Kami menguraikan hasil CTG janin

Tidak dinafikan, setiap wanita semasa mengandung bimbang tentang kesihatan dan kehidupan bayinya. Lagipun, semua ibu menginginkan anak-anak mereka berkembang dengan betul, dan mereka merasa selesa sepanjang kehamilan.

Untuk pengesanan patologi terkecil tepat pada masanya, pelbagai pemeriksaan telah dikembangkan. Contohnya, kardiotokografi - CTG. Sepanjang kajian ini, anda boleh mendapatkan maklumat yang paling terperinci mengenai status kesihatan bayi dan perkembangan intrauterin.

Apa itu CTG?

Dari sudut perubatan, CTG adalah pemantauan pengecutan otot jantung bayi dan pengecutan dinding rahim ibu masa depan. Walaupun tinjauan jenis ini agak baru di negara ini, keberkesanannya cukup tinggi. Sebagai peraturan, CTG diresepkan dalam kombinasi dengan ultrasound dan dopplerometry.

Apa yang ditunjukkan oleh kajian ini:

  1. Pemantauan tepat pada masanya perkembangan dan keadaan janin.
  2. Pengesanan patologi tepat pada masanya, seperti hipoksia, kekurangan fetoplacental.
  3. Pantau keberkesanan terapi yang ditetapkan dan, jika perlu, buat penyesuaian.
  4. Ramalkan kelahiran yang akan datang.
  5. Pilih pilihan terbaik untuk penghantaran.

Jenis penyelidikan

Dalam perubatan, masing-masing ada dua jenis kardiotokografi, dan dua pilihan untuk melakukan CTG janin:

  1. Langsung atau dalaman. Ia dilakukan apabila integriti pundi kencing janin terganggu..
  2. Tidak langsung atau luaran. Ia dilakukan semasa kehamilan, dan juga semasa bersalin, ketika pundi kencing janin utuh.

Pendaftaran kontraksi jantung dan kekerapannya dilakukan oleh sensor, fungsinya berdasarkan pada kesan Doppler.

Semasa pemeriksaan, sensor luaran digunakan terutamanya, kerana ia selamat, penggunaannya tidak mempunyai kontraindikasi dan tidak membawa kepada kesan sampingan dan komplikasi..

Ini adalah penggunaan kajian seperti kardiotokografi yang membolehkan anda mengenal pasti patologi serius pada perkembangan janin, menetapkan pembedahan caesar kecemasan atau mendiagnosis penyakit dan menetapkan rawatan yang berkesan.

Ciri-ciri prosedur

Sebagai peraturan, kajian ini dijadualkan dari 32 minggu. Pada masa ini, prosedur kardiotokografi adalah yang paling tepat dan diterapkan. Di samping itu, pada masa ini, bayi dapat melihat kitaran tidur dan aktiviti dengan jelas, yang juga penting untuk hasilnya. Sekiranya keadaan memerlukan pemeriksaan kecemasan, CTG boleh diresepkan dari 28 minggu.

Sebelum membuat pemeriksaan, pakar sakit puan, menggunakan stetoskop perubatan khas, mengira kadar jantung janin. Sekiranya hasilnya menunjukkan bahawa jantung berdegup lebih kerap atau kurang daripada biasanya, bayi jelas berada dalam keadaan tidak selesa. Dalam kes ini, tentu saja, kardiotokografi ditetapkan. Hanya semasa pemeriksaan ini dapat dibuat diagnosis yang tepat.

Tempoh pemeriksaan adalah dari empat puluh minit hingga satu jam. Selama ini, dinamik degupan jantung dikaji dan dianalisis dengan teliti, dan ketergantungan kontraksi ini pada kontraksi rahim dinyatakan. Keadaan yang sangat diperlukan untuk kajian ini adalah keselesaan sepenuhnya bagi wanita itu. Jika tidak, ketidakselesaan wanita hamil akan menular kepada bayi dan akan mempengaruhi hasil akhir.

Sekiranya semasa kehamilan wanita itu dalam keadaan tenang, dia dikelilingi oleh penjagaan, tidak ada ancaman untuk menghentikan kehamilan, sejak hari pertama perkembangan bayi itu betul, maka hasil CTG akan selalu positif. Dari 100 wanita yang diperiksa, 95 CTG adalah normal.

Oleh itu, terdapat hubungan langsung antara perkembangan, keadaan kesihatan janin dan kesejahteraan, baik psikologi dan emosi ibu masa depan. Sudah terbukti sejak sekian lama.

Terdapat situasi ketika hasilnya menunjukkan patologi dalam perkembangan, tetapi pada masa yang sama, ibu itu sendiri tidak merasakan perubahan negatif dalam kesihatannya. Dalam kes ini, pemeriksaan kedua diperlukan seminggu selepas yang pertama.

Sekiranya hasil negatif kardiotokografi sesuai dengan kesejahteraan wanita hamil, prosedur ini ditetapkan oleh pakar sakit puan sekerap mungkin. Ini akan membolehkan anda melihat perkembangan patologi tepat pada masanya dan menggunakan semua kaedah yang mungkin untuk menghapuskannya.

Setiap wanita harus bersiap sedia untuk memastikan bahawa satu pemeriksaan mungkin tidak mencukupi untuk memastikan gambaran mengenai perkembangan dan kesihatan bayi masa depannya seakurat dan lengkap..

Apa petunjuk CTG janin memenuhi norma?

Hasil kardiotokografi disusun pada pita kertas dalam bentuk garis putus. Keluk inilah yang menjadi cerminan perkembangan janin.

Apa petunjuk status janin dengan CTG adalah norma:

  1. Denyut jantung - degupan jantung atau degupan jantung basal adalah antara 110 dan 160 denyutan seminit ketika janin dalam keadaan rehat. Sekiranya bayi dalam keadaan bergerak, kadar dari 130 hingga 190 denyutan seminit dianggap biasa. Penting agar irama berjalan lancar.
  2. Kebolehubahan irama atau penyimpangan nada adalah 5 hingga 25 denyutan seminit.
  3. Penurunan Penurunan degupan jantung ini semasa perkembangan janin normal semestinya jarang berlaku dan dengan kedalaman tidak lebih dari 15 denyutan seminit.
  4. Bilangan pecutan atau kekerapan pecutan kontraksi otot jantung adalah maksimum dua dalam setengah jam dengan amplitud sekitar 15 denyutan seminit. Kadar normal janin kurang dari satu. Aktiviti Tokogram atau rahim tidak lebih daripada 15% berkaitan dengan degupan jantung janin selama 30 saat.

Setiap peperiksaan yang disenaraikan dinilai pada skala 1 hingga 10. Keadaan normal janin sesuai dengan indikator 9 hingga 12.

Kami menganalisis petunjuk

Hasil pita kertas CTG

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, wanita hamil menerima keputusan pemeriksaan dalam bentuk pita kertas. Sekiranya kajian dilakukan pada alat sampel baru, anda boleh mendapatkan cetakan tambahan dengan skor dan hasil yang tepat..

Walaupun begitu, hanya pakar obstetrik-ginekologi yang dapat memberikan penilaian yang betul dan boleh dipercayai mengenai hasil CTG. Dalam kes ini, doktor memerlukan pengalaman dan pengetahuan selama dua tahun mengenai masalah ini.

Seorang doktor yang berpengalaman, yang dapat melihat gambaran sebenar perkembangan bayi, mesti mengambil kira banyak faktor: cuaca, mood wanita hamil, kesejahteraannya. Selalunya, seorang wanita hamil tidak dapat mengetahui maklumat terperinci mengenai petunjuk tertentu, tetapi sudah mendengar keputusan akhir - sama ada bayi itu sihat atau ada patologi tertentu.

Setiap kriteria dinilai dari 0 hingga 2. Kemudian semua hasilnya diringkaskan dan hasil akhir kajian diperoleh..

Berikut adalah beberapa penyataan indikator kardiotokografi, ini memungkinkan untuk mengkaji data tinjauan dengan lebih terperinci.

  • 9-12 mata. Hasilnya positif. Tidak ada kelainan pada janin. Cadangan doktor: susulan.
  • 6-8 mata. Hasil CTG menunjukkan tanda-tanda hipoksia janin sederhana. Untuk mengesahkan atau membantah data tersebut, seorang wanita hamil akan diberi CTG selepas satu hari.
  • 5 atau kurang mata. Hasil negatif. Janin berada dalam bahaya serius kerana kebuluran oksigen. Untuk menghilangkan masalah itu, kursus terapi ditetapkan, jika keadaan mendesak - bahagian caesar.

Cara menyahsulit hasil?

  • Irama basal. Petunjuk ini menunjukkan kekerapan degupan jantung bayi. Norma adalah petunjuk yang berada di antara nilai 130 dan 190. Semua data yang tidak berada dalam julat yang ditentukan dianggap sebagai penyimpangan.
  • Pemboleh ubah. Ini adalah petunjuk besarnya degupan jantung. Dalam kes ini, penyimpangan purata dari norma dikira. Hasilnya adalah negatif jika indeks kebolehubahan kurang dari lima dan lebih daripada 25 denyutan seminit.
  • Pecutan. Ini adalah tempoh ketika pengecutan jantung meningkat. Pada grafik, momen seperti itu ditunjukkan dalam bentuk gigi yang diarahkan ke atas. Hasil negatif dicatat apabila kurang dari dua puncak tersebut muncul selama sepuluh minit aktiviti janin.
  • Penurunan Ini adalah tempoh ketika degupan jantung menurun. Pada grafik, momen perlambatan ditunjukkan dengan gigi menunjuk ke bawah. Dengan hasil positif, pengecutan jantung tidak menjadi perlahan. Walau bagaimanapun, momen perlambatan cepat dan cetek dapat dikesan. Hasil negatif apabila degupan jantung perlahan.
  • Petunjuk janin. Dengan hasil yang positif, penunjuk ini kurang daripada kesatuan. Untuk gangguan kecil pada perkembangan janin, hasil dari 1 hingga 2 adalah ciri. Dalam patologi yang teruk, hasilnya akan lebih dari dua.

Penyimpangan dalam perkembangan dan kesihatan bayi ditunjukkan bukan hanya oleh petunjuk di atas norma, tetapi juga hasil di bawah norma.

Punca patologi

  1. Hipoksia janin dengan tahap keparahan yang berbeza-beza.
  2. Demam pada wanita hamil.
  3. Fungsi tiroid yang berlebihan pada wanita hamil.
  4. Amnionitis.
  5. Anemia janin.
  6. Patologi kongenital sistem kardiovaskular janin.
  7. Gangguan irama jantung janin.
  8. Penggunaan ubat-ubatan tertentu: antidepresan, ubat penenang, beta-blocker, penenang dan antihistamin, anestetik umum.
  9. Kitaran tidur janin.

Adakah peperiksaan itu berbahaya??

Sebagai tambahan kepada fakta bahawa kardiotokografi adalah jenis pemeriksaan yang benar-benar selamat, ia tidak mempunyai kontraindikasi dan kesan sampingan.

Semasa prosedur, wanita itu tidak mengalami ketidakselesaan, dia tidak perlu minum ubat, kulitnya tetap utuh dan tidak rosak.

Sekiranya keadaannya rumit, maka CTG dapat dilakukan berkali-kali tanpa had.

Semua ibu mengandung harus ingat bahawa adalah lebih baik untuk mengenal pasti penyakit pada waktunya dan menghapuskannya, daripada bimbang tentang fakta bahawa peluang itu terlepas kerana penolakan pemeriksaan.

Mana lebih baik untuk membuat penyelidikan?

Prosedur ini dijalankan di klinik antenatal atau secara langsung di hospital bersalin. Anda juga boleh menghubungi klinik perubatan swasta.

Tidak mungkin membuat kesimpulan yang tepat mengenai bagaimana janin berkembang, tetapi berdasarkan hasil kardiotokografi, pemeriksaan lain diperlukan untuk membantu mendiagnosis penyakit tertentu dan menetapkan terapi atau prosedur yang diperlukan.

CTG sangat penting bagi janin pada bulan-bulan terakhir kehamilan, ketika permintaan oksigen maksimum.

Mengapa CTG semasa kehamilan adalah normal dan apa yang ditunjukkannya

CTG atau kardiotokografi adalah salah satu kaedah diagnosis pranatal dan tersebar luas di obstetrik moden kerana kesederhanaan kajian, ketiadaan kesan negatif pada ibu dan janin, aksesibilitas dan memperoleh hasil yang boleh dipercayai dan bermaklumat. Asas kajian adalah pendaftaran kontraksi jantung janin (degupan jantung) dan aktiviti motoriknya, serta kontraksi rahim. Setelah merekodkan petunjuk ini pada pita penentukuran, versi kertas hasil CTG diperoleh, yang dinilai oleh pakar kandungan-pakar sakit puan dan membuat kesimpulan. Berdasarkan kesimpulan yang diterima, janin dinilai, dan menurut indikasi, masalah kelahiran segera atau rawatan kecemasan,.

Intipati kardiotokografi

Denyut jantung janin dinilai pada waktu rehat, ketika bergerak, dan melawan kontraksi rahim. Juga, degupan jantung dan aktiviti motor kanak-kanak dinilai apabila terdedah kepada faktor luaran. Oleh itu, CTG dan CTG tanpa tekanan dibezakan menggunakan rangsangan luaran atau ujian fungsional - kardiotokografi tekanan. Dari ujian fungsional berlaku:

  • ujian oxytocin - pentadbiran intravena dos minimum oxytocin;
  • Ujian susu ibu - kerengsaan mekanikal pada puting;
  • ujian atropin - pentadbiran intravena dos atropin kecil;
  • ujian akustik - pendedahan kepada rangsangan bunyi;
  • ujian palpasi - percubaan untuk menggerakkan ujung atau kepala pelvis melalui dinding depan perut.

Semasa merakam indikator, tiga grafik dipaparkan pada pita kertas - pada satu, kontraksi rahim direkodkan, pada yang kedua - kontraksi jantung janin, dan yang ketiga - pergerakannya. Penyelidikan kardiotokografi berdasarkan pada kesan Doppler - pantulan gelombang ultrasonik dari bahagian-bahagian janin yang berkontraksi dan dinding rahim. Sensor yang mengesan kontraksi jantung bayi adalah ultrasonik, dan sensor yang merekodkan kontraksi rahim adalah tensometrik.

Tarikh dan masa CTG

Kajian kardiotokografi ditetapkan dari kehamilan 30 hingga 32 minggu. Ini disebabkan oleh pembentukan hubungan yang jelas antara pergerakan janin dan aktiviti jantungnya dan penampilan tempoh tidur dan terjaga bayi. Oleh itu, waktu antara jam 9 pagi hingga 2 hari dan dari pukul 7 malam hingga tengah malam dianggap sebagai masa yang sesuai untuk penyelidikan.

Menurut kesaksian (patologi kehamilan), CTG dilakukan lebih awal, dari jangka masa 28 minggu. Sehingga minggu ke-28, kajian ini tidak dijalankan, kerana mustahil untuk mendapatkan hasil yang jelas dan dapat dipercayai..

Dengan kehamilan yang normal, kardiotokografi dilakukan setiap 10 hari. Kehadiran komplikasi kehamilan dan memperoleh hasil yang memuaskan dari kajian sebelumnya memerlukan CTG berulang selepas 5 - 7 hari. Sekiranya kebuluran oksigen pada janin dikesan, CTG dilakukan setiap hari atau setiap hari sehingga janin dinormalisasi semasa rawatan atau untuk memutuskan pembedahan caesar. Kardiotokografi juga dilakukan selama persalinan, kira-kira setiap 3 jam, walaupun disarankan untuk melakukan seluruh periode pertama di bawah pengawasan CTG.

Bagaimana persediaan untuk belajar

Persediaan khas sebelum kardiotokografi tidak dijalankan. Tetapi wanita hamil itu diperkenalkan dengan peraturan yang mesti dipatuhi pada malam kajian:

  • bersarapan atau makan malam 1.5 hingga 2 jam sebelum penyingkiran CTG (kajian ini tidak dilakukan semasa perut kosong atau sejurus selepas makan);
  • kosongkan pundi kencing sebelum prosedur (tempoh kajian adalah 20 - 40 - 90 minit);
  • berhenti merokok 2 jam sebelum CTG (jika anda mempunyai tabiat buruk);
  • cukup tidur pada malam kajian;
  • tidak membuat pergerakan semasa prosedur;
  • menandatangani persetujuan bertulis untuk menjalankan penyelidikan.

Apakah tujuan kardiotokografi?

Dalam perintah Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia (No. 572, 1 November 2012), kardiotokografi janin dilakukan untuk setiap ibu hamil sekurang-kurangnya tiga kali dalam jangka masa dari 32 hingga 40 minggu (sekiranya tidak ada komplikasi kehamilan) dan tanpa gagal semasa kontraksi. Matlamat CTG pada trimester terakhir dan semasa melahirkan anak:

  • pengiraan kadar jantung janin;
  • mengira kontraksi rahim;
  • diagnosis gangguan janin dan keputusan mengenai selesainya kehamilan atau kelahiran anak.

Petunjuk untuk penyelidikan yang lebih kerap semasa kehamilan dan / atau melahirkan anak:

  • sejarah obstetrik yang membebankan (pengguguran, keguguran, kelahiran pramatang, kelahiran mati, dll.);
  • gestosis;
  • peningkatan tekanan darah;
  • kekurangan sel darah merah dan hemoglobin pada wanita;
  • ketidaksesuaian imunologi darah ibu dan janin oleh faktor Rh atau kumpulan darah;
  • kehamilan selepas tempoh (42 minggu dan lebih);
  • kekurangan atau lebihan cecair amniotik;
  • mengancam kelahiran pramatang;
  • kawalan rawatan untuk FPF dan hipoksia janin;
  • kelambatan pertumbuhan intrauterin, berat janin yang dianggarkan rendah;
  • kehamilan berganda;
  • kajian kawalan setelah mendapat keputusan CTG sebelumnya yang tidak memuaskan;
  • penyakit extragenital seorang wanita (diabetes mellitus, patologi buah pinggang, kelenjar tiroid, dan lain-lain);
  • pengurangan / hilangnya pergerakan janin atau aktiviti motornya yang ganas;
  • kelainan janin yang didiagnosis;
  • berat janin yang besar;
  • trauma ke perut;
  • ikatan leher janin dengan tali pusat, dikesan oleh ultrasound;
  • parut pada rahim;
  • plasenta rendah atau plasenta previa;
  • tabiat buruk wanita hamil (penyalahgunaan alkohol, merokok, penggunaan dadah).

Bagaimana kajiannya

Pesakit terletak di sofa dalam keadaan rawan di sebelah kiri atau separuh duduk. Postur sedemikian menghalang pemampatan vena cava inferior, yang memberi kesan negatif terhadap keadaan janin (peningkatan degupan jantung, peningkatan aktiviti motor). Doktor meletakkan pada perut wanita tali pinggang khas di mana alat pengukur regangan terletak sehingga berada di sisi sudut kanan rahim. Setelah mendapat tempat yang terbaik untuk mendengar degupan jantung janin, kulit perut hamil dilincirkan dengan gel dan sensor ultrasonik dipasang pada kawasan ini. Ibu mengandung meletakkan alat kawalan jauh di tangannya dengan butang, dengan mengklik di mana dia akan memerhatikan pergerakan janin semasa belajar. Tempoh CTG adalah 20 hingga 40 minit, yang ditentukan oleh kitaran tidur dan terjaga anak (biasanya keadaan rehat dan aktiviti janin berubah setiap 30 minit). Pendaftaran irama basal kontraksi jantung janin dilakukan sekurang-kurangnya 20 minit sehingga 2 pergerakan bayi diperhatikan selama 15 atau lebih saat dan menimbulkan peningkatan kadar jantung sebanyak 15 kontraksi dalam 60 saat. Kajian yang dijelaskan disebut kardiotokografi luaran..

Kardiotokografi dalaman dilakukan hanya semasa bersalin dalam keadaan berikut:

  • cecair amniotik berlepas;
  • pembukaan faring rahim sebanyak 2 cm atau lebih.

Semasa melakukan CTG dalaman, elektrod spiral khas dilekatkan pada kulit pendahulu kanak-kanak, dan pengecutan rahim diperbaiki melalui tolok regangan yang melekat pada perut atau melalui kateter yang dimasukkan ke dalam rongga ketuban. CTG dalaman dilakukan mengikut petunjuk obstetrik yang ketat dan jarang digunakan..

Menyahkod kardiotokogram

Analisis kardiotokogram yang diperoleh merangkumi kajian mengenai petunjuk berikut:

  • Irama basal. Mencerminkan degupan jantung janin. Untuk menentukannya, kadar degupan jantung purata lebih dari 10 minit dikira. Biasanya, degupan jantung janin ketika rehat adalah 110 - 160 denyutan seminit, dengan kacau 130 - 190. Irama basal normal tidak melampaui batas penunjuk ini.
  • Pemboleh ubah irama. Penunjuk yang menggambarkan nilai purata penyimpangan dari irama basal. Biasanya, ia berada dalam jarak antara 5 - 25 degupan jantung seminit. Penyimpangan dari irama basal disebut osilasi. Bezakan antara ayunan pantas dan perlahan. Cepat adalah turun naik yang diperhatikan pada setiap degupan jantung janin, misalnya: 138, 145, 157, 139 dan seterusnya. Getaran perlahan dicatat dalam satu minit degupan jantung. Apabila irama berubah kurang dari 3 denyutan seminit (contoh: dari 138 hingga 140), variabilitas rendah dari irama basal ditunjukkan. Perubahan degupan jantung dalam 1 minit dengan 3 hingga 6 degupan (contoh: dari 138 hingga 142) menunjukkan kebolehubahan purata. Sekiranya degupan jantung janin dalam 1 minit berubah sebanyak 7 atau lebih denyutan (contoh: dari 138 hingga 146), ini menunjukkan kebolehubahan irama yang tinggi. Kebolehubahan irama normal tinggi dengan ayunan seketika.
  • Pecutan, perlambatan. Pecutan disebut puncak atau cengkeh, diarahkan ke atas pada grafik. Maksudnya, pecutan adalah peningkatan denyut jantung janin sebanyak 15 - 25 denyut per 1 minit, yang timbul sebagai tindak balas terhadap pergerakan sendiri, kontraksi rahim atau ujian fungsional. Mereka menunjukkan keadaan bayi yang memuaskan (2 atau lebih pecutan selama 10 minit). Sebaliknya, penghapusan adalah puncak yang diarahkan ke bawah pada grafik dan dicirikan oleh penurunan kadar denyutan jantung janin sebanyak 30 denyutan seminit dan berlangsung selama 30 saat atau lebih. Dalam CTG normal, tidak ada perlambatan yang diperhatikan atau ada sedikit di antaranya, dan kedalamannya tidak melebihi 15 denyut dalam 15 saat.
  • Perubahan berkala. Fluktuasi degupan jantung janin berpunca daripada pengecutan rahim.
  • Amplitud. Petunjuk mencatat perbezaan antara irama basal dari degupan jantung janin dan perubahan berkala.
  • Kacau. Bilangan mereka ditentukan oleh keadaan rehat dan aktiviti janin. Biasanya, bayi harus bergerak 6 hingga 8 kali sejam. Tetapi jumlah pergerakan menurun semasa tidurnya atau semasa kelaparan oksigen, jadi indikator dinilai bersamaan dengan yang lain.

Hasil penyahsulitan CTG:

  • Kardiotokogram normal. Irama basal berada dalam lingkungan 120 - 160 degupan jantung per minit, amplitud variabilitas irama adalah dari 10 hingga 25 dalam 60 saat, tidak ada perlambatan, 2 atau lebih pecutan dicatat dalam 10 minit.
  • Kardiotokogram yang meragukan. Irama basal berada dalam lingkungan 100 - 120 degupan jantung seminit, atau degupan jantung 160 - 180 dalam 60 saat. Amplitud kebolehubahan irama kurang dari 10 atau lebih daripada 25. Pecutan tidak tetap, perlambatan cetek dan pendek didaftarkan.
  • Kardiotokogram patologi. Irama basal adalah 100 atau kurang rentak seminit atau melebihi 180. Irama monoton dengan amplitud variabilitas kurang dari 5 denyut per 60 saat diperhatikan. Perlambatan yang dinyatakan dan berubah-ubah (dengan bentuk yang berbeza) dicatat. Kelambatan lambat muncul (30 saat selepas permulaan kontraksi rahim). Irama sinusoidal.

Penilaian janin Fisher

Kesimpulan akhir mengenai kardiotokogram dikeluarkan setelah mengira titik-titik yang dijelaskan oleh Fisher dalam skala. Bilangan titik ditentukan oleh degupan jantung janin, kebolehubahan irama, ketiadaan atau kehadiran penurunan dan pecutan.

Skala Nelayan Krebs Diubah:

Indeks1 mata2 mata3 mata
Denyutan jantung janinKurang dari 100 atau lebih 180100-120 atau 160-180121-160
Ayunan PerlahanKurang daripada 3 denyutan seminit3-5 denyutan seminit6–25 denyutan seminit
Bilangan ayunan perlahan> 3 setiap kajian3–6Lebih 6 orang semasa kajian
PecutanTidak berdaftar1–4 dalam 30 minitLebih 5 dalam 30 minit
PenghapusanLewat atau berubah-ubahBerubah atau lambatAwal atau tidak hadir
Pergerakan janinTidak bertanda1-2 dalam 30 minitLebih dari 3 dalam 30 minit

Pemarkahan membolehkan doktor mengeluarkan kesimpulan berikut:

  • CTG menunjukkan keadaan janin yang memuaskan dengan skor keseluruhan 8 - 10;
  • CTG menunjukkan tanda-tanda awal kelaparan oksigen janin dengan skor 5 - 7 mata (pemeriksaan tambahan diperlukan: ultrasound dengan Doppler, penilaian profil biofizik janin);
  • CTG menunjukkan keadaan janin yang mengancam, yang memerlukan rawatan segera wanita hamil dan penyelesaian masalah kelahiran (sebagai peraturan, ini adalah pembedahan caesar darurat).

Faktor-faktor yang memutarbelitkan

Mendapatkan hasil kardiotokogram yang tidak tepat mungkin disebabkan oleh:

  • makan berlebihan atau menjalankan kajian perut kosong;
  • mengambil ubat penenang;
  • tekanan hamil;
  • aktiviti fizikal seorang wanita sebelum kajian (menaiki tangga, berjalan pantas);
  • berat badan wanita hamil yang berlebihan (sukar bagi sensor untuk mengenali degupan jantung janin);
  • minum alkohol dan merokok pada malam CTG;
  • pemasangan sensor ultrasonik yang tidak betul atau pengeringan gel konduktif;
  • kehamilan berganda;
  • dormansi janin (perlu untuk memanjangkan masa penyingkiran CTG).

Video: Mengapa CTG diperlukan semasa kehamilan?

Perhatian! Artikel ini hanya untuk tujuan maklumat dan dalam keadaan apa pun tidak ada bahan ilmiah atau nasihat perubatan dan tidak dapat berfungsi sebagai pengganti perundingan secara langsung dengan doktor profesional. Untuk diagnosis, diagnosis dan rawatan, hubungi doktor yang berkelayakan!

Menyahkod CTG semasa kehamilan

Semasa melahirkan anak, ibu mengandung akan mempelajari banyak singkatan baru untuk dirinya sendiri - ultrasound, BDP, DBK, hCG. Mereka menjadi mudah difahami dan juga biasa. Pada trimester terakhir, ujian diagnostik lain, "diklasifikasikan" dalam kod huruf, ditetapkan - CTG. Pelaksanaannya biasanya tidak menimbulkan persoalan, tetapi hanya sedikit yang dapat menguraikan hasilnya. Bagaimana untuk memahami apa yang ditulis dalam kesimpulan CTG, kita akan ceritakan dalam bahan ini.

Apa ini?

Kardiotokografi (ini adalah bagaimana nama pemeriksaan diuraikan) adalah cara yang tidak invasif, selamat dan tidak menyakitkan untuk mengetahui keadaan bayi, bagaimana perasaannya. Pemeriksaan sedemikian dijalankan, bermula dari kehamilan 28-29 minggu. Selalunya, ibu masa depan menerima rujukan ke CTG pada 32-34 minggu untuk pertama kalinya, dan kemudian kajian diulangi sejurus sebelum proses kelahiran bermula.

Semasa melahirkan, CTG sering digunakan untuk menentukan sama ada bayi telah mengalami hipoksia akut semasa melalui saluran kelahiran.

Sekiranya kehamilan berjalan dengan baik, tidak memerlukan CTG tambahan. Sekiranya doktor mempunyai ketakutan bahawa ia mengalami komplikasi, maka CTG diresepkan secara individu, ada yang harus menjalani mingguan atau bahkan setiap beberapa hari. Tidak ada bahaya dari diagnosis seperti itu untuk anak atau ibu.

Kardiotokografi membolehkan anda mengetahui ciri-ciri degupan jantung bayi. Jantung kanak-kanak segera bertindak balas terhadap keadaan buruk, mengubah frekuensi degupan jantungnya. Di samping itu, kaedah ini menentukan pengecutan otot rahim. Perubahan dicatat dalam masa nyata, semua parameter direkodkan secara serentak, serentak dan dipaparkan dalam grafik.

Grafik pertama adalah tachogram yang menunjukkan perubahan degupan jantung bayi. Yang kedua adalah gambaran grafik kontraksi rahim dan pergerakan janin. Ia disebut histerogram atau tokogram (wanita sering menggunakan singkatan "Toko"). Denyut jantung remah ditentukan oleh sensor ultrasonik yang sangat sensitif, dan ketegangan rahim dan pergerakan ditangkap oleh pengukur regangan.

Data yang diperoleh dianalisis dengan program khusus yang menampilkan nilai numerik tertentu pada bentuk penelitian, yang harus kita fahami bersama.

Teknik

Ibu berpantang harus datang ke CTG dalam suasana tenang, kerana segala kegembiraan dan perasaan seorang wanita boleh mempengaruhi degup jantung bayinya. Dianjurkan untuk makan awal, pergi ke tandas, kerana pemeriksaan berlangsung cukup lama - dari setengah jam hingga satu jam, dan kadang-kadang lebih.

Anda harus mematikan telefon bimbit, dengan mudah diletakkan dalam kedudukan yang membolehkan anda menghabiskan setengah jam berikutnya dengan selesa. Anda boleh duduk, berbaring di sofa, mengambil posisi berbaring di badan, dalam beberapa kes, CTG dapat dilakukan walaupun berdiri, yang paling penting, untuk ibu masa depan menjadi selesa.

Sensor ultrasound dipasang pada perut di bahagian dada anak, yang akan mengesan perubahan sekecil apa pun pada sifat degupan jantung dan degupan jantung.

Tali pinggang lebar diletakkan di atasnya - alat pengukur regangan, yang akan menentukan kapan pengecutan rahim atau pergerakan bayi dikesan oleh turun naik kecil dalam jumlah perut ibu masa depan. Selepas ini, program dihidupkan dan kajian bermula..

Pada peringkat ini, wanita hamil mungkin mempunyai dua soalan - apakah maksud peratusan pada monitor janin dan apakah bunyi yang didengar semasa CTG. Mari bantu anda mengetahuinya:

  • Kedengaran semasa kajian. Bunyi degupan jantung bayi, yang sudah biasa bagi ibu masa depan, tidak memerlukan penjelasan. Sebelumnya, pakar ultrasound mungkin sudah memberi wanita itu untuk mendengar bagaimana jantung kecil berdegup. Semasa CTG, seorang wanita, jika peranti ini dilengkapi dengan pembesar suara, akan selalu mendengarnya. Tiba-tiba, seorang wanita dapat mendengar suara keras yang panjang, seperti kekacauan. Ini adalah bagaimana pergerakan bayi didengar. Sekiranya peranti tiba-tiba mula berdecit, ini menunjukkan kehilangan isyarat (bayi berpusing dan dikeluarkan dengan ketara dari sensor ultrasonik, aliran isyarat terganggu).
  • Peratus pada skrin. Peratusan menunjukkan aktiviti kontraktil rahim. Semakin aktif kontrak organ pembiakan wanita, semakin banyak doktor mempunyai lebih banyak alasan untuk membuat rawatan di hospital. Sekiranya nilainya mendekati 80-100%, kita bercakap mengenai permulaan kontraksi sebelum melahirkan. Petunjuk dalam lingkungan 20-50% tidak boleh menakutkan seorang wanita - melahirkannya pasti lebih awal.

Menyatakan hasilnya

Memahami banyaknya nombor dan sebutan yang rumit tidaklah sukar seperti yang dilihat pada pandangan pertama hasil CTG. Perkara utama adalah memahami dan membayangkan konsep apa yang dipersoalkan.

Denyutan jantung basal

Denyut jantung asas atau basal adalah nilai purata degupan jantung bayi. Ibu, yang akan datang ke CTG untuk pertama kalinya, mungkin terkejut kerana jantung bayi berdegup tidak sekata, penunjuk berubah setiap saat - 135, 146, 152, 130 dan seterusnya. Semua perubahan ini tidak dipercepat dari program, dan selama sepuluh minit pertama pemeriksaan, ia menunjukkan nilai purata, yang untuk bayi ini akan menjadi asas atau basal.

Parameter ini pada trimester ketiga tidak berubah bergantung pada minggu tertentu, seperti yang difikirkan oleh beberapa wanita hamil. Dan pada usia 35-36 minggu, dan pada usia 38-40, kadar denyutan jantung basal hanya mencerminkan nilai purata frekuensi degupan jantung anak dan sama sekali tidak menunjukkan usia kehamilan atau jantina anak.

Norma denyut jantung basal adalah 110-160 denyutan seminit.

Pemboleh ubah

Seperti yang anda fahami dari bunyi perkataan, konsep ini menyembunyikan varian sesuatu. Dalam kes ini, pilihan untuk menyimpang denyut jantung dari nilai asas dipertimbangkan. Dalam perubatan, nama lain untuk fenomena ini digunakan, yang juga dapat ditemukan sebagai kesimpulan - ayunan. Mereka lambat dan cepat..

Yang cepat mencerminkan sedikit perubahan dalam waktu nyata, kerana, seperti yang telah disebutkan, setiap degupan jantung janin menunjukkan degup jantung yang berbeza. Getaran perlahan rendah, sederhana, dan tinggi. Sekiranya dalam satu minit masa nyata, kadar denyutan jantung kanak-kanak kurang daripada 3 denyut seminit, mereka bercakap mengenai kebolehubahan dan ayunan rendah. Sekiranya jarak per minit adalah dari tiga hingga enam denyut, maka kita berbicara tentang kebolehubahan purata, dan jika turun naik dalam satu arah atau yang lain berjumlah lebih dari enam denyutan - kebolehubahan dianggap tinggi.

Untuk membayangkannya dengan lebih jelas, kami memberikan satu contoh: dalam satu minit, radas mencatatkan perubahan pada kadar denyutan jantung janin dari 150 hingga 148. Perbezaannya adalah kurang dari 3 denyut per minit, yang bermaksud bahawa ia adalah kebolehubahan rendah. Dan jika dalam satu minit degupan jantung berubah dari 150 menjadi 159, maka perbezaannya adalah 9 denyutan - ini adalah kebolehubahan yang tinggi. Norma untuk bayi yang sihat dengan kehamilan yang tidak rumit adalah ayunan cepat dan tinggi..

Terdapat beberapa jenis ayunan perlahan:

  • monoton (perubahan kadar denyutan jantung sebanyak lima atau kurang denyutan seminit);
  • sementara (degupan jantung per minit berubah dengan 6-10 denyutan seminit);
  • seperti gelombang (degupan jantung berubah sebanyak 11-25 denyutan seminit);
  • melompat (lebih daripada 25 denyutan seminit).

Sekiranya laju degupan jantung seminit kelihatan seperti ini: 140-142 denyutan / minit, maka kita berbicara mengenai ayunan perlahan yang monoton, jika dalam satu minit frekuensi degupan jantung telah berubah dari 130 menjadi 160, maka kita bercakap mengenai ayunan lambat yang melompat. Getaran bergelombang dianggap nilai normal untuk bayi yang sihat, dan spesies lain hampir selalu menyertai pelbagai patologi kehamilan - ikatan tali pusat, hipoksia, konflik Rh.

Pecutan dan Pecutan

Perubahan kuantitatif adalah ayunan, dan kualitatif adalah pecutan dan perlambatan. Peningkatan irama - pecutan. Pada grafik, ini kelihatan seperti puncak, cengkih. Pengurangan irama - perlambatan, secara grafik digambarkan sebagai puncak dengan puncaknya ke bawah, iaitu kegagalan. Pecutan adalah peningkatan frekuensi degupan jantung bayi sebanyak 15 denyutan seminit atau lebih dan pemeliharaan irama sedemikian selama lebih dari 15 saat.

Penurunan adalah penurunan kadar denyutan jantung dari nilai asas sebanyak 15 denyutan turun dan mengekalkan irama sedemikian selama 15 saat atau lebih.

Tidak ada yang salah dengan pecutan itu sendiri jika lebih daripada dua daripadanya didaftarkan dalam 10 minit. Walau bagaimanapun, pecutan yang terlalu kerap, sama dalam jangka masa dan berlaku pada selang waktu yang tetap - penggera, kanak-kanak itu tidak selesa. Pada prinsipnya, bayi yang sihat tidak mengalami penghapusan (kelambatan), tetapi sebilangan kecil bayi, dengan petunjuk kardiotokografi normal yang lain, mungkin merupakan varian norma.

Kacau

Berapa banyak pergerakan yang sepatutnya, persoalannya agak rumit, kerana tidak ada satu jawapan pun untuknya. Semua kanak-kanak mempunyai aktiviti fizikal yang berbeza, mereka tidak hanya dipengaruhi oleh kesejahteraan mereka sendiri, tetapi juga oleh faktor-faktor yang bergantung kepadanya - pemakanan ibu, mood dan keadaan emosinya, dan juga cuaca di luar.

Sekiranya bayi ingin tidur pada waktu yang diperlukan untuk melakukan CTG, pergerakannya akan diminimumkan.

Ia dianggap sebagai pertanda baik sekiranya semasa CTG anak tersebut telah melakukan sekurang-kurangnya beberapa pergerakan: dalam setengah jam - sekurang-kurangnya tiga, dalam satu jam - sekurang-kurangnya enam. Pergerakan tajam yang terlalu kerap - tanda yang membimbangkan yang boleh membicarakan pelanggaran dalam keadaan remah. Pergerakan yang terlalu jarang juga bukan petunjuk yang baik. Namun, jika semua nilai CTG lain normal, maka doktor akan menganggap bahawa anak itu hanya ketiduran sepanjang jam ini, dan meminta wanita itu untuk menjalani pemeriksaan lagi dalam beberapa hari.

Tidak begitu banyak pergerakan itu sendiri dianggap penting, tetapi hubungan antara mereka dan jumlah pecutan. Pada anak yang sihat normal, ketika bergerak, degupan jantung meningkat. Sekiranya hubungan ini terputus dan pergerakan tidak mengiringi kenaikan degupan jantung, dan pecutan itu sendiri timbul secara spontan dan tidak berkaitan dengan pergerakan, kesejahteraan remah-remah dipertanyakan. Pada grafik, pergerakannya kelihatan seperti sengkang di bahagian bawah, di mana kontraksi rahim diperhatikan.

Pengecutan rahim

Pengecutan otot-otot rahim ditunjukkan pada graf bawah. Secara visual, mereka kelihatan seperti ayunan seperti gelombang, kerana pengurangannya bermula dengan lancar dan berakhir tidak kurang lancar. Jangan mengelirukan mereka dengan pergerakan, mereka ditandai dengan garis menegak pendek. Menariknya, tali pinggang regangan mengesan pengecutan sekata yang tidak dirasakan oleh wanita secara fizikal.

Minat bermaksud aktiviti kontraktil.

Jelas sekali mustahil untuk menentukan nada rahim pada CTG, kerana tekanan di dalam rahim hanya dapat diukur dengan satu cara - untuk memasukkan elektrod sensor panjang yang tipis ke dalam rongga, tetapi ini mustahil sehingga pundi kencing janin selamat dan baik, dan kelahiran belum bermula. Oleh itu, nilai nada rahim adalah tetap - 8-10 milimeter merkuri diambil sebagai kadar asas. Program yang menganalisis semua petunjuk mengenai kontraktilitas organ pembiakan wanita utama dapat "menyimpulkan" bahawa tekanan ini terlampau. Hanya dengan itu doktor dapat mengesyaki satu ton, tetapi untuk pengesahan, pemeriksaan manual di kerusi ginekologi dan imbasan ultrasound akan diperlukan.

Irama sinusoidal

Sekiranya kesimpulan mengatakan "irama sinusoidal - 0 min", maka ini adalah petunjuk yang sangat baik. Irama seperti itu, yang ditunjukkan pada grafik sebagai pengulangan sinusoid pada selang waktu yang sama, dalam jangka masa yang sama, berbicara mengenai patologi yang teruk. Jumlah pecutan dan perlambatan sama sekali atau tidak ada sama sekali. Sekiranya corak grafik ini berterusan selama kira-kira 20 minit, doktor mungkin mengesyaki masalah besar..

Irama seperti ini berlaku pada kanak-kanak dengan hipoksia tanpa pampasan yang teruk, jangkitan intrauterin yang teruk, dan konflik Rh yang kuat. Tujuh daripada sepuluh kanak-kanak pada CTG menunjukkan irama sinusoidal selama 20 minit atau lebih, mati di rahim atau sejurus selepas kelahiran.

Jadual norma penunjuk utama:

Parameter yang diukur

Nilai normal

Denyutan jantung asas

108-160 denyutan / min ketika rehat dan 120-180 denyutan / minit semasa kacau

Getaran tinggi sekejap,

ayunan seperti gelombang perlahan, kebolehubahan total - 5-25 denyutan / min

Tidak lebih daripada 15 denyutan / min, sekurang-kurangnya 2 kali setiap peperiksaan

Tidak hadir atau tidak melebihi 15 bpm

6 atau lebih sejam

Penilaian janin - titik

Untuk menilai keadaan janin, doktor menggunakan kaedah untuk mengira hasilnya dalam mata. Wanita sering mengemukakan soalan yang munasabah, yang bermaksud 4 atau 5-6 mata untuk CTG, yang boleh dikatakan 10, 11 atau 12 poin. Tafsiran bergantung pada kaedah pengiraan program yang dijalankan atau bagaimana doktor mengira hasilnya jika penilaian dilakukan secara "manual".

Sistem pemarkahan Fisher yang paling biasa digunakan.

Ini adalah sistem dua belas mata di mana sejumlah mata diberikan untuk setiap petunjuk.

Oleh fischer

Jadual pemarkahan Fisher (pengubahsuaian Krebs):

Ditentukan oleh penunjuk CTG

1 mata diberikan sekiranya:

2 mata diberikan sekiranya:

3 mata diberikan sekiranya:

Kurang dari 100 bpm atau lebih dari 100 bpm

100-120 bpm atau 160-180 bpm

Keterukan ayunan perlahan

3 hingga 5 bpm

6 hingga 25 bpm

Bilangan ayunan perlahan

Kurang dari 3 setiap tempoh pengajian

3 hingga 6 setiap tempoh pengajian

Lebih dari 6 setiap tempoh pengajian

1 hingga 4 dalam setengah jam

Lebih dari 5 dalam setengah jam

Lewat atau berubah-ubah

Berubah atau lambat

Awal atau tidak tetap

Tidak tetap sama sekali

Lebih dari 3 dalam setengah jam

Tafsiran hasilnya adalah seperti berikut:

9.10, 11, 12 mata - kanak-kanak itu sihat dan merasa cukup selesa, keadaannya tidak menimbulkan kebimbangan;

6.7.8 mata - tidak ada yang mengancam nyawa bayi, tetapi keadaannya menimbulkan kebimbangan, kerana petunjuk itu mungkin merupakan tanda perubahan patologi awal dan kesan buruk dari luar. Seorang wanita harus melakukan CTG lebih kerap untuk memantau bayi secara dinamik;

5 mata atau kurang - keadaan kanak-kanak itu mengancam, risiko kematian intrauterin, kelahiran mati, kematian neonatal pada masa selepas bersalin awal adalah besar. Seorang wanita dihantar ke hospital, di mana diagnosis mendesak dilakukan dan dalam kebanyakan kes semuanya berakhir dengan pembedahan caesar kecemasan untuk menyelamatkan nyawa bayi.

Menurut FIGO

Jadual penilaian ini diterima pakai oleh pakar Persatuan Antarabangsa Ginekologi dan Pakar Obstetrik. Ia lebih jarang digunakan di Rusia daripada perkiraan Fisher, tetapi lebih mudah difahami untuk ibu hamil..

Jadual Tafsiran FIGO:

Parameter yang ditentukan oleh kajian

Maknanya adalah "norma"

Makna - "ragu" atau "mencurigakan"

Maknanya adalah "patologi"

atau 151-170 bpm

Kurang dari 100 atau lebih daripada 170 bpm

5-10 bpm dalam 40 minit

Kurang dari 5 denyutan / min dalam 40 minit atau irama sinusoidal

2 atau lebih dalam 40 minit

Tiada pemeriksaan selama 40 minit

Tidak direkodkan sama sekali atau pemboleh ubah jarang

Berubah atau lambat

Ini adalah nilai utama yang diperoleh dari semua parameter yang diukur dan dianalisis..

Ia diuraikan sebagai "petunjuk keadaan janin".

Sangat sukar untuk dibayangkan dengan algoritma dan formula matematik pengiraan ini dilakukan sekiranya diploma matematik tidak ada di rak di rumah. Ini tidak diperlukan. Cukup bagi ibu hamil untuk mengetahui petunjuk PSP mana yang dianggap normal dan maksudnya:

PSP kurang daripada 1.0. Hasil ini bermaksud bahawa bayi itu sihat, selesa, kesihatan dan keadaannya tidak terganggu. Ini adalah hasil yang baik, di mana doktor membebaskan wanita hamil dengan CTG ke rumah dengan hati nurani yang jelas, kerana tidak ada perkara buruk yang harus terjadi pada bayi.

PSP dari 1.1 hingga 2.0. Hasil ini menunjukkan kemungkinan perubahan awal yang berbeza dengan kesihatan normal. Pelanggaran dengan PSP seperti itu tidak mematikan, tetapi tidak dapat diabaikan. Oleh itu, seorang wanita diminta untuk datang ke CTG lebih kerap, secara purata - seminggu sekali.

PSP dari 2.1 hingga 3.0. Petunjuk keadaan janin seperti itu dianggap sangat membimbangkan. Mereka mungkin menunjukkan ketidakselesaan teruk yang dialami oleh anak di rahim. Punca masalah bayi boleh menjadi konflik Rhesus, keadaan kekurangan oksigen, disebabkan oleh tali pusat, jangkitan intrauterin. Seorang wanita hamil dihantar ke hospital. Dia ditunjukkan pemeriksaan yang lebih teliti dan, mungkin, kelahiran awal dengan pembedahan caesar.

PSP lebih tinggi daripada 3.0. Hasil tersebut dapat menunjukkan bahawa keadaan anak itu kritikal, dia diancam dengan kematian intrauterin, yang dapat terjadi setiap saat. Seorang wanita dimasukkan ke hospital dengan segera, bahagian caesar kecemasan ditunjukkan untuk menyelamatkan bayi.

Ujian tekanan dan bukan tekanan

CTG normal, yang berlaku semasa kehamilan, dianggap sebagai ujian bukan tekanan. Tetapi kadang-kadang keadaan memerlukan kajian yang lebih teliti dan terperinci mengenai ciri-ciri kerja jantung anak kecil, misalnya, dengan hasil CTG yang tidak memuaskan atau dengan kecurigaan jantung kanak-kanak yang disyaki, maka ujian tekanan dilakukan.

Kajian dalam kes ini dilakukan secara teknikal dengan cara yang sama seperti biasa, tetapi sebelum memasang sensor pada perut ibu masa depan, dia mungkin diminta untuk berjalan naik dan turun tangga beberapa kali, menarik nafas dalam-dalam dan kadang-kadang menahan nafas semasa melakukan kardiotokografi.

Kadang-kadang, untuk memahami bagaimana jantung dan sistem saraf kanak-kanak akan bertindak dalam keadaan tertekan, seorang wanita diberi suntikan oxytocin, ubat yang menyebabkan kontraksi otot rahim.

Ujian tanpa tekanan menghilangkan faktor luaran yang memprovokasi. Wanita itu, sebaliknya, diminta untuk bertenang, duduk dengan selesa, tidak memikirkan perkara yang mengganggu dan buruk. Ia menganalisis bagaimana jantung bayi bertindak balas terhadap pergerakannya sendiri, iaitu jumlah pecutan dikira.

Menafsirkan tekanan CTG adalah tugas pakar, hanya menyimpulkan program penganalisis tidak akan mencukupi, doktor pasti akan membuat penyesuaian untuk faktor tekanan. Hasil yang baik adalah ujian bukan tekanan negatif, di mana bayi "menunjukkan" dua atau lebih pecutan dalam 40 minit.

Masalah yang mungkin berlaku

Masalah-masalah yang diperiksa oleh pemeriksaan kardiotokografi secara tidak langsung mungkin berbeza dari kecacatan kongenital hingga patologi kehamilan atau faktor-faktor buruk luaran yang mana wanita itu sendiri terdedah. Tetapi mereka semua akan disertai oleh salah satu penyimpangan berikut.

Takikardia

Anda boleh membincangkan keadaan ini jika irama asas degupan jantung melebihi norma yang ditetapkan, dan jangka masa pelanggarannya adalah 10 minit atau lebih. Peningkatan kadar denyutan jantung hingga 160-179 denyutan seminit menunjukkan takikardia ringan. Bentuk takikardia yang teruk adalah ketika jantung bayi berdegup dengan frekuensi 180 denyutan seminit dan lebih tinggi.

Penyebab yang paling biasa adalah hipoksia janin. Dengan kekurangan oksigen, anak mula mengalami tekanan, latar belakang hormonnya berubah, kerana ini jantung mula berdegup lebih cepat. Tetapi ini hanya pada peringkat awal hipoksia. Dengan kekurangan oksigen yang teruk, bayi berkelakuan berbeza.

Tachycardia sering menjadi penolong jangkitan intrauterin, yang melanda bayi. Hampir seperti anak yang dilahirkan, serpihan di perut ibu boleh jatuh sakit. Pertahanan imunnya akan mulai berfungsi, dan walaupun pada hakikatnya masih sangat lemah, suhunya akan meningkat, dan ini juga akan mempengaruhi kadar degupan jantung dengan segera. Sebab takikardia anak juga boleh menjadi keadaan ibu bapanya yang tidak sihat. Sekiranya seorang wanita demam, maka jantung anak akan berdegup lebih banyak.

Juga, ubat-ubatan yang ibunya dan pelanggaran latar belakang hormonnya mempengaruhi degupan jantung janin.

Bradikardia

Sekiranya kardiotokografi menunjukkan bahawa jantung bayi berdegup selama 10 minit atau lebih dengan frekuensi di bawah 100 denyutan seminit, doktor mendiagnosis bradikardia. Ini adalah gejala berbahaya yang mungkin menunjukkan hipoksia tanpa pampasan yang teruk, di mana kekurangan oksigen sudah kritikal, kanak-kanak itu tidak mempunyai kekuatan untuk bergerak. Sekiranya penurunan kadar denyutan jantung dicatat pada CTG pada waktu kelahiran, maka tidak ada yang berbahaya dalam hal ini, kerana bayi bertindak balas terhadap penurunan kadar jantung ketika melewati saluran kelahiran ketika kepalanya ditekan.

Hipoksia janin

Kelaparan oksigen boleh menjadi sangat berbahaya bagi seorang anak pada bila-bila masa, menyebabkan gangguan sistem saraf pusat, dan kadang-kadang hingga kematian janin. Hipoksia awal, walaupun masih dikompensasi oleh mekanisme pelindung tubuh bayi, dicirikan oleh takikardia, dan hipoksia akhir, hipoksia pada peringkat lanjut - bradikardia. Di samping itu, CTG menunjukkan kebolehubahan yang rendah, pecutan berkala yang sama, irama sinusoidal, monoton.

PSP dalam keadaan ini berada dalam lingkungan 1.1 - 3.0. Dan menurut Fisher, keadaan kanak-kanak dianggarkan 5-8 mata bergantung kepada tahap kekurangan oksigen. Dalam hipoksia yang teruk, kelahiran segera ditunjukkan, tidak kira berapa lama wanita hamil - pada 37 minggu atau hanya pada 33 minggu. Bagaimanapun, bayi seperti itu akan mempunyai lebih banyak peluang untuk bertahan hidup di luar rahim ibunya.

Mungkin salah?

Kardiotokografi tidak berlaku untuk kajian diagnostik berketepatan tinggi. Ketepatannya kira-kira 90%, lebih banyak bergantung pada seberapa baik pemeriksaan dijalankan, serta pengalaman doktor dan sama ada dia dapat mentafsirkan hasilnya dengan betul. Secara amnya, CTG didekripsi dengan cara yang sama untuk semua orang. Tetapi inilah sebab-sebab yang menyebabkan penyimpangan nilai peraturan tertentu, sangat beragam.

Oleh itu, mustahil untuk menganggap kesimpulan CTG sebagai kebenaran hakiki. Pemeriksaan hanya memberikan gambaran keseluruhan, tetapi hanya diagnostik tambahan yang akan membantu mengesahkan atau membantah hasil negatif, dan juga membuktikan penyebab tingkah laku bayi yang tidak biasa.

Biasanya ini adalah ujian darah makmal, imbasan ultrasound, imbasan ultrasound (ultrasound Doppler).

CTG mungkin keliru kerana wanita itu tidak bersedia menjalani pemeriksaan - dia tertidur, bimbang akan masalah peribadi. CTG juga diragukan jika wanita hamil mengambil ubat-ubatan dan tidak memberi amaran kepada doktor mengenainya, kerana beberapa ubat dapat meningkatkan dan menurunkan kadar jantung bukan hanya ibu, tetapi juga janin. CTG yang salah mungkin berlaku sekiranya terdapat kerosakan fungsi peralatan yang sedang dilakukan kajian.

Oleh itu, semua hasil yang diragukan mesti diperiksa oleh CTG berulang, dan juga dengan ultrasound. Semua hasil CTG yang buruk juga diperiksa, tetapi sudah ada di hospital, agar tidak membahayakan kesihatan ibu dan anak.

pemerhati perubatan, pakar psikosomatik, ibu kepada 4 orang anak

Pecutan pada CTG. Apa itu CTG semasa kehamilan

Mengapa dan bagaimana CTG dilakukan semasa kehamilan?

Kehamilan adalah masa yang sangat menggembirakan bagi setiap wanita yang bersiap untuk bertemu bayinya. Tetapi, di samping itu, kehamilan juga merupakan masa yang sangat bertanggung jawab, kerana mana-mana ibu mahu bayi "hidup dengan selesa" di perutnya, tanpa kesulitan dan kekurangan, sehingga ia berkembang dan terbentuk sesuai dengan semua petunjuk. Untuk mengesan seberapa selesa bayi dalam kandungan, untuk mengenal pasti dan memperbaiki "masalah" dalam masa ini, wanita hamil harus menjalani ujian dan, jika perlu, menjalani pemeriksaan tertentu. Salah satu kaedah pemeriksaan yang paling berharga dipanggil oleh CTG semasa kehamilan, yang membolehkan anda membuat penilaian menyeluruh mengenai keadaan janin..

CTG (kardiotokografi) semasa kehamilan dilakukan untuk mendapatkan hasil mengenai aktiviti jantung dan degupan jantung bayi, serta aktiviti motoriknya, kadar pengecutan rahim dan reaksi terhadap kontraksi bayi ini. CTG semasa kehamilan, bersama-sama dengan doppletometri dan ultrasound, memungkinkan untuk menentukan tepat waktu atau penyimpangan lain dalam perjalanan kehamilan yang normal, untuk mengkaji aktiviti kontraktil rahim dan reaksi sistem kardiovaskular anak kepada mereka. Dengan menggunakan CTG semasa kehamilan, adalah mungkin untuk mengesahkan (atau menyangkal) kehadiran (atau ketiadaan) keadaan berbahaya bagi ibu dan bayi seperti hipoksia janin; jangkitan intrauterin, air rendah atau tinggi; kekurangan fetoplacental; keabnormalan perkembangan sistem kardiovaskular janin; kematangan prematur plasenta atau ancaman kelahiran pramatang. Sekiranya kecurigaan penyimpangan satu atau yang lain disahkan, ini membolehkan doktor menentukan tepat pada masanya perlunya langkah-langkah terapi, untuk menyesuaikan taktik hamil.

Bilakah CTG semasa mengandung?

Untuk CTG semasa kehamilan, digunakan alat khas, iaitu dua sensor yang disambungkan ke alat rakaman. Jadi, salah satu sensor membaca aktiviti jantung janin, sementara yang kedua menangkap aktiviti rahim, serta reaksi bayi terhadap kontraksi rahim. Sensor ultrasonik untuk mendengar degupan jantung janin dan alat pengukur regangan untuk mendaftarkan kontraksi rahim dipasang pada perut wanita hamil menggunakan tali khas. Salah satu syarat utama penentuan indikasi yang paling berkesan dianggap sebagai kedudukan yang selesa bagi seorang wanita semasa menjalani CTG semasa kehamilan. Jadi, bacaan diambil ketika wanita hamil sedang berdiri, ketika dia berbaring di punggung, di sisinya atau duduk, dalam keadaan apa pun, perlu memilih posisi yang paling selesa. Pada masa yang sama, wanita hamil akan memegang alat kawalan jauh khas di tangannya dengan butang yang dia tekan semasa menggerakkan bayi, yang memungkinkan untuk merekod perubahan degupan jantung semasa pergerakan janin.

Pecutan CTG

6 minit Dihantar oleh Lyubov Dobretsova 17765

Setiap ibu mengandung dalam tempoh melahirkan anak mengalami kegelisahan mengenai perkembangan dan kesejahteraannya. Hari ini, perubatan pranatal mempunyai kaedah diagnostik moden yang membantu mempraktikkan pakar obstetrik-ginekologi dalam penilaian keadaan janin yang boleh dipercayai.

Salah satu kaedah unik dan tidak invasif untuk memeriksa bayi yang sedang berkembang adalah kardiotokografi. Hasil kajian ini memungkinkan kita menilai perkembangan janin, hubungan antara kekerapan kontraksi otot jantung dan aktiviti motoriknya, serta untuk mengenal pasti kehadiran pelbagai anomali. Dari artikel kami, pembaca kami akan mengetahui mengapa mereka melakukan kardiotokografi, bagaimana mereka menilai, apa yang mempengaruhi hasil akhir kajian, dan apa maksud pecutan ketika menyahkod hasil CTG.

Apakah intipati teknik diagnostik?

Semasa kehamilan, CTG adalah salah satu pemeriksaan wajib, ia ditetapkan dari minggu ke-28 obstetrik. Asas kaedah ini adalah pendaftaran kontraksi rahim dan aktiviti elektrik otot jantung janin. Rakaman CTG dilakukan di ruang diagnostik berfungsi. Prosedur ini boleh dilakukan di mana-mana posisi yang sesuai untuk ibu hamil - duduk, berbaring di sebelah atau punggungnya.

Pada perut wanita yang telanjang, sensor rahim dan buah dilekatkan dengan tali elastik. Peranti ini dilengkapi dengan butang khas - doktor meminta wanita itu menekannya sekiranya janin mula bergerak. Data yang diperoleh semasa prosedur diagnostik adalah gambaran grafik lengkung yang menunjukkan kontraksi rahim dan aktiviti jantung anak, serta titik yang menunjukkan pergerakannya.

Dalam kardiotokograf moden, terdapat fungsi penyahkodan automatik kajian - protokol analisis sedemikian mengandungi senarai huruf dan angka. Itulah sebabnya kami ingin memikirkan kriteria untuk menilai CTG.

Tafsiran parameter akhir kardiotokogram

Analisis indikator CTG dilakukan oleh pakar yang berkelayakan, dengan mengambil kira petunjuk:

  • Irama basal - kadar jantung sederhana. Biasanya, ketika wanita hamil dan janin berehat, mereka berkisar antara 110 hingga 160 denyut / min - ini menunjukkan jumlah oksigen yang masuk dan ketiadaan pelbagai anomali dalam perkembangan sistem vaskular dan saraf. Dengan pengadukan bayi yang aktif, kekerapan pukulan dalam 60 saat adalah 130-180. Mengubah parameter menunjukkan hipoksia, yang memberi kesan buruk kepada perkembangan organ dan sistem bayi.
  • Amplitud (atau kebolehubahan irama) - pelanggaran keteraturan pengecutan otot jantung. Kadar perubahan frekuensi irama adalah dari 5 hingga 30 denyutan / min.
  • Penghapusan - mengurangkan bilangan degupan jantung janin. Pada kardiotokogram, mereka terlihat dalam bentuk "celup" atau apa yang disebut stalagmit (serong grafik yang menunjuk ke bawah). Biasanya, penunjuk ini mesti tidak ada, tetapi dalam beberapa kes jarang dan tidak signifikan (dalam jangka masa dan kedalaman) dibenarkan. Pelbagai penghapusan berulang menimbulkan kebimbangan kepada pakar diagnostik - mereka menunjukkan kemerosotan keadaan kanak-kanak dan mungkin menunjukkan tekanan yang tidak dapat dikompensasi.
  • Pecutan - peningkatan bilangan degupan jantung. Pada grafik CTG, indikator ini diterbitkan semula dalam bentuk cengkeh dengan puncak menghadap ke atas (yang disebut stalaktit). Mereka muncul sebagai tindak balas terhadap pengecutan rahim, aktiviti motorik kanak-kanak, tekanan dan ujian bukan tekanan. Dengan fungsi normal organ janin, jumlahnya dalam seperempat jam tidak lebih dari tiga. Ketiadaan peningkatan kadar denyutan jantung selama setengah jam menunjukkan adanya patologi.

Pengelasan Pecutan

Peningkatan degupan jantung janin secara spontan adalah tanda positif yang mencirikan ketiadaan anomali dalam perkembangan mekanisme kawalan otot jantung dan penyesuaian yang baik dari bayi yang belum lahir ke persekitaran luaran. Biasanya, peningkatan parameter degup jantung berlangsung selama 15-20 saat dengan amplitud lebih daripada 15 denyutan / minit. Semasa menafsirkan hasil CTG, semua kenaikan kadar jantung janin lain dengan parameter di bawah termasuk dalam grafik ayunan - turun naik seketika dalam irama basal.

Jenis pecutan berikut dibezakan:

  • Sporadis - berlaku dengan aktiviti motor bayi, pada gambar grafik CTG ia kelihatan seperti gigi kecil yang sempit.
  • Berkala - tindak balas terhadap pertarungan.
  • Pemboleh ubah - tanda yang paling dipercayai dari janin yang sihat.
  • Seragam - pecutan berkala yang sering berulang diperhatikan dengan kekurangan oksigen.

Penilaian parameter diagnostik

Menguraikan kardiotokogram adalah tugas pakar obstetrik-ginekologi yang berkelayakan. Tidak boleh diterima oleh ibu masa depan untuk menafsirkan secara bebas rekod yang diperoleh semasa diagnosis, dipandu oleh skema dan jadual tertentu yang diambil dari Internet! Kami ingin memberikan maklumat mengenai kriteria untuk menilai indikator kardiotokografi supaya ibu-ibu masa depan dapat membiasakan diri dengan prinsip-prinsip asas kajian maklumat penting ini..

Keluk CTG tidak boleh monoton, menurut kata-kata pakar kebidanan, biasanya rakaman grafik kajian harus semacam "pagar", di mana tidak ada irama patologi - linear, "gagal", sinusoidal.

Untuk sekian lama menggunakan CTG, saintis asing dan domestik telah mengembangkan beberapa jadual untuk menilai rakaman grafik, asas masing-masing adalah petunjuk berikut:

  • degupan jantung janin - normal dari 110 hingga 160 denyutan / minit;
  • pecutan dan penghapusan, yang merupakan ciri khas kelengkungan - gigi yang diucapkan, mencerminkan naik (ke atas) dan jatuh (gigi ke bawah) aktiviti fungsional otot jantung janin;
  • reaksi degupan jantung bayi sebagai tindak balas terhadap pergerakan dan perjuangannya sendiri adalah petunjuk terpenting bagi keadaan baiknya;
  • kebolehubahan irama basal.

Apakah maksud hasil kardiotokografi??

Hasil "buruk" CTG adalah parameter:

  • irama basal - 160 denyutan / min;
  • kebolehubahan - 25;
  • irama sinusoidal atau monoton;
  • sebilangan besar penghapusan;
  • kekurangan atau bilangan pecutan yang tidak ketara;
  • kurang daripada 7 mata pada skala Fisher;
  • petunjuk status janin - lebih daripada 0.7.

Pada rakaman kajian, kontraksi rahim semestinya ditunjukkan, kekerapannya meningkat seiring dengan usia kehamilan. Mereka hadir pada CTG normal - rahim berkontraksi secara spontan dan bertindak balas terhadap aktiviti motorik kanak-kanak. Perkara utama adalah bahawa sebagai tindak balas kepada pertarungan, tidak semestinya penurunan jumlah degupan jantung janin. Penghapusan awal yang jarang berlaku.

Untuk mengkaji aktiviti otot jantung janin sebagai tindak balas terhadap pergerakan mereka sendiri, ibu hamil boleh melakukan ujian tanpa tekanan. Biasanya, ia harus negatif - tidak lebih dari dua pecutan (peningkatan degupan jantung sebanyak 15 denyutan) yang diperhatikan, berlangsung lebih dari 15 saat. Ini dianggap skor reaktif yang baik..

Hasil ujian positif (atau reaktif) menunjukkan kebuluran oksigen janin. Kehadiran parameter berikut juga menunjukkan keadaan ini:

  • kadar jantung tinggi atau rendah;
  • monoton dan amplitud rendah irama basal;
  • sebilangan besar penghapusan lewat atau berubah;
  • kekurangan pecutan atau bilangan mereka yang kecil.

Untuk mengecualikan hasil CTG yang salah (fenomena ini dapat diperhatikan semasa prosedur diagnostik semasa tidur bayi), kajian harus diulang atau ditambah dengan ujian tekanan. Kriteria kereaktifan janin mencirikan kemampuan sistem sarafnya dengan cepat bertindak balas terhadap perubahan keadaan luaran. Penunjuk indeks ini berkait rapat dengan hasil dopplerografi saluran plasenta dan janin dalam diagnosis kekurangan fetoplacental.

Adakah terdapat kesilapan dalam menentukan pecutan??

Sudah tentu YA! Indeks lengkung CTG dipertimbangkan, dengan mengambil kira sejarah, gambaran klinikal dan kajian lain. Perubahan aktiviti fungsional otot jantung janin adalah tindak balas sistem autonomi, yang hanya secara tidak langsung mencerminkan proses yang berlaku dalam tubuh bayi yang sedang berkembang.

Sekiranya, dengan bekalan oksigen yang tidak mencukupi, tisu janin berjaya menyesuaikan diri dengan keadaan ini, hipoksia tidak akan tercermin dalam jadual kajian. Itulah sebabnya para pengamal menganggap CTG, walaupun merupakan teknik yang sangat penting untuk mendiagnosis patologi perkembangan janin, tetapi hanya satu kaedah tambahan. Indikatornya hanya mencerminkan sebahagian sistem ibu-plasenta-janin, dan menurut hasil satu kardiotokografi, mereka tidak didiagnosis.

Menyahkod CTG semasa kehamilan

Semasa melahirkan anak, ibu mengandung akan mempelajari banyak singkatan baru untuk dirinya sendiri - ultrasound, BDP, DBK, hCG. Mereka menjadi mudah difahami dan juga biasa. Pada trimester terakhir, ujian diagnostik lain, "diklasifikasikan" dalam kod huruf, ditetapkan - CTG. Pelaksanaannya biasanya tidak menimbulkan persoalan, tetapi hanya sedikit yang dapat menguraikan hasilnya. Bagaimana untuk memahami apa yang ditulis dalam kesimpulan CTG, kita akan ceritakan dalam bahan ini.

Apa ini?

Kardiotokografi (ini adalah bagaimana nama pemeriksaan diuraikan) adalah cara yang tidak invasif, selamat dan tidak menyakitkan untuk mengetahui keadaan bayi, bagaimana perasaannya. Pemeriksaan sedemikian dijalankan, bermula dari kehamilan 28-29 minggu. Selalunya, ibu masa depan menerima rujukan ke CTG pada 32-34 minggu untuk pertama kalinya, dan kemudian kajian diulangi sejurus sebelum proses kelahiran bermula.

Semasa melahirkan, CTG sering digunakan untuk menentukan sama ada bayi telah mengalami hipoksia akut semasa melalui saluran kelahiran.

Sekiranya kehamilan berjalan dengan baik, tidak memerlukan CTG tambahan. Sekiranya doktor mempunyai ketakutan bahawa ia mengalami komplikasi, maka CTG diresepkan secara individu, ada yang harus menjalani mingguan atau bahkan setiap beberapa hari. Tidak ada bahaya dari diagnosis seperti itu untuk anak atau ibu.

Kardiotokografi membolehkan anda mengetahui ciri-ciri degupan jantung bayi. Jantung kanak-kanak segera bertindak balas terhadap keadaan buruk, mengubah frekuensi degupan jantungnya. Di samping itu, kaedah ini menentukan pengecutan otot rahim. Perubahan dicatat dalam masa nyata, semua parameter direkodkan secara serentak, serentak dan dipaparkan dalam grafik.

Grafik pertama adalah tachogram yang menunjukkan perubahan degupan jantung bayi. Yang kedua adalah gambaran grafik kontraksi rahim dan pergerakan janin. Ia disebut histerogram atau tokogram (wanita sering menggunakan singkatan "Toko"). Denyut jantung remah ditentukan oleh sensor ultrasonik yang sangat sensitif, dan ketegangan rahim dan pergerakan ditangkap oleh pengukur regangan.

Data yang diperoleh dianalisis dengan program khusus yang menampilkan nilai numerik tertentu pada bentuk penelitian, yang harus kita fahami bersama.

Teknik

Ibu berpantang harus datang ke CTG dalam suasana tenang, kerana segala kegembiraan dan perasaan seorang wanita boleh mempengaruhi degup jantung bayinya. Dianjurkan untuk makan awal, pergi ke tandas, kerana pemeriksaan berlangsung cukup lama - dari setengah jam hingga satu jam, dan kadang-kadang lebih.

Anda harus mematikan telefon bimbit, dengan mudah diletakkan dalam kedudukan yang membolehkan anda menghabiskan setengah jam berikutnya dengan selesa. Anda boleh duduk, berbaring di sofa, mengambil posisi berbaring di badan, dalam beberapa kes, CTG dapat dilakukan walaupun berdiri, yang paling penting, untuk ibu masa depan menjadi selesa.

Sensor ultrasound dipasang pada perut di bahagian dada anak, yang akan mengesan perubahan sekecil apa pun pada sifat degupan jantung dan degupan jantung.

Tali pinggang lebar diletakkan di atasnya - alat pengukur regangan, yang akan menentukan kapan pengecutan rahim atau pergerakan bayi dikesan oleh turun naik kecil dalam jumlah perut ibu masa depan. Selepas ini, program dihidupkan dan kajian bermula..

Pada peringkat ini, wanita hamil mungkin mempunyai dua soalan - apakah maksud peratusan pada monitor janin dan apakah bunyi yang didengar semasa CTG. Mari bantu anda mengetahuinya:

  • Kedengaran semasa kajian. Bunyi degupan jantung bayi, yang sudah biasa bagi ibu masa depan, tidak memerlukan penjelasan. Sebelumnya, pakar ultrasound mungkin sudah memberi wanita itu untuk mendengar bagaimana jantung kecil berdegup. Semasa CTG, seorang wanita, jika peranti ini dilengkapi dengan pembesar suara, akan selalu mendengarnya. Tiba-tiba, seorang wanita dapat mendengar suara keras yang panjang, seperti kekacauan. Ini adalah bagaimana pergerakan bayi didengar. Sekiranya peranti tiba-tiba mula berdecit, ini menunjukkan kehilangan isyarat (bayi berpusing dan dikeluarkan dengan ketara dari sensor ultrasonik, aliran isyarat terganggu).
  • Peratus pada skrin. Peratusan menunjukkan aktiviti kontraktil rahim. Semakin aktif kontrak organ pembiakan wanita, semakin banyak doktor mempunyai lebih banyak alasan untuk membuat rawatan di hospital. Sekiranya nilainya mendekati 80-100%, kita bercakap mengenai permulaan kontraksi sebelum melahirkan. Petunjuk dalam lingkungan 20-50% tidak boleh menakutkan seorang wanita - melahirkannya pasti lebih awal.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis