Stenting: ciri dan faedah pembedahan

Stenting adalah operasi pembedahan yang kompleks di mana pemulihan penyempitan kapal berlaku. Tujuan intervensi ini adalah penstabilan peredaran darah di saluran yang terjejas dan penghantaran oksigen yang normal ke jantung pesakit.

Stenting mempunyai beberapa aplikasi.

Stenting arteri koronari ditunjukkan apabila terdapat tanda-tanda iskemia miokard, serta risiko serangan jantung yang tinggi. Dalam keadaan ini, jantung manusia tidak menerima jumlah oksigen yang tepat, yang menyebabkan kelaparan tisu dan nekrotisasi berikutnya.

Sebab utama perkembangan keadaan ini adalah aterosklerosis vaskular progresif..

Kerana perkembangan penyakit ini, pesakit membentuk plak kolesterol yang disebut di dalam kapal, yang menyempitkan lumennya.

Juga, stenting arteri koronari kadang-kadang dilakukan semasa serangan jantung akut. Dalam beberapa kes, prosedur ini menyelamatkan nyawa seseorang..

Stenting arteri di bahagian bawah kaki adalah prosedur invasif minimum yang digunakan untuk merawat penyakit saluran kaki. Sekiranya operasi ini tidak dilakukan tepat pada waktunya, maka pesakit mungkin mengalami gangren.

Stenting karotid yang meluas membantu memulihkan lumen vaskular normal.

Operasi stenting dilakukan dengan menggunakan alat khas - stent. Mereka adalah tiub logam panjang. Semasa mengembung dengan kaedah belon khas, stent dibawa melalui kapal.

Ukuran stent boleh berbeza-beza: panjang dan diameter. Yang paling biasa digunakan ialah stent logam konvensional tanpa lapisan atas. Mereka menyerang dengan kapal bersaiz sederhana.

Stent yang kurang biasa digunakan ialah stent dengan polimer khas yang mampu melepaskan bahan ubat yang diberi dos. Peranti ini digunakan di arteri yang lebih kecil..

Stent koronari saluran jantung dan organ lain mempunyai kelebihan penggunaannya sebagai berikut:

  1. Pesakit tidak perlu tinggal dalam keadaan lama untuk pembedahan selepas pembedahan.
  2. Bukan tempoh pemulihan yang lama.
  3. Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia tempatan, sehingga dapat dilakukan walaupun oleh pesakit yang tidak disarankan untuk menjalani pembedahan normal dengan anestesia..
  4. Stent di jantung memberikan pembedahan invasif minimum. Dalam kes ini, pesakit tidak mempunyai luka terbuka pada kulit, seperti biasanya dengan operasi tradisional.
  5. Memasang stent di jantung mempunyai risiko rendah untuk mengalami komplikasi yang tidak diingini, termasuk pendarahan, takikardia, strok, sesak nafas, dll..
  6. Berbanding dengan operasi konvensional, stenting memerlukan rawatan yang lebih murah..
  7. Pembedahan jantung melalui arteri femoral sangat membantu untuk melancarkan aliran darah dan menyingkirkan plak aterosklerotik, sebab itulah pesakit melindungi daripada perkembangan pembekuan darah dan serangan jantung..

Stenting ginjal ditunjukkan untuk penyempitan arteri ginjal yang menuju ke ureter. Ini sering diperhatikan pada wanita. Pada pesakit tua, plak aterosklerotik menyebabkan keadaan ini..

Stenting pada pembuluh darah di bahagian bawah kaki bertujuan untuk memulihkan peredaran darah, kerana semua fungsi tubuh akan mulai berfungsi dengan harmoni lagi.

Operasi ini tidak membawa kepada kecacatan seseorang, tetapi dia harus melupakan aktiviti fizikal dan beban berat sehingga waktu pemulihan sepenuhnya.

Selepas stenting, pesakit ditunjukkan rehat di tempat tidur, kawalan kardiologi, mengambil ubat yang ditetapkan, dan juga mengikuti diet yang ditetapkan.

Sekiranya keadaan bertambah buruk (angina pectoris, iskemia, dll.), Pesakit disyorkan untuk berjumpa doktor secepat mungkin.

Stenting vaskular: kontraindikasi, komplikasi

Campur tangan pembedahan untuk stenting vaskular, iaitu pemasangan stent di saluran darah, mempunyai kontraindikasi berikut:

  1. Diameter total arteri pesakit kurang dari 2 mm.
  2. Intoleransi individu terhadap yodium oleh seseorang (ia adalah komponen untuk radiopaque).
  3. Masalah pembekuan darah (gangguan pendarahan).
  4. Kegagalan buah pinggang akut atau kronik pada pesakit.
  5. Bentuk kegagalan pernafasan akut.

Selain itu, stenting vaskular tidak diingini dalam kes seperti:

  • Dengan pendarahan perut atau usus yang teruk.
  • Semasa mengandung dan menyusu.
  • Dengan keradangan aktif atau kerosakan berjangkit pada badan.
  • Penolakan pesakit dari operasi.
  • Pukulan.
  • Demam dengan suhu dan tekanan tinggi.

Pemasangan stent di dalam kapal memerlukan penyediaan yang teliti. Oleh itu, sebelum operasi ini, pesakit perlu menjalani pemeriksaan badan secara menyeluruh, terutama miokardium dan otak, dan juga lulus keseluruhan senarai ujian yang ditetapkan oleh doktor.

Dua minggu sebelum operasi, penggunaan alkohol dan ubat-ubatan yang boleh mengganggu pembekuan darah dilarang. Juga penting untuk berhenti merokok dan mengikuti diet..

Sekiranya pemasangan stent di dalam kapal akan dilakukan melalui arteri femoral, maka sebelum operasi, pesakit ditunjukkan menyingkirkan rambut di pangkal paha.

Stent vaskular pada anggota badan atau miokardium dilakukan dengan memasukkan stent ke dalam kapal yang terkena dan memantau pergerakan pakar bedah lebih lanjut pada monitor sinar-X.

Oleh kerana operasi ini kurang trauma, tidak ada sayatan yang diramalkan.

Anestesia dilakukan secara tempatan. Doktor semasa prosedur boleh bertanya kepada pesakit mengenai kesihatannya dan meminta orang itu menahan nafas. Dalam kes ini, pesakit itu sendiri tidak akan merasa sakit.

Permulaan operasi melibatkan pemasangan kateter di arteri femoral dan laluan seterusnya ke kapal yang menyempit. Di hujung stent terdapat kamera mikro yang memancarkan gambar ke monitor.

Rata-rata, stenting vaskular berlangsung sehingga tiga jam.

Pemasangan stent di saluran darah boleh menyebabkan komplikasi berikut pada pesakit:

  • Hasil maut.
  • Gangguan aliran darah dan pendarahan yang meluas.
  • Angina pectoris.
  • Serangan jantung.
  • Pukulan.
  • Kerosakan pada dinding arteri.
  • Fungsi buah pinggang terjejas.
  • Trombus arteri.
  • Hematoma.
  • Sakit.
  • Alergi terhadap bahan yang disuntik ke dalam aliran darah.

Sehingga kini, stenting vaskular dianggap kaedah paling berkesan untuk menghilangkan stenosis arteri. Setelah itu, pesakit diberi terapi terapi, urut dan ubat-ubatan.

Stenting arteri koronari: nuansa operasi

Stenting arteri koronari ditunjukkan untuk angina awal setelah serangan jantung, ketika patensi vaskular terganggu. Stent logam untuk kapal koronari juga digunakan untuk angina pectoris progresif dan trombus intravaskular..

Stenting arteri koronari dapat diresepkan kepada pesakit setelah beberapa prosedur diagnostik penting (MRI, ultrasound, ECG, echocardiography). Sekiranya terdapat tanda-tanda yang jelas (serangan jantung, serangan jantung yang disyaki, penyakit jantung koronari, dll.), Doktor menetapkan tarikh operasi untuk stenting arteri koronari.

Reka bentuk stent untuk arteri koronari diperkenalkan kepada pesakit di bawah anestesia tempatan di bawah kawalan sinar-x wajib..

Semasa memasang tiub ke dalam arteri, sangat mustahak untuk menggunakan paparan belon yang dilambung khas dari kateter, yang mempunyai ukuran dan diameter yang diinginkan. Juga, aloi seperti di stent harus mempunyai lapisan atas khas.

Prosedur itu sendiri bersifat transluminal, iaitu kurang trauma dan tidak melibatkan sejumlah besar darah yang hilang dan trauma tisu umum (selepas prosedur, pesakit hanya mempunyai sedikit titik penyisipan stent, tanpa luka dan jahitan terbuka).

Stent untuk saluran koronari pada awal operasi dimasukkan ke dalam otot paha pesakit dan kemudian dibawa ke arteri femoral..

Setelah kateter mencapai lokasi yang diinginkan di arteri, balon di hujungnya akan mula membengkak dan secara literal mengeluarkan deposit aterosklerotik, yang menyumbat kapal. Setelah belon dikempiskan lagi, bingkai logam akan tetap berada di tempatnya, yang akan menghalang kapal yang terkena menyempit lagi.

Setelah operasi selesai, pesakit dipindahkan ke wad. Rawatan selanjutnya dipilih secara individu bergantung pada kejayaan operasi, gejala, dan juga keadaan umum pesakit.

Pembedahan jantung stenting: tempoh pemulihan

Selepas pembedahan jantung, stenting memulakan tempoh pemulihan atau pemulihan.

Ini menyediakan pematuhan dengan cadangan perubatan berikut:

  • Dalam beberapa hari, pesakit perlu memerhatikan rehat di tempat tidur agar tidak menyebabkan kemerosotan keadaannya.
  • Dalam sepuluh hari pertama selepas pembedahan jantung (stenting), pesakit dilarang melakukan sebarang aktiviti fizikal.
  • Anda tidak boleh mandi sehingga luka sembuh - hanya mandi.
  • Tidak dinasihatkan pemandu kereta memandu dalam dua bulan pertama selepas pembedahan.
  • Selepas keluar, pesakit secara berkala perlu berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan lanjutan untuk kemerosotan (aneurisma, strok, gumpalan darah, dan lain-lain), serta pemantauan umum keadaan.
  • Pesakit ditunjukkan latihan fisioterapi. Ia mesti diamalkan setiap hari selama tiga puluh minit. Ia akan membantu mengurangkan risiko pendarahan dan serangan jantung..
  • Pesakit disyorkan untuk selalu mengambil ubat yang ditetapkan dan mengelakkan tekanan saraf.

Di samping itu, pematuhan diet memainkan peranan yang sangat penting dalam tempoh pemulihan. Ini menyediakan sekatan lengkap lemak haiwan, alkohol, daging dan ikan berlemak, kopi, coklat, garam dan gula.

Asas diet berkhasiat haruslah ringan untuk hidangan pencernaan dari sayur-sayuran, buah-buahan, daging tanpa lemak, ikan dan bijirin. Ia berguna untuk minum teh hijau, serpihan pinggul mawar, makan sup sayur-sayuran.

Anda perlu makan sekurang-kurangnya enam kali sehari, tetapi tidak dalam jumlah yang banyak.

Selain pembedahan jantung stenting, pakar bedah juga sering melakukan pembedahan pintasan. Ini adalah operasi yang lebih terbuka, yang boleh berlangsung hingga enam jam..

Perbezaan berikut dibezakan, serta kebaikan dan keburukan shunting dan stenting:

  1. Stenting tidak memerlukan anestesia umum dan persiapan yang berpanjangan, tidak seperti shunting, yang memerlukan diagnosis pra operasi yang lama dan juga anestesia umum.
  2. Tempoh stenting rata-rata beberapa jam, apabila pintasan dilakukan dalam 6 jam.
  3. Stenting dianggap sebagai prosedur yang hampir tidak berdarah dan kurang trauma. Pembedahan pintasan, sebaliknya, sukar untuk ditoleransi oleh pesakit dan memerlukan pembedahan yang serius.
  4. Stenting tidak memerlukan pemulihan jangka panjang, tidak seperti shunting.
  5. Setelah menggunakan jenis stent tertentu setelah stenting, anda tidak dapat melakukan MRI untuk beberapa waktu. Ketika melakukan shunting, tidak ada sekatan seperti itu.
  6. Stenting menyebabkan komplikasi lebih sedikit daripada shunting.
  7. Stenting tidak boleh dilakukan di kawasan kerosakan arteri yang besar, tidak seperti pembedahan pintasan.

Kos operasi stenting kapal jantung sangat bergantung pada klinik tertentu, peralatan, jenis stent yang digunakan, serta pengabaian pesakit.

Di Rusia dan negara-negara lain, operasi stenting saluran darah jantung dilakukan pada peralatan baru oleh pakar kelas pertama, oleh itu harganya tidak kecil.

Oleh itu, di klinik Rusia kos prosedur ini adalah ribuan rubel. Di Israel - dari 5 ribu euro, di Jerman - dari 8 ribu euro.

Sehingga kini, stenting dianggap sebagai pembedahan yang paling popular dalam pembedahan vaskular. Ia membolehkan anda mencegah penyakit berbahaya dan menstabilkan pesakit dengan cepat.

Stenting jantung: penerangan mengenai operasi, kelebihannya, pemulihan

Dari artikel ini, anda akan belajar: jenis operasi stenting saluran darah jantung, mengapa dianggap salah satu kaedah terbaik untuk merawat pelbagai bentuk penyakit arteri koronari, terutamanya pelaksanaannya.

Pengarang artikel: Nivelichuk Taras, Ketua Jabatan Anestesiologi dan Rawatan Rapi, pengalaman kerja 8 tahun. Pengajian tinggi dalam bidang "Perubatan Am".

Stenting pada saluran koronari jantung adalah operasi endovaskular (intravaskular) invasif minimum (intravaskular) pada arteri yang membekalkan jantung, yang terdiri daripada pengembangan kawasan yang menyempit dan tersumbat dengan memasang stent vaskular di lumen.

Intervensi pembedahan seperti itu dilakukan oleh pakar bedah endovaskular, pakar bedah jantung dan pakar bedah vaskular di pusat-pusat khusus pembedahan jantung endovaskular.

Penerangan operasi

Aterosklerosis arteri koronari, yang dimanifestasikan oleh pembentukan plak kolesterol di lumen saluran ini, adalah mekanisme penyebab khas untuk perkembangan penyakit jantung koroner. Plak ini kelihatan seperti penonjolan dan tuberkel di mana keradangan, parut, pemusnahan lapisan dalam kapal dan pembentukan gumpalan darah terjadi. Perubahan patologi seperti itu mengurangkan lumen vaskular, sebahagian atau sepenuhnya menyumbat arteri, mengurangkan aliran darah ke miokardium. Ini mengancamnya dengan iskemia (kelaparan oksigen) atau serangan jantung (nekrosis).

Maksud stenting pembuluh jantung adalah mengembalikan lumen arteri koronari di tempat penyempitan dengan plak aterosklerotik menggunakan dilator khas - stent koronari. Oleh itu, adalah mungkin untuk mengembalikan peredaran darah normal di jantung dengan pasti dan sepenuhnya..

Stenting tidak melegakan aterosklerosis, tetapi hanya untuk beberapa waktu (beberapa tahun) menghilangkan manifestasi, gejala dan akibat negatif penyakit arteri koronari.

Ciri-ciri teknik stenting koronari:

  1. Operasi ini bersifat endovaskular - semua manipulasi dilakukan secara eksklusif di dalam lumen saluran darah, tanpa sayatan kulit dan pelanggaran integriti mereka di kawasan yang terjejas.
  2. Lumen arteri yang tersumbat tidak dipulihkan dengan membuang plak aterosklerotik, tetapi dengan menggunakan stent - prostesis vaskular logam tipis dalam bentuk tiub mesh.
  3. Tugas stent yang dimasukkan ke bahagian arteri yang menyempit adalah menekan plak aterosklerotik ke dinding kapal dan mendorongnya terpisah. Tindakan ini membolehkan anda mengembang lumen, dan stent itu sendiri tahan lama sehingga berfungsi sebagai bingkai yang menahannya dengan stabil.
  4. Dalam satu operasi, sebilangan stent dapat dipasang mengikut keperluan bergantung pada jumlah bahagian yang dipersempit (dari satu hingga tiga hingga empat).
  5. Stenting memerlukan pemberian zat radiopaque (ubat) kepada pesakit, yang memenuhi saluran koronari. Peralatan sinar-x berketepatan tinggi digunakan untuk mendaftarkan gambar mereka, dan juga untuk mengawal kemajuan kontras..

Lebih banyak mengenai stent

Stent yang dipasang di lumen arteri koronari yang menyempit harus menjadi kerangka dalaman yang boleh dipercayai yang akan mencegah kapal menyempit lagi. Tetapi syarat seperti itu bukan satu-satunya.

Apa-apa implan yang dimasukkan ke dalam badan adalah asing pada tisu. Oleh itu, mengelakkan reaksi penolakan sukar dielakkan. Tetapi stent koronari moden dipikirkan dengan baik dan dirancang sehingga tidak menyebabkan perubahan tambahan..

Ciri-ciri utama stent generasi baru adalah:

  • Mereka diperbuat daripada aloi logam kobalt dan kromium. Yang pertama memberikan kerentanan tisu yang baik, yang kedua memberikan kekuatan.
  • Dalam penampilannya menyerupai tiub dengan panjang sekitar 1 cm, dari diameter 2,5 hingga 5-6 mm, dindingnya seperti grid.
  • Struktur mesh membolehkan anda mengubah diameter stent dari minimum yang diperlukan semasa proses ke tempat penyumbatan, hingga maksimum yang diperlukan untuk memperluas kawasan penyempitan.
  • Ia ditutup dengan bahan khas yang menyekat pembekuan darah. Mereka secara beransur-ansur dilepaskan, mencegah sistem pembekuan bereaksi dan pembentukan gumpalan darah pada stent itu sendiri..
Klik pada foto untuk membesarkan

Spesimen stent lama mempunyai kekurangan yang ketara, yang utama adalah kekurangan lapisan antikoagulan. Ini adalah salah satu sebab utama kegagalan stent kerana pembekuan..

Kelebihan sebenar kaedah tersebut

Stenting arteri jantung bukanlah satu-satunya cara untuk memulihkan aliran darah koronari. Sekiranya demikian, masalah penyakit koronari sudah dapat diselesaikan. Tetapi ada kelebihan yang membolehkan stenting dianggap sebagai kaedah rawatan yang benar-benar berkesan dan selamat..

Teknik bersaing dengannya adalah cantuman bypass arteri koronari dan terapi ubat. Setiap kaedah mempunyai kelebihan dan kekurangan tertentu. Tidak satu pun dari mereka harus digunakan sesuai dengan prinsip templat, tetapi secara individu dibandingkan dengan ciri-ciri perjalanan penyakit pada pesakit tertentu.

Prinsip pembedahan pintasan koronari

Jadual menunjukkan ciri perbandingan teknik pembedahan untuk menunjukkan kelebihan sebenar stenting koronari.

Kriteria penilaianStentingPembedahan shunt
Isipadu urus niagaMinimal, pembedahan dianggap invasif minimumCampur tangan yang besar dan kompleks
Tempoh1 hingga 3 jam3 hingga 9 jam
Keperluan untuk serangan jantungManipulasi berlaku pada jantung yang berfungsi60-70% perlu menghentikan jantung
SayatanTidak diperlukanDada dibedah
NarkosisAnestesia tempatan, anestesia dangkal lebih jarangAnestesia multikomponen mendalam
PemulihanHari dalam semingguMinggu hingga berbulan-bulan
Pelaksanaan dalam kes-kes akutMungkin rawatan serangan jantung dalam tempoh akutBermasalah kerana keterukan operasi
Bekerja dengan arteri kecilMungkin dengan diameter kapal 3 mm atau lebihBermasalah atau tidak mungkin
Pemulihan peredaran darahUntuk beberapa tahunTahun hingga beberapa dekad

Seperti yang dapat dilihat dari jadual, stenting pembuluh jantung adalah kejayaan besar dalam perubatan moden dalam rawatan gangguan peredaran koronari. Kaedah ini memungkinkan untuk waktu yang singkat tanpa banyak bahaya dan risiko kepada tubuh untuk jangka masa yang lama untuk mengembalikan bekalan darah penuh ke miokardium.

Apabila stenting koronari ditunjukkan

Walaupun terdapat banyak kelebihan stenting pembuluh darah koronari jantung, ia tidak bernilai dilakukan untuk semua pesakit dengan penyakit arteri koronari, tetapi hanya bagi mereka yang akan membawa hasil yang paling positif jika dibandingkan dengan kaedah lain. Petunjuk utama untuk operasi adalah seperti berikut:

  1. Bentuk kronik penyakit arteri koronari akibat plak aterosklerotik yang menyekat lumen arteri lebih daripada 50%.
  2. Serangan angina pectoris yang kerap, terutamanya jika ia diprovokasi oleh sedikit aktiviti fizikal.
  3. Ancaman infark miokard dan sindrom koronari akut - keadaan pra-infark.
  4. 6 jam pertama infark miokard yang luas atau kecil dengan keadaan umum pesakit yang agak stabil.
  5. Stenosis berulang (penutupan lumen) arteri koronari selepas angioplasti belon, stenting dan cangkok pintasan arteri koronari.

Dari semua petunjuk, yang paling menarik adalah gangguan peredaran koronari akut - sindrom koronari akut dan serangan jantung. Ini disebabkan oleh hasil rawatan yang jauh lebih baik dibandingkan dengan terapi ubat (70-80%), jika intervensi dilakukan dalam 6 jam setelah munculnya rasa sakit yang teruk di belakang sternum.

Nekrosis otot jantung

Kontraindikasi

Dalam beberapa kes, pesakit yang memerlukan stenting koronari, tidak dapat dilakukan kerana adanya kontraindikasi. Ini termasuk:

  • Keadaan umum pesakit yang tidak stabil atau teruk - kesedaran terganggu, penurunan tekanan darah yang berterusan, kejutan, ketidakcukupan fungsi organ dalaman (hepatik, ginjal, pernafasan).
  • Alergi terhadap persediaan yodium;
  • Penyakit dan keadaan disertai dengan penurunan pembekuan darah yang ketara (overdosis ubat, hemofilia, pelbagai koagulopati).
  • Lebar, luas (1-2 cm) dan penyempitan aterosklerotik yang berlainan yang terletak di satu atau lebih arteri jantung.
  • Kerosakan pada arteri berkaliber kecil dengan diameter kurang dari 3 mm.
  • Kehadiran tumor ganas diakui tidak dapat diubati.

Sebilangan besar kontraindikasi relatif, kerana kedua-duanya bersifat sementara jika ada kemungkinan penghapusan sepenuhnya atau sebahagiannya, atau mereka mungkin tidak diambil kira jika pesakit bersikeras melakukan pembedahan.

Stenting tidak boleh dilakukan dalam keadaan apa pun sekiranya pesakit mempunyai reaksi alergi terhadap yodium dan persiapan berdasarkannya.

Bagaimana pembedahannya

Penyediaan pra operasi

Jumlah minimum persediaan untuk stenting pembuluh jantung ditunjukkan ketika dilakukan dalam keadaan kecemasan. Dalam kes ini, tidak ada masa untuk pemeriksaan lanjutan. Dipersembahkan oleh:

  • analisis pembekuan am dan darah (koagulogram);
  • ujian darah biokimia untuk tahap AlAT, AsAT, kreatin fosfokinase, troponin;
  • elektrokardiografi (ECG);
  • radiografi dada.

Dalam kes-kes yang sangat mendesak (kira-kira 5 jam selepas serangan jantung), pesakit yang sihat secara fizikal pada usia muda diambil sampelnya dan operasi dilakukan tanpa menunggu hasilnya. Sekiranya stenting dilakukan seperti yang dirancang, semua pesakit diperiksa selengkap mungkin..

Prosedur operasi

Stenting pada saluran koronari jantung dilakukan di bilik operasi khas dalam keadaan steril lengkap menggunakan peralatan berketepatan tinggi dan sinaran sinar-x. Instrumen utama pakar bedah operasi adalah probe dan manipulator kateter dengan ketebalan 2-3 mm dan panjang kira-kira 1 meter. Lakukan secara konsisten:

  1. Anestesia tempatan - cincang dengan novocaine atau anestetik lain dari salah satu kawasan inguinal-femoral (kanan atau kiri).
  2. Tusukan-tusukan arteri femoral dengan pengenalan kateter-manipulator ke dalam lumen.
  3. Ketika kateter bergerak ke atas aorta ke arah jantung, persiapan iodin (Triambrast, Verografin) diperkenalkan, yang ditangkap oleh sinar-x. Tindakan ini diperlukan agar pakar bedah dapat membezakan kapal dan mengawal di mana kateter berada. Untuk melakukan ini, sinar-X melewati pesakit, dan gambar dipaparkan pada monitor digital.
  4. Coronarography - mengisi saluran jantung dengan kontras. Hanya selepas pelaksanaannya anda dapat menentukan keadaan arteri, kemungkinan dan jumlah stenting.
  5. Penempatan stent di kawasan yang menyempit - di hujung manipulator kateter terdapat balon yang, dengan mengembang dengan udara atau cecair, mengembang stent dan arteri ke diameter yang diinginkan.

Kemungkinan komplikasi

Pasca operasi awal dan komplikasi semasa pembedahan berlaku dalam 3-5%:

  • hematoma (pendarahan) pada paha;
  • kerosakan pada saluran darah jantung;
  • berdarah
  • gangguan peredaran serebrovaskular dan buah pinggang;
  • trombosis (penyumbatan oleh pembekuan darah) stent.

Selepas operasi

Pada hari pertama, pesakit yang telah menjalani stenting pada saluran jantung harus memerhatikan rehat di tempat tidur, tetapi setelah 3-4 hari mereka dapat keluar dari rumah. Secara umum, kehidupan selepas pembedahan berkaitan dengan pematuhan cadangan perubatan tidak berbeza dari yang sebelum pelaksanaannya. Patensi vaskular bergantung pada seberapa lengkap syarat dipenuhi..

Diet yang ketat

Penolakan makanan berlemak yang berasal dari haiwan dan karbohidrat yang mudah dicerna, makanan yang tinggi kolesterol, dan garam. Penggantiannya dengan sayur-sayuran, buah-buahan, daging pemakanan, minyak sayuran, ikan dan sumber omega-3 yang lain dapat menghentikan perkembangan aterosklerosis..

Beban ganti

Pada minggu pertama, sebarang aktiviti fizikal dikontraindikasikan, kecuali berjalan di kawasan rata. Di masa depan, volume mereka secara beransur-ansur berkembang sedemikian rupa sehingga hingga 4-6 minggu seseorang dapat memulai kegiatannya yang biasa. Tenaga fizikal yang sukar, kerja malam dan tekanan psiko-emosi dikontraindikasikan seumur hidup. Senaman khas dan terapi senaman membantu pulih lebih cepat dan lebih lengkap..

Ubat dan pemeriksaan mandatori

Memantau keadaan pesakit dilakukan dengan menggunakan:

  • ECG, termasuk ujian senaman selepas 2 minggu;
  • kajian pembekuan dan spektrum lipid darah;
  • angiografi koronari (secara terancang hanya selepas setahun);
  • kajian pembekuan darah.

Pemberian ubat sepanjang hayat ditunjukkan:

  • Antikoagulan untuk penipisan darah - lebih disukai Clopidogrel (Plavix, Plagril, Trombonet) atau Warfarin, dalam kes yang melampau Asid asetilsalisilat (Cardiomagnyl, Lospirin, Magnikor).
  • Statitnov untuk pencegahan aterosklerosis - Atoris, Atorvastatin.
  • Penyekat beta dan nitrat - hanya jika perlu (sakit di jantung, berdebar-debar jantung, tekanan darah tinggi).

Hasil dan Ramalan Stenting

Stenting mengembalikan peredaran darah jantung, menghilangkan gejala yang menyakitkan dan ancaman serangan jantung, tetapi bukan dari punca penampilannya - penyakit koronari dan aterosklerosis. Tidak ada pakar yang dapat meramalkan jangka hayat pesakit selepas pembedahan. Tetapi ramalan 90-95% adalah baik - rata-rata, stent memberikan patensi pada arteri koronari selama lebih dari 5 tahun (tempoh maksimum - 10–15 tahun, minimum - beberapa hari).

Dalam 50-60%, hasil stenting adalah hilangnya gejala atau sisa manifestasi penyakit jantung koronari. Selebihnya 40-50% mempunyai tahap peningkatan kesejahteraan yang berbeza. Semakin lama kehidupan stent, semakin besar pembekuan darah dan semakin kuat proses aterosklerotik, semakin tinggi kemungkinan tersumbat.

Ingat, hidupnya singkat tetapi indah, dan stenting koronari adalah operasi lembut yang memberi peluang kepada orang sakit untuk hidup lebih lama dan memaksimumkan!

Pembedahan untuk stenting saluran darah jantung (arteri koronari): apabila diperlukan, hasil, hasil

Pengarang: Averina Olesya Valerievna, calon sains perubatan, ahli patologi, guru pat jabatan. anatomi dan fisiologi patologi, untuk Operasi.Info ©

stent di arteri koronari jantung

Seorang pesakit dengan iskemia miokard terpaksa selalu mengambil ubat-ubatan tertentu yang mencegah pembekuan darah, tekanan darah tinggi dan kolesterol darah tinggi. Walaupun begitu, walaupun terdapat rawatan perubatan yang berterusan, pesakit dengan stenosis yang signifikan sering mengalami infark miokard akut. Kaedah terbaik untuk merawat penyakit koronari dan mencegah serangan jantung adalah memasang stent di lumen arteri koronari.

Stent adalah bingkai logam tipis dalam bentuk mesh fleksibel, yang dimasukkan ke dalam lumen arteri dalam keadaan termampat, dan kemudian meluruskan, seperti mata air. Oleh kerana itu, plak aterosklerotik "ditekan" ke dinding arteri dan dinding kapal yang diperluas dengan cara ini tidak lagi stenotik.

Jenis Stent

Pada masa ini, stent yang diperbuat daripada aloi kobalt dan kromium digunakan dalam pembedahan vaskular dalam bentuk struktur wayar, mesh, tubular dan cincin. Kualiti utama stent mestilah kontras sinar-X dan kelangsungan hidup yang baik di dinding lumen. Baru-baru ini, banyak stent dilapisi dengan bahan perubatan yang menghalang pertumbuhan dinding dalaman kapal (intima), dan dengan itu, risiko stenosis semula (restenosis) dikurangkan. Sebagai tambahan, lapisan seperti itu menghilangkan pemendapan darah beku pada badan asing di lumen kapal, yang merupakan stent. Oleh itu, liputan ubat mengurangkan risiko terkena infark miokard.

Secara langsung, reka bentuk stent untuk pesakit tertentu dipilih oleh pakar bedah jantung yang hadir. Sehingga kini, tidak ada perbezaan mendasar antara bentuk stent, kerana semuanya dirancang sesuai dengan perbezaan anatomi pada pesakit yang berlainan dan menjalankan fungsinya sepenuhnya.

Bagaimana stenting berbeza dengan shunting?

Kedua-dua operasi kini merupakan kaedah rawatan radikal terhadap stenosis arteri koronari. Tetapi di antara mereka berbeza dengan ketara. Operasi stent saluran darah jantung adalah pengenalan kepada tubuh manusia sejenis konduktor yang membantu arteri stenosed berfungsi dengan normal. Stent adalah badan asing.

Dalam cangkok bypass arteri koronari (CABG), arteri atau vena pesakit sendiri digunakan sebagai saluran yang membolehkan aliran darah ke jantung. Artinya, penyelesaian dibuat yang mengatasi rintangan dalam bentuk bahagian stenosis, dan arteri koronari yang terkena mati dari aliran darah.

Walaupun terdapat perbezaan teknik operasi, indikasi bagi mereka hampir sama.

Petunjuk untuk pembedahan stenting

Pembedahan stent koronari ditunjukkan untuk pesakit dengan bentuk penyakit jantung koronari berikut:

  • Progresif angina pectoris - peningkatan dalam tempoh dan intensiti serangan sakit dada yang tidak dapat dihentikan dengan mengambil nitrogliserin di bawah lidah,
  • Sindrom koronari akut (pra-infark), mengancam perkembangan infark miokard akut dalam masa terdekat tanpa rawatan,
  • Infarksi miokardium akut,
  • Angina pectoris pasca infark awal - serangan sakit jantung yang berlaku pada minggu-minggu pertama selepas serangan jantung akut,
  • Angina pectoris 3-4 FC yang stabil, apabila serangan sakit berpanjangan yang kerap mengurangkan kualiti hidup pesakit,
  • Stenosis berulang atau trombosis stent atau shunt yang dipasang sebelumnya (selepas pembedahan pintasan arteri koronari).

stenotik aterosklerosis arteri koronari - prasyarat utama untuk operasi

Stent bersalut ubat lebih disukai dalam kategori pesakit berikut:

  1. Orang yang menghidap diabetes, gangguan fungsi ginjal (pesakit yang menjalani hemodialisis),
  2. Orang yang Berisiko Tinggi untuk Restenosis,
  3. Pesakit yang menjalani pembedahan memasang stent yang tidak dilapisi yang mengalami stenosis berulang,
  4. Pesakit dengan stenosis shunt berulang selepas pembedahan CABG.

Kontraindikasi untuk pembedahan

Stent mengikut petunjuk kecemasan, misalnya, dalam infark miokard akut, boleh dipasang walaupun pada pesakit dalam keadaan serius, jika disebabkan oleh patologi jantung. Walau bagaimanapun, pembedahan boleh dikontraindikasikan dalam kes berikut:

  • Strok akut,
  • Penyakit berjangkit akut,
  • Tahap terminal kegagalan hati dan buah pinggang,
  • Pendarahan dalaman (gastrointestinal, pulmonary),
  • Pelanggaran sistem pembekuan darah dengan risiko pendarahan yang mengancam nyawa yang tinggi.

Operasi stenting arteri koronari nampaknya tidak sesuai apabila lesi aterosklerotik panjang, dan prosesnya meliputi arteri secara berbeza. Dalam kes ini, lebih baik menggunakan operasi pintasan..

Penyediaan dan operasi

Stenting boleh dilakukan secara kecemasan atau berjadual. Dalam operasi kecemasan, angiografi koronari (CAG) pertama kali dilakukan, hasilnya segera memutuskan pengenalan stent ke dalam kapal. Dalam kes ini, persiapan pra operasi bermula dengan pengenalan agen antiplatelet dan antikoagulan ke dalam tubuh pesakit - ubat-ubatan yang mencegah peningkatan pembekuan darah (untuk mengelakkan pembekuan darah). Sebagai peraturan, heparin dan / atau clopidogrel digunakan (warfarin, xarelto, dll.).

Sebelum operasi yang dirancang, pesakit mesti melakukan kaedah penyelidikan yang diperlukan untuk menjelaskan tahap kerosakan vaskular, serta menilai aktiviti kontraktil dari miokardium, zon iskemia, dan lain-lain. Untuk ini, pesakit diberi CAG, ultrasound jantung (echocardioscopy), standard ECG dan dengan beban, elektrostimulasi transesophageal miokardium (CPEFI - pemeriksaan elektrofisiologi transesophageal). Setelah melakukan semua kaedah diagnostik, pesakit dimasukkan ke hospital di klinik di mana operasi akan dilakukan..

Pada waktu malam sebelum operasi, makan malam ringan dibenarkan. Kemungkinan ia memerlukan penghapusan ubat jantung tertentu, tetapi hanya seperti yang diarahkan oleh doktor yang merawat. Sarapan pagi sebelum pembedahan tidak dibenarkan.

Stenting langsung dilakukan di bawah anestesia tempatan. Anestesia umum, pembedahan dada dan sternum, serta penyambungan jantung ke mesin paru-paru jantung (AIC) tidak diperlukan. Pada awal operasi, anestesia tempatan pada kulit dilakukan dalam unjuran arteri femoral, yang diakses oleh sayatan kecil. Pengenal dimasukkan ke dalam arteri - konduktor di mana kateter dengan stent yang dipasang di hujungnya disambungkan ke arteri koronari yang terjejas. Di bawah kawalan peralatan sinar-X, lokasi tepat stent di lokasi stenosis dikawal.

Selanjutnya, belon, yang selalu berada di dalam stent dalam keadaan terkompresi, dilambung dengan bantuan suntikan udara, dan stent, yang merupakan struktur pegas, diluruskan, dipasang dengan ketat di lumen arteri.

Selepas ini, kateter dengan belon dikeluarkan, pembalut aseptik yang ketat dikenakan pada sayatan pada kulit, dan pesakit dipindahkan ke unit rawatan intensif untuk pemerhatian selanjutnya. Keseluruhan prosedur berlangsung sekitar tiga jam, dan tidak menyakitkan.

Selepas stenting, pesakit diperhatikan untuk hari pertama di unit rawatan rapi, kemudian dipindahkan ke wad biasa, di mana dia tinggal selama kira-kira 5-7 hari sebelum keluar dari hospital.

Video: stenting, animasi perubatan

Kemungkinan komplikasi

Oleh kerana fakta bahawa stenting arteri koronari adalah kaedah invasif untuk merawat iskemia, iaitu, ia dimasukkan ke dalam tisu badan, perkembangan komplikasi pasca operasi sangat mungkin. Tetapi berkat bahan moden dan teknik intervensi, risiko komplikasi diminimumkan.

Oleh itu, komplikasi intraoperatif (semasa pembedahan) adalah berlakunya aritmia yang mengancam nyawa (fibrilasi ventrikel, takikardia ventrikel), sayatan arteri koronari (pembedahan), infark miokard yang luas.

Komplikasi pasca operasi yang paling awal adalah trombosis akut (sedimentasi pembekuan darah di lokasi penempatan stent), aneurisma dinding vaskular dengan kemungkinan pecahnya, dan gangguan irama jantung.

Komplikasi yang lewat selepas pembedahan adalah restenosis, percambahan lapisan dalam kapal di permukaan stent dari dalam dengan kemunculan plak aterosklerotik baru dan gumpalan darah.

Pencegahan komplikasi terdiri daripada kawalan sinar-X yang mendalam terhadap pemasangan stent, penggunaan bahan berkualiti tinggi, serta melakukan persiapan yang diperlukan selepas pembedahan untuk merawat aterosklerosis dan mengurangkan pembekuan darah. Sikap pesakit yang betul memainkan peranan penting di sini, kerana dalam setiap bidang pembedahan diketahui bahawa tempoh selepas operasi berjalan lebih baik pada pesakit yang berfikiran positif daripada pada individu yang cenderung kecemasan dan kegelisahan. Lebih-lebih lagi, komplikasi berkembang dalam kurang dari 10% kes.

Gaya hidup selepas pembedahan

Sebagai peraturan, dalam 90% kes, pesakit mencatat tidak adanya serangan angina. Namun, ini tidak bermakna anda boleh melupakan kesihatan anda dan terus hidup seolah-olah tidak ada yang berlaku. Sekarang anda harus menjaga gaya hidup anda dan, jika perlu, lakukan pembetulannya. Untuk ini, cukup mematuhi peraturan mudah:

  1. Berhenti merokok dan minum minuman keras.
  2. Ikut prinsip pemakanan sihat. Tidak perlu menghabiskan diri dengan diet lapar yang berterusan dengan harapan dapat menormalkan kolesterol tinggi dalam darah (sebagai asas perkembangan aterosklerosis). Sebaliknya, anda harus mendapatkan protein, lemak dan karbohidrat dari makanan, tetapi pengambilannya harus seimbang, dan lemak “sihat”. Daging berlemak, ikan dan unggas harus diganti dengan daging tanpa lemak, dan makanan goreng dan produk makanan segera juga harus dikecualikan sepenuhnya dari diet. Dapatkan lebih banyak sayur-sayuran, sayur-sayuran dan buah-buahan segar, produk tenusu. Produk bijirin dan minyak sayuran juga berguna - zaitun, biji rami, bunga matahari, jagung.
  3. Ambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda - ubat penurun lipid (jika kolesterol tinggi), ubat antihipertensi, agen antiplatelet dan antikoagulan (di bawah kawalan pembekuan darah bulanan). Perhatian khusus harus diberikan kepada pelantikan kumpulan ubat terakhir. Jadi, jika memasang stent sederhana, "profilaksis berganda" trombosisnya terdiri dari pengambilan plavix dan aspirin pada bulan pertama setelah operasi, dan dalam kasus stent yang dilapisi dengan bahan ubat, dalam 12 bulan pertama. Penghentian ubat pramatang seperti yang ditetapkan oleh doktor anda tidak boleh diterima.
  4. Kecualikan aktiviti fizikal dan sukan yang ketara. Beban yang mencukupi untuk pesakit dalam bentuk berjalan kaki, berlari ringan atau berenang.
  5. Selepas pembedahan, lawati pakar kardiologi di tempat kediaman mengikut temujanji.
  6. Stenting bukanlah operasi yang melumpuhkan, dan jika pesakit dapat bekerja, dia boleh terus bekerja..

Ramalan, jangka hayat selepas pembedahan

Prognosis selepas pembedahan stenting tidak diragukan lagi, kerana aliran darah di arteri yang terkena pulih, serangan sakit dada hilang, risiko terkena infark miokard dan kematian jantung secara tiba-tiba berkurang.

Jangka hayat juga meningkat - lebih daripada 90% pesakit hidup dengan tenang dalam lima tahun pertama selepas pembedahan. Ini juga dibuktikan dengan tinjauan pesakit yang kualiti hidupnya meningkat dengan ketara. Menurut pesakit dan saudara-mara mereka, serangan angina hampir hilang sepenuhnya, masalah penggunaan nitrogliserin yang berterusan dihapuskan, keadaan psikologi pesakit bertambah baik - ketakutan akan kematian semasa serangan sakit hilang. Tutup pesakit, tentu saja, juga menjadi lebih tenang, kerana saluran koronari menjadi lulus, yang bermaksud bahawa risiko serangan jantung yang fatal adalah minimum.

Di manakah stenting dilakukan??

Pada masa ini, operasi ini semakin meluas dan dilakukan di hampir semua bandar utama di Rusia. Jadi, di Moscow, misalnya, hari ini terdapat banyak institusi perubatan yang mempraktikkan stenting pada saluran jantung. Institut Pembedahan Vishnevsky, Hospital Volyn, Institut Penyelidikan. Sklifosovsky, Cardiocenter mereka. Myasnikov, FSBI im. Bakuleva - jauh dari senarai lengkap hospital yang menyediakan perkhidmatan tersebut.

Stenting merujuk kepada perawatan perubatan berteknologi tinggi (HTMP), dan dapat dilakukan sesuai dengan polisi insurans perubatan wajib (secara darurat) atau berdasarkan kuota yang diperuntukkan dari anggaran daerah (berdasarkan rancangan). Untuk mendapatkan kuota, anda mesti mengemukakan permohonan ke jabatan wilayah Kementerian Kesihatan, dengan salinan kajian perubatan yang dilampirkan yang mengesahkan perlunya campur tangan. Sekiranya pesakit mampu membayar operasi tersebut, dia boleh dikendalikan dengan bayaran. Jadi, anggaran kos operasi di Moscow adalah: angiografi koronari pra operasi - kira-kira 10 ribu rubel, memasang stent tanpa lapisan - kira-kira 70 ribu rubel, dengan lapisan - kira-kira 200 ribu rubel.

Mana yang lebih baik - CABG atau stenting?

Hanya pakar bedah jantung yang dapat menjawab soalan ini mengenai setiap pesakit tertentu dengan angina pectoris. Walau bagaimanapun, beberapa faedah telah dikenal pasti untuk kedua-dua rawatan tersebut..

Oleh itu, stenting dicirikan oleh pembedahan yang kurang traumatik, toleransi yang lebih baik oleh pesakit, kekurangan keperluan untuk anestesia umum. Di samping itu, pesakit menghabiskan lebih sedikit hari di hospital, dan mungkin mula bekerja lebih awal..

Pembedahan pintasan dilakukan dengan menggunakan tisu anda sendiri (urat atau arteri), iaitu, tidak ada benda asing di dalam badan. Juga, kemungkinan stenosis shunt berulang lebih rendah daripada stent. Sekiranya pesakit mempunyai luka pada saluran koronari, pembedahan pintasan dapat menyelesaikan masalah ini, tidak seperti stent.

Oleh itu, sebagai kesimpulan, saya ingin perhatikan - walaupun pada hakikatnya banyak pesakit dengan berhati-hati melihat kemungkinan campur tangan pembedahan pada jantung, mereka harus mendengar cadangan doktor yang menghadiri dan, jika perlu melakukan stenting, anda harus memberi fikiran positif dan selamat menjalani pembedahan. Lebih-lebih lagi, selama puluhan tahun operasi yang berjaya di kapal koronari, doktor dapat mengumpulkan bukti yang mencukupi, yang menunjukkan bahawa stenting dapat memperpanjang usia dan mengurangkan risiko infark miokard.

Stenting jantung - berapa banyak yang hidup selepas pembedahan?

Stenting adalah campur tangan pembedahan perubatan yang dilakukan untuk memasang stent - bingkai khas yang diletakkan di celah antara organ berongga seseorang, misalnya, saluran jantung koronari, dan memungkinkan untuk memperluas kawasan yang disempitkan oleh proses patologi.

Kapal dapat menyempit akibat aterosklerosis, dan ini menimbulkan ancaman besar terhadap kesihatan dan kehidupan manusia. Bergantung pada kapal mana yang rusak, penurunan lumen membawa kepada iskemia, kerusakan pada sirkulasi serebrum, aterosklerosis kaki dan penyakit berbahaya lain.

Untuk memulihkan daya tahan arteri, beberapa teknik diketahui, yang utama adalah:

  • terapi konservatif,
  • angioplasti,
  • stenting saluran jantung dan arteri lain yang terjejas,
  • cantuman pintasan arteri koronari. Pembedahan pintasan jantung - apa itu?

Stenting koronari saluran jantung dianggap sebagai salah satu kaedah prostetik intravaskular arteri jantung yang paling berkesan semasa pelbagai patologi.

Petunjuk untuk stenting

Jantung adalah pam kuat yang memberikan peredaran darah. Seiring dengan peredaran darah, nutrien dan oksigen mula mengalir ke organ dan tisu, jika tidak berfungsi tidak mungkin.

Atherosclerosis dianggap sebagai penyakit kronik yang paling biasa yang menyerang arteri. Seiring waktu, plak aterosklerotik yang tumbuh di dalam membran dinding kapal, tunggal atau berganda, dianggap sebagai simpanan kolesterol.

Sekiranya pertumbuhan tisu penghubung di arteri dan kalsifikasi dinding vaskular menyebabkan ubah bentuk secara beransur-ansur, lumen kadang-kadang akan menyempit sehingga arteri benar-benar hilang, yang akan menyebabkan kekurangan peredaran darah organ yang berterusan dan berkembang melalui arteri yang rosak.

Dengan peredaran darah yang tidak mencukupi di otot jantung, seseorang merasakan kemunculan gejala seperti:

  1. sakit di dada, yang disertai dengan ketakutan kematian;
  2. loya;
  3. dyspnea;
  4. kardiopalmus;
  5. berpeluh berlebihan.
  • Seorang pakar bedah jantung memilih pesakit dengan iskemia untuk pembedahan. Pesakit mesti menjalani pemeriksaan yang diperlukan, yang merangkumi semua ujian darah dan air kencing yang diperlukan untuk menentukan kerja organ dalaman, lipogram, pembekuan darah.
  • Elektrokardiogram akan memberi peluang untuk menjelaskan lokasi kerosakan pada otot jantung setelah serangan jantung, pengedaran dan penumpuan proses. Ultrasound jantung akan menunjukkan kerja setiap bahagian atrium dan ventrikel.
  • Angiografi harus dilakukan. Proses ini terdiri dari memperkenalkan media kontras dan beberapa foto sinar-X ke dalam kapal, yang dilakukan ketika mengisi aliran darah. Cabang yang paling rosak dikesan, kepekatan dan tahap penyempitannya.
  • Ultrasound intravaskular membantu menilai kebolehan dinding arteri di dalamnya.

Petunjuk untuk pembedahan:

  • serangan angina yang sukar, yang ditakrifkan oleh pakar kardiologi sebagai pra-infark;
  • sokongan celah pintasan arteri koronari, yang cenderung menyempit selama 10 tahun;
  • tanda-tanda penting semasa infark transmural teruk.

Kontraindikasi

Ketidakupayaan untuk memasukkan stent ditetapkan pada masa diagnosis:

  • Kerosakan biasa pada semua arteri koronari, kerana tidak ada tempat untuk stenting.
  • Diameter arteri yang menyempit kurang daripada 3 mm.
  • Pengurangan pembekuan darah.
  • Ginjal, hati, kegagalan pernafasan.
  • Alergi pesakit terhadap ubat-ubatan yang mengandungi yodium.

Keberkesanan operasi, akibatnya

Kaedah rawatan ini dicirikan oleh beberapa kelebihan yang memaksa pakar memilih campur tangan pembedahan..

Manfaat ini adalah:

  • jangka masa pendek dari tempoh pemantauan oleh pakar pemulihan;
  • tidak perlu memotong dada;
  • tempoh pemulihan yang singkat;
  • harga yang agak murah.

Ramai pesakit yang menjalani pembedahan ini berminat dengan seberapa selamatnya dan berapa banyak orang yang menjalani operasi ini setelah menjalani pembedahan ini.

Kesan buruk jarang berlaku, pada kira-kira 10% pesakit. Tetapi risiko ini tidak boleh dibuang sepenuhnya..

Stenting jantung dianggap sebagai kaedah terapi yang paling selamat. Pesakit harus memantau kesihatan mereka dengan lebih teliti, mematuhi cadangan pakar, mengambil ubat yang diperlukan dan menjalani pemeriksaan mengikut rancangan.

Ia berlaku bahawa selepas pembedahan, kemungkinan penyempitan arteri tetap ada, tetapi kecil, dan para saintis terus melakukan penyelidikan di kawasan ini, dan jumlah penambahbaikan semakin meningkat.

Stenting jantung selepas serangan jantung dapat dicirikan oleh komplikasi berbahaya yang berlaku semasa operasi, setelah jangka waktu yang pendek setelahnya atau setelah jangka waktu yang lama.

Pemulihan

Selepas operasi ini, seseorang berasa lebih baik, sakit jantung setelah stenting tidak menjadi begitu kuat, tetapi proses aterosklerosis tidak berhenti, tidak menyumbang kepada perubahan disfungsi metabolisme lemak. Oleh itu, pesakit harus mengikuti cadangan pakar, memerhatikan kolesterol dan gula dalam aliran darah.

Matlamat pemulihan pasca operasi:

  1. Kembalikan fungsi jantung yang semaksimum mungkin;
  2. Pencegahan komplikasi pasca operasi, khususnya, kekambuhan penyempitan kapal stenting;
  3. Memperlahankan kemajuan iskemia, meningkatkan prognosis penyakit;
  4. Meningkatkan kemampuan fizikal pesakit, meminimumkan sekatan gaya hidup;
  5. Mengurangkan dan mengoptimumkan ubat yang diterima oleh pesakit;
  6. Menormalkan petunjuk makmal;
  7. Memastikan keadaan pesakit yang selesa secara psikologi;
  8. Betulkan gaya hidup dan tingkah laku pesakit, yang akan menyumbang kepada pemuliharaan hasil yang diperoleh semasa pemulihan.

Peraturan, cadangan selepas pembedahan, diet

Selepas operasi, anda perlu mematuhi rehat tidur selama beberapa waktu. Doktor memantau berlakunya komplikasi, mencadangkan diet, ubat, sekatan.

Kehidupan selepas stenting bermaksud mematuhi syarat-syarat tertentu. Apabila stent dipasang, kardiorehabilitasi pesakit berlaku.

Keperluan utamanya adalah diet, latihan fisioterapi dan mood positif:

  • Selama 1 minggu, proses pemulihan dikaitkan dengan batasan aktiviti fizikal, mandi dilarang. 2 bulan, pakar tidak menasihati memandu. Cadangan berikut adalah diet bebas kolesterol, aktiviti fizikal dos, penggunaan ubat secara berkala.
  • Anda perlu membuang lemak yang berasal dari haiwan dari diet dan membatasi karbohidrat. Babi berlemak, daging lembu, domba, mentega, lemak babi, mayonis dan rempah pedas, sosej, keju, kaviar, pasta gandum lembut, produk coklat, manis dan tepung, roti putih, kopi, teh pekat, minuman beralkohol, tidak boleh diambil Soda.
  • Dalam diet, wajib memasukkan menu sayur-sayuran dan salad buah atau jus segar, ayam rebus, ikan, bijirin, pasta, keju cottage, susu masam, teh hijau.
  • Anda perlu makan sedikit, tetapi selalunya, 5-6 kali, perhatikan beratnya. Sekiranya boleh, lakukan hari puasa.
  • Setiap pagi, gimnastik pada waktu pagi membantu meningkatkan metabolisme, mengatur dengan cara yang positif. Jangan melakukan senaman sukar dengan serta-merta. Berjalan dianjurkan, pada mulanya untuk jarak pendek, kemudian - meningkatkan jarak. Berjalan tanpa tergesa-gesa di tangga, kelas di simulator. Jangan membawa beban berlebihan dengan takikardia.
  • Rawatan ubat terdiri daripada pengambilan ubat yang menurunkan tekanan darah, statin, untuk menormalkan kolesterol dan ubat-ubatan yang mengurangkan pembekuan darah. Pesakit diabetes meneruskan terapi khas atas cadangan ahli endokrinologi.
  • Secara optimum, ketika proses pemulihan setelah pembedahan akan dilakukan di sanatorium atau pusat peranginan, di bawah pengawasan doktor.

Terapi pasca operasi adalah penting, kerana selepas itu selama 6 hingga 12 bulan, pesakit harus minum ubat setiap hari. Angina pectoris dan manifestasi lain dari iskemia dan aterosklerosis dihilangkan, tetapi penyebab aterosklerosis tetap ada, serta faktor risiko.

Ramai pesakit mengemukakan soalan: adakah mungkin untuk memformalkan kecacatan selepas pembedahan? Stenting menyumbang kepada peningkatan keadaan pesakit dan mengembalikan kepadanya kemampuan kerja yang sesuai, dan oleh itu keperluan untuk prosedur ini hilang.

Ramalan selepas pembedahan

  • Stenting pada saluran jantung adalah operasi yang selamat, yang membawa kesan yang diinginkan. Kemungkinan kesan buruk adalah kecil. Walaupun selepas stenting, seseorang akan kembali ke cara hidupnya yang biasa dan mengembalikan kemampuan kerjanya.
  • Tidak boleh dilupakan bahawa gaya hidup yang tidak betul yang menyebabkan iskemia sekali lagi boleh menyebabkan penyumbatan arteri jika tidak diubah. Operasi ini dicirikan oleh tempoh pemulihan pasca operasi yang kecil..
  • Mengenai ramalan berikutnya, stenting berlaku pada sekitar 80% keadaan. Ia berlaku bahawa proses berjalan sebaliknya, walaupun usaha yang dilakukan, arteri menyempit lagi. Tetapi saintis terus melakukan penyelidikan dan meningkatkan teknologi operasi. Jumlah hasil positif semakin meningkat..
  • Sekarang pakar bedah jantung menggunakan stent yang sama sekali baru yang meminimumkan kemungkinan penyempitan arteri koronari terbalik..

Kemungkinan komplikasi selepas pembedahan

Dalam proses stenting, pelbagai kesan buruk berlaku, yang paling terkenal adalah:

  1. penyumbatan arteri yang dikendalikan,
  2. lesi dinding vaskular,
  3. kemunculan pendarahan atau pembentukan hematoma di tempat tusukan,
  4. alahan terhadap media kontras dengan keparahan yang berbeza-beza, termasuk disfungsi buah pinggang.
  • Mengingat bahawa peredaran darah berlaku di tubuh manusia, dalam beberapa kes semasa stenting, akibatnya juga terjadi pada arteri lain yang tidak terkena pembedahan.
  • Peningkatan risiko komplikasi selepas pembedahan pada orang yang menderita penyakit ginjal yang teruk, diabetes mellitus dan kegagalan fungsi dalam sistem pembekuan darah. Oleh itu, pesakit seperti itu diperiksa dengan teliti sebelum stenting, mereka juga disiapkan dengan memberikan ubat khas, dan kemudian mereka dipantau di unit perawatan intensif atau unit rawatan intensif setelah operasi.
  • Stenting tidak menjamin penghapusan iskemia sepenuhnya. Penyakit ini boleh berkembang, plak aterosklerotik lain di arteri boleh terbentuk, atau bekasnya meningkat. Stent itu sendiri boleh membesar atau membuat darah beku dari masa ke masa. Oleh itu, semua pesakit yang menjalani stenting arteri koronari berada di bawah pengawasan perubatan biasa untuk segera mengenal pasti kambuhnya penyakit jika perlu, dan sekali lagi merujuknya kepada pakar.
  • Trombosis stent adalah salah satu akibat yang paling berbahaya selepas pembedahan. Adalah berbahaya apabila ia berkembang pada bila-bila masa: pada awal dan akhir pasca operasi. Selalunya, akibat ini menyebabkan sakit tajam, dan jika tidak dirawat, menyebabkan infark miokard.
  • Akibat yang kurang berbahaya, tetapi lebih biasa dianggap sebagai restenosis stent, yang berkembang sehubungan dengan "pertumbuhan" stent ke dinding vaskular. Ini adalah proses semula jadi, tetapi pada beberapa pesakit, proses ini berkembang terlalu aktif. Lumen arteri yang dikendalikan mula mengecil dengan ketara, menyebabkan kekambuhan angina pectoris.
  • Sekiranya rawatan ubat, diet dan rejimen yang ditetapkan oleh doktor tidak dipatuhi, pembentukan plak aterosklerotik di dalam badan akan berkembang, yang akan menyebabkan munculnya lesi baru pada arteri yang sihat sebelumnya..

Tanda-tanda komplikasi

Dalam kira-kira 90% keadaan di mana stent dipasang, aliran darah yang betul di arteri akan berterusan dan kesulitan tidak muncul.

Tetapi ada kes-kes apabila kemungkinan akibat buruk:

  • Kegagalan integriti dinding arteri;
  • Berdarah;
  • Kesukaran dengan kerja buah pinggang;
  • Kemunculan di tempat tusukan hematoma;
  • Restenosis atau trombosis di tapak stenting.

Salah satu komplikasi yang mungkin berlaku adalah penyumbatan arteri. Ia jarang berlaku, apabila berlaku patologi, pesakit segera dihantar untuk cantuman bypass arteri koronari.

Kos operasi

  • Kos stenting berbeza dari arteri yang perlu dikendalikan, serta dari negeri, institusi perubatan, instrumen, peralatan, jenis, jumlah stent dan keadaan lain.
  • Ini adalah operasi berteknologi tinggi, yang memerlukan penggunaan bilik operasi khas, yang dilengkapi dengan peralatan mahal yang canggih. Stenting dilakukan mengikut teknik baru oleh pakar bedah jantung yang berkelayakan. Dalam hal ini, operasi tidak akan murah.
  • Kos stenting berbeza di setiap negara. Contohnya, di Israel dari sekitar 6,000 euro, di Jerman - dari 8,000, di Turki - dari 3,500 euro.
  • Stenting dianggap sebagai salah satu operasi yang paling biasa dalam pembedahan vaskular. Ia dicirikan oleh kecederaan rendah, memberikan kesan yang tepat dan tidak memerlukan pemulihan yang lama.

Ulasan

Sebilangan besar ulasan mengenai keputusan stenting adalah positif, kemungkinan kesan buruk setelah melakukan minimum dan pembedahan itu sendiri dianggap selamat. Dalam situasi tertentu, terdapat kemungkinan alergi terhadap bahan yang diberikan semasa pembedahan untuk pemerhatian sinar-x.

Pesakit yang menjalani pembedahan mencirikan kesamaannya dengan prosedur perubatan yang agak sederhana, bukannya pembedahan. Oleh kerana tidak memerlukan masa pemulihan yang lama, pesakit percaya bahawa mereka telah pulih sepenuhnya.

Tidak boleh dilupakan bahawa dengan teknik pembedahan jantung yang ideal, keperluan untuk menjaga kesihatan seseorang tidak akan dibatalkan.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis