Kardiomiopati alkohol

Kardiomiopati alkoholik adalah lesi otot jantung, yang terbentuk dengan latar belakang pengambilan alkohol yang berlebihan, menampakkan diri dalam pelbagai gangguan morfologi, fungsi, dan klinikal. Pesakit mengadu sakit di belakang sternum, sesak nafas, bengkak, penyejukan bahagian bawah kaki. Mungkin perkembangan kegagalan jantung, gangguan irama yang mematikan, tromboembolisme. Kardiomiopati alkohol didiagnosis dengan bantuan ECG, ekokardiografi, radiografi. Rawatan konservatif, dengan perubahan organ yang tidak dapat dipulihkan, pemindahan jantung ditunjukkan.

ICD-10

Maklumat am

Kerosakan alkohol miokardium adalah penyebab kardiomiopati yang biasa. Kejadian ditentukan oleh kelaziman alkohol dalam populasi. Penyakit ini sering berlaku pada orang pertengahan umur yang telah lama minum alkohol secara sistematik. Di kalangan pesakit, dominasi lelaki diperhatikan. Kemungkinan patologi meningkat dengan merokok, tekanan, kehadiran faktor lain yang menyumbang kepada berlakunya penyakit jantung dan vaskular. Kardiomiopati alkohol menyumbang sekurang-kurangnya 30% daripada kardiomiopati dilatasi.

Punca

Etiofaktor utama adalah penggunaan jangka panjang sejumlah besar minuman beralkohol, biasanya bersamaan dengan 100 ml etanol murni setiap hari selama 10-20 tahun (menurut statistik, di Rusia purata penggunaan alkohol setiap tahun setiap orang adalah dari 11 hingga 14 liter atau sekitar 35 -40 ml sehari). Penyakit ini didiagnosis pada 50% alkoholik kronik. Faktor-faktor yang menyumbang kepada berlakunya kardiomiopati termasuk kecenderungan keturunan, gangguan imun, pemakanan yang buruk, tekanan kronik, kerja berlebihan, merokok.

Patogenesis

Kesan negatif pada miokardium terutamanya disebabkan oleh produk toksik metabolisme alkohol, terutamanya asetaldehid. Bahan ini terbentuk oleh sel hati setelah pemecahan etanol dan kemudian memasuki aliran darah. Mencapai jantung, ia menyebabkan gangguan struktur dan fungsi: memberi kesan negatif kepada pembiakan protein kontraktil otot jantung, mengurangkan kekuatannya, mengganggu metabolisme di dalam kardiomiosit (pengangkutan lipid, kalium, kalsium).

Gangguan metabolik dan ketidakseimbangan elektrolit menjadi penyebab aritmia, penurunan aktiviti fungsional jantung, perkembangan perubahan fibrotik. Terdapat bukti bahawa asetaldehid mempengaruhi sintesis sebatian tertentu, khususnya, ia merangsang pengeluaran sitokin dan protein pro-radang yang dapat memprovokasi tindak balas autoimun. Di samping itu, dengan kandungan darah yang tinggi, kesan toksik langsung pada jantung dapat diberikan secara langsung oleh etanol dan pelbagai bahan yang ditambahkan pada minuman beralkohol - kekotoran logam (mis. Kobalt), pewarna, pengawet.

Pengelasan

Sistematisasi jenis kardiomiopati alkohol dilakukan dengan mengambil kira ciri-ciri gejala klinikal, keparahan manifestasi tertentu. Pembahagiannya agak sewenang-wenang, kerana tanda-tanda penyakitnya berbeza-beza, gejala yang sesuai dengan pelbagai jenis penyakit dapat dikesan pada satu pesakit. Empat bentuk patologi dibezakan:

  • Klasik Gambaran klinikal didominasi oleh kegagalan jantung. Apabila alkohol dihentikan, dinamik klinikal dan ekokardiografik positif diperhatikan, semakin lama tempoh pantang berlangsung, semakin baik keadaan pesakit. Penyambungan semula kemasukan membawa kepada kemerosotan keadaan yang cepat, kemunculan semula dan peningkatan gejala.
  • Pseudo-iskemia. Manifestasi utama adalah jahitan atau sakit di kawasan jantung dengan adanya perubahan ECG yang merupakan ciri penyakit jantung koronari. Cardialgia berlaku selepas minum alkohol, tidak dikaitkan dengan aktiviti fizikal, tidak berhenti dengan nitrogliserin. Keterukan gejala secara beransur-ansur berkembang..
  • Aritmia. Klinik ini didominasi oleh gangguan irama jantung. Fibrilasi atrium dikesan pada 20% pesakit, extrasystole, takikardia, flutter, atau fibrilasi atrium kurang kerap dikesan. Ciri aritmia etiologi alkoholik adalah kejadiannya selepas pengambilan minuman yang mengandungi etanol secara besar-besaran. Gangguan irama boleh menjadi satu-satunya gejala kardiomiopati..
  • Bercampur. Menggabungkan manifestasi semua pilihan sebelumnya untuk kerosakan miokardium. Ia dianggap paling tidak baik, kerana gejala saling memburukkan satu sama lain, yang secara signifikan memperburuk prognosis penyakit ini. Pada 30-40% pesakit dengan kardiomiopati jenis ini, tanda ECG dikesan yang menunjukkan kecenderungan untuk gangguan irama ventrikel yang teruk, kematian jantung secara tiba-tiba.

Gejala Kardiomiopati Alkohol

Permulaan penyakit ini dicirikan oleh manifestasi yang tidak spesifik yang timbul dari gangguan fungsi pelbagai organ dan sistem 4-5 tahun setelah penggunaan minuman beralkohol dalam jumlah besar secara sistematik. Pesakit mengadu keletihan yang cepat setelah melakukan sedikit aktiviti fizikal, kelemahan, mengantuk, dan berpeluh berlebihan. Dengan senaman yang kuat, sakit berpanjangan di dada, di leher mungkin terjadi. Pelanggaran irama ditunjukkan oleh extrasystole, takikardia, perasaan jantung tenggelam. Gangguan vegetatif merangkumi rasa panas, tangan yang gemetar, kemerahan wajah, pergolakan, atau kelesuan. Gejala biasanya muncul sehari selepas berlebihan alkohol. Semasa pantang minum alkohol, intensiti manifestasi menurun. Gejala boleh berlanjutan sehingga 10 tahun..

Dengan penggunaan minuman yang mengandungi etanol yang berterusan secara sistematik, hipertrofi miokard berkembang, dengan cepat memberi jalan kepada dilatasi. Ruang jantung mengembang, kontraktilitasnya berkurang, yang menyebabkan kegagalan jantung, genangan darah dalam peredaran pulmonari dan peredaran paru. Sesak nafas yang berterusan diperhatikan, serangan sesak nafas pada waktu malam, pembengkakan pada bahagian bawah kaki, batuk (kering atau dengan sedikit dahak ringan) ditambahkan pada gambaran klinikal penyakit ini. Sianosis, penyejukan tangan, kaki dapat dikesan.

Sekiranya tidak dirawat, kardiomiopati mengalami perubahan struktur yang tidak dapat dipulihkan pada organ dalaman. Kerana gangguan peredaran, buah pinggang terganggu, produk metabolik toksik terkumpul di dalam badan, yang memberi kesan negatif terhadap aktiviti sistem saraf pusat dan organ dalaman. Kerosakan sistem saraf membawa kepada ensefalopati, yang ditunjukkan oleh penurunan fungsi kognitif, pencerobohan yang tidak bermotivasi, kepahitan, gaya berjalan yang tidak selamat, dan gangguan tidur. Pada peringkat terminal, gangguan besar sistem saraf, perkembangan kegagalan jantung, ginjal dan hati, yang menyebabkan kematian pesakit diperhatikan.

Komplikasi

Dengan kerosakan miokardium alkohol, terdapat risiko komplikasi yang tinggi, termasuk mengancam nyawa. Akibat yang paling biasa adalah gangguan irama kritikal - fibrilasi ventrikel, yang dicirikan oleh kontraksi yang tidak berkesan dan tanpa bantuan perubatan membawa kepada penangkapan jantung. Terhadap latar belakang kekurangan fungsi otot jantung, pergerakan darah dalam sel menjadi perlahan, sifat reologi dilanggar, kemungkinan komplikasi tromboemboli dengan perkembangan strok, infark miokard, kegagalan buah pinggang akut, nekrosis pelbagai bahagian saluran gastrointestinal meningkat.

Diagnostik

Diagnosis patologi ini dilakukan oleh ahli terapi atau ahli kardiologi. Oleh kerana pesakit sering menyembunyikan fakta penyalahgunaan alkohol, sekiranya terdapat kecurigaan kardiomiopati yang berasal dari alkoholik, saudara-mara pesakit disoal siasat, dan jika etiologi dikenal pasti, pakar narkologi harus berkonsultasi untuk memilih taktik optimum untuk merawat ketagihan. Senarai langkah diagnostik merangkumi:

  • Pemeriksaan objektif. Tingkah laku gelisah atau terhambat, sianosis hujung jari, hidung, telinga, dan dada atas dapat dikesan. Pada palpasi, peluh, pembengkakan dan penyejukan hujung kaki yang berlebihan, pembengkakan dan denyutan pada saluran leher diperhatikan. Peningkatan ukuran jantung semasa perkusi menunjukkan hipertrofi atau dilatasi ruangnya. Auskultasi menentukan ciri murmur patologi dari perubahan struktur pada injap miokardium.
  • Elektrokardiografi Ini adalah kaedah penyelidikan instrumental asas, memungkinkan untuk mengesan gangguan irama, memperoleh data mengenai kerosakan miokard organik, dan menunjukkan etiologi toksiknya. ECG boleh ditambah dengan pemantauan harian oleh Holter. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, ergometri basikal ditetapkan..
  • Echocardiography Echocardiography digunakan untuk menilai keadaan arteri koronari dan alat valvular, mengesan hipertrofi dan dilatasi miokard, mengurangkan halaju aliran darah, dan menentukan tekanan di dalam bilik. Dilakukan untuk diagnosis pembezaan kardiomiopati dan perikarditis.
  • Analisis sinar-X OGK. Pada sinar-X dada, tanda-tanda pembesaran ruang jantung dilihat, lebih jarang pelebaran aorta menaik. Teknik ini digunakan untuk menjelaskan keadaan kapal besar yang lain, mengenal pasti formasi patologi. Berdasarkan gambar, kecacatan injap dapat disyaki.

Diagnosis pembezaan kardiomiopati etiologi alkohol dilakukan dengan penyakit dengan gambaran klinikal yang serupa: angina pectoris, penyakit jantung koronari, infark miokard, pengelupasan aneurisma aorta, pleurisy, radang paru-paru. Jenis kardiomiopati lain tidak termasuk: displasia yang ketat, hipertrofik, arrhythmogenic pada ventrikel kanan.

Rawatan Kardiomiopati Alkohol

Terapi komprehensif untuk penyakit ini termasuk menghentikan penggunaan minuman yang mengandungi etanol, memerangi kegagalan jantung, membetulkan gangguan metabolik, dan memulihkan fungsi organ lain. Kesan positif dari kaedah rawatan adalah mungkin pada peringkat awal penyakit sekiranya tidak ada gangguan yang tidak dapat dipulihkan. Pada peringkat seterusnya, ubat berterusan diperlukan. Bidang rawatan kardiomiopati berikut dibezakan:

  • Perubahan gaya hidup. Ini menyediakan penghentian alkohol sepenuhnya, pengecualian merokok. Diet ditetapkan dengan sejumlah besar protein, larangan garam dan lemak. Hidangan kukus, rebus atau rebus lebih disukai, makanan disediakan dalam bahagian kecil 4-6 kali sehari. Pengambilan cecair harian tidak lebih daripada 1.5 liter. Aktiviti fizikal yang mencukupi, tidur yang sihat, pengurangan tekanan adalah penting.
  • Terapi ubat. Ini adalah asas untuk rawatan penyakit ini, melibatkan penggunaan beberapa kumpulan ubat-ubatan yang diresepkan secara individu, dengan mengambil kira gejala-gejalanya. Ejen antihipertensi digunakan untuk menormalkan tekanan darah, antiaritmia digunakan untuk mencegah aritmia, diuretik digunakan untuk menghilangkan edema, dan statin digunakan untuk menurunkan kolesterol darah. Dalam kes yang teruk, rancangan rawatan dilengkapi dengan glikosida jantung untuk menghentikan serangan takikaritmia, agen antiplatelet dan antikoagulan untuk mencegah komplikasi tromboemboli.
  • Campur tangan pembedahan. Dengan tidak berkesannya terapi konservatif, perkembangan kardiomiopati alkohol yang cepat dengan risiko tinggi mengalami komplikasi berbahaya, masalah pemindahan jantung dipertimbangkan. Kaedah ini memberikan kadar kelangsungan hidup 10 tahun yang tinggi (kira-kira 75%), ia digunakan dalam keadaan tubuh yang memuaskan, sekiranya tidak ada gangguan mental dan intelektual yang teruk. Kelemahan teknik ini adalah trauma, kos tinggi, kekurangan organ penderma.

Ramalan dan Pencegahan

Pada peringkat awal penyakit ini, bergantung kepada penolakan alkohol sepenuhnya dan permulaan rawatan tepat pada masanya, prognosisnya baik. Dengan perkembangan perubahan otot jantung yang tidak dapat dipulihkan, penurunan jangka hayat yang ketara dapat dilihat. Pencegahan kardiomiopati bukan hanya perubatan, tetapi juga tugas sosial, termasuk langkah-langkah untuk memerangi alkoholisme: memberitahu penduduk tentang prinsip-prinsip asas gaya hidup sihat, membatasi pengiklanan minuman beralkohol dan pengedarannya di kalangan orang muda di peringkat perundangan. Langkah-langkah pencegahan juga termasuk memberi maklumat kepada masyarakat mengenai akibat mabuk alkohol yang berpanjangan, kesannya pada jantung, organ dan sistem lain.

Kardiomiopati alkohol

Apa yang berlaku dengan peminum dengan miokardium

Apabila kardiomiopati alkohol berlaku, anatomi patologi adalah seperti berikut: di bawah pengaruh sebatian etilena, myofibril dan seratnya mati. Di tempat mereka, tisu parut penghubung mula tumbuh (kawasan yang rosak sembuh). Akibatnya, lapisan miokardium bertambah dalam jumlah (hipertrofi), dan dimensi rongga jantung meningkat.

Kini aliran darah dari urat dan arteri mengubah irama pergerakannya yang biasa. Doktor mengatakan iskemia jantung bermula, iaitu kelewatan aliran darah. Miokardium yang diubah tidak mempunyai masa untuk berkontraksi secara berirama seperti sebelumnya. Penyakit yang disebut kegagalan jantung muncul. Dia dan iskemia boleh menyebabkan serangan jantung..

Perubahan mematikan miokardium tidak berlaku dengan segera dan tidak tiba-tiba. Seseorang mesti minum "pahit" secara berkala selama sekurang-kurangnya 5 tahun agar kardiomiopati alkohol mula terserlah. Foto menunjukkan jantung seorang teetotaler (kanan) dan peminat bir (kiri).

Ramalan

Malangnya, terdapat prognosis yang tidak baik bagi pesakit dengan "kardiomiopati alkohol" yang didiagnosis dengan tepat. Punca kematian selalu dikaitkan dengan satu atau lebih gangguan fungsi otot jantung. Ini boleh menjadi serangan jantung yang terkenal, kegagalan jantung akut, iskemia, fibrilasi ventrikel, yang berlaku apabila serat miokard mula berkontraksi secara kacau dan dengan frekuensi tinggi, serta keadaan lain yang menyebabkan serangan jantung. Hampir semua doktor cenderung mempercayai bahawa kardiomiopati alkohol, terutama pada peringkat kemudian, tidak sembuh sepenuhnya, ia hanya menjadi bentuk kronik. Dalam kes ini, pesakit cukup waktu untuk "melepaskan diri" untuk membatalkan hasil yang dicapai. Sekiranya kegagalan jantung, walaupun ada usaha doktor, semakin maju, prognosisnya sangat mengecewakan dan memberi pesakit hanya 3-4 tahun hidup.

Kita tidak boleh lupa bahawa bukan sahaja perubahan dalam miokardium dipenuhi dengan kardiomiopati alkohol. Punca kematian mereka yang menderita penyakit ini boleh disebabkan oleh patologi yang tidak sesuai dengan kehidupan di hati (sirosis alkoholik) dan buah pinggang. Organ inilah yang paling menderita penggunaan alkohol yang berpanjangan. Sekiranya penyakit yang mendasari disertai oleh sirosis alkoholik, pesakit mempunyai:

  • sakit di bahagian kanan;
  • pembesaran payudara pada lelaki;
  • atrofi testis;
  • mengeringkan bibir merah;
  • tapak tangan berwarna kuning kemerahan;
  • jaring vaskular kelihatan pada badan.

Prognosis untuk sirosis hati alkoholik mengecewakan - sehingga 60 bulan sejak permulaan rawatan dan penolakan alkohol.

Komplikasi pada buah pinggang mengakibatkan kegagalan buah pinggang akut, yang menampakkan dirinya sebagai sakit teruk di punggung bawah, anuria (kesukaran membuang air kecil), azotemia (peningkatan nitrogen darah).

Selain itu, dengan alkoholisme yang berpanjangan, paru-paru, saluran gastrousus, dan saluran darah menderita. Penyakit organ ini memburukkan lagi prognosis kardiomiopati alkohol.

Perbahasan di dunia tidak berhenti sama ada alkohol berguna dalam dos kecil. Sekiranya demikian, di mana? Ada yang yakin bahawa segelas wain merah setiap hari atau 50 gram vodka berkualiti membantu menguatkan saluran darah dan meningkatkan fungsi jantung. Pada kesempatan ini, saya ingin perhatikan bahawa setiap orang mempunyai kemampuan tubuhnya sendiri, jadi tidak ada satu pun norma. Para saintis dari banyak negara, seperti Gabungan Dasar Alkohol Australia, Yayasan Jantung, dan Majlis Kanser Victoria, secara eksperimen mendapati bahawa jumlah alkohol adalah berbahaya. Dengan kata lain, bahaya alkohol melebihi kebaikan.

Kardiomiopati alkohol: diagnosis pada permulaan penyakit

Pada peringkat I, kehadiran penyakit ini dapat diketahui hanya jika pesakit sendiri memberitahu doktor bahawa dia selalu minum alkohol. Tetapi kes seperti ini jarang berlaku. Bahkan minum satu atau dua gelas vodka setiap hari tidak menganggap ini sebagai maksiat, dan para penggemar bir tidak perlu bertanya-tanya. Doktor pada peringkat awal penyakit paling kerap membuat diagnosis - kegagalan jantung I, jarang tahap II, iaitu, mereka mendiagnosis penyakit yang menggabungkan pelbagai gangguan jantung.

Ultrasound pada tahap ini tidak berguna, kerana perubahan patologi pada jantung masih terlalu sedikit. Ujian umum air kencing dan darah, serta ujian darah biokimia, hampir selalu normal. Hanya ECG yang dapat menunjukkan beberapa gangguan pada jantung. Sukar bagi orang biasa untuk memahami zigzag dan amplitud kardiogramnya. Doktor mungkin melihat pergeseran yang disebut selang ST dari kontur ke bawah, kelancaran, atau, sebaliknya, peningkatan amplitud T-gigi, perubahan pada gigi Pn dan Pn-w. Tetapi untuk mendiagnosis "cardiomyopathy alkoholik" dengan yakin, anda perlu melakukan ECG beberapa kali dengan selang waktu tertentu. Ini akan membolehkan anda mengesan dinamika perubahan di atas..

Kebarangkalian kematian

Lazimnya, alkoholik berusaha untuk menyembunyikan fakta penyalahgunaannya, oleh itu, statistik penyakit yang tepat tidak wujud. Kira-kira 50% alkoholik menderita miokardiopati. Selalunya ini adalah lelaki berusia 30-50 tahun, tetapi penyakit mereka berkembang lebih perlahan daripada wanita.

Dalam kira-kira 20% kes, kardiopati alkohol boleh membawa maut. Pada autopsi, 35% pesakit menunjukkan tanda-tanda alkoholisme kronik.

Terdapat juga kemungkinan kematian segera: jika darah beku dari rongga jantung atau dari urat keluar dari dinding dan memasuki paru-paru. Komplikasi ini disebut tromboemboli paru, ia berlaku pada 33% kes.

Kardiomiopati alkoholik adalah patologi jantung kompleks yang berkembang kerana penggunaan alkohol secara berkala dan berlebihan, yang mempengaruhi otot jantung dengan bahan toksik. Diagnosis ini agak biasa pada masa ini. Sebilangan besar alkoholik mati akibat disfungsi sistem jantung. Peratusan kes terbesar adalah kematian koronari secara tiba-tiba..

Sebilangan besar alkoholik, yang tidak mengenali diri mereka sendiri, menyembunyikan minat mereka untuk minum. Merekalah yang menghidap penyakit serius ini. Kerosakan jantung yang jelas berlaku pada separuh orang yang meminumnya semasa pemeriksaan. Adalah dipercayai bahawa jika orang minum lebih dari 8 liter etanol per tahun, maka sudah berbahaya bagi kesihatan. Penggunaan etanol yang tidak terkawal menyebabkan perkembangan pelbagai patologi terlalu cepat, kadang-kadang bahkan sepantas kilat.

Tahap dan bentuk klinikal

Penerangan terperinci mengenai penyakit seperti kardiomiopati alkohol diberikan oleh saintis perubatan pada tahun 70-an abad XX. Pelbagai bentuk penyakit dan peringkatnya telah dijelaskan..

Ini penting bagi doktor, kerana ia membolehkan anda menggambarkan gambaran perubahan patologi pada jantung dan seluruh badan dengan lebih tepat dan memilih rawatan yang paling tepat.

Bentuk Kardiomiopati Alkohol

  • Klasik,
  • Pseudo-iskemia,
  • Aritmia.

Dengan bentuk kardiomiopati klasik, gejala berikut membimbangkan:

  • sakit jantung dan gangguan,
  • dyspnea,
  • kadar degupan jantung.

Dengan bentuk pseudo-iskemia, gejala utama adalah sakit jantung, yang boleh berlaku baik dengan latar belakang aktiviti fizikal, dan tanpanya. Dengan bentuk aritmia, gangguan irama muncul, yang dimanifestasikan oleh takikardia, gangguan dalam kerja jantung. Pelanggaran ini sangat serius sehingga pesakit semasa serangan aritmia dapat merasa pening dan bahkan kehilangan kesedaran. Kematian Boleh Datang Tiba-tiba.

Tahap penyakit ini

  • Tahap pertama dengan manifestasi episodik. Ia berkembang dengan penyalahgunaan alkohol selama 10 tahun..
  • Tahap kedua berkembang dalam sepuluh tahun kedua alkoholisme. Semua gejala kegagalan jantung muncul: sesak nafas, bengkak, kebiruan bibir, kulit wajah, kaki dan tangan, gangguan irama muncul.
  • Pada peringkat ketiga, kegagalan peredaran darah yang teruk berkembang, disertai dengan pelanggaran fungsi beberapa organ dalaman.

Perkembangan penyakit

Sekiranya peminum selepas munculnya gejala pertama tidak "mengikat" dengan ketagihannya, kardiomiopati alkohol selamat masuk ke peringkat kedua. Ini adalah ciri:

  • hidung biru, hujung jari;
  • bengkak muka;
  • bengkak kaki;
  • aritmia;
  • sesak nafas yang teruk (kadang-kadang dengan batuk) dengan latihan fizikal yang kecil, misalnya ketika menaiki tangga.

Pemeriksaan klinikal dan makmal menunjukkan peningkatan hati dan jantung, takikardia jelas, hipertensi, penurunan keupayaan kerja yang ketara.

Tanda-tanda kardiomiopati alkohol tahap ketiga menggabungkan semua gejala di atas, dan yang berikut muncul:

  • sakit di jantung, sternum;
  • gegaran tangan;
  • merasa seolah-olah tidak ada apa-apa untuk bernafas;
  • suntikan scleral;
  • perubahan warna kulit;
  • anggota badan sejuk, sementara pesakit panas.

Pada peringkat ini, perubahan dalam hati dianggap tidak dapat dipulihkan.

Di samping itu, anda mesti tahu bahawa seseorang yang minum alkohol untuk masa yang lama mengalami perubahan degeneratif pada gentian saraf, serta di dinding arteri koronari, yang terletak di jantung.

Anda perlu mengetahui tanda-tanda aritmia pertama. Ini termasuk sakit kepala yang kerap, gangguan irama jantung, dan kurang tidur. Secara beransur-ansur, bengkak dan sesak nafas dengan pelbagai beban ditambahkan pada mereka. Biasanya, orang yang menderita aritmia menafikan bahawa mereka menyalahgunakan alkohol dan secara amnya tidak melihat kaitan antara fakta ini..

Ramalan

Sekiranya pesakit terus minum alkohol walaupun pada peringkat ketiga penyakit ini, dia akan mengurangkan jangka hayatnya dengan ketara. Kematian pada 5-6 tahun pertama dari permulaan manifestasi klinikal adalah 40-50%. 12-22% alkoholik mati tepat kerana kardiomiopati. Dalam 35%, kardiomiopati membawa kepada kematian jantung secara tiba-tiba.

Ketidakupayaan sementara cuti sakit bagi warga kerja ditentukan untuk jangka waktu yang memerlukan pemeriksaan dan rawatan di hospital (10-14 hari), dengan bentuk yang rumit - hingga tiga bulan. Sekiranya selepas masa ini ramalan buruh tidak pasti, pesakit dirujuk ke MSEC untuk menentukan kumpulan kecacatan.

Sekiranya pesakit menghidap II A dan tahap kegagalan jantung kronik yang lebih tinggi, dia mungkin diberi kumpulan kecacatan I atau II. Bagi warga kerja dengan kumpulan III (bekerja), keadaan kerja tidak boleh menjadi sukar - kerja fizikal berat, kerja malam, dua atau lebih peralihan kerja berturut-turut, perjalanan dalam perjalanan perniagaan, kerja yang melibatkan ketinggian (dilarang oleh pelukis, pencuci tingkap) dilarang ), berjalan kaki panjang (posmen, kurier).

Prognosis agak baik jika rawatan kardiomiopati dimulakan pada peringkat 1 dan digabungkan dengan rawatan alkoholisme. Terapi boleh berlangsung selama bertahun-tahun. Pada peringkat ke-2, adalah mungkin untuk benar-benar memperbaiki keadaan pesakit, untuk menghentikan perkembangannya, tetapi mustahil untuk pulih sepenuhnya dari kardiomiopati. Pada kardiomiopati alkohol ke-3 sering disulitkan oleh hipertensi paru.

Sekiranya pesakit yang didiagnosis menghidap AKMP terus minum alkohol, dia akan membawa maut dalam 3-5 tahun akan datang. Dalam laporan kematian, kardiomiopati alkohol dinyatakan sebagai penyebabnya. Dalam 35% kes, kematian segera berlaku kerana tromboemboli, kekurangan koronari akut dan infark miokard, penangkapan pernafasan semasa tidur.

Kaedah utama untuk pencegahan kardiomiopati alkohol adalah rawatan alkoholisme pada peringkat awal, penolakan alkohol sepenuhnya.

  • makan secara rasional, makan makanan yang kaya dengan kalium;
  • elakkan tekanan;
  • rawatan penyakit berjangkit yang tepat pada masanya;
  • dos aktiviti fizikal.

Pengelasan

Sistematisasi jenis kardiomiopati alkohol dilakukan dengan mengambil kira ciri-ciri gejala klinikal, keparahan manifestasi tertentu. Pembahagiannya agak sewenang-wenang, kerana tanda-tanda penyakitnya berbeza-beza, gejala yang sesuai dengan pelbagai jenis penyakit dapat dikesan pada satu pesakit. Empat bentuk patologi dibezakan:

  • Klasik Gambaran klinikal didominasi oleh kegagalan jantung. Apabila alkohol dihentikan, dinamik klinikal dan ekokardiografik positif diperhatikan, semakin lama tempoh pantang berlangsung, semakin baik keadaan pesakit. Penyambungan semula kemasukan membawa kepada kemerosotan keadaan yang cepat, kemunculan semula dan peningkatan gejala.
  • Pseudo-iskemia. Manifestasi utama adalah jahitan atau sakit di kawasan jantung dengan adanya perubahan ECG yang merupakan ciri penyakit jantung koronari. Cardialgia berlaku selepas minum alkohol, tidak dikaitkan dengan aktiviti fizikal, tidak berhenti dengan nitrogliserin. Keterukan gejala secara beransur-ansur berkembang..
  • Aritmia. Klinik ini didominasi oleh gangguan irama jantung. Fibrilasi atrium dikesan pada 20% pesakit, extrasystole, takikardia, flutter, atau fibrilasi atrium kurang kerap dikesan. Ciri aritmia etiologi alkoholik adalah kejadiannya selepas pengambilan minuman yang mengandungi etanol secara besar-besaran. Gangguan irama boleh menjadi satu-satunya gejala kardiomiopati..
  • Bercampur. Menggabungkan manifestasi semua pilihan sebelumnya untuk kerosakan miokardium. Ia dianggap paling tidak baik, kerana gejala saling memburukkan satu sama lain, yang secara signifikan memperburuk prognosis penyakit ini. Pada 30-40% pesakit dengan kardiomiopati jenis ini, tanda ECG dikesan yang menunjukkan kecenderungan untuk gangguan irama ventrikel yang teruk, kematian jantung secara tiba-tiba.

Diagnosis pada peringkat II dan III

Pada individu yang kerap minum 10 tahun atau lebih, adalah lebih mudah untuk mendiagnosis kardiomiopati alkohol. Patogenesis penyakit sedemikian rupa sehingga alkoholik yang berpengalaman dapat dilihat "oleh mata" oleh perubahan ciri penampilan dan tingkah laku. Etanol yang disebutkan di atas membunuh sel-sel di dalam miokardium, dan dari orang-orang yang terselamat, ia membasuh kalium yang diperlukan agar jantung berfungsi, menghalangnya daripada menyerap asid lemak yang diperlukan yang melindungi daripada penyakit jantung, mengganggu sintesis protein, menimbulkan kekurangan magnesium, dan melakukan banyak bahaya lain di peringkat sel.

Oleh itu, anemia megaloblastik dengan mikrositosis (pengurangan ukuran) sel darah merah, retikulositopenia, neutropenia dan patologi darah lain sering diperbaiki pada pesakit. By the way, anemia megaloblastik dulu disebut anemia malignan..

Kajian biokimia dalam kardiomiopati alkohol darjah II dan III menunjukkan peningkatan kehadiran asid urik dalam darah, trigliserida, kreatin fosfokinase dan unsur-unsur lain. Dengan kata lain, menurut ujian darah dan tanda-tanda luaran, sudah mungkin untuk membuat diagnosis awal "kardiomiopati alkohol". Untuk menjelaskan, imbasan ultrasound dilakukan menunjukkan ukuran jantung, EKG dan ekokardiografi.

Hari ini, terdapat tiga peringkat utama kardiomiopati alkohol.

1 Yang pertama dapat bertahan selama sepuluh tahun. Pada tahap ini, pesakit akan mengadu gangguan tidur, munculnya sakit kepala tanpa sebab (menurutnya), sesak nafas semasa bersenam, kekurangan udara, mudah marah, dan degupan jantung yang cepat.

2 Sekiranya selama ini seseorang terus menyalahgunakan alkohol, maka dia akan memulakan peringkat kedua penyakit ini. Ia sudah ditandai dengan hipertrofi otot jantung pesakit. Walaupun dengan senaman fizikal yang paling kecil, pesakit akan kelihatan sesak nafas dan batuk. Akan ada pembengkakan, hujung telinga, hidung dan jari akan mulai berubah menjadi biru.

3 - Tahap terakhir - ketiga adalah kardiosklerosis yang sangat pesat, yang membawa kepada perkembangan akibat yang tidak dapat dipulihkan dalam struktur miokardium.

Kardiomiopati alkohol: gejala dan rawatan

Kardiomiopati alkohol adalah kes khas kardiomiopati dilatasi. Selalunya, kardiomiopati alkohol berlaku pada lelaki yang menyalahgunakan minuman beralkohol (vodka, cognac, wiski), wain atau bir selama lebih dari sepuluh tahun.

Sebagai peraturan, penyakit ini muncul pada separuh manusia yang kuat berusia 30 - 55 tahun. Pada wanita, kardiomiopati alkohol jauh lebih jarang berlaku. Namun, berbanding dengan lelaki, wanita memerlukan penyalahgunaan alkohol yang lebih sedikit untuk mengembangkan penyakit ini..

Kardiomiopati alkohol berlaku di sektor sosio-ekonomi penduduk yang berbeza, tetapi penyakit ini paling biasa di kalangan lapisan bawah.

Penyakit ini berkembang secara beransur-ansur. Pada banyak pesakit, gejala klinikal yang jelas muncul setelah tempoh asimtomatik yang agak lama, di mana penyakit ini dapat dikesan hanya dengan bantuan kajian instrumental khas, dan pertama sekali, ekokardiografi.

Gejala Kardiomiopati Alkohol

Dengan kardiomiopati alkohol, pesakit mengalami sakit jantung yang berterusan, dengan senaman fizikal, berdebar-debar, sesak nafas, berpeluh meningkat, kelemahan umum, keletihan. Pada mulanya, gejala ini muncul sehari selepas minum alkohol dalam jumlah besar, kemudian dalam tempoh pantang mereka berkurang dengan ketara, tetapi dengan penggunaan alkohol yang berpanjangan, mereka tidak hilang sepenuhnya.

Di masa depan, penyakit ini berlanjutan, sesak nafas dan berdebar menjadi kekal. Ramai pesakit mengalami bengkak di kaki mereka, dan serangan sesak nafas berlaku pada waktu malam. Semua gejala ini adalah tanda-tanda kegagalan jantung yang teruk..

Rawatan Kardiomiopati Alkohol

Rawatan kardiomiopati alkohol dilakukan secara serentak dalam tiga arah: pantang sepenuhnya daripada minum alkohol, pencegahan dan rawatan kegagalan jantung, dan pembetulan gangguan metabolik yang disebabkan oleh kardiomiopati alkoholik.

Sekiranya pesakit tidak melepaskan alkohol, maka rawatan tidak akan memberikan hasil yang positif, kerana menolak alkohol adalah asas terapi pada setiap tahap penyakit ini.

Rawatan kegagalan jantung yang disebabkan oleh kardiomiopati alkohol hampir tidak berbeza dengan rawatan penyakit serupa etiologi lain.

  • penyekat aldosteron,
  • penyekat beta,
  • penyekat reseptor angiotensin II atau perencat enzim penukaran angiotensin, antikoagulan tidak langsung atau agen antiplatelet,
  • di hadapan edema - diuretik.

Juga, dengan kardiomiopati alkohol, terapi metabolik dijalankan dengan penggunaan ubat-ubatan seperti neoton, mildronate, trimetazidine dan lain-lain. Ubat ini memperbaiki gejala kegagalan jantung, meningkatkan pecahan pelepasan ventrikel kiri dan mempengaruhi regresi perubahan distrofi pada miokardium.

Sekiranya terapi konservatif tidak memberikan kesan yang diinginkan, maka campur tangan pembedahan digunakan. Rawatan pembedahan merangkumi langkah biventrikular, pengenalan alat mekanikal yang menyokong fungsi ventrikel kiri, kardiomioplasti, dan pemindahan jantung.

Ramalan

Keadaan kesihatan pesakit yang lebih jauh bergantung pada keparahan gejala pada pengesanan awal, seberapa berkesan rawatannya, dan sama ada dia akan mematuhi semua preskripsi dan cadangan doktor dengan ketat. Dengan penolakan alkohol sepenuhnya, pematuhan terhadap peraturan kerja dan kehidupan, tekanan fizikal dan psikologi yang sederhana, prognosis biasanya cukup baik.

Diagnostik

Peristiwa utama diagnosis adalah soal siasat pesakit dan pengenalpastian ketergantungan alkoholnya. Selepas itu, kajian berikut dijalankan:

  • Elektrokardiogram - menunjukkan peningkatan miokardium (otot yang membentuk bahagian utama jantung), gangguan irama jantung. Memantau jadual pada siang hari akan mendedahkan gangguan pada irama jantung.
  • X-ray - mencerminkan pengembangan ruang jantung, kesesakan di paru-paru.
  • Echocardiogram - membolehkan anda mendiagnosis disfungsi otot jantung, kemerosotan ventrikel.
  • Tomografi (dikira atau tahan magnet) membolehkan anda menentukan kehadiran hipertrofi (peningkatan) otot jantung.
  • Kateterisasi adalah kaedah penyelidikan moden apabila kateter nipis dimasukkan melalui kapal brakial atau inguinal. Ia membolehkan anda memasuki tisu jantung agen kontras yang dapat dilihat dengan jelas pada gambar radiografi. Dengan kaedah ini, anda dapat mengenal pasti tahap patensi arteri koronari (jantung), mengukur tekanan di dalam ruang, dan mengesan patologi.

Dalam beberapa kes, ECG diambil secara langsung semasa bersenam ketika pesakit menaiki treadmill atau basikal senaman. Ia membantu mengetahui bagaimana jantung bertindak semasa bersenam..

Rawatan, ubat

Pada tahap awal, penyakit ini dapat disembuhkan tanpa bantuan ubat-ubatan. Adalah cukup untuk sepenuhnya meninggalkan alasan untuk perkembangan kardiopati - minum, dan mengubah cara hidup yang biasa: menambah beban ringan (misalnya, berjalan), menghilangkan berat badan berlebihan, berhenti merokok, mematuhi diet yang sihat. Tertakluk kepada semua peraturan ini, otot jantung dipulihkan, malah mungkin pesakit pulih sepenuhnya..

Tetapi jika kardiomiopati dikesan pada peringkat lanjut, anda tidak boleh melakukannya tanpa terapi ubat. Hanya doktor yang boleh menetapkannya, setelah menjalani pemeriksaan menyeluruh. Senarai ubat yang digunakan untuk menghilangkan penyakit ini ditunjukkan dalam jadual..

Penyekat Enzim Penukaran AngiotensinMereka melebarkan saluran darah, mengurangkan tekanan di arteri, merangsang peredaran darah, mengurangkan beban pada organ.
Penyekat betaMelegakan jantung berdebar, mencegah aritmia, membantu tubuh mengatasi jumlah darah yang banyak.
DiuretikBuang lebihan cecair dari badan, termasuk paru-paru, yang memudahkan pernafasan.
DigoxinMenguatkan pengecutan jantung, melambatkan degupan jantung. Terima kasih kepadanya, aktiviti fizikal lebih mudah dijalankan.
Pengencer darah (aspirin, warfarin, xarelto)Mereka melegakan saluran darah dan ruang jantung dari gumpalan darah, meningkatkan peredaran darah.

Pada peringkat awal penyakit ini, prognosisnya baik. Sekiranya pesakit dapat mengatasi alkoholisme dan menjalani gaya hidup yang disyorkan, kemungkinan besar, pemulihan akan datang, dan fungsi jantung akan pulih sepenuhnya. Umur pesakit memainkan peranan penting dalam proses penyembuhan - semakin muda orangnya, semakin cepat pertumbuhan semula.

Tetapi jika seorang alkoholik meminta pertolongan terlambat, ketika terjadi kerusakan yang tidak dapat dipulihkan, atau dia tidak melihat gaya hidup yang tenang, maka ada sedikit kemungkinan untuk sembuh. Jantung akan terus runtuh, jumlah darah yang dipam akan menurun secara beransur-ansur, aritmia yang teruk berlaku.

Bentuk penyakit

  1. Klasik Ia menampakkan dirinya sebagai kegagalan jantung, yang pada awal penyakit dapat dinyatakan dengan ringan (ditentukan hanya dengan ekokardiografi). Aduan pesakit: keletihan, kelemahan semasa bekerja, takikardia. Sekiranya gejala pesakit berterusan selama seminggu, walaupun ketika menolak alkohol, kehadiran kardiomiopati alkohol dapat diasumsikan. Dengan kegagalan jantung (HF), dinyatakan pada pesakit dan pada waktu rehat, aritmia, takikardia, sesak nafas, kelemahan diperhatikan, dan semua manifestasi ini dipergiatkan jika pesakit terus minum.
  2. Pseudo-iskemia. Kardiomiopati alkohol ini ditunjukkan oleh rasa sakit di kawasan jantung (cardialgia). Gejala meningkat dengan tempoh alkoholisme. Nitrogliserin dalam kes ini, sebagai peraturan, tidak membantu. Sakit sakit, menarik, kadang-kadang terbakar di jantung. Ini boleh berlangsung selama berhari-hari, tetapi jika anda berhenti minum alkohol, ia akan tanpa ubat. Kardiomiopati alkohol pseudo-iskemia mesti dibezakan dengan angina pectoris. Diagnosis dalam kebanyakan kes dilakukan menggunakan ECG..
  3. Kardiomiopati alkohol aritmia. Perubahan frekuensi dan irama degupan jantung berlaku pada tahap pertama kardiomiopati alkohol, dan gejala ini sering menjadi satu-satunya isyarat penggera penyakit ini. Fibrilasi atrium paling sering diperhatikan, yang mudah dikesan sendiri ketika berdenyut nadi. Ini dapat tinggi (hingga 180 pukulan), rendah, kurang terdengar, tidak rata, yaitu, pukulannya tidak sama kekuatannya, dan jurang di antara mereka berbeza.

Keadaan ini paling kerap berlaku setelah mengambil alkohol dalam dos yang tinggi (contohnya pada hari cuti). Ia boleh mengakibatkan kematian mangsa, terutama jika hipotensi dan kegagalan jantung akut ditambahkan pada aritmia..

  • anggota badan yang sejuk;
  • gegaran, menggigil;
  • kekurangan udara;
  • berpeluh tinggi;
  • kelemahan mati.

Dengan manifestasi ini, pesakit perlu segera memberikan rawatan perubatan profesional.

Kardiomiopati alkohol aritmia dengan penolakan alkohol sepenuhnya dapat menurun dengan ketara dan bahkan hilang sepenuhnya.

Ramalan dan Pencegahan

Malangnya, terdapat prognosis yang tidak baik bagi pesakit dengan "kardiomiopati alkohol" yang didiagnosis dengan tepat. Punca kematian selalu dikaitkan dengan satu atau lebih gangguan fungsi otot jantung. Ini boleh menjadi serangan jantung yang terkenal, kegagalan jantung akut, iskemia, fibrilasi ventrikel, yang berlaku apabila serat miokard mula berkontrak secara rawak dan dengan frekuensi tinggi, serta keadaan lain yang menyebabkan serangan jantung.

Hampir semua doktor cenderung mempercayai bahawa kardiomiopati alkohol, terutama pada peringkat kemudian, tidak sembuh sepenuhnya, ia hanya menjadi bentuk kronik. Dalam kes ini, pesakit cukup waktu untuk "melepaskan diri" untuk membatalkan hasil yang dicapai. Sekiranya kegagalan jantung, walaupun ada usaha doktor, semakin maju, prognosisnya sangat mengecewakan dan memberi pesakit hanya 3-4 tahun hidup.

Kita tidak boleh lupa bahawa bukan sahaja perubahan dalam miokardium dipenuhi dengan kardiomiopati alkohol. Punca kematian mereka yang menderita penyakit ini boleh disebabkan oleh patologi yang tidak sesuai dengan kehidupan di hati (sirosis alkoholik) dan buah pinggang. Organ inilah yang paling menderita penggunaan alkohol yang berpanjangan. Sekiranya penyakit yang mendasari disertai oleh sirosis alkoholik, pesakit mempunyai:

  • sakit di bahagian kanan;
  • pembesaran payudara pada lelaki;
  • atrofi testis;
  • mengeringkan bibir merah;
  • tapak tangan berwarna kuning kemerahan;
  • jaring vaskular kelihatan pada badan.

Prognosis untuk sirosis hati alkoholik mengecewakan - sehingga 60 bulan sejak permulaan rawatan dan penolakan alkohol.

Selain itu, dengan alkoholisme yang berpanjangan, paru-paru, saluran gastrousus, dan saluran darah menderita. Penyakit organ ini memburukkan lagi prognosis kardiomiopati alkohol.

Perbahasan di dunia tidak berhenti sama ada alkohol berguna dalam dos kecil. Sekiranya demikian, di mana? Ada yang yakin bahawa segelas wain merah setiap hari atau 50 gram vodka berkualiti membantu menguatkan saluran darah dan meningkatkan fungsi jantung. Pada kesempatan ini, saya ingin perhatikan bahawa setiap orang mempunyai kemampuan tubuhnya sendiri, jadi tidak ada satu pun norma.

Penolakan lengkap untuk minum alkohol

Diagnosis yang betul membolehkan anda memberikan rawatan yang rasional kepada pesakit. Kardiomiopati alkohol mempunyai prognosis yang baik dibandingkan dengan kardiomiopati dilatasi idiopatik, kerana dengan yang terakhir penyebabnya tidak diketahui. Penolakan alkohol, mengikut cadangan doktor dapat meningkatkan fungsi kontraktil jantung. Prinsip utama rawatan adalah rawatan kegagalan jantung dan terapi metabolik miokardium.

memberitahu penduduk mengenai prinsip asas gaya hidup sihat, membatasi iklan minuman beralkohol dan pengedarannya di kalangan orang muda di peringkat perundangan. Langkah-langkah pencegahan juga termasuk memberi maklumat kepada masyarakat mengenai akibat mabuk alkohol yang berpanjangan, kesannya pada jantung, organ dan sistem lain.

Tahap penyakit dan diagnosisnya

Dalam kebanyakan kes, penyakit seperti ini biasa terjadi pada orang-orang dari kumpulan sosial yang rendah, oleh itu alasan untuk kerap minum. Tetapi ia juga berlaku bahawa orang yang hidup dalam jumlah normal menderita kardiomiopati alkohol.

Penyakit ini berkembang, walaupun perlahan, tetapi pasti. Pada peringkat awal, tidak ada gejala khas yang menunjukkan patologi berkembang. Oleh itu, tahap ini disenaraikan oleh doktor sebagai tidak simptomatik, oleh itu, ia tidak didiagnosis dengan cara apa pun. Selalunya, kardiomiopati alkohol dikesan secara kebetulan, dengan pemeriksaan menyeluruh. Pesakit dengan patologi jantung seperti ini: - keletihan dan keletihan yang cepat, - kelemahan, - penurunan atau kenaikan berat badan yang mendadak,

- panas dan berpeluh yang kuat, - mata merah, - hidung ungu, - berdebar-debar dan sesak nafas semasa latihan fizikal, - sakit di jantung. Gejala-gejala ini semakin banyak muncul dengan minum minuman beralkohol yang berlebihan pada keesokan harinya. Tetapi semasa penolakan itu, semua gejala hilang dari masa ke masa.

Pemeriksaan penuh alkohol sangat penting. Mereka mempunyai tanda-tanda luaran yang terlalu jelas yang meninggalkan kesannya di wajah dan tidak hanya di atasnya, misalnya: - sianosis, - "lebam", - sering berjabat tangan, membekukan anggota badan, - kegembiraan, - pertuturan yang tidak konsisten dan keliru, - kekacauan dan beberapa yang lain.

Bersama dengan kardiomiopati alkohol, tanda-tanda awal perkembangan sirosis tidak dikesampingkan. Kemusnahan hati pertama kali ditunjukkan oleh kulit yang kuning. Pesakit seperti itu biasanya keletihan, kelihatan terlalu kurus.

Perubahan jantung juga terdeteksi, selama pemeriksaan sedikit lebih besar, yang seharusnya tidak normal, ada aritmia, pekak atau meredam jelas ketika memeriksa nada.

Sebagai tambahan kepada gejala kardiomiopati, terdapat lesi sistem lain. Orang yang sering mengambil alkohol dalam jumlah besar juga banyak merokok. Atas sebab ini, mereka menghidap bronkitis obstruktif kronik. Di paru-paru dengan diagnosis seperti itu, anda dapat mendengar bunyi berdengkur yang berdengung dan bergetar..

Nasib baik, badannya dirancang sedemikian rupa sehingga mempunyai penghalang pelindung. Dia berusaha bersungguh-sungguh dan akhirnya dapat mengatasi penyakit. Tetapi jika minum tidak berhenti, maka gejala penyakit ini akan menjadi lebih kuat untuk dinyatakan. Ini membawa kepada kegagalan jantung dan kematian seseorang secara tiba-tiba dan tiba-tiba.

Kardiomiopati alkohol lebih kerap berlaku pada lelaki berbanding wanita.

Jangka hayat alkoholik dengan diagnosis kardiomiopati alkohol boleh mencapai 5-10 tahun, jika dalam masa terdekat seseorang tidak dapat mengatasi pergantungannya.

Untuk menghentikan perkembangan penyakit dahsyat seperti kardiomiopati alkohol, anda hanya perlu berhenti minum. Bagaimanapun, tidak sukar jika seorang alkoholik panik takut mati, bahkan tidak berdaya di hadapan ketagihannya, dan ingin hidup selama bertahun-tahun. Orang seperti itu memerlukan penyertaan saudara-mara dan rakan karib dan semestinya bantuan psikologi pakar narkologi pakar.

Untuk mencapainya cukup realistik, anda hanya perlu mencuba untuk memulakan gaya hidup sihat, dan yang paling penting, sangat menginginkannya.

Manifestasi klinikal

Untuk dapat merawat penyakit ini tepat pada masanya, meningkatkan prognosis, anda harus mengkaji semua gejala yang menunjukkan kardiomiopati alkohol. Ini mungkin gejala berikut:

  • kemerahan kulit;
  • pengembangan saluran darah yang ketara di hidung;
  • gegaran tangan;
  • kemerahan mata;
  • kekuningan sclera;
  • perubahan berat badan yang ketara;
  • kegembiraan berlebihan.

Sudah tentu, sukar untuk mengatakan bahawa seseorang mempunyai penyakit jantung kerana gejala yang disenaraikan sendiri. Tetapi, ia disertai dengan tanda-tanda lain ciri penyakit kardiologi. Pada mulanya, seseorang dapat melihat kerosakan fungsi jantung, gangguan degupan jantung. Mereka disertai dengan tidur yang lemah, insomnia. Selanjutnya, sesak nafas bergabung dengan gejala yang ada. Pada mulanya, ia berkembang setelah melakukan senaman fizikal, setelah beberapa saat ia timbul dalam keadaan rehat. Terdapat kesesakan, memprovokasi pembengkakan, batuk kering. Manifestasi tambahan merangkumi perasaan panas, berpeluh berlebihan, penyejukan hujung kaki. Juga terdapat peningkatan tekanan, takikardia.

Perlu diperhatikan bahawa banyak pemerhatian klinikal pesakit dengan kardiomiopati alkoholik menunjukkan bahawa pada awal perkembangannya, penyakit ini tidak menampakkan dirinya. Lama kelamaan, sehari selepas minum alkohol dalam dos yang besar, seseorang mula menyedari sesak nafas, berdebar-debar, peningkatan berpeluh, sakit di kawasan dada. Sekiranya seseorang terus menyalahgunakan alkohol, gejalanya berterusan, menjadi kekal.

Manifestasi ciri

Bergantung pada ciri-ciri manifestasi, bahkan tiga peringkat perkembangan kardiomiopati alkohol dibezakan. Tahap pertama hanya dicirikan oleh kejadian insomnia, sakit di jantung, serta berdebar-debar jantung dan sesak nafas. Ia berlangsung selama 10 tahun pertama penyalahgunaan alkohol. Pada peringkat ini, perubahan struktur pada jantung dan ukurannya tidak diperhatikan. Tahap kedua bermula setelah mengatasi tonggak sepuluh tahun meminum alkohol dalam kuantiti yang banyak. Ia dicirikan oleh hipertrofi miokardium, dengan latar belakang dyspnea berkembang pada waktu rehat, bengkak akibat genangan darah, serta hujung biru dan sejuk akibat peredaran darah yang terganggu. Semua gejala yang ada hingga ke tahap ini berterusan dan semakin meningkat. Anatomi patologi telah diperhatikan di sini dengan bentuk kardiomiopati alkohol. Tahap ketiga - berlakunya kardiosklerosis progresif dan perubahan tidak dapat dipulihkan pada otot jantung.

Perhatian! Selalunya, penyakit lain yang sangat serius menyertai penyakit jantung, seperti sirosis, ulser gastrik, gastritis erosif. Penyakit buah pinggang dapat didiagnosis..

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis