Pencegahan Strok: Cara Mengelakkan dan Apa Artinya

Pencegahan strok tepat pada masanya dapat mencegah perkembangan patologi ini pada 80% kes. Kami akan bercakap secara ringkas mengenai penyebab penyakit ini, yang mesti dicegah..

Pencegahan strok serebrum yang berkesan tidak mungkin dilakukan tanpa mengetahui sebab-sebab penyakit ini.

Bergantung pada penyebabnya, ia terbahagi kepada 2 jenis utama: strok iskemia atau infark serebral dan strok hemoragik atau pendarahan serebrum.

Infarksi serebrum berlaku apabila aliran darah melalui arteri yang memberi makan kawasan otak tertentu berhenti. Ini mungkin berlaku kerana sebab berikut:

  • pertumbuhan plak aterosklerotik;
  • gumpalan darah terasing yang memasuki saluran darah otak dari injap jantung pada masa permulaan aritmia;
  • penurunan tekanan darah atau penurunan jumlah darah yang dipam oleh jantung;
  • peningkatan kelikatan darah dengan pembentukan gumpalannya di saluran otak.

Penyebab utama pendarahan dalam kandungan otak adalah lonjakan tekanan darah yang tajam. Tidak tahan, kapal pecah. Dalam kes-kes yang jarang berlaku, dengan nilai tekanan darah yang tinggi selalu ada "memeras" darah secara bertahap melalui dinding pembuluh ke jaringan otak. Apabila cukup darah terkumpul, gejala neurologi berkembang.

Oleh itu, alasan yang dipertimbangkan membantu memahami bagaimana mencegah strok dan mencegah perkembangan komplikasi neurologi.

Siapa yang mengambil berat tentang pencegahan strok

Doktor menyusun senarai keadaan (kumpulan risiko) di mana pencegahan adalah wajib:

  • wanita lebih dari 50, lelaki lebih dari 45;
  • hipertensi (tekanan darah tinggi);
  • kegagalan jantung;
  • penyakit jantung dengan gangguan irama (aritmia);
  • tekanan darah tinggi (hipertensi);
  • penyakit yang berkaitan dengan pembentukan gumpalan darah;
  • diabetes;
  • perokok berpengalaman.

Tempat yang istimewa di antara keadaan ini adalah pencegahan strok pada orang tua. Pada orang yang berusia 50 tahun, perubahan normal dalam saluran darah berlaku - penurunan keanjalan dinding vaskular, yang mungkin tidak menahan peningkatan tekanan yang tajam, misalnya, terhadap latar belakang tekanan atau emosi yang kuat.

Pencegahan Strok

Oleh kerana penyebab perkembangan gangguan peredaran darah di otak sepenuhnya bertepatan dengan penyebab gangguan akut bekalan darah ke otot jantung, oleh itu, pencegahan strok dan infark miokard dapat dilakukan mengikut satu skema.

Untuk kemudahan pesakit, "Panduan Pencegahan Stroke" telah disusun. Ia merangkumi 7 item.

Titik 1. Tekanan darah - terkawal

Dalam 99% kes, hipertensi bertanggungjawab untuk perkembangan pendarahan di otak. Oleh itu, adalah perlu untuk mengawal tahap tekanan darah. Nilai normalnya adalah: sistolik ("atas") - tidak lebih tinggi daripada 140 mm Hg. Art., Diastolik ("lebih rendah") - tidak lebih tinggi daripada 90 mm RT. st.

Bagaimana cara mengelakkan strok pada pesakit hipertensi? Untuk melakukan ini, anda mesti mempunyai alat peribadi untuk mengukur tekanan darah. Pesakit warga tua harus memilih model automatik atau separa automatik, kerana mereka tidak memerlukan kemahiran khas ketika menggunakannya. Hasilnya mesti dicatat dalam buku harian: pada waktu pagi setelah bangun, pada waktu makan tengah hari, pada waktu petang sebelum tidur, menandakan tarikh dan nilai yang diperoleh.

Sekiranya nilai tekanan darah tinggi dikesan untuk pertama kalinya, anda harus segera berjumpa doktor. Sekiranya diagnosis hipertensi telah dibuat, kawalan tekanan akan membantu menilai keberkesanan ubat-ubatan yang ditetapkan dan mengubah rejimen rawatan jika perlu.

Titik 2. Perjuangan melawan aritmia jantung

Gumpalan darah yang terbentuk di rongga jantung dan injapnya pada beberapa penyakit boleh memasuki aliran darah umum dan menyekat lumen saluran otak. Risiko ini meningkat sekiranya terdapat pelanggaran irama jantung - aritmia. Pesakit yang tergolong dalam kumpulan risiko mesti menjalani EKG (elektrokardiografi) setiap enam bulan sekali. Sekiranya gangguan irama jantung dikesan, ambil ubat antiaritmia yang ditetapkan untuk mencegah strok.

Titik 3. Tabiat buruk - berhenti!

Strok berlaku pada perokok dua kali lebih kerap, berbanding dengan orang yang tidak mempunyai tabiat buruk. Ini kerana nikotin menyekat arteri serebrum dan mengurangkan keanjalan dinding vaskular. Dalam keadaan buruk, kapal mungkin tidak dapat menahan kenaikan tekanan darah dan pecah.

Dibuktikan bahawa jika anda berhenti merokok, setelah 5 tahun kemungkinan terkena strok menurun ke tahap rata-rata pada pesakit usia ini.

Titik 4. Kolesterol - tidak

Pencegahan strok iskemia adalah untuk mencegah pembentukan plak aterosklerotik. Semua pesakit yang berisiko harus memeriksa lipid darahnya sekurang-kurangnya sekali setiap enam bulan..

Anda perlu mula menurunkan kolesterol dengan mengubah tabiat makan dan bersenam..

Menu bagi mereka yang ingin mencegah terjadinya strok termasuk: produk daging stim, rebus dan rebus, sayur-sayuran, produk susu skim, daging rendah lemak, ikan, minyak zaitun.

Latihan harus dipilih, dengan mengambil kira usia dan penyakit yang ada. Perkara utama ialah aktiviti fizikal dilakukan setiap hari. Sesuai untuk kebanyakan pesakit adalah berjalan dengan tenang 30-60 minit setiap hari..

Sekiranya kekurangan kaedah bukan ubat, doktor harus menetapkan ubat antilipid (anti-kolesterol) untuk pencegahan strok.

Perkara 5. Amaran, diabetes!

Perubahan dinding vaskular pada diabetes adalah faktor penting dalam meningkatkan risiko gangguan peredaran darah di otak. Oleh itu, sangat penting untuk memeriksa tahap glukosa darah secara berkala: setiap enam bulan sekali, jika tidak ada aduan, dan dengan ketat mengikut skema yang dicadangkan oleh doktor sekiranya diagnosis sudah dibuat.

Perkara 6. Pencegahan pembekuan darah

Ubat untuk pencegahan strok dan serangan jantung, yang bertindak berdasarkan kemampuan darah untuk membeku, dapat mencegah pembentukan mikrotrombi. Mereka sangat penting bagi pesakit yang telah menjalani pelbagai jenis operasi, mengalami penyakit urat (vena varikos).

Titik 7. Jangan terlepas masa

Tidak seperti pendarahan serebrum, infark serebrum jarang berkembang secara tiba-tiba. Selalunya, pendahulu strok dapat dikenal pasti, menyedari dalam masa yang mungkin untuk mencegah perkembangan gangguan neurologi yang serius.

Segera hubungi ambulans sekiranya terdapat gejala berikut:

  • kelemahan tiba-tiba, pening;
  • mati rasa di lengan, kaki atau di mana-mana bahagian muka;
  • kesukaran bercakap;
  • gangguan penglihatan secara tiba-tiba;
  • sakit kepala tajam akut.

Untuk kemudahan pesakit dan peringatan mengenai petunjuk utama pencegahan kemalangan serebrovaskular, anda boleh mencetak dan menggantung di tempat yang menonjol gambar "pencegahan strok".

Kekuatan alam untuk kesihatan vaskular

Pencegahan ubat-ubatan rakyat strok boleh dilakukan hanya sebagai tambahan kepada ubat-ubatan yang ditetapkan oleh doktor untuk tujuan ini.

Ubat tradisional dapat mencegah perkembangan strok, terutama dengan menguatkan dinding vaskular dan membersihkan tubuh dari kolesterol berlebihan.

Warna Sophora Jepun

Untuk memberi kekuatan kapal dan mengembalikan keanjalan, sophora Jepun akan membantu. Ambil kuncup keringnya dan tuangkan 70% larutan alkohol perubatan pada kadar 1 sudu besar bahan mentah untuk 5 sudu besar cecair. Bersikeras 2-3 hari, jangan biarkan penyimpanan dalam keadaan ringan. Ambil 20 tetes selepas setiap hidangan (3-4 kali sehari).

Lemak Madu Lemon

Resipi ini akan membantu menurunkan kolesterol dan membersihkan saluran darah. Basuh 1 lemon, 1 oren sehingga bersih dengan berus dan tatal dalam penggiling daging bersama dengan kulitnya. Toskan jus berlebihan. Jisim hendaklah tebal. Ke dalam buburan yang dihasilkan, tambahkan 1 sudu besar madu pekat semula jadi dan campurkan. Kesannya dapat dicapai dengan mengambil 1 sudu kecil. pasta selepas setiap hidangan.

Kolza biasa

Menguatkan saluran dan mencegah penurunan kolesterol pada mereka akan membantu rumput colza vulgaris. Bahan mentah kering menegaskan air mendidih dalam mangkuk kaca selama 1 jam. Untuk infusi, 1 bahagian rumput dan 20 bahagian air diambil. Minum setengah gelas 4 kali sehari.

Untuk menjaga kesihatan dan kegembiraan pergerakan hingga usia tua, perlu diingat bahawa pencegahan dan rawatan strok hanya akan berkesan apabila mereka dilakukan bersama oleh doktor dan pesakit.

Pukulan. Punca, gejala, diagnosis, diagnostik moden, rawatan berkesan, pemulihan dan pencegahan komplikasi penyakit.

Menurut data WHO (Organisasi Kesihatan Sedunia), kira-kira 15 juta orang setiap tahun mengalami penyakit ini, dari 15 juta orang, 5 juta mati, dan 5 juta lagi tidak bergerak sepenuhnya. Penyebab kira-kira 12 juta kes strok adalah tekanan darah tinggi (Hipertensi). Menurut statistik, strok menduduki tempat keempat di dunia antara penyakit dengan jumlah kematian. Strok adalah penyebab utama kecacatan pada orang, dan 75% pesakit adalah orang yang berumur 65 tahun ke atas.

Strok adalah penyakit di mana bekalan bahagian otak dengan darah terganggu (aliran darah terganggu), oleh itu bahagian otak ini tidak menerima oksigen dan nutrien, yang pasti menyebabkan kematian sel-sel otak atau kerosakan yang tidak dapat dipulihkan. Strok adalah keadaan perubatan kecemasan, dan rawatan segera diperlukan, kerana lebih cepat rawatan bermula, semakin sedikit kerosakan yang akan diterima otak..

Punca strok

Untuk memahami penyebab strok, anda perlu mengetahui bahawa terdapat dua jenis strok utama:

  • Strok iskemia
  • Strok hemoragik

Setiap dua jenis strok ini mempunyai faktor predisposisi dan mekanisme pengembangannya sendiri..

Strok iskemia - berlaku pada 75% kes strok, dan penyebabnya adalah gumpalan darah atau darah beku yang menyumbat saluran otak. Gumpalan darah atau gumpalan terbentuk di saluran otak, atau terbentuk di mana-mana kapal badan, dari mana ia, bersama-sama dengan aliran darah, dapat memasuki pembuluh darah otak dan menyumbatnya.

Strok hemoragik - penyebabnya adalah pelanggaran integriti saluran otak atau, dengan kata lain, "pecahnya". Apabila kapal pecah, darah mula berkumpul di tisu bersebelahan. Darah, terkumpul dalam jumlah besar, menimbulkan peningkatan tekanan pada tisu otak, sehingga mengganggu aktiviti mereka.

  • Hipertensi arteri - atau tekanan darah tinggi. Kapal otak mampu menahan tekanan tinggi, tetapi dengan peningkatan tekanan yang berterusan, serta perubahan tekanan spasmodik, keanjalan dinding kapal menurun dan pecah mungkin.
  • Penyakit jantung - kebanyakannya aritmia jantung. Gangguan irama seperti flutter atrium, fibrilasi atrium, serta kecacatan pada injap jantung dan pembesaran ruang jantung boleh menyebabkan pembentukan gumpalan darah atau gumpalan darah, yang kemudiannya dapat memasuki saluran otak bersama dengan aliran darah dan menyebabkannya tersumbat..
  • Aterosklerosis dan kolesterol darah tinggi. Kolesterol adalah zat lemak seperti lemak yang terdapat di dalam badan kita, dan juga dalam makanan. Kolesterol penting untuk badan kita berfungsi dengan baik. Dengan peningkatan kandungan kolesterol dalam tubuh, ia dapat terkumpul dan disimpan dalam bentuk plak lemak (plak aterosklerotik) di dinding saluran darah, sehingga menyempitkan lumen mereka (penyakit ini disebut aterosklerosis). Semakin kecil pelepasan, semakin sedikit aliran darah dan semakin besar kemungkinan tersumbat kapal.
  • Diabetes mellitus - dengan sendirinya adalah penyakit serius, yang ditunjukkan oleh peningkatan kandungan glukosa dalam darah. Pada diabetes mellitus, dinding saluran darah tubuh paling menderita, menjadi rapuh dan rapuh, yang dapat menyebabkan pemusnahan kapal dan, sebagai akibatnya, strok, dan juga di tempat-tempat yang merosakkan saluran darah, pembekuan darah dapat terbentuk, yang menyumbat lumen kapal. Prosesnya dapat dipercepat dengan adanya aterosklerosis. Juga, kemungkinan strok meningkat dengan adanya hipertensi arteri..
  • Aneurisma saluran cerebral - aneurisma adalah penonjolan seperti beg dari seluruh bahagian dinding kapal atau kapal. Mereka boleh berukuran dari beberapa milimeter hingga 1-2 sentimeter. Aneurisma boleh menjadi kongenital, tetapi dapat muncul sepanjang hayat dengan pelbagai sebab, mulai dari trauma dan berakhir dengan aterosklerosis atau semacam jangkitan. Dinding aneurisma jauh lebih tipis daripada dinding saluran normal, sehingga tidak tahan tekanan darah tertentu, terutama dengan hipertensi arteri, akibatnya pecahnya dinding aneurisma dan strok hemoragik.
  • Obesiti dan makan berlebihan - dengan peningkatan berat badan dan makan sejumlah besar makanan, terdapat risiko peningkatan kolesterol darah yang berterusan, yang boleh menyebabkan pengembangan plak lemak di dinding saluran darah dan, sebagai akibatnya, penyumbatan mereka lebih mungkin.

  • Merokok dan penyalahgunaan alkohol, serta penggunaan bahan narkotik (kokain, amfetamin), faktor utama perkembangan strok, adalah kesan buruk terhadap integriti saluran darah, dan juga pada tekanan darah, yang biasanya meningkat disebabkan oleh kesan zat ini.
  • Penggunaan kontraseptif hormon jangka panjang - hormon yang terdapat dalam ubat ini menyumbang kepada pembekuan darah yang dapat memasuki saluran otak dan menyumbatnya (lebih biasa pada wanita merokok dan berusia lebih dari 35 tahun).
  • Gangguan pembekuan darah - kerana pelbagai faktor, darah menjadi lebih "tebal" atau lebih "cair", yang dapat mempengaruhi perkembangan strok. Darah yang terlalu "tebal" dapat membentuk gumpalan yang dapat menyumbat lumen kapal. Darah yang terlalu cair boleh menyebabkan pendarahan.

Gejala Strok

Otak terbahagi kepada dua belahan, kiri dan kanan. Hemisfera kiri bertanggungjawab untuk kawalan dan perasaan dari sisi kanan badan, dan hemisfera kanan untuk fungsi yang sama, tetapi untuk bahagian kiri badan. Hemisfera kiri juga bertanggungjawab untuk memahami dan menyelesaikan masalah saintifik, untuk memahami apa yang kita baca dan dengar, untuk menyelesaikan masalah matematik, bercakap dan membaca. Hemisfera kanan bertanggungjawab untuk seni, seni, kreativiti, intuisi dan orientasi spasial.

Gejala strok bergantung pada bahagian otak yang rusak, di mana hemisfera telah berlaku strok. Dalam beberapa kes yang jarang berlaku, seseorang mungkin tidak mengetahui bahawa dia mengalami strok (ketika strok tidak simptomatik). Gejala biasanya timbul secara tiba-tiba, atau mungkin muncul dan hilang dalam satu atau dua hari. Gejala kelihatan lebih kuat, biasanya pada awal strok, tetapi secara beransur-ansur dapat meningkat jika anda tidak memulakan rawatan tepat pada waktunya.

Gejala utama adalah sakit kepala yang sangat teruk, yang muncul secara tiba-tiba tanpa sebab (lebih biasa dengan strok hemoragik):

  1. Muncul secara tiba-tiba.
  2. Sakit yang sangat teruk.
  3. Muncul ketika anda berbohong.
  4. Ia biasanya menjadi penyebab kebangkitan dari tidur..
  5. Menguat ketika anda menukar posisi, membongkok, batuk atau ketegangan.

Gejala lain bergantung kepada keparahan strok dan lokasinya:

  • Mengantuk, kehilangan kesedaran, koma - mungkin berlaku, tetapi tidak selalu.
  • Gangguan pendengaran - kehilangan kepekaan pendengaran atau ketidakhadiran sepenuhnya pada satu atau kedua-dua belah pihak.
  • Kemerosotan rasa - penurunan kepekaan rasa, atau kekurangan rasa, atau persepsi rasa yang tidak betul, di seluruh permukaan lidah atau bahagiannya.
  • Pelanggaran kepekaan dan rasa sakit sentuhan - biasanya penurunan perasaan tekanan, kesakitan, suhu, sentuhan, pada mana-mana bahagian badan.
  • Kekeliruan dalam fikiran, kehilangan ingatan.
  • Kesukaran menelan.
  • Pelanggaran kemampuan menulis atau membaca - seseorang tidak dapat menulis perkataan dan ayat yang mudah; seseorang tidak dapat membaca perkataan atau ayat, tidak mengenal huruf.
  • Pening atau rasa putaran.
  • Pelanggaran kawalan kencing dan buang air besar.
  • Ketidakseimbangan.
  • Kekurangan koordinasi dan orientasi di ruang angkasa.
  • Kelemahan otot yang kuat di lengan, kaki atau muka - selalunya hanya pada satu setengah badan.
  • Mati rasa atau kesemutan di lengan atau kaki - selalunya hanya pada satu setengah badan.
  • Perubahan mood, emosi dan perubahan kualiti peribadi (ketidakcukupan, pencerobohan, dll.).
  • Gangguan penglihatan - penurunan ketajaman penglihatan, penglihatan berganda, kehilangan penglihatan, boleh mempengaruhi satu atau kedua mata.
  • Pelanggaran pertuturan atau pemahaman pertuturan - seseorang tidak dapat menyebut perkataan dengan betul atau tidak dapat bercakap sama sekali; seseorang tidak memahami apa yang diberitahu atau apa yang diperkatakan.
  • Gangguan pergerakan - seseorang tidak boleh menggerakkan tangan, kaki di satu sisi badan atau di kedua-dua belah pihak.

Diagnosis strok

Membuat diagnosis yang tepat dan mencari lokasi tepat dari strok, serta data mengenai jumlah tisu yang rosak, memungkinkan anda memilih taktik rawatan yang tepat, dan juga untuk mengelakkan akibat yang lebih serius. Selain menemu ramah dan memeriksa pesakit, diperlukan pemeriksaan khas, baik otak, dan jantung dan saluran darah.

Komputasi tomografi (CT) adalah alat yang menggunakan sinar-x untuk menghasilkan gambaran otak tiga dimensi yang jelas, terperinci. Kajian ini dibuat sejurus selepas munculnya kecurigaan strok. Tomografi yang dikira boleh menunjukkan kehadiran pendarahan di otak atau jumlah kerosakan yang disebabkan oleh strok..

Pencitraan resonans magnetik (MRI) adalah alat yang menggunakan medan magnet yang kuat untuk menghasilkan gambaran tiga dimensi struktur otak yang sangat jelas dan sangat terperinci. Kajian ini boleh dibuat sebagai pengganti tomografi yang dikira atau sebagai tambahan kepadanya. MRI membolehkan anda melihat perubahan pada tisu otak, serta jumlah sel yang rosak disebabkan oleh strok.

Kajian Doppler arteri karotid - imbasan ultrasound arteri karotid, yang merupakan saluran utama membawa darah ke otak anda. Kajian ini membolehkan anda melihat keadaan arteri, iaitu untuk melihat kekalahan kapal dengan plak aterosklerotik, jika ada.

Kajian Transcranial Doppler - pemeriksaan ultrasound pada saluran otak, yang memberikan maklumat mengenai aliran darah di saluran ini, serta mengenai kekalahan plak lemak mereka, jika ada.

Angiografi resonans magnetik - serupa dengan kajian MRI, hanya dalam kajian ini lebih banyak perhatian diberikan kepada kapal serebrum. Kajian ini memberikan maklumat mengenai kehadiran dan lokasi pembekuan darah, jika ada, dan juga memberikan data mengenai aliran darah di saluran ini.

Angiografi serebrum - prosedur ini melibatkan pengenalan agen kontras khas ke dalam saluran otak, dan kemudian dengan bantuan sinaran sinar-X kita mendapat gambar dengan gambar kapal. Kajian ini memberikan data yang sangat berharga mengenai kehadiran dan lokasi pembekuan darah, aneurisma dan sebarang kecacatan vaskular. Kajian ini lebih sukar dilakukan, tidak seperti CT dan MRI, tetapi lebih bermaklumat untuk tujuan ini..

Elektrokardiogram (ECG) - adalah salah satu kajian jantung yang paling mudah, tetapi sangat bermaklumat. Digunakan dalam kes ini untuk mengesan sebarang aritmia jantung (aritmia jantung) yang boleh menyebabkan strok..

Echocardiogram jantung (Echo-KG) - imbasan ultrasound jantung. Membolehkan anda mengesan sebarang kelainan pada kerja jantung, dan juga untuk mengesan kecacatan pada injap jantung, yang boleh menyebabkan pembekuan darah atau pembekuan darah, yang seterusnya dapat menyebabkan strok.

Electroencephalogram (EEG) - kajian aktiviti otak. Ini adalah pengukuran aktiviti elektrik otak menggunakan elektrod yang melekat pada kepala. Kajian ini ditetapkan sekiranya doktor anda menganggap anda mengalami strok..

Koagulogram adalah ujian darah yang menentukan kadar di mana darah membeku. Analisis ini dilakukan untuk mengetahui kelainan yang dapat menyebabkan pendarahan atau trombosis. Analisis ini juga dilakukan untuk mengawal dos pengencer darah..

Ujian darah biokimia - analisis ini diperlukan untuk menentukan dua petunjuk utama:

  1. Glukosa darah - diperlukan untuk membuat diagnosis yang tepat, kerana kandungan glukosa darah yang sangat besar atau sangat kecil dapat memprovokasi perkembangan gejala yang serupa dengan strok. Dan juga untuk diagnosis diabetes.
  2. Lipid darah - analisis ini diperlukan untuk menentukan kandungan kolesterol dan lipoprotein berketumpatan tinggi, yang mungkin menjadi salah satu penyebab strok.

Rawatan strok

Pertolongan cemas - jika anda mempunyai gejala strok, pertama anda perlu menghubungi pasukan ambulans, kerana strok adalah keadaan kecemasan dan memerlukan rawatan perubatan yang berkelayakan.
Semasa menunggu kru ambulans, anda harus melakukan perkara berikut:

  1. Sekiranya orang itu sedar, letakkan dia sedemikian rupa sehingga bahu dan kepalanya sedikit lebih tinggi daripada badan, ini akan mengurangkan tekanan darah pada otak. Cuba elakkan bergerak dan bergeser, kerana ini boleh memperburuk keadaan..

  1. Dalam apa jua keadaan, jangan beri dia makan dan minum. Pada manusia, fungsi menelan mungkin terganggu dan makanan atau cairan dapat memasuki saluran pernafasan.
  1. Sekiranya tidak memberikan ubat sebelum ketibaan pasukan ambulans, anda boleh melakukan lebih banyak bahaya daripada bantuan.
  1. Keluarkan sebarang rembesan dan objek dari rongga mulut (air liur, darah, lendir, makanan).
  1. Jauhkan udara segar dan keluarkan pakaian yang menghalang pernafasan..
  1. Sekiranya seseorang tidak sedarkan diri, tetapi bernafas, perlu memusingkannya ke sisi supaya kepala bersandar di lengan dan condong ke depan, dan kaki dibengkokkan di lutut, sehingga tidak akan membiarkan orang itu berguling.
  1. Sekiranya tidak ada pernafasan, adalah perlu untuk memusingkan orang itu, dan melakukan pernafasan buatan dan urut jantung (jika tidak ada nadi). Nisbah urutan nafas ke urut jantung adalah 2/30 (untuk setiap 2 nafas 30 degupan jantung). Manipulasi ini harus dilakukan sehingga mangsa mula bernafas atau sehingga ketibaan kru ambulans. Pernafasan buatan dan urut jantung harus dilakukan jika anda tahu bagaimana melakukannya.

Strok, sebagai keadaan kecemasan, dan memerlukan rawatan yang berkelayakan segera. Rawatan strok, sebagai peraturan, berlaku di institusi khusus, di unit rawatan intensif atau unit rawatan intensif. Rawatan perubatan yang lebih pantas diberikan, semakin baik prognosis dan hasil penyakit ini. Waktu optimum untuk pertolongan cemas dan rawatan adalah 2-4 jam pertama dari permulaan penyakit, jika perlu langkah-langkah terapi diambil dalam jangka masa ini, kebanyakan komplikasi dapat dielakkan.

Rawatan untuk strok bergantung pada jenis strok - iskemik atau hemoragik.

Rawatan strok iskemia

Untuk merawat strok iskemia, perlu mengembalikan aliran darah di otak.

Rawatan perubatan kecemasan - biasanya diwakili oleh ubat-ubatan yang memusnahkan gumpalan darah atau darah beku, serta mencegah pembentukannya lebih lanjut. Rawatan harus dimulakan selewat-lewatnya 3-4 jam dari permulaan penyakit, semakin cepat rawatan dimulakan, semakin baik. Rawatan tepat pada masanya tidak hanya meningkatkan peluang anda untuk bertahan hidup, tetapi juga mengurangkan komplikasi strok.

Aspirin, Clopidogrel, Warfarin, Dipyridamole, Cyclopidine - semua ubat ini mempunyai keupayaan untuk menipiskan darah dan mencegah pembekuan darah selanjutnya, yang mengurangkan risiko serangan semula. Ubat ini boleh menyebabkan pendarahan, jadi jika anda mengambil atau meminumnya, anda mesti memberitahu doktor tentangnya supaya dos yang betul ditetapkan.

Pengaktif plasminogen tisu (TAP atau tPA, thromboplastin) - ubat ini mempunyai sifat trombolisis (menghancurkan trombus). Ubat ini diberikan secara intravena. Ia mengembalikan bekalan darah ke otak, dengan sepenuhnya memusnahkan gumpalan darah, yang menyebabkan strok. Walau bagaimanapun, ubat ini boleh menyebabkan pendarahan, jadi anda perlu memastikan bahawa ubat ini adalah pilihan yang tepat untuk rawatan strok.

Prosedur perubatan - kadang-kadang rawatan khas digunakan untuk merawat bekuan darah atau merawat arteri yang rosak oleh aterosklerosis.

Trombolisis intraarterial - adalah pengenalan ubat (TAP) secara langsung di lokasi trombosis kapal. Prosedur ini melibatkan penyisipan kateter tipis ke dalam kapal paha yang besar, dari mana ia akan dibawa ke lokasi trombus, dan akan ada ubat yang akan menghancurkan trombus. Kelebihan prosedur ini adalah penurunan dos ubat yang ketara, yang meminimumkan risiko pendarahan. Prosedur ini sukar diselesaikan dan memerlukan masa untuk diselesaikan..

Penyingkiran trombus secara mekanikal - prosedur diberikan serupa dengan prosedur trombolisis intra-arteri, tetapi tidak seperti itu, trombus tidak dihancurkan oleh ubat, tetapi ditarik keluar menggunakan alat khas. Dengan bantuan kateter dengan alat penangkap khas, laman trombosis dicapai melalui arteri karotid, "trombus" ditangkap dan kemudian dikeluarkan dengan cara yang sama.

Dalam beberapa kes, apabila perlu untuk mencegah munculnya stroke iskemia, prosedur khas dilakukan untuk "membersihkan" arteri plak aterosklerotik yang terjejas teruk.
Endarterektomi karotid adalah prosedur pembedahan yang bertujuan membersihkan arteri karotid dari plak aterosklerotik. Semasa prosedur ini, sayatan membujur dibuat di bahagian depan leher, akses ke arteri karotid dibuat dan plak dikeluarkan. Pakar bedah kemudian memperbaiki arteri dengan menjahitnya atau menggunakan implan dari urat atau bahan tiruan. Prosedur ini mengurangkan risiko strok iskemia..

Angioplasti dan stenting vaskular - prosedur ini bertujuan untuk meningkatkan lumen kapal dan meningkatkan aliran darah di saluran yang terkena aterosklerosis. Selalunya digunakan untuk menghilangkan aterosklerosis arteri karotid. Prosedurnya merangkumi memperkenalkan kateter dengan belon khas dan tiub elastik (berdiri) melalui kapal paha yang besar, dan maju ke lokasi kapal yang terkena aterosklerosis (jika kapal terkena plak, lumen kapal menyempit). Di tempat lesi, belon mengembang, sehingga meningkatkan jarak, dan kemudian dudukan dimasukkan ke tempat ini, yang mencegah penyempitan dinding kapal lebih jauh. Prosedur ini mengurangkan risiko strok iskemia..

Strok hemoragik - rawatan

Rawatan kecemasan untuk strok hemoragik bertujuan untuk menetapkan kawalan terhadap pendarahan, dan juga mengurangkan tekanan pada otak.

Rawatan ubat berkesan dalam kes yang paling sederhana dan terdiri daripada menghilangkan penyebab pendarahan. Oleh itu, jika pendarahan disebabkan oleh tekanan darah tinggi, langkah-langkah diambil untuk mengurangkan tekanan darah. Sekiranya penyebabnya adalah kesan sampingan pengambilan ubat pengencer darah atau trombolitik (aspirin, warfarin, clopidogrel), anda mesti berhenti menggunakannya dan menggunakan ubat dengan kesan sebaliknya. Apabila pendarahan dihentikan, rawatan selanjutnya adalah rehat tempat tidur, rawatan tambahan dan diet. Sekiranya jumlah pendarahan besar, maka campur tangan pembedahan digunakan untuk membuang darah dan mengurangkan tekanan intrakranial.
Pembedahan - Ini bertujuan untuk menghilangkan penyebab pendarahan (pembuluh darah "pecah", aneurisma "pecah"), dan juga mencegah terjadinya stroke (aneurisma yang sama dan malformasi vaskular (gangguan pengembangan vaskular)).

Keratan pembedahan - campur tangan pembedahan ini terdiri daripada "mematikan" aneurisma dari aliran darah. Semasa operasi, pakar bedah saraf menetapkan penjepit kecil (klip) berdasarkan aneurisma, sehingga darah tidak masuk ke dalamnya. Ini akan mencegah atau menghentikan pendarahan dari aneurisma, atau mencegah kemungkinan berlakunya strok di masa depan..

Embolisasi endovaskular - prosedur ini adalah penyumbatan buatan dari aneurisma. Semasa prosedur ini, pakar bedah, di bawah kawalan sinar-X, memasukkan kateter khas melalui arteri femoral, memajukan kateter ke aneurisma, kemudian memasukkan kateter ke dalam rongga aneurisma, dan kemudian memasukkan bahan khas ke dalam rongga, yang padat membentuk bekuan darah yang menyekat akses darah ke aneurisma, dan seterusnya mencegah pecahnya dan perkembangan strok.

Pembuangan malformasi arteriovenous - arteriovenous malformation (AVM) adalah glomerulus, yang terdiri daripada arteri dan urat patologi kecil, yang terbentuk dalam proses perkembangan janin. AVM boleh menyebabkan strok hemoragik, oleh itu, perlu menghapusnya.
Terdapat 3 cara untuk menyahpasang:

  • Pembuangan AVM secara pembedahan
  • AVM embolisasi vaskular
  • Penyinaran sinaran saluran darah AVM

Pemulihan pesakit strok

Menurut kajian baru-baru ini, terdapat statistik berikut untuk pemulihan pesakit selepas strok:

  • 10% pulih hampir sepenuhnya
  • 25% pulih dengan gangguan kecil
  • 40% pulih dengan kecacatan sederhana hingga teruk dan memerlukan penjagaan khas
  • 10% memerlukan penjagaan berterusan di institusi khusus
  • 15% mati sejurus selepas strok
  • kira-kira 14% mangsa strok mengalami strok lain dalam setahun dari strok pertama mereka.

Rehabilitasi adalah sekumpulan proses yang bertujuan untuk memulihkan fungsi yang hilang atau lemah, serta meningkatkan kualiti hidup seseorang yang mengalami strok.
Proses pemulihan yang paling berjaya bergantung pada:

  • jumlah kerosakan otak
  • profesionalisme tinggi pakar yang terlibat dalam pemulihan
  • penjagaan dan penyertaan dalam proses pemulihan keluarga dan rakan (mungkin salah satu faktor terpenting)
  • syarat permulaan pemulihan (lebih awal langkah pemulihan dimulakan, semakin besar peluang pemulihan)

Langkah pemulihan merangkumi kaedah berikut:

  • Terapi gangguan komunikatif - membantu memulihkan gangguan pertuturan, gangguan pemahaman pertuturan, kemampuan menulis dan berkomunikasi.
  • Pengukuhan atau pemulihan fungsi motor - termasuk satu set latihan yang bertujuan untuk meningkatkan (memulihkan) kekuatan dan koordinasi otot.
  • Latihan Bantuan Mobiliti - Termasuk penggunaan tongkat, kerusi roda, tongkat dan alat bantu lain.
  • Kinoterapi - terdiri daripada penggunaan latihan dan prosedur khas yang bertujuan untuk mengurangkan ketegangan otot, menghilangkan kekejangan otot, serta bertujuan untuk menguatkan otot dan memulihkan pergerakan.
  • Penilaian dan pertolongan psikologi - kemahiran kognitif dan keadaan mental pesakit diuji, bantuan psikologi juga diberikan bertujuan untuk menghilangkan kemurungan dan menyedari apa yang berlaku. Anda juga boleh menggunakan ubat-ubatan seperti antidepresan.
  • Fisioterapi (elektrostimulasi digunakan dalam pemulihan strok) - teknik ini melibatkan penggunaan impuls elektrik yang merangsang otot yang lemah, menyebabkan mereka berkontrak. Ini dapat membantu mereka menguatkan dan mendapatkan kembali kawalan terhadap pekerjaan mereka..
  • Terapi "penggunaan paksa pergerakan" - kaedah ini bertujuan untuk mengembangkan pergerakan anggota badan mangsa strok, intinya adalah dilarang menggunakan lengan atau kaki yang sihat untuk melakukan tindakan apa pun, dan dibenarkan menggunakan hanya lengan atau kaki yang terkena, sehingga merangsang pemulihan fungsinya dan mengawalnya.
  • Robotik - adalah penggunaan alat robot yang membantu anggota badan yang terkena melakukan pergerakan berulang, yang membantu mereka mengembalikan fungsi dan kekuatan yang hilang.
  • Realiti maya - adalah jenis terapi pemulihan terbaru menggunakan teknologi komputer, yang mewakili pemulihan fungsi yang hilang atau sebahagiannya berkurang melalui interaksi manusia dengan persekitaran maya khas yang disimulasikan dalam masa nyata.

Pencegahan strok

Pelaksanaan cadangan doktor anda yang ketat, serta menjaga gaya hidup sihat adalah syarat utama, pematuhan yang akan mencegah terjadinya strok. Sekiranya anda mengalami strok, maka mengikuti cadangan ini akan membantu mencegah strok kedua..
Pencegahan strok merangkumi cadangan berikut:

  • Pengendalian tekanan darah (rawatan hipertensi) - salah satu perkara terpenting yang dapat anda lakukan untuk mencegah perkembangan strok adalah dengan mengawal tekanan darah anda. Sekiranya anda mengalami strok, menurunkan tekanan darah anda akan membantu mencegah perkembangan strok kedua. Bersenam, mengawal berat badan, mengurangkan tekanan, dan mengurangkan pengambilan alkohol dan garam dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi anda. Anda juga harus merawat rawatan perubatan hipertensi dengan ketat, dan mengikut semua arahan doktor anda.
  • Menurunkan kolesterol dan lemak darah tepu - Elakkan makanan yang tinggi kolesterol dan lemak. Ini akan mengelakkan atau mengurangkan pembentukan plak aterosklerotik pada dinding saluran darah. Sekiranya anda tidak dapat mengecualikan makanan yang mengandung kolesterol dan lemak jenuh dari diet anda, anda harus menghubungi doktor anda untuk menetapkan ubat penurun kolesterol darah..
  • Berhenti merokok - merokok meningkatkan risiko strok, tidak kira sama ada anda merokok atau dikelilingi oleh perokok (merokok pasif). Merokok, atau sebarang kontak dengan asap rokok, harus dikecualikan..
  • Mengubati diabetes dan mengawal gula darah anda - Latihan, diet, berat badan berlebihan, dan rawatan ubat akan membantu menurunkan gula darah anda dan dengan itu mengurangkan risiko anda mengalami strok..
  • Pengurangan berat badan berlebihan - berat badan berlebihan menyumbang kepada perkembangan penyebab strok, seperti darah tinggi, penyakit sistem kardiovaskular dan diabetes. Penurunan berat badan sekurang-kurangnya 5 kg akan mengurangkan tekanan darah dan kolesterol dalam darah, yang seterusnya akan mengurangkan risiko strok.
  • Makanan yang kaya dengan buah-buahan dan sayur-sayuran - peningkatan jumlah makanan yang mengandungi sebilangan besar buah-buahan dan sayur-sayuran akan mengurangkan berat badan dan mengurangkan jumlah kolesterol dalam darah.
  • Bersenam secara teratur - senaman dapat mengurangkan risiko strok dengan ketara. Latihan membantu menurunkan tekanan darah, menurunkan kolesterol, dan juga memperbaiki keadaan saluran darah dan jantung anda dan membantu mengurangkan berat badan. Latihan seperti berjalan, berlari, berenang dan berbasikal sekurang-kurangnya 30 minit sehari akan mengurangkan risiko strok dengan ketara.
  • Mengurangkan jumlah alkohol yang dikonsumsi - minum alkohol dalam jumlah besar menyumbang kepada perkembangan strok hemoragik dan iskemia. Alkohol meningkatkan tekanan darah, yang merupakan penyebab utama strok. Walau bagaimanapun, pengambilan alkohol sederhana (1 dos untuk wanita dan 2 dos untuk lelaki sehari (1 dos = 250 ml bir atau 100 ml wain)) dapat mengurangkan risiko strok dan mengurangkan kemungkinan pembekuan darah.

Sekiranya anda mengalami strok, doktor anda mungkin menetapkan rawatan pencegahan untuk mengurangkan risiko terkena strok kedua. Dua jenis ubat biasanya digunakan untuk pencegahan: antikoagulan dan agen antiplatelet..

  • Ejen antiplatelet adalah ubat yang mencegah pembekuan darah. Gumpalan darah terbentuk disebabkan oleh sel darah khas, platelet, ketika mereka bersatu, bekuan darah terbentuk satu sama lain. Ejen antiplatelet menghalang ikatan ini. Doktor anda mungkin memberi anda ubat seperti aspirin, dipyridamole atau clopidogrel, dan juga membantu anda memilih dos yang tepat, kerana ia adalah individu untuk setiap kes..
  • Antikoagulan - ubat ini mengurangkan kemungkinan pembekuan darah atau pembekuan darah. Kumpulan ubat ini merangkumi ubat-ubatan seperti: heparin, warfarin. Heparin bertindak dalam jangka masa yang singkat, dan oleh itu selalunya mereka akan melakukannya di hospital, dan warfarin mempunyai jangka masa yang lebih lama, anda mungkin ditugaskan untuk membawanya di rumah. Walau bagaimanapun, dos dan masa pengambilan ubat harus diperhatikan dengan ketat. Warfarin biasanya diresepkan untuk mengurangkan risiko strok, yang boleh disebabkan oleh aritmia jantung..

Strok: jenis, rawatan dan pemulihan seterusnya

Pesakit yang diberi rawatan perubatan yang berkelayakan dalam dua jam pertama selepas kemalangan serebrovaskular cenderung sembuh. Seorang pesakit dengan patologi yang disyaki harus segera dibawa ke hospital.

Orang yang mengatasi penyakit ini tidak jarang berlaku, banyak bergantung pada pemulihan yang teratur. Oleh itu, setelah keluar dari hospital pada peringkat pemulihan, rawatan strok di rumah harus diteruskan.

Jenis strok dan manifestasi mereka

Pelanggaran akut bekalan darah serebrum selalu merupakan akibat dari beberapa masalah serius pada tubuh manusia. Selalunya, arteri otak mengalami keadaan patologi berikut:

  • penyakit aterosklerotik;
  • hipertensi arteri - primer atau latar belakang penyakit ginjal, kelenjar adrenal dan penyebab lain;
  • diabetes.

Penyakit-penyakit ini, terutama kombinasi mereka, sering kali dirumitkan oleh perkembangan keadaan klinikal seperti strok serebrum. Bahagian bahan otak dalam keadaan kehilangan bekalan darah mati dalam beberapa minit, ini menjelaskan permulaan gangguan neurologi yang cepat. Kerosakan pada salah satu hemisfera otak memberikan manifestasi patologi di bahagian lain badan. Contohnya, strok sisi kiri menyebabkan gangguan fungsi bahagian kanan badan.

Apa yang boleh berlaku: lumpuh (tidak bergerak sepenuhnya) atau paresis (kehilangan sebahagian aktiviti motor), peningkatan atau penurunan nada otot, gangguan menelan, pertuturan, pendengaran, gangguan penglihatan, dan lain-lain, semuanya mempunyai cara yang berbeza bergantung pada kawasan kerosakan otak. Sebagai tambahan kepada gejala neurologi fokus yang disenaraikan, strok sering menyebabkan gangguan serebrum - kehilangan kesedaran, muntah, sakit kepala.

Menurut prinsip etiologi, dua jenis strok dibezakan:

  1. Varian hemoragik adalah pendarahan intraserebral kerana pecahnya arteri. Lebih kerap pada pesakit dengan hipertensi pada latar belakang aterosklerosis saluran darah. Ia berlaku secara tiba-tiba, menyebabkan hilangnya kesedaran dan bahkan koma. Keadaan ini tidak selalu dapat dihilangkan dengan kaedah perubatan. Sekiranya terapi konservatif tidak berkesan, maka perlu campur tangan bedah saraf (penyingkiran hematoma). Jenis strok ini lebih kerap berlaku pada lelaki di bawah umur 50 tahun pada lelaki, setelah 60 tahun, wanita mendominasi di kalangan pesakit.
  2. Varian iskemia (infark serebrum) - berlaku kerana penghentian aliran darah yang tajam ke bahagian tertentu di hemisfera kiri atau kanan kerana penyempitan kuat (kejutan) atau penyumbatan arteri serebrum (trombosis, embolisme). Tanda-tanda strok iskemia boleh berkembang secara tiba-tiba atau sedikit demi sedikit dan biasanya berlangsung sekitar satu hari. Karakteristik adalah kelaziman gejala neurologi fokal - paresis dan kelumpuhan bahagian ekstrem, kepekaan terganggu, gangguan pertuturan, kehilangan bidang visual. Manifestasi serebrum biasanya ringan. Prognosis dianggap lebih baik dengan kehilangan kesedaran jangka pendek awal berbanding dengan peningkatan gejala ini secara beransur-ansur. Penyakit ini lebih kerap berlaku pada lelaki berusia lebih dari 60 tahun. Rawatan strok iskemia dilakukan dengan kaedah konservatif, dengan mengambil kira prinsip "Masa adalah otak.".

Peraturan rawatan umum

Hasil yang baik untuk penyakit seperti strok akut bergantung secara langsung pada waktu permulaan rawatan perubatan yang berkelayakan.

Dalam tempoh akut, rawatan strok dilakukan di hospital, tujuan strategisnya adalah:

  • pemulihan aliran darah melalui arteri trombosis;
  • meminimumkan risiko mengembangkan komplikasi neurologi awal - edema serebrum,
  • sindrom kejang;
  • peningkatan petunjuk berfungsi;
  • pengurangan risiko komplikasi maut dari jantung dan saluran darah - kematian akibat penyakit jantung koronari, penyakit kardiovaskular lain.

Sebelum dimasukkan ke hospital dalam ambulans, langkah-langkah untuk mengurangkan tekanan intrakranial harus dimulakan, tanpa mengira jenis strok. Ini termasuk peningkatan kedudukan kepala, terapi oksigen, kawalan hemodinamik.

Kaedah neuroproteksi yang digunakan secara meluas, seperti tetesan magnesia intravena (magnesium sulfat) dan mengambil Glisin di bawah lidah, belum membuktikan keberkesanannya. Ambulans mesti membawa pesakit yang disangka strok ke hospital, di mana terdapat kemungkinan tomografi dikira. Selepas dimasukkan ke hospital pada jam pertama, pesakit harus berada dalam rawatan intensif.

Bagaimana merawat strok dalam tempoh akut? Prinsip umum rawatan intensif untuk semua jenis strok adalah:

  • pemantauan tekanan darah - mengekalkan penunjuk ini adalah 10% lebih tinggi daripada angka-angka yang digunakan pesakit sebelum diserang strok untuk memastikan bekalan darah ke otak dalam keadaan edema;
  • pemantauan irama jantung - sekiranya berlaku pelanggaran, ubat antiaritmia diresepkan, serta ubat untuk meningkatkan fungsi pam ventrikel kiri dan pemakanan miokardium;
  • memantau parameter metabolik dalam badan - menormalkan suhu badan, menjaga gula darah normal, keseimbangan elektrolit air, oksigenasi, dan lain-lain;
  • penurunan pembengkakan bahan otak;
  • terapi simptomatik dijalankan apabila gejala yang sesuai berlaku - antikonvulsan, ubat penahan sakit, antibiotik, sambungan ke ventilator, dll.
    pencegahan dan rawatan kemungkinan komplikasi - contohnya, radang paru-paru, embolisme paru, phlebothrombosis, ulser perut yang tertekan, dll..

Strok iskemia

Dalam keadaan ini, rawatan strok konservatif digunakan. Terapi intravena trombolitik dilakukan untuk semua pesakit dalam masa 4-4,5 jam dari saat tanda-tanda pertama infark serebrum nampaknya melarutkan trombus yang menyumbat saluran otak. Ini dilakukan untuk menghilangkan penyebab penyakit dan mencegah trombosis berulang..

Ubat utama adalah pengaktif plasminogen tisu (actilise) - protein yang mengubah prekursor enzim plasmin menjadi bentuk aktifnya, yang mempunyai kesan fibrinolitik (melarutkan pembekuan darah). Kaedah ini, pada awal awal, dapat dengan cepat meringankan keadaan pesakit (gangguan motorik, gangguan pertuturan, dll.).

Rawatan strok iskemia dengan ubat trombolitik dilakukan hanya dengan persetujuan pesakit atau kerabatnya dengan masa yang diketahui dengan tepat mengenai permulaan gejala neurologi dan diagnosis CT yang disahkan. Kontraindikasi adalah keadaan serius pesakit, kurang sedar.

Kaedah lain adalah pelantikan ubat antiplatelet, yang mengurangkan pembentukan gumpalan darah dengan menghalang lekatan platelet. Ini bukan alternatif untuk trombolisis, tetapi langkah yang diperlukan jika mustahil dilakukan atau penambahannya (dilakukan sehari atau lebih setelah pengenalan plasminogen activator).

Untuk rawatan selepas strok yang berlaku selewat-lewatnya 48 jam yang lalu, asid Acetylsalicylic digunakan dalam dos harian 100 hingga 325 mg, Dipyridamole MV 200 mg dua kali sehari atau Clopidogrel sekali sehari pada dos 75 mg. Selepas itu, Aspirin diresepkan untuk pemberian oral jangka panjang (6-9 bulan), terutama bagi pesakit dengan angina pectoris yang telah menjalani stenting atau infark miokard. Pesakit dengan risiko tinggi trombosis vena dan embolisme paru (obesiti, diabetes mellitus, rehat tidur yang berpanjangan), gangguan irama jantung ditunjukkan pemberian persediaan heparin subkutan dengan peralihan seterusnya ke antikoagulan oral (warfarin, xarelto).

Kaedah pembedahan untuk infark serebrum lebih jarang digunakan, salah satunya adalah pemasangan stent untuk memulihkan lumen pada saluran leher atau kepala.

Strok hemoragik

Dengan stroke hemoragik, pelbagai intervensi bedah saraf sangat kerap digunakan. Sebelum pembedahan, imbasan CT otak, kajian angiografi, imbasan ultrasound diperlukan. Dengan strok hemoragik, pendarahan, terutama yang mendalam, boleh menyebabkan terobosan darah di ventrikel dan pengembangan hidrosefalus oklusal (tetes otak), yang akan memerlukan shunting.

Campur tangan pembedahan untuk strok dilakukan dengan objektif berikut:

  • keluarkan semua gumpalan darah sebanyak mungkin dengan kerosakan minimum pada bahan otak;
  • mengurangkan tekanan intrakranial di peringkat tempatan dan umum;
  • mengembalikan dinamik bendalir.

Kontraindikasi untuk operasi tersebut adalah pesakit tua (berumur lebih dari 75 tahun), kurang sedar (koma), kehadiran penyakit bersamaan yang teruk (diabetes decompensated, gagal ginjal, keadaan purulen-septik, onkologi).

Salah satu masalah utama yang timbul dengan strok jenis ini adalah kekejangan pembuluh darah yang ketara di kawasan pendarahan. Ini boleh menjejaskan peredaran darah, meningkatkan edema serebrum, dan meningkatkan tekanan intrakranial. Antispasmodik digunakan untuk melegakan fenomena spastik. Pada hari pertama, pesakit diberi ubat untuk meningkatkan pembekuan darah untuk mengelakkan pendarahan berulang atau meningkatkan pendarahan.

Rawatan moden

Cara mengalahkan strok dan memulihkan fungsi otak adalah menarik bagi banyak pesakit di seluruh dunia. Kawasan yang menjanjikan adalah rawatan sel stem. Para saintis di pelbagai negara telah menangani isu ini selama beberapa dekad. Sel-sel ini adalah pendahulu dari semua tisu tubuh manusia, mereka dicirikan oleh pertumbuhan pesat, yang mesti diarahkan ke arah yang benar, untuk memulihkan tisu tertentu, jika tidak, tumor barah dapat berkembang.

Sebelumnya, bahan embrio yang diperoleh melalui pengguguran digunakan untuk memperoleh sel induk. Di Amerika Syarikat, Britain, Jepun, dan negara-negara lain yang mempunyai sistem penjagaan kesihatan yang maju, ujian klinikal pemulihan otak yang berjaya setelah strok iskemia menggunakan sel stem mesenchymal, khususnya, diambil dari epitel usus, telah berjaya. Di negara kita, di sejumlah klinik untuk terapi regeneratif setelah strok, sel mesenkim stromal yang diambil dari sumsum tulang pesakit atau saudara digunakan.

Pada tahun 2016, data mengenai eksperimen pada tikus diterbitkan di Amerika Syarikat, yang memberikan jawapan yang boleh dipercayai untuk persoalan bagaimana merawat strok iskemia dengan tahap pemulihan fungsi yang maksimum. Para saintis telah mencadangkan untuk memperkenalkan pesakit dengan sel stem neuronal dalam kombinasi dengan ubat baru. Kaedah ini bukan sahaja mendorong kebangkitan semula neuron, tetapi juga kemasukan mereka dalam kerja aktif. Masih melakukan ujian klinikal pada pesakit yang kejayaannya akan membuka prospek pemulihan yang berjaya ke kehidupan normal bagi banyak mangsa strok.

Tempoh pemulihan

Rawatan selepas strok di rumah dilakukan di bawah pengawasan pakar neurologi sebagai sebahagian daripada pencegahan sekunder yang bertujuan mencegah gangguan peredaran serebrum berulang. Sejarah perubatan kira-kira 10-14% pesakit mengandungi maklumat mengenai kejadian gangguan serebrovaskular baru selama 2 tahun pertama selepas strok.

Program pemulihan harus menyeluruh dan merangkumi aktiviti berikut:

  • rawatan ubat;
  • penjagaan pesakit yang berkualiti;
  • bantuan psikoterapi;
  • penyesuaian sosial;
  • pemulihan kemahiran yang hilang - gimnastik pemulihan perubatan, urut, fisioterapi.

Tempoh pemulihan memerlukan beberapa bulan atau tahun, walaupun dengan sedikit kerosakan pada otak. Enam bulan pertama biasanya berlaku untuk penyesuaian psikologi seseorang terhadap kehidupan yang berubah. Seterusnya, pemulihan kemahiran pertuturan dan motorik sejauh mungkin. Kembalinya penuh ke kehidupan sebelumnya tetap menjadi impian yang mustahil bagi kebanyakan pesakit.

Cara merawat strok di rumah harus ditentukan oleh doktor, secara individu untuk setiap pesakit, dos dan rejimen resep dipilih. Kumpulan ubat berikut boleh digunakan:

  1. Ejen antiplatelet - aspirin. Diterima selepas strok iskemia seumur hidup.
  2. Ubat antihipertensi - penyekat beta, diuretik, perencat ACE, penyekat saluran kalsium. Mereka biasanya dimulakan dengan dos ubat yang kecil, lebih mengutamakan ubat yang lama, rawatan dilakukan di bawah kawalan tekanan darah setiap hari..
  3. Statin - atorvastatin, rosuvastatin. Mereka digunakan untuk mengurangi kolesterol darah dan mengurangi risiko perkembangan semula stroke iskemia..
  4. Relaksan otot (ubat untuk mengurangkan pengecutan otot spastik) - Baclofen, Tolperisone, Tizanidine.
  5. Anticonvulsants - carbamazepine, clonazepam, atau lain-lain.
  6. Ejen nootropik dan neurotropik (pemakanan untuk otak) - Nootropil (Piracetam), Cerebrolysin, Phenotropil, Actovegin.
  7. Antidepresan - Fluoxetine, Sertraline, dll..
  8. Persediaan untuk meningkatkan peredaran darah di kawasan vertebrobasilar - Vazobral, Cavinton, Betaserk.

Cara menyembuhkan strok dan pada masa yang sama mengurangkan risiko komplikasi dan gangguan sirkulasi serebrum berulang, serta menyesuaikan pesakit dengan kehidupan baru dan meningkatkan kualitinya adalah persoalan sukar yang hanya dapat diselesaikan dengan usaha bersama doktor, pesakit, saudara terdekatnya dan semua orang yang prihatin.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis