Punca, gejala dan rawatan kardiomiopati metabolik

Kardiomiopati metabolik (distrofi miokard sebelumnya) adalah penyakit bukan radang, yang asasnya adalah gangguan metabolik dan, sebagai akibatnya, proses distrofik dalam miokardium dan pelanggaran fungsinya (pengaliran, kegembiraan dan kontraktilasi).

Punca

Di tengah-tengah perkembangan kardiomiopati metabolik, satu penyebabnya tidak dapat dibezakan; terdapat sebilangan faktor yang lebih cenderung berlaku daripada secara langsung menyebabkan patologi ini. Faktor-faktor ini adalah seperti berikut:

  • Keracunan alkohol;
  • Ketidakseimbangan dalam metabolisme lemak dan protein;
  • Patologi sistem endokrin;
  • Pengaruh negatif beberapa faktor fizikal: getaran, bunyi, suhu, radiasi;
  • Kesan negatif faktor kimia tertentu: ubat, toksin industri;
  • Latihan fizikal yang berlebihan;
  • Avitaminosis;
  • Gangguan fungsi hati dan buah pinggang;
  • Jangkitan
  • Anemia;
  • Kecacatan kongenital.

Mekanisme pembangunan

Perubahan yang berlaku dengan patologi ini bersifat selular dan tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Di dalam kardiomiosit, perubahan struktur selular berlaku, selalunya mitokondria dan retikulum endoplasma. Dalam sel jantung yang sama pada masa yang sama, struktur yang terjejas dan normal mungkin ada..

Perlu diperhatikan bahawa jika faktor penyebab penyakit itu dihapuskan, maka sel-sel miokard akan pulih sendiri.

Walau bagaimanapun, dengan kesan buruk yang berpanjangan, proses ini menjadi tidak dapat dipulihkan, tisu berfungsi digantikan oleh tisu penghubung, dan kardiofibrosis berkembang. Oleh kerana sebahagian miokardium berhenti berkontraksi dengan miokardiofibrosis, kardiomiosit lain yang tidak rosak mengambil kerja berganda, mengakibatkan hipertrofi miokardium.

Tahap

Terdapat 3 peringkat penyakit ini, bergantung kepada jalannya:

Ia dicirikan oleh ketiadaan manifestasi klinikal atau adanya penyimpangan kecil dari sistem autonomi.

Pada peringkat ini, perubahan struktur muncul. Gejala mula muncul sebagai kekurangan fungsi kontraktil jantung. Memperuntukkan 2 tempoh: pampasan dan dekompensasi.

Keabnormalan serius dalam sistem peredaran darah diperhatikan..

Gejala

Kardiomiopati metabolik - penyakit yang tidak mempunyai manifestasi khusus.

Untuk masa yang lama, penyakit ini secara amnya tidak dapat mengatakan apa-apa mengenai dirinya dan terus berlanjutan tanpa gejala.

Oleh kerana asasnya adalah pelanggaran fungsi kontraktil miokardium dengan perkembangan kardiofibrosis, dengan perkembangan penyakit ini, gejala ciri kegagalan jantung muncul: sesak nafas, keletihan dan kelemahan, kegembiraan dan pembengkakan ekstremitas bawah, kulit pucat dan sejuk, dan lain-lain.

Selalunya manifestasi adalah pelbagai jenis aritmia: mengikut jenis takikardia sinus, extrasystole, pelbagai sekatan.

Penyakit ini juga dapat menampakkan dirinya sebagai sindrom kesakitan, yang paling sering dilokalisasikan di kawasan puncak jantung, lebih jarang - di belakang sternum..

Secara objektif, setelah diperiksa, doktor dapat mendengar bunyi bising di kawasan puncak jantung atau pelbagai bentuk gangguan irama, dan secara perkusi menentukan pengembangan batas kekaburan jantung yang relatif disebabkan oleh hipertrofi miokardium ventrikel.

Diagnostik

Kaedah instrumental untuk mendiagnosis kardiopati termasuk:

Yang paling mudah dan berpatutan adalah elektrokardiogram dalam 12 petunjuk. Tanda-tanda yang mungkin berlaku untuk kardiomiopati metabolik adalah seperti berikut:

  • kemurungan serong segmen (segmen) ST;
  • perubahan bentuk dan lokasi berbanding dengan kontur gelombang T: ubah bentuk, dilicinkan, dikurangkan atau negatif;
  • ECG voltan rendah kerana pengecutan miokard yang terganggu;
  • memanjangkan gelombang P kerana gangguan konduksi di dalam atria;
  • memanjangkan selang Q - T;
  • pengembangan dan ubah bentuk kompleks QRS sekiranya berlaku gangguan konduksi intraventrikular;
  • takikardia sinus;
  • ekstrasistol.

ECG untuk kardiomiopati metabolik

  1. Ultrasound jantung

Perubahan dalam ekokardiografi akan dapat dilihat hanya pada peringkat akhir penyakit ini. Awak boleh cari:

  • hipertrofi ventrikel (simetri);
  • pengembangan rongga jantung;
  • hipokinesis zon individu miokardium;
  • disfungsi miokard diastolik kerana ketegaran dinding;
  • disfungsi sistolik miokard kerana perkembangan fibrosis;
  • edema miokardium dengan hipotiroidisme.
  1. Ujian tekanan
  1. Pemantauan Holter
  1. MRI
  1. Coronarografi

Rawatan

Penyakit seperti kardiomiopati metabolik memerlukan pendekatan rawatan bersepadu. Kawasan utama adalah seperti berikut:

  • Penghapusan faktor penyebab atau rawatan patologi utama;
  • Meningkatkan pemakanan jantung;
  • Normalisasi proses metabolik dalam miokardium;
  • Rawatan akibat miokardiofibrosis.

Muatan - berjalan kaki Nordik dengan kayu

Rawatan bukan ubat merangkumi aktiviti berikut:

  1. Normalisasi kerja dan rehat

Ini menunjukkan tidur 8 jam, yang terbentuk sebagai rutin harian.

  1. Aktiviti fizikal dos

Berjalan dengan baik pada tahap sederhana adalah sekitar 30 minit sehari, berenang, berbasikal. Di samping itu, anda boleh mengikuti latihan fisioterapi khas.

  1. Mengelakkan hipotermia umum atau terlalu panas badan

Ini dapat menyumbang kepada fungsi jantung yang normal, kerana jika tidak, kerana vasospasme dan peningkatan beban pada miokardium, ia akan mengalami beban berlebihan.

Ini penting untuk mengecualikan kesan negatif SNS (sistem saraf simpatik) pada miokardium.

  1. Menyingkirkan tabiat buruk

Kesan yang paling merosakkan pada miokardium dan saluran darah adalah nikotin. Dianjurkan juga untuk membatasi penggunaan minuman beralkohol..

Ia ditunjukkan untuk meningkatkan peredaran darah dan limfa, membantu mengurangkan pembengkakan tisu.

Mandi konifer dengan garam laut dan pancuran mandian boleh digunakan..

Ini menunjukkan peningkatan penggunaan vitamin, makanan yang kaya dengan kalium dan magnesium (aprikot kering, aprikot, pisang), sayur-sayuran dan buah-buahan. Sekatan dikenakan untuk penggunaan garam (kurang dari 3 g sehari), air (hingga 1.5 liter), makanan berlemak dan goreng, serta mengurangkan jumlah diet kalori.

Untuk menormalkan metabolisme dalam kardiomiosit, kumpulan ubat berikut digunakan:

Mereka adalah bahan binaan untuk sintesis protein, enzim. Yang paling penting adalah penggunaan asid amino penting, iaitu: methionine, tryptophan, valine, lysan, leucine dan lain-lain.

Ditunjukkan untuk digunakan dalam kombinasi dengan asam amino untuk mempercepat metabolisme. Dadah: Nandronol, Methandienone.

  1. Kalium Klorida, Magnesium, dan Kalium Aspartat

Tujuan ubat-ubatan ini adalah untuk memulihkan kekurangan kalium dan magnesium dalam sel-sel miokardium dengan perkembangan penyakit, sehingga menyumbang kepada normalisasi fungsi jantung seperti kegembiraan dan kekonduksian.

Diperlukan untuk memproses asid nukleik dan protein.

Dana ini diperlukan untuk meningkatkan bekalan tenaga untuk meningkatkan fungsi pengecutan miokardium. Ubatnya adalah vitamin: vitamin C, asid nikotinat, tokoferol asetat.

Ini termasuk trimetazidine, mildronate. Mereka menyumbang kepada peningkatan bekalan oksigen ke kardiomiosit, merangsang metabolisme dan mencegah pengumpulan produk metabolik.

Sesuai sekiranya terdapat kegagalan jantung dan perkembangan takikardia sinus yang berterusan. Kurangkan degupan jantung, kurangkan rasa sakit di jantung, kurangkan beban di atasnya.

Kardiomiopati

Penerangan

Kardiomiopati (ICD - 10 - kod penyakit i42) adalah patologi sistem kardiovaskular, yang diwakili oleh sekumpulan penyakit dengan gejala umum dalam bentuk kerosakan pada otot jantung, yang ditunjukkan oleh klinik kegagalan jantung, aritmia dan kardiomegali (ruang jantung yang diperbesar: atria dan ventrikel).

Penyebab kardiomiopati dalam bentuk idiopatiknya tidak diketahui, tidak ada kaitan yang jelas dengan kehadiran proses keradangan atau tumor, serta hipertensi dan penyakit jantung koronari yang menyertainya.

Kardiomiopati sekunder mempunyai kaitan yang jelas dengan faktor pencetus..

Gejala penyakit bervariasi dan bergantung pada jenis dan keparahan gangguan..

Jenis-jenis Kardiomiopati

Kardiomiopati terbahagi kepada tiga jenis utama, bergantung pada proses proses patologi dalam kardiomiosit dengan perubahan yang sesuai dalam struktur ruang jantung. Menonjol:

  • Hipertrofik
  • Dilatasi
  • Kardiomiopati obstruktif.

Kardiomiopati hipertrofik

Ini adalah penebalan dinding otot jantung, kerana jumlah jantung dapat meningkat.

Ia berlaku meresap (simetri) apabila miokardium ventrikel kiri seragam dan menebal secara simetri di semua jabatan, termasuk septum interventrikular. Ventrikel kanan jarang sekali terlibat dalam proses ini. Pilihan ini disebut kardiomiopati hipertrofik non-obstruktif, kerana miokardium yang menebal tidak mempengaruhi pengusiran darah dari ventrikel kiri dan hemodinamik intrakardiak.

Varian asimetri juga dibezakan. Ia berlaku dengan penyumbatan dan tanpa halangan.

Kardiomiopati obstruktif berkembang kerana penebalan dinding atas septum interventrikular. Akibatnya, semasa pengecutan jantung, bahagian yang membesar ini bertindih lumen untuk keluarnya darah dari rongga ventrikel kiri. Hemodinamik intracardiac (peredaran darah di rongga) secara beransur-ansur terganggu. Bentuk ini juga disebut stenosis hipertropik hipertropik idiopatik..

Kardiomiopati hipertrofik apikal diperhatikan dengan penebalan bahagian bawah miokardium ventrikel kiri di kawasan puncak jantung.

Malangnya, prognosisnya cukup pesimis dalam mengenal pasti diagnosis seperti kardiomiopati hipertrofik. Purata jangka hayat dengan bentuk penyakit ini adalah sekitar 15 - 17 tahun, yang sedikit lebih tinggi daripada dengan versi dilatasi (tidak melebihi purata 5 - 7 tahun).

Namun, lebih awal penyakit ini dikesan, semakin tinggi peratusan kelangsungan hidup dan keberkesanan rawatan.

Untuk mengecualikan patologi sekiranya terdapat gejala yang mencurigakan, disarankan agar segera menghubungi pakar untuk melakukan pemeriksaan dan membuat diagnosis tepat pada masanya.

Kardiomiopati dilatasi

Manifestasi utamanya adalah pengembangan rongga intrakardiak dengan penipisan dinding dan pelanggaran fungsi kontraktilnya.

Nama lain untuk pilihan ini adalah kardiomiopati kongestif: kerana perkembangan kelemahan miokardium, genangan diamati di dalam badan dengan pembentukan edema periferal dan edema organ dalaman yang berterusan - hingga perkembangan anasarca.

Penyebab kardiomiopati melebar paling sering dikaitkan dengan kecenderungan keturunan dan kecacatan imun dalam peraturan pertahanan tubuh terhadap faktor berjangkit. Hasil daripada pendedahan kepada penyebab yang tidak diketahui, beberapa sel miokard mati, diikuti oleh penggantiannya dengan tisu berserat dan "merayap" beransur-ansur dinding ruang jantung berdiameter. Miokardium menjadi seperti "kain".

Kardiomiopati dilatasi pada kanak-kanak adalah yang paling biasa berbanding dengan bentuk penyakit lain..

Kardiomiopati Sekatan

Bentuk ini menggabungkan manifestasi fibrosis (pemadatan) miokardium dan endokarditis (keradangan struktur injap). Dinding jantung menjadi tidak menetap dan tebal, keupayaan untuk mengecut serat otot berkurang. Penyebab umum perubahan tersebut adalah impregnasi miokard dengan amiloid (protein khusus untuk amiloidosis). Akibatnya, walaupun diastole, jantung tidak relaks (tidak meregang dari aliran darah), yang juga ditunjukkan oleh gangguan kardiovaskular.

Terdapat bahagian lain dari keseluruhan patologi menjadi bentuk kardiomiopati, klasifikasinya mencerminkan faktor penyebab utama penyakit ini. Penyakit ini terbahagi kepada varian idiopatik (primer) dan sekunder.

Kardiomiopati idiopatik

Ini adalah kardiomiopati kongenital, yang penyebabnya tidak diketahui..

Kardiomiopati pada bayi baru lahir dapat berkembang akibat jangkitan intrauterin yang dipindahkan yang bersifat virus atau bakteria. Juga, perubahan pada otot jantung dapat terjadi akibat dari pendedahan kepada ubat-ubatan atau bahan kimia tertentu, keracunan, dengan kekurangan nutrien. Pengaruh faktor genetik dan gangguan metabolik tidak dapat dikesampingkan.

Kardiomiopati pada kanak-kanak boleh berlaku dalam bentuk patologi apa pun, menyebabkan penderitaan dan masalah kesihatan yang teruk: hingga mati.

Untuk menolong kanak-kanak yang menderita kardiomiopati dan penyakit jantung kronik yang lain, CCF Organisasi Bukan Untung Nasional ditubuhkan. Petunjuk utama dalam pekerjaannya adalah bantuan yang disasarkan kepada bayi yang sakit, serta pencarian aktif dan promosi kaedah baru untuk diagnosis dan rawatan kardiomiopati pada kanak-kanak.

Kardiomiopati sekunder

Ini adalah kardiomiopati, penyebabnya diketahui dan boleh didapati pada pesakit tertentu. Antaranya, yang utama adalah kesan alkohol, racun, iskemia, dan produk metabolik..

Kardiomiopati sekunder, kematian yang dicatatkan dalam 15% kes di antara bentuk kardiomiopati lain, dibahagikan kepada alkoholik, tidak normal, iskemia dan toksik.

Kardiomiopati alkohol

Ia berkembang akibat pendedahan alkohol (etanol) yang berpanjangan pada kardiomiosit. Ia lebih biasa pada lelaki yang menderita alkohol. Proses distrofik berkembang di miokardium dengan penurunan secara beransur-ansur dalam kontraktilasi miokardium dan kelemahan otot jantung. Selalunya disertai dengan hepatitis, sirosis dan pankreatitis, juga mempengaruhi metabolisme umum.

Kardiomiopati dyshormonal

Ia berkembang dengan gangguan metabolik dalam badan. Sebabnya mungkin penyakit hormon seperti hipo- atau hipertiroidisme (penyakit tiroid dengan pengeluaran hormon tiroid yang berkurang atau meningkat), menopaus pada wanita, serta gangguan metabolik pada elektrolit, vitamin dan unsur mikro.

Kardiomiopati berlaku semasa kehamilan (miokarditis didiagnosis), apabila perubahan distrofi diperhatikan dalam miokardium kerana ketidakseimbangan hormon. Satu bentuk kardiomiopati dilatasi. Selepas melahirkan anak, dalam separuh kes ia berhenti sendiri, separuh lagi mengalami kesesakan serius dan perlunya pemindahan jantung.

Kardiomiopati iskemia

Ia berkembang sebagai akhir penyakit jantung koronari. Ini adalah salah satu jenis kardiomiopati dilatasi. Semasa mengumpul anamnesis, mereka memperhatikan jalannya gejala khas penyakit jantung koronari, serta tanda-tanda iskemia miokard semasa kaedah pemeriksaan tambahan.

Kardiomiopati toksik

Ia boleh disebabkan oleh pendedahan kepada toksin, serta faktor fizikal (contohnya, radiasi pengion) pada sel-sel miokardium. Mengembangkan keradangan dengan peralihan ke nekrosis dan fibrosis membawa kepada pembentukan kardiomiopati dilatasi sekunder.

Kardiomiopati tonsillogen

Penyakit metabolisme pada otot jantung boleh menyebabkan penyakit tonsil atau adenoid. Tonsillitis kronik boleh menyebabkan perkembangan kardiomiopati dengan proses distrofik pada stroma miokardium. Selalunya berkembang pada zaman kanak-kanak.

Tahap Pampasan untuk Kardiomiopati

Klasifikasi yang ditunjukkan di bawah ini menilai keadaan umum pesakit sesuai dengan keparahan penyakit. Terdapat tiga peringkat:

  • 1 - tahap pampasan, klinik dengan gejala minimum, hemodinamik pada tahap yang betul.
  • 2 - tahap subkompensasi, gejala penyakit yang lebih teruk muncul dengan gangguan hemodinamik kecil. Pada otot jantung, proses distrofi ringan.
  • 3 - tahap dekompensasi, apabila aktiviti fizikal normal menyebabkan perubahan hemodinamik yang serius, dan disfungsi miokard sistolik dinyatakan dengan ketara atau tajam.

Siapa yang merawat penyakit ini?

Rawatan kardiomiopati bertujuan menghentikan perkembangan patologi selanjutnya, membetulkan gejala dan mencegah perkembangan komplikasi.

Apabila diagnosis kardiomiopati dibuat, cadangan rawatan diberikan oleh doktor pakar dalam kepakaran berikut:

Pakar kardiologi, jika perlu, pembedahan - pakar bedah jantung atau ahli transplantologi

Apakah bahaya kardiomiopati??

Kematian dengan patologi ini boleh berlaku secara tiba-tiba. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa kardiomiopati akut boleh menjadi rumit oleh gangguan teruk dalam irama dan pengaliran jantung, yang tidak sesuai dengan kehidupan. Ini termasuk fibrilasi ventrikel dan pengembangan blok atrioventrikular lengkap.

Selalunya dengan kardiomiopati hipertrofik, infark miokard akut berkembang. Dengan penyebaran yang meluas, kegagalan jantung akut berkembang..

Kardiomiopati sahaja bukan penyebab utama kematian. Komplikasi maut berlaku di latar belakangnya.

Komplikasi Kardiomiopati

Komplikasi utama dan berbahaya kardiomiopati adalah perkembangan gangguan irama. Atas dasar mereka, patologi yang lebih teruk bergabung. Sebagai contoh, disebabkan oleh gangguan hemodinamik intrakardiak, penyakit seperti endokarditis berjangkit, trombosis dan embolisme di pelbagai saluran dengan klinik strok otak atau serangan jantung jantung, ginjal, limpa dan organ dalaman lain sering berkembang.

Kegagalan jantung kronik sering berlaku pada peringkat akhir..

Kesukaran perubatan moden

Kardiomiopati jantung mempunyai banyak faktor penyebab yang secara langsung mempengaruhi perjalanan dan hasil penyakit ini. Sebilangan besar komplikasi serius menjadikan prognosis kardiomiopati pada amnya tidak baik.

Pesakit selalu mempunyai peningkatan risiko kematian secara tiba-tiba akibat tromboemboli atau aritmia yang membawa maut.

Di samping itu, tanda-tanda kegagalan jantung secara beransur-ansur semakin ketara setiap tahun..

Sudah tentu, perubatan telah melangkah jauh ke hadapan. Dan di mana kadar kelangsungan hidup lima tahun hampir mencapai 30%, sekarang dengan pengesanan awal dan rawatan yang ditetapkan, adalah mungkin untuk memperpanjang umur pesakit untuk jangka masa yang lebih lama.

Industri transplantologi berkembang dengan meluas, memberi harapan kepada pesakit seperti itu. Terdapat kes yang diketahui selepas pemindahan jantung dengan jangka hayat lebih dari satu dekad.

Dengan bantuan pembedahan, bukan sahaja penggantian "pam" jantung dapat dilakukan. Kaedah untuk menghilangkan penyumbatan saluran keluar dari ventrikel kiri dengan kardiomiopati hipertrofik mempunyai hasil positif.

Kardiomiopati jantung adalah kontraindikasi langsung untuk kehamilan pada wanita, kerana kematian ibu dengan patologi ini sangat tinggi.

Masih belum dapat mencegah perkembangan kardiomiopati kerana kurangnya pengetahuan mengenai punca-punca kejadiannya..

Langkah pencegahan bersifat umum dan bertujuan untuk merangsang pertahanan imun, mencegah jangkitan dengan agen berjangkit dan menjaga gaya hidup yang sihat.

Gejala

Gejala kardiomiopati adalah:

  • penampilan sesak nafas (terutamanya semasa bersenam);
  • keletihan;
  • bengkak kaki;
  • batuk tanpa sebab;
  • pucat kulit;
  • jari biru;
  • penampilan kesakitan di dada;
  • kerap pengsan;
  • peningkatan berpeluh;
  • penurunan prestasi yang ketara;
  • berdebar-debar;
  • pening;
  • gangguan tidur dan lain-lain.

Rawatan kardiomiopati tahan lama dan agak rumit. Ia bergantung pada bentuk penyakit, usia orang dan tahap keadaannya yang teruk. Kardiomiopati pada kanak-kanak boleh menjadi kongenital. Ia berkembang kerana pelanggaran embriogenesis. Prognosis untuk mengesan penyakit ini tidak selalu menenangkan. Dari masa ke masa, berlakunya peningkatan manifestasi semua gejala, yang menyebabkan perkembangan patologi yang tidak sesuai dengan kehidupan.

Kardiomiopati dilatasi - gejala

Kardiomiopati dilatasi paling kerap diperhatikan pada orang yang berumur bekerja (20-40 tahun). Tetapi ada kemungkinan penyakit ini didiagnosis pada kanak-kanak atau orang yang berumur lanjut. Gejala perkembangan kardiomiopati bentuk ini adalah:

  • penampilan sesak nafas, yang paling sering ditunjukkan semasa latihan fizikal;
  • berdebar-debar;
  • penampilan edema;
  • perkembangan orthopnea - kesukaran bernafas ketika berehat, yang menampakkan dirinya dalam kedudukan mendatar;
  • intoleransi sepenuhnya terhadap aktiviti fizikal;
  • serangan asma yang muncul pada waktu malam. Keadaan ini menyerupai dengan asma bronkial;
  • keletihan cepat;
  • palpasi menunjukkan sedikit peningkatan pada hati;
  • bengkak urat di leher;
  • hujung jari biru;
  • peningkatan kencing pada waktu petang dan malam;
  • penurunan prestasi;
  • kelemahan otot;
  • rasa berat di anggota bawah;
  • peningkatan saiz rongga perut;
  • ketidakselesaan di hipokondrium yang betul.

Pada kira-kira 3-12% pesakit, penyakit ini berlanjutan tanpa gejala yang jelas. Walaupun begitu, proses patologi pada sistem jantung dan vaskular bertambah buruk setiap hari. Ini amat berbahaya apabila, ketika gejala kardiomiopati pertama muncul, ia tidak dapat didiagnosis. Tetapi dengan perkembangan penyakit ini, gejalanya ditentukan pada 90-95% kes.

Kardiomiopati dilatasi boleh menjadi perlahan. Dalam kes ini, terdapat sedikit peningkatan pada jantung, yang disertai dengan sesak nafas yang ringan, intoleransi terhadap aktiviti fizikal, pembengkakan anggota badan. Dengan kardiomiopati yang berkembang pesat, kegagalan jantung akut, aritmia, sesak nafas dan gejala lain dikesan. Lebih-lebih lagi, selalunya penyakit ini berakhir dengan kematian seseorang dalam kira-kira 2-4 tahun.

Kardiomiopati hipertrofik pada manusia - gejala

Tanda-tanda kardiomiopati jenis ini hampir tidak dapat dilihat dalam kebanyakan kes, tetapi ketika penyakit itu berkembang, mereka menjadi lebih jelas. Pertama sekali, seseorang mengalami sesak nafas. Ini menampakkan diri dalam beberapa pelanggaran aktiviti pernafasan, yang bahkan dapat berubah menjadi serangan asma. Pada peringkat awal penyakit ini, gejala ini diperhatikan dengan banyak aktiviti fizikal atau semasa tekanan. Tetapi ketika kardiomiopati hipertrofik berkembang, dispnea berkembang walaupun dalam keadaan tenang. Oleh kerana pengumpulan darah di saluran paru-paru, edema mereka diperhatikan. Dalam kes ini, timbul kelembapan dan batuk. Dalam kes ini, ekspektasi sputum dengan busa.

Juga, dengan kardiomiopati hipertrofik, degupan jantung meningkat dengan ketara. Biasanya, ketika berehat, seseorang tidak merasakan degupan jantungnya, tetapi dengan perkembangan penyakit ini, ia terasa walaupun di bahagian atas perut dan pada tahap leher. Kerana kemerosotan otot jantung, tisu lain tidak dibekalkan dalam jumlah yang mencukupi. Ini disertai dengan pucat kulit. Selari dengan ini, anggota badan dan hidung sentiasa sejuk, jari boleh menjadi biru. Kelemahan dan keletihan otot yang ketara juga muncul kerana ini..

Gejala lain penyakit ini adalah pembentukan edema di bahagian bawah kaki, peningkatan pada hati, limpa. Juga, pada tahap awal kardiomiopati hipertrofik, rasa sakit di sternum diperhatikan kerana kebuluran jantung oksigen. Pada peringkat pertama, seseorang merasakan sedikit ketidakselesaan setelah melakukan senaman fizikal. Lama kelamaan, rasa sakit itu muncul walaupun dalam keadaan tenang.

Ketika kardiomiopati hipertrofik berkembang, kebuluran oksigen otak berkembang kerana gangguan peredaran darah. Dalam kes ini, orang yang sakit selalu merasa bahawa dia pening. Juga, dengan kardiomiopati hipertrofik, sering berlaku kes pengsan secara tiba-tiba. Ini disebabkan oleh penurunan tekanan darah yang tajam kerana jantung berhenti mengepam darah..

Gejala kardiomiopati terhad

Dengan kardiomiopati yang menyekat, terdapat tanda-tanda kegagalan jantung yang serius, yang disertai dengan gejala berikut:

  • sesak nafas yang teruk walaupun dalam keadaan tenang atau dengan sedikit aktiviti fizikal;
  • bengkak di bahagian bawah kaki;
  • pengumpulan cecair di peritoneum;
  • peningkatan ukuran hati, yang ditentukan oleh palpasi;
  • keletihan cepat;
  • kelemahan otot;
  • bengkak urat di leher;
  • penurunan selera makan yang ketara, dan dalam beberapa kes kekurangannya sepenuhnya;
  • penampilan kesakitan di rongga perut. Dalam kes ini, pesakit tidak dapat menentukan lokasi mereka;
  • penurunan berat badan tanpa sebab;
  • penampilan mual, kadang-kadang muntah;
  • perkembangan batuk kering, yang mungkin disertai dengan pelepasan sejumlah kecil dahak dalam bentuk lendir;
  • sedikit gatal pada kulit diperhatikan, formasi yang menjadi ciri urtikaria muncul;
  • kenaikan suhu badan;
  • berpeluh berlebihan, terutamanya pada waktu malam;
  • pening, yang mungkin disertai dengan sakit kepala.

Dengan kardiomiopati yang menyekat, gejala umum pertama kali muncul yang tidak menunjukkan pelanggaran aktiviti normal jantung. Semasa penyakit itu berkembang, tanda-tanda lain dihubungkan yang sudah menjelaskan gambaran tentang apa yang sedang berlaku..

Tanda-tanda Kardiomiopati Alkohol

Kardiomiopati alkohol berkembang dengan latar belakang kebergantungan serius, apabila seseorang setiap hari mengambil dos minuman etanol tertentu selama beberapa tahun. Dalam kes ini, terdapat pelanggaran aktiviti pernafasan. Pesakit mengalami sesak nafas yang berterusan atau serangan sesak nafas, terutamanya setelah melakukan beberapa aktiviti fizikal. Sebagai tambahan kepada gejala ini, edema pada bahagian bawah kaki, takikardia muncul.

Semasa penyakit itu berkembang, gejala lain yang lebih serius berkembang yang menunjukkan perubahan patologi dalam semua sistem:

  • ketidakstabilan keadaan emosi;
  • peningkatan kerengsaan;
  • dalam beberapa kes, aktiviti dan percakapan yang berlebihan;
  • peningkatan kekecohan;
  • mudah marah;
  • gangguan tidur, berlakunya insomnia;
  • tingkah laku yang tidak mencukupi;
  • kesakitan yang ketara di dada di mana jantung dilokalisasi;
  • penampilan gegaran tangan;
  • kaki dan lengan sentiasa sejuk;
  • kemerahan dan bahkan beberapa sianosis kulit;
  • berpeluh berlebihan;
  • melompat tekanan darah;
  • sakit kepala yang teruk, migrain;
  • batuk kering yang membawa kepada sakit dada.

Kardiomiopati dyshormonal - gejala

Kardiomiopati dyshormonal disertai dengan penampilan kesakitan menarik yang tidak menyenangkan di bahagian dada di kawasan jantung. Mereka tiba-tiba menjadi tajam dan memperoleh watak yang menusuk. Kesakitan sangat sengit, sering memancar ke bilah bahu kiri, lengan dan rahang bawah. Keadaan ini dapat diperhatikan dari beberapa jam hingga 2-3 hari. Kesakitan hanya dapat diatasi dengan ubat penahan sakit. Penampilannya tidak bergantung pada aktiviti fizikal dan boleh menyusul walaupun dalam tempoh rehat sepenuhnya.

Juga, orang yang sakit merasakan bahawa dia semakin panas. Sensasi yang tidak menyenangkan dilokalisasikan di bahagian atas badan di kawasan muka dan dada. Kerana ini, seseorang banyak berpeluh. Keadaan ini digantikan oleh menggigil, anggota badan menjadi sejuk. Selalunya, orang seperti itu mengalami penurunan tekanan darah, takikardia, pening, tinnitus.

Diagnostik

Kardiomiopati dicirikan oleh perubahan struktur otot jantung yang bersifat patologi dan membawa pelbagai kesan buruk. Sebab-sebab mengapa penyakit ini berkembang tidak dapat dikenal pasti sepenuhnya.

Sebelum membuat diagnosis, perlu mengetahui kecacatan kongenital dalam perkembangan otot jantung yang terdapat dalam sejarah pesakit, serta sama ada dia menghidap penyakit jantung, perikarditis, darah tinggi dan penyakit jantung yang lain..

Juga perlu untuk menentukan jenis kardiomiopati yang timbul pada pesakit. Terdapat 3 jenis kardiomiopati:

  • dilatasi;
  • hipertrofik;
  • kekangan.

Kriteria pembezaan utama antara varieti ini adalah sistem peredaran darah di dalam jantung itu sendiri. Menetapkan jenis penyakit membantu menentukan penyebab yang menyebabkannya dan menetapkan rawatan yang sesuai.

Kardiomiopati dilatasi. Diagnostik

Dengan kardiomiopati yang diluaskan, patologi berlaku dalam pengecutan miokardium. Tanda bersamaan adalah peningkatan ruang jantung. Diagnosis kardiomiopati dilatasi bermula dengan analisis aduan awal pesakit. Ini termasuk terutamanya kegagalan jantung yang berkembang dari masa ke masa. Gejala bersamaan adalah sesak nafas biasa pada latar belakang latihan fizikal, bengkak anggota badan, pucat kulit yang tidak khas, penampilan kebiruan pada jari dan peningkatan keletihan. Sekiranya semasa pemeriksaan awal pesakit tidak menyebutkan gejala-gejala ini, adalah mustahak untuk bertanya mengenai kehadirannya, kerana beberapa masalah tidak selalu merujuk kepada aduan kerosakan fungsi jantung dan tidak disebutkan. Oleh kerana itu, diagnosis mungkin tidak betul.

Untuk mengenal pasti jenis kardiomiopati yang dilatasi, imbasan ultrasound ditetapkan. Patologi yang disenaraikan dapat dilihat dengan jelas dan kriteria diagnosis kardiomiopati dilatasi dengan mudah dianalisis. Sekiranya pesakit menderita kardiomiopati melebar dan diberi elektrokardiografi biasa, kemungkinan besar ia tidak akan mendedahkan kelainan. Selalunya, ECG tidak mengenal pasti tanda-tanda kardiomiopati. Sebaliknya, sinar-x akan menunjukkan penyimpangan ukuran jantung ke sisi yang lebih besar dari norma. Ujian lain yang ditetapkan untuk penghantaran di makmal tidak digunakan dalam diagnosis penyakit. Mereka diresepkan hanya untuk menentukan keberkesanan rawatan yang ditetapkan..

Semasa mendiagnosis jenis penyakit ini, sangat penting untuk mengetahui apakah kardiomiopati disertai oleh fibrilasi atrium. Sekiranya terdapat hasil yang positif, rawatan yang lebih intensif harus diresepkan, kerana ini adalah komplikasi serius penyakit ini.

Kardiomiopati hipertrofik. Diagnostik

Dengan kardiomiopati jenis ini, dinding ventrikel kiri menderita. Ketebalan mereka meningkat dengan ketara, sementara rongga tetap menjadi ukuran biasa. Oleh itu, ventrikel tumbuh ke luar. Para saintis menunjukkan bahawa jenis penyakit ini menular pada peringkat gen dan mempunyai keturunan..

Pada pemeriksaan awal, pesakit mengadu sakit yang sering terjadi di bahagian kiri dada, yang disertai dengan pening, dan kadang-kadang keadaan pingsan. Denyutan nadi biasanya terasa lebih cepat, walaupun pesakit benar-benar tenang. Sebagai tambahan, pesakit mungkin mengadu timbulnya sesak nafas secara tiba-tiba. Kontraktilitas ventrikel biasanya tetap normal. Walaupun begitu, pesakit mengalami serangan jantung. Pesakit mempunyai peredaran darah yang lemah, kerana dindingnya tidak dapat diperpanjang. Juga, pesakit dengan kardiomiopati hipertrofik sering menderita tekanan darah tinggi. Gejala yang disenaraikan biasanya muncul di peringkat akhir penyakit, jadi diagnosis kardiomiopati dalam kebanyakan kes dilakukan pada ketika ini.

Pada elektrokardiografi, dengan segera dapat dilihat bahawa ventrikel mempunyai penebalan yang ketara. Apabila mempertimbangkan hasil pemeriksaan sinar-X, penyakit ini paling sering tidak menampakkan diri sepenuhnya. Kaedah yang paling berkesan untuk mendiagnosis kardiomiopati hipertrofik adalah ultrasound. Ini akan menunjukkan besarnya penebalan dan membantu menentukan tahap perkembangan penyakit ini..

Kardiomiopati terhad. Diagnostik

Kardiomiopati yang terhad secara langsung mempengaruhi miokardium. Penyakit ini melanggar kemampuan miokardium untuk aktiviti kontraktil mengganggu peredaran darah yang normal. Tahap keupayaan miokard untuk berehat juga sangat kecil, sehingga ventrikel kiri sangat lemah dan perlahan-lahan dipenuhi dengan darah. Atria terdedah kepada beban yang terlalu tinggi kerana fungsi miokardium yang tidak mencukupi. Ketebalan dinding ventrikel dengan kardiomiopati seperti ini biasanya tidak meningkat. Oleh itu, semasa mendiagnosis penunjuk ini tetap normal.

Diagnosis penyakit ini menampakkan diri terutama pada tahap akhir setelah manifestasi kegagalan jantung, kerana pada masa sebelumnya penyakit ini tidak menampakkan diri. Keluhan awal pesakit paling kerap terjadi pada penampilan pembengkakan secara tiba-tiba, dan selalunya kaki membengkak. Dyspnea juga boleh berlaku, yang berlaku semasa latihan fizikal sedikit pun. Oleh kerana sifat aduan, pesakit tidak segera sampai ke jabatan yang tepat oleh pakar kardiologi. Selalunya, masa dihabiskan untuk mendiagnosis penyakit lain yang tidak wujud, kerana tanda-tanda kardiomiopati seperti itu boleh disebabkan oleh banyak sebab lain..

Berdasarkan hasil pemeriksaan sinar-X, akan dilihat bahawa, secara umum, ukuran jantung tidak membesar, peningkatan hanya dapat dilihat di kawasan atria kiri dan kanan. Dengan kardiomiopati yang ketat, ECG tidak memberikan sebarang hasil, kerana tanda-tanda kardiomiopati yang ketat tidak diperhatikan sesuai dengan hasilnya. Juga tidak berkesan untuk menetapkan kaedah penyelidikan makmal untuk diagnosis, seperti jenis pemikiran sebelumnya. Untuk membuat diagnosis kardiomiopati yang tepat dan tepat, adalah mustahak untuk melakukan imbasan ultrasound. Hanya dengan hasilnya anda dapat melihat gambaran penyakit yang paling lengkap.

Masih mengeluarkan kardiomiopati alkohol, yang berlaku kerana kesan negatif alkohol pada miokardium. Tanda-tanda kardiomiopati alkoholik hampir sama dengan kardiomiopati yang menyekat. Perbezaannya hanya pada penyebab penyakit. Juga, jenis penyakit ini secara eksklusif merujuk kepada kardiomiopati yang diperoleh. Sementara spesies lain mungkin kongenital.

Oleh itu, semasa mendiagnosis sebarang jenis kardiomiopati berdasarkan aduan pesakit, adalah mustahak untuk melakukan imbasan ultrasound jantung. Ini akan menunjukkan penyimpangan apa yang berlaku dalam perkembangan otot jantung, dan jenis penyakit apa yang diperhatikan dalam setiap kes. Gambar yang dinyatakan akan membantu memilih rawatan yang berkesan dan membentuk ramalan selanjutnya..

Rawatan

Kardiomiopati adalah penyakit berbahaya yang sering menyebabkan pesakit mati. Sebab-sebab kemunculan penyakit ini belum dapat diketahui sepenuhnya, namun telah terbukti bahawa pelanggaran dalam perkembangan jantung sering disebarkan secara genetik. Oleh itu, pencegahan kardiomiopati tidak selalu berkesan. Ia boleh dilakukan hanya ketika merancang kehamilan sekiranya terdapat penyakit serupa dalam keluarga. Perundingan genetik.

Terdapat beberapa jenis kardiomiopati, bergantung pada patologi mana yang berlaku di bahagian jantung mana. Membezakan kardiomiopati dilatasi, hipertrofik dan terhad. Berdasarkan hasil diagnostik, perlu menentukan jenis kardiomiopati apa yang timbul pada pesakit untuk menetapkan rejimen rawatan yang tepat untuk penyakit ini..

Rawatan kardiomiopati dilatasi

Pertama sekali, dalam rawatan kardiomiopati dilatasi, perlu menghilangkan kegagalan jantung, yang khas untuk jenis penyakit ini. Ini akan membantu mengelakkan komplikasi penyakit selanjutnya. Dalam rawatan kegagalan jantung, beta-blocker digunakan untuk mencegah hormon stres seperti adrenalin, misalnya, daripada diserap..

Pada masa yang sama, perencat enzim angio-prostetik harus diresepkan yang tidak akan membenarkan peningkatan tekanan darah. Selalunya, ubat ini diresepkan Renitek atau Cardopril, kerana ia sangat berkesan dan mempunyai kesan sampingan yang lebih sedikit. Sekiranya intoleransi individu terhadap perencat ACE, penyekat reseptor yang bertindak balas terhadap enzim ini ditetapkan. Ini adalah cara yang kurang berkesan, tetapi lebih selamat untuk mengekalkan tekanan darah normal. Seorang pakar kardiologi, yang mengawasi perjalanan penyakit ini, harus memilih satu atau lain ubat untuk menurunkan tekanan darah. Dia akan membuat pilihan berdasarkan analisis dan petunjuk individu pesakit. Pemilihan sendiri ubat-ubatan penuh dengan perkembangan komplikasi serius.

Antioksidan mempunyai kesan positif pada miokardium. Oleh itu, mereka juga sering digunakan dalam rawatan kardiomiopati dilatasi. Sekiranya terdapat pembengkakan semasa penyakit, sangat penting untuk mengawal jumlah kencing pesakit sesuai dengan berat badannya. Sekiranya semasa rawatan ditetapkan bahawa cairan tersebut tertahan di dalam badan, perlu mula mengambil diuretik. Dalam seminggu dengan dos yang tepat, bengkak akan berkurang.

Dengan petunjuk kecil dari bengkak, anda dapat dirawat tidak hanya dengan ubat-ubatan, tetapi juga dengan ubat-ubatan rakyat. Sudah tentu, hanya setelah berunding dengan doktor mengenai masalah ini. Diuretik rakyat, elderberry, oregano, semanggi dan banyak lagi dibezakan. Kaedah alternatif tidak kurang berkesan daripada ubat dan kurang kontraindikasi. Rawatan homeopati juga diamalkan, namun kajian mengenai rawatan ini tidak menunjukkan hasil yang positif..

Dalam rawatan kardiomiopati dilatasi, kajian mengenai komposisi elektrolit darah harus dilakukan secara berkala, yang akan menunjukkan keberkesanannya.

Walaupun ubat yang dipilih dengan betul, prognosis penyakit ini selalu negatif. Sebilangan besar pesakit mati dalam 5 tahun pertama selepas bermulanya gejala utama. Di samping itu, wanita yang menderita kardiomiopati melebar dikontraindikasikan pada kehamilan kerana beberapa sebab. Pertama, penyakit ini menular secara genetik dan boleh berlaku pada kanak-kanak. Kedua, semasa mengandung, penyakit ini mulai berkembang secara mendadak. Ketiga, kelahiran anak dengan diagnosis seperti itu sering mengakibatkan kematian ibu, kerana jantung tidak menahan tekanan yang berlebihan.

Itulah sebabnya pemindahan jantung diperlukan untuk rawatan yang berkesan. Namun, hari ini giliran jantung penderma sangat hebat sehingga pesakit sering tidak mempunyai masa untuk hidup untuk melihat operasi mereka dan hanya sebilangan kecil yang berjaya mendapatkan jantung baru.

Pada masa ini, kaedah untuk merawat kardiomiopati seperti rawatan sel stem diamalkan. Sel-sel ini bersifat universal dan boleh digunakan sebagai bahan binaan organ dan bahagian tubuh mana pun. Penderma sel induk adalah pesakitnya sendiri setelah menjalani pemeriksaan menyeluruh. Sel-sel ini diekstrak dari sumsum tulang atau tisu adiposa dan, di makmal khas, membiarkannya untuk pembiakan lebih lanjut..

Rawatan yang berkesan memerlukan sebilangan besar sel stem. Oleh itu, pembiakan mereka memerlukan sedikit masa. Secara keseluruhan, sekurang-kurangnya 100 juta sel diperlukan untuk memulakan terapi. Namun, apabila jumlah sel yang diinginkan muncul, sel-sel tersebut masih perlu disiapkan. Untuk ini. Dengan bantuan sebatian kimia khas, sel diubah menjadi kardioblast - bahan binaan otot jantung. Sebahagian daripada bahan siap dibekukan dan disimpan untuk beberapa lama. Ini perlu sekiranya berlaku kambuh dan rawatan semula. Sel-sel diberikan secara intravena, selepas itu mereka sendiri menemui kawasan yang terjejas dan memulihkannya.

Rawatan Kardiomiopati hipertrofik

Keseluruhan rejimen rawatan untuk kardiomiopati hipertrofik bertujuan untuk meningkatkan kontraktiliti ventrikel jantung kiri. Untuk ini, ubat seperti Verapamil atau Diltiazem paling kerap diresepkan. Mereka mengurangkan jumlah degupan jantung, memperlahankan denyutan nadi, dan juga irama degupan jantung. Selalunya, ubat Disopramide ditambahkan ke rejimen klasik rawatan ubat, yang meningkatkan kesan ubat utama.

Dalam bentuk kardiomiopati hipertrofik yang lebih serius, alat pacu jantung ditanamkan, yang menghasilkan impuls elektrik dan menormalkan degupan jantung. Ini adalah kaedah yang paling berkesan untuk merawat kardiomiopati hipertrofik, bagaimanapun, ia hanya ditetapkan jika rawatan ubat tidak berkesan..

Rawatan Kardiomiopati Sekatan

Kardiomiopati terhad adalah yang paling sukar dari segi rawatan. Kerana kenyataan bahawa penyakit ini menampakkan dirinya terlalu lambat. Berbanding dengan tahap lain, rawatan selalunya tidak lagi berkesan. Pada saat diagnosis akhir penyakit, pesakit menjadi cacat dan, sebagai peraturan, tidak hidup lebih dari 5 tahun. Oleh itu, doktor tidak tahu bagaimana merawat kardiomiopati dalam kes ini, kerana semua rawatan hanya boleh ditujukan untuk melegakan gejala dan meningkatkan kualiti hidup pesakit dan sedikit lanjutan jangka masa.

Tidak ada kaedah yang boleh didapati untuk menghentikan sepenuhnya proses patologi. Faktanya adalah bahawa walaupun implan yang bersalin mungkin tidak dapat menyelamatkan keadaan, kerana penyakit berulang pada jantung yang ditanam sering terjadi. Semasa mengantisipasi implantasi jantung, doktor mengambil kira spesifik jenis penyakit ini, dan kelebihannya tetap ada pada pesakit dengan jenis penyakit lain yang kurang kompleks. Oleh itu, pembedahan untuk kardiopati jenis ini adalah kes yang jarang berlaku dalam amalan perubatan..

Oleh itu, keberkesanan dan metodologi rawatan bergantung pada jenis penyakit, dan prognosis rawatan juga berbeza. Secara amnya, kardiomiopati adalah penyakit berbahaya yang boleh mengakibatkan kematian walaupun dengan rawatan yang betul..

Ubat

Ubat untuk kardiomiopati ditetapkan mengikut skema. Hanya doktor yang memilih dan menyesuaikan pengambilannya.

Ubat tradisional untuk kardiomiopati adalah:

  • penyekat beta,
  • penyekat saluran kalsium,
  • Perencat ACE,
  • diuretik,
  • antiaritmia,
  • antikoagulan.

Penyekat beta

Dari kumpulan ini banyak digunakan:

  • propranolol (anaprilin, obzidan),
  • metoprolol suksinat,
  • atenolol.

Antagonis kalsium

Digunakan dengan keberkesanan atau kontraindikasi untuk penggunaan beta-blocker.

Dadah popular kumpulan:

  • verapamil (isoptin, finoptin),
  • diltiazem (cardizem, cardil).

Perencat ACE

Dadah terkenal kumpulan tersebut adalah:

Diuretik

Rawatan dengan diuretik hanya dilakukan sekiranya terdapat genangan cecair, dengan edema.

Lebih baik memberi keutamaan kepada ubat-ubatan berikut:

Anaprilin, atropin, quinidine, amiodarone mempunyai kesan antiaritmia..

Heparin akan membantu mencegah pembekuan darah ketika menghadapi gangguan irama.

Ubat yang dipilih dengan betul untuk kardiomiopati dapat meningkatkan dan memperpanjang umur seseorang secara kualitatif.

Kardiomiopati alkoholik, hipertrofik, dilatasi mempunyai rejimen rawatan biasa, tetapi ada juga ciri.

Dengan kardiomiopati hipertrofik, vasodilator dikontraindikasikan.

Kardiomiopati alkohol dicirikan oleh kekurangan protein, rangsangan sintesisnya disediakan oleh steroid anabolik dan sediaan asid amino. Vitamin C dan kumpulan B. diresepkan. Untuk memulihkan metabolisme, levocarnitine dan phosphocreatine diresepkan. Kekurangan kalium dikompensasikan oleh kalium orotat dan kalium klorida.

Penyekat beta

  • menurunkan tekanan darah dan degupan jantung,
  • mengurangkan kontraktil otot jantung.

Kejayaan rawatan ditentukan oleh dos yang tepat dan ketiadaan kontraindikasi. Penyekat beta dilarang pada asma bronkial, kegagalan jantung pada tahap dekompensasi.

Penyekat saluran kalsium

  • menghilangkan aritmia,
  • mencegah pembesaran dinding jantung lebih lanjut.

Perencat ACE

  • mengurangkan tekanan jantung,
  • mengurangkan tekanan di atrium kiri.

Rawatan kardiomiopati dengan ubat-ubatan dari kumpulan ini harus dimulakan dengan dos kecil, secara beransur-ansur meningkat kepada yang diperlukan.

Penggunaan diuretik memerlukan pemantauan berat badan pesakit, pemantauan komposisi elektrolit darah.

Tidak ada ubat khusus untuk rawatan kardiomiopati. Mereka diperlukan untuk menangani komplikasi dan, terutama sekali, dengan kegagalan jantung..

Ubat rakyat

Rawatan alternatif kardiomiopati melibatkan penggunaan dekongestan secara simtomatik yang dapat meningkatkan fungsi sistem perkumuhan, dan herba diuretik. Rawatan ini bertujuan untuk memerangi kegagalan jantung, gangguan pada irama jantung dan tekanan darah tinggi. Sebelum memulakan terapi tradisional, berjumpa dengan pakar kardiologi anda untuk mengelakkan kemungkinan akibat yang tidak menyenangkan..

Ubat-ubatan rakyat untuk kardiomiopati

  • Calendula. Dalam bekas, campurkan dua sudu besar calendula dan tambahkan setengah liter air (rebus). Jangan sentuh selama 60 minit. Minum 100 ml setiap enam jam.
  • Biji rami. Satu sudu biji mesti dibancuh dengan air mendidih. Bersikeras mandi air selama kira-kira satu jam, kemudian kupas. Gunakan larutan sepanjang hari, sebarkan setengah gelas.
  • Bawang putih. Hancurkan bawang putih ke keadaan lembek, tambah madu. Gabus dengan ketat, kemudian biarkan selama seminggu di tempat tanpa cahaya. Minum satu sudu sebelum makan.
  • Akar dan jus Chicory (Tidak disyorkan untuk digunakan dalam kardiomiopati hipertrofik).
  • Chicory berfungsi untuk memulihkan proses metabolik yang buruk dan termasuk glukosida jantung. Satu sendok teh akar hancur dituangkan ke dalam air mendidih (satu gelas) dan direbus selama kira-kira lima belas minit. Sapu kuahnya. Setiap hari, minum ¼ cawan 4 kali sehari. Perlu memerah jus, maka perlu direbus selama beberapa minit. Ambil kira-kira sebulan tiga kali sehari.
  • Kelinci kubis. Membersihkan kubis arnab dikurniakan kesan kuat, anti-radang dan pengencangan. Infusi disediakan dari satu sudu daun kubis segar, menuangkan semua dua ratus ml air mendidih. Penyelesaiannya disuntik selama kira-kira 4 jam, kemudian disaring. Ambil 2 sudu besar. sudu 4 kali sehari.

Ubat rakyat untuk kardiomiopati metabolik

  • Rosehip Satu sudu pinggul mawar menyeduh segelas air suam, biarkan selama 3 jam, tapis dan tambahkan sesudu madu. Kursus penggunaan berlangsung sekitar 1 bulan. Minum 2 cawan sehari.

Rawatan kardiomiopati dyshormonal dengan ubat-ubatan rakyat

Penting untuk mengetahui bahawa penyakit ini dapat hilang dengan sendirinya, tanpa gangguan, dan semua ubat yang digunakan akan memberikan bantuan tambahan untuk proses tersebut dan melegakan gejala yang tidak menyenangkan.

Kardiomiopati dalam gangguan metabolik (I43.1 *)

Versi: Panduan Penyakit MedElement

maklumat am

Penerangan Ringkas

Kardiomiopati sekiranya terdapat gangguan metabolik disebut pada bahagian ini; ia juga dikodkan sebagai "Amyloidosis jantung" - E85. -+

Amyloidosis adalah sekumpulan penyakit yang ciri khasnya adalah pemendapan protein khas struktur β-fibrillar pada organ dan tisu. Istilah "amyloid" diperkenalkan pada tahun 1854 oleh Rudolf Virkhov, yang mempelajari secara terperinci zat yang disimpan dalam tisu dalam penyakit sebaceous yang disebut pada pesakit dengan sifilis, tuberkulosis, dan aktinomikosis. Setelah kajian lebih lanjut, sifat protein amiloid telah ditetapkan, dan 100 tahun setelah pemerhatian R. Virkhov, struktur fibrillarnya ditunjukkan menggunakan mikroskop elektron.

- Panduan perubatan profesional. Piawaian rawatan

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID

- Panduan perubatan profesional

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID

Pengelasan

AL amiloidosis merangkumi:
- amiloidosis idiopatik utama;
- amiloidosis pada pelbagai myeloma;
- amiloidosis pada tumor sel-b;
- amiloidosis pada penyakit Waldenstrom.
Pendahuluan amiloidosis AL adalah rantai ringan jenis Igλ dan X monoklonal.
Organ sasaran utama: saluran gastrointestinal (GIT), jantung, buah pinggang.

Amiloidosis ATTR merangkumi:
- polinuropati amiloid keluarga;
- kardiopati amiloid keluarga;
- amiloidosis pikun (pada orang yang berumur lebih dari 70 tahun).

Amiloidosis dialisis Aβ2M adalah bentuk baru amiloidosis sistemik.

A-amyloidosis berkembang pada penyakit Alzheimer, kes keluarga kadang-kadang direkodkan.

AJAPP - Amyloidosis pulau kecil Langerhans pada diabetes mellitus dan insulinoma jenis II.

Pilihan untuk amiloidosis jantung pikun:
- deposit fibrillar interstitial meresap dalam miokardium;
- amiloidosis miokardium multifokal;
- amiloidosis arteri koronari jantung (interstisial, retikular, pseudo-hypertrophic) meresap (amiloidosis koronari stenosis multinodular);
- amiloidosis aorta.

Etiologi dan patogenesis

Kardiopati amiloid berkembang dalam bentuk amiloidosis kardiopatik familial sistemik dan pikun sistemik (idiopatik).

Pada amiloidosis primer, amiloid paling kerap menetap di sekitar kolagen pada stroma organ, akibatnya miokardium mengental dan mengembun ("getah" miokardium), kadang-kadang ia tidak jatuh pada autopsi. Sifat-sifat miokardium ini adalah penyebab penurunan kepatuhannya yang ketara. Amiloidosis kardiopatik adalah kardiomiopati terhad..

Pada amiloidosis primer, peningkatan jisim miokard dalam beberapa kes sangat ketara sehingga pada autopsi jantung menempati sebahagian besar dada. Deposit amiloid menjadikan miokardium kaku, tetapi rongga ventrikel tidak melebar, tetapi atria mengembang dengan tajam, akibatnya jantung dalam gambar sinar-X mempunyai bentuk "sarung tinju". Akibat penebalan dinding jantung yang tajam, kelihatan seperti mengingatkan pada kardiomiopati hipertrofik.

Pada pesakit dengan bentuk kardiopatik idiopatik atau amiloidosis keluarga, kegagalan jantung kronik (dengan ventrikel jantung yang tidak berkembang) berkembang kerana mustahil kelonggaran ventrikel yang mencukupi dalam diastole.
Pada beberapa pesakit, amiloid disimpan pada injap jantung, yang menyebabkan regurgitasi aliran darah, yang secara klinikal ditunjukkan oleh murmur sistolik. Akibatnya, di kedua ventrikel terdapat peningkatan tajam dalam tekanan distolik akhir, penurunan output jantung, dan selanjutnya penurunan kontraktilitas ventrikel kiri.

Epidemiologi

Faktor dan kumpulan risiko

- pada pesakit dengan kegagalan jantung kronik yang tahan terhadap ubat standard.

Faktor risiko amiloidosis:
- penyakit dengan kekalahan klon sel plasma;
- penyakit keradangan kronik;
- demam Mediterranean familial (famysial paroxysmal polyserositis);
- hemodialisis - amiloid terdiri daripada | 32-mikroglobulin (109700, 15q21-q22, gen B2M), yang biasanya dikeluarkan dari tubuh oleh ginjal, tetapi tidak dikeluarkan oleh hemodialisis.

Gambar klinikal

Gejala, tentu saja

Diagnostik


Tanda-tanda ekokardiografi pada amiloidosis jantung:
1. Pelebaran urat berongga, hepatik dan paru-paru atas dan bawah. Keruntuhan inspirasi pada vena cava inferior, yang normal, dapat dikurangkan dengan ketara atau tidak ada.

2. Rongga ventrikel kecil dengan ukuran atria yang besar.
3. Penurunan halaju aliran pada urat hepatik pada inspirasi dan pembalikan aliran diastolik pada inspirasi.
4. Peningkatan ketebalan akhir-diastolik septum interventricular (MJP) ≥ 12 mm sekiranya tidak ada penyebab hipertrofi lain (hipertensi arteri, stenosis aorta).
5. Penebalan injap atrioventrikular yang homogen (sering disertai dengan sedikit regurgitasi).
6. Penebalan dinding jantung yang lain yang sukar difahami, termasuk dinding ventrikel kanan dan septum atrium.

Perubahan ECG dalam amiloidosis jantung:
- voltan rendah tanpa perubahan spesifik dalam repolarisasi atau gabungan voltan rendah dan tanda-tanda ekokardiografi jisim miokardium yang besar;
- gelombang Q patologi, "mensimulasikan" infark miokard;
- aritmia dan gangguan konduksi.

Diagnosis radioisotop amiloidosis jantung menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam pengumpulan isotop miokard.

Diagnostik makmal

Dengan amiloidosis, perubahan makmal tertentu tidak ada.

Peningkatan yang ketara dalam ESR (50-70 mm / jam) dan anemia adalah ciri (dalam beberapa kes hiperfibrinogenemia, trombositosis diperhatikan).

Ujian khas untuk amiloid digunakan (dengan kongorot, metilena biru, yang biasanya mengubah warna air kencing, tetapi pada pesakit dengan amiloidosis mereka diperbaiki dengan amiloid dan dikeluarkan dalam air kencing dalam jumlah minimum) dan kajian elektroforetik protein air kencing.

Diagnosis pembezaan


1. Kardiomiopati hipertrofik - diagnosis pembezaan dengan kardiomiopati dalam amiloidosis sangat sukar sekiranya terdapat kegagalan jantung. Ekokardiografi dalam kedua-dua kes menunjukkan penebalan miokardium ventrikel (kadang-kadang tidak simetri), terutamanya septum interventrikular dan hipokinesia. Ketiadaan pesakit dengan amiloid cardiomyopathy nada III dan tanda-tanda hipertrofi ventrikel kiri pada ECG, yang merupakan ciri kardiomiopati hipertrofik, sangat penting untuk pembezaan. Walaupun begitu, dengan tidak adanya manifestasi amiloidosis sistemik, adalah mungkin untuk menjelaskan diagnosis hanya dengan bantuan biopsi endomiocardial.

2. Perikarditis konstruktif - tidak seperti kardiomiopati amiloid, angina pectoris, gangguan konduksi, hipertrofi ventrikel kiri dengan ekokardiografi dan tanda-tanda disfungsi sistoliknya.

3. Kardiomiopati terhad idiopatik (penyakit endomiocardial). Pembezaan berdasarkan perbezaan tipikal dalam keadaan morfofungsi ventrikel kiri mengikut ekokardiografi dan sifat pelanggaran pengisian diastoliknya semasa ventrikulografi radionuklid dan kateterisasi jantung. Dalam kedua kes tersebut, pengenalpastian amiloidosis extracardiac mempunyai nilai diagnostik yang penting..


4. Penyakit jantung koronari - bezakan dengan kardiomiopati pada amiloidosis (terutama senile) pada pesakit tua yang menderita angina pectoris, kegagalan jantung dan perubahan ECG fokus yang besar. Amyloidosis disokong oleh tanda-tanda klinikal dan instrumental yang jelas mengenai penurunan pematuhan diastolik miokardium ventrikel kiri dalam kombinasi dengan voltan rendah gigi ECG.

Rawatan

Matlamat merawat amiloidosis (primer dan sekunder) adalah untuk mengurangkan sintesis dan penghantaran prekursor dari mana protein amiloid dibina.
Pelbagai rejimen kemoterapi digunakan. Gabungan melaflan yang berkesan dengan prednison. Skim ini diterapkan: melphalan setiap 4-6 minggu dalam kursus 7 hari (0.15 mg / kg berat badan) dalam kombinasi dengan prednison (0.8 mg / kg berat badan).
Rawatan jangka panjang, sekurang-kurangnya 1 tahun.

Rawatan kegagalan jantung pada pesakit dengan AL-amyloidosis sukar. Ini disebabkan peningkatan kepekaan terhadap glikosida jantung, pemburukan kegagalan jantung semasa mengambil penghambat saluran kalsium, dan perkembangan gangguan konduksi yang mengancam nyawa dengan pelantikan beta-blocker. Pada dasarnya, rawatan berpunca daripada pemberian diuretik dalam dos yang besar.

Sekiranya terdapat sindrom sinus yang sakit, penggunaan alat pacu jantung buatan tidak dapat dijangkakan, kerana pesakit mungkin mati akibat gangguan irama dan konduksi yang lain.

Pada masa ini, pemindahan jantung mula digunakan untuk merawat kardiomiopati amiloid..

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis