Krisis hipertensi

Krisis hipertensi adalah peningkatan tekanan darah akut (BP), yang disertai dengan munculnya gejala ensefalopati atau perkembangan komplikasi lain:

Dengan krisis hipertensi, tekanan darah biasanya melebihi 180-200 /110-120 mm Hg, tetapi penting untuk mempertimbangkan tahap awalnya. Oleh itu, semasa membuat diagnosis ini, manifestasi klinikal umum lebih penting.

Penyebab krisis hipertensi

Peningkatan tekanan darah yang tajam semasa krisis hipertensi dikaitkan dengan perkembangan kekejangan arteriol, yang boleh menyebabkan nekrosis fibrinoid, pelepasan sebatian vasoaktif, peningkatan vasokonstriksi dan kemunculan kerosakan pada organ sasaran (arteriol, jantung, otak, ginjal).

Patogenesis krisis hipertensi

Risiko menghidap krisis hipertensi meningkat dengan:

  • terapi yang tidak mencukupi untuk hipertensi arteri (pelanggaran rejimen atau keengganan untuk mengambil ubat);
  • tekanan emosi akut;
  • keterlaluan fizikal dan psiko-emosi yang kuat;
  • mabuk alkohol akut.

Kami secara ringkas menunjukkan bahawa peningkatan tekanan darah secara akut semasa krisis hipertensi (terutama jika terdapat kegagalan vaskular awal) mungkin disertai dengan:

  • kegagalan autoregulasi organ (serebrum, koronari, plasenta, dll) peredaran darah;
  • pecahnya plak aterosklerotik dengan pembentukan trombus intravaskular dan perkembangan iskemia akut;
  • pecahnya mikroaneurisma (untuk aliran darah serebrum) dengan pembentukan komplikasi hemoragik.

Penurunan tekanan darah yang terlalu agresif semasa melegakan krisis hipertensi adalah faktor risiko penting untuk perkembangan pelbagai komplikasi (kadar penurunan tekanan darah yang disyorkan biasanya tidak lebih cepat daripada 20-25% dari awal untuk beberapa jam pertama rawatan).

Gejala krisis hipertensi

Gejala krisis hipertensi yang paling biasa adalah ensefalopati, perkembangannya dikaitkan dengan gangguan autoregulasi aliran darah serebrum, jika kenaikan tekanan purata yang cepat melebihi 110-180 mm Hg. Dalam kes ini, hiperfusi otak diperhatikan. Di bawah pengaruh tekanan intravaskular yang tinggi, cairan memasuki ruang extravasal, dan edema otak berkembang. Ensefalopati hipertensi ditunjukkan:

  • sakit kepala,
  • mudah marah,
  • loya,
  • muntah,
  • pening,
  • kesedaran terjejas.

Pemeriksaan klinikal terhadap pesakit tersebut menunjukkan adanya retinopati (pendarahan, eksudat, pembengkakan saraf optik), gejala neurologi tempatan. Apabila organ sasaran terjejas, tanda-tanda kegagalan jantung kongestif, aritmia, proteinuria, azotemia sederhana, hipokalemia mungkin berlaku.

Kemunculan gejala yang sesuai semasa krisis hipertensi dikaitkan dengan pelanggaran peraturan diri aliran darah di organ vital (otak, jantung, ginjal). Dalam kes peningkatan tekanan darah yang cepat, kekejangan saluran otak berlaku, dan dengan penurunan tekanan darah, mereka mengembang. Aliran darah serebrum normal tetap berterusan apabila tekanan darah rata-rata turun naik antara 60-150 mm Hg. Seni. Pada pesakit dengan hipertensi arteri jangka panjang (AH), penurunan aliran darah serebrum diperhatikan pada tekanan darah yang lebih tinggi daripada pada orang yang sihat, sama seperti had peraturan diri yang lebih rendah sekiranya penurunan tekanan darah ditetapkan pada tingkat yang lebih tinggi. Pada pasien dengan hipertensi yang menerima terapi yang memadai, ada kecenderungan untuk menormalkan mekanisme pengaturan diri. Tahap pengaturan diri adalah antara nilai yang ada pada pesakit yang sihat dan tidak dirawat. Dengan tahap pengaturan diri aliran darah serebrum yang lebih rendah pada pesakit, tekanan darah rata-rata 25% lebih rendah daripada tekanan darah rata-rata pada waktu rehat.

Jantung, tidak seperti otak, kurang terpengaruh oleh penurunan tekanan darah yang cepat, kerana dengan penurunan tekanan darah, permintaan oksigen miokard menurun secara signifikan.

Komplikasi krisis hipertensi

Kami menyajikan tatanama komplikasi dalam krisis hipertensi:

    TIA (gejala fokus, serebrum dan meningeal dihilangkan tepat pada waktunya Jenis-jenis krisis hipertensi

Krisis hipertensi terbahagi kepada 2 jenis, yang ditentukan oleh keparahan kursus, kehadiran komplikasi dan, dengan itu, mempengaruhi taktik pengurusan dan rawatan pesakit. Dengan tahap peningkatan tekanan darah, pembahagian seperti itu mustahil.

Krisis hipertensi jenis 1 dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang mendadak tanpa munculnya kerosakan serius baru pada organ sasaran.

Krisis hipertensi jenis 2 dicirikan oleh pesakit yang mengalami disfungsi organ yang serius walaupun dengan tekanan darah yang rendah.

Krisis hipertensi jenis 1

Dengan krisis hipertensi jenis 1, tekanan darah mencapai 240 /140 mmHg Art., Kehadiran eksudat di retina dan edema saraf optik adalah mungkin. Kekurangan terapi yang mencukupi pada banyak pesakit menyebabkan perkembangan penyakit ini dengan cepat, dan perjalanan hipertensi arteri dapat menjadi ganas. Jenis krisis ini dicatatkan pada pesakit dengan peningkatan pelepasan katekolamin (dengan pheochromocytoma, rawatan tidak betul dengan clonidine, penggunaan simpatomimetik, kokain). Matlamat utama rawatan pesakit tersebut adalah untuk menurunkan tekanan darah dalam 12-24 jam ke tahap 160-170 /100-110 mmHg st.

Krisis hipertensi jenis 2

Krisis hipertensi jenis 2 mungkin disertai dengan tekanan darah yang agak rendah (160/110 mm Hg), tetapi terdapat komplikasi yang teruk:

  • ensefalopati hipertonik,
  • edema paru,
  • eklampsia,
  • pembedahan aorta,
  • pendarahan serebrum atau pendarahan subarachnoid,
  • angina yang tidak stabil,
  • infarksi miokardium.

Dalam kes seperti itu, perlu untuk memastikan penurunan tekanan darah dalam lingkungan dari 15 minit hingga beberapa jam.

Rawatan krisis hipertensi: rawatan pertama dan kecemasan

Dengan krisis hipertensi jenis 1, pemantauan dan rawatan pesakit luar mungkin dilakukan.

Krisis hipertensi jenis 2 melibatkan selepas rawatan pertama di hospital wajib dan memastikan pemantauan intensif terhadap keadaan pesakit. Pada pemeriksaan pertama pesakit, selain menilai aduan, riwayat perubatan sebelumnya, sifat terapi, pemeriksaan fizikal dilakukan untuk menilai keadaan sistem saraf pusat, jantung, paru-paru, organ perut, dan denyutan arteri periferal. Pemeriksaan Fundus, rakaman ECG mendesak sangat diinginkan. Selepas itu, pilihan terapi antihipertensi dibuat, permulaan pelaksanaannya disediakan. Selanjutnya, ujian makmal (parameter biokimia, analisis umum darah, air kencing) atau kajian khas lain dilakukan secara rawat jalan atau sudah berada di rumah sakit untuk menjelaskan sifat lesi sehubungan dengan komplikasi yang dikembangkan (ultrasound, x-ray, dll.).

Sekiranya berlaku krisis hipertensi jenis 1, keutamaan diberikan kepada pemberian ubat oral, jika berlaku krisis hipertensi jenis 2 ke arah pentadbiran parenteral.

Untuk pentadbiran oral atau sublingual, captopril, nifedipine (corinfarum), clonidine (clonidine, hemiton) boleh disyorkan hari ini, dan dengan asma jantung - gabungan nitrogliserin dengan nifedipine.

Penjagaan kecemasan untuk krisis hipertensi

Nifedipine

Sehingga baru-baru ini, sejumlah besar cadangan kecemasan untuk krisis hipertensi termasuk nifedipine sebagai ubat pilihan pertama. Keutamaan diberikan kepada kapsul yang mengandungi 10 mg ubat, yang menggigit, dan kandungannya sebahagiannya diserap dalam rongga mulut, sebahagiannya memasuki perut dengan air liur. Selepas 15 minit, jika tekanan tetap tinggi, dos kedua disyorkan. Kesan maksimum selepas dos pertama dicapai selepas 30 minit. Oleh itu, jika mungkin untuk menunggu kali ini, dos kedua mungkin tidak diperlukan. Tekanan darah biasanya menurun setelah sekitar 10-15 minit sekitar 25%. Lebihan penurunannya jarang direkodkan. Nifedipine meningkatkan pengeluaran jantung, koronari, aliran darah serebrum dan dapat meningkatkan kadar jantung, yang harus dipertimbangkan ketika memilihnya. Tetapi kerana perbincangan mengenai faedah dan keselamatan antagonis kalsium bertindak pendek di beberapa negara, penggunaan nifedipine menjadi terhad.

Pelantikan nifedipine dikontraindikasikan pada angina yang tidak stabil, infark miokard, strok.

Clonidine

Pada pesakit dengan sindrom penarikan clonidine atau penggunaannya yang tidak betul (monoterapi, dos ubat yang jarang berlaku dan kehadiran jangka masa yang panjang antara dos berturut-turut, dan lain-lain), lebih disukai mengambilnya di bawah lidah dalam dos 0.125-0.2 mg. Ubat ini mengurangkan pengeluaran jantung, mengurangkan aliran darah serebrum. Oleh itu, pada pesakit dengan kegagalan jantung, aterosklerosis arteri serebrum dengan ensefalopati, ubat lain harus lebih disukai.

Captopril

Dalam beberapa tahun terakhir, ada banyak penerbitan mengenai penggunaan captopril di bawah lidah untuk mengurangi tekanan darah semasa krisis hipertensi. Setelah mengambil 25 mg, setelah 10 minit terdapat penurunan tekanan darah, yang secara beransur-ansur meningkat dan mencapai nilai terendah dalam 2 jam. Rata-rata, tekanan darah menurun sebanyak 15-20% dari yang asal. Selepas mengambil captopril, hipotensi ortostatik mungkin berlaku, dan oleh itu pesakit harus berada dalam kedudukan mendatar selama beberapa jam. Di samping itu, anda harus menyedari bahaya captopril pada pesakit dengan stenosis arteri karotid dan mulut aorta yang teruk.

Cara pemberian oral lebih senang dilakukan, tetapi infus intravena ubat bertindak pendek atau pemberian fraksional berulang intravena ubat bertindak lebih lama meningkatkan keselamatan terapi dan memungkinkan penurunan tekanan darah yang lebih cepat.

Pada pesakit dengan krisis hipertensi, digabungkan dengan kandungan katekolamin plasma yang tinggi (dengan pheochromocytoma, penggunaan sebilangan besar produk yang kaya dengan tiramina, terutama ketika merawat pesakit dengan perencat monoaminokidase, sindrom penarikan klonidin, mengambil atau menyuntik simpatomimetik, kokain), prazosin mungkin merupakan ubat pilihan doxazosin, phentolamine (regitin). Pada pesakit dengan sindrom penarikan clonidine, kesan terbaik dicapai apabila ia disambung semula.

Phentolamine adalah pilihan pertama untuk pheochromocytoma dan diberikan secara intravena pada dos 2-5 mg. Prazosin juga boleh digunakan, dos pertama adalah 1 mg secara lisan. Selepas mengambil prazosin, kesannya berlaku dalam masa 0.5 jam. Dalam kes ini, berlakunya hipotensi akut di orthostasis (kesan dos pertama), untuk mengelakkan pesakit harus berada dalam kedudukan mendatar selama 2-3 jam. Krisis hipertensi, yang disebabkan oleh simpatomimetik atau kokain, dihentikan oleh obzidan atau labetalol. Labetalol (tradate) boleh diberikan secara lisan pada dos 200 mg.

Sekiranya timbul komplikasi semasa krisis hipertensi, perlu segera memulakan terapi hipotensi terkawal dengan pemberian ubat antihipertensi secara intravena.

Rawatan krisis hipertensi pada infark miokard

Pada pesakit dengan infark miokard akut, angina pectoris yang tidak stabil untuk menurunkan tekanan darah dan meningkatkan bekalan darah miokardium di zon iskemia pada peringkat awal terhadap latar belakang kesakitan, keutamaan diberikan kepada infusi nitrogliserin dan nitrosorbida, dan dalam hal takikardia refleks, dalam kombinasi dengan penyekat β. Kadar pentadbiran dipilih secara individu, bermula pada 5 μg / min dan meningkat setiap 5-10 minit sehingga tekanan darah sistolik turun menjadi sekitar 140 mmHg. Seni. atau dos maksimum nitrogliserin 200 mcg / min tidak akan tercapai. Nitrosorbide (isoket) juga boleh digunakan untuk tujuan ini. Kadar suntikan awal adalah 15 μg / min dan secara beransur-ansur meningkat sehingga kesan hipotensi yang diinginkan dicapai..

Rawatan krisis hipertensi pada kegagalan jantung

Pada pesakit dengan kegagalan jantung yang berlaku pada jam pertama dari permulaan infark miokard di tengah tekanan darah tinggi, nitrogliserin atau nitrosorbida harus digunakan. Sekiranya gambar edema paru berlaku dan terdapat tekanan tinggi pada arteri pulmonari, pengenalan natrium nitroprusside lebih berkesan.

Secara amnya, natrium nitroprusside adalah ubat yang paling berkesan bagi pesakit yang mengalami krisis hipertensi:

Rawatan krisis hipertensi pada edema paru

Pada pesakit dengan krisis hipertensi dan edema paru, terapi merangkumi penggunaan ubat berikut:

  • nitrogliserin,
  • furosemida,
  • morfin,
  • sodium nitroprusside.

Nitrogliserin

Mengambil nitrogliserin di bawah lidah dalam dos yang sedikit meningkat (0.2-0.4 mg di bawah lidah setiap 5 minit) mungkin merupakan kejadian pertama dalam keadaan apa pun. Ubat dalam dos ini mengembang tidak hanya urat, tetapi juga arteriol, dan oleh itu mengurangkan preload dan afterload pada jantung.

Furosemide

Diuretik gelung furosemide disarankan untuk digunakan hanya dalam kes di mana hipovolemia dikecualikan, yang sering dikesan semasa krisis hipertensi dengan komplikasi lain. Dos furosemide intravena adalah 0,5-1 mg / kg. Kesan diuretik dimanifestasikan dengan cepat, yang menunjukkan perlunya memberikan keadaan yang sesuai untuk pesakit.

Morfin

Morfin paling baik diberikan dalam dos yang dibahagikan 0,2-0,5 ml atau 2-5 mg setelah 5-10 minit jika serangan tidak berhenti.

Natrium nitroprusside

Yang paling berkesan ialah penyerapan natrium nitroprusside, diberikan pada kadar 1-5 μg / (kg * min). Satu-satunya kesukaran adalah bahawa dos yang tepat dapat dipastikan dengan bantuan dispenser automatik. Kadar pemberian dan, dengan demikian, dosis meningkat secara beransur-ansur (setiap 3-5 minit) sehingga tahap penurunan tekanan darah yang diperlukan dan melegakan edema paru dicapai.

Semua pesakit ditunjukkan penyedutan oksigen, bermula dari 4-5 l / min, dengan wap alkohol.

Pada pesakit yang sangat parah, apabila keberkesanan natrium nitroprusside tidak mencukupi, dobutamine (2.5-15 mcg / (kg * min)) atau amrinon, milrinon dapat ditambahkan ke terapi.

Rawatan krisis hipertensi dengan membedah aneurisma aorta

Dengan aneurisma berstrata akut, taktik perubatan ditentukan oleh penyetempatan jurang. Pada pesakit dengan stratifikasi dinding di kawasan lengkungan aorta, campur tangan pembedahan segera ditunjukkan. Sekiranya pecahnya cengkerang dalaman di tempat di bawah arteri subclavian kiri pada tahap akut, terapi ubat, dengan hipotensi terkawal disediakan, lebih disukai. Tekanan darah sistolik harus dikurangkan dengan cepat (dalam masa kira-kira 15 minit) ke tahap 100-120 mm RT. Seni. Sekiranya penurunan tekanan darah seperti itu tidak menghilangkan rasa sakit, maka penurunan tekanan darah sistolik secara bertahap lebih lanjut hingga 70-80 mm RT diperlukan. Seni. atau, lebih tepat lagi, ke tahap di mana fungsi perkumuhan buah pinggang masih terpelihara. Sekiranya terdapat kecurigaan pembedahan, pertama-tama, segera menetapkan ubat yang mengurangkan sifat kontraktil miokardium dan amplitud gelombang nadi untuk mengurangkan kesan pada pemotongan dinding aorta. Untuk melakukan ini, penyekat β-adrenergik (obzidan atau metoprolol 5 mg jet 3 kali dengan selang 3-5 minit) diberikan secara intravena dan memberikan infus natrium nitroprusside pada kadar yang menyebabkan penurunan tekanan darah ke tahap yang diperlukan. Kemudian, salah satu β-blocker yang ditunjukkan diresepkan di dalam, masing-masing, pada dos 40 mg atau 50 mg setiap 6 jam.

Pesakit di mana terapi yang ditentukan membawa kepada penghapusan kesakitan, rawatan dengan penyekat β dianjurkan untuk dilakukan secara berterusan. Pemeliharaan kesakitan, walaupun penurunan tekanan darah, merupakan tanda yang tidak diprediksi dan berfungsi sebagai petunjuk untuk rawatan pembedahan. Pada pesakit dengan stratifikasi dinding di kawasan lengkungan aorta, terapi ubat dilakukan untuk jangka masa sehingga persiapan untuk pembedahan - prostetik aorta - selesai. Taktik ini dijelaskan oleh fakta bahawa hanya terapi ubat yang disertai dengan kadar kematian yang sangat tinggi, rawatan pembedahan memberikan hasil kelangsungan hidup yang jauh lebih baik. Sekiranya terdapat kontraindikasi mutlak untuk pelantikan β-blocker, reserpine, methyldopa, ismeline (guanethidine) boleh digunakan sebagai simpatolitik.

Terhadap latar belakang terapi ubat, seorang pesakit diperiksa (transesophageal echocardiography, computed tomography, magnetic resonance imaging). Radiografi konvensional adalah kaedah yang tidak sensitif.

Rawatan krisis hipertensi pada wanita hamil

Peningkatan tekanan darah pada wanita hamil, digabungkan dengan proteinuria, edema, hiperurisemia, peningkatan kadar darah enzim hati dan penurunan jumlah platelet, menunjukkan adanya gestosis - preeklampsia. Dalam keadaan ini, terdapat pelanggaran sistemik fungsi endotel, pengaktifan platelet, kerosakan iskemia pada ginjal, hati, dan otak. Bahan agresif berkenaan dengan endotelium vaskular mungkin berasal dari plasenta. Mekanisme pembentukannya tidak jelas, tetapi pendapat dinyatakan tentang peranan iskemia akibat kerosakan pada arteri. Peranan tertentu juga diberikan kepada kecenderungan keturunan. Mencadangkan perkembangan hipertensi arteri pada pesakit seperti itu, adanya peningkatan kereaktifan vaskular. Wanita hamil dengan preeklamsia harus dimasukkan ke hospital.

Terapi antihipertensi bermula dengan tekanan diastolik di atas 100 mm Hg. Seni. Methyldophe lebih disukai. Sekiranya tekanan darah tidak menurun, maka antagonis kalsium atau penyekat β ditambahkan. Tetapi anda tidak boleh mengurangkan tekanan darah secara mendadak. Apabila terdapat ancaman eklampsia, 4-6 g magnesium sulfat diberikan secara intravena selama 20 minit, maka ubat tersebut disuntikkan pada kadar 1-2 g / jam dan masalah kelahiran prematur diselesaikan.

Perkembangan krisis hipertensi juga dapat disertai dengan:

  • kemalangan serebrovaskular (ensefalopati hipertensi),
  • pendarahan intrakranial dan subarachnoid.

Rawatan krisis hipertensi yang rumit oleh ensefalopati

Pada pesakit dengan ensefalopati hipertensi, tekanan darah yang sangat tinggi biasanya dicatatkan (250 /150 mmHg Art.), Disertai dengan sakit kepala yang tajam, loya, muntah, gangguan visual, kekeliruan, koma. Manifestasi klinikal disebabkan oleh hiperfusi otak, edema, pendarahan petekial dan bahkan mikronekrosis. Gejala ensefalopati meningkat dalam 2-3 hari, yang membolehkan anda membezakannya dari pendarahan intrakranial, yang berkembang secara tiba-tiba.

Ensefalopati hipertensi dalam kebanyakan kes berlaku pada pesakit yang tidak mengawal tekanan darah tinggi, iaitu, tidak dirawat atau menerima terapi yang tidak mencukupi.

Terapi antihipertensi harus menyebabkan penurunan tekanan darah sistolik secara beransur-ansur selama 2-3 jam menjadi 140-160 mm RT. Art., Dan diastolik - hingga 90-110 mm RT. Art., Yang dapat lebih berjaya dicapai dengan infus intravena, misalnya, natrium nitroprusside, atau dengan pemberian fraksional, berulang intravena dos kecil hiperstat (diazoksida) atau labetalol.

Dengan pengenalan natrium nitroprusside, kemungkinan peningkatan tekanan intrakranial harus dipertimbangkan. Oleh itu, jika pada mulanya dinaikkan, penyerapan nitrogliserin, isoket lebih disukai.

Diazoksida diberikan hanya secara intravena setiap 5-15 minit dengan kadar cepat 15-30 mg sehingga tekanan darah turun atau dengan jumlah dos 150 mg, maka, jika perlu, berulang setiap 4-24 jam.

Apabila diberikan secara intravena, labetalol diresepkan pada dos 20 mg selama 2 minit, kemudian 40-80 mg setiap 10 minit sehingga tahap tekanan darah yang diinginkan atau jumlah dos 300 mg tercapai.

Ia juga memungkinkan pemberian enalaprilat secara intravena dalam dos awal 0.625 mg. Tekanan darah menurun dalam masa 45 minit. Dos yang lebih tinggi tidak meningkatkan keberkesanan. Rata-rata, hasil yang diinginkan dicapai pada 60-70% pesakit.

Kemasukan di bawah lidah captopril, nifedipine atau clonidine, serta di dalam labetalol juga dapat mengurangkan tekanan darah. Paling cepat (dalam masa 1 jam) ini dicapai dengan antagonis kalsium, penghambat ACE. Ubat ini ditetapkan dalam dos berikut: captopril - 25 mg, nifedipine - 10 mg. Sekiranya tiada kesan nifedipine, selepas 15 minit lagi 10 mg lagi ditetapkan. Dos clonidine adalah 0.15-0.2 mg, labetamol - 0.2 g. Hari ini, dua ubat pertama lebih disukai. Sekiranya penurunan tekanan darah tidak menyebabkan penurunan sakit kepala dan gejala lain, maka anda harus memikirkan penyakit lain.

Rawatan krisis hipertensi yang rumit oleh pendarahan intrakranial

Peningkatan tekanan darah yang mendadak boleh menyebabkan pendarahan intrakranial:

Pada masa ini, tidak ada sudut pandang yang diterima umum mengenai kemungkinan menurunkan tekanan darah dengan pendarahan subarachnoid. Tetapi pada kumpulan kecil pesakit, ditunjukkan bahawa penurunan tekanan darah sistolik dan diastolik oleh infus nimodipine, masing-masing, sebanyak 35 dan 15 mm RT. Seni. mengurangkan risiko hasil buruk sebanyak 42%. Secara umum, hasil terbaik diperhatikan pada pesakit di mana tekanan darah sistolik berada dalam julat 127-159 mmHg. Seni. Selain infus nimodipine, obzidan, labetalol, nitroprusside juga digunakan..

Adalah berbahaya untuk menggunakan ubat yang bertindak panjang, kerana hipotensi yang tidak dijangka dapat menyebabkan strok iskemia. Dengan peningkatan tekanan intrakranial akibat edema serebrum, khususnya, semasa infusi nitroprusside, manitol, dexamethasone, dan diuretik diresepkan untuk mengurangkannya. Intubasi dan hiperventilasi juga ditunjukkan. Sekiranya penurunan tekanan darah memburukkan keadaan pesakit, ubat harus dihentikan.

Untuk rawatan pesakit dengan pendarahan intrakranial akut dengan tekanan darah di bawah 180 /105 mmHg Seni. rawatan hipotensi dianggap tidak sesuai. Pada pesakit dengan tahap tekanan darah yang lebih tinggi (sistolik 180-230 mmHg, diastolik 105-120 mmHg), jika boleh, terapi dimulakan dengan pemberian oral nifedipine, captopril atau labetalol. Sekiranya tekanan darah tidak menurun dalam masa 60 minit atau pemberian ubat secara oral tidak mungkin dilakukan, pemberian labetalol secara intravena adalah disyorkan. Sekiranya tidak ada labetolol, penyekat β lain boleh diberikan. Sekiranya tekanan darah tinggi (melebihi 230 /120 mmHg Art.), Ubat pilihan pertama juga labetalol 20 mg secara intravena dan kemudian setiap 10-20 minit dalam dos yang sama sehingga tahap tekanan darah yang memuaskan dicapai. Pada pesakit dengan tekanan darah diastolik melebihi 140 mm RT. Seni. natrium nitroprusside intravena disyorkan. Dengan tekanan darah awal (sebelum strok) normal, tahapnya harus dikurangkan menjadi 160-170 /95-100 mmHg Art., Dan pada individu dengan hipertensi arteri - hingga 180-185 /105-110 mmHg st.

Krisis hipertensi

Hipertensi arteri (hipertensi) adalah tekanan darah tinggi yang berterusan. Sebilangan besar pesakit menderita hipertensi penting (hipertensi merangkumi 90 hingga 95% kes), dalam kes lain simptomatik, hipertensi arteri sekunder ditentukan: endokrin, neurologi, stres, ginjal, hemodinamik dan lain-lain. Hipertensi arteri adalah patologi umum sistem kardiovaskular, sering mempengaruhi orang berusia lebih dari 40 tahun, dengan usia, jumlah kes meningkat. Salah satu komplikasi hipertensi arteri adalah krisis hipertensi, di mana berlakunya peningkatan gejala yang terdapat pada hipertensi arteri..

Ahli kardiologi dan ahli terapi hospital Yusupov terlibat dalam rawatan krisis hipertensi. Doktor hospital melakukan pemulihan krisis hipertensi dengan cepat dengan bantuan ubat-ubatan moden, melantik pemeriksaan untuk mengetahui punca perkembangan krisis - pakar kardiologi menghantar pemeriksaan jantung, fundus, diagnostik fungsi ginjal. Hospital Yusupov dilengkapi dengan peralatan perubatan yang inovatif untuk kajian diagnostik, pemantauan Holter terhadap tekanan darah dan fungsi jantung dilakukan. Hospital ini merangkumi makmal klinikal, pusat diagnostik, hospital, beberapa jabatan yang berlainan, pusat pemulihan, dan pesakit berat dibantu di unit rawatan intensif. Hospital menyediakan perkhidmatan untuk menghantar pesakit ke hospital dengan pengangkutan sendiri.

Pelbagai faktor menyumbang kepada perkembangan hipertensi, selalunya pesakit tidak mengesyaki penyakitnya sehingga krisis hipertensi pertama. Selalunya, hipertensi berkembang pada orang yang bekerja pada waktu malam, melakukan senaman fizikal yang hebat, tekanan psiko-emosi. Dalam perkembangan penyakit ini, kecenderungan keturunan, pelanggaran perkembangan intrauterin, kecederaan kelahiran, serta pelbagai faktor luaran: iklim, pemakanan tidak seimbang, bekerja dalam keadaan berbahaya, ekologi sukar, sifat keperibadian dan jiwa seseorang, keupayaan untuk membina hubungan dengan orang sangat penting.

Krisis hipertensi adalah pelanggaran mekanisme pengaturan tekanan darah, yang terjadi secara tiba-tiba, menyebabkan gangguan peredaran darah pada organ. Terdapat dua jenis krisis: hiperkinetik (pada peringkat awal hipertensi arteri) dan hipokinetik (pada peringkat akhir penyakit ini, dengan latar belakang tekanan darah tinggi awal). Krisis hiperkinetik berkembang dengan teruk, disertai oleh gejala penyakit yang teruk, adrenalin mendominasi dalam darah. Krisis hipokinetik kurang akut, noradrenalin mendominasi dalam darah. Diagnosis krisis hipertensi dibuat berdasarkan beberapa petunjuk:

  • Kenaikan tekanan darah tinggi.
  • Permulaan krisis secara tiba-tiba.
  • Gejala sifat jantung, serebrum dan autonomi.

Krisis hipertensi: gejala

Tekanan semasa krisis hipertensi meningkat dengan mendadak, dan gejala hipertensi arteri bertambah buruk. Tekanan boleh meningkat hingga 180/110, 230/130 dan lebih tinggi. Sebilangan pesakit hipertensi arteri terbiasa dengan tekanan darah tinggi dan praktis tidak merasakan tekanan darah 200/110, mereka hanya merasa sedikit rasa tidak enak badan, dan terus memenuhi tugasnya. Dalam kes ini, mereka tidak membincangkan perkembangan krisis hipertensi. Krisis hipertensi dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang mendadak, yang disertai dengan sakit kepala yang teruk, mual, muntah, tinitus dan gejala lain.

Seringkali, perkembangan krisis hipertensi didahului oleh gejala tertentu: pesakit tidak dapat tidur, risau, merasa tertekan, kesal tanpa sebab. Kemudian ada peningkatan tekanan minimum dan maksimum dalam jangka waktu yang singkat, sakit kepala dengan intensiti yang berlainan mulai terganggu. Semasa krisis hipertensi, gejala otak muncul: mual dan muntah, sakit kepala yang teruk. Manifestasi sedemikian menunjukkan peningkatan tekanan intrakranial. Sakit kepala boleh mengganggu leher, mahkota, pelipis, dahi, kebas pada kulit di leher dan leher.

Kesakitan boleh berdenyut, kusam, akut, paroxysmal, berterusan. Ini mungkin menunjukkan kemalangan serebrovaskular. Penglihatan mungkin merosot dengan tajam atau hilang sepenuhnya untuk sementara waktu. Sakit kepala sangat sengit, selalunya bunyi yang kuat menyebabkan pesakit menguatkan kesakitan, sukar baginya untuk bercakap, dia tidak dapat menoleh. Pada kedudukan menegak badan, bunyi di telinga menguat, kepala sangat pening, lalat hitam berkelip di depan mata.

Salah satu gejala krisis hipertensi yang paling biasa adalah sakit di jantung, rasa penyempitan, sesak nafas yang teruk, aritmia. Kesakitan boleh diberikan pada bilah bahu, lengan kiri, disertai dengan loya. Semasa krisis hipertensi, rasa sakit dapat terjadi di perut, sering kali pesakit mulai lemas. Krisis hipertensi dicirikan oleh gejala kerosakan sistem saraf autonomi dan pusat: kerengsaan teruk muncul, pesakit gelisah, bintik-bintik merah dapat dilihat pada kulit leher dan dada, dan kulit menjadi basah. Rasa menggigil bermula, suhu badan meningkat, gegaran otot terganggu.

Dalam beberapa kes, kemurungan sistem saraf berlaku dan pesakit menjadi lesu, tidak peduli, terus tidur. Krisis hipertensi dengan penghambatan sistem saraf yang teruk mungkin disertai oleh kekejangan otot dan kekejangan, pesakit berada dalam keadaan koma antara serangan. Pesakit mengalami gangguan pertuturan, penurunan kepekaan anggota badan. Pelanggaran sistem kardiovaskular ditunjukkan dalam bentuk pelbagai gejala:

  • Tachycardia atau bradikardia.
  • Gangguan irama jantung.
  • Bunyi jantung pekak, kongestif bergerak di bahagian bawah paru-paru.
  • Pada ECG, kemerosotan segmen ST dan perataan gelombang G diperhatikan - tanda-tanda beban sistolik ventrikel kiri jantung.

Semasa krisis hipertensi, eritrosit dan protein muncul dalam air kencing pesakit, dan peredaran darah di ginjal memburuk. Penyebab perkembangan krisis hipertensi mungkin pheochromocytoma - tumor adrenal. Gejala krisis hipertensi dengan pheochromocytoma ditunjukkan dalam bentuk berpeluh, sakit kepala berdenyut, sakit di dada dan perut, mual, muntah, pesakit telah melebarkan murid, tangan dan kaki terasa sejuk, tekanan darah meningkat, pesakit mengalami ketakutan, lemah.

Krisis hipertensi: rawatan

Cara merawat krisis hipertensi, jenis ubat apa yang diputuskan oleh doktor. Ubat untuk krisis hipertensi dipilih secara individu untuk pesakit, dengan mempertimbangkan kemungkinan komplikasi rawatan antihipertensi, penurunan peredaran serebrum dan perkembangan strok iskemia. Ubat untuk krisis hipertensi diresepkan bergantung pada gejalanya. Dengan gejala kerosakan sistem saraf yang teruk, penurunan tekanan yang tajam dapat memperburuk keadaan pesakit. Sapukan ubat yang mempunyai kesan hipotensi sederhana.

Dalam krisis hipertensi pada pesakit jantung, inhibitor ACE digunakan. Beberapa ubat dikontraindikasikan untuk pesakit kardiologi - sekiranya sindrom kelemahan nod sinus, bradikardia, blok atrioventricular (II-III), clonidine tidak digunakan, ubat ini dikontraindikasikan dalam kemurungan, infark miokard akut, bentuk ensefalopati yang teruk. Eufillin tidak digunakan pada pesakit dengan epilepsi, extrasystole yang kerap, dengan takikardia paroxysmal. Dalam kegagalan ventrikel kiri akut semasa krisis hipertensi, pesakit diberi ubat diuretik yang menambah dan meningkatkan kesan hipotensi ubat terhadap hipertensi.

Sekiranya berlakunya krisis hipertensi yang rumit, terapi intensif dilakukan dengan pemantauan hati-hati, tekanan darah, ECG dilakukan dengan teliti, yang dapat membantu menentukan perkembangan bradikardia, sekatan jantung dan komplikasi lain yang tepat pada masanya. Ketika gejala kerosakan pada ginjal, jantung, otak muncul, pesakit memasuki unit rawatan intensif, di mana dia diberi rawatan segera, ubat-ubatan dipilih dan diberi dos dengan teliti. Kumpulan ubat utama untuk rawatan hipertensi adalah penghambat ACE, beta-blocker, diuretik, alpha-blocker, calcium channel blocker.

Dengan perkembangan krisis hipertensi, anda tidak boleh mengubati diri sendiri, menggunakan ubat tradisional. Penundaan boleh menyebabkan perkembangan komplikasi dan kematian pesakit. Seorang pesakit dengan hipertensi arteri setiap hari harus mengukur tekanan darah pada waktu pagi dan petang, catat petunjuk dalam buku hariannya. Sebagai profilaksis dengan ubat-ubatan rakyat, pesakit hipertensi dibenarkan bayaran diuretik untuk menghilangkan bengkak, produk lebah lebah, aprikot kering, prun, ramuan yang menenangkan. Pengambilan ubat sendiri tanpa berjumpa doktor tidak digalakkan - penggunaan ubat diuretik untuk penyakit tiroid boleh menyebabkan kemerosotan.

Tanda-tanda krisis hipertensi pada wanita

Krisis hipertensi pada wanita lebih kerap berlaku berbanding lelaki. Penyebab krisis hipertensi pada wanita sering dikaitkan dengan gangguan fungsi organ endokrin. Selalunya, krisis hipertensi berkembang sebelum haid dan pada menopaus, perkembangan krisis pada wanita sangat dipengaruhi oleh perubahan cuaca, tekanan, dan peningkatan penggunaan natrium klorida. Gejala krisis hipertensi pada wanita muncul sebagai sakit kepala yang teruk, pening, terbang di depan mata, mual dan muntah.

Menurut statistik, prevalensi krisis hipertensi tertinggi pada wanita. Sebilangan besar wanita tidak pergi ke doktor untuk mendapatkan rawatan yang mencukupi dan mengambil ubat antihipertensi dari semasa ke semasa. Rintangan tekanan rendah, tekanan psiko-emosi tinggi, bekerja dalam keadaan berbahaya, persekitaran yang teruk membawa kepada perkembangan penyakit organ endokrin, hipertensi, hingga perkembangan komplikasi - krisis hipertensi.

Tanda-tanda krisis hipertensi pada lelaki

Krisis hipertensi pada lelaki paling sering disebabkan oleh penyalahgunaan alkohol, dalam kes lain, krisis hipertensi boleh menyebabkan peningkatan penggunaan garam meja, perubahan cuaca secara tiba-tiba pada musim gugur dan musim bunga, merokok aktif, penolakan tajam untuk mengambil ubat antihipertensi, tekanan psikoemosi, dan penggunaan dadah. Gejala krisis hipertensi pada lelaki ditunjukkan dalam bentuk sakit kepala yang teruk, sakit di bahagian jantung, skapula, sering ditunjukkan oleh pembengkakan wajah, kerengsaan dan kegelisahan.

Pada lelaki yang lebih tua, krisis hipokinetik sering berlaku, yang ditunjukkan oleh gejala serebrum. Krisis seperti ini berlangsung selama beberapa hari dan dicirikan dalam kebanyakan kes oleh peningkatan tekanan diastolik. Perkembangan krisis simptom yang paling biasa yang berkaitan dengan penyakit buah pinggang dan saluran darah ginjal, penyebab perkembangan krisis ini mungkin bermula dengan pembengkakan otak..

Krisis hipertensi: punca

Sebab-sebab berlakunya krisis hipertensi adalah pelbagai:

  • Mengambil dadah.
  • Kecederaan kepala.
  • Hipertensi Arteri yang tidak dirawat.
  • Rawatan hipertensi yang tidak berkesan.
  • Penyakit buah pinggang, kelenjar adrenal.
  • Penyakit tiroid.
  • Diabetes.
  • Luka bakar yang meluas.
  • Ketagihan alkohol.
  • Obesiti.
  • Merokok aktif.
  • Aktiviti fizikal yang tinggi.
  • Tekanan.
  • Penyakit sistem kardiovaskular.
  • Preeklampsia pada wanita hamil.
  • Perubahan cuaca.

Pertolongan cemas untuk krisis hipertensi

Melegakan krisis hipertensi dilakukan bergantung pada tahap keparahan pesakit, kehadiran penyakit bersamaan. Sebelum ambulans tiba, pesakit diberi pertolongan cemas. Pesakit harus berada dalam keadaan rawan, hipertensi diukur dengan tekanan darah, periksa nadi. Apabila krisis berkembang sebagai akibat dari beban psikoemosi, pesakit diberi minum tincture valerian, motherwort atau koleksi tincture herba yang menenangkan, mereka membuka tingkap untuk masuk ke ruangan udara segar, mereka diminta untuk menarik nafas panjang dan nafas, dan tekanan dikurangkan menggunakan ubat yang diresepkan oleh doktor. Dengan kesakitan yang teruk di dada, pesakit diberi nitrogliserin.

Komplikasi krisis hipertensi

Krisis hipertensi yang rumit dicirikan oleh kerosakan pada pelbagai organ: otak (strok boleh berlaku, ensefalopati boleh berkembang), dalam kes yang teruk, krisis hipertensi berkembang edema paru, pendarahan subarachnoid, sindrom koronari akut, aneurisma aorta, stratifikasi. Dengan berlakunya krisis hipertensi yang rumit, pesakit memerlukan rawatan kecemasan dan dimasukkan ke hospital di unit rawatan intensif hospital.

Diet untuk krisis hipertensi

Nutrisi dalam hidup adalah hipertensi penting, diet mengurangkan risiko terkena komplikasi hipertensi. Sebagai tambahan kepada diet, pesakit mesti mengikuti rejimen makan. Pesakit hipertensi disyorkan untuk mengurangkan jumlah garam yang dimakan, untuk menolak merokok, acar, perap. Tidak disarankan bagi penderita hipertensi arteri untuk mengkonsumsi jenis lemak daging, ikan, unggas, makanan yang tinggi gula dan lemak; daging tepu dan kaldu ayam, sayuran mentah dan produk lain yang menyebabkan peningkatan pembentukan gas harus dibuang..

Orang yang menghidap hipertensi arteri harus meninggalkan penggunaan teh, kopi, alkohol yang kuat. Diet hipertensi harus merangkumi produk tenusu, daging rendah lemak, bijirin, ikan rendah lemak, pelbagai buah beri, buah-buahan, makanan dengan kandungan kalium dan magnesium yang tinggi. Rebus sayur sebelum digunakan, disyorkan untuk memasak kukus atau bakar. Diet harus dibuat oleh pakar dengan mengambil kira usia, penyakit, berat badan pesakit dan tabiat makannya.

Setelah menghentikan krisis hipertensi, menu anggaran untuk hari itu terdiri daripada produk berikut:

  • Sarapan pagi - bubur oat atau soba dan sayur rebus, jus segar.
  • Sarapan pagi kedua - epal bakar atau pisang, segelas kefir.
  • Makan tengah hari - sup sayur-sayuran, roti dedak, sebahagian ikan rendah lemak, dibakar atau direbus.
  • Snek - kaserol keju kotej dan segelas yogurt.
  • Makan malam - potongan daging daging unggas, rebusan sayur, segelas teh herba dengan madu.
  • Makan malam kedua - segelas kefir.

Ahli diet hospital Yusupov menyusun diet untuk pesakit hipertensi arteri yang mengalami krisis hipertensi, dengan mengambil kira ciri individu pesakit.

Krisis hipertensi: diagnosis

Diagnosis krisis hipertensi bermula dengan pemeriksaan dan soal jawab pesakit. Doktor mengukur tekanan darah pesakit, mengarahkannya ke pemeriksaan fundus, ujian klinikal urin dan darah, EKG, jika pesakit mengesyaki strok, mereka dihantar ke CT. Tomografi yang dikira membantu menentukan patologi tisu otak dalam gambar lapisan demi lapisan yang diambil oleh tomograf model tiga dimensi otak. Pemeriksaan fundus menunjukkan adanya edema dan pendarahan.

Di hospital Yusupov, rawatan hipertensi dan krisis hipertensi dijalankan di jabatan terapi. Doktor mengambil pendekatan bersepadu, selain terapi ubat, pesakit diberi diet, dan program latihan fisioterapi individu dipilih. Ahli fisioterapi, Ph.D. Petrova E.G., membantu pesakit untuk mencari program latihan yang diperlukan untuk latihan pesakit. Seorang ahli psikologi bekerjasama dengan pesakit untuk membantu meringankan beban psikoemosi. Anda boleh membuat janji temu dengan doktor melalui telefon hospital atau dalam talian..

Krisis hipertensi: gejala, tanda, rawatan

Krisis hipertensi - keadaan patologi di mana terdapat peningkatan tekanan darah secara mendadak (BP), disertai dengan kemerosotan kesejahteraan yang tajam. Ini adalah sebab yang paling biasa untuk memanggil ambulans pada orang dewasa. Kod ICD-10 - I10.

Dalam kedua-dua krisis yang rumit dan tidak rumit, pesakit memerlukan rawatan perubatan kecemasan..

Penyebab krisis hipertensi

Punca krisis langsung adalah peningkatan tekanan darah secara tiba-tiba dan ketara. Sebagai aturan, itu didahului oleh tekanan darah tinggi yang berkepanjangan, namun, dalam beberapa penyakit, krisis juga dapat terjadi dengan latar belakang nilai tekanan darah normal.

Pesakit mengalami sakit kepala yang teruk, yang disertai dengan loya, kadang-kadang muntah, kelesuan, tinitus, gangguan penglihatan, kepekaan dan termoregulasi, berpeluh berlebihan, gangguan irama jantung.

Dalam 30% kes hipertensi, krisis diperhatikan, dan ia boleh berlaku walaupun pada peringkat awal hipertensi, 1-2 darjah.

Sebagai tambahan kepada hipertensi, patologi dapat berkembang dengan latar belakang penyakit berikut:

  • kerosakan pada buah pinggang dan saluran darahnya (sebagai komplikasi pyelonephritis, glomerulonephritis, nefroptosis, nefropati wanita hamil, nefropati diabetes);
  • penyakit endokrin (lupus erythematosus sistemik, pheochromocytoma, sindrom Itsenko-Cushing);
  • lesi aterosklerotik aorta dan cabangnya;
  • berhenti mengambil ubat antihipertensi;
  • luka bakar teruk, kecederaan kepala;
  • mengambil amfetamin dan kokain;
  • neoplasma otak.

Faktor risiko termasuk aktiviti fizikal yang berlebihan, tekanan yang kerap, hipotermia, pergantungan meteorologi, penyalahgunaan alkohol, gangguan metabolik, pada wanita - menopaus.

Krisis hipertensi - apa itu?

Krisis boleh mempunyai bentuk neurovegetatif, edematous dan kejang, rumit dan tidak rumit.

Dalam krisis dengan dominasi sindrom neurovegetative, pelepasan adrenalin yang ketara berlaku, penyebabnya, sebagai peraturan, adalah keterlaluan mental.

Bentuk krisis edematous lebih bersifat wanita dengan berat badan berlebihan pada latar belakang ketidakseimbangan sistem renin-angiotensin-aldosteron.

Krisis kejang disebabkan oleh pelanggaran peraturan nada arteri serebral berkaliber kecil dengan latar belakang peningkatan tekanan darah yang tajam.

Bentuk yang tidak rumit sering terjadi pada pesakit yang masih muda. Krisis yang rumit lebih jarang berlaku, ciri pesakit dengan penyakit bersamaan yang teruk atau sejarah hipertensi yang panjang, yang dicirikan oleh kerosakan pada organ sasaran. Bergantung pada penyetempatan, komplikasi dibahagikan kepada vaskular, jantung, serebrum, ginjal, oftalmik.

Setelah krisis berkembang, kecenderungannya akan berulang. Kerosakan pada organ sasaran dapat terjadi baik pada puncak krisis, dan dengan penurunan tekanan darah yang cepat.

Jenis krisis berikut dibezakan oleh mekanisme peningkatan tekanan darah:

  • hipokinetik - penurunan output jantung dan peningkatan tajam dalam rintangan saluran darah, sementara tekanan diastolik terutamanya meningkat; diperhatikan terutamanya pada pesakit tua dengan gejala serebrum yang teruk;
  • hiperkinetik - peningkatan output jantung dengan nada normal atau berkurangnya saluran darah periferal, dengan peningkatan tekanan sistolik;
  • eukinetik - berlaku dengan output jantung yang normal dan peningkatan nada saluran darah periferal, sementara tekanan darah sistolik dan diastolik dapat meningkat.

Tanda-tanda krisis hipertensi

Bagaimana penyakit ini dizahirkan? Pesakit mengalami sakit kepala yang teruk, yang disertai dengan loya, kadang-kadang muntah, kelesuan, tinitus, gangguan penglihatan, kepekaan dan termoregulasi, berpeluh berlebihan, gangguan irama jantung.

Krisis neurovegetatif dicirikan oleh kegelisahan, kemerahan kulit wajah dan leher, gegaran bahagian atas kaki, mulut kering, keringat berlebihan. Sakit kepala dengan intensiti tinggi dilokalisasi di kawasan temporal atau oksipital, atau bersifat meresap. Pesakit juga mengadu kebisingan di telinga atau kepala, gangguan penglihatan (kerlipan lalat dan / atau kerudung di depan mata), kencing cepat (sejumlah besar air kencing ringan dilepaskan), mati rasa di bahagian hujung kaki, perasaan mengencangkan dan membakar kulit, dan penurunan sentuhan dan kepekaan kesakitan. Pecutan irama jantung, peningkatan tekanan nadi ditentukan. Tempoh serangan biasanya 1–5 jam; biasanya, tidak ada ancaman terhadap kehidupan pasien.

Krisis yang rumit jauh lebih jarang berlaku, ciri pesakit dengan penyakit bersamaan yang teruk atau sejarah hipertensi yang panjang, yang dicirikan oleh kerosakan pada organ sasaran.

Dengan bentuk patologi edematous, sakit kepala kurang jelas, apatis, kemurungan, mengantuk, disorientasi dalam ruang dan waktu, kulit pucat, pembengkakan kelopak mata dan jari-jari pada bahagian atas kaki, bengkak wajah diperhatikan. Krisis biasanya didahului oleh kelemahan otot, extrasystoles, penurunan diuresis. Serangan berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari dan mempunyai jalan yang agak baik.

Bentuk kejang mempunyai jalan yang paling teruk. Ia dicirikan oleh edema serebrum, yang boleh berlangsung hingga beberapa hari (biasanya 2-3 hari), ciri pesakit dengan patologi buah pinggang. Pesakit mengalami kejang tonik dan klonik, kehilangan kesedaran, amnesia. Selalunya rumit oleh pendarahan intraserebral atau subarachnoid, paresis, koma, kecacatan dan kematian pesakit adalah mungkin.

Setelah krisis berkembang, kecenderungannya akan berulang. Kerosakan pada organ sasaran dapat terjadi baik pada puncak krisis, dan dengan penurunan tekanan darah yang cepat.

Pertolongan cemas untuk krisis hipertensi

Pada tanda pertama krisis, kru ambulans harus segera dihubungi. Sebelum kedatangannya, anda perlu memberi pertolongan cemas kepada pesakit. Ia harus diyakinkan, duduk atau diletakkan sedemikian rupa sehingga kepala dinaikkan, untuk memastikan aliran udara segar (buka tingkap di dalam bilik, longgarkan pakaian ketat). Ukur tekanan darah, dan kemudian ukur setiap 20-30 minit, catat hasil yang diperoleh, yang perlu dilaporkan kepada doktor. Sekiranya pesakit telah diberi ubat antihipertensi tertentu, ambil dos ubat yang luar biasa. Dengan kegembiraan saraf yang kuat, anda boleh mengambil ubat penenang (warna valerian, motherwort, Corvalol, Valocordin, dll.).

Faktor risiko termasuk aktiviti fizikal yang berlebihan, tekanan yang kerap, hipotermia, pergantungan meteorologi, penyalahgunaan alkohol, gangguan metabolik, pada wanita - menopaus.

Apa yang tidak dapat dilakukan sebagai sebahagian daripada pertolongan cemas? Anda tidak dapat menurunkan tekanan dengan cepat - ini boleh menyebabkan infark miokard. Di samping itu, anda tidak boleh memberi ubat kepada pesakit yang tidak diresepkan oleh doktor, bahkan dengan alasan bahawa mereka pernah menolong orang lain..

Diagnostik

Adalah mungkin untuk mengesyaki berlakunya krisis dengan peningkatan tekanan darah di atas nilai yang ditoleransi secara individu dengan latar belakang tanda-tanda klinikal yang bersifat vegetatif, jantung, serebrum. Tekanan darah harus diukur beberapa kali pada selang waktu 15 minit (pertama di kedua tangan, dan kemudian di tangan di mana kadarnya lebih tinggi). Tekanan darah pada pesakit yang mengalami krisis boleh meningkat ke tahap yang berbeza-beza (biasanya sistolik lebih tinggi daripada 170, dan diastolik melebihi 110 mm Hg). Penetapan tekanan darah tinggi dalam kombinasi dengan gambaran klinikal ciri cukup untuk diagnosis awal dan permulaan rawatan perubatan, pemeriksaan lebih lanjut, jika perlu, dilakukan setelah melegakan gejala akut krisis.

Semasa diagnosis fizikal, takikardia atau bradikardia, extrasystole, sukar bernafas, mengi basah di paru-paru ditentukan.

Dari kaedah instrumental, elektrokardiografi biasanya digunakan. Semasa menyahkod elektrokardiogram, kehadiran irama jantung, konduksi, serta perubahan fokus dan hipertrofi ventrikel kiri diambil kira.

Dalam beberapa kes, echocardiography, electroencephalography, rheoencephalography, pemantauan tekanan darah harian mungkin diperlukan. Pengimejan resonans magnetik mungkin diperlukan untuk menghilangkan strok..

Dari ujian makmal, ujian darah dan air kencing umum, ujian darah biokimia, dan lain-lain mengikut petunjuk (contohnya, koagulogram) ditetapkan.

Anda tidak dapat menurunkan tekanan dengan cepat - ini boleh menyebabkan infark miokard. Di samping itu, anda tidak boleh memberi ubat kepada pesakit yang tidak diresepkan oleh doktor, bahkan dengan alasan bahawa mereka pernah menolong orang lain..

Pesakit dirujuk ke pakar oftalmologi untuk melakukan oftalmoskopi (sekiranya berlaku hipertensi, kompleks gejala fundus kongestif dinyatakan). Rundingan dengan pakar kardiologi, ahli nefrologi, ahli endokrinologi dan pakar lain juga mungkin diperlukan..

Rawatan

Dengan bentuk rawat inap yang tidak rumit tidak diperlukan, perawatan dilakukan di rumah, dengan perkembangan komplikasi, perawatan dilakukan di rumah sakit, tetapi dimulai pada tahap pra-hospital. Tanpa henti, serta krisis berulang dan perlunya kajian tambahan untuk menjelaskan diagnosis juga merupakan petunjuk untuk membuat pesakit di hospital di hospital. Pilihan untuk rejimen rawatan tertentu bergantung pada faktor etiologi dan bentuk krisis..

Sekiranya terdapat peningkatan tekanan darah yang kritikal, pesakit diberi rehat, rehat, diet.

Terapi ubat bertujuan menormalkan tekanan darah, melindungi organ sasaran, menstabilkan sistem kardiovaskular dan menghilangkan gejala krisis hipertensi.

Untuk menurunkan tahap tekanan darah, penyekat saluran kalsium, penghambat enzim penukar angiotensin, beta-blocker, dan vasodilator digunakan. Penting untuk memastikan penurunan tekanan darah yang lancar (kira-kira 25% dari nilai awal pada jam pertama, penurunan ke nilai normal dalam 2-6 jam), kerana penurunan tekanan darah yang terlalu cepat meningkatkan risiko komplikasi vaskular akut.

Rawatan simptomatik boleh merangkumi terapi oksigen, penggunaan glikosida jantung, diuretik, ubat antiaritmia, analgesik, antikonvulsan, ubat antiaritmia dan antiemetik. Mustard, mandi kaki, dan hirudoterapi boleh digunakan sebagai agen simptomatik tambahan.

Anda boleh mengesyaki berlakunya krisis dengan peningkatan tekanan darah di atas nilai yang boleh diterima secara individu dengan latar belakang tanda-tanda klinikal yang bersifat vegetatif, jantung, serebrum.

Ramalan

Prognosis untuk krisis bergantung pada kehadiran dan jenis komplikasi, ketepatan masa dan keberkesanan rawatan dan pemulihan. Dengan diagnosis tepat pada masanya dan terapi yang mencukupi, prognosisnya kondisional menguntungkan - adalah mungkin untuk menstabilkan tekanan darah dan menghindari perkembangan komplikasi yang teruk, namun, sebagai peraturan, tidak mungkin untuk menyembuhkan penyakit sepenuhnya.

Penyebab kematian dalam krisis mungkin adalah strok, infark miokard atau gangguan peredaran akut yang lain.

Pemulihan dan Pencegahan

Untuk tujuan pencegahan primer, dan juga untuk mencegah perkembangan kesan buruk dari krisis hipertensi, perlu untuk merawat penyakit yang tepat pada masanya boleh menyebabkan patologi, mengawal dan menormalkan tekanan darah pada waktunya, meninggalkan tabiat buruk, mengawal berat badan, menghindari tekanan, menjalani gaya hidup aktif, mematuhi prinsip pemakanan sihat. Pesakit yang menderita hipertensi, perlu membatasi penggunaan garam meja (tidak lebih dari 5 g sehari), menolak makanan yang mengandungi garam dalam jumlah besar, makanan berat, berlemak, minuman tonik. Adalah perlu untuk mematuhi peraturan kerja dan rehat, tidur malam penuh sangat penting.

Video

Kami menawarkan anda untuk menonton video mengenai topik artikel.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis