Stenosis injap mitral (stenosis mitral)

Kecacatan injap mitral menjadi tempat utama di antara semua kecacatan jantung yang diperoleh, lebih-lebih lagi, gabungan stenosis (penyempitan) dan kekurangan (penutupan injap yang tidak lengkap) adalah yang paling biasa, dan stenosis mitral terpencil diperhatikan pada kira-kira 30% injap ini.

Injap mitral adalah pembentukan tisu penghubung yang terletak di sempadan atrium kiri dan ventrikel kiri. Ia terdiri daripada dua injap nipis dan bergerak (depan dan belakang), fungsi utamanya adalah seperti berikut: ketika darah mengalir dari atrium ke ventrikel, injap menyimpang, membiarkan aliran darah, dan ketika darah mengalir dari ventrikel ke aorta, injap menutup, mencegah kembalinya darah ke atrium. Sebaik-baiknya, penutup injap harus ditutup sepenuhnya, menyekat bukaan atrioventrikular kiri (antara atrium dan ventrikel). Luas yang terakhir pada orang dewasa adalah kira-kira 4 - 6 sentimeter persegi.

Sekiranya tisu penghubung normal injap digantikan oleh tisu parut, maka lekatan dan lekatan berkembang antara cusps atau di cincin berserat yang mengelilingi injap. Keadaan patologi ini disebut stenosis injap mitral (sinonim untuk stenosis lubang atrioventrikular kiri).

Stenosis injap mitral adalah penyakit yang tergolong dalam kumpulan kecacatan jantung yang diperoleh dan dicirikan oleh gejala berikut:

- timbul kerana kerosakan organik pada tisu penghubung katup injap, sebagai contoh, proses keradangan di jantung dengan reumatisme, endokarditis bakteria;
- sebagai akibat daripada perubahan cicatricial, penyempitan lubang antara atrium dan ventrikel terbentuk, mewujudkan halangan untuk pergerakan darah dari atrium ke ventrikel;
- halangan ini membawa kepada peningkatan tekanan di atrium kiri dengan hipertropi (penebalan dinding) dan penurunan pengeluaran darah ke ventrikel kiri dan, akibatnya, ke dalam aorta; iaitu, gangguan hemodinamik (aliran darah di jantung dan ke seluruh badan) berkembang;
- tanpa rawatan pembedahan, otot jantung lelah dan ketidakmampuannya untuk memberikan peredaran darah ke seluruh badan, yang menyebabkan pelanggaran bekalan darah dan pemakanan semua tisu badan.

Penyebab stenosis injap mitral

Dalam sebilangan besar kes, penyebab stenosis mitral, serta kecacatan jantung yang lain, adalah reumatik (demam reumatik akut) dengan perkembangan penyakit jantung reumatik - keradangan otot dan tisu penghubung jantung.

Gejala stenosis mitral

Keterukan tanda-tanda klinikal stenosis berbeza-beza bergantung pada tahap prosesnya (klasifikasi menurut A. N. Bakulev tersebar luas di Rusia).

Pada tahap pampasan, gejala klinikal tidak diperhatikan kerana fakta bahawa jantung dan badan menyesuaikan diri dengan gangguan anatomi yang ada menggunakan mekanisme pampasan. Tahap ini dapat berlangsung selama bertahun-tahun, terutamanya jika penyempitan cincin injap tidak terlalu besar - kira-kira 3 cm 2 atau lebih.

Pada tahap subkompensasi, kerana foramen atrioventricular semakin menyempit, mekanisme penyesuaian tidak dapat mengatasi peningkatan beban pada jantung. Gejala pertama muncul - sesak nafas semasa latihan fizikal, sakit di bahagian jantung dan di kawasan interscapular di sebelah kiri dengan atau tanpa senaman, sensasi gangguan dalam kerja jantung dan degupan jantung yang cepat, pewarnaan ungu atau biru pada kulit hujung jari, telinga, pipi (sianosis), rasa sejuk, penyejukan anggota badan. Fibrilasi atrium juga boleh berlaku..

Pada peringkat dekompensasi, penipisan otot jantung yang ketara berlaku, stasis darah terbentuk terlebih dahulu di paru-paru, dan kemudian di semua organ dan tisu badan. Dyspnea menjadi kekal, pesakit hanya boleh bernafas dalam posisi duduk setengah (orthopnea), selalunya keadaan yang mengancam nyawa berlaku - edema paru.

Kemudian, dalam tahap dekompensasi yang teruk, batuk, hemoptisis, pembengkakan kaki dan kaki, peningkatan perut akibat edema intrakavitasi, sakit di hipokondrium kanan kerana pengisian darah hati (sirosis jantung hati mungkin berkembang). Tahap ini mungkin masih boleh dipulihkan semasa terapi ubat..

Selanjutnya, pada tahap terminal (tahap perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada otot jantung dan badan), tekanan darah menurun, edema seluruh badan (anasarca) terjadi. Berkaitan dengan pelanggaran proses metabolik di jantung dan di semua organ dalaman, hasil yang mematikan berlaku.

Diagnosis stenosis injap mitral

Diagnosis stenosis mitral ditetapkan berdasarkan data berikut.

1. Pemeriksaan klinikal. Yang perlu diperhatikan adalah pucat kulit dalam kombinasi dengan pewarnaan sianotik di pipi ("mitral blush"), pembengkakan kaki dan kaki, dan peningkatan perut. Tekanan darah rendah dalam kombinasi dengan nadi yang lemah dan kerap ditentukan. Semasa mendengar organ dada (auscultation), suara dan nada patologi (yang disebut "irama puyuh") dikesan disebabkan oleh aliran darah melalui bukaan yang menyempit, mengi di paru-paru. Semasa berdebar-debar perut (palpation), peningkatan hati ditentukan.

2. Kaedah pemeriksaan makmal. Dalam ujian darah klinikal, anda dapat mengesan peningkatan tahap sel darah putih (sel darah putih) kerana proses reumatik aktif di dalam badan, pelanggaran sistem pembekuan darah. Dalam analisis umum air kencing, petunjuk patologi muncul yang menunjukkan gangguan fungsi ginjal (protein, sel darah putih, dll.). Dalam ujian darah biokimia, petunjuk fungsi hati dan ginjal yang terganggu (bilirubin, urea, kreatinin, dll.) Ditentukan. Juga mungkin untuk mengesan perubahan dalam darah menggunakan kajian imunologi yang merupakan ciri reumatisme (C - protein reaktif, antistreptolysin, antistreptokinase, dll.).

3. Kaedah penyelidikan instrumental.
- semasa ECG, perubahan ciri hipertrofi ventrikel kiri dan ventrikel kanan, aritmia jantung direkodkan.
- Pemantauan ECG 24 jam membolehkan anda mengenal pasti kemungkinan gangguan irama jantung semasa aktiviti rumah tangga biasa, tidak direkodkan semasa satu ECG pada waktu rehat.
- semasa x-ray dada, kesesakan di paru-paru, perubahan konfigurasi jantung kerana pengembangan ruangnya ditentukan.
- ekokardiografi (ultrasound jantung) dilakukan untuk memvisualisasikan pembentukan dalaman jantung, menunjukkan perubahan dalam ketebalan dan pergerakan cusps injap, penyempitan bukaannya, membolehkan anda mengukur kawasan penyempitan. Juga, dengan ECHO - CG, doktor menentukan keparahan gangguan hemodinamik (peningkatan tekanan di atrium kiri, hipertrofi dan dilatasi (pengembangan) atrium kiri dan ventrikel kanan), menilai tahap gangguan aliran darah dari ventrikel kiri ke aorta (pecahan pelepasan, jumlah strok).

Mengikut kawasan foramen atrioventrikular, stenosis ringan (lebih daripada 3 meter persegi), Stenosis sederhana (2.0 - 2.9 meter persegi), Stenosis teruk (1.0 - 1.9 meter persegi), Stenosis kritikal (kurang daripada 1.0 kaki persegi) dibezakan.. Pengukuran penunjuk ini penting dari segi pengurusan pesakit, khususnya, definisi taktik pembedahan, kerana stenosis dengan luas kurang dari 1.5 meter persegi. lihat adalah petunjuk langsung untuk pembedahan.

- sebelum rawatan pembedahan atau dalam kes diagnosis yang tidak jelas, kateterisasi rongga jantung dapat ditunjukkan, di mana tekanan diukur di ruang jantung dan perbezaan tekanan di atrium kiri dan ventrikel ditentukan.

Gambar yang diperoleh oleh ekokardiografi menunjukkan injap mitral yang menebal

Rawatan stenosis injap mitral

Taktik pengurusan dengan pilihan kaedah rawatan (ubat, pembedahan atau gabungannya) ditentukan secara individu untuk setiap pesakit, bergantung pada tahap stenosis dan tahap klinikal penyakit.

Jadi, pada tahap 1 (pampasan) jika tidak terdapat manifestasi klinikal dan dengan tahap penyempitan bukaan atrioventrikular di sebelah kiri lebih dari 3 meter persegi. lihat operasi tidak ditunjukkan, dan rawatan ubat bertujuan untuk mencegah stasis darah di saluran paru-paru (diuretik, modifikasi nitrogliserin yang bertindak panjang - nitrosorbida, monokinque).

Tahap 2 dan 3 (subkompensasi dan manifestasi awal dekompensasi), terutamanya dalam kombinasi dengan tahap stenosis kurang dari 1.5 meter persegi. lihat adalah petunjuk untuk rawatan pembedahan dengan ubat berterusan.

Pada tahap 4 (dekompensasi teruk), pembedahan dapat memperpanjang umur pesakit, tetapi tidak lama, oleh itu, sebagai peraturan, rawatan pembedahan tidak digunakan pada tahap ini kerana tahap risiko pasca operasi yang tinggi.

Pada peringkat ke-5 (terminal), operasi dikontraindikasikan kerana gangguan hemodinamik yang teruk dan perubahan pada organ dalaman, oleh itu hanya rawatan perubatan dengan tujuan paliatif digunakan (untuk meringankan siksaan pesakit sebanyak mungkin).

Terapi ubat stenosis injap mitral dikurangkan kepada pelantikan kumpulan ubat berikut:

- glikosida jantung (korglikon, strophanthin, digitoxin, dan lain-lain) digunakan pada pesakit dengan pengurangan kontraktilasi ventrikel kanan, serta apabila terdapat bentuk fibrilasi atrium yang berterusan pada pesakit.
- B - penyekat adrenergik (carvedilol, bisoprolol, bukan tiket, dan lain-lain) digunakan untuk mengurangkan irama sekiranya berlaku paroxysms (serangan) fibrilasi atrium atau dalam bentuk tetapnya.
- Diuretik (diuretik - indapamide, veroshpiron, furosemide, spironolactone, dll.) Diperlukan untuk "memunggah" lingkaran kecil peredaran darah (saluran paru-paru) dan mengurangkan stasis darah di organ dalaman.
- Inhibitor ACE (fosinopril, ramipril, lisinopril, captopril, dll.) Dan penyekat reseptor angiotensin 11 (valsartan, losartan, dan lain-lain) mempunyai sifat kardiprotektif - mereka melindungi sel jantung dari kesan merosakkan pelbagai bahan (contohnya, produk peroksidasi lipid) yang terbentuk selama banyak, dan penyakit kardiologi termasuk.
- Nitrat (nitrogliserin, nitrosorbida, cardicet retard, monocinque, dll.) Digunakan sebagai vasodilator periferal, iaitu, mereka mengembangkan kapal di pinggiran badan ke mana darah mengalir dari saluran paru-paru, dan dengan itu mengurangkan keparahan sesak nafas.
- Ejen antiplatelet dan antikoagulan (thromboass, cardiomagnyl, aspirin; heparin, dll.) Digunakan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah di jantung dan saluran darah, terutama dengan fibrilasi atrium dan dalam tempoh selepas operasi..
- Antibiotik (penisilin) ​​dan ubat anti-radang (ibuprofen, diclofenac, nimesulide, dll.) Diperlukan dalam fasa reumatik akut, serta dengan serangan reumatik berulang.

Rejimen rawatan yang hampir bagi pesakit dengan stenosis mitral dengan manifestasi klinikal minimum, tanpa fibrilasi atrium (mengambil ubat setiap hari untuk waktu yang lama, dengan kemungkinan penggantian ubat atau penyesuaian dosnya oleh doktor yang hadir bergantung kepada keparahan gejala):

- noliprel A forte 5 mg / 1,25 mg (5 mg perindopril + 1,25 mg indapamide) pada waktu pagi,
- concor (bisoprolol) 10 mg sekali sehari pada waktu pagi,
- thromboass 100 mg semasa makan tengah hari selepas makan,
- nitromint 1 - 2 dos di bawah lidah untuk sakit di jantung atau sesak nafas,
- monocinque 20 mg 2 kali sehari - 2 minggu, kemudian nitrosorbide 10 mg 20 minit sebelum bersenam.

Rawatan pembedahan merangkumi:
- valvuloplasty balon - probe dengan balon mini di hujungnya dimasukkan melalui saluran ke jantung, yang mengembang ketika melewati bukaan atrioventrikular, dan memecahkan lekatan pada tutup injap,
- commissurotomy terbuka - operasi jantung terbuka dilakukan dengan akses ke injap mitral dan pemotongan lekatannya,
- penggantian injap mitral - lebih kerap digunakan dengan kombinasi stenosis dan kekurangan injap dan dilakukan dengan mengganti injap anda dengan alat buatan (implan mekanikal atau biologi).

Kontraindikasi untuk operasi:

- tahap dekompensasi yang jelas (pecahan pelepasan kurang dari 20%) dan tahap akhir dari kecacatan;
- penyakit berjangkit akut;
- penyakit somatik umum pada tahap dekompensasi (asma bronkial, diabetes mellitus, dll.)
- infark miokard akut dan penyakit akut lain dari sistem kardiovaskular (krisis hipertensi, strok, gangguan irama kompleks yang timbul, dll.).

Gaya hidup stenosis mitral

Bagi pesakit dengan penyakit ini, adalah mustahak untuk mematuhi cadangan berikut: makan dengan baik dan betul, hadkan jumlah cecair dan natrium klorida yang dimakan, buat cara kerja dan rehat yang mencukupi, cukup tidur, hadkan aktiviti fizikal dan hilangkan situasi tertekan, tinggal di luar rumah dalam jangka masa yang lama.

Seorang wanita hamil perlu didaftarkan di klinik antenatal tepat pada masanya untuk menyelesaikan masalah kehamilan yang berpanjangan dan memilih kaedah kelahiran (biasanya dengan pembedahan caesar). Dengan kecacatan yang dikompensasi, kehamilan berjalan normal, tetapi dengan gangguan hemodinamik yang teruk, kehamilan dikontraindikasikan.

Komplikasi tanpa rawatan

Tanpa rawatan, perkembangan gangguan hemodinamik yang tidak dapat dielakkan, kesesakan yang ketara di paru-paru dan organ lain berlaku, yang menyebabkan perkembangan komplikasi dan kematian. Komplikasi penyakit ini adalah seperti embolisme paru (terutama pada pesakit dengan fibrilasi atrium), edema paru, pendarahan paru, kegagalan jantung akut.

Komplikasi operasi

Baik pada awal dan akhir pasca operasi, terdapat juga kemungkinan komplikasi:

  • endokarditis berjangkit (perkembangan keradangan bakteria pada penutup injap, termasuk buatan biologi);
  • pembekuan darah sebagai hasil prostesis mekanikal dengan perkembangan tromboemboli - pemisahan bekuan darah dan pembebasannya ke dalam saluran paru-paru, otak, rongga perut;
  • degenerasi (pemusnahan) injap biologi tiruan dengan perkembangan semula gangguan hemodinamik.

Taktik doktor merangkumi pemeriksaan berkala pesakit melalui ekokardiografi, pemantauan sistem pembekuan darah, pemberian antikoagulan dan agen antiplatelet seumur hidup (clopidogrel, warfarin, dipyridamole, lonceng, aspirin, dll.), Terapi antibiotik untuk penyakit berjangkit, operasi perut, dan prosedur terapi minimum ginekologi, urologi, pergigian, dll..

Ramalan

Prognosis stenosis mitral tanpa rawatan tidak baik, kerana kematian berlaku akibat penyakit ini. Umur rata-rata pesakit dengan kecacatan ini adalah 45-50 tahun. Rawatan kardiosurgikal (sebagai kaedah cara radikal untuk memperbaiki perubahan anatomi dan fungsional) memungkinkan memanjangkan usia dan meningkatkan kualitinya dalam kombinasi dengan ubat biasa.

Rawatan stenosis mitral

Stenosis mitral (MS) - penyumbatan aliran darah di LV pada tahap injap mitral, mencegah pembukaannya yang betul semasa diastole. MS hampir selalu menjadi akibat demam reumatik akut. Kaedah pilihan untuk diagnosis MS adalah ekokardiografi dua dimensi dengan analisis Doppler. Rawatan utama untuk MS adalah pembedahan.

ETIOLOGI

Stenosis mitral (MS) hampir selalu merupakan akibat RL akut. Stenosis mitral yang “terpencil” berlaku pada 40% kes di antara semua pesakit dengan penyakit jantung reumatik (RBS); dalam kes lain, kombinasi dengan kegagalan dan kerosakan pada injap lain. Penyebab MS yang lain termasuk: penyakit reumatik (artritis reumatoid, lupus eritematosus sistemik); kalsifikasi cincin mitral; endokarditis berjangkit dan penyebab lain yang jarang berlaku.

PATOFISIOLOGI

Pada MS reumatik, pemadatan, fibrosis dan kalsifikasi katup injap, peleburan sepanjang komisen dengan penglibatan tali pusat kerap diperhatikan. Biasanya, luas foramen mitral adalah 4-6 cm2, dan tekanan di rongga atrium kiri tidak melebihi 5 mm Hg. Seni. Apabila bukaan atrioventrikular kiri disempit hingga 2,5 cm2, ada halangan untuk aliran darah normal dari atrium kiri ke ventrikel kiri dan kecerunan tekanan injap mula bertambah. Akibatnya, tekanan di rongga atrium kiri meningkat menjadi 20-25 mm Hg. Kecerunan tekanan yang dihasilkan antara atrium kiri (LP) dan ventrikel kiri (LV) mendorong pergerakan darah melalui bukaan yang menyempit.

Semasa stenosis berlangsung, kecerunan tekanan transmitral meningkat, yang membantu mengekalkan aliran darah diastolik melalui injap. Peningkatan tekanan pada urat pulmonari dan kapilari menyebabkan kesesakan di paru-paru; timbul vasokonstriksi arteriol paru, dan kemudian hiperplasia intimal dan hipertrofi media menyebabkan hipertensi arteri paru.

Penyebab hipertensi paru pada penyakit mitral, termasuk MS, adalah:

1) penghantaran tekanan pasif dari atrium kiri ke sistem vena paru;

2) perubahan arteriol paru sebagai tindak balas kepada peningkatan tekanan dalam peredaran pulmonari (PKS);

3) bengkak dinding saluran paru kecil;

Penghapusan vaskular paru dengan kerosakan endotel.

Akibat hemodinamik utama kecacatan jantung mitral adalah stagnasi di ICC.

Dengan MS di saluran paru-paru, perubahan morfologi berterusan berlaku, menyebabkan perkembangan hipertensi paru.

Kursus semula jadi

MS biasanya berkembang dengan perlahan dan meneruskan pampasan yang panjang. Lebih daripada 80% pesakit bertahan selama 10 tahun tanpa adanya gejala atau tanda-tanda kegagalan jantung ringan (NYHA fungsional kelas II). Kelangsungan hidup 10 tahun pesakit yang tidak dikompensasi dan tidak dikendalikan jauh lebih teruk dan tidak melebihi 15%. Dengan pembentukan hipertensi paru-paru yang teruk, tempoh bertahan rata-rata tidak melebihi 3 tahun. Sehingga kini, mekanisme perkembangan MS masih belum jelas. Sejumlah penulis menganggap valvulitis semasa (sering subklinis) menjadi faktor utama, sementara yang lain memberikan peranan utama kepada trauma pada struktur injap dengan aliran darah yang bergelora dengan massa trombotik yang ditumpangkan pada injap, yang mendasari penyempitan lubang mitral.

KLASIFIKASI

Ciri-ciri kursus: 4 darjah stenosis mitral dibezakan oleh kawasan penyempitan bukaan atrioventrikular kiri:

Degree I darjah - stenosis mitral minor (kawasan bukaan> 3 meter persegi),

Degree darjah II - stenosis mitral sederhana (kawasan bukaan 2,3-2,9 meter persegi),

Degree darjah III - stenosis mitral yang teruk (kawasan bukaan 1.7-2.2 meter persegi),

Degree darjah IV - stenosis mitral kritikal (kawasan bukaan 1.0-1.6 meter persegi).

Sesuai dengan perkembangan gangguan hemodinamik, perjalanan stenosis mitral melalui 5 peringkat:

· I - tahap kompensasi lengkap stenosis mitral dengan atrium kiri. Tidak ada keluhan subjektif, bagaimanapun, tanda-tanda stenosis langsung diiklankan.,

· II - tahap gangguan peredaran darah di bulatan kecil. Gejala subjektif hanya berlaku semasa melakukan aktiviti fizikal,

· III - tahap tanda-tanda stagnasi yang ketara pada bulatan kecil dan tanda-tanda awal gangguan peredaran darah di bulatan besar,

· IV - tahap tanda-tanda stagnasi yang ketara pada lingkaran peredaran darah kecil dan besar. Pesakit mengalami fibrilasi atrium,

· V - tahap distrofik, sesuai dengan tahap III kegagalan jantung.

Klinik: peningkatan keletihan, sesak nafas dengan usaha fizikal, dan ketika berehat, batuk dengan aliran darah di dahak, takikardia, aritmia jantung seperti extrasystole dan fibrilasi atrium. Dengan stenosis mitral yang teruk, orthopnea berlaku, serangan asma jantung setiap malam, dalam kes yang lebih teruk - edema paru. Diagnostik instrumental:

Gambaran auskultasi stenosis mitral dicirikan oleh nada I bertepuk tangan dan nada membuka injap mitral ("klik mitral"), adanya murmur diastolik.

ECG mendedahkan hipertrofi ventrikel kiri dan kanan, aritmia jantung (fibrilasi atrium, extrasystole, takikardia paroxysmal, flutter atrium), blok cawangan bundle kanan. ECG pesakit dicirikan oleh penampilan P-mitrale (lebar, dengan lekukan PII), penyimpangan paksi elektrik jantung ke kanan, terutama dengan perkembangan LH, serta hipertrofi ventrikel kanan (dengan MS terpencil) dan kiri (digabungkan dengan kekurangan mitral).

Dengan bantuan ekokardiografi, adalah mungkin untuk mengesan penurunan kawasan foramen mitral, pemadatan dinding injap mitral dan cincin berserat, dan peningkatan atrium kiri. Ekokardiografi transesophageal dengan stenosis mitral diperlukan untuk mengecualikan tumbuh-tumbuhan dan kalsifikasi injap, kehadiran gumpalan darah di atrium kiri.

Data sinar-X dicirikan oleh pembengkakan arka pulmonari, atrium kiri dan ventrikel kanan, konfigurasi mitral jantung, pengembangan bayang-bayang vena cava, peningkatan corak pulmonari dan tanda-tanda tidak langsung stenosis mitral lain. X-ray dada panoramik menunjukkan peningkatan bayangan LP, pergeseran ke belakang esofagus (pada gambar sisi dengan barium yang berbeza). Kaedah ini dianggap "standard emas" sebelum munculnya ekokardiografi, tetapi saat ini tidak digunakan.

RAWATAN

Terapi ubat. Terapi ubat boleh digunakan untuk mengawal gejala MS, sebagai contoh, sebagai persediaan untuk pembedahan. Diuretik mengurangkan tekanan pada LP dan melegakan gejala yang berkaitan dengan kesesakan dalam peredaran paru. Pada masa yang sama, diuretik harus digunakan dengan berhati-hati, kerana penurunan output jantung mungkin terjadi. β-blocker dan antagonis kalsium pengurangan irama (verapamil dan diltiazem) mengurangkan degupan jantung pada waktu rehat dan semasa bersenam, meningkatkan pengisian LV dengan memanjangkan diastole. Ubat ini dapat melegakan gejala yang berkaitan dengan aktiviti fizikal, dan penggunaannya terutama ditunjukkan untuk takikardia sinus dan fibrilasi atrium (AF)..

AF adalah komplikasi biasa MS, terutama pada orang tua. Risiko tromboemboli di hadapan AF meningkat dengan ketara (kelangsungan hidup 10 tahun 25% pesakit berbanding dengan 46% pada pesakit dengan irama sinus).

Terapi dengan antikoagulan tidak langsung (warfarin, dos permulaan 2.5-5.0 mg, di bawah kawalan INR) ditunjukkan:

Ø semua pesakit dengan MS rumit oleh AF (paroxysmal, berterusan atau bentuk tetap);

Ø pesakit dengan sejarah kejadian emboli, walaupun dengan irama sinus yang dipelihara;

Ø pesakit dengan trombus di atrium kiri;

Ø Pesakit dengan MS yang teruk dan pesakit dengan ukuran ubat> 55 mm.

Terapi dijalankan di bawah kawalan nisbah normalisasi antarabangsa (INR), tahap sasaran INR - dari 2.0 hingga 3.0. Sekiranya pesakit mengalami komplikasi embolik, walaupun terapi antikoagulan sedang berlangsung, disarankan untuk menambahkan aspirin pada dosis 75-100 mg sehari (alternatifnya adalah dipyridamole atau clopidogrel). Harus diingat bahawa percubaan terkawal secara rawak terapi antikoagulan pada pesakit dengan MS tidak dilakukan, saranan didasarkan pada ekstrapolasi data yang diperoleh dalam kelompok pasien dengan AF.

Oleh kerana penampilan AF pada pesakit dengan MS disertai dengan dekompensasi, terapi yang bertujuan untuk mengurangkan irama ventrikel sangat penting. Seperti yang telah disebutkan, ubat pilihan mungkin β-blocker, verapamil atau diltiazem. Anda juga boleh menggunakan digoxin, selang terapi yang sempit dan kemampuan terburuk untuk mencegah pecutan irama semasa latihan membataskan penggunaannya berbanding dengan β-blocker. Kardioversi elektrik juga terhad penggunaannya dalam AF berterusan, kerana tanpa rawatan AF pembedahan, kemungkinan kambuh sangat tinggi.

Stenosis injap mitral: penyebab, diagnosis, rawatan

Etiologi

Penyebab paling umum perkembangan proses patologi adalah rematik. Perlu diperhatikan bahawa penyakit ini dapat mulai berkembang secara asimtomatik. Tanda-tanda pertama stenosis mitral boleh berlaku setelah 10-15 tahun dari awal perkembangan penyakit ini. Secara semula jadi, keadaan ini merumitkan proses rawatan dengan ketara..

Sebagai tambahan, stenosis mitral boleh terbentuk kerana faktor-faktor berikut:

  • kecederaan jantung atau dada;
  • endokarditis berjangkit;
  • aterosklerosis;
  • penyakit yang disebabkan oleh jangkitan;
  • trombi intracardiac.

Dalam kes klinikal yang lebih jarang berlaku, stenosis injap mitral mungkin disebabkan oleh kelainan kongenital. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh amalan perubatan, dalam 80% kes, pesakit didiagnosis dengan stenosis injap mitral yang diperoleh.

Dengan latar belakang maksiat seperti itu, penyakit lain mungkin terbentuk. Kekurangan aorta yang paling biasa.

Ramalan

Tanpa rawatan, pesakit dengan cepat membentuk dekompensasi. Orang mati sebelum mencapai ulang tahun ke-50. Kaedah rawatan pembedahan moden dapat memanjangkan usia aktif. Terapi konservatif yang menyokong dan pengawasan oleh pakar kardiologi akan diperlukan..

Apabila kecacatan dikesan pada wanita muda semasa kehamilan, doktor memutuskan kemungkinan melahirkan anak dan kelahiran berikutnya. Sekiranya ibu masa depan mempunyai tahap dekompensasi, kehamilan tidak digalakkan, hipoksia akan mempengaruhi pembentukan organ dalaman janin.

Gejala umum

Pada peringkat awal, penyakit mungkin tidak memberi gejala sama sekali. Semasa penyakit ini berkembang, gejala berikut mungkin berlaku:

  • keletihan;
  • sesak nafas, walaupun dengan sedikit usaha;
  • batuk dengan darah;
  • aritmia atau takikardia;
  • serangan asma pada waktu malam.

Pada peringkat kemudian perkembangan penyakit ini, tanda-tanda stenosis mitral mungkin lebih jelas. Terutama doktor dapat mengesan kegagalan jantung dengan auskultasi. Pada peringkat akhir, sesak nafas pada seseorang diperhatikan walaupun dalam keadaan rehat. Gejala asma menjadi lebih kerap, dan bukan hanya pada waktu malam..

Gejala seperti sesak nafas adalah tanda pertama dan paling pasti penyakit. Tetapi, pada masa yang sama, gejala seperti itu, serta hemodinamik, juga dapat menunjukkan penyakit lain. Oleh itu, anda harus berjumpa dengan pakar kardiologi untuk mendapatkan diagnosis yang tepat..

Penampilan pesakit secara beransur-ansur berubah. Terdapat sianosis bibir dan juga hujung jari. Kemerahan yang tidak sihat mungkin muncul di pipi. Ini juga merupakan ciri khas penyakit ini..

Stenosis mitral boleh membawa maut jika rawatan tidak dimulakan tepat pada waktunya. Menurut statistik, penyakit seperti itu membawa kematian pada 40% kes.

Klinik Penyakit Injap

Gambaran klinikal bergantung pada tahap dan tahap penyempitan injap bicuspid. Apabila menyempit hingga 3-4 meter persegi, aduan tidak ada untuk waktu yang lama, dengan stenosis kritikal (kurang dari 1 meter persegi), aduan selalu ada.

Penampilan pesakit dengan stenosis mitral dicirikan oleh:

  1. Kedudukan paksa - duduk dengan rehat telapak tangan.
  2. "Mitral butterfly" di wajah.
  3. Seluar bising.
  4. Kelemahan yang teruk.

Oleh kerana hipertensi paru, pesakit mengadu sesak nafas, yang secara beransur-ansur menjadi tetap. Pengeluaran jantung yang berkurangan membawa kepada cardialgia (sakit jantung bukan angina pectoris). Sebagai peraturan, rasa sakit dilokalisir di puncak, disertai dengan perasaan gangguan, pudar, atau degupan jantung yang tidak rata.

Dalam kedudukan terlentang, keadaan pesakit bertambah buruk. Gejala "apnea malam" - sesak nafas secara tiba-tiba semasa tidur adalah ciri. Pesakit tidur di kepala katil yang tinggi, menderita insomnia.

Pada peringkat dekompensasi (dilatasi ventrikel kanan), edema kardiogenik berkembang. Edema tumbuh pada waktu petang, dilokalisasi di hujung bawah dan mempunyai watak menaik. Di hipokondrium kanan, rasa sakit yang timbul disebabkan oleh peregangan kapsul hati, yang menonjol dari bawah lengkungan kostum. Di rongga perut, cairan (asites) terkumpul, urat saphenous perut mengembang (gejala "kepala ubur-ubur").

Semasa dilatasi ventrikel kanan, denyutan yang kelihatan berkembang di kawasan sudut kostum (dorongan jantung), hemoptisis dan edema paru.

Semasa mendengar jantung, kompleks gejala tertentu dikenal pasti yang membentuk gambaran auskultasi dengan stenosis mitral:

  • Nada pembukaan injap bicuspid terdengar sebelum nada pertama, dengan stenosis mitral kerana pemisahan 2 nada menjadi dua komponen.
  • Nada nada pertama.
  • Pada titik auskultasi kedua - nada kedua yang menonjol.
  • Di puncak jantung - murmur diastolik, yang menguatkan setelah ujian latihan fizikal dengan adanya stenosis injap mitral.
  • Extrasystoles, takikardia dapat didengar.

Tiga nada yang didengar membentuk gejala khusus yang hanya dapat dikesan dengan penyakit tertentu - "irama puyuh". Dengan berkembangnya edema paru-paru, rale menggelegak halus terdengar di bahagian bawah medan paru.

Auskultasi dengan stenosis injap mitral dapat menunjukkan keabnormalan pada asalnya.

Bentuk penyakit

Dalam perubatan rasmi, terdapat tiga peringkat perkembangan penyakit ini. Mereka didiagnosis bergantung pada kawasan foramen mitral:

  • bentuk cahaya - lubang sekurang-kurangnya 2 dan tidak lebih daripada 4 sentimeter persegi;
  • sederhana - lubang dari 1 hingga 2 sentimeter persegi;
  • berat - lubang kurang dari 1 sentimeter persegi.

Sebagai peraturan, bentuk stenosis mitral ringan berlaku tanpa gejala. Anda boleh mendiagnosis penyakit secara tidak sengaja - semasa membuat kajian mengenai penyakit lain.

Tahap perkembangan penyakit ini

Secara keseluruhan, doktor membezakan lima peringkat stenosis mitral:

  • yang pertama adalah pampasan penuh. Tidak ada tanda-tanda gangguan dalam kerja jantung;
  • yang kedua adalah pelanggaran peredaran darah dalam lingkaran kecil. Gejala hanya dapat dilihat dengan peningkatan aktiviti fizikal;
  • yang ketiga - genangan darah dalam lingkaran kecil dan gangguan dalam lingkaran besar peredaran darah;
  • keempat - petunjuk yang jelas mengenai gangguan peredaran darah dalam sistem kardiovaskular, gejala kegagalan awal, dapat didengar dengan baik melalui auskultasi;
  • kelima - tahap distrofi. Terdapat tanda-tanda kegagalan jantung akut..

Perlu diperhatikan bahawa komplikasi boleh terjadi pada tahap perkembangan penyakit ini. Dalam kes ini, semuanya bergantung pada keadaan umum pesakit, umurnya dan gambaran klinikal penyakit ini..

Pengelasan spesies dan darjah

Mengikut kawasan penyempitan bukaan atrioventricular kiri, 4 darjah stenosis mitral dibezakan:

  • I darjah - stenosis kecil (kawasan lubang gt; 3 kaki persegi cm)
  • Tahap II - stenosis sederhana (kawasan bukaan 2,3-2,9 meter persegi)
  • III darjah - stenosis teruk (kawasan lubang 1.7-2.2 meter persegi)
  • Tahap IV - stenosis kritikal (kawasan bukaan 1.0-1.6 meter persegi)

Sesuai dengan perkembangan gangguan hemodinamik, perjalanan stenosis mitral melalui 5 peringkat:

  • I - tahap kompensasi lengkap stenosis mitral dengan atrium kiri. Tidak ada keluhan subjektif, bagaimanapun, tanda-tanda stenosis langsung diiklankan..
  • II - tahap gangguan peredaran darah di bulatan kecil. Gejala subjektif hanya berlaku semasa melakukan aktiviti fizikal.
  • III - tahap tanda-tanda stagnasi yang ketara pada bulatan kecil dan tanda-tanda awal gangguan peredaran darah di bulatan besar.
  • IV - tahap tanda-tanda stagnasi yang ketara pada lingkaran kecil dan besar peredaran darah. Pesakit mengalami fibrilasi atrium.
  • Tahap V - distrofi, sesuai dengan tahap III kegagalan jantung
KuasaPenentuan kualitatif stenosisKawasan foramen mitral (dalam cm2)Tanda-tanda klinikal
Pertamabawah umurlebih daripada 3kekurangan simptom
Keduasederhana2.3-2.9gejala penyakit muncul selepas bersenam
Ketigadiluahkan1.7-2.2gejala muncul walaupun dalam keadaan rehat
Keempatkritikal1-1.6hipertensi paru yang teruk dan kegagalan jantung
Kelimaterminalpelepasan hampir disekat sepenuhnyapesakit mati

Bergantung pada jenis penyempitan anatomi pembukaan injap, bentuk stenosis mitral ini dibezakan:

  • sebagai "gelung jaket" - penutup injap menebal dan disambungkan sebahagian, mudah dipisahkan semasa operasi;
  • Jenis "mulut ikan" - sebagai hasil percambahan tisu penghubung, bukaan injap menjadi sempit dan berbentuk corong, kecacatan seperti ini lebih sukar untuk pembetulan pembedahan.

Tahap penyakit ini (menurut A.N.Bakulev):

  • pampasan - tahap penyempitan adalah sederhana, kecacatan dikompensasikan oleh hipertrofi jantung, aduan praktikal tidak ada;
  • subkompensasi - penyempitan lubang berlangsung, mekanisme pampasan mula meletihkan diri, gejala kesusahan pertama muncul;
  • dekompensasi - kegagalan ventrikel kanan yang teruk dan hipertensi pulmonari, yang meningkat dengan cepat;
  • terminal - tahap perubahan yang tidak dapat dipulihkan dengan hasil yang membawa maut.

Diagnostik

Sekiranya gejala ini muncul di dalam badan, anda harus segera menghubungi pakar kardiologi untuk menjalani diagnosis dan mengesahkan atau menafikan adanya patologi di dalam badan. Faktanya adalah bahawa manifestasi gejala ini tidak bermaksud bahawa pesakit mempunyai stenosis mitral. Oleh itu, diagnosis diri tidak dapat diterima dalam apa jua keadaan..

Diagnosis penyakit terdiri daripada pemeriksaan peribadi, auskultasi, makmal dan kaedah penyelidikan instrumental.

Pada mulanya, anamnesis dinyatakan ketika gejala-gejala mula muncul dan apakah faktor-faktor sebelumnya untuk ini adalah aktiviti fizikal yang berlebihan, tekanan, pembedahan, dan sebagainya. Pastikan doktor melakukan auskultasi (mendengar jantung). Kaedah auscultation membolehkan anda membuat pra-diagnosis sebelum diagnosis yang lebih mendalam dilakukan..

Program diagnostik standard untuk stenosis mitral merangkumi yang berikut:

  • pemeriksaan fizikal - sejarah peribadi dan keluarga, auskultasi;
  • analisis darah umum;
  • analisis air kencing umum.

Berdasarkan hasil pemeriksaan ini, prosedur berikut dapat ditentukan:

  • kimia darah;
  • koagulogram (ujian pembekuan darah).

Di samping itu, analisis instrumental adalah wajib:

  • ECG;
  • ECHO (ekokardiografi);
  • x-Ray dada;
  • ekokardiografi transesophageal - kerana pemeriksaan makanan melintas sangat dekat dengan jantung, kaedah penyelidikan ini membolehkan anda melihat bentuk jantung dan ukuran bukaan mitral.

Kajian ECG, jika anda mengesyaki proses patologi seperti itu, adalah wajib. Auskultasi hanya dapat menunjukkan tahap kerosakan. Ngomong-ngomong, kajian ECG adalah wajib sekiranya terdapat kecurigaan kerosakan pada sistem kardiovaskular.

Sebagai tambahan kepada kaedah penyelidikan dan perundingan ini dengan pakar kardiologi, anda mungkin perlu berunding dengan pakar rheumatologi dan pakar bedah jantung. Doktor boleh membuat janji temu hanya jika penyempitan bukaan telah mencapai tahap sederhana atau teruk.

Rawatan

Sekiranya pesakit didiagnosis menghidap stenosis mitral, maka rawatan penyakit ini boleh terdiri daripada dua jenis - konservatif atau boleh dikendalikan. Dalam kebanyakan kes, campur tangan yang dapat digunakan digunakan jika bukaan kurang dari 2 sentimeter persegi dan kegagalan jantung akut diperhatikan..

Rawatan konservatif

Selain mengambil ubat dengan spektrum tindakan yang sempit untuk rawatan stenosis injap mitral, diet khas diresepkan untuk pesakit.

Perlu diingat bahawa ubat tidak menghilangkan penyakit ini. Mereka hanya melegakan gejala umum dan menghalang perkembangan proses patologi. Doktor menetapkan ubat spektrum tindakan ini:

  • beta-blocker - untuk mengelakkan emosi dan tekanan berlebihan;
  • diuretik (ubat diuretik);
  • ubat antiarrhythmic - untuk mengembalikan irama semula jadi jantung;
  • antibiotik - untuk mengelakkan pembentukan proses berjangkit.

Juga, untuk tempoh rawatan ubat stenosis mitral, pesakit diberi vitamin dan mineral yang diperlukan. Di samping itu, aktiviti fizikal mesti dikecualikan..

Rawatan pembedahan

Rawatan pembedahan stenosis mitral digunakan jika lubang mitral kurang dari 2-3 sentimeter persegi. Terutama, mustahil untuk menangguhkan operasi sekiranya pesakit mengalami kegagalan jantung akut.

Tiga jenis pembedahan digunakan untuk merawat stenosis mitral:

  • komisurotomi perkutan;
  • komisurotomi mitral terbuka;
  • komisurotomi mitral tertutup.

Sekiranya kerosakan injap teruk didiagnosis, maka prostetik digunakan - menggantikan injap asli dengan yang buatan.


Penggantian injap mitral

Selepas pembedahan, pesakit perlu menjalani kursus pemulihan yang panjang. Oleh kerana pembentukan endokarditis berjangkit dan kegagalan jantung adalah mungkin, pesakit diberi rawatan tambahan ubat. Termasuk antibiotik.

Pastikan berjumpa dengan pakar kardiologi. Pada setiap temu janji, doktor boleh menggunakan kaedah auscultation untuk diagnosis tepat pada masanya komplikasi. Secara berkala, pesakit perlu melakukan kajian ECG.

Stenosis mitral (I05.0)

Versi: Panduan Penyakit MedElement

maklumat am

Penerangan Ringkas

Injap mitral jantung terdiri daripada cincin atrioventricular berserat, dua injap (anteromedial dan posterolateral), otot papillary dan filamen tendon - kord. Luas lubang mitral biasanya berkisar antara 4 hingga 6 cm 2.

Stenosis mitral adalah penyakit jantung reumatik yang paling biasa. Apabila ia berlaku, halangan dibuat untuk pergerakan darah dari atrium kiri ke ventrikel kiri. Kecacatan biasanya terbentuk pada usia muda dan lebih kerap diperhatikan pada wanita (80%). Stenosis mitral pertama kali dijelaskan oleh Viussens pada tahun 1715.

Pengelasan

Klasifikasi Demam Rheumatik (Persatuan Rheumatologi Rusia, 2003)

Pilihan klinikalManifestasi klinikalKeluaranTahap NK
yang utamatambahanSWR *NYHA **
Demam reumatik akut

Demam reumatik berulang

Klasifikasi tahap keparahan stenosis mitral (Banow R. O. et al. Cadangan ACC / ANA, 2006)

Sedikit (ringan)

Sederhana (Sederhana)

Keratan

Kecerunan Sederhana (mmHg)

Tekanan Sistolik Pulmonari

Kawasan foramen mitral (cm 2)

Dalam CIS, klasifikasi A. Bakulev diakui secara meluas. dan Damir E.A. termasuk 5 peringkat stenosis mitral.

Etiologi dan patogenesis

Serangan reumatik akut yang dipindahkan dengan tepat dapat dikesan hanya pada 50-55% pesakit dengan stenosis mitral. Bentuk patologi ini berdasarkan proses sklerotik di mana semua struktur injap mitral (MK) terlibat..

Bergantung pada struktur injap mana yang terpengaruh pada tahap yang lebih besar, bentuk anatomi berikut stenosis mitral dibezakan: 1. Stenosis dalam bentuk "gelung jaket" - injap dalam bentuk membran yang terletak tegak lurus dengan paksi longitudinal ventrikel, injap disambungkan di tepi. 2. Stenosis berbentuk corong ("mulut ikan") - lubang itu kelihatan seperti saluran berbentuk corong yang panjang, dindingnya tidak hanya dibentuk oleh injap, tetapi juga oleh otot papiler yang disolder ke atasnya. 3. Stenosis berganda.

Epidemiologi

Gambar klinikal

Gejala, tentu saja

Keluhan stenosis mitral yang paling kerap dan khas adalah: dyspnea, berdebar-debar, kegagalan jantung.

Di kawasan puncak jantung atau sedikit lebih lateral, gemetar diastolik ditentukan - "cat purr", yang berlaku akibat turun naik frekuensi rendah dalam darah ketika melewati lubang mitral yang menyempit.

Stenosis mitral didiagnosis berdasarkan gambaran auskultasi ciri:

2. Dengan tekanan yang meningkat di arteri pulmonari, di ruang interkostal kedua di sebelah kiri sternum, aksen nada II terdengar, sering dengan bifurkasi, yang dikaitkan dengan pembantaian injap arteri pulmonari dan aorta secara tidak serentak.

Diagnostik

Dengan stenosis mitral ringan, elektrokardiogram tidak berubah. Semasa stenosis mitral berkembang, terdapat tanda-tanda kelebihan atrium kiri (P.mitrale), hipertrofi ventrikel kanan dalam bentuk peningkatan amplitud gigi kompleks QRS pada petunjuk masing-masing dalam kombinasi dengan bahagian hujung kompleks ventrikel yang berubah (meratakan, inversi gelombang T, penurunan segmen ST) pada mereka petunjuk yang sama. Selalunya gangguan irama jantung direkodkan (kerlipan, flutter atrium).

Yang sangat penting dalam diagnosis stenosis mitral adalah fonokardiogram. Dengan stenosis mitral, perubahan intensiti nada I, kemunculan nada tambahan (klik pada bukaan injap mitral) dan bunyi diastole dikesan. Jangka masa selang dari awal nada II hingga nada pembukaan injap mitral (nada II - QS) berkisar antara 0,08 hingga 0,12 s.; dengan perkembangan stenosis, ia menjadi pendek menjadi 0,04-0,06 s. Apabila tekanan di atrium kiri meningkat, selang nada β-l memanjang, yang mencapai 0,08-0,12 s. Pelbagai murmur diastolik direkodkan (pra, meso- dan protodiastolik).

Diagnosis pembezaan

3. Emfisema. Manifestasi emfisema dapat disalah anggap sesak nafas semasa latihan fizikal dan jangkitan paru-paru berulang pada pesakit dengan kombinasi penyakit paru-paru kronik dan stenosis lubang atrioventrikular kiri. Dengan auskultasi yang teliti, satu klik pada bukaan injap yang sesuai dan murmur diastolik yang gemuruh, biasanya merupakan ciri stenosis bukaan atrioventrikular kiri, biasanya dinyatakan.

7. "Atrium jantung" adalah patologi kongenital yang jarang berlaku, yang ditunjukkan dengan adanya cincin berserat di dalam atrium kiri. Akibatnya, ada peningkatan tekanan pada vena paru dan kapilari, serta peningkatan tekanan darah. Kaedah diagnostik yang paling sesuai untuk patologi ini adalah angiografi atrium kiri..

8. Myxoma atrium kiri boleh mengganggu pengosongan atrium kiri. Ini ditunjukkan oleh sesak nafas; pada pesakit, bunyi diastolik dan perubahan hemodinamik dicatat, mengingatkan mereka yang mengalami stenosis pembukaan atrioventrikular kiri. Penyakit sistemik yang disyaki pada pesakit dengan myxoma atrium kiri dapat dikesan oleh tanda-tanda yang sering dikesan seperti penurunan berat badan, demam, anemia, embolisme sistemik, peningkatan ESR dan kepekatan gamma globulin serum. Dengan perubahan kedudukan badan, gejala auscultatory sering berubah. Untuk diagnosis, ekokardiografi (menunjukkan pembentukan ciri-gema kontras di atrium kiri) dan angiokardiografi (mendedahkan kecacatan pengisian lobular) digunakan..

Komplikasi

Dapatkan rawatan di Korea, Israel, Jerman, Amerika Syarikat

Dapatkan nasihat perubatan

Rawatan

Diet larutan garam ditetapkan.

Rawatan konservatif Tidak ada rawatan konservatif khusus. Pesakit dengan stenosis injap mitral ditetapkan diuretik, vasodilator periferal, glikosida jantung, dan antikoagulan. Persediaan digitalis diperlukan untuk menormalkan irama ventrikel pada pesakit dengan fibrilasi atrium dan untuk mengurangkan manifestasi kegagalan ventrikel kanan pada tahap penyakit yang teruk. Persediaan digitalis tidak mempengaruhi hemodinamik dan biasanya tidak berkesan pada pesakit dengan stenosis tulen pembukaan atrioventrikular kiri dan irama sinus. Sekiranya penggunaan glikosida jantung sahaja tidak mencukupi untuk menormalkan irama ventrikel, rawatan pesakit dengan fibrilasi atrium atau flutter atrium dapat ditambah dengan dosis kecil penyekat p-adrenergik (contohnya, atenolol 25-50 mg 4 kali sehari). Pesakit yang mempunyai embolisme sistemik atau paru, serta pesakit dengan fibrilasi atrium yang berselang, dirawat dengan antikoagulan selama sekurang-kurangnya 1 tahun.

Rawatan pembedahan

Pada pesakit dengan stenosis mitral yang teruk dengan adanya gejala yang membatasi aktiviti fizikal dan mengurangkan keupayaan bekerja, operasi komisurotomi mitral ditunjukkan, di mana stenosis mitral diperbetulkan dengan paling berjaya.

Kontraindikasi untuk komisurotomi mitral perkutan: - luas foramen mitral lebih besar daripada 1.5 cm 2; - trombus atrium kiri; - regurgitasi mitral sederhana dan teruk; - kalsifikasi berat atau bicomissural; - lesi bersamaan injap aorta atau stenosis gabungan teruk dan kekurangan injap tricuspid; - penyakit arteri koronari bersamaan yang memerlukan cantuman bypass arteri koronari.

Rawatan pembedahan untuk stenosis mitral

Transthoracic commissurotomy: dilator dimasukkan melalui bahagian atas ventrikel kiri ke lubang AV kiri; pecah lekatan berlaku. Memberi hasil yang sangat baik, tanpa bypass kardiopulmonari.

Komisurotomi terbuka (1) Dilakukan di bawah pintasan kardiopulmonari. Semasa operasi, komisen dibedah, kord brazed dan otot papillon terputus, gumpalan darah dikeluarkan dari atrium kiri, injap bebas dari kalsifikasi, dan telinga atrium kiri dikeluarkan. Dengan kekurangan mitral, anuloplasti mitral dilakukan.

Komisurotomi terbuka (2) Operasi ini lebih disukai daripada valvuloplasty belon dalam kes berikut: dengan kekurangan mitral ringan dan sederhana, kalsifikasi teruk dan mobiliti injap rendah (terutamanya dengan lesi alat injap); dengan trombosis atrium kiri, endokarditis berjangkit (dipindahkan atau semasa), kerosakan pada injap lain, penyakit jantung koronari yang teruk dan valvuloplasti belon yang gagal.

Valvuloplasty belon Ia adalah operasi pilihan pada usia muda dengan sedikit ubah bentuk dan pergerakan cusps yang diawetkan (tidak ada penebalan dan kalsifikasi cusps yang ketara, kerosakan teruk pada kord dan otot papillary). Dalam beberapa kes, valvuloplasty berkesan walaupun dengan ubah bentuk yang cukup ketara dan mobiliti risalah yang berkurang. Valvuloplasty belon ditunjukkan dalam kes yang tidak dapat dijalankan atau jika operasi itu sendiri atau kehadiran prostesis tidak diingini (pada usia tua, dengan penyakit serius bersamaan, kehamilan).

Kontraindikasi terhadap valvuloplasty belon: - regurgitasi mitral sederhana dan teruk; - trombosis atrium kiri (trombosis boleh hilang selepas 2-3 bulan rawatan dengan antikoagulan); - Penyakit jantung koronari yang memerlukan cantuman bypass arteri koronari; - kerosakan teruk pada beberapa injap.

Secara umum, jika tidak terdapat kontraindikasi, valvuloplasty balon dianggap sebagai rawatan pilihan untuk stenosis mitral.

Penggantian injap mitral

Penggantian injap mitral (atau dalam beberapa kes pembedahan plastik) ditunjukkan untuk stenosis mitral, yang rumit oleh kegagalan ventrikel kanan dan kekurangan tricuspid yang teruk yang memerlukan anuloplasti tricuspid.

Ramalan

Kemasukan ke hospital

Pencegahan

Profilaksis sekunder demam reumatik akut bertujuan untuk mencegah kambuhnya penyakit ini. Ubat pelepasan berterusan digunakan: bicillin-1 (benzatin penisilin, extensillin) dan bicillin-5. Bicillin-1 kurang alergi dan bertahan lebih lama dalam kepekatan yang diperlukan (21 hari berbanding 7-14 hari untuk bicillin-5).

Bicillin-1 diberikan secara intramuskular: - untuk orang dewasa dan remaja - 2.4 juta unit; - untuk kanak-kanak dengan berat badan kurang dari 25 kg - 600,000 unit; - kanak-kanak dengan berat lebih daripada 25 kg -1.2 juta unit.

Sumber: https://diseases.medelement.com/disease/%D0%BC%D0%B8%D1%82%D1%80%D0%B0%D0%BB%D1%8C%D0%BD%D1%8B % D0% B9-% D1% 81% D1% 82% D0% B5% D0% BD% D0% BE% D0% B7-i05-0 / 3721 https://oserdce.com/serdce/serdechnaya-nedostatochnost/odyshka.html

Carditis (valvulitis) Arthritis Eritema berbentuk cincin Nodul reumatik subkutanDemam Arthralgia Serositis sindrom perutPemulihan Penyakit jantung reumatik kronik: - tanpa penyakit jantung *** - penyakit jantung ****0 I IIA IIB III0 I II III IV

Kemungkinan komplikasi

Sekiranya rawatan tidak dimulakan tepat pada masanya, kemungkinan komplikasi seperti stenosis mitral:

  • kegagalan jantung akut;
  • asma jantung (kegagalan ventrikel kiri);
  • peningkatan tekanan di arteri pulmonari;
  • gangguan irama jantung;
  • penyumbatan saluran darah oleh pembekuan darah (ini boleh menyebabkan kematian);
  • pembesaran patologi atrium kiri.

Yang terakhir boleh menyebabkan pemampatan ujung saraf dan organ berdekatan. Komplikasi ini membawa penyakit lain..

Perlu diperhatikan bahawa komplikasi stenosis mitral hanya mungkin jika rawatan tidak dimulakan tepat pada waktunya..

Gejala patologi

Manifestasi kecacatan dibahagikan kepada paru-paru, jantung dan umum.

  1. Penurunan prestasi.
  2. Insomnia.
  3. Kelemahan.
  4. Paksa duduk.
  5. Kulit pucat digabungkan dengan sianosis.
  • Dyspnea.
  • Nafas yang bising sukar.
  • Batuk tanpa sebab yang jelas.
  • Kecenderungan pernafasan.
  • Pada peringkat kemudian - hemoptisis.
  • Denyutan jantung.
  • Kardialgia.
  • Menurunkan tekanan darah.
  • Fibrilasi atrium.
  • Meningkat edema bahagian bawah kaki.

Manifestasi pertama kecacatan adalah pucat pada kulit. Semasa hipoksia berkembang, akrokianosis berkembang - bibir biru, cuping telinga, hujung jari. Pada peringkat dekompensasi, sianosis menjadi biasa, membran mukus biru bergabung.

Gejala tertentu adalah ciri - "wajah mitral" - pucat wajah yang jelas dalam kombinasi dengan pemerah pipi pada pipi dan kebiruan bibir. Walaupun terdapat gejala ini, perubahan kulit tidak didiagnosis..

Kemunculan jalur darah pada dahak akibat edema paru kardiogenik.

Mengembangkan hipertensi paru adalah asas kekejangan saluran darah mikrovaskular - kapilari, arteriol dan venula.

Kekejangan mikro memperburuk tekanan darah tinggi, mengakibatkan kerosakan pada dinding vaskular. Melalui saluran yang rosak, darah mula mengalir ke tisu paru-paru. Dalam proses pembersihan diri paru-paru, darah bercampur dengan lendir dan dikeluarkan oleh pesakit (hemoptisis).

Penyakit ini dicirikan oleh permulaan aritmia. Gangguan irama disebabkan oleh hipertrofi ventrikel vena dan atrium kiri, akibatnya ruang jantung tidak dapat berkontrak pada masa yang sama. Jenis aritmia berikut dibezakan:

  1. Fibrilasi atrium.
  2. Takikardia ventrikel dan fibrilasi.
  3. Flutter atrium.
  4. Blok atrioventrikular.
  5. Ekstrasistol.

Kecerunan tekanan

Kecerunan tekanan adalah perbezaan tekanan antara ruang jantung kiri. Biasanya, tekanan di ventrikel kiri adalah 33-45 mm Hg, di atrium - 3-6 mm Hg.

Dengan stenosis injap bicuspid, tekanan pertama menjadi sama di kedua-dua ruang. Sebagai perkembangan, tekanan di atrium menjadi lebih besar daripada di ventrikel, berdasarkan klasifikasi kecacatan berikut dilakukan:

  • Stenosis kecil (kecerunan ialah 7-11 mm Hg).
  • Sederhana (12-20 mmHg).
  • Penting (lebih daripada 20 mmHg).

Besarnya kecerunan juga mencerminkan tahap hipertensi paru..

Pencegahan

Mustahil untuk mengecualikan penyakit ini sepenuhnya. Tetapi beberapa langkah untuk mengurangkan risiko proses patologi dapat diambil. Untuk melakukan ini, praktikkan peraturan mudah seperti ini:

  • pemakanan yang baik, dengan kompleks vitamin dan mineral;
  • aktiviti fizikal sederhana;
  • berjalan di udara segar, rehat yang baik.

Sekiranya, jika tidak dikecualikan sepenuhnya, sekurang-kurangnya mengurangkan keadaan tertekan dan gugup dalam hidup anda.

Sangat mustahak untuk memulakan rawatan untuk tonsilitis tepat pada masanya. Penyakit inilah yang dapat memprovokasi penyakit yang berkaitan dengan sistem kardiovaskular. Pantau kesihatan anda dan dapatkan rawatan perubatan tepat pada masanya.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis