Aneurisma saluran otak: gejala, sebab, diagnosis, rawatan dan prognosis

Aneurisma otak (aneurisma serebrum, aneurisma intrakranial) adalah penyakit vaskular dan merupakan penonjolan dinding arteri. Pecahnya aneurisma serebrum adalah penyebab paling biasa pendarahan subarachnoid bukan trauma (lebih daripada 50%), di mana darah memasuki ruang subarachnoid otak. Pendarahan subarachnoid bukan trauma (SAH) adalah salah satu bentuk kemalangan serebrovaskular akut yang paling teruk dan kerap. Di Persekutuan Rusia, kejadian SAH adalah kira-kira 13: 100,000 orang setiap tahun. Lebih kerap, aneurisma serebrum diperhatikan pada wanita. Jadi, bagi setiap 100,000 penduduk, 12.2 dikesan pada wanita, dan pada lelaki - 7.6. Oleh itu, nisbah wanita dengan lelaki adalah 1.6: 1 - 1.7: 1. ASA akibat pecahnya aneurisma diperhatikan pada individu berusia 40 hingga 70 tahun (usia rata-rata 58 tahun). Faktor risiko yang terbukti untuk pecah aneurisma adalah hipertensi, merokok dan usia.

Kira-kira 10-15% pesakit mati akibat pendarahan selepas pecahnya aneurisma sebelum memberikan rawatan perubatan. Mortaliti pada 2-3 minggu pertama setelah pecahnya aneurisma adalah 20-30%, mencapai 46% dalam 1 bulan, dan sekitar 20-30% pesakit menjadi kurang upaya. Pecah berulang adalah penyebab utama kematian dan kecacatan yang tinggi. Risiko pecah berulang aneurisma selama 2 minggu pertama mencapai 20%, dalam 1 bulan - 33% dan selama 6 bulan pertama - 50%. Mortaliti akibat pecahnya aneurisma serebrum berulang hingga 70%.

Buat pertama kalinya, aneurisma kapal serebrum dijelaskan di bahagian oleh J.B. Itali. Morgagni pada tahun 1725. Angiografi serebral pertama dengan SAH nontraumatik dilakukan pada tahun 1927 oleh E.Moniz Portugis, dan pada tahun 1937 oleh W.E Amerika. Dandy melakukan campur tangan mikro bedah pertama untuk pecah aneurisma serebrum dengan mematikannya dari aliran darah dengan klip perak.

1. Struktur aneurisma

Aneurisma dicirikan oleh ketiadaan struktur tiga lapisan normal dinding vaskular. Dinding aneurisma hanya diwakili oleh tisu penghubung, lapisan otot dan selaput elastik tidak ada. Lapisan otot hanya terdapat pada leher aneurisma. Dalam aneurisma, leher, badan dan kubah diasingkan. Leher aneurisma mengekalkan struktur tiga lapisan dinding vaskular, oleh itu ia adalah bahagian yang paling tahan lama dari aneurisma, sementara kubah diwakili oleh hanya satu lapisan tisu penghubung, oleh itu dinding aneurisma di bahagian ini adalah yang paling tipis dan paling sering terdedah kepada pecah (Gamb. 1).

2. Klasifikasi aneurisma

Dalam bentuk:

Mengikut saiz:

Milliard (diameter hingga 3 mm)

· Ukuran biasa (4-15 mm)

Raksasa (lebih daripada 25 mm).

Dengan bilangan kamera dalam aneurisma:

Dengan penyetempatan:

· Pada serebrum anterior - arteri penghubung anterior (45%)

Pada arteri karotid dalaman (26%)

Pada arteri serebrum tengah (25%)

Pada arteri sistem vertebro-basilar (4%)

· Pelbagai aneurisma - pada dua atau lebih arteri (15%).

Penyebab aneurisma serebrum

Tidak ada teori tunggal mengenai asal-usul aneurisma. Sebilangan besar pengarang bersetuju bahawa asal-usul aneurisma adalah multifaktorial. Faktor predisposisi dan penghasilan yang disebut dibezakan..

Faktor predisposisi merangkumi faktor-faktor yang mengakibatkan perubahan pada dinding vaskular normal:

  1. faktor keturunan - kecacatan kongenital pada lapisan otot arteri serebrum (kekurangan kolagen jenis III), lebih kerap diperhatikan di tempat selekoh arteri, bifurkasinya, atau cabang besar yang menjauh dari arteri (Gamb. 2). Akibatnya, aneurisma serebrum sering digabungkan dengan patologi perkembangan lain: penyakit ginjal polikistik, hipoplasia arteri renal, koarkasi aorta, dll..
  2. kecederaan arteri
  3. bakteria, mikotik, embolisme tumor
  4. pendedahan radiasi
  5. aterosklerosis, hyalinosis dinding vaskular.

Faktor disebut penghasil, akibatnya pembentukan dan pecahnya aneurisma berlaku secara langsung. Faktor penghasil utama adalah hemodinamik - peningkatan tekanan darah, perubahan aliran darah lamina menjadi bergelora. Kesannya paling ketara di tempat pembelahan arteri, apabila kesan aliran darah yang berterusan atau berkala terganggu pada dinding vaskular yang sudah diubah. Ini membawa kepada penipisan dinding vaskular, pembentukan aneurisma dan pecahnya.

Gambaran klinikal pecah aneurisma

Gejala pecah aneurisma bergantung pada bentuk pendarahan anatomi, penyetempatan aneurisma, dan adanya komplikasi pendarahan intrakranial. Gambaran klinikal khas pecahnya aneurisma berkembang pada 75% pesakit dan mempunyai kedua-dua tanda umum pendarahan subarachnoid non-trauma dan sakit yang sering terjadi dengan penyakit yang teruk. sesuai dengan jenis "strok", yang mungkin disertai dengan mual dan muntah, sering dengan latar belakang latihan fizikal, tekanan psikoemosi, kenaikan tekanan darah. Sakit kepala yang timbul mempunyai watak "terbakar", "pecah", seolah-olah "air mendidih tumpah di kepala saya". Kemerosotan kesedaran jangka pendek dan kadang-kadang jangka panjang dari tahap keparahan yang berbeza-beza dari koma sederhana hingga atonik boleh berlaku. Dalam tempoh pendarahan akut, pergolakan psikomotor, hipertermia, takikardia, dan peningkatan tekanan darah sering berlaku.

Walau bagaimanapun, hampir setiap pesakit ketiga dengan SAH mempunyai klinik yang berbeza. Varian atipikal SAH berikut dibezakan, ciri-ciri yang merupakan salah satu sindrom utama: migrain seperti, pseudo-inflammatory, pseudo-hypertonic, pseudoradicular, pseudo-psychotic, pseudo-toxic. Pada masa yang sama, stigma umum dari manifestasi bencana otak secara tiba-tiba, kurangnya petunjuk yang jelas mengenai kombinasi kehilangan kesedaran dan cephalalgia akut, gejala meningeal yang tidak dapat diungkapkan pada hari-hari pertama penyakit ini, dan gejala penyakit lain, termasuk kronik.

Gejala meningeal diperhatikan pada hampir semua kes SAH: pesakit mempunyai leher yang kaku, fotofobia, kepekaan yang meningkat terhadap bunyi bising, gejala Kernig, Brudzinsky, dll..

Dengan NAO, darah masuk ke bawah membran arachnoid dan menyebar di sepanjang tangki serebrum basal (chiasm, arteri karotid, plat terminal, intercorticoid, herpes zoster, quadrupole), menembusi ke dalam alur permukaan otak cembung, interhemispheric dan sylvian. Darah juga memasuki perairan fossa kranial posterior (preptin, tambak oksipital besar, jambatan - sudut cerebellar) dan kemudian memasuki saluran tulang belakang. Sumber dan intensiti pendarahan menentukan sifat pengedaran darah melalui ruang subarachnoid - ia boleh bersifat tempatan, atau dapat mengisi semua ruang subarachnoid otak dengan pembentukan gumpalan darah di tangki. Dengan pemusnahan tisu otak di kawasan pendarahan, kawasan pendarahan parenkim timbul dalam bentuk impregnasi zat otak dengan darah atau pembentukan hematoma pada zat otak (pendarahan subarachnoid-parenchymal). Dengan aliran darah yang signifikan ke ruang subarachnoid, refluks darah ke sistem ventrikel melalui penyimpangan ventrikel IV (bukaan Magandie dan Lyushka) dan kemudian melalui bekalan air ke ventrikel III dan lateral dapat berlaku. Penembusan darah secara langsung ke dalam ventrikel otak melalui plasti akhir yang rosak juga mungkin berlaku, yang lebih sering berlaku dengan pecahnya aneurisma arteri penyambung anterior (pendarahan subarachnoid-ventrikel). Dengan pendarahan parenkim yang signifikan pada latar belakang SAH, penembusan hematoma ke dalam ventrikel otak adalah mungkin (pendarahan subarachnoid-parenchymal-ventricular).

Setiap bentuk pendarahan anatomi dapat disertai dengan penyumbatan saluran cairan serebrospinal dan kehelan otak dan, akibatnya, perkembangan sindrom hipertensi-dislokasi.

Sebagai tambahan kepada varian penyakit yang dijelaskan, klinik SAH juga dapat ditentukan oleh penyetempatan aneurisma.

Aneurisma arteri karotid dalaman. Sekiranya aneurisma terletak di lubang arteri orbital, sakit kepala dapat dilokalisasi di kawasan paraorbital di sisi ipsilateral dan mungkin disertai dengan gangguan penglihatan dalam bentuk penurunan ketajaman penglihatan dan / atau kehilangan medan visual. Dengan penyetempatan aneurisma di kawasan mulut arteri penghubung posterior, paresis saraf oculomotor biasanya berkembang, gejala hemisfera fokus dalam bentuk hemiparesis kontralateral adalah mungkin. Apabila aneurisma terletak di mulut arteri choroidal anterior, paresis saraf oculomotor juga sering diperhatikan, dan hemiparesis atau hemiplegia dapat berkembang dengan pembentukan hematoma intraserebral. Dengan pecahnya aneurisma garpu arteri karotid dalaman, sakit kepala juga lebih kerap dilokalisasikan di kawasan frontal ipsilateral, hemiparesis kontralateral atau hemiplegia boleh berkembang.

Aneurisma arteri penghubung anterior. Klinik pecah aneurisma penyetempatan ini ditentukan oleh kekalahan struktur anatomi berdekatan, termasuk hipotalamus. Perubahan mental adalah ciri, yang merangkumi kemampuan emosi, perubahan keperibadian, penurunan psikomotor dan intelektual, gangguan ingatan, gangguan konsentrasi, mutisme akinetik. Selalunya terdapat sindrom perbalahan-amnestic Kabakov. Dengan pecahnya aneurisma penyetempatan ini, gangguan elektrolit dan diabetes mellitus paling kerap terjadi..

Aneurisme arteri serebrum tengah. Apabila aneurisma arteri serebrum tengah pecah, hemiparesis (lebih ketara di lengan) atau hemiplegia, hemigipesthesia, motorik, sensori atau afasia total dengan lesi hemisfera dominan, hemianopsia homonim paling kerap berkembang.

Aneurisma arteri basilar. Gejala aneurisma atas dan bawah arteri utama dibezakan. Gejala aneurisma segmen atas arteri utama adalah paresis tunggal atau dua hala saraf oculomotor, simptom Parino, nystagmus menegak atau berputar, ophthalmoplegia. Apabila aneurisma arteri basilar pecah, gangguan iskemia di kolam arteri serebrum posterior mungkin berlaku dalam bentuk hemianopsia homonim atau buta kortikal. Iskemia struktur tertentu batang otak ditunjukkan oleh sindrom bergantian yang sesuai. Gambaran klinikal klasik yang jarang berlaku mengenai pecahnya aneurisma arteri basilar adalah perkembangan koma, kegagalan pernafasan, kurang reaksi kerengsaan, murid lebar tanpa fotoreaksi.

Aneurisma arteri vertebra. Tanda-tanda utama pecah aneurisma penyetempatan ini adalah disfagia, dysarthria, hematrofi lidah, pelanggaran atau kehilangan kepekaan getaran, penurunan kepekaan kesakitan dan suhu, disestesia pada kaki. Dengan pendarahan besar-besaran, koma berkembang dengan kegagalan pernafasan.

Diagnostik instrumental

Untuk mengenal pasti pendarahan subarachnoid bukan traumatik akibat pecahnya aneurisma, tentukan prognosis penyakit ini, kemungkinan timbulnya komplikasi, dan kembangkan taktik rawatan, sejumlah kaedah diagnostik instrumental digunakan.

Tusukan lumbar - pada jam dan hari pertama, cecair serebrospinal (CSF) bernoda secara intensif dan merata dengan darah, biasanya mengalir di bawah tekanan tinggi. Walau bagaimanapun, tusukan lumbal dikontraindikasikan dalam gambaran klinikal proses volumetrik intrakranial (hematoma, fokus iskemia dengan zon edema perifokal dan kesan jisim) dan tanda-tanda sindrom dislokasi (pada tahap proses sabit besar, tentorium dan foramen oksipital besar). Dalam kes seperti itu, dengan tusukan lumbal, penghapusan sejumlah kecil CSF dapat menyebabkan perubahan kecerunan tekanan intrakranial dan perkembangan dislokasi otak yang akut..

Komputasi tomografi (CT) otak kini merupakan kaedah utama dalam diagnosis SAH, terutama pada jam dan hari pertama pendarahan. Dengan menggunakan CT, bukan sahaja intensiti pendarahan basal dan kelazimannya di sepanjang tangki ditentukan, tetapi juga kehadiran dan jumlah pendarahan parenkim dan ventrikel, keparahan hidrosefalus, kehadiran dan kelaziman fokus iskemia serebrum, keparahan dan sifat sindrom dislokasi. Kekerapan pengesanan SAH dalam 12 jam pertama selepas pendarahan mencapai 95.2%, dalam 48 jam - 80-87%, pada 3-5 hari - 75% dan pada 6-21 hari - hanya 29%. Tahap kebolehkesanan pembekuan darah di SAH tidak hanya bergantung pada intensiti pendarahan itu sendiri, tetapi juga pada nisbah pembekuan darah dan bidang bahagian pada imbasan CT (Gbr. 3).

Di samping itu, dengan menggunakan CT otak (CT angiografi) selalunya mungkin untuk menentukan penyebab sebenar pendarahan, hubungan topografi dan anatomi, terutamanya jika kajian ini dilengkapi dengan peningkatan kontras, pembinaan semula 3D.

Klasifikasi CT yang paling biasa untuk pendarahan adalah klasifikasi yang dicadangkan oleh C.M. Fisher et al. pada tahun 1980:

1) Imbasan CT tidak mengesan tanda-tanda pendarahan - 1 jenis perubahan;

2) pendarahan basal tersebar dikesan dengan ketebalan gumpalan darah kurang dari 1 mm - perubahan jenis 2;

3) darah beku dengan ketebalan lebih dari 1 mm dikesan - pendarahan jenis 3;

4) Imbasan CT menentukan hematoma intraserebral atau pendarahan ventrikel tanpa atau dalam kombinasi dengan SAH meresap - pendarahan jenis 4.

Data CT (jumlah dan kelaziman darah yang tumpah) berkorelasi dengan baik dengan keparahan keadaan dan prognosis penyakit - SAH basal yang diucapkan secara prognosis tidak menguntungkan, kerana di hampir semua pesakit, ia disertai dengan perkembangan kekejangan arteri yang teruk dan meluas.

Angiografi serebrum pengurangan digital adalah "standard emas" untuk mengenal pasti punca pendarahan yang paling tepat. Anda mesti mengkaji dua kumpulan karotid dan dua kolam vertebra dalam unjuran langsung, lateral dan serong. Dengan angiografi serebrum, anda bukan sahaja dapat mengesan aneurisma (Gamb. 4A, 4B), tetapi juga kekejangan vaskular.

Pencitraan resonans magnetik (MRI) - kaedah diagnostik ini mempunyai kepekaan dan kekhususan yang tinggi. Sekiranya imbasan CT otak mempunyai pengesanan SAH yang sangat baik, aneurisma pada masa pendarahan akut, maka MRI sangat diperlukan dalam mengesan pendarahan pada masa subakut dan kronik. Pengesahan aneurisma dengan angiografi resonans magnetik (MR-AG) mencapai 80-100%, yang dalam beberapa kes membolehkan anda meninggalkan angiografi serebrum invasif tradisional (TsAG), apabila atas sebab tertentu ia dikontraindikasikan (misalnya, dengan intoleransi individu terhadap persiapan yodium) (Gbr.. 5). Sebagai tambahan, jika dibandingkan dengan angiografi tradisional, CT-AG lebih unggul daripada itu dalam diagnosis aneurisma kecil (kurang dari 3 mm), yang menunjukkan penyelesaian kaedah yang signifikan.

Komplikasi pendarahan subarachnoid bukan trauma

Komplikasi pendarahan subarachnoid yang paling biasa disebabkan oleh pecahnya aneurisma termasuk yang berikut: angiospasm serebrum, iskemia serebrum kerana angiospasm, pendarahan berulang dari aneurisma dan perkembangan hidrosefalus.

Salah satu komplikasi SAH yang paling serius dan kerap adalah kekejangan vaskular dan iskemia serebrum. Di bawah "kekejangan vaskular", anda harus memahami perubahan kompleks dan berurutan pada semua lapisan dinding arteri, yang menyebabkan penyempitan lumen. Perubahan ini berlaku sebagai tindak balas kepada pendarahan di tangki pangkalan otak. Penyebab segera penyempitan arteri adalah darah dan produknya yang merosot. Angiospasm berkembang pada 23-96% pesakit dengan ASA basal besar-besaran (jenis III menurut Fisher) dan boleh menyebabkan kerosakan otak iskemia yang teruk (Gamb. 5).

Adalah mungkin untuk mendiagnosis angiospasm semasa angiografi serebral (Gambar 6) atau semasa dopplerografi transkranial (TCD) saluran cerebral (Gbr. 7), dan dinamika perkembangannya dipantau menggunakan TCD, yang sering dapat dilakukan dengan sewenang-wenangnya. Halaju aliran darah linier (LSC) ditentukan di semua arteri besar otak (anterior, tengah, serebral posterior, karotid dalaman dan arteri basilar). Angiospasm tidak berkembang sejurus selepas pendarahan, tetapi pada hari ke-3-7, ketika produk pembusukan darah terkumpul di dalam cairan serebrospinal, dan boleh bertahan sehingga 2-3 minggu.

Pendarahan berulang dari aneurisme adalah komplikasi kedua yang paling biasa diperhatikan setelah pecahnya aneurisma. Pendarahan berulang berkembang pada 17 - 26% pesakit. Pendarahan berulang biasanya disebabkan oleh lisis pembekuan darah yang menutupi tempat pecahnya aneurisma. Pendarahan berulang lebih kerap berlaku pada hari pertama (dalam 4%), dan selama 4 minggu berikutnya kekerapannya tetap stabil, berjumlah 1-2% sehari. Pendarahan berulang sangat sukar dan sehingga 80% boleh membawa maut kerana pendarahan intraventrikular atau parenkim besar-besaran.

Tidak ada kaedah yang berkesan untuk mencegah pendarahan berulang. Baik rehat tidur, atau terapi antihipertensi mengurangkan kekerapan pendarahan berulang. Satu-satunya kaedah untuk mencegah pendarahan semula adalah dengan mematikan aneurisma dari aliran darah sebelumnya..

Komplikasi SAH yang agak kerap adalah hidrosefalus, yang diperhatikan pada 25-27% pesakit. Pada masa awal penyakit ini, pengembangan hidrosefalus di SAH disebabkan oleh penyumbatan gumpalan darah di tangki basal, bekalan air sylvian, pembalikan ventrikel IV, dan penyumbatan saluran cairan serebrospinal. Dengan perkembangan hidrosefalus normotensif disresorptif dalam SAH jangka panjang, yang utama ialah sindrom Hakim-Adams (sindrom apatico-abulic, apraxia berjalan dan disfungsi organ panggul).

Penilaian tahap keparahan keadaan pesakit

Untuk semua gambaran klinikal kursus dan komplikasi pendarahan subarachnoid, hanya beberapa klasifikasi tahap keparahan keadaan pesakit yang digunakan dalam praktik (Jadual 1 dan 2).

Skor koma Glasgow (disyorkan untuk usia 4 tahun atau lebih).

Aneurisma serebrum

Aneurisma saluran cerebral (juga disebut aneurisma intrakranial) muncul sebagai pembentukan abnormal kecil pada saluran otak. Segel ini dapat meningkat dengan cepat kerana pengisian darah. Sebelum pecahnya, bonjolan seperti itu tidak membawa bahaya dan bahaya. Ia hanya memberi sedikit tekanan pada tisu organ.

Apabila aneurisma pecah, darah memasuki tisu otak. Proses ini dipanggil pendarahan. Tidak semua aneurisma boleh menjadi rumit oleh pendarahan, tetapi hanya beberapa jenisnya. Di samping itu, jika ukuran patologi agak kecil, maka biasanya tidak mendatangkan bahaya.

Aneurisma boleh berlaku di mana sahaja di saluran darah yang memberi makan otak. Umur seseorang tidak menjadi masalah. Tetapi masih perlu diperhatikan bahawa orang-orang usia pertengahan dan lebih tua paling sering terkena penyakit ini, sangat jarang didiagnosis pada kanak-kanak. Doktor menyatakan bahawa neoplasma pada saluran otak lebih jarang muncul pada lelaki berbanding dengan seks yang adil. Selalunya orang pada usia tiga puluh hingga enam puluh tahun berisiko.

Pecah aneurisma serebrum menjadi "landasan yang baik" untuk strok, kerosakan sistem saraf pusat, atau akibat yang lebih menyedihkan. Perlu diperhatikan bahawa setelah satu jurang, pembentukan patologi seperti itu dapat muncul dan pecah lagi.

Etiologi

Hari ini, para saintis belum menjelaskan sepenuhnya faktor-faktor kemunculan aneurisma pada saluran otak. Tetapi hampir semua "fikiran terang" bersetuju bahawa faktor kejadian mungkin:

  • semula jadi - yang merangkumi kelainan genetik dalam pembentukan saluran darah di otak dan proses abnormal lain yang dapat melemahkan dinding saluran darah. Semua ini boleh menyebabkan munculnya neoplasma;
  • diperoleh. Terdapat banyak faktor seperti itu. Ini terutamanya kecederaan otak traumatik. Selalunya aneurisma berlaku selepas jangkitan teruk atau penyakit yang memberi kesan buruk kepada keadaan dinding saluran yang memberi makan otak.

Ramai doktor percaya bahawa penyebab aneurisma serebrum yang paling biasa adalah keturunan..

Jarang, penyebab pembentukan pada saluran otak boleh:

  • kecederaan kepala;
  • peningkatan tekanan darah;
  • jangkitan atau ketumbuhan;
  • pengumpulan kolesterol di dinding saluran otak;
  • ketagihan terhadap nikotin;
  • penggunaan ubat-ubatan yang meruncing;
  • pendedahan manusia.

Varieti

Terdapat beberapa jenis aneurisma serebrum yang boleh berbeza dalam pelbagai cara..

Dalam bentuknya adalah:

  • berkhasiat. Berdasarkan namanya, kelihatan seperti beg kecil berisi darah, yang melekat pada arteri di otak. Jenis aneurisma yang paling biasa pada orang dewasa. Ia boleh menjadi satu bilik atau mungkin terdiri daripada beberapa kamera;
  • sisi. Ia adalah tumor yang terletak tepat di dinding kapal;
  • berbentuk gelendong. Ia berlaku kerana pengembangan dinding kapal di bahagian tertentu di dalamnya.

Mengikut ukuran aneurisma adalah:

  • miliary - jangan sampai tiga milimeter;
  • kecil - hingga sepuluh milimeter;
  • saiz sederhana - hingga lima belas milimeter;
  • besar - dari enam belas hingga dua puluh lima milimeter;
  • sangat besar - lebih daripada dua puluh lima milimeter.

Di tempat kejadian, aneurisma dibezakan:

  • arteri anterior otak;
  • arteri serebrum tengah;
  • di dalam arteri karotid;
  • sistem vertebro-basilar.

Gejala

Aneurisma pembuluh darah serebrum dalam jumlah kecil muncul dan berjalan tanpa gejala. Tetapi ini betul-betul sehingga formasi mulai bertambah besar dan memberi tekanan pada kapal (hingga pecah sepenuhnya). Aneurisma bersaiz sederhana (yang tidak berubah ukurannya) tidak menyebabkan ketidakselesaan dan tidak menyebabkan gejala yang teruk. Formasi besar yang terus berkembang memberi banyak tekanan pada tisu dan saraf otak, yang memprovokasi manifestasi gambaran klinikal yang jelas.

Tetapi gejala yang paling mencolok ditunjukkan dalam aneurisma saluran cerebral dengan saiz yang besar (tanpa mengira tempat pembentukannya). Gejala

  • sakit di mata;
  • penurunan penglihatan;
  • muka yang mengalir;
  • masalah pendengaran;
  • peningkatan hanya dalam satu murid;
  • ketidakstabilan otot-otot wajah, bukan sahaja segalanya, tetapi di satu pihak;
  • sakit kepala;
  • kekejangan (dengan aneurisma raksasa).

Gejala yang sering berlaku sebelum rehat:

  • penglihatan berganda ketika melihat objek atau orang;
  • pening teruk;
  • bunyi di telinga;
  • aktiviti pertuturan terjejas;
  • penurunan kepekaan dan kelemahan.

Gejala yang menunjukkan bahawa pendarahan berlaku:

  • sakit tajam di kepala yang tidak dapat ditoleransi;
  • peningkatan persepsi cahaya dan bunyi;
  • otot anggota badan lumpuh di satu sisi badan;
  • perubahan keadaan mental (kegelisahan, kegelisahan, dll.);
  • mengurangkan atau kehilangan sepenuhnya koordinasi pergerakan;
  • pelanggaran proses mengeluarkan air kencing;
  • koma (teruk sahaja).

Komplikasi

Dalam banyak kes, aneurisma mungkin tidak menampakkan dirinya dan seseorang tinggal bersamanya selama bertahun-tahun, tanpa mengetahui tentang kehadirannya. Juga tidak mungkin untuk mengetahui waktu yang tepat ketika aneurisma pecah, oleh itu, komplikasi dari pemusnahannya boleh menjadi serius.

Hasil maut dapat dilihat pada hampir separuh daripada kes klinikal sekiranya berlaku pendarahan. Cacat seumur hidup menjadi sekitar seperempat dari mereka yang telah didiagnosis dengan aneurisma. Dan hanya seperlima orang yang mengalami pecah aneurisma yang dapat bertahan hidup. Komplikasi aneurisma adalah seperti berikut:

  • strok;
  • hidrosefalus;
  • kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan;
  • edema serebrum;
  • gangguan ucapan dan pergerakan;
  • epilepsi mungkin muncul;
  • pengurangan atau penghentian bekalan darah ke kawasan otak tertentu, yang akan menyebabkan iskemia tisu;
  • keadaan berterusan pesakit yang agresif.

Diagnostik

Jarang sekali, lebih kerap berlaku pemeriksaan rutin atau diagnosis penyakit lain, kemungkinan untuk mengesan neoplasma seperti itu sebelum pecah. Langkah-langkah diagnostik sering digunakan setelah pecah aneurisma. Teknik diagnostik:

  • angiografi - sinar-x dengan kontras, membolehkan anda melihat otak dalam gambar sepenuhnya, dan dengan itu mempertimbangkan di mana pembentukannya dilokalisasi;
  • Imbasan CT otak - menentukan bahagian otak mana yang pecah dan jumlah tisu dan saluran darah yang terjejas berlaku;
  • Angiografi CT - gabungan dua kaedah di atas;
  • MRI otak - menunjukkan gambaran saluran darah yang lebih tepat;
  • ECG;
  • pengambilan cecair antara saraf tunjang dan membran yang mengelilinginya.

Sebagai tambahan kepada pemeriksaan perkakasan, tinjauan terperinci terhadap pesakit dilakukan untuk mengetahui gejala utama, kegelisahan orang itu sendiri, kehadiran kecederaan atau penyakit tambahan, dll. Selepas itu, doktor akan melakukan pemeriksaan penuh terhadap pesakit dan mengarahkannya untuk mengambil ujian.

Rawatan

Pada masa kini, kaedah yang paling berkesan untuk merawat aneurisma adalah pembedahan. Kaedah terapi perubatan hanya dilakukan untuk pencegahan dan penstabilan pesakit, kerana ubat farmasi tidak akan memusnahkan aneurisma, tetapi hanya dapat mengurangkan risiko pecahnya..

Dalam perubatan moden, terdapat beberapa operasi yang bertujuan untuk menghilangkan aneurisma dari otak.

Teknik untuk rawatan yang boleh dikendalikan:

  • kraniotomi dan pemotongan aneurisma otak. Campur tangan ini merangkumi membuka tengkorak dan memasang penjepit pada leher formasi, yang akan memastikan formasi tetap utuh dan mencegahnya pecah. Setelah menetapkan pengapit, aneurisma mati, dan digantikan dengan tisu pemulihan;
  • campur tangan endovaskular. Ia dilakukan di tengah-tengah kapal, sehingga anda dapat sampai ke aneurisma dari dalam. Operasi dilakukan melalui pemerhatian oleh mesin sinar-x. Apabila doktor meletakkan kateter dengan aneurisma, dia memasukkan lingkaran ke sana, yang akan menyebabkan kematiannya. Kaedah ini juga boleh digunakan setelah pecah aneurisma..

Sebelum pecahnya aneurisma dan dengan ukurannya yang kecil, hanya pesakit yang memutuskan bagaimana menjalankan rawatan, untuk melakukan operasi atau tidak. Keputusan harus berdasarkan hanya nasihat doktor yang akan memberikan maklumat terperinci mengenai kemungkinan hasil operasi atau penolakannya.

Ubat-ubatan sendiri untuk aneurisma serebrum dilarang.

Pencegahan

Kaedah pencegahan untuk mencegah perkembangan aneurisma dan pecahnya dikurangkan sehingga penghapusan formasi ini tepat pada masanya. Pencegahan bertujuan untuk mengurangkan risiko terkena beg darah di saluran otak. Langkah pencegahan terdiri daripada:

  • berhenti merokok dan alkohol sepenuhnya;
  • kawalan tekanan darah;
  • fizikal kekal latihan dan beban;
  • mengelakkan sukan trauma;
  • secara berkala menjalani pemeriksaan penuh oleh doktor;
  • mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda.

Pencegahan boleh dilakukan dengan kaedah alternatif. Ubat yang paling berkesan adalah:

  • segar dari jus bit;
  • tincture of honeysuckle;
  • merebus kulit kentang;
  • akar valerian;
  • minuman tepung jagung;
  • rebusan blackcurrant;
  • infus motherwort dan immortelle.

Tidak perlu melakukan profilaksis hanya dengan kaedah rakyat dan lebih mengutamakan mereka. Mereka akan berguna hanya dalam kombinasi dengan ubat-ubatan..

Agar aneurisma tidak terbentuk lagi, anda perlu melakukan tindakan mudah:

  • memantau tekanan darah;
  • berpegang pada diet;
  • kerap menjalani pemeriksaan perubatan dan mengambil ubat yang ditetapkan olehnya.

Aneurisma saluran cerebral: sebab, gejala dan rawatan

Perkembangan patologi sistem kardiovaskular adalah penyebab setiap kematian ke-6, dan berlakunya aneurisma menyumbang kepada peningkatan jumlah pesakit yang mati.

Apa itu aneurisma serebrum? Ini adalah kecacatan pada dinding vaskular, yang dicirikan oleh penampilan penonjolan dan penipisan semua lapisan arteri yang terletak di otak. Bergantung pada ukuran aneurisma, anda boleh membuat andaian mengenai pembedahan kecemasan. Sebagai contoh, tahap awal perkembangan luka kecil tidak membahayakan kesihatan, tidak seperti formasi besar: manifestasi aneurisma serebrum tidak akan diucapkan.

Ciri-ciri pembentukan aneurisma

Aneurisma arteri otak - penonjolan sakular (kadang-kadang seperti sfera) dinding saluran darah. Berdasarkan ciri anatomi struktur dinding arteri, kita dapat mengatakan bahawa proses pembentukannya mempengaruhi ketiga-tiga lapisan kapal: bahagian dalam - intima, lapisan otot dan bahagian luar - Adventitia. Perkembangan proses degeneratif, pelanggaran pengembangan lapisan tertentu dapat menyebabkan hilangnya keanjalan kawasan tertentu. Akibat utama pelanggaran tersebut adalah penonjolan sebahagian kapal kerana tekanan yang diberikan oleh aliran darah ke atasnya. Sebagai peraturan, aneurisma terletak di lokasi bifurcation (bifurcation dari batang utama) saluran arteri, kerana pada bahagian ini tekanan mencapai maksimum.

Menurut statistik, kehadiran aneurisma serebrum dengan penyelidikan yang tepat dapat dikesan pada hampir setiap 20 orang.

Walau bagaimanapun, selalunya perkembangannya tidak simptomatik. Seiring berjalannya waktu, penipisan dinding penonjolan diperhatikan, yang boleh menyebabkan pecah dan perkembangan stroke hemoragik.

Komponen utama penonjolan itu sendiri adalah leher, badan dan kubah. Bahagian pertama aneurisma serebrum, seperti arteri itu sendiri, mempunyai tiga lapisan. Kubah adalah titik paling lemah, yang hanya terdiri dari keintiman, sebagai peraturan, jurang berlaku di kawasan ini. Selalunya, pelanggaran integriti beg diperhatikan pada pesakit berusia 50+. Terhadap latar belakang perkembangan aterosklerosis dan peningkatan tekanan darah yang berterusan, penonjolan tidak menahan beban seperti itu, dan dindingnya masuk ke rongga kranial.

Stroke hemoragik adalah penyakit yang paling biasa, tanda-tanda utamanya berkaitan dengan gangguan bekalan darah ke otak, aneurisma pada hampir 85% kes adalah faktor yang memprovokasi penembusan arteri..

Klasifikasi aneurisma

Terdapat beberapa klasifikasi, ciri-cirinya adalah parameter berikut:

  1. Bentuk: aneurisme sakular, berbentuk gelendong dan fusiform.
  2. Saiz: miliary (kecil), yang diameternya tidak melebihi 3 mm, sederhana - 4-14 mm, besar - 15-25 mm, gergasi - lebih dari 26 mm.
  3. Bergantung pada bilangan ruang vaskular: ruang tunggal atau ruang berbilang.

Bergantung pada lokasi lesi kapal:

  • katil kapal arteri serebrum anterior;
  • tempat tidur arteri karotid dalaman;
  • katil kapal arteri serebrum tengah;
  • arteri basilar vertebra;
  • pelbagai formasi yang dilokalisasikan pada kapal yang berlainan terdapat pada sekitar 10% kes.

Punca

Punca aneurisma mungkin berbeza, tetapi faktor tertentu yang mempengaruhi penipisan dinding vaskular belum dikenal pasti hingga hari ini..

Penyebab aneurisma serebrum termasuk:

  • sejarah kerosakan vaskular;
  • kecederaan otak sebelumnya;
  • penyakit aterosklerotik;
  • hyalinosis dinding kapal;
  • berlakunya embolisme bakteria, mikotik atau ketumbuhan;
  • akibat kesan radioaktif yang dipindahkan pada badan.

Faktor risiko untuk perkembangan aneurisma serebrum juga merangkumi:

  • usia tua;
  • merokok;
  • hipertensi arteri;
  • minum kerap.

Gambar klinikal

Manifestasi utama perkembangan penonjolan aneurisma adalah data kajian klinikal atau instrumental. Pemeriksaan neurologi jarang sekali penting untuk diagnostik, kerana pada kebanyakan pesakit, aneurisma otak tidak muncul sebelum pecah. Hanya di sebilangannya, disfungsi sistem saraf dapat ditunjukkan dengan tanda-tanda pemampatan pada kawasan tertentu dari tisu otak:

  • sakit kepala;
  • perlahan-lahan mengembangkan paresis atau kelumpuhan anggota badan;
  • kecacatan penglihatan (kebutaan, perkembangannya akan lama);
  • fungsi kognitif terjejas;
  • gangguan pertuturan (kelambatannya, salah faham tentang apa yang dikatakan oleh orang lain, dll.).

Gejala lesi tempatan

Biasanya, pecah aneurisma berkembang dengan kesakitan teruk di dahi dan pelipis, yang digambarkan oleh pesakit sebagai pukulan tajam. Selari dengan kesakitan, muntah, gangguan kesedaran, demam dan pergolakan psikomotor dapat diperhatikan.

Berdasarkan lokasi aneurisma serebrum, gejala pertama setelah pelanggaran integriti dapat diperhatikan dalam bentuk manifestasi berikut:

  1. Untuk penembusan aneurisma yang terletak di arteri karotid dalaman, penyetempatan kesakitan tertentu adalah ciri. Sebagai peraturan, ia berlaku di kawasan frontal dan periorbital. Gangguan visual mungkin timbul, yang disertai oleh paresis saraf oculomotor, paresis kontralateral dan gangguan kepekaan di kawasan 2 cabang saraf trigeminal - orbital dan rahang atas.
  2. Perkembangan gangguan mental boleh berlaku apabila arteri pecah pada titik penipisan arteri serebrum anterior. Seringkali terdapat kekurangan reaksi emosi terhadap kejadian, penurunan fungsi intelektual dan kognitif, gangguan perhatian, dll. Gangguan elektrolit, perkembangan diabetes insipidus, paresis anggota badan di sisi yang berlawanan juga dapat diperhatikan..
  3. Apabila kapal pecah di tempat penipisannya, yang terletak di arteri serebrum tengah, dalam kebanyakan kes hemiparesis kontralateral berkembang, keparahannya dicirikan oleh intensiti yang lebih besar di kawasan anggota atas. Afasia motorik atau deria, sawan, dan lain-lain juga boleh berkembang..
  4. Apabila aneurisma arteri utama pecah, paresis saraf oculomotor, gejala Parino, yang menampakkan dirinya sebagai ketidakupayaan untuk menggerakkan mata ke atas atau ke bawah, dapat berkembang. Dengan perkembangan hematoma, kemurungan kesedaran dapat dilihat hingga koma, di mana terdapat kerosakan pusat pernafasan, murid-murid tidak bertindak balas terhadap photoreaction.
  5. Penembusan aneurisma dari arteri vertebra menampakkan diri dalam bentuk pelanggaran tindakan menelan, kesukaran artikulasi, atrofi setengah lidah, pelanggaran atau kehilangan sensasi getaran sepenuhnya, dan penurunan kepekaan permukaan pada kaki. Dalam kebanyakan kes, komplikasi timbul selepas pelanggaran integriti aneurisme saluran serebrum, gejalanya adalah seperti berikut: koma boleh berkembang, kegagalan pernafasan hingga penghambatan pusat pernafasan.

Selepas pecahnya, terdapat simptomologi neurologi yang ketara dalam bentuk sakit kepala, kejang kejang, kelumpuhan pada bahagian atas dan bawah, pergerakan bola mata yang tidak mesra, ucapan pesakit yang lemah dan kehilangan kesedaran. Tanda-tanda aneurisma hemisfera serebrum akan bergantung pada lokasi kawasan yang terjejas.

Aneurisma otak adalah pelanggaran struktur dinding vaskular, yang dapat menyumbang kepada perkembangan beberapa komplikasi:

  • pendarahan di struktur yang terletak di bawah pia mater;
  • pendarahan subarachnoid.

Diagnostik

Dalam beberapa keadaan, pengenalpastian gejala aneurisma vaskular di otak sebelum pecah mungkin berlaku semasa diagnosis keadaan patologi lain, yang tumpuannya terletak di kawasan ini.

Beberapa ciri diagnosis aneurisma (misalnya, pelantikan tomografi) memberikan maklumat yang lebih terperinci mengenai penyetempatan tapak lesi, keadaannya dan kaedah rawatan pembedahan yang paling sesuai. Biasanya, kaedah untuk mengesan aneurisma yang dijelaskan di bawah digunakan untuk mengesahkan diagnosis pendarahan dari aneurisma kapal.

Diagnosis aneurisma juga merangkumi angiografi - kaedah sinar-X, yang dilakukan dalam kombinasi dengan penggunaan agen kontras. Berkat kajian ini, adalah mungkin untuk menentukan tahap penyempitan kapal tertentu, untuk mengungkapkan pengembangan kapal otak, penyetempatan pemusnahannya. Juga, rangkaian kemampuan diagnostik angiografi termasuk mengenal pasti kelemahan, iaitu aneurisma vaskular.

Komputasi tomografi (CT) otak dengan kontras adalah kaedah diagnostik yang cepat, tidak menyakitkan dan tidak invasif. Berkat penggunaannya, mungkin untuk mengesan kehadiran aneurisma atau akibat pecahnya (pendarahan) dalam beberapa minit. Biasanya, imbasan CT diberi keutamaan pertama pada anggapan pelanggaran integriti aneurisma. Gambar pemeriksaan yang diperoleh membolehkan kita menilai keadaan saluran darah dan struktur anatomi otak dalam dua unjuran.

Melakukan pengimejan resonans magnetik memberi peluang kepada pakar untuk menilai keadaan saluran darah dan otak pada bahagian berlapis. Berkat kesan kuat gelombang radio dan medan magnet pada kepingan berlapis, semua struktur tengkorak dapat dilihat dengan jelas. Bahagian tiga dimensi keadaan saluran darah dan formasi anatomi kotak kranial membolehkan anda membuat diagnosis yang tepat.

Rawatan pembedahan

Cara paling berkesan untuk merawat dinding kapal yang nipis adalah pembedahan, yang dilakukan dengan cara tradisional atau invasif minimal.

Aneurisma kliping dilakukan dengan akses pembedahan langsung (iaitu, cranium dibuka). Semasa campur tangan, kawasan kapal di mana aneurisma berada dimatikan dari sistem peredaran darah umum (pengapit diterapkan di kedua sisi), tetapi patensi arteri lain yang membekalkan tisu di kawasan ini dijaga. Langkah wajib semasa operasi adalah penyingkiran semua darah dan gumpalan darah yang terletak di ruang subarachnoid, atau saliran hematoma intraserebral.

Jenis intervensi pembedahan ini dianggap sebagai salah satu yang paling sukar dan berbahaya di antara semua campur tangan pembedahan dalam praktik bedah saraf. Semasa melakukan pemotongan, perlu memilih akses pembedahan yang paling menguntungkan dan menggunakan peralatan bedah mikro dan mikroskop yang sangat tepat.

Sebagai tambahan kepada kaedah yang dijelaskan di atas, dinding vaskular aneurisma itu sendiri dapat dikuatkan. Untuk ini, kawasan kapal yang terkena dibalut dengan kain kasa pembedahan, kerana terdapat lapisan tisu penghubung dalam bentuk kapsul. Kelemahan utama kaedah ini adalah risiko pendarahan pasca operasi yang tinggi.

Pembedahan endovaskular hari ini semakin popular kerana pelanggaran patensi bahagian kapal yang rosak. Keseluruhan operasi dijalankan di bawah kawalan angiografi. Dalam kes ini, patensi dalam kapal tersekat secara artifisial kerana penggunaan mikrokoil khas. Sebagai perbandingan dengan kaedah yang dinyatakan di atas, operasi ini kurang trauma dan tidak memerlukan pembukaan tengkorak.

Perkara utama adalah ingat bahawa kesihatan anda berada di tangan anda dan hanya lawatan tepat pada masanya ke pakar yang dapat mencegah banyak komplikasi yang berkaitan dengan pecahnya aneurisma.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis