh. Sekiranya anda menambahkan 21 lagi ke jumlah keseluruhan, jumlah yang dikira akan memaparkan nilai minimum tahap ke-3.

Sebelum ambulans tiba, degupan jantung dan tekanan darah dipantau setiap 15 minit di kedua tangan, membuat nota di buku nota. Pesakit tidak boleh gugup sebelum pengukuran, jika tidak, petunjuknya tidak tepat. Tonometer cuff diletakkan pada lengan yang telanjang dan santai di atas siku, melangkah mundur dari lipatan 2 cm. Diagnosis lebih lanjut akan dilakukan oleh doktor yang menggunakan peralatan perubatan.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya disyaki krisis hipertensi

Pertama, pesakit perlu mengambil kedudukan separa recumbent, mengukur tekanan darah pada kedua tangan dan mencatat masa dan petunjuk.

Tekanan krisis hipertensi tidak dapat dikurangkan secara drastik agar tidak menyebabkan keruntuhan.

Setelah pengukuran tekanan darah dikawal, satu ubat antihipertensi harus diambil (Nifedepine, Captopril), tunggu 20-30 minit dan periksa semula petunjuk tekanan. Sekiranya tahap tekanan darah tidak mulai menurun, seseorang diberi ubat lain yang dapat mengurangkan tekanan darah.

Apa yang perlu dilakukan semasa krisis:

  • hubungi ambulans;
  • susun pesakit sehingga kepala dengan bahu diangkat dan berada pada tahap yang sama;
  • menenangkan seseorang;
  • jika perlu, berikan Corvalol, warna hawthorn, valerian, dan juga ubat hipotensi;
  • sapukan kompres sejuk, ais ke bahagian belakang kepala dan leher;
  • ventilasi bilik untuk meningkatkan ketersediaan oksigen;
  • minum dengan meneguk 30-50 ml air sekaligus, agar tidak menimbulkan muntah.

Penyedia rawatan kesihatan ambulans perlu menerangkan secara konsisten ketika penyitaan orang itu bermula, gejala, petunjuk tekanan, masa dan dos ubat yang diambil, ubat yang dia gunakan untuk mengurangkan tekanan darah.

Kesimpulannya

Untuk menyelamatkan nyawa pesakit semasa krisis hipertensi, kepantasan dan urutan tindakan yang betul diperlukan dari orang tersayang. Segera ukur tekanan dan berikan ubat kepada pesakit, dan kemudian hubungi ambulans. Pesakit hipertensi harus melakukan profilaksis hepatitis C: mengikuti diet, mengambil ubat yang diresepkan oleh doktor tepat pada masanya dan meninggalkan tabiat buruk.

Tekanan darah semasa krisis diukur

Tanda dan gejala tekanan darah tinggi

Krisis hipertensi dengan dominasi sindrom neuro-vegetatif dikaitkan dengan pelepasan adrenalin yang ketara dan biasanya timbul kerana keadaan tertekan. Krisis neuro-vegetatif dicirikan oleh tingkah laku pesakit yang teruja, gelisah dan gugup. Peningkatan berpeluh, kemerahan kulit muka dan leher, mulut kering, gegaran tangan diperhatikan. Perjalanan bentuk krisis hipertensi ini disertai dengan gejala serebrum yang ketara: sakit kepala yang sengit (tumpah atau dilokalisasi di kawasan oksipital atau temporal), sensasi bunyi bising di kepala, pening, mual dan muntah, penglihatan kabur ("kerudung", "nyala lalat di depan mata). Dengan bentuk krisis hipertensi neuro-vegetatif, takikardia, peningkatan tekanan darah sistolik, peningkatan tekanan nadi dikesan. Semasa penyelesaian krisis hipertensi, kencing kerap dicatat, di mana peningkatan jumlah air kencing ringan dilepaskan. Tempoh krisis hipertensi adalah dari 1 hingga 5 jam; ancaman terhadap kehidupan pesakit biasanya tidak timbul.

Bentuk krisis hipertensi edematous atau garam air lebih kerap berlaku pada wanita yang berlebihan berat badan. Krisis ini berdasarkan ketidakseimbangan sistem renin-angiotensin-aldosteron yang mengatur aliran darah sistemik dan ginjal, keteguhan metabolisme bcc dan garam-air. Pesakit dengan bentuk krisis hipertensi yang edematous mengalami kemurungan, kelesuan, mengantuk, kurang berorientasi pada keadaan dan waktu. Pada pemeriksaan luaran, pucat pada kulit, bengkak pada wajah, pembengkakan kelopak mata dan jari diperhatikan. Biasanya, krisis hipertensi didahului oleh penurunan diuresis, kelemahan otot, gangguan dalam kerja jantung (extrasystoles). Dengan bentuk krisis hipertensi edematosa, peningkatan tekanan sistolik dan diastolik yang seragam atau penurunan tekanan nadi disebabkan peningkatan tekanan diastolik yang besar. Krisis hipertensi garam air boleh berlangsung dari beberapa jam hingga sehari dan juga mempunyai jalan yang agak baik.

Neuro-vegetatif dan bentuk krisis hipertensi edematosa kadang-kadang disertai dengan mati rasa, sensasi terbakar dan pengetatan kulit, penurunan sensitiviti sentuhan dan kesakitan; dalam kes yang teruk - hemiparesis sementara, diplopia, amaurosis.

Kursus yang paling teruk adalah ciri bentuk krisis hipertensi kejang (ensefalopati hipertensi akut), yang berkembang apabila nada arteriol serebrum terganggu sebagai tindak balas kepada peningkatan tekanan darah sistemik yang mendadak. Edema otak yang dihasilkan dapat bertahan hingga 2-3 hari. Pada puncak krisis hipertensi pada pesakit, kejang klonik dan tonik, kehilangan kesedaran diperhatikan. Untuk beberapa waktu selepas berakhirnya serangan, pesakit mungkin tidak sedarkan diri atau bingung; Amnesia dan amaurosis sementara berterusan. Krisis hipertensi konvulsi boleh menjadi rumit oleh pendarahan subarachnoid atau intraserebral, paresis, koma dan kematian.

Krisis hipertensi harus difikirkan ketika menaikkan tekanan darah di atas nilai yang ditoleransi secara individu, perkembangan yang agak mendadak, adanya gejala yang bersifat jantung, serebral dan vegetatif. Pemeriksaan objektif boleh mendedahkan takikardia atau bradikardia, gangguan irama (biasanya extrasystole), pengembangan perkusi sempadan kusam jantung yang relatif ke kiri, fenomena auscultatory (irama gallop, aksen atau pemisahan nada II di atas aorta, suara lembap di paru-paru, pernafasan keras, dll.).

Tekanan darah dapat meningkat ke berbagai tahap, sebagai peraturan, dengan krisis hipertensi lebih tinggi daripada 170 / 110-220 / 120 mm Hg. Seni. Tekanan darah diukur setiap 15 minit: mulanya di kedua tangan, kemudian di tangan, di mana ia lebih tinggi. Semasa mendaftar EKG, kehadiran irama jantung dan gangguan konduksi, hipertrofi ventrikel kiri, perubahan fokus dinilai.

Untuk menjalankan diagnosis pembezaan dan menilai keparahan krisis hipertensi, pakar mungkin terlibat dalam pemeriksaan pesakit: pakar kardiologi, pakar oftalmologi, pakar neurologi. Jumlah dan kemungkinan kajian diagnostik tambahan (ekokardiografi, REG, EEG, pemantauan tekanan darah setiap hari) ditetapkan secara individu.

Krisis hipertensi adalah keadaan darurat yang berlaku dengan latar belakang peningkatan tekanan darah (BP) secara tiba-tiba menjadi 200/110 mm Hg. Seni. dan membawa ancaman sebenar kepada kehidupan orang yang sakit. Penyakit ini didiagnosis pada kira-kira 2% pesakit hipertensi. Tempohnya mungkin berbeza dari beberapa jam hingga beberapa hari..

Penting untuk memahami bahawa kemerosotan secara tiba-tiba dalam keadaan umum setiap pesakit berlaku dengan petunjuk tekanan darah yang berbeza.

Sebilangan orang mula merasa tidak enak dengan tekanan darah sistolik 160-170 mm RT. Art., Dan lain-lain biasanya bertolak ansur dengan tekanan darah 200-220 mm RT. st.

Selalunya, krisis hipertensi berlaku dengan latar belakang hipertensi, tetapi ia juga boleh berkembang dengan penyakit organ-organ dalaman, misalnya, pheochromocytoma, thyrotoxicosis, diabetes mellitus, nefropati pelbagai asal usul. Sebagai peraturan, faktor pencetus utama adalah tekanan yang teruk atau ketegangan saraf, penyalahgunaan alkohol dan sejenisnya..

Antara penyebab utama krisis hipertensi adalah:

  • kecenderungan keturunan;
  • pelanggaran berat pada bahagian jiwa manusia, tekanan biasa pada sistem saraf, neurosis;
  • masalah endokrin;
  • ketidakseimbangan hormon pada wanita (sindrom pramenstruasi, menopaus);
  • pengambilan makanan terlarang yang berlebihan untuk darah tinggi dan garam;
  • keadaan kerja yang sukar;
  • penyalahgunaan alkohol dan merokok;
  • bentuk osteochondrosis teruk pada segmen serviks tulang belakang;
  • kegagalan buah pinggang kronik;
  • perubahan cuaca atau cuaca yang mendadak;
  • penarikan diri ubat antihipertensi.

Apa-apa sebab di atas boleh menjadi dorongan untuk perkembangan gejala krisis yang kompleks dengan semua akibatnya. Oleh itu, pesakit dengan hipertensi yang didiagnosis atau orang yang terdedah kepada tekanan darah tinggi harus berhati-hati dan berusaha mengelakkan faktor yang memudaratkan kesihatan.

Pada masa ini, adalah kebiasaan untuk membezakan tiga jenis utama keadaan patologi ini, bergantung pada mekanisme perkembangannya:

  • jenis eukinetik sangat cepat, disertai dengan peningkatan tekanan sistolik dan diastolik secara serentak dan sering menyebabkan komplikasi, termasuk kegagalan ventrikel kiri dan edema paru;
  • jenis hipokinetik, tanda-tanda klinikal yang ditunjukkan secara perlahan, disertai dengan peningkatan tekanan diastolik;
  • jenis hiperkinetik berlaku dengan latar belakang lonjakan tekanan sistolik yang tajam dan dalam praktiknya ditunjukkan oleh penampilan pada pesakit sakit kepala yang berdenyut, mual, muntah, perasaan panas di seluruh badan dan seumpamanya.

Ahli kardiologi membezakan 1 dan 2 jenis krisis hipertensi. Setiap dari mereka dicirikan oleh gejala khasnya sendiri. Bukan hanya kebenaran diagnosis yang bergantung pada diagnosis kompeten dari jenis penyakit, tetapi juga pilihan taktik rawatan yang mencukupi yang berkesan dalam kes tertentu.

Krisis hipertensi jenis 1 didiagnosis terutamanya pada pesakit muda yang menderita bentuk hipertensi yang tidak rumit. Varian penyakit ini ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • peningkatan mendadak tekanan sistolik;
  • penampilan takikardia, apabila degupan jantung dapat meningkat menjadi 110-150 denyutan seminit;
  • peningkatan sakit kepala yang berdenyut;
  • loya dengan sekali-sekala muntah dan cirit-birit;
  • mengembangkan rasa takut mati;
  • berlakunya gangguan vegetatif, termasuk demam badan, berpeluh meningkat.

Jenis penyakit pertama berlaku dengan mendadak dan dalam kebanyakan kes klinikal ia didahului oleh tekanan emosi atau tekanan yang teruk. Penyakit seperti itu berlaku dengan cepat selama beberapa jam dan jarang menyebabkan komplikasi..

Krisis hipertensi jenis 2 berlaku terutamanya pada pesakit dengan bentuk hipertensi yang kompleks. Lebih kerap penyakit ini mempengaruhi generasi tua dengan pengalaman mengesankan penyakit ini. Dengan varian perkembangan ini, gejala berikut ditentukan pada pesakit:

  • peningkatan tekanan diastolik secara beransur-ansur;
  • peningkatan pembengkakan tisu lembut dengan latar belakang bradikardia, apabila nadi turun hingga 40-50 denyutan seminit;
  • terencat akal, kadang-kadang kekeliruan;
  • loya dan muntah di tengah sakit kepala yang menindas;
  • masalah penglihatan dan pendengaran;
  • pelanggaran kepekaan pada anggota badan;
  • peningkatan risiko komplikasi, termasuk serangan jantung, strok dan lain-lain.

Bergantung pada berlakunya komplikasi, adalah kebiasaan untuk membezakan bentuk penyakit yang rumit dan tidak rumit. Dalam senario kedua, gejala patologi meningkat dengan cepat, tetapi manifestasi tidak bertahan lama dan setelah dua hingga tiga jam pesakit kembali ke kehidupan normal. Krisis yang tidak rumit didiagnosis terutamanya pada pesakit dengan bentuk hipertensi ringan dan tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan manusia.

Perkara lain adalah bentuk yang rumit. Keadaan ini berlaku pada pesakit yang menderita hipertensi pada tahap perkembangan kedua atau ketiga. Varian penyakit yang paling biasa adalah serebrum, yang disertai dengan kemalangan serebrovaskular akut dari jenis ensefalopati dan strok dengan gangguan penglihatan, pertuturan, aktiviti motorik dan kepekaan..

Krisis serebrum hipertensi memerlukan rawatan kecemasan segera. Jika tidak, seseorang menghadapi risiko kekal cacat seumur hidup. Bentuk penyakit yang rumit boleh berlaku dengan perkembangan infark miokard, edema paru, pecahnya aneurisma aorta atau trombosis paru.

Krisis hipertensi yang rumit, serta jenis penyakit yang tidak rumit, dicirikan oleh munculnya sejumlah keluhan pada pesakit, di antaranya yang utama adalah peningkatan tekanan darah yang mendadak hingga kadar yang tinggi. Terlepas dari jenis krisis hipertensi, doktor mengenal pasti beberapa gejala umum penyakit ini, termasuk:

  • lonjakan tekanan darah secara tiba-tiba ke petunjuk sekurang-kurangnya 200/110 mm RT. st.;
  • kardialgia dan berdebar-debar;
  • sakit kepala, terutamanya di kawasan oksipital dan parietal, yang mempunyai watak berdenyut atau menekan;
  • pening teruk dengan kehilangan kesedaran jangka pendek;
  • kemunculan kerlipan "lalat" di depan mata;
  • hidung berdarah;
  • sesak nafas yang teruk;
  • loya dan muntah yang tidak membawa kelegaan;
  • perkembangan serangan panik dengan ketakutan kematian yang semakin meningkat;
  • pelanggaran kepekaan pada anggota badan, lidah;
  • mengantuk.
  1. Krisis hipertensi jenis pertama disebabkan oleh pembebasan adrenalin ke dalam darah dan merupakan ciri tahap awal hipertensi arteri. Tekanan darah dalam kes ini meningkat kerana tekanan sistolik.
  2. Krisis hipertensi jenis kedua disebabkan oleh pembebasan norepinefrin ke dalam darah. Krisis jenis ini dicirikan oleh perkembangan dan jalan yang panjang. Tekanan darah dalam kes ini meningkat kerana peningkatan tekanan sistolik dan diastolik.
  • sistolik (atas) adalah tahap tekanan darah pada masa penguncupan maksimum jantung;
  • diastolik (bawah) adalah tahap tekanan darah pada waktu relaksasi maksimum jantung.
Sakit kepala adalah salah satu gejala pertama krisis hipertensi.
  • peningkatan tekanan darah spasmodik;
  • sakit sengit di kawasan parietal atau oksipital kepala;
  • pernafasan cepat;
  • perasaan kekurangan udara;
  • kerlipan "lalat" di depan mata;
  • pening;
  • perubahan kesedaran atau mengantuk;
  • makan loya atau muntah yang tidak dibenarkan;
  • gangguan kiprah.
Bantuan tepat pada masanya kepada pesakit dengan krisis hipertensi membantu mengelakkan akibat yang tidak diingini dari keadaan ini..
  1. Adalah mudah untuk meletakkan pesakit dalam keadaan duduk setengah, menggunakan bantal atau alat improvisasi.
  2. Panggil doktor. Sekiranya pesakit mengalami krisis hipertensi untuk pertama kalinya, maka perlu memanggil ambulans untuk dimasukkan ke hospital kecemasan.
  3. Yakinkan pesakit. Sekiranya pesakit tidak dapat menenangkan dirinya sendiri, maka berikan dia warna valerian, motherwort, Carvalol atau Valocardin.
  4. Pastikan pernafasan pesakit bebas, membebaskannya dari pakaian yang menyekat pergerakan pernafasan. Berikan udara segar dan suhu optimum. Minta pesakit menarik nafas dalam-dalam..
  5. Sekiranya boleh, ukur tekanan darah. Ulangi pengukuran setiap 20 minit..
  6. Sekiranya pesakit mengambil beberapa ubat antihipertensi yang disyorkan oleh doktor untuk menghilangkan krisis, maka beri dia untuk mengambilnya. Sekiranya tidak ada resep seperti itu, berikan 0,25 mg Captopril (Kapoten) atau 10 mg Nifedipine. Sekiranya selepas 30 minit tidak ada tanda-tanda penurunan tekanan darah, maka ubat itu harus diulang sekali lagi. Sekiranya tiada kesan dan mengambil dos ubat yang berulang, anda mesti memanggil "Ambulans".
  7. Sapukan kompres sejuk atau pek ais ke kepala anda, dan pad pemanasan hangat ke kaki anda. Daripada pad pemanasan, anda boleh meletakkan plaster sawi di bahagian belakang kepala dan otot betis.
  8. Dengan munculnya rasa sakit di jantung, pesakit boleh diberi tablet Nitroglycerin dan Validol di bawah lidah. Perlu diingat bahawa pengambilan Nitrogliserin dapat menyebabkan penurunan tekanan darah yang tajam, jadi sebaiknya diminum hanya dengan Validol, yang menghilangkan kesan sampingan ini..
  9. Dengan sakit kepala yang meletup, yang menunjukkan peningkatan tekanan intrakranial, pesakit dapat diberi pil Lasix atau Furosemide.

Maklumat am

Dalam kardiologi, krisis hipertensi dianggap sebagai keadaan kecemasan yang timbul akibat lonjakan tekanan darah secara tiba-tiba dan berlebihan (sistolik dan diastolik). Krisis hipertensi berkembang pada kira-kira 1% pesakit dengan hipertensi arteri. Krisis hipertensi boleh berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari dan tidak hanya menyebabkan berlakunya gangguan neurovegetatif sementara, tetapi juga gangguan aliran darah serebral, koronari dan ginjal.

Dengan krisis hipertensi, risiko komplikasi yang mengancam nyawa yang teruk (strok, pendarahan subarachnoid, infark miokard, pecah aneurisma aorta, edema paru, kegagalan buah pinggang akut, dll.) Meningkat dengan ketara. Dalam kes ini, kerusakan pada organ sasaran dapat berkembang baik pada puncak krisis hipertensi, dan dengan penurunan tekanan darah yang cepat.

Adakah mungkin untuk mencegah penyakit dan bagaimana melindungi diri anda dari perkembangan kambuhannya?

Biasanya, krisis hipertensi berkembang dengan latar belakang penyakit yang berlaku dengan hipertensi arteri, tetapi ia boleh berlaku tanpa peningkatan tekanan darah yang berterusan sebelumnya..

Krisis hipertensi berlaku pada kira-kira 30% pesakit hipertensi. Selalunya ia berlaku pada wanita yang mengalami menopaus. Selalunya, krisis hipertensi menyukarkan perjalanan lesi aterosklerotik aorta dan cawangannya, penyakit buah pinggang (glomerulonefritis, pielonefritis, nefroptosis), nefropati diabetes, periarteritis nodosa, lupus eritematosus sistemik, dan nefropati wanita hamil. Kursus krisis hipertensi arteri dapat diperhatikan dengan pheochromocytoma, penyakit Itsenko-Cushing, hiperaldosteronisme primer. Penyebab krisis hipertensi yang agak biasa adalah apa yang disebut "sindrom penarikan" - penghentian ubat antihipertensi yang cepat.

Sekiranya terdapat keadaan di atas, pergolakan emosi, faktor meteorologi, hipotermia, aktiviti fizikal, penyalahgunaan alkohol, pengambilan natrium klorida yang berlebihan, dan ketidakseimbangan elektrolit (hipokalemia, hipernatremia) dapat memprovokasi perkembangan krisis hipertensi..

Salah satu soalan yang paling biasa diajukan oleh seseorang yang hipertensi kepada doktor adalah persoalan penyebab krisis. Pesakit bingung, kerana dia dengan hati-hati memerhatikan rejimen pentadbiran dan dos ubat yang ditetapkan. Dan yang mengejutkannya, dia mengetahui bahawa krisis boleh berlaku:

  • kerana tekanan psiko-emosi yang teruk;
  • penderaan alkohol;
  • perubahan cuaca secara tiba-tiba, terutama di kalangan orang yang sensitif terhadap cuaca.

Walau bagaimanapun, penyebab krisis hipertensi yang paling biasa boleh dianggap sebagai pembatalan ubat antihipertensi secara tiba-tiba, kegagalan untuk mematuhi preskripsi perubatan dan dos ubat yang dipilih dengan tidak betul. Yang terakhir biasanya berlaku pada awal rawatan (ini akan dibincangkan di bawah).

Krisis hipertensi berkembang kerana disregulasi nada vaskular disebabkan oleh kerosakan fungsi sistem saraf autonomi dan pengaktifan mekanisme hormon yang berlebihan untuk mengekalkan tekanan darah. Oleh kerana itu, kepekatan katekolamin dan vasopresin meningkat dalam darah - hormon yang meningkatkan tekanan darah, serta angiotensin-II, aldosteron, yang menahan cairan dalam aliran darah, meningkatkan jumlah darah yang beredar.

Oleh kerana keperluan untuk mengepam jumlah cecair yang meningkat, jantung mula mengalami beban yang tidak mencukupi untuk itu, permintaan oksigennya meningkat. Sekiranya pesakit mengalami kekurangan zat makanan miokard bersamaan dengan hipertensi, maka pada puncak krisis, kegagalan ventrikel kiri, serangan jantung, dan aritmia mungkin.

Pengeluaran endotelin yang berlebihan membawa kepada pelanggaran integriti dinding vaskular. Dalam keadaan tekanan darah tinggi, salah satu saluran mungkin pecah, dan jika ini terjadi di otak, maka stroke hemoragik berkembang. Mungkin perkembangan bentuk iskemia kerana penyempitan saluran darah yang berpanjangan di mana-mana kawasan otak.

  • tekanan;
  • penggunaan garam yang berlebihan;
  • kegemukan;
  • merokok;
  • mabuk alkohol;
  • perubahan iklim (contohnya, perubahan zon waktu, perubahan cuaca);
  • aktiviti fizikal yang berlebihan;
  • penolakan tajam untuk mengambil ubat (khususnya ubat antihipertensi).

Mekanisme perkembangan krisis hipertensi disebabkan oleh pelanggaran berikut:

  1. peningkatan output jantung dengan meningkatkan jumlah darah yang beredar;
  2. peningkatan jumlah rintangan periferal kerana peningkatan nada arteriol.

Pencegahan krisis hipertensi adalah bahagian penting dalam rawatan hipertensi dan hipertensi simptomatik. Sebagai aturan, satu set langkah-langkah yang bertujuan untuk mencegah peningkatan tekanan darah yang tajam dianjurkan untuk pasien yang secara pribadi berhadapan dengan diagnosis hipertensi. Doktor yang hadir selalu menasihati orang-orang seperti itu:

  • menjalani gaya hidup sihat, meninggalkan tabiat buruk, makanan buruk dan tenaga kerja keras;
  • memastikan tidur yang sihat dan rehat yang baik selepas bekerja;
  • mengawal kandungan garam dalam produk, dan lebih baik meninggalkannya sepenuhnya;
  • selalu mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda untuk darah tinggi;
  • teh dan kopi yang kuat tidak boleh dimakan;
  • serius menjaga kesihatan anda dan merawat penyakit yang mendasari yang menyebabkan peningkatan tekanan darah;
  • berjumpa doktor dengan kerap untuk mengawal penyakit;
  • menjalani rawatan pencegahan penyakit secara sistematik di hospital kardiologi;
  • atas cadangan doktor, pergi ke rawatan spa.

Krisis hipertensi - agak biasa dalam perubatan moden dan menjadi penyebab kematian setiap hipertonik kedua. Oleh kerana statistik yang kurang baik, doktor sangat mengesyorkan agar pesakit dengan tekanan darah tinggi secara sistematik mengambil ubat antihipertensi dan memantau petunjuk tekanan darah, yang akan membolehkan mereka mencegah akibat serius dari penyakit ini dan melindungi diri dari kemungkinan komplikasi.

Peningkatan tekanan setelah krisis hipertensi dengan mudah dapat menimbulkan serangan berikutnya, dalam beberapa kes dengan hasil yang fatal. Krisis berlaku kerana peningkatan tekanan darah. Hipertensi mempengaruhi sebahagian besar populasi orang dewasa. Selalunya, krisis hipertensi berlaku kerana rawatan tekanan darah tinggi pada waktunya atau penarikan ubat antihipertensi.

Mengikut ciri, 2 jenis krisis hipertensi dapat dibezakan:

  1. Serangan jangka pendek tergolong dalam bentuk pertama. Ramai yang mengadu sakit di bahagian belakang kepala, loya yang kerap, degupan jantung yang cepat, dan tangan yang gemetar. Kulit muka hipertensi bertukar menjadi merah.
    Nadi bertambah cepat, pembekuan darah meningkat.
  2. Krisis hipertensi jenis kedua dicirikan oleh keadaan yang lebih serius, ia boleh berlangsung dari dua hari hingga seminggu. Kesakitan oksipital yang kuat, mual, kadang-kadang muntah diperhatikan, dalam beberapa kes masalah sementara dengan penglihatan diperhatikan. Dalam tempoh eksaserbasi, pesakit merasa mati rasa dan kesemutan di bahagian tubuh yang berlainan, sakit jantung muncul. Tekanan darah rendah meningkat dengan cepat dan degupan jantung tetap normal.

Hanya doktor yang dapat mendiagnosis krisis hipertensi. Untuk melakukan ini, anda perlu mengukur tekanan dan mengira nadi, memeriksa pesakit secara luaran, mengukur suhu badan, mendengar paru-paru dan jantung. Setiap pesakit mempunyai had tersendiri yang menunjukkan krisis, oleh itu, jika perlu, teknik ECG, ultrasound, ophthalmoscopy juga dapat digunakan..

Dalam keadaan ini, peredaran darah pesakit terganggu, yang boleh mempengaruhi prestasi jantung, ginjal, dan otak. Oleh itu, pertolongan cemas diperlukan sebelum doktor tiba.

Letakkan pesakit dalam keadaan selesa, gunakan beberapa tetes corvalol sebagai ubat penenang. Sekiranya pesakit hipertensi tidak mengalami urat varikos, sediakan mandi kaki yang suam. Agar tidak menimbulkan muntah, lebih baik tidak minum. Untuk melegakan, kompres sejuk boleh diletakkan di leher.

Perlu mengambil ubat untuk mengurangkan tekanan. Prosesnya harus berlangsung sekurang-kurangnya tiga jam. Ubat-ubatan yang berkesan seperti captopril, corinfarum, capaten. Pesakit yang menderita hipertensi harus minum ubat antihipertensi secara berkala, dan sekiranya berlaku krisis hipertensi, nifedipine atau captopril bersama mereka.

Rawatan krisis hipertensi mesti bermula tepat pada masanya. Semakin lama ia bertahan, semakin sukar untuk pulih. Dengan komplikasi, akibatnya dapat dinyatakan dalam bentuk yang lebih parah.Rawat inap dianjurkan untuk menormalkan keadaan pesakit dan terapi intravena. Sekiranya anda tidak berjumpa doktor tepat pada waktunya, anda boleh menimbulkan ancaman langsung dari krisis hipertensi.

Selalunya ia disertai dengan komplikasi yang sukar dirawat. Komplikasi utama adalah serangan jantung, strok, kegagalan buah pinggang, edema paru. Untuk menghilangkan kesan krisis, perlu mengurangkan tekanan. Pemilihan ubat yang diperlukan untuk rawatan krisis dilakukan oleh pakar, bergantung pada tahap kerosakan pada organ dalaman.

Dalam kebanyakan kes, setelah menjalani rawatan, tekanan kembali normal, tetapi kepala terus sakit, dan keadaan umum tidak bertambah baik..

Untuk menormalkan keadaan umum badan setelah menjalani kursus dari krisis hipertensi, banyak doktor menasihatkan pemulihan tambahan. Adalah mungkin untuk memulihkan pesakit setelah krisis hipertensi dengan pelbagai kaedah, penggunaan ubat-ubatan dan rawatan herba diakui sebagai yang paling berkesan..

Selalunya, selepas rawatan, pesakit mengalami kesakitan di bahagian atas tengkorak, yang menunjukkan keadaan emosi yang tidak stabil. Pesakit mengalami perasaan ketakutan, kegelisahan, dll. Dalam kes sedemikian, lawatan ke psikoterapi ditetapkan. Ia membantu menangani penyebab ketakutan. Matlamat utama tempoh pemulihan adalah untuk mencari dan menyekat penyebab kegelisahan pesakit. Selalunya, apabila krisis hipertensi berlaku, seseorang kehilangan keseimbangan mental, dan dia memerlukan bantuan doktor.

Perubatan moden telah belajar menormalkan tekanan tidak lama dahulu. Sebelum ini, kaedah alternatif digunakan untuk mengobati krisis hipertensi, yang terkumpul dan diuji selama bertahun-tahun. Mereka boleh dibahagikan kepada 2 kumpulan: refleksoterapi dan fitoterapi. Refleksologi merangkumi kompres, mandi untuk kaki dan lengan.

  1. Mandi suam dengan mustard. Tuangkan 2 sudu mustard ke dalam besen dan tuangkan air suam. Pastikan kaki anda di dalam air sehingga tekanan normal..
  2. Kompres cuka. Cairkan cuka dengan air sehingga larutan 5% diperoleh dan rendam sehelai kain di dalamnya. Sapukan kompres yang dihasilkan ke tumit selama 10 minit. Perhatikan kesihatan anda, seperti bermaksud dengan cepat menormalkan tekanan.

Patogenesis

Mekanisme perkembangan krisis hipertensi dalam pelbagai keadaan patologi berbeza-beza. Asas krisis hipertensi hipertensi adalah pelanggaran kawalan neurohumoral terhadap perubahan nada vaskular dan pengaktifan kesan simpatik pada sistem peredaran darah. Peningkatan tajam nada arteriol menyumbang kepada peningkatan tekanan darah secara patologis, yang menimbulkan beban tambahan pada mekanisme pengaturan aliran darah periferal.

Krisis hipertensi dengan pheochromocytoma disebabkan oleh peningkatan tahap katekolamin dalam darah. Dalam glomerulonefritis akut, seseorang harus membicarakan mengenai ginjal (penurunan penyaringan ginjal) dan faktor ekstrarenal (hipervolemia) yang menyebabkan perkembangan krisis. Dalam kes hiperaldosteronisme primer, peningkatan rembesan aldosteron disertai dengan pengagihan semula elektrolit dalam badan: peningkatan perkumuhan kalium dalam air kencing dan hipernatremia, yang akhirnya menyebabkan peningkatan rintangan vaskular periferal, dll..

Oleh itu, walaupun terdapat pelbagai alasan, titik-titik umum dalam mekanisme perkembangan pelbagai varian krisis hipertensi adalah hipertensi arteri dan gangguan nada vaskular.

Diagnosis krisis hipertensi

Adakah keadaan serius yang dicirikan oleh peningkatan jumlah yang tajam

, yang disertai dengan manifestasi klinikal yang teruk, serta risiko komplikasi. Keadaan ini sangat mendesak dan memerlukan rawatan perubatan segera..

  • Tempoh krisis hipertensi boleh berubah dari beberapa jam hingga beberapa hari.
  • Di kalangan penduduk, prevalensi penyakit pada lelaki adalah 39.2%, pada wanita 41.1%.
  • Setelah mengalami krisis hipertensi cenderung berulang (berulang);
  • Kerana kekurangan ubat antihipertensi hingga pertengahan abad kedua puluh, jangka hayat setelah perkembangan krisis hipertensi adalah dua tahun.
  • Dalam kira-kira 60 peratus kes, penyebab hipertensi adalah hipertensi arteri yang tidak terkawal..

Sistem kardiovaskular bersama dengan sistem hematopoietik berfungsi untuk menyediakan semua aliran darah ke organ-organ lain yang mengandungi oksigen dan nutrien untuk mewujudkan keadaan yang baik untuk keadaan fungsional semua organ dan sistem lain.

Pengaturan tekanan darah adalah proses yang kompleks dan multikomponen. Sistem vaskular menyediakan bekalan darah arteri yang mencukupi ke semua organ dan tisu, tanpa mengira keperluannya.

Tekanan darah disebabkan oleh:

  • peningkatan output jantung dan peningkatan jumlah darah yang beredar (contohnya, semasa mengambil sejumlah besar natrium klorida);
  • peningkatan nada vaskular (contohnya, dengan tekanan psiko-emosi), yang dicirikan oleh pelepasan adrenalin dan norepinefrin, yang menyebabkan saluran kekejangan.

Sebab-sebab yang menyumbang kepada pengembangan dan penyempitan saluran darah: Reseptor yang terletak di dinding saluran darah dan di membran otot jantung bertindak balas walaupun pada perubahan kecil dalam metabolisme tisu. Sekiranya tisu tidak cukup dengan nutrien, reseptor dengan cepat menghantar maklumat ke korteks serebrum.

Serat otot vaskular bertindak balas terhadap jumlah darah yang memasuki kapal. Sekiranya banyak kapal mengembang, dan kerana dinding kapal tidak diregangkan dengan baik, tekanan darah pada mereka meningkat. Penyempitan atau pengembangan saluran darah sangat bergantung pada bahan mineral yang memasukinya - kalium, magnesium dan kalsium.

Gejala utama krisis hipertensi adalah peningkatan tekanan darah yang ketara (

Dengan krisis hipertensi jenis pertama, gejala berikut dapat diperhatikan:

  • hiperemik kulit (kemerahan), kemerahan pada pipi, kilauan pada mata;
  • berdebar-debar
  • gementar di badan;
  • sakit kepala dan pening;
  • dyspnea;
  • nadi cepat.

Tempoh gejala ini boleh berbeza dari beberapa minit hingga beberapa jam..

Juga, dengan krisis hipertensi jenis pertama, fenomena berikut dapat diperhatikan:

  • sakit kepala yang tajam dan teruk, yang paling kerap dilokalisasikan di kawasan oksipital dan parietal;
  • loya atau muntah yang tidak membawa kelegaan;
  • sakit di kawasan jahitan jantung tanpa penyinaran (tanpa penyebaran kesakitan);
  • bunyi di telinga;
  • kelipan lalat di depan mata, serta gangguan penglihatan;

Krisis hipertensi seperti ini berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari dan boleh menyebabkan komplikasi serius..

Pengukuran tekanan darah adalah kaedah diagnostik utama untuk krisis hipertensi..

Tekanan darah adalah tekanan darah di arteri besar seseorang.

Terdapat dua petunjuk tekanan darah:

  • sistolik (atas) adalah tahap tekanan darah pada masa penguncupan maksimum jantung;
  • diastolik (bawah) adalah tahap tekanan darah pada waktu relaksasi maksimum jantung.

Penilaian keputusan tekanan darah (BP):

  • 110 - 139 (tekanan darah sistolik) / 70 - 89 (tekanan darah diastolik) mm Hg dianggap sebagai bilangan tekanan darah yang normal. Seni. (milimeter merkuri);
  • 140/90 dianggap sebagai tekanan darah tinggi yang normal.

Hipertensi arteri adalah peningkatan angka tekanan darah di atas normal. Terdapat tiga peringkat hipertensi arteri (AH).

Menurut anggaran WHO, lebih daripada satu bilion orang di dunia menderita hipertensi. Anomali ini memerlukan pendekatan sistematik dan bersepadu untuk rawatannya. Walau bagaimanapun, walaupun pesakit berpengalaman yang dengan teliti mengikuti cadangan doktor terdedah kepada pemburukan dan komplikasi penyakit ini. Tekanan yang tidak dijangka, yang boleh disebabkan oleh pelbagai faktor, tidak membenarkan badan membina semula dalam masa sesingkat mungkin. Dalam kes seperti itu, sangat mungkin krisis hipertensi dapat terjadi yang tidak pernah memberi amaran terlebih dahulu mengenai kejadiannya..

Mencetuskan krisis hipertensi, tekanan di mana meningkat dengan ketara, gegaran yang berbeza - ledakan emosi, latihan fizikal, perubahan mendadak dalam keadaan iklim, peningkatan penyakit bersamaan, pelanggaran diet.

Latar belakang utama untuk perkembangan krisis hipertensi adalah masalah yang ada dengan tekanan darah pelbagai etiologi

Faktor-faktor yang secara signifikan meningkatkan risiko krisis, doktor merangkumi:

  • tekanan psikologi biasa;
  • kecenderungan yang dihantar dari ibu bapa;
  • gangguan pada sistem endokrin;
  • kegagalan sistem saraf - pelbagai neurosis;
  • ketegangan pada organ penglihatan dan pendengaran;
  • merokok;
  • pengambilan alkohol;
  • ribut magnet dan perubahan mendadak dalam keadaan cuaca;
  • fungsi buah pinggang yang tidak normal;
  • osteochondrosis tulang belakang serviks;
  • menopaus;
  • pemberhentian ubat yang ditetapkan untuk menurunkan tekanan darah;
  • pengumpulan lebihan cecair dan garam di dalam badan kerana pelanggaran diet yang disyorkan untuk pesakit hipertensi.

Pesakit dengan hipertensi arteri harus berhati-hati dengan pengenaan beberapa faktor yang memprovokasi, kerana ini meningkatkan risiko memburuk dan boleh mengakibatkan akibat yang sangat serius, termasuk kematian.

Terdapat faktor luaran yang boleh menyebabkan krisis hipertensi: ini termasuk kepekaan cuaca, penyalahgunaan alkohol, tekanan psikologi yang berlebihan (perasaan dan tekanan)

Perubatan membezakan antara dua pilihan untuk krisis hipertensi:

  • hiperkinetik, ia juga dipanggil sistolik atau jantung;
  • hipokinetik, nama kedua adalah edematous.

Gejala penyakit ini agak berbeza. Jenis pertama paling kerap mempengaruhi lelaki, yang kedua terdapat pada wanita yang berlebihan berat badan yang diperoleh semasa menopaus.

  • terdapat lonjakan tekanan yang tajam;
  • kemerahan wajah diperhatikan;
  • sakit kepala berdenyut secara semula jadi;
  • ada rasa sakit di hati;
  • pesakit diliputi peluh;
  • mulut kering terasa;
  • takikardia dimanifestasikan dengan latar belakang kegembiraan berlebihan;
  • gegaran anggota badan.

Gejala krisis hiperkinetik adalah peningkatan tekanan sistolik ("atas"), sementara tekanan diastolik ("bawah") meningkat dengan sangat sederhana dan lancar

Sekiranya tekanan darah tidak kembali normal dengan krisis hipertensi, maka, berkembang sesuai dengan jenis hiperkinetik, ia dapat menyebabkan kemerosotan tajam dan membawa akibat seperti itu:

  • pendarahan otak;
  • serangan jantung;
  • gangguan penglihatan;
  • edema serebrum;
  • kegagalan buah pinggang.

Krisis edema semakin perlahan. Gejalanya juga berbeza:

  • kulit kering dan pucat;
  • sakit kepala "meletup" secara semula jadi;
  • kelemahan umum diperhatikan, sering disertai dengan pening;
  • loya tidak biasa;
  • gelap pada mata, penurunan fungsi penglihatan secara umum;
  • keadaan umum mengantuk, prestasi menurun;
  • pesakit membuang air kecil lebih kurang.

Dalam kes ini, campur tangan perubatan segera juga diperlukan, kerana akibat dari pendedahan tekanan darah tinggi yang berpanjangan pada tubuh, sayangnya, dapat diramalkan.

Sekiranya elektrokardiogram dibuat semasa krisis hipokinetik, ia akan mencatat gangguan yang cukup ketara di jantung

  • strok;
  • bengkak paru-paru atau otak;
  • gangguan fungsi buah pinggang sehingga kegagalan sepenuhnya;
  • kehilangan penglihatan.

Anomali aliran darah otak, yang mana penyakit ini sangat berbahaya, membawa kepada fakta bahawa separuh daripada pesakit yang menerima patologi ini akibat lonjakan tekanan mati dalam tiga tahun setelah berlakunya masalah. Itulah sebabnya pengurangan tekanan dalam krisis hipertensi harus segera dilakukan. Pesakit yang berpengalaman lebih suka selalu menggunakan ubat yang diperlukan untuk mengatasi penyakit ini dengan cepat.

Selalunya kehidupan dan kesihatan seseorang yang telah diserang oleh musuh yang tidak berasas bergantung pada kesediaan peribadinya untuk memberi teguran segera dan tindakan cepat dan betul orang lain. Sekiranya pesakit mempunyai tanda-tanda krisis, perlu bertindak mengikut algoritma berikut.

  1. Segera hubungi ambulans.
  2. Posisikan pesakit dalam keadaan berbaring.
  3. Lepaskan tali leher, buka kolar, biarkan mangsa bernafas dengan bebas.

Sekiranya terdapat tanda-tanda kerosakan organ pada latar belakang tekanan darah tinggi, segera panggil ambulans

  • tempoh hipertensi;
  • rawatan yang diterima;
  • kemungkinan pengambilan ubat (paling kerap tidak dibenarkan);
  • tekanan masa lalu;
  • kurang tidur.
  • tonometer merkuri (ini adalah salah satu instrumen yang paling tepat untuk mengukur tekanan darah, namun, kerana ketoksikan merkuri, tonometer ini praktikalnya tidak digunakan pada masa ini);
  • monitor tekanan darah mekanikal (alat standard untuk mengukur tekanan darah);
  • monitor tekanan darah automatik (secara automatik mengepam udara, hasilnya ditunjukkan pada paparan);
  • monitor tekanan darah separa automatik (termasuk mentol untuk mengepam udara, manset dan paparan yang menunjukkan hasil pengukurannya).

Hipertensi: klasifikasi dan gejala

Krisis hipertensi dikelaskan mengikut beberapa prinsip. Dengan mengambil kira mekanisme peningkatan tekanan darah, jenis hiperkinetik, hipokinetik dan eukinetik krisis hipertensi dibezakan. Krisis hiperkinetik dicirikan oleh peningkatan output jantung dengan nada normal atau penurunan saluran periferal - dalam kes ini, peningkatan tekanan sistolik berlaku. Mekanisme perkembangan krisis hipokinetik dikaitkan dengan penurunan output jantung dan peningkatan tajam dalam rintangan saluran periferal, yang menyebabkan peningkatan tekanan diastolik yang dominan. Krisis hipertensi eukinetik berkembang dengan output jantung normal dan peningkatan nada vaskular periferal, yang memerlukan lonjakan tajam dalam tekanan sistolik dan diastolik.

Dengan tanda kebolehbalikan simptom, dibezakan versi krisis hipertensi yang tidak rumit dan rumit. Yang terakhir ini disebut dalam kes di mana krisis hipertensi disertai dengan kerosakan pada organ sasaran dan menyebabkan strok hemoragik atau iskemia, ensefalopati, edema serebrum, sindrom koronari akut, kegagalan jantung, stratifikasi aneurisma aorta, infark miokard akut, eklampsia, retinopati, hematuria dan dll. Bergantung pada lokasi komplikasi yang berkembang dengan latar belakang krisis hipertensi, yang terakhir dibahagikan kepada jantung, serebrum, oftalmik, ginjal dan vaskular.

Memandangkan sindrom klinikal yang berlaku, bentuk krisis hipertensi neuro-vegetatif, edematous dan kejang dibezakan.

Rawatan krisis hipertensi

Krisis hipertensi pelbagai jenis dan genesis memerlukan taktik rawatan yang berbeza. Petunjuk untuk dimasukkan ke hospital adalah krisis hipertensi tanpa henti, krisis berulang, perlunya kajian tambahan yang bertujuan untuk menjelaskan sifat hipertensi arteri.

Dengan peningkatan tekanan darah yang kritikal, pesakit diberi rehat lengkap, rehat di tempat tidur, dan diet khas. Tempat utama dalam menghentikan krisis hipertensi termasuk terapi ubat kecemasan yang bertujuan menurunkan tekanan darah, menstabilkan sistem vaskular, melindungi organ sasaran.

Untuk menurunkan tekanan darah dalam krisis hipertensi yang tidak rumit, penyekat saluran kalsium (nifedipine), vasodilators (sodium nitroprusside, diazoxide), inhibitor ACE (captopril, enalapril), agen penyekat ß-adrenergik (labetalol), dan agonis reseptor imidazolin (yang lain) digunakan.. Adalah sangat penting untuk memastikan penurunan tekanan darah yang beransur-ansur: kira-kira 20-25% dari nilai awal pada jam pertama, selama 2-6 jam berikutnya - hingga 160/100 mm RT. Seni. Jika tidak, dengan penurunan yang terlalu cepat, perkembangan bencana vaskular akut dapat diprovokasi..

Rawatan simptomatik krisis hipertensi merangkumi terapi oksigen, pengenalan glikosida jantung, diuretik, antianginal, antiaritmia, antiemetik, penenang, analgesik, antikonvulsan. Dianjurkan untuk melakukan sesi hirudoterapi, prosedur mengganggu (mandi kaki panas, pad pemanasan ke kaki, plaster sawi).

Hasil rawatan yang mungkin berlaku untuk krisis hipertensi adalah:

  • peningkatan (70%) - dicirikan oleh penurunan tekanan darah sebanyak 15-30% kritikal; penurunan keparahan manifestasi klinikal. Tidak perlu dimasukkan ke hospital; pemilihan terapi antihipertensi yang mencukupi secara rawat jalan.
  • perkembangan krisis hipertensi (15%) - dimanifestasikan oleh peningkatan gejala dan penambahan komplikasi. Di hospital diperlukan.
  • kekurangan kesan dari rawatan - tidak ada dinamika penurunan tekanan darah, manifestasi klinikal tidak meningkat, tetapi mereka tidak berhenti. Perubahan ubat atau kemasukan ke hospital diperlukan.
  • komplikasi sifat iatrogenik (10-20%) - timbul dengan penurunan tekanan darah yang tajam atau berlebihan (hipotensi arteri, keruntuhan), penambahan kesan sampingan dari ubat-ubatan (bronkospasme, bradikardia, dll.). Rawat inap untuk pemerhatian dinamik atau rawatan intensif ditunjukkan..

Matlamat pengurusan krisis adalah untuk menurunkan tekanan darah sistolik ke 139 dan ke bawah, dan diastolik ke 99 dan ke bawah. Biasanya, pemberian oral salah satu ubat antihipertensi - captopril, nifedipine, clonidine, metoprolol - bersama dengan ubat diuretik (paling kerap furosemide) mencukupi untuk ini. Ini biasanya cukup untuk menghentikan krisis. Tidak memerlukan rawatan di hospital seperti ini.

Dadah digunakan untuk meredakan krisis hipertensi yang tidak rumit

Penting: hanya doktor anda yang boleh memilih dos yang tepat.

Jauh lebih sukar untuk menangani krisis yang diakibatkan oleh kerosakan pada organ sasaran. Jika dengan bentuk yang tidak rumit, tekanan darah akan menurun secara bertahap (hingga 6 jam), maka dengan yang rumit, ia harus dihentikan secepat mungkin. Sebabnya ialah perkembangan komplikasi memburukkan lagi prognosis penyakit dan meningkatkan risiko kematian puluhan kali ganda.

Dalam krisis yang rumit, bentuk suntikan ubat digunakan:

  1. Vasodilator:
    • enalaprilat (dengan kegagalan ventrikel kiri);
    • nitrogliserin (dalam sindrom koronari akut dan kegagalan ventrikel kiri);
    • natrium nitroprusside (dengan ensefalopati hipertensi);
    • β-blocker (dengan ACS dan aneurisma aorta berstrata);
  2. Phentolamine (ubat yang menekan aktiviti adrenalin dengan pheochromocytoma).
  3. Diuretik (terutamanya dengan kekurangan ventrikel kiri);
  4. Antipsikotik (droperidol).

Dos ubat dipilih oleh doktor sedemikian rupa untuk mengurangkan tekanan darah secepat mungkin.

Harap maklum: magnesia kegemaran semua orang (magnesium sulfat), yang boleh memberi kesan yang sangat cepat, kini semakin kurang digunakan. Sebabnya adalah data saintifik yang tersedia mengenai penurunan jangka hayat pada orang yang krisis hipertensi telah dihentikan oleh ubat ini. Di samping itu, terdapat kes-kes yang diketahui mengenai lonjakan tekanan darah yang tajam setelah berakhirnya kesan magnesia dan perkembangan komplikasi yang teruk.

Untuk membantu pesakit dengan krisis hipertensi, cadangan berikut mesti diikuti:

  • segera hubungi ambulans;
  • sangat mustahak untuk meyakinkan pesakit dan membantunya untuk mengambil kedudukan separa recumbent;
  • kepala pesakit harus dibuang ke belakang sedikit (untuk aliran darah dari kepala);
  • adalah perlu untuk membebaskan dada pesakit dari pakaian mampatan;
  • disyorkan untuk menggunakan sejuk di bahagian belakang kepala;
  • tidak dianjurkan untuk minum pesakit, kerana air boleh menyebabkan refleks muntah, yang menyumbang kepada peningkatan tekanan darah;
  • beri pesakit ubat yang menurunkan tekanan darah.

Mengurangkan ketahanan vaskular terhadap aliran darah

Menggalakkan pengembangan lumen vaskular

(kesan terapeutik berlaku dalam lima hingga lima belas minit)

Mengurangkan degupan jantung dan degupan jantung

Ia mempunyai kesan menenangkan

Meningkatkan metabolisme

(kesan terapi berlaku selepas dua hingga tiga minit)

Bahaya krisis hipertensi yang rumit adalah bahawa manifestasi ini menyumbang kepada kekalahan beberapa organ dan sistem, sebagai peraturan, ini adalah gangguan sistem saraf pusat (sistem saraf pusat), buah pinggang, jantung dan saluran besar.

  • kolesterol tinggi;
  • trigliserida tinggi;
  • peningkatan tahap kreatinin;
  • peningkatan tahap urea;
  • peningkatan glukosa, dll..

Analisis air kencing umum

  • proteinuria (pengesanan protein dalam air kencing);
  • hypoisostenuria (graviti urin spesifik rendah).

Pencegahan krisis hipertensi

Dengan pemberian rawatan perubatan yang tepat pada masanya dan mencukupi, prognosis untuk krisis hipertensi adalah baik secara kondisional. Kes-kes yang membawa maut dikaitkan dengan komplikasi yang timbul akibat kenaikan tekanan darah yang tajam (strok, edema paru, kegagalan jantung, infark miokard, dll.).

Untuk mengelakkan krisis hipertensi, seseorang harus mematuhi terapi antihipertensi yang disyorkan, memantau tekanan darah secara berkala, mengehadkan jumlah garam dan makanan berlemak yang dimakan, memantau berat badan, mengecualikan alkohol dan merokok, mengelakkan situasi tertekan, meningkatkan aktiviti fizikal.

Dengan hipertensi arteri simptomatik, diperlukan perundingan dengan pakar sempit - pakar neurologi, ahli endokrinologi, ahli nefrologi.

  • pengecualian kerja yang berkaitan dengan kelebihan saraf;
  • pengerasan dan gimnastik;
  • berhenti merokok dan mengambil minuman beralkohol (menyebabkan vasospasme);
  • ubat biasa yang ditetapkan oleh doktor anda;
  • pemantauan tekanan darah secara berkala secara bebas (hasil rakaman dalam buku nota);
  • perundingan berkala (enam bulan sekali) dengan pakar kardiologi.

Juga, pasien dianjurkan untuk memiliki buku catatan di mana data akan direkam setiap hari setelah mengukur tekanan darah, makanan yang dimakan (membantu memantau diet), serta ubat-ubatan yang digunakan. Maklumat ini dapat sangat membantu doktor yang hadir untuk memantau dinamika penyakit, dan juga menyesuaikan terapi ubat yang ditetapkan, jika tidak cukup berkesan..

  • menghilangkan makanan goreng dan pedas;
  • berhenti minum kopi, teh, dan minuman beralkohol yang kuat (semua ini mengganggu sistem saraf, yang menyebabkan peningkatan tekanan darah);
  • hadkan penggunaan garam hingga tiga hingga lima gram sehari (mengandungi natrium, menyimpan cecair di dalam badan, yang menyumbang kepada peningkatan tekanan darah);
  • sekiranya berlaku kegemukan, anda harus mengurangkan pengambilan makanan berkalori tinggi;
  • hadkan pengambilan air hingga satu liter sehari;
  • menghilangkan daging berlemak (daging babi, domba), ikan, dan juga daging asap;
  • hadkan pengambilan telur hingga satu hingga dua sehari;
  • tidak termasuk coklat, pastri, roti segar, dan pastri.

Juga, semasa diet, disarankan untuk memasukkan dalam diet:

  • unsur surih kalium, magnesium dan kalsium, kerana kalium mempengaruhi perkumuhan natrium dan air dari badan, dan magnesium mempunyai kesan vasodilating;
  • vitamin A, C, E, P dan kumpulan B membantu memulihkan integriti dinding dalaman saluran darah (endotelium), mengembalikan keanjalan, dan juga menguatkan saluran darah.

Faktor-faktor berikut boleh menimbulkan krisis hipertensi:

  • tekanan psiko-emosi kronik dan akut;
  • kurang bersenam (gaya hidup tidak aktif);
  • ketidakpatuhan dengan diet yang ditetapkan (peningkatan pengambilan garam, kopi, gula-gula);
  • penyakit endokrin (mis., diabetes mellitus, hipertiroidisme);
  • merokok dan minum;
  • kegemukan;
  • keengganan untuk mengambil ubat yang menurunkan tekanan darah.

Anatomi vaskular dan struktur sistem kardiovaskular

  • jantung (kerana kontraksi berirama memberikan aliran darah yang berterusan di dalam saluran darah);
  • saluran darah (pembentukan tiub elastik di mana darah beredar).

Jenis saluran darah berikut dibezakan:

  • arteri (membawa darah dari jantung, melalui arteri, darah beroksigen memasuki organ dan tisu);
  • urat (membawa darah dari organ dan tisu ke jantung, membuang karbon dioksida);
  • kapilari (mikrovaskular).

Darah bergerak melalui saluran dengan kekuatan jantung yang berkontraksi secara berirama.

Reseptor yang terletak di dinding saluran darah dan pada membran otot jantung bertindak balas walaupun pada perubahan kecil dalam metabolisme tisu. Sekiranya tisu tidak cukup dengan nutrien, reseptor dengan cepat menghantar maklumat ke korteks serebrum. Selanjutnya, impuls yang sesuai dihantar dari sistem saraf pusat, yang menyebabkan vasodilatasi, yang memastikan peningkatan fungsi jantung.

Sekiranya banyak kapal mengembang, dan kerana dinding kapal tidak diregangkan dengan baik, tekanan darah pada mereka meningkat. Penyempitan atau pengembangan kapal sangat bergantung pada zat mineral yang memasukinya - kalium, magnesium dan kalsium. Contohnya, kekurangan kalium boleh menyebabkan tekanan darah tinggi. Serta kandungan sejumlah besar kalsium dalam darah dapat menyebabkan pengembangan dinding pembuluh darah, dan, akibatnya, meningkatkan tekanan.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis