Stenosis injap aorta: penyebab, gejala, diagnosis dan rawatan

Stenosis injap aorta (atau stenosis aorta) adalah kecacatan jantung yang disebabkan oleh penyempitan aorta di kawasan mulutnya atau injap aorta, yang menjadikannya sukar untuk mendapatkan darah dari ruang ventrikel kiri ke aorta. Penyakit ini sering digabungkan dengan kecacatan injap jantung yang lain dan dijangkiti (stenosis aorta kongenital hanya diperhatikan dalam 3-5% kes). Menurut statistik, stenosis aorta adalah kecacatan yang paling biasa di kalangan penduduk dewasa di Eropah dan lebih kerap dikesan pada orang berusia 40-60 tahun (terutamanya pada lelaki). Sekiranya anomali ini dikesan dalam struktur injap aorta pada masa kanak-kanak, rawatan pembedahan disyorkan, yang harus dilakukan secepat mungkin.

Pengelasan

Di lokasi stenosis:

  • valvular (kira-kira 60% kes);
  • subvalvular (kira-kira 30% kes);
  • supravalvular (sekitar 10% kes).

Stenosis aorta kongenital boleh menjadi supravalvular, subvalvular atau valvular, dan diperoleh - selalu valvular.

Keterukan stenosis aorta ditentukan oleh luas lumen dalam injap dan kecerunan tekanan, iaitu perbezaan antara tekanan yang dibuat di ventrikel kiri dan aorta:

Sebab dan mekanisme pembangunan

Penyebab penyakit jantung yang paling biasa adalah kalsifikasi cusps injap aorta dan reumatisme yang dipindahkan pada masa kanak-kanak atau dewasa.

Stenosis aorta yang jarang didapati disebabkan oleh penyakit dan patologi lain:

  • endokarditis berjangkit;
  • aterosklerosis aorta;
  • artritis reumatoid;
  • lupus eritematosus sistemik;
  • sindrom karsinoid;
  • Penyakit Paget;
  • diabetes mellitus;
  • kegagalan buah pinggang yang teruk.

Penyebab stenosis injap aorta kongenital mungkin termasuk:

  • injap aorta bicuspid;
  • penyempitan kongenital pada lubang aorta.

Hingga usia tertentu, kecacatan jantung kongenital ini mungkin tidak menampakkan diri. Sebagai peraturan, anomali dalam struktur injap aorta dikesan pada usia 30 tahun.

Di bawah pengaruh penyebab perkembangan penyakit jantung ini dan pelbagai faktor predisposisi (merokok, pemakanan yang buruk, perubahan berkaitan dengan usia), penutup injap menjadi cacat, menjadi tidak elastik dan sekering bersama. Di masa depan, perubahan seperti itu menyebabkan penyempitan cincin injap dan menghalang aliran darah. Untuk jangka masa yang lama, ventrikel kiri dapat mengimbangi beban sistolik dengan hipertropi, tetapi setelah habis kemampuannya, tahap dekompensasi bermula, yang disertai dengan penurunan kontraktilitas miokardium dan penurunan volume pecahan ejeksi.

Pelanggaran hemodinamik umum dan intrakardiak menyebabkan perkembangan hipertensi paru, hipertrofi dinding ventrikel kanan, kekurangan mitral dan kegagalan jantung total.

Tanda dan Gejala

Pada tahap pampasan mutlak stenosis lubang aorta, pesakit tidak mengalami ketidakselesaan yang ketara. Gejala penyakit jantung muncul apabila pembukaan injap aorta menyempit hingga 50% dan menampakkan dirinya:

  • sesak nafas, yang pertama kali muncul semasa aktiviti fizikal, dan kemudian pada waktu rehat atau semasa tidur;
  • keadaan sinkop: pening, mual dan pingsan yang berlaku semasa bersenam atau perubahan kedudukan badan yang cepat kerana kekurangan serebrovaskular sementara;
  • keletihan dan kelemahan umum;
  • serangan asma jantung dan edema paru (dalam kes yang teruk);
  • serangan angina.

Pemeriksaan visual pesakit menentukan:

  • pucat tajam;
  • akrokianosis (pada peringkat lanjut).

Selepas itu, pesakit mengalami hipertensi paru dan fungsi injap mitral mungkin terganggu, yang menyebabkan perkembangan kegagalan ventrikel kanan, yang ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • bengkak di hujung kaki;
  • berat dan ketidakselesaan di hipokondrium yang betul;
  • pembesaran hati;
  • askites.

Apabila auskultasi (mendengar) jantung dan paru-paru ditentukan:

  • murmur sistolik kasar di zon aorta;
  • perubahan nada II dan I (lebih kerap mereka menjadi lemah);
  • mengi lembap di paru-paru (pada tahap perkembangan kegagalan ventrikel kiri).

Tahap

Bergantung pada keparahan gangguan hemodinamik, tahap berikut dibezakan semasa stenosis injap aorta:

  • Saya (pampasan penuh): gejala stenosis aorta dapat dikesan hanya ketika mendengar suara jantung atau kajian instrumental untuk penyakit lain;
  • II (kegagalan jantung laten): dicirikan oleh munculnya keluhan peningkatan keletihan dan sesak nafas selepas aktiviti fizikal dan pengesanan tanda-tanda stenosis pada ECG dan Echo-KG (kecerunan tekanan adalah 36-65 mm Hg), pada tahap ini pembedahan mungkin disyorkan campur tangan untuk menghilangkan stenosis;
  • III (kekurangan koronari relatif): disertai dengan angina pectoris, peningkatan pingsan dan memburuknya sesak nafas, pada tahap ini, campur tangan pembedahan disyorkan untuk menghilangkan stenosis;
  • IV (kegagalan jantung yang teruk): sesak nafas dan serangan asma muncul pada waktu rehat, pembetulan pembedahan pada tahap ini adalah mungkin, tetapi disertai dengan kecekapan rendah;
  • V (tahap terminal): komplikasi mungkin timbul, kontraktilitas miokard menurun dengan cepat dan disertai oleh sindrom edematous dan asma jantung, hanya rawatan perubatan yang dapat dilakukan pada tahap ini, dan pembedahan untuk menghilangkan stenosis sudah dikontraindikasikan.

Komplikasi

Selepas bermulanya gejala stenosis lubang aorta, pesakit boleh mengalami pelbagai komplikasi: infark miokard, kemalangan serebrovaskular iskemia, aritmia, sekatan atrioventrikular, episod pendarahan dari saluran gastrointestinal bawah dan kematian koronari secara tiba-tiba.

Diagnostik

Untuk pemeriksaan pesakit yang disyaki stenosis lubang aorta, disyorkan:

  • pemeriksaan pesakit dan sejarah penyakit dan kehidupan;
  • pemeriksaan fizikal (auscultation, perkusi);
  • ECG;
  • Echo-KG (transthoracic, transesophageal dan Doppler);
  • radiografi.

Sekiranya perlu:

  • kateterisasi jantung;
  • ventrikulografi;
  • aortografi;
  • coronografi.

Rawatan

Semua pesakit dengan stenosis injap aorta harus sentiasa dipantau oleh pakar kardiologi dan melakukan Echo-CG setiap 6-12 bulan secara berkala. Sebelum melakukan pelbagai prosedur invasif (pencabutan gigi, pengguguran, biopsi, dan lain-lain), pesakit ini disyorkan untuk mencegah penggunaan ubat antibakteria untuk mencegah perkembangan endokarditis berjangkit. Perancangan dan pengurusan kehamilan pada pesakit tersebut memerlukan pemantauan komprehensif parameter hemodinamik dan pemantauan berterusan. Dalam kes kehamilan yang tidak dirancang dengan stenosis injap aorta yang teruk atau perkembangan gejala kegagalan jantung yang cepat, seorang wanita mungkin disyorkan untuk melakukan pengguguran.

Untuk rawatan stenosis aorta, di mana pembedahan belum ditunjukkan, terapi ubat boleh digunakan, yang bertujuan untuk menghilangkan gejala kegagalan jantung. Ubat-ubatan tersebut mungkin termasuk dalam rejimen rawatan:

  • diuretik: Lasix, Britomar, hidroklorotiazitis;
  • beta-blocker: Carvedilol, Metopropol, Bisoprolol;
  • dilator vena: Nitrosorbitol, Corvaton;
  • glikosida jantung: digoxin;
  • Inhibitor ACE: Ramipril, Captopril, Enalapril.

Pemilihan dan dos ubat untuk terapi ubat hanya dapat dilakukan oleh doktor, dengan mempertimbangkan petunjuk gangguan hemodinamik.

Kaedah utama merawat stenosis injap aorta adalah rawatan pembedahan, yang bertujuan untuk menghilangkan stenosis. Untuk menjalankannya, jenis operasi berikut dapat digunakan:

  • prostetik injap aorta tradisional: dilakukan dengan cara terbuka dan menjamin kesan tahan lama; prostesis biologi dan buatan digunakan untuk menggantikan injap;
  • valvuloplasty aorta belon: operasi invasif minimum ini dilakukan apabila penggantian injap tradisional tidak mungkin dan tidak menjamin kesan yang berpanjangan, dilakukan setelah konduktor khas dengan belon dimasukkan ke jantung, yang dimasukkan ke dalam lumen mulut aorta dan melambung dengan mengepam udara;
  • penggantian injap aorta terjerat: operasi invasif minimum ini dilakukan mengikut prinsip valvuloplasty dan melibatkan penggantian injap setelah pemusnahan penutup injap yang cacat, hanya dapat digunakan sesuai dengan cadangan ketat doktor yang menghadiri dan mempunyai sejumlah kontraindikasi.

Setelah operasi selesai, semua pesakit ditunjukkan terapi ubat:

  • terapi antibiotik untuk pencegahan endokarditis berjangkit: Bicillin-5, Retarpen, Extacillin;
  • penggunaan antikoagulan dan agen antiplatelet secara berterusan untuk pencegahan trobmoembolisme: Warfarin dengan Aspirin, Xarelto, Pradax.

Ramalan

Dengan rawatan pembedahan stenosis aorta moden, kadar kelangsungan hidup pesakit selama lima tahun adalah 85%. Lebih kurang 10% hidup selama 10 tahun. Sekiranya tiada pembetulan pembedahan penyempitan lubang aorta setelah kemunculan angina pectoris, pengsan, dan kegagalan ventrikel kiri, tidak lebih dari 2-5 tahun berlalu sebelum kematian pesakit.

Animasi perubatan. Stenosis injap aorta.

Saluran Satu, program "Hidup Sihat" dengan Elena Malysheva mengenai "Stenosis aorta. Apa yang hati jemu ”.

Stenosis aorta

Stenosis aorta, atau stenosis lubang aorta, adalah penyakit kongenital atau diperolehi yang dicirikan oleh penyempitan saluran aliran keluar ventrikel kiri di kawasan injap aorta, yang menyebabkan kesukaran aliran keluar darah dari ventrikel kiri, dan juga menyumbang kepada peningkatan tajam dalam kecerunan tekanan antara aorta dan ventrikel.

Jenis dan penyebab stenosis aorta

Terdapat tiga jenis stenosis aorta:

  • valvular (kongenital atau diperolehi);
  • supravalvular (hanya kongenital);
  • subvalvular (kongenital atau diperolehi).

Penyebab utama stenosis aorta yang diperoleh adalah:

  • aterosklerosis aorta;
  • perubahan injap degeneratif dengan pengkalsifikasi berikutnya;
  • penyakit injap reumatik (penyebab penyakit yang paling biasa);
  • endokarditis berjangkit.

Lesi reumatik katup injap (rheumatoid endocarditis) memprovokasi penguncupan katup injap, akibatnya ia menjadi kaku dan padat, yang menjadi sebab penyempitan bukaan injap. Selalunya terdapat kalsifikasi injap aorta, yang menyumbang kepada penurunan mobiliti risalah yang lebih besar lagi.

Pada endokarditis berjangkit, perubahan serupa diperhatikan menyebabkan perkembangan stenosis aorta. Selalunya penyebab pembentukan penyakit ini adalah lupus erythematosus sistemik dan artritis reumatoid.

Aterosklerosis aorta disertai dengan proses degeneratif yang teruk, sklerosis, kekakuan dan kalsifikasi injap cincin injap berserat, yang juga merumitkan aliran darah dari ventrikel kiri.

Kadang-kadang pada orang tua, penyebab stenosis aorta adalah perubahan injap degeneratif primer. Fenomena ini disebut "stenosis kalsifikasi idiopatik dari lubang aorta".

Stenosis aorta kongenital berlaku akibat kecacatan dan keabnormalan dalam pengembangan injap. Pada peringkat akhir perkembangan penyakit, kalsifikasi yang jelas bergabung dengan gejala stenosis aorta, yang memperburuk perjalanan penyakit ini.

Oleh itu, pada semua pesakit, pada tahap tertentu stenosis aorta, tanpa mengira penyebabnya, kecacatan injap aorta dan kalsifikasi teruk diperhatikan.

Gejala stenosis aorta

Bergantung pada tahap stenosis aorta, pesakit mungkin tidak mengalami ketidakselesaan untuk waktu yang lama, iaitu untuk masa yang lama penyakit ini tidak mempunyai gejala.

Dengan penyempitan bukaan injap yang ketara, pesakit mula mengadu akan munculnya serangan angina, keletihan dan kelemahan semasa latihan fizikal, pengsan dan pening dengan perubahan kedudukan badan yang cepat, sesak nafas. Dalam kes yang teruk, gejala stenosis aorta adalah serangan asma (edema paru atau asma jantung).

Pada pesakit dengan stenosis terpencil dari lubang aorta, aduan mungkin berlaku berkaitan dengan penampilan tanda-tanda kegagalan ventrikel kanan (keparahan pada hipokondrium kanan, edema). Gejala-gejala stenosis aorta ini berlaku dengan hipertensi paru yang ketara kerana kecacatan injap mitral dalam kombinasi dengan stenosis aorta..

Dengan pemeriksaan umum pesakit, dia mempunyai ciri-ciri pucat kulit.

Diagnosis stenosis aorta

Kaedah utama diagnosis instrumental stenosis aorta adalah:

  • ECG;
  • Pemeriksaan sinar-X;
  • Ekokardiografi;
  • Kateterisasi jantung

Rawatan stenosis aorta

Dalam stenosis aorta yang teruk, ubat biasanya tidak berkesan. Satu-satunya rawatan radikal adalah penggantian injap aorta. Setelah timbulnya gejala penyakit ini, peluang untuk bertahan tanpa pembedahan dikurangkan secara dramatik. Rata-rata, pesakit yang mengalami simptom seperti sakit jantung, tanda-tanda kegagalan ventrikel kiri, pingsan, hidup tidak lebih dari lima tahun.

Setelah diagnosis "stenosis injap aorta" ditetapkan, pesakit pasti disyorkan langkah pencegahan terhadap endokarditis berjangkit.

Sekiranya stenosis aorta asimtomatik, rawatan ubat bertujuan untuk mengekalkan irama sinus, mencegah penyakit jantung koronari dan menormalkan tekanan darah.

Selepas munculnya aduan, apabila mustahil untuk menjalankan operasi, ubat-ubatan diresepkan. Oleh itu, sekiranya terdapat kegagalan jantung dengan bantuan ubat-ubatan, mereka cuba menghilangkan genangan dalam peredaran paru dengan mengambil ubat diuretik. Walau bagaimanapun, penggunaannya yang terlalu aktif dapat menyumbang kepada perkembangan diuresis, hipovolemia dan hipotensi arteri yang berlebihan. Dengan disfungsi sistolik ventrikel kiri, Digoxin diresepkan sebagai agen simptomatik, terutamanya dengan fibrilasi atrium.

Dengan stenosis aorta, vasodilator dikontraindikasikan untuk pesakit, kerana penggunaannya dapat menyebabkan pingsan. Walau bagaimanapun, dalam kegagalan jantung yang teruk, penggunaan sodium nitroprusside dengan berhati-hati dibenarkan.

Dengan stenosis aorta kongenital pada kanak-kanak, valvuloplasty belon aorta dapat digunakan. Kaedah ini membolehkan anda mengurangkan kecerunan transvalvular maksimum sebanyak 65%, namun teknik ini memerlukan operasi semula selama 10 tahun. Pesakit boleh mengalami kekurangan aorta selepas valvuloplasty..

Rawatan yang paling berkesan untuk stenosis aorta adalah kaedah pembedahan penggantian injap aorta. Penggantian injap aorta ditunjukkan untuk stenosis aorta yang teruk dalam kes berikut:

  • kehadiran pengsan, angina pectoris, atau kegagalan jantung;
  • dalam kombinasi dengan cantuman pintasan arteri koronari;
  • dalam kombinasi dengan operasi pada injap lain.

Rawatan pembedahan stenosis aorta secara signifikan meningkatkan kesejahteraan dan prognosis kelangsungan hidup pesakit. Ia boleh berjaya dilakukan walaupun pada pesakit tua tanpa risiko mengembangkan patologi serius. Autograft, prostesis allogenik, allograft, prostesis mekanikal atau bioprosthes babi dan prostesis perikardial sapi digunakan untuk prostetik..

Stenosis jantung aorta: patofisiologi, sebab, tanda, gejala

Stenosis jantung aorta adalah penyempitan mulut aorta yang mengganggu aliran keluar darah normal dari ventrikel kiri ke aorta. Terdapat injap aorta di tempat keluar dari aorta dari ventrikel kiri.
Oleh itu, stenosis aorta dibezakan:

Stenosis injap aorta yang lebih biasa. Dalam kes ini, penutup injap menyatu bersama. Jarang sekali, stenosis aorta supravalvular diperhatikan. Menurut statistik, stenosis kongenital injap aorta berlaku pada 10% kes. Di antara kecacatan jantung yang diperoleh, stenosis aorta mendominasi (80%).

Di antara pesakit simptomatik dengan ubat untuk stenosis aorta sederhana hingga teruk, kematian akibat permulaan gejala adalah kira-kira 25% selepas 1 tahun dan 50% selepas 2 tahun. Gejala stenosis aorta biasanya berkembang secara beransur-ansur setelah tempoh pendam tanpa gejala selama 10-20 tahun.

Penyebab stenosis jantung aorta yang dibahagikan terbahagi kepada kerap dan jarang berlaku. Penyebab umum termasuk kalsifikasi injap aorta dan rematik. Penyebab yang jarang berlaku termasuk pelbagai penyakit tisu penghubung yang meradang..

Tanda dan Gejala

Triad simptom klasik pada pesakit dengan stenosis aorta adalah seperti berikut [1]:

Sakit dada: angina pectoris pada pesakit dengan stenosis aorta biasanya mempercepat semasa latihan fizikal dan difasilitasi oleh rehat

Gagal jantung: Gejala termasuk dyspnea nokturnal paroxysmal, orthopnea, dyspnea fizikal, dan sesak nafas

Pingsan: sering berlaku semasa latihan fizikal, ketika vasodilatasi sistemik dengan adanya jumlah strok langsung yang menyebabkan penurunan tekanan darah sistolik arteri

Hipertensi sistolik dapat wujud bersama dengan stenosis aorta. Walau bagaimanapun, tekanan darah sistolik lebih tinggi daripada 200 mmHg. Seni. Jarang dilihat pada pesakit dengan stenosis aorta kritikal..

Dalam stenosis aorta yang teruk, nadi pada arteri karotid biasanya mempunyai puncak yang tertunda dan tinggi, penurunan amplitud dan penurunan secara beransur-ansur (pulsus parvus et tardus).

Gejala lain dari stenosis aorta termasuk yang berikut:

Pulsus alternans: boleh berlaku sekiranya terdapat disfungsi sistolik pada ventrikel kiri

Hiperdynamia ventrikel kiri: tidak biasa; menawarkan regurgitasi aorta bersamaan atau regurgitasi mitral

S1 lembut atau normal

Mengurangkan atau tidak hadir A2: kehadiran A2 normal atau menonjol menunjukkan adanya stenosis aorta yang teruk

Pembelahan paradoks S2: akibat penutupan lewat injap aorta dengan kelewatan A2

Menekankan P2: dengan adanya hipertensi paru sekunder

Klik ejeksi: sering dijumpai pada kanak-kanak dan orang muda dengan stenosis aorta kongenital dan cusps injap bergerak

S4 yang menonjol: akibat pengecutan atrium yang teruk pada ventrikel kiri hipertrofi

Murmur sistolik: murmur sistolik klasik crescendo-decrescendo stenosis aorta bermula sejurus selepas bunyi jantung pertama; intensiti meningkat ke arah systole tengah, dan kemudian berkurang, bunyi berakhir tepat sebelum degupan jantung kedua

Patofisiologi

Apabila injap aorta menjadi stenotik, penentangan terhadap pelepasan sistolik berlaku dan kecerunan tekanan sistolik berkembang antara ventrikel kiri dan aorta. Halangan aliran keluar ini menyebabkan peningkatan tekanan sistolik di ventrikel kiri (LV). Sebagai mekanisme kompensasi untuk menormalkan tekanan pada dinding LV, ketebalan dinding LV meningkat dengan replikasi sarkomer yang selari, menyebabkan hipertrofi sepusat. Pada tahap ini, ruang tidak diperbesar dan fungsi ventrikel dipertahankan, walaupun kepatuhan diastolik menurun.

Namun, pada akhirnya, tekanan diastolik LV akhir (LVEDP) meningkat, yang menyebabkan peningkatan tekanan darah kapilari pulmonari dan penurunan output jantung akibat disfungsi diastolik. Kontraktilitas miokard juga dapat menurun, yang menyebabkan penurunan output jantung kerana disfungsi sistolik. Kegagalan jantung akhirnya berkembang.

Pada kebanyakan pesakit dengan stenosis aorta, fungsi sistolik LV berterusan, dan output jantung berterusan selama bertahun-tahun, walaupun tekanan sistolik LV meningkat. Walaupun curah jantung normal pada waktu rehat, ia sering tidak meningkat dengan betul semasa bersenam, yang boleh menyebabkan gejala yang disebabkan oleh senaman.

Disfungsi diastolik boleh terjadi akibat gangguan relaksasi LV dan / atau penurunan kepatuhan ventrikel kiri, akibat peningkatan beban selepas, hipertrofi LV, atau iskemia miokard. Hipertrofi LV sering mundur setelah melegakan penyumbatan injap. Walau bagaimanapun, sebilangan orang mengalami fibrosis miokard yang luas, yang mungkin tidak dapat sembuh, walaupun terdapat hipertropi yang merosot..

Pada pesakit dengan stenosis aorta yang teruk, kontraksi atrium memainkan peranan yang sangat penting dalam pengisian diastolik LV. Oleh itu, perkembangan fibrilasi atrium dalam stenosis aorta sering menyebabkan kegagalan jantung kerana ketidakupayaan untuk mengekalkan output jantung.

Peningkatan jisim LV, peningkatan tekanan sistolik LV, dan pemanjangan fasa pelepasan sistolik semuanya meningkatkan permintaan oksigen dari miokardium, terutama di kawasan subendokard. Walaupun aliran darah koronari mungkin normal ketika diperbaiki untuk jisim LV, cadangan aliran darah koronari sering berkurang.

Oleh itu, perfusi miokard terganggu oleh penurunan relatif dalam ketumpatan kapilari miokard dan penurunan gradien perfusi transmyokardial (koronari) diastolik kerana peningkatan tekanan diastolik LV. Akibatnya, subendokardium rentan terhadap perfusi yang tidak mencukupi, yang menyebabkan iskemia miokardium.

Angina pectoris berlaku kerana peningkatan penggunaan oksigen oleh miokardium hipertrofik dan penurunan penghantaran oksigen, disebabkan penurunan aliran darah koronari, penurunan tekanan perfusi diastolik, dan iskemia miokard subendokardial.

Mungkin ada hubungan kausal antara varian genetik yang berkaitan dengan penyakit LDL-C dan injap aorta. Dalam kajian berasaskan masyarakat terhadap 6,942 orang dengan data kalsium injap aorta dan lebih daripada 28,000 pesakit dengan stenosis aorta (pemerhatian> 16 tahun), Smith et al. Mendapati bahawa mereka mempunyai kecenderungan genetik untuk meningkatkan kolesterol lipoprotein berkepadatan rendah (LDL-X) (seperti yang ditunjukkan oleh petunjuk risiko genetik [GRSs)) - tetapi bukan kolesterol tinggi, lipoprotein berkepadatan tinggi (HDL-X) atau trigliserida GRS - dikaitkan dengan kehadiran kalsium dalam injap aorta dan kejadian stenosis aorta. Sama ada campur tangan awal untuk menurunkan tahap LDL dapat membantu mencegah penyakit injap aorta tidak diketahui.

Stenosis injap aorta dibahagikan kepada tahap keparahan berikut:

  • stenosis sederhana - penurunan tahap pembukaan injap injap aorta, ventrikel kiri mempunyai ketebalan dinding 1.2 cm.
  • stenosis teruk - gambar auskultasi khas muncul, murmur sistolik dilakukan pada arteri karotid, tahap pembukaan cusps injap aorta dikurangkan, ketebalan dinding ventrikel kiri kira-kira 1.5 cm.
  • stenosis tajam - gambaran klinikal dinyatakan, penebalan dinding ventrikel kiri meningkat dan mempunyai lebih dari 1.5 cm.

Pematerian dan kalsinasi injap aorta injap sekiranya berlaku stenosis aorta

Gejala stenosis injap aorta tidak segera muncul. Ventrikel kiri dapat mengimbangi kekurangan injap aorta dalam jangka masa yang lama. Tetapi lama-kelamaan, dekompensasi berlaku dan aduan muncul pada pesakit.

Gejala utama kecacatan aorta:

  • Angina pectoris - dimanifestasikan oleh sakit anginal di jantung.
  • Keadaan sinkop adalah hipotensi arteri dan menyebabkan pengsan dan ditunjukkan oleh serangan sakit kepala, pening dan pingsan dengan senaman fizikal.
  • Kegagalan jantung - ditunjukkan oleh sesak nafas dan keletihan semasa bersenam, dengan kecacatan aorta yang teruk, gejala ini diperhatikan pada waktu rehat.

Diagnosis dibuat berdasarkan:

  1. Data auskultasi - melambatkan dan mengurangkan nadi pada arteri karotid, bunyi pengeluaran sistolik, impuls apikal yang meresap. Mungkin pembelahan paradoks 11 nada.
  2. Penyelidikan instrumental.
  • elektrokardiografi - sekatan blok cawangan bundle kiri, ECG - tanda-tanda hipertrofi ventrikel kiri.
  • X-ray - pemeriksaan organ dada - pembulatan yang dapat dilihat pada sempadan kiri jantung, pengembangan aorta.
  • Ekokardiografi - keparahan stenosis aorta dinilai: ketebalan dinding jantung, fungsi dan ukuran ventrikel kiri.
  • ujian tekanan - dijalankan sekiranya tidak ada gejala penyakit. Dengan pertolongan mereka, pesakit dengan toleransi rendah terhadap tekanan dikenal pasti, gejala yang muncul hanya dengan bersenam.
  • koronarografi - dilakukan oleh pesakit dengan stenosis aorta dengan diagnosis bersamaan penyakit arteri koronari sebelum rawatan pembedahan.

Punca

Stenosis aorta valvular kongenital

Injap unilateral, bicuspid, tricuspid atau quadrangular secara sepihak boleh menyebabkan stenosis aorta. Pada bayi dan kanak-kanak yang berumur kurang dari 1 tahun, injap daun tunggal boleh menyebabkan penyumbatan yang teruk dan merupakan anomali yang paling biasa pada kanak-kanak dengan stenosis aorta injap maut. Pada pesakit yang berumur kurang dari 15 tahun, injap sehala paling kerap berlaku dalam kes stenosis aorta simptomatik..

Pada orang dewasa yang mengalami gejala stenosis aorta kongenital, biasanya masalahnya adalah injap bicuspid. Injap bicuspid tidak menyebabkan penyempitan pembukaan aorta yang ketara pada masa kanak-kanak. Seni bina injap aorta bicuspid yang berubah menyebabkan aliran bergelora dengan trauma berterusan ke risalah, yang akhirnya membawa kepada fibrosis, peningkatan kekakuan dan kalsifikasi risalah dan penyempitan bukaan aorta pada masa dewasa.

Satu kajian kohort di antara 642 pesakit ambulatori dewasa dengan injap aorta bicuspid menunjukkan bahawa selama 9 tahun susulan, kadar kelangsungan hidup tidak lebih rendah daripada pada populasi umum. Walau bagaimanapun, orang muda dengan injap aorta bicuspid sangat mungkin memerlukan campur tangan injap aorta dalam jangka masa panjang..

Injap aorta tricuspid yang cacat secara konsisten dengan lonjakan tajam dari ukuran tidak sekata dan pelekatan lekatan (injap "fungsional bicuspid") juga boleh menyebabkan aliran turbulen, yang membawa kepada fibrosis dan, akhirnya, kalsifikasi dan stenosis. Manifestasi klinikal stenosis aorta kongenital pada orang dewasa biasanya muncul selepas dekad keempat kehidupan.

Memperolehi stenosis aorta valvular

Penyebab utama stenosis aorta yang diperoleh adalah kalsifikasi degeneratif dan, lebih jarang, penyakit jantung reumatik.

Stenosis aorta kalsifikasi degeneratif (juga disebut stenosis aorta kalsifikasi senile) melibatkan kalsifikasi progresif badan risalah, yang membatasi pembukaan normal risalah semasa sistol. Ini adalah akibat dari beban hemodinamik yang panjang pada injap dan pada masa ini merupakan penyebab stenosis aorta yang paling biasa yang memerlukan penggantian injap aorta. Kalsifikasi juga boleh merangkumi cincin mitral atau masuk ke dalam sistem pengaliran, yang menyebabkan kecacatan pada konduksi atrioventricular atau intraventricular.

Faktor risiko untuk stenosis aorta kalsium degeneratif termasuk usia tua, hipertensi, hiperkolesterolemia, diabetes mellitus dan merokok. Data yang ada menunjukkan bahawa perkembangan dan perkembangan penyakit ini disebabkan oleh proses aktif penyakit ini pada tahap sel dan molekul, yang menunjukkan banyak persamaan dengan aterosklerosis, mulai dari disfungsi endotel hingga kalsifikasi.

Dalam stenosis aorta reumatik, proses yang mendasari melibatkan fibrosis daun injap progresif dengan tahap fusi lekatan yang berbeza-beza, sering dengan penarikan tepi daun dan, dalam beberapa kes, kalsifikasi. Akibatnya, injap reumatik sering meludah dan stenotik. Penyakit injap mitral yang ada adalah perkara biasa.

Penyebab lain dari stenosis aorta yang jarang berlaku adalah vegetasi obstruktif, hiperkolesterolemia jenis II homozigot, penyakit Paget, penyakit Fabry, kronosis dan radiasi.

Perlu diperhatikan bahawa, walaupun pembezaan sering dilakukan antara dinding injap aorta tricuspid dan bicuspid, seringkali sukar untuk menentukan bilangan cusps injap aorta. Satu kajian yang membandingkan penilaian struktur injap aorta yang dikeluarkan secara pembedahan oleh pakar bedah jantung dan ahli patologi mendapati bahawa penentuan struktur injap sering tidak sesuai.

Rawatan stenosis aorta

  1. Rawatan ubat diresepkan kepada pesakit yang tidak dapat dikendalikan untuk rawatan penyakit bersamaan:
    • sediaan nitrat berpanjangan (nitrong, Sustak) dengan sakit jantung yang teruk.
    • β - penyekat adrenergik (obzidan, anaprilin) ​​dalam dos terapeutik rata-rata, yang ditetapkan di bawah kawalan tekanan darah.
    • glikosida jantung diresepkan dengan berhati-hati, gunakan korglikon atau strophanthin. Tablet diresepkan secara oral untuk terapi penyelenggaraan (isolanide, celanide).
    • amiodarone (cordaron) - diresepkan dan bukan β - penyekat adrenergik.
  2. Rawatan pembedahan dilakukan dengan:
  • kemunculan gejala klinikal yang teruk pada stenosis aorta yang teruk (angina pectoris, sesak nafas, pingsan).
  • cantuman pintasan arteri koronari terancang.
  • campur tangan terancang pada aorta dan injap lain.
  • kombinasi disfungsi sistolik ventrikel kiri dengan stenosis aorta yang teruk.
  • stenosis aorta sederhana dengan cantuman pintasan arteri koronari yang dirancang, campur tangan pada aorta dan injap jantung lain.

Penanaman injap aorta buatan sebagai kaedah rawatan pembedahan untuk stenosis aorta

Kaedah rawatan pembedahan adalah:

  • Implantasi injap buatan.
  • Valvuloplasti belon.

Stenosis aorta

Stenosis aorta (stenosis mulut aorta) - penyempitan aorta di kawasan injap aorta, yang memisahkannya dari jantung. Akibatnya, aliran keluar darah normal dari ventrikel kiri terganggu. Penyakit ini berkembang agak perlahan. Selalunya patologi ini sering digabungkan dengan kerosakan pada injap mitral, yang terletak di antara atrium kiri dan ventrikel kiri.

Stenosis aorta adalah 25% daripada semua kecacatan jantung. Atas sebab yang tidak diketahui, penyakit ini menyerang lelaki 3 kali lebih kerap daripada wanita. 2% orang berusia lebih dari 65 menderita kecacatan ini. Dan dengan usia, peratusan orang dengan stenosis aorta meningkat.

Punca penyakit

Stenosis aorta boleh menjadi kongenital dan diperolehi.

Patologi kongenital yang terbentuk sebelum kelahiran bayi, lebih tepat pada trimester pertama kehamilan.

  1. Parut tisu penghubung di bawah injap aorta.
  2. Diafragma berserat (filem) dengan lubang yang berkembang di atas injap.
  3. Perkembangan injap yang tidak normal. Ia terdiri daripada 2 sayap dan bukannya 3.
  4. Injap daun tunggal.
  5. Cincin aorta sempit.
Perubahan ini boleh berlaku pada bayi yang baru lahir dari hari-hari pertama kehidupan. Tetapi dalam kebanyakan kes, ciri anatomi seperti ini secara beransur-ansur memperburuk peredaran darah, dan gejala penyakit muncul pada usia 30 tahun.

Punca Stenosis Aorta yang Diperolehi

Penyakit sistemik yang berkaitan dengan penurunan imuniti

  1. Artritis reumatoid.
  2. Lupus eritematosus sistemik.
Penyakit-penyakit ini membawa kepada fakta bahawa di lokasi penyambungan aorta ke ventrikel kiri, tisu penghubung tumbuh, yang menyempitkan lumen aorta dan mengganggu penyingkiran darah dari jantung. Selepas itu, kalsium disimpan lebih cepat di kawasan yang terjejas, yang seterusnya menyempitkan saluran dan membuat tutup injap tidak elastik.

Penyakit berjangkit yang berkaitan dengan bakteria atau virus

  1. Mengurangkan osteitis - kerosakan tulang.
  2. Endokarditis berjangkit - keradangan pada lapisan dalam jantung.
Jangkitan merebak dengan darah ke seluruh badan, dan mikroorganisma menetap di dalam ruang jantung. Mereka membiak dan membentuk koloni, yang kemudian ditutup dengan tisu penghubung. Akibatnya, pertumbuhan yang serupa dengan polip muncul di bahagian jantung yang berlainan, terutamanya pada penutup injap. Mereka membuat penutup injap tebal dan besar dan boleh menyebabkannya menyatu..

Penyakit metabolik

  1. Diabetes.
  2. Penyakit buah pinggang yang kronik.
Dalam kebanyakan kes, keadaan ini membawa kepada fakta bahawa pada otot aorta mulut berlaku perubahan dan kalsium disimpan. Dinding aorta kehilangan keanjalan, dan menebal. Dalam kes ini, katup injap sedikit terjejas, dan aorta menjadi seperti jam pasir.

Tidak kira apa penyebab yang menyebabkan stenosis aorta, hasilnya selalu sama - aliran darah terganggu dan semua organ kekurangan nutrien. Ini menjelaskan permulaan gejala penyakit..

Gejala dan tanda luaran

Biasanya, lubang berukuran 2.5-3.5 cm 2. Pada peringkat awal, apabila penyempitan tidak signifikan, stenosis aorta tidak simptomatik (gred I, bukaan 1.6 - 1.2 cm 2). Tanda-tanda pertama penyakit ini muncul apabila cincin injap menyempit hingga 1,2 - 0,75 cm 2 (darjah II). Dalam tempoh ini, sesak nafas semasa latihan fizikal boleh mengganggu. Apabila lumen mencapai 0,5 - 0,74 cm 2 (darjah III), gangguan peredaran darah yang serius berlaku.

Untuk menentukan tahap stenosis aorta, doktor menggunakan petunjuk khas - kecerunan tekanan. Ini mencirikan perbezaan tekanan darah sebelum injap aorta, di ventrikel kiri, dan selepas itu, di aorta. Apabila tidak ada penyempitan, dan darah tanpa halangan masuk ke aorta, perbezaan tekanannya minimum. Tetapi stenosis yang lebih ketara, semakin tinggi kecerunan tekanan.

I darjah: 10 - 35 mm RT. st.
Darjah II: 36 - 65 mm RT. st
III darjah: melebihi 65 mm Hg. st.

Kesejahteraan dengan stenosis gred III dari lubang aorta:

  • pucat kulit;
  • keletihan cepat;
  • sesak nafas semasa latihan fizikal;
  • sakit di belakang sternum semasa tekanan fizikal dan mental;
  • gangguan irama jantung - aritmia;
  • berdebar-debar;
  • batuk bukan pernafasan dan serangan asma;
  • pengsan tidak berkaitan dengan tekanan dan tekanan;
  • hati yang membesar;
  • bengkak di hujung kaki.
Gejala objektif yang ditemui oleh doktor
  • pucat kulit yang berkaitan dengan kekejangan saluran kecil kulit. Ini adalah hasil kenyataan bahawa jantung mengeluarkan jumlah darah yang tidak mencukupi ke dalam arteri dan mereka berkontraksi secara refleks;
  • nadi perlahan (kurang daripada 60 denyutan seminit), jarang dan tidak mencukupi;
  • di dada, doktor merasakan gementar yang berlaku kerana darah melewati lubang sempit di aorta. Dalam kes ini, aliran darah menimbulkan pusaran, yang dirasakan oleh doktor, seperti getaran;
  • mendengar dengan fonendoskop (tiub) mendedahkan bunyi di jantung dan bunyi lemah menutup injap injap aorta, yang didengar dengan jelas pada orang yang sihat;
  • bunyi lembap di paru-paru didengar;
  • semasa mengetuk, tidak mungkin untuk menentukan pembesaran jantung, walaupun dinding ventrikel kiri menebal.

Data pemeriksaan instrumental untuk stenosis lubang aorta

Diagnostik

Elektrokardiogram ECG
Kajian jantung yang meluas dan mudah dicapai, berdasarkan pendaftaran impuls elektrik yang timbul semasa operasi. Mereka ditulis pada pita kertas dalam bentuk garis putus. Setiap gigi menceritakan mengenai pengedaran biocurrent di bahagian jantung yang berlainan. Dengan stenosis mulut aorta, perubahan berikut dinyatakan:

  • pembesaran dan kelebihan ventrikel kiri;
  • pembesaran atrium kiri;
  • gangguan dalam kekonduksian biocurrent di dinding ventrikel kiri;
  • dalam kes gangguan irama jantung yang teruk.
X-Ray dada
Kajian di mana sinar sinar-x melalui tisu-tisu badan dan diserap secara tidak rata. Akibatnya, adalah mungkin untuk mendapatkan gambar organ pada filem sinar-X dan menentukan sama ada terdapat perubahan yang berkaitan dengan penyakit di dalamnya:
  • deposit kalsium pada injap injap aorta;
  • pengembangan aorta di kawasan penyempitan;
  • kegelapan pada paru-paru - tanda edema;
Ekokardiografi (ekokardiografi atau ultrasound jantung)
Ujian jantung yang tidak berbahaya dan tidak menyakitkan yang tidak mempunyai kontraindikasi. Ia berdasarkan sifat ultrasound, yang menembusi tisu, sebahagiannya diserap dan tersebar di sana. Tetapi sebahagian besar gelombang ultrasonik dipantulkan dan dirakam oleh sensor khas. Ia mengubah gema ultrasonik menjadi gambar yang membolehkan pemantauan prestasi organ secara real-time. Untuk mengkaji perubahan jantung seakurat mungkin, dia diperiksa dari sudut yang berbeza. Dalam kes ini, perubahan berikut dinyatakan:
  • penyempitan lubang aorta;
  • pembesaran dinding ventrikel kiri;
  • deposit kalsium pada injap injap aorta;
  • kerosakan injap.
Ekokardiografi Doppler
Salah satu jenis ultrasound, yang membolehkan anda mengkaji pergerakan darah di jantung. Sensor seperti radar mengambil pergerakan sel darah besar. Ini memungkinkan untuk menentukan perbezaan tekanan pada ventrikel kiri dan aorta. Dengan stenosis aorta, melebihi 30 mm Hg. st.

Kateterisasi jantung
Kaedah mengkaji jantung dari dalam. Tiub fleksibel nipis dimasukkan ke dalam saluran darah besar di paha atau lengan bawah, yang mudah masuk ke jantung. Doktor mengawal kemajuan probe menggunakan peralatan sinar-x, yang dalam masa nyata menunjukkan di mana kateter berada. Ia secara tidak langsung dapat mengukur tekanan di aorta dan ventrikel kiri. Diagnosis disahkan oleh data seperti itu:

  • tekanan di ventrikel meningkat, tetapi di aorta, sebaliknya, ia menurun;
  • penyempitan pembukaan aorta;
  • pelanggaran aliran keluar darah dari ventrikel kiri.
Angiografi koronari
Kaedah yang paling tepat untuk memeriksa saluran darah yang membekalkan jantung. Kajian ini dijalankan serentak dengan kateterisasi jantung pada orang yang berumur lebih dari 35 tahun. Pada usia ini, gangguan fungsi saluran jantung bermula. Melalui lumen dalam probe, agen kontras yang menyerap sinar-X dimasukkan ke dalam darah. Oleh kerana sifat ini, adalah mungkin untuk melihat pada sinar-X apa yang berlaku di saluran koronari jantung. Kajian ini membantu mengenal pasti:
  • penurunan rongga ventrikel kiri;
  • penebalan dindingnya;
  • ubah bentuk dan gangguan pergerakan flaps injap;
  • penyumbatan arteri jantung;
  • diameter aorta yang diperbesar.

Rawatan stenosis lubang aorta

Rawatan ubat

Sekiranya tanda-tanda penyakit muncul, doktor akan mengesyorkan mengambil glikosida jantung dan diuretik. Mereka tidak dapat mengembangkan lumen aorta, tetapi memperbaiki peredaran darah dan keadaan jantung. Tidak seperti penyakit lain yang menyebabkan kegagalan jantung, dengan stenosis lubang aorta, tidak digalakkan mengambil beta-blocker dan glikosida jantung dengan berhati-hati.

Ubat dopaminergik: Dopamine, Dobutamine
Mereka meningkatkan kerja jantung, menyebabkannya menguncup dengan lebih aktif. Akibatnya, tekanan meningkat di aorta dan arteri lain dan darah beredar lebih baik ke seluruh badan. Ubat ini diberikan secara intravena: 25 mg dopamin diencerkan dalam 125 ml larutan glukosa.

Diuretik: Torasemide (Trifas, Torsid)
Ini mempercepat perkumuhan air dari badan, membantu mengurangkan beban pada jantung, ia harus mengepam lebih sedikit darah. Bengkak hilang, menjadi lebih mudah untuk bernafas. Dana ini bertindak dengan lembut dan dapat diambil setiap hari untuk jangka masa yang lama. Tugaskan 5 mg sekali sehari pada waktu pagi.

Vasodilator: Nitrogliserin
Diterima untuk menghilangkan rasa sakit di jantung. Ia diserap di bawah lidah untuk mempercepat kesannya. Tetapi dengan stenosis aorta, nitrogliserin dan nitrat lain boleh menyebabkan komplikasi. Oleh itu, mereka diambil hanya seperti yang diarahkan oleh doktor.

Antibiotik: Cephalexin, Cefadroxil
Mereka digunakan untuk mencegah endokarditis berjangkit (keradangan pada lapisan dalam jantung) sebelum mengunjungi doktor gigi, bronkoskopi dan manipulasi lain. Sapukan 1 g sejam sebelum prosedur.

Pembedahan

Pembedahan adalah rawatan yang paling berkesan untuk stenosis lubang aorta. Ia mesti dilakukan sebelum kegagalan ventrikel kiri berkembang, jika tidak, risiko komplikasi semasa operasi meningkat.

Pada usia berapa yang terbaik untuk menjalani pembedahan untuk stenosis aorta kongenital?

Adalah perlu untuk menghilangkan penyebab penyempitan mulut aorta sebelum berlaku perubahan jantung yang tidak dapat dipulihkan, dan ia akan luntur akibat terlalu banyak kerja. Oleh itu, jika bayi dilahirkan dengan stenosis tahap III, maka operasi dilakukan pada bulan-bulan pertama. Sekiranya stenosis tidak signifikan, maka ia dilakukan selepas akhir tempoh pertumbuhan, setelah 18 tahun.

Jenis operasi

  1. Valvuloplasti belon aorta

Prosedur ini dianggap sebagai kaedah rawatan trauma yang kurang traumatik terhadap stenosis lubang aorta. Kateter dengan belon digerakkan melalui arteri besar ke injap aorta. Doktor mengawal semua yang berlaku dengan bantuan peralatan sinar-x. Apabila silinder berada di tempat yang betul, ia melambung dengan tajam. Oleh itu, adalah mungkin untuk meningkatkan pelepasan sebanyak 50% dan memperbaiki aliran darah dari ventrikel kiri.

Petunjuk untuk pembedahan

  • stenosis aorta kongenital pada kanak-kanak - injap daun tunggal atau bicuspid;
  • pada orang dewasa sebelum pembedahan pemindahan injap, jika ukuran lubang kurang dari 1 cm;
  • wanita semasa mengandung;
  • sebagai satu-satunya rawatan yang mungkin bagi orang-orang dengan penyakit bersamaan yang teruk yang tidak disyorkan untuk pembedahan penggantian injap.
Kelebihan kaedah
  • pembedahan trauma rendah;
  • bertoleransi dengan baik pada usia apa pun;
  • tempoh pemulihan berlangsung dari beberapa hari hingga dua minggu.
Kekurangan kaedah
  • keberkesanan pada orang dewasa adalah 50%;
  • kebarangkalian tinggi bahawa bukaan injap akan menyempit lagi;
  • tidak dapat dijalankan sekiranya terdapat deposit kalsium pada injap;
  • jangan lakukan sekiranya terdapat gumpalan darah atau keradangan di jantung.
  • Plastik injap, pemotongan bahagian injap yang disambung (komisur)

    Pakar bedah membuat sayatan di dada, menghubungkan alat yang mengepam darah dan bukannya jantung. Selepas itu, doktor membuat sayatan pada ventrikel kiri dan membedah dengan pisau bedah bahagian-bahagian injap yang disambungkan, menyempitkan pintu masuk ke aorta.

    Petunjuk untuk pembedahan

    • gejala teruk stenosis aorta;
    • kanak-kanak dan remaja yang tidak mempunyai simptom penyakit ini, tetapi menemui tanda-tanda gangguan aliran keluar darah dari ventrikel kiri;
    • lubang disempit dengan ketara dan luasnya kurang dari 0.6 cm 2 setiap 1 m 2 permukaan badan;
    • perbezaan tekanan antara ventrikel kiri dan aorta ialah 50 mm RT. Art., Tetapi aliran darah dari jantung tidak terganggu.
    Kelebihan operasi
    • mengurangkan gejala penyakit;
    • mengekalkan injapnya sendiri;
    • kadar kematian rendah.
    Kelemahan operasi
    • selepas pembedahan, deposit tisu penghubung boleh muncul di bahagian injap. Injap berkerut, berulang kali menyebabkan penyempitan pintu masuk ke aorta;
    • penghapusan kawasan di mana terdapat deposit kalsium mengganggu kerja dan menyebabkan kekurangan injap aorta;
    • operasi memerlukan sambungan pintasan kardiopulmonari.
  • Penggantian injap aorta

    Pakar bedah membedah dada dan membuang bahagian aorta yang menyempit bersama dengan injap yang rosak. Di tempatnya meletakkan injap baru.

    Petunjuk untuk pembedahan

    • luas bukaan aorta kurang dari 1 cm;
    • stenosis teruk pada lubang aorta dengan pengsan dan tanda-tanda kegagalan jantung (mengi, batuk, sesak nafas, bengkak, pucat, sakit di jantung);
    • penyempitan injap aorta disertai dengan masalah dengan injap jantung atau saluran koronari yang lain;
    • aritmia ventrikel;
    • hanya 50% darah dikeluarkan dari ventrikel kiri;
    • penurunan tekanan darah di arteri semasa ujian latihan fizikal.
    Kelebihan
    • menghilangkan gejala penyakit;
    • memperbaiki keadaan jantung dan salurannya;
    • operasi ini berkesan walaupun pada usia tua dan dengan kerosakan injap.
    keburukan
    • memerlukan membuka dada;
    • tempoh pemulihan yang panjang;
    • pembedahan berulang mungkin diperlukan;
    • tidak berfungsi sekiranya terdapat penyakit kronik yang teruk pada buah pinggang, paru-paru, dan hati, atau perubahan jantung yang tidak dapat dipulihkan.
  • Untuk penggunaan prostetik:
    1. Transplantasi sendiri dari injap paru - operasi Ross. Sebaliknya, injap buatan diletakkan di arteri pulmonari. Autograft diberikan kepada kanak-kanak dan remaja. Ia terus tumbuh, tidak luntur dan tidak menyebabkan kemunculan darah beku. Walau bagaimanapun, operasi seperti ini dianggap cukup rumit dan berlangsung sekitar 7 jam..
    2. Injap manusia diambil dari mayat. Ia bertahan dengan baik, tidak menyebabkan pembekuan darah dan tidak memerlukan ubat untuk mengencerkan darah - antikoagulan. Namun, lama-kelamaan, ia habis. Dalam 10-15 tahun, operasi akan diperlukan untuk menggantikannya. Oleh itu, prostesis sedemikian diletakkan pada orang tua.
    3. Injap perikardial lembu atau babi. Injap seperti itu juga haus, sehingga dipasang pada orang yang berumur lebih dari 60 tahun. Pemindahan biologi tidak meningkatkan risiko pembekuan darah, dan orang tidak perlu mengambil antikoagulan secara berkala. Ini amat penting jika terdapat ulser perut atau penyakit saluran gastrousus yang lain..
    4. Injap yang diperbuat daripada bahan buatan - prostetik mekanikal. Bahan moden praktikal tidak luntur dan boleh bertahan selama beberapa dekad. Tetapi mereka menyumbang kepada munculnya gumpalan darah di jantung dan memerlukan penggunaan antikoagulan (Warfarin, Sinkumar) untuk mencegah pembentukan gumpalan darah.
    Jenis operasi yang dipilih doktor secara individu, berdasarkan usia dan keadaan kesihatan. Operasi yang berjaya meningkatkan jangka hayat puluhan tahun dan memungkinkan untuk bekerja dan menjalani kehidupan yang normal.

    Stenosis aorta pada bayi baru lahir

    Stenosis aorta pada bayi baru lahir (stenosis aorta) adalah penyempitan arteri terbesar badan, yang mengeluarkan darah dari ventrikel kiri jantung dan menyebarkannya ke seluruh badan. Penyakit jantung ini berlaku pada 4 daripada 1,000 bayi, dengan kanak-kanak lelaki 3-4 kali lebih mungkin daripada kanak-kanak perempuan.

    Stenosis dapat menampakkan diri pada hari-hari pertama setelah kelahiran jika pembukaan lubang aorta kurang dari 0.5 cm. Dalam 30% kes, keadaan bertambah buruk dengan ketara pada 5-6 bulan. Tetapi pada kebanyakan pesakit, gejala stenosis aorta berlaku secara beransur-ansur selama beberapa dekad..

    Punca Stenosis Aortik Kongenital

    Stenosis aorta kongenital berlaku pada kanak-kanak pada 3 bulan pertama selepas pembuahan. Ini boleh menyebabkan:

    • keturunan keturunan;
    • tabiat buruk ibu, ekologi yang buruk;
    • beberapa penyakit genetik kanak-kanak: sindrom Williams.
    Stenosis aorta pada bayi baru lahir boleh menjadi supravalvular, valvular (80% kes) dan subvalvular. Dalam kes ini, terdapat penyimpangan dalam struktur jantung:

    • selaput di atas injap dengan lubang sempit di tengah atau sisi;
    • keabnormalan perkembangan injap (injap tunggal atau bicuspid);
    • injap tricuspid dengan kelopak bersatu dan injap asimetris;
    • cincin aorta menyempit;
    • roller tisu penghubung dan otot yang terletak di bawah injap aorta di ventrikel kiri.
    Sekiranya injap terdiri daripada satu daun, maka keadaan bayi yang baru lahir sangat serius dan diperlukan rawatan segera. Dalam kes lain, penyakit ini berkembang secara beransur-ansur. Kalsium didepositkan pada penutup injap, tisu penghubung tumbuh, dan bukaan aorta menyempit.

    Gejala dan tanda luaran stenosis aorta pada bayi baru lahir

    Sihat

    70% kanak-kanak dengan penyakit jantung kongenital ini merasa normal. Perasaan terburuk adalah pada anak-anak yang bukaan aorta kurang daripada 0.5 cm - stenosis gred III. Penyumbatan pada darah yang meninggalkan ventrikel kiri membawa kepada gangguan peredaran darah yang serius. Organ menerima 2-3 kali lebih sedikit darah daripada yang diperlukan dan mereka mengalami kebuluran oksigen.

    Selepas penutupan saluran aorta antara aorta dan arteri pulmonari (dalam masa 30 jam selepas kelahiran), keadaan bayi baru lahir bertambah buruk. Gejala stenosis aorta yang teruk pada bayi baru lahir:

    • kulit pucat, kadang-kadang berwarna biru di pergelangan tangan dan di kawasan sekitar mulut;
    • kerap meludah;
    • pengurangan berat;
    • pernafasan pantas lebih 20 kali seminit;
    • bayi lemah menghisap dada, dia mengalami sesak nafas.

    Gejala objektif

    Semasa pemeriksaan, pakar pediatrik menemui tanda-tanda stenosis aorta kongenital berikut:

    • pucat kulit;
    • takikardia lebih daripada 170 denyutan seminit;
    • nadi di pergelangan tangan hampir tidak terasa kerana pengisian arteri yang lemah;
    • dengan stetoskop, doktor mendengar gumaman jantung;
    • jika bayi baru lahir mengalami sepsis, kebisingan praktikal tidak ada kerana pengecutan jantung yang lemah;
    • ciri penyakit ini - bunyi terdengar di saluran leher;
    • di bawah telapak tangan, doktor merasakan dada yang menggeletar. Ini adalah hasil aliran bergelora dan pergolakan dalam aliran darah di aorta;
    • semakin kecil bukaan injap aorta, semakin rendah tekanan darah. Ia boleh berbeza di tangan kanan dan kiri;
    • tanda ciri penyakit ini - gejala semakin meningkat dari masa ke masa.

    Sekiranya bayi yang baru lahir mempunyai ukuran lubang lebih besar dari 0,5 cm, maka kecacatannya dapat terjadi tanpa gejala. Satu-satunya tanda penyakit dalam kes ini adalah ciri khas jantung..

    Data pemeriksaan instrumental untuk stenosis aorta pada bayi baru lahir

    Diagnostik

    Mendengarkan Hati - Auskultasi
    Mendengarkan jantung dengan stetofonendoskop membolehkan anda mengkaji bunyi yang berlaku semasa kontraksi ventrikel dan penutupan injap arteri, serta bunyi aliran darah melalui injap bocor dan bahagian aorta yang menyempit. Dengan stenosis aorta pada bayi baru lahir, doktor mendengar:

    • bunyi kasar di jantung dan arteri di leher yang berlaku ketika darah melalui lubang yang menyempit;
    • degupan jantung yang cepat dan tidak teratur.
    Elektrokardiografi
    Kaedah untuk mengkaji arus elektrik di jantung. Ia tidak menyakitkan dan tidak berbahaya bagi kanak-kanak. Potensi elektrik yang dicatatkan pada pita kertas dalam bentuk garis putus memberikan maklumat kepada doktor mengenai kerja jantung. Kajian ini membolehkan anda mengetahui irama jantung, beban yang dialami oleh atria dan ventrikel, kekonduksian biokuren dan keadaan umum otot jantung. Dengan stenosis lubang aorta pada bayi baru lahir muncul:
    • tanda-tanda berlebihan ventrikel kiri;
    • takikardia (degupan jantung dipercepat) pada bayi baru lahir, lebih daripada 170 degupan seminit;
    • gangguan irama jantung - aritmia;
    • tanda-tanda penebalan jantung di ventrikel kiri jarang kelihatan.
    X-Ray dada
    Kaedah diagnostik menggunakan sinaran sinar-x. Ia melewati tisu dan organ seseorang dan meninggalkan gambar di filem. Dari gambar anda dapat menilai bagaimana organ berada dan perubahan yang berlaku di dalamnya. Kaedah yang tidak menyakitkan dan meluas yang membolehkan anda memperoleh hasil dengan cepat. Kelemahannya: kanak-kanak itu menerima sebilangan kecil sinaran dan agar gambarnya jelas, bayi mesti diam selama beberapa saat, yang tidak selalu mungkin. Tanda-tanda stenosis aorta pada bayi baru lahir:

    • bahagian kiri jantung yang diperbesar;
    • kadang-kadang terdapat tanda-tanda genangan darah di paru-paru, yang kelihatan seperti pemadaman dalam gambar.
    Echocardiography echocardiography atau pemeriksaan ultrasound jantung
    Kaedah ini berdasarkan sifat ultrasound yang dapat dipantulkan dari organ dan sebahagiannya diserap olehnya. Pelbagai mod: M-, B-, Dopplerografi dan lokasi sensor dalam kedudukan yang berbeza membolehkan anda mengkaji secara terperinci semua bahagian jantung dan kerjanya. Kajian ini tidak membahayakan kesihatan anak dan tidak menimbulkan rasa tidak selesa. Pada bayi baru lahir, stenosis aorta ditunjukkan oleh:
    • cusps injap aorta cacat;
    • pengurangan bukaan lubang aorta;
    • kemunculan aliran darah bergelora di aorta. Pusing dan gelombang berlaku apabila darah melewati tekanan melalui kawasan yang menyempit;
    • penurunan rongga ventrikel kiri kerana percambahan dindingnya;
    • perubahan tekanan darah di ventrikel kiri dan aorta semasa pengecutan jantung.
    Kateterisasi jantung
    Pemeriksaan jantung menggunakan tiub nipis - kateter. Ia disuntik melalui saluran ke rongga jantung. Dengan menggunakan probe, anda dapat menentukan tekanan di ruang jantung dan menyuntikkan agen kontras, selepas itu sinar-X diambil. Mereka membolehkan anda menentukan keadaan saluran jantung dan strukturnya. Kajian ini dijalankan untuk kanak-kanak yang baru lahir di bawah anestesia umum. Dalam hal ini, kateterisasi neonatal jarang dilakukan. Tanda-tanda stenosis aorta:
    • penyempitan pembukaan aorta;
    • peningkatan tekanan di ventrikel kiri dan penurunan aorta.

    Rawatan

    Tanpa rawatan, kematian akibat stenosis aorta pada tahun pertama kehidupan mencapai 8.5%. Dan 0.4% setiap tahun berikutnya. Oleh itu, sangat penting untuk mengikuti cadangan doktor dan diperiksa tepat pada masanya..

    Sekiranya tidak memerlukan pembedahan segera, maka ia boleh ditunda hingga 18 tahun, ketika masa pertumbuhan berakhir. Dalam kes ini, pemasangan injap tiruan tidak akan habis dan tidak memerlukan penggantian.

    Rawatan ubat
    Mengambil ubat tidak menyelesaikan masalah, tetapi dapat meringankan manifestasi penyakit, memperbaiki fungsi jantung dan menghilangkan stasis darah di paru-paru.

    Prostaglandin (PGE)
    Bahan-bahan ini mengganggu penutupan saluran arteri terbuka. Mereka diberikan pada hari pertama kepada anak-anak yang bukaan aorta hanya beberapa milimeter. Dalam kes ini, hubungan antara aorta dan arteri pulmonari (ductus arteriosus terbuka) meningkatkan peredaran darah di paru-paru dan pemakanan organ. Untuk mengekalkan duktus arteriosus terbuka sebelum pembedahan, PGE 1 diberikan secara intravena menggunakan penitis pada kadar 0,002-0,2 mcg / kg per minit.

    Diuretik atau diuretik: Furosemide (Lasix)
    Berikan kepada bayi baru lahir sekiranya terdapat tanda-tanda edema paru dan kegagalan pernafasan. Dadah mempercepat perkumuhan air berlebihan dalam air kencing. Tetapi pada masa yang sama, tubuh anak juga kehilangan elektrolit - mineral kalium dan natrium yang diperlukan untuk hidup. Oleh itu, semasa rawatan, ujian darah dan air kencing dilakukan secara berkala untuk mengawal komposisi kimianya. Diuretik ditetapkan dalam dos ini: 0.5-3.0 mg per kilogram berat badan. Mereka diberikan secara intravena, intramuskular atau di mulut..

    Glikosida jantung, penyekat adrenergik, antagonis aldosteron dan digoxin untuk stenosis aorta pada bayi baru lahir sangat jarang diresepkan. Ubat ini mengurangkan tekanan darah di saluran, dan dengan kecacatan ini, tekanan darah di aorta dan arteri lain berkurang.

    Jenis operasi untuk stenosis aorta pada bayi baru lahir

    Rawatan pembedahan adalah satu-satunya kaedah yang berkesan untuk memulihkan kesihatan jantung.
    Jawapan kepada soalan: "pada usia berapa pembedahan harus dilakukan?" Ia diputuskan secara individu dan bergantung pada tahap penyempitan lubang aorta. Sekiranya lubang kurang dari 0.5 cm dan keadaan anak itu serius, maka operasi itu dilakukan pada hari-hari pertama kehidupan. Dalam beberapa kes, sepasukan ahli kardiologi melakukan perjalanan terus ke hospital. Tetapi sekiranya kesejahteraan kanak-kanak mengizinkan, mereka berusaha melakukan operasi pada usia yang lebih matang, tetapi perlu untuk mengunjungi ahli kardiologi 1-2 kali setahun dan melakukan ultrasound jantung.

    Kontraindikasi untuk operasi adalah:

    1. Sepsis - keracunan darah.
    2. Kegagalan ventrikel kiri yang teruk (kurang berkembang atau berkembangnya tisu penghubung di dindingnya).
    3. Penyakit paru-paru, hati, dan buah pinggang yang teruk.
    Pada bayi baru lahir dengan stenosis aorta, valvuloplasty belon lebih kerap digunakan daripada penggantian injap aorta.
    1. Valvuloplasty belon untuk stenosis aorta pada bayi baru lahir
      Pada arteri besar di paha atau lengan bawah, lubang kecil dibuat di mana pendorong tipis (kateter) dengan belon di hujungnya digerakkan. Ia dipromosikan di sepanjang kapal ke bahagian aorta yang menyempit. Keseluruhan proses dikendalikan oleh peralatan sinar-x. Apabila belon sampai di tempat yang tepat, ia melambung dengan tajam ke ukuran yang diinginkan. Oleh itu, adalah mungkin untuk mengembangkan lumen aorta sebanyak 2 kali.

      Petunjuk untuk

      • pelanggaran aliran keluar darah dari ventrikel kiri;
      • penyakit koronari yang berkaitan dengan gangguan peredaran darah di dinding jantung dan gangguan kerjanya;
      • perbezaan tekanan antara ventrikel kiri dan aorta ialah 50 mm RT. st.;
      • kegagalan jantung - jantung tidak mengepam darah dengan berkesan melalui saluran, dan organ kanak-kanak kekurangan nutrien dan oksigen.
      Kelebihan
      • pembedahan trauma rendah, di mana tidak perlu membuka dada;
      • diterima dengan baik oleh kanak-kanak;
      • peratusan komplikasi minimum;
      • peredaran darah segera bertambah baik;
      • tempoh pemulihan mengambil masa beberapa hari.
      keburukan
      • mustahil dipenuhi sekiranya terdapat penilaian di bahagian lain aorta;
      • selepas beberapa tahun, mulut aorta mungkin kembali sempit dan operasi kedua akan diperlukan;
      • tidak berkesan untuk stenosis aorta subvalvular;
      • akibat pembedahan, kekurangan injap aorta mungkin berlaku dan prostetik diperlukan;
      • tidak berkesan sekiranya terdapat kecacatan pada injap jantung yang lain.
    2. Pembedahan injap aorta pada bayi baru lahir
      Pakar bedah jantung membuat sayatan di tengah dada dan menghentikan jantung buat sementara waktu. Melalui sayatan di ventrikel kiri, doktor membedah bahagian cusps injap yang menyatu, yang menghalangnya daripada membuka sepenuhnya.

      Kelebihan

      • membolehkan anda menyimpan injap anda sendiri. Ia tidak luntur dan tidak memerlukan penggantian ketika anak lebih tua;
      • tidak perlu mengambil antikoagulan untuk mencegah munculnya pembekuan darah;
      • membolehkan anak menjalani gaya hidup aktif pada masa akan datang.
      keburukan
      • dalam beberapa kes, penutup injap boleh tumbuh bersama;
      • memerlukan sambungan alat untuk pintasan kardiopulmonari;
      • parut akan kekal di dada bayi;
      • ia akan mengambil masa beberapa bulan untuk pulih selepas pembedahan.
    3. Penggantian injap aorta pada bayi baru lahir
      Sayatan dibuat di dada dan kapal besar disambungkan ke mesin paru-paru jantung. Dengan menggunakan penukar haba, suhu badan bayi dikurangkan sekitar 10 darjah untuk mengelakkan kerosakan otak akibat kebuluran oksigen. Selepas itu, injap diganti..

      Jenis prostesis:

      1. Prostesis biologi jantung babi atau sapi mereka. Kelebihannya adalah aksesibiliti, anda tidak perlu selalu mengambil antikoagulan. Kekurangan - habis lebih dari 10-15 tahun dan memerlukan penggantian.
      2. Prostesis yang diperbuat daripada bahan buatan. Kelebihannya adalah kebolehpercayaan dan jangka hayat yang panjang. Kelemahannya ialah ia menyebabkan pembekuan darah dan memerlukan ubat berterusan untuk menipiskan darah. Kerana pertumbuhan badan, injap menjadi kecil, dan operasi kedua diperlukan untuk menukarnya dengan implan yang lebih besar.
      3. Pemindahan injap sendiri dari arteri pulmonari (operasi Ross). Prostesis biologi diletakkan di batang paru. Kelebihan - injap seperti di aorta tidak luntur dan tumbuh bersama anak. Kekurangan: operasi itu kompleks dan panjang, mungkin perlu mengganti injap di arteri pulmonari.
      Petunjuk untuk pembedahan
      • perbezaan tekanan antara ventrikel kiri dan aorta lebih tinggi daripada 50 mm Hg. Seni;
      • bukaan lubang aorta kurang daripada 0.7 cm;
      • aneurisma aorta atau penyempitan di bahagian yang berlainan;
      • kerosakan pada beberapa injap jantung;
      • penyempitan di bawah injap aorta.
      Kelebihan kaedah
      • semasa operasi, doktor dapat menghilangkan semua kecacatan yang telah berkembang di jantung;
      • operasi berkesan untuk sebarang luka injap aorta;
      • mengelakkan kekurangan injap aorta.
      keburukan
      • operasi berlangsung selama 5-7 jam dan memerlukan sambungan ke mesin paru-paru jantung;
      • selepas pembedahan, parut kekal di dada;
      • pemulihan sepenuhnya mengambil masa 3-5 bulan.
    Walaupun rawatan pembedahan stenosis aorta pada bayi baru lahir dikaitkan dengan beberapa risiko dan menyebabkan ketakutan pada ibu bapa, masih merupakan satu-satunya cara yang berkesan untuk memulihkan kesihatan anak anda. Teknologi moden dan kemahiran doktor membolehkan 97% kanak-kanak menjalani kehidupan aktif sepenuhnya pada masa akan datang.

    Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis