Apa itu hipokromia dan bagaimana merawatnya?

Ujian darah secara umum memungkinkan kita membuat kesimpulan bahawa sel darah merah tidak bernoda. Sel darah merah mempunyai bentuk cincin, iaitu pelek gelap di sekitar tepinya dan bahagian tengah yang ringan. Perubahan ini disebut hipokromia (hiperkromik)..

Ini disebabkan kandungan hemoglobin yang rendah dalam sel darah merah dan, sebagai akibatnya, penurunan indeks warna. Dalam kes ini, kita dapat membincangkan tentang kejadian anemia hipokromik, yang bukan bentuk nosologi bebas. Istilah ini digunakan sebagai nama generik untuk semua jenis yang disebabkan oleh perubahan anomali sel darah merah anemia..

Hipokromia dikaitkan dengan berlakunya kelainan pada sintesis hemoglobin, yang berlaku pada penyakit keturunan yang disertai dengan gangguan sintesis hemoglobin dan metabolisme zat besi (anemia sideroblastik, talasemia), kekurangan zat besi dan keracunan plumbum kronik.

Jenis hipokromia berikut dibezakan:

  • Kekurangan zat besi (pengurangan zat besi),
  • Pengagihan Semula,
  • Tepu zat besi (kandungan zat besi normal, tetapi tidak mengambil bahagian dalam pembentukan hemoglobin),
  • Jenis bercampur.

Dengan anemia hipokromik, gambaran klinikal dan keparahan hipokromia (ringan, ringan, sederhana, teruk) ditentukan oleh tahap hemoglobin.

Punca Hipokromia

Anemia hipokromik boleh dicetuskan oleh pelbagai fenomena:

  • Gangguan penyerapan zat besi dalam tempoh pemulihan selepas pembedahan atau dengan enteritis,
  • Pendarahan kronik atau tidak berhenti lama,
  • Keadaan yang disertai dengan peningkatan keperluan besi untuk tubuh (kehamilan dan penyusuan),
  • Keracunan kimia dalam pengeluaran industri,
  • Diet yang tidak betul dengan pengambilan daging yang tidak mencukupi,
  • Mengambil ubat tertentu.

Gejala Anemia Hipokromik

Manifestasi hipokromia bergantung kepada keparahannya..

Gejala utama penyakit ini, ditunjukkan untuk semua jenis anemia hipokromik:

  • Dyspnea,
  • Pening,
  • Kardiopalmus,
  • Kelemahan,
  • Pucat membran mukus dan kulit,
  • Kerengsaan,
  • Keletihan.

Apabila gejala muncul, ujian darah harus dilakukan, dan sesuai dengan hasilnya, kemungkinan untuk mengesahkan atau membantah diagnosis. Apa itu dan rawatan apa yang perlu - pakar akan memberitahu. Perkara utama adalah berjumpa doktor sambil tidak mengubat sendiri.

Definisi Hipokromia

Penyakit ini ditentukan oleh ujian darah umum. Dalam kes ini, tahap hemoglobin dan indeks warna diambil kira. Hipokromia berlaku jika CPU kurang dari 0.8.

Keterukan patologi ditentukan oleh tahap hemoglobin. Sekiranya analisis anemia hipokromik menunjukkan kandungan hemoglobin 90 g / l, maka tahap keparahan I ditentukan, jika tahap keparahan 70-90 g / l - II diperbaiki, anemia di bawah 70 g / l - III didiagnosis.

Jenis penyakit

Anemia kekurangan zat besi

Ini adalah jenis hipokromia yang paling biasa. Sebilangan besar pesakit (90-95%) adalah wanita berusia 15-50 tahun. Anemia jenis ini berlaku apabila terdapat lebihan penggunaan zat besi berbanding dengan pengambilan.

Ia diperhatikan dengan pemakanan yang tidak seimbang, pendarahan kronik, serta proses fisiologi tertentu pada wanita (kehamilan dan penyusuan).

Ia ditentukan dalam ujian darah umum dengan kriteria berikut:

  • Penunjuk warna - kurang daripada 0.8,
  • Besi serum rendah,
  • Erythrocyte hypochromia (warna terang di tengah dan gelap di tepinya).

Setelah mengambil persediaan yang mengandungi sejumlah besar zat besi, pesakit menormalkan parameter makmal dan meningkatkan kesejahteraan.

Anemia tepu besi

Patologi ini dicirikan oleh kandungan besi normal yang melanggar penyerapannya, dan akibatnya, sintesis hemoglobin. Hipokromia jenis ini berkembang pada keracunan kronik dengan bahan kimia atau ubat-ubatan tertentu..

Penyakit ini didiagnosis dengan gejala berikut:

  • Sel darah merah hipokromik,
  • Warna rendah,
  • Tahap zat besi serum adalah normal.

Dalam kes ini, pengambilan ubat yang mengandungi zat besi tidak memberi kesan yang diperlukan..

Apa itu hipokromia dalam ujian darah, diagnosis dan rawatan

Anemia hipokromik: ciri patologi

Anemia, atau anemia, adalah patologi di mana terdapat penurunan kandungan hemoglobin dan sel darah merah (sel darah merah) dalam satuan volume darah.

Sel darah merah adalah sel darah yang fungsi utamanya adalah pengangkutan oksigen ke tisu periferal. Keupayaan ini ditunjukkan kerana hemoglobin di dalamnya..


Sel darah merah adalah sel darah yang paling banyak, indikator yang dalam analisisnya berubah dengan penyakit
Ujian darah orang yang sihat harus sesuai dengan parameter berikut:

  • bilangan sel darah merah: pada lelaki - 3.9–4.7 * 1012 sel / l;
  • pada wanita, 3.7–4.5 * 1012 sel / l;
  • kandungan hemoglobin:
      pada lelaki - 130-160 g / l;
  • pada wanita - 120-140 g / l.

    Dengan penurunan petunjuk ini, anemia didiagnosis, yang boleh mempunyai keparahan yang berbeza:

    • ringan - hemoglobin kurang daripada biasa, tetapi tidak kurang daripada 90 g / l;
    • purata - hemoglobin dalam lingkungan 70-89 g / l;
    • teruk - tahap hemoglobin kurang daripada 70 g / l.

    Walau bagaimanapun, ujian ini tidak mencukupi untuk mencari rawatan yang tepat.

    Dalam ujian darah umum, petunjuk berikut pasti memberi perhatian:

    • penunjuk warna (CPU) - normal 0,8-1,05;
    • jumlah purata sel darah merah (MCV) adalah normal 80-100 fl;
    • purata kandungan hemoglobin dalam sel darah merah (MCH) adalah normal 27–35 pg.

    Petunjuk ini menunjukkan tahap ketepuan sel darah merah dengan hemoglobin..


    Pengiraan darah lengkap diperlukan untuk menilai keadaan pesakit dan menetapkan rawatan yang betul

    Anemia hipokromik adalah bentuk anemia yang dicirikan oleh penurunan massa hemoglobin dalam sel, yang berlaku kerana pelbagai sebab. Anemia hipokromik dicirikan oleh penurunan CP, serta normal dan penurunan MCV dan MCH.

    Hemoglobin dalam komposisinya mempunyai zat besi. Kandungan unsur surih ini rendah dalam sel darah merah dan membawa kepada anemia hipokromik.

    Pengelasan

    Bergantung pada mekanisme pengembangan, semua anemia hipokromik dapat dibahagikan seperti berikut:

    • kekurangan zat besi - zat besi dalam badan masuk dalam jumlah yang tidak mencukupi atau berlebihan;
    • tepu besi (sideroblastik) - zat besi dalam badan dalam jumlah yang mencukupi, tetapi pembentukan hemoglobin terganggu;
    • pengagihan semula zat besi (anemia penyakit kronik) - terdapat unsur jejak dalam tubuh, tetapi "terkunci" di dalam sel dan tidak dapat digunakan untuk pengeluaran hemoglobin.

    Semua bentuk anemia berbeza antara satu sama lain dan memerlukan pendekatan rawatan yang berbeza..

    Jadual: penyebab anemia hipokromik

    Anemia hipokromikPunca
    Kekurangan zat besi
    • kekurangan zat besi: rendah zat besi dalam makanan, vegetarianisme;
    • penyakit usus, pembedahan usus yang mengurangkan penyerapan zat besi dari makanan;
    • kehilangan besi tinggi:
        kehilangan darah akut (mimisan, trauma);
      • kehilangan darah kronik (haid berat, ulser perut berdarah, gastritis erosif, neoplasma malignan);
    • keperluan tinggi untuk besi:
        kehamilan dan penyusuan;
      • zaman kanak-kanak.
    Tepu besi
    • keturunan penyebab penurunan sintesis hemoglobin;
    • penyebab terjadinya gangguan pembentukan hemoglobin: mengambil ubat tertentu (ubat anti-TB, Chloramphenicol);
    • keracunan logam berat (plumbum, zink);
    • mengambil alkohol dalam dos yang besar.
    Pengagihan Semulasebarang penyakit kronik yang bersifat keradangan:
    • artritis reumatoid;
    • sarkoidosis;
    • bronkitis kronik, dll..

    Punca berlakunya

    Tanda umum untuk semua anemia hipokromik adalah penurunan tahap hemoglobin pada sel darah merah..

    Penyebab utama patologi ini adalah:

    • Besi rendah dalam badan.
    • Keracunan plumbum kronik.
    • Kekurangan vitamin B6.
    • Proses keradangan di dalam badan (lebih banyak ciri penyakit kronik, seperti hepatitis, lesi usus).
    • Keturunan.
    • Mens.
    • Kehilangan darah yang besar selepas kecederaan dan pembedahan.
    • Pendarahan dalaman kronik.
    • Pemakanan yang kurang protein.
    • Kehamilan.
    • Penyakit darah.
    • Pelanggaran Helminthic.
    • Penyakit autoimun.
    • Derma jangka panjang.

    Bezakan perkara seperti "kehilangan darah semu." Fenomena ini muncul dengan transformasi sista ovari dan neoplasma jinak di rahim. Dalam kes ini, rongga yang terbentuk dipenuhi dengan darah, yang bertakung. Di dalamnya, hemoglobin terurai menjadi pelbagai sebatian dan hilang dari masa ke masa..

    Gejala anemia dan gangguan metabolisme zat besi di dalam badan

    Dalam manifestasi penyakit ini, gejala ciri anemia itu sendiri dan untuk gangguan pengangkutan dan pengedaran zat besi dapat dibezakan.

    Manifestasi utama anemia:

    • kelemahan;
    • keletihan;
    • pening, kadang-kadang pingsan;
    • sesak nafas dengan latihan fizikal yang biasa;
    • kardiopalmus.

    Semua simptom ini dikaitkan dengan kekurangan hemoglobin..

    Hemoglobin adalah zat yang membawa oksigen ke sel-sel tubuh, jadi "anoxia" berlaku semasa anemia..

    Zat besi dalam badan diperlukan bukan hanya untuk sintesis hemoglobin, tetapi juga untuk fungsi organ dan tisu lain, oleh itu, dengan pelanggaran metabolisme, sejumlah gejala spesifik berlaku.

    Kekurangan zat besi dan anemia pengagihan semula zat besi dicirikan oleh penurunan jumlah zat besi yang tidak hanya pada sel darah merah, tetapi juga pada jaringan tubuh. Gejala berikut adalah ciri kekurangan zat besi:

    • pucat;
    • ketagihan makan makanan yang tidak biasa (kapur, bumi, ubat gigi, dan lain-lain);
    • kerapuhan kuku;
    • perubahan bentuk kuku ("kuku berbentuk sudu");
    • kulit kering.


    Kuku berbentuk sudu (koilonychia) adalah tanda ciri anemia, adalah kemurungan di bahagian tengah kuku
    Dengan anemia sideroblastik, jumlah zat besi dalam eritrosit dikurangkan, tetapi pada tisu periferal terdapat lebihan dari itu (sindrom kelebihan besi), yang disertai dengan sejumlah manifestasi:

    • kelemahan
    • sakit sendi;
    • mati pucuk pada lelaki;
    • tona kulit gangsa.


    Dengan anemia sideroblastik, kulit memperoleh warna gangsa
    Dengan ketiadaan rawatan yang berpanjangan untuk pesakit dengan sindrom beban besi, penyakit berikut mungkin timbul:

    • sirosis hati;
    • diabetes mellitus;
    • kardiomiopati (kerosakan jantung).

    Kemunculan penyakit ini dikaitkan dengan penyusupan organ dalaman oleh zat besi yang berlebihan, yang menyebabkan pelanggaran fungsi mereka.

    Jenis-jenis Anemia

    Doktor mengelaskan penyakit ini kepada jenis.

    Anemia kekurangan zat besi

    Penyakit jenis ini menjadi peneraju anemia yang ada. Ia berkembang kerana:

    • penurunan kehadiran zat besi di dalam badan, kekurangan penghadamannya;
    • pendarahan yang kerap;
    • proses fisiologi.

    Untuk membuat diagnosis, mereka bergantung pada ujian yang dilakukan:

    1. CPU yang dikurangkan - kurang dari 0.85.
    2. Kehadiran hipokromia dalam ujian darah umum.
    3. Kehadiran zat besi dalam serum dikurangkan.
    4. Setelah menggunakan ubat, keadaan pesakit bertambah baik.

    Anemia siderokrestik

    Dengan anemia tepu besi, zat besi dalam darah hadir pada tingkat normal, sementara zat besi tidak diserap dari depot, kerana hemoglobin tidak terbentuk.

    Selalunya, anemia seperti ini dijumpai pada orang tua. Penyakit diperhatikan semasa keracunan dengan alkohol, racun, dengan ubat jangka panjang.

    Untuk anemia, kriteria berikut adalah ciri:

    1. Hipokromia sel darah merah.
    2. Tahap warna berkurang.
    3. Zat besi dalam serum terdapat dalam jumlah normal..
    4. Kekurangan kesan daripada ubat-ubatan yang ditetapkan.

    Anemia Pengagihan Semula

    Penyakit ini berlaku kerana pengumpulan sejumlah besar zat besi setelah pemusnahan sel darah merah. Anemia sering diperhatikan dengan proses purulen, tuberkulosis.

    Ciri utama penyakit ini:

    1. Hipokromia sel darah merah.
    2. Hemoglobin dikurangkan.
    3. Kehadiran zat besi dalam darah adalah perkara biasa..
    4. Tiada tindakan mengenai penyediaan besi.

    Anemia bercampur

    Ia berlaku kerana kekurangan vitamin B12 dan zat besi. Tanda-tanda utama anemia adalah:

    • keletihan cepat;
    • pengurangan imuniti;
    • bengkak tangan.

    Anemia hipokromik juga boleh mengambil bentuk berikut:

    • anemia yang diperoleh - muncul selepas pembedahan, penyakit berjangkit, mabuk;
    • anemia kongenital - diperhatikan dengan penyakit darah.

    Berdasarkan statistik, di kalangan wanita, setiap ke-3, dan di kalangan lelaki, setiap ke-6, menghadapi penyakit kronik. Faktanya ialah penyakit seperti ini, pemakanan yang buruk, diet, menyebabkan kekurangan zat besi dan penurunan hemoglobin. Pesakit mengalami kelemahan umum dalam badan, keadaan tertekan, yang dikaitkan dengan kerja berlebihan dan tekanan..

    Diagnosis pembezaan anemia hipokromik

    Tidak mungkin untuk menentukan bentuk penyakit ini dengan ujian darah umum, dan oleh itu, mustahil untuk memilih rawatan yang tepat. Untuk membezakan anemia hipokromik antara satu sama lain, perlu menentukan jumlah darah berikut:

    • tahap besi serum;
    • tahap feritin serum.

    Jadual: Ujian Anemia Hipokromik

    keadaanTahap zat besi serum, µmol / lTahap ferritin serum, ng / ml
    Norma untuk wanita10.7–32.210–120
    Norma untuk lelaki12.5–32.520-250 mcg / l
    Anemia kekurangan zat besiDiturunkanDiturunkan
    Anemia sideroblastikDipromosikanDipromosikan
    Anemia penyakit kronikDiturunkanDipromosikan

    Apa yang menyebabkan penyakit ini

    Anemia kekurangan zat besi (mikrositik, hipokromik) berdasarkan kekurangan zat besi, yang diperlukan untuk sintesis hemoglobin normal. Elemen ini diperlukan untuk fungsi normal semua sistem badan. Zat besi memberikan oksigen ke sel, melakukan perlindungan antioksidan, mengambil bahagian dalam proses redoks.

    Penyebab anemia kekurangan zat besi termasuk:

    • Pendarahan kronik, akibatnya tubuh kehilangan beberapa miligram zat besi setiap hari untuk waktu yang lama. Kehilangan darah seperti itu tidak besar. Ia berlaku dengan endometriosis, hernia hiatus, tumor gastrointestinal yang membusuk, poliposis usus, penyakit Crohn, kolitis ulseratif, buasir, ulser gastrik dan 12 ulser duodenum.
    • Pengambilan zat besi yang tidak mencukupi dengan makanan. Ini diperhatikan dengan vegetarian, puasa berpanjangan, diet seragam yang mengandungi sejumlah kecil produk haiwan.
    • Peningkatan keperluan tubuh untuk elemen ini, misalnya, semasa kehamilan dan menyusui.
    • Kekurangan zat besi kongenital. Sebab-sebab ini adalah kelahiran awal, kehamilan berganda, anemia teruk pada ibu.
    • Penyerapan zat besi terjejas. Ini berlaku kerana pelbagai penyakit gastrousus yang merosakkan selaput lendir dan sangat mengurangkan kadar kemasukan unsur ini ke dalam badan. Patologi seperti itu termasuk: gastritis autoimun, gastritis atropik, penyakit seliak, fibrosis kistik, penyakit Crohn, barah perut atau duodenum.
    • Mengambil ubat. Beberapa ubat mengganggu penyerapan dan penggunaan zat besi di dalam badan. Ini diperhatikan dengan penggunaan ubat yang berpanjangan dalam dos yang besar. Ini termasuk: ubat anti-radang bukan steroid, antasid, pengikat besi.

    Di samping itu, penyebab anemia termasuk kehilangan darah yang banyak semasa pendarahan rahim dan semasa melahirkan.

    Maklumat penting: Senaraikan (jadual) makanan yang kaya dengan zat besi (mengandungi zat besi) sekiranya berlaku anemia

    Rawatan

    Seorang pakar hematologi terlibat dalam diagnosis dan rawatan anemia hipokromik. Ahli terapi juga dapat merawat anemia kekurangan zat besi dengan cara yang ringan.

    Kumpulan ubat dan cara pemberiannya berbeza secara signifikan dalam pelbagai bentuk penyakit dan secara langsung bergantung kepada keparahan patologi.

    Rawatan anemia kekurangan zat besi

    Kaedah utama untuk merawat anemia kekurangan zat besi adalah dengan mengambil persediaan oral (tablet atau larutan) berasaskan zat besi.

    Antara ubat-ubatan tersebut adalah:

    • besi sulfat (Sorbifer Durules);
    • glukonat (Totem);
    • maltosa dan polimaltosa (Maltofer, Ferrum Lek).

    Sulfat dan glukonat mengandungi besi dibasik. Ubat ini lebih berkesan, tetapi sering menyebabkan reaksi negatif (loya, berat di perut, sembelit, dll.). Maltosat dan polimaltosat mengandungi zat besi tribasik, yang diserap lebih teruk, jadi kesan ubat ini berkembang dengan lebih perlahan, tetapi kesan sampingan sangat jarang berlaku.

    Dalam kes penyakit sederhana hingga teruk, penggunaan ubat intravena (Venofer, Ferinject) digunakan. Dalam anemia teruk, transfusi sel darah merah ditunjukkan..

    Sekiranya terdapat anemia kekurangan zat besi, penting untuk mencari kemungkinan penyebab perkembangannya dan menghilangkan faktor ini. Hanya dalam kes ini adalah penyembuhan terakhir bagi pesakit.

    Galeri foto: ubat anemia kekurangan zat besi


    Dalam penyediaan Ferrum Lek, besi dalam bentuk sebatian kompleks hidroksida besi (III) dengan polimaltosa


    Ferinject diresepkan apabila sediaan besi oral tidak berkesan atau tidak dapat digunakan


    Sorbifer Durules adalah ubat yang popular dan berkesan untuk merawat anemia kekurangan zat besi.


    Totem dapat digunakan untuk mengobati segala bentuk anemia kekurangan zat besi, tanpa mengira etiologinya

    Rawatan anemia sideroblastik

    Rawatan anemia sideroblastik bergantung kepada penyebab perkembangannya. Dengan alkoholik penyakit ini, serta penggunaan ubat-ubatan anti-TB dan chloramphenicol, suntikan vitamin B6 berkesan. Vitamin ini mengambil bahagian dalam pembentukan hemoglobin, dan perkembangan anemia untuk alasan di atas dikaitkan dengan pelanggaran penyerapannya dari saluran gastrointestinal.

    Dengan anemia sideroblastik yang berkaitan dengan keracunan logam berat, selain vitamin B6, ubat-ubatan kumpulan chelators besi digunakan (Desferal, Exidzhad). Mereka mengikat besi berlebihan, mencegah pemendapannya di organ dalaman. Dalam kes yang teruk, transfusi sel darah merah dilakukan..


    Transfusi sel darah merah berkesan dalam pelbagai bentuk anemia hipokromik

    Sekiranya terdapat anemia keturunan, pemberian vitamin B6 adalah tambahan. Asas terapi adalah penggunaan chelators besi dan sel darah merah. Dalam kes ini, jisim sel darah merah diperlukan untuk rawatan anemia itu sendiri, dan pengenalan chelators untuk mengelakkan besi berlebihan.

    Rawatan anemia penyakit kronik

    Perkara utama dalam rawatan anemia penyakit kronik adalah memperbaiki perjalanan patologi yang mendasari, yang memungkinkan untuk pemulihan. Sekiranya anemia seperti ini dikesan, diperlukan perundingan dengan pakar (pakar rheumatologi dengan rheumatoid arthritis, pulmonologi dengan bronkitis kronik, dll.)..

    Untuk rawatan anemia redistributif zat besi, sediaan besi oral tidak digunakan kerana keberkesanannya yang rendah. Untuk meningkatkan tahap hemoglobin, hanya bentuk suntikan yang digunakan (Venofer).


    Venofer - ubat suntikan untuk rawatan anemia

    Sekiranya anemia teruk, transfusi sel darah merah dilakukan..

    Ubatan alternatif

    Kaedah alternatif untuk merawat anemia adalah berdasarkan penggunaan sayur-sayuran, buah-buahan dan buah beri (epal, blueberry, prun, dll.), Kaya dengan zat besi. Produk tanaman tersebut merangkumi:

    • dedak gandum - 11.1 mg / 100 g;
    • soba - 6.7 mg / 100 g;
    • bit - 1.7 mg / 100 g;
    • bayam - 2.7 mg / 100 g;
    • kembang kol - 0,4 mg / 100 g;
    • aprikot kering - 3.7 mg / 100 g;
    • kesemak - 2.5 mg / 100 g;
    • epal - 2.2 mg / 100 g;
    • prun - 3.0 mg / 100 g.


    Buckwheat mengandungi sejumlah besar zat besi

    Jumlah unsur jejak ini dalam produk tumbuhan secara langsung bergantung pada kandungannya di tanah di mana ia tumbuh.

    Perlu diingat bahawa produk tumbuhan mengandungi garam besi tribasik, yang tidak diserap sepenuhnya. Untuk mengatasi kekurangan zat besi yang ada dengan ubat-ubatan rakyat, perlu mengambil beberapa kilogram buah-buahan dan sayur-sayuran setiap hari. Merebus, suntikan, jus yang disediakan berdasarkannya juga tidak menyumbang kepada peningkatan yang ketara.

    Bertentangan dengan kepercayaan popular mengenai kandungan zat besi yang tinggi dalam epal, mereka tidak mempunyai unsur jejak ini daripada sayur-sayuran dan buah-buahan lain..

    Untuk menebus kekurangan zat besi, daging merah dan hati adalah optimum. Produk haiwan berikut kaya dengan zat besi:

    • hati daging lembu - 6.9 mg / 100 g;
    • daging lembu - 2.7 mg / 100 g;
    • daging babi - 1.7 mg / 100 g.


    Hati sapi disarankan untuk orang yang mengalami anemia kekurangan zat besi, kerana mengandung zat besi heme, yang merupakan bagian dari hemoglobin darah, serta vitamin C dan tembaga, yang menyumbang kepada penyerapan penuh
    Peratusan zat besi dalam produk ini cukup tinggi, dan tahap asimilasi jauh lebih tinggi daripada makanan tumbuhan.

    Penting untuk diingat bahawa anemia hipokromik dapat dikaitkan bukan hanya dengan kekurangan zat besi, tetapi juga dengan pelanggaran pembentukan hemoglobin. Dengan rawatan besi, dalam kes ini, kemerosotan mungkin berlaku. Anda perlu berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan.

    Sebelum penyelidikan morfologi

    Biasanya, pelbagai indeks, termasuk indeks warna (CP), yang mencirikan keadaan sel darah merah, dikira sebelum doktor membuat penilaian visual terhadap smear. Walau bagaimanapun, jika mesin mempertimbangkan MCH, MCV, MCHC, maka CPU dikira secara manual oleh pekerja makmal menggunakan formula yang mudah dan boleh dipercayai:

    CPU = (Hb, g / l x 3) / tiga digit pertama dari keseluruhan kandungan Er

    Anda boleh mengharapkan hasil berikut dari pengiraan:

    • Biasanya, CP = 0,85 - 1,05 (normochromia atau normochromasia), iaitu tahap normal sel darah merah, yang dalam jumlah yang mencukupi mengandungi hemoglobin (tidak lebih dan tidak kurang);
    • Sekiranya nilai-nilai CPU hampir tidak (atau sama sekali tidak mencapai) ke 0,8, maka ini bermaksud ogypochromia atau hypochromasia. Keadaan ini adalah ciri anemia hipokromik - bilangan sel berada dalam had normal, tetapi hemoglobin belum mencukupi untuk memastikan tugas berfungsi;
    • Setelah melintasi sempadan nilai normal (hingga 1.1), penunjuk warna menunjukkan hiperkromia atau hiperkromasia. Peningkatan CP yang ketara (hingga 1.4) adalah ciri anemia kekurangan B12 dan folik yang merosakkan.

    Penunjuk warna adalah ungkapan digital kandungan pigmen darah merah yang berkaitan dengan sel darah merah. Jumlah Hb yang tidak mencukupi dan penurunan CP (hipokromia) menunjukkan bahawa keadaan kekurangan zat besi (IDA) dari pelbagai asal atau anemia siderohrestikal, yang terbentuk kerana gangguan sintesis heme pada sel-sel eritroid muda - eritroblas. Keadaan anemia ini termasuk dalam kumpulan anemia hipokromik.

    Pada masa yang sama, sangat penting untuk tidak meragukan kebenaran semua pengiraan dan definisi petunjuk darah merah, kerana seberapa boleh dipercayai nilai CP akan dihitung bergantung pada ketepatan menentukan tahap hemoglobin dan jumlah sel darah merah - parameter ini tergolong dalam kriteria dominan sindrom anemia.

    Anemia pada kanak-kanak

    Anemia hipokromik pada kanak-kanak adalah masalah perubatan yang penting. Sekiranya terdapat anemia pada kanak-kanak, sebagai tambahan kepada gejala di atas, ada kemungkinan untuk melambatkan kadar perkembangan mental dan motorik, yang tidak berkaitan dengan kerosakan pada sistem saraf pusat bayi semasa kehamilan dan melahirkan anak. Zat besi diperlukan untuk kerja semua tisu dan organ organisma yang sedang berkembang, oleh itu, rawatan anemia hipokromik tepat pada masanya apabila dikesan pada kanak-kanak adalah penting.

    Bentuk patologi yang paling biasa pada kanak-kanak adalah anemia kekurangan zat besi. Penampilannya dikaitkan bukan hanya dengan keperluan zat besi yang tinggi semasa pertumbuhan aktif, tetapi juga dengan faktor pemakanan (pemberian makanan buatan, kekurangan zat besi pada ibu yang menyusui, dan ketiadaan produk daging pada anak yang berusia lebih dari setahun). Di samping itu, kekurangan zat besi pada seorang kanak-kanak menyebabkan kekurangan zat besi dalam tubuh seorang wanita dalam tempoh kehamilan. Janin mencipta depot zat besi di hati, dan kekurangan darah ibu dapat menyebabkan anemia pada anak jika tidak ada sebab lain yang dapat dilihat.

    Prinsip-prinsip untuk diagnosis dan rawatan anemia pada kanak-kanak tidak berbeza dengan yang berlaku pada orang dewasa.

    Perlu diperhatikan bahawa tahap ambang hemoglobin di mana anemia didiagnosis pada kanak-kanak sedikit lebih rendah. Anemia didiagnosis hanya dengan penurunan hemoglobin kurang dari 110 g / l.

    Gejala

    Gejala anemia bergantung kepada keparahannya. Ijazah pertama adalah yang paling mudah, seseorang mengadu kelainan umum, cepat letih secara fizikal, tumpuan perhatiannya berkurang, rasa mengantuk muncul.

    Anemia tahap kedua adalah sederhana. Pada peringkat ini, sesak nafas, pening, berdebar-debar bergabung dengan gejala yang dijelaskan sebelumnya, kulit menjadi pucat.

    Pada tahap ketiga, tahap anemia yang teruk, kebas pada bahagian kaki diperhatikan, kuku dan rambut menjadi lebih nipis, rasa dan bau terganggu. Jika tidak dirawat, anemia teruk boleh menyebabkan kematian..

    Pada kanak-kanak, gejala anemia hipokromik kurang jelas. Di samping itu, bayi tidak selalu dapat menggambarkan perasaannya, jadi mereka didiagnosis menghidap anemia mengikut hasil ujian makmal. Ibu bapa perlu berjumpa doktor sekiranya anak mempunyai kulit pucat dan retak di sudut mulut, selera makan dan tidur yang lemah, kelesuan, jika dia sering demam, ketinggalan dalam perkembangan fizikal dan psikomotor.

    Hipokromia semasa kehamilan

    Dalam tempoh melahirkan anak, keperluan zat besi meningkat dengan ketara, kerana dihabiskan untuk pembentukan sel darah merah janin. Atas sebab ini, anemia kekurangan zat besi di kalangan wanita hamil adalah penyakit biasa. Anemia penyakit kronik dan anemia sideroblastik lebih jarang berlaku.

    Anemia semasa kehamilan mempunyai kesan negatif bukan hanya pada keadaan ibu hamil, tetapi juga pada perkembangan janin. Kekurangan hemoglobin, yang membawa oksigen, menyebabkan kebuluran oksigen. Dengan anemia sederhana, kerencatan pertumbuhan intrauterin sering diperhatikan, dan bayi yang baru lahir dilahirkan dengan tanda-tanda hipoksia (warna kulit kebiruan, degupan jantung jarang, nada otot yang perlahan). Dalam penyakit yang teruk, kematian janin adalah mungkin.

    Sedikit penurunan hemoglobin semasa kehamilan dianggap normal, oleh itu anemia didiagnosis hanya jika tahapnya kurang dari 110 g / l.

    Diagnosis dan prinsip rawatan penyakit semasa kehamilan tidak berbeza dengan yang diterima umum.

    Tahap hipokromia. Perkaitan dengan mikrositosis

    Oleh itu, jelas bahawa hipokromia eritrosit bermaksud pewarnaan sel yang lemah (tanda hipokromia adalah peningkatan diameter pencerahan median) akibat ketepuan mereka yang tidak mencukupi dengan darah merah.

    hipokromia dengan mikrositosis dalam darah

    Hipokromia, menjadi tanda penentu perkembangan anemia hipokromik, mempunyai tahap keparahan yang berbeza:

    • 1 darjah - sel diwarnai dengan baik di pinggiran, namun, zon pencerahan di tengah menghasilkan sedikit hipokromia;
    • 2 darjah - pencerahan di tengah mengembang, cenderung menghampiri membran, tetapi zon yang dipenuhi cat jelas kelihatan, yang menunjukkan hipokromia sederhana;
    • Gred 3 - warnanya terletak hanya pada membran itu sendiri, praktikalnya tidak kelihatan, jadi nampaknya ini sama sekali bukan sel darah merah, tetapi... semacam cincin pucat. Situasi yang serupa berlaku dengan bentuk anemia yang jauh dan membicarakan keadaannya yang teruk..

    Ramalan

    Prognosis anemia hipokromik sangat bergantung kepada penyebab perkembangannya. Sekiranya patologi disebabkan oleh faktor sementara yang boleh ditanggalkan (diet ketat sementara, haid berat, kehamilan dan penyusuan, dll.), Perjalanan rawatan yang dilakukan sudah cukup untuk melupakan masalah ini selama-lamanya.

    Sekiranya penyebab anemia hipokromik adalah penyakit keturunan (anemia sideroblastik), penyebabnya tidak dapat dihilangkan. Dalam kes ini, pengawasan perubatan dan rawatan sokongan diperlukan. Sekiranya cadangan dipatuhi, keadaan kesihatan yang memuaskan dapat dijaga dan ujiannya adalah normal. Sekiranya rawatan anemia sideroblastik tidak mencukupi selama beberapa tahun, kerosakan sekunder pada organ dalaman berlaku dengan kelebihan zat besi (hati, jantung, dll.), Yang boleh menyebabkan kematian.

    Sekiranya penyebab anemia hipokromik adalah neoplasma malignan, maka prognosis bergantung terutamanya pada keparahan penyakit yang mendasari, dan bukan pada anemia itu sendiri. Dengan pengesanan dan rawatan tepat pada masanya, prognosisnya baik.

    Dalam anemia teruk yang disebabkan oleh kehilangan darah besar-besaran yang akut, dengan pertolongan yang tepat pada waktunya, kemungkinan akibatnya boleh membawa maut. Namun, dengan kehilangan darah yang kronik, tubuh biasanya menyesuaikan diri dengan kandungan hemoglobin yang rendah. Dalam kes ini, pesakit dapat merasa memuaskan walaupun pada tahap 40-50 g / l.

    Ramalan dan kemungkinan komplikasi

    Ramai orang menghadapi penyakit yang serupa. Menurut statistik, dalam kebanyakan kes, penyakit ini sesuai dengan rawatan ubat. Walaupun begitu, jika kita bercakap mengenai anemia hipokromik kronik pada tahap yang teruk, maka perkembangan koma hipoksia adalah mungkin - keadaan ini berkaitan dengan kebuluran oksigen yang teruk pada tubuh.

    Anemia pada wanita hamil adalah berbahaya, kerana ini meningkatkan kemungkinan kelahiran pramatang. Anemia hipokromik paling berbahaya bagi kanak-kanak, kerana boleh menyebabkan kelewatan perkembangan bayi.

    Pada pesakit dewasa, anemia kadang-kadang membawa kepada edema yang teruk, serta pelbagai gangguan fungsi jantung dan saluran darah. Kadang-kadang, dengan latar belakang penyakit ini, peningkatan hati dan limpa diperhatikan.

    Pencegahan

    Pencegahan anemia hipokromik terdiri daripada mematuhi prinsip diet yang sihat dengan penggunaan jumlah daging merah yang mencukupi, rawatan penyakit kronik yang tepat pada masanya, penolakan alkohol, rawatan patologi ginekologi yang menjadi penyebab kehilangan darah yang kuat semasa haid adalah penting bagi wanita.

    Penting adalah ujian darah umum tahunan. Ini membolehkan anda mengesan anemia pada peringkat awal perkembangan dan mencegah masalah kesihatan yang serius..

    Senapang mesin dan mata doktor

    Mengira sel darah merah (analisis kuantitatif yang dilakukan dalam penganalisis hematologi atau di ruang Goryaev) masih tidak memberikan maklumat yang komprehensif mengenai keadaan sel darah merah. Walau bagaimanapun, terutamanya jika terdapat kecurigaan terhadap beberapa jenis patologi, mesin itu tidak dapat menggantikan mata doktor, oleh itu, di mana-mana makmal hematologi, setelah mengira dan memperoleh "nombor kering", analisis morfologi (kualitatif) akan lebih tepat. Kajian ini membolehkan anda mengkaji smear secara komprehensif, menentukan ukuran sel darah merah (setelah dikira dengan alat automatik atau, jika tidak tersedia, doktor akan melakukannya) dan melihat dengan mata anda tahap ketepuan sel darah merah dengan pigmen darah merah - hemoglobin.

    Anemia hipokromik (kerana kekurangan zat besi), sebagai peraturan, menghasilkan tanda-tanda morfologi berikut:

    1. Hipokromia atau ketiadaan warna sama sekali (anulosit);
    2. Selalunya hipokromia dan mikrositosis;
    3. Kemunculan serpihan sel darah merah, yang disebut skizosit, dan sel muda (prekursor retikulosit) - normoblas;
    4. Polychromatophilia - kehadiran dalam smear sel darah merah yang diwarnai dengan pewarna berasid dan beralkali (kerana adanya bahan basofilik);
    5. Kekurangan reaksi atau sedikit turun naik pada sisi darah putih.

    Saiz sel sebagai petunjuk penting

    Sekiranya nilai CPU menyimpang dari norma, ahli hematologi menganalisis ukuran sel darah merah:

    • Sel darah merah dengan ukuran normal (normosit) dengan ukuran 7-8 mikron boleh dengan beberapa jenis anemia;
    • Makrocytes (sel darah merah dengan diameter lebih dari 8 mm) - tanda anisositosis dengan dominasi makrocytes;
    • Mikrosit (sel darah merah dengan diameter kurang dari 8 mm) - tanda anemia mikrositik.

    Sekiranya terdapat kelainan, ahli hematologi memeriksa bahan tersebut menggunakan keluk Price-Jones.

    Langkah-langkah diagnostik

    Pada gejala pertama anemia, anda harus segera menghubungi pakar. Ini akan membantu menyingkirkan penyakit secepat mungkin dan tanpa akibat..
    Anemia hipokromik: transkrip. Semasa ujian darah umum, tahap hemoglobin diperiksa, tetapi perhatian khusus diberikan kepada warna darah ini. Menurut piawaian yang ada, penunjuk warna harus sama dengan: dari 0,85 hingga 1,05. Sekiranya tahap petunjuk berada di bawah 0.8 - kita boleh mengatakan bahawa pesakit mempunyai anemia hipokromik, kadang-kadang ia disebut anemia.

    Keamatan pewarnaan eritrosit

    Kriteria penting untuk menilai sel darah merah adalah intensiti pewarnaannya:

    • Normochromia (normochromasia), ketika sel darah merah yang tepu dengan Hb terlihat seperti sel normal dengan titik terang kecil di tengah sel, CP berada dalam kisaran 0,85-1,0. Keadaan ini tidak selalu sesuai dengan norma, dapat diperhatikan dengan anemia normokromik..
    • Hyperchromia (hiperkromasia), apabila pencerahan median tidak berbeza dengan sel darah merah yang lain kerana ketepuan berlebihan dengan pigmen. CPU melebihi 1.1.
    • Hipokromia (hipokromasia), apabila pencerahan median terlalu besar dan pinggiran sel sangat sempit kerana tepu yang buruk dengan pigmen merah. Keadaan ini dicirikan oleh prestasi buruk sel darah merah fungsinya..

    Doktor, menilai ciri sel darah merah semasa kajian morfologi, akan mengenal pasti anemia dan mencerminkan diagnosis, membuat kesimpulan.

  • Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis