Kekurangan injap mitral

Kekurangan injap mitral berlaku apabila alat rosak, yang terdiri daripada: (1) injap mitral; (2) kord tendon; (3) cincin valvular; dan (4) otot papillary. Kerosakan pada komponen ini boleh menyebabkan kekurangan injap mitral. Penyebab yang paling biasa adalah demam reumatik, endokarditis, pecah kord tendon, kalsifikasi cincin injap pikun, disfungsi iskemia otot papilari dan pelebaran ventrikel kiri, cincin injap distensible.

2. Apakah mekanisme patofisiologi kekurangan injap mitral??

Dengan kekurangan injap mitral, ventrikel kiri dapat mengeluarkan darah dalam dua arah: (1) antegrade melalui injap aorta atau (2) mundur melalui injap mitral. Jumlah darah yang dikeluarkan secara retrograde ke atrium kiri (LP) pada setiap kontraksi ventrikel disebut pecahan regurgitasi..

Semakin besar pecahan regurgitasi, semakin banyak darah yang mesti dipam oleh ventrikel kiri untuk memastikan aliran darah antegrade yang mencukupi melalui injap aorta. Pada akhirnya, ini menyebabkan kelebihan ventrikel kiri dan pelebaran ventrikel kiri progresif. Fungsi kontraksi ventrikel bertambah buruk dari masa ke masa..

3. Apakah gejala regurgitasi mitral?

Biasanya gejala pertama adalah sesak nafas semasa bersenam, dan kemudian toleransi latihan hilang sepenuhnya, dan gejala kegagalan jantung progresif berkembang. Gejala-gejala ini adalah akibat (1) hipertensi di atrium kiri dan (2) gangguan fungsi kontraktil pada ventrikel kiri. Seperti stenosis mitral, hipertensi atrium kiri ditularkan secara retrograde ke urat pulmonari dan kapilari.

Dalam regurgitasi mitral yang teruk, menyebabkan disfungsi ventrikel kiri, gejala edema paru dan kegagalan jantung kongestif.

4. Apa yang menentukan tekanan di atrium kiri dengan kekurangan injap mitral?

Peluasan atrium kiri. Kekurangan injap mitral kronik menyebabkan dilatasi atrium kiri secara progresif dan meningkatkan kepanjangannya. Oleh itu, tekanan di atrium kiri dengan kekurangan injap mitral kronik mungkin tidak meningkat. Sebaliknya, kekurangan injap mitral akut dengan kepanjangan normal atrium kiri boleh menyebabkan peningkatan tekanan segera di atrium kiri.

5. Faktor hemodinamik apa yang memburukkan lagi regurgitasi mitral?

• Peningkatan beban selepas ventrikel kiri. Peningkatan tekanan darah sistemik meningkatkan daya tahan yang harus diatasi oleh ventrikel kiri untuk mengeluarkan darah ke arah antegrade. Oleh itu, pecahan regurgitasi meningkat.

• Takikardia. Oleh kerana regurgitasi darah dengan kekurangan injap mitral berlaku semasa sistol, takikardia (lebih banyak sistol per minit) meningkatkan pecahan regurgitasi

• Kelantangan berlebihan. Pengembangan ventrikel kiri semasa beban berlebihan membawa kepada peregangan cincin dan penutupan cusps injap mitral, meningkatkan regurgitasi darah

6. Bagaimana kekurangan injap mitral didiagnosis??

Semasa auskultasi, gumam golosistolik paling baik didengar di puncak jantung dan memancar ke kawasan axillary kiri. Kajian diagnostik yang paling boleh dipercayai adalah echocardiography Doppler warna, terutamanya echocardiography transesophageal, yang membolehkan anda mendapatkan gambaran yang tepat mengenai aliran regurgitant dan data kuantitatif mengenai minuman. Ekokardiografi juga dapat menentukan keabnormalan injap mitral yang menyebabkan regurgitasi..

7. Bagaimana rawatan kekurangan injap mitral??

• Mengurangkan beban selepas oleh penghambat enzim penukaran angiotensin adalah terapi ubat utama untuk kekurangan injap mitral. Tujuannya adalah untuk mengoptimumkan aliran darah antegrade dengan mengurangkan rintangan fraksi ejeksi ventrikel kiri melalui injap aorta, yang meminimumkan retrograde ejection

• Diuretik (furosemide) dapat mengurangkan preload. Beban volumetrik pada ventrikel kiri mengembang cincin injap mitral, meningkatkan regurgitasi darah di atrium kiri

• Digoxin mengatur kekerapan kontraksi ventrikel pada fibrilasi atrium. Dengan tachyform atrial fibrillation, pecahan regurgitasi meningkat, apabila bilangan sistol meningkat

• Coumadin - digunakan untuk fibrilasi atrium

8. Apakah petunjuk untuk rawatan pembedahan kekurangan injap mitral?

Operasi ditunjukkan apabila:
(1) gejala regurgitasi mitral berterusan dengan terapi ubat;
(2) menurut ekokardiografi, dinamika kekurangan injap mitral berkembang;
(3) fungsi kontraktil ventrikel kiri semakin lemah.

Oleh kerana daya tahan terhadap pengeluaran darah dari ventrikel kiri berkurang dengan kekurangan injap mitral, maka pecahan ventrikel kiri mesti melebihi norma.

11. Apakah plastik injap mitral?

Lebihan bahagian daun injap dipotong, setelah itu risalah dipadankan, cincin injap mitral dijahit dengan jahitan jahitan dan diperkuat oleh cincin prostesis annuloplasti. Yang terakhir dijahit di sepanjang perimeter cincin injap dari atrium kiri. Oleh itu, cusps injap mitral disokong oleh kord tendon yang kompeten, dan lilitannya berkurang.

Kompetensi injap yang dibina semula dinilai secara intraoperatif menggunakan ekokardiografi transesophageal.

12. Apakah tahap pembaikan injap mitral dan prostetik??

Dengan pembedahan plastik - 2%, dengan prostetik - 6%.

13. Apakah hasil jangka panjang pembaikan injap mitral??

Kebarangkalian operasi semula kerana pembaikan injap mitral yang tidak berjaya adalah sekitar 2% per tahun..

14. Apakah pergerakan injap mitral anterior sistolik?

Pergerakan anterior sistolik adalah komplikasi pembaikan injap mitral. Selepas plasti, risalah injap anterior dapat menyimpang ke arah aliran darah yang dikeluarkan oleh ventrikel kiri ke dalam sistol, dan ini menimbulkan dua masalah: (1) penyumbatan aliran darah yang dinamik dari ventrikel kiri dan (2) regurgitasi darah ke atrium kiri (perpindahan ke depan dari daun anterior menyebabkannya memendekkan).

Kecurigaan pergerakan anterior sistolik berlaku dalam kes output jantung yang rendah setelah pembaikan injap mitral. Diagnosis adalah dengan ekokardiografi. Oleh kerana pergerakan anterior sistolik diperparah dengan peningkatan kontraktilitas miokardium, ubat inotropik harus dielakkan..

Rawatan pergerakan anterior sistolik terdiri daripada peningkatan beban volumetrik pada jantung dan penggunaan penyekat beta-adrenergik, yang mempunyai kesan iotropik negatif. Sekiranya langkah-langkah ini tidak berkesan, penggantian injap mitral ditunjukkan..

Kekurangan injap mitral

Punca kekurangan injap mitral

Kekurangan injap mitral jantung, berbeza dengan stenosis penyetempatan yang sama, adalah patologi polietiologi, iaitu, beberapa faktor mempengaruhi perkembangan gejalanya, walaupun masing-masing secara individu dapat memulakan perkembangan kecacatan ini.

Kekurangan injap mitral organik, yang berlaku akibat kerosakan primer pada alat injap, dapat diperhatikan pada penyakit jantung dan ekstrasardiak berikut: demam reumatik, kerosakan endokard berjangkit, degenerasi injap myxomatous dan kalsifikasi teruk dalam unjuran injap, kerosakan miokard iskemia pada penyakit aterosklerotik, tisu penghubung sifat keturunan (penyakit Marfan), kerosakan autoimun sistemik pada tisu penghubung (scleroderma, dermatomyositis), kerosakan jantung traumatik.

Perbezaan asas antara kekurangan injap mitral organik dan perubahan fungsional dalam injap mitral adalah perkembangannya dengan latar belakang kerosakan miokardium kasar yang teruk, disertai dengan pengembangan pelebaran rongga ventrikel kiri yang teruk. Perubahan pelebaran ventrikel kiri dari masa ke masa memprovokasi peregangan cincin injap dan perpindahan otot papillary secara lateral, dengan latar belakang disfungsi cusps injap mitral berlaku sekiranya tidak ada kerosakan organik mereka.

Kardiomiopati konstriksi hipertrofik juga disertai dengan perkembangan tanda-tanda kekurangan injap mitral, dan mekanisme patogenetik perkembangannya adalah penguncupan hiperynynamic ventrikel kiri, di mana bahagian anterior cusps ditarik ke saluran keluar ventrikel kiri yang diperbesar.

Kaedah Diagnostik

Sekiranya disyaki patologi, penting untuk mengenal pasti penyakit pada waktunya dan mengambil langkah-langkah untuk menghilangkan gejala dan akibat yang berbahaya. Semasa mendapatkan bantuan perubatan, doktor memeriksa pesakit, bertanya secara terperinci mengenai aduan tersebut. Sejarah penyakit, ciri-ciri gaya hidup pesakit dikaji dengan teliti; dikesan semasa tanda-tanda pertama muncul, adakah terdapat penyakit sistem kardiovaskular di kalangan saudara terdekat

Semasa mendapatkan bantuan perubatan, doktor memeriksa pesakit, bertanya secara terperinci mengenai aduan tersebut. Sejarah penyakit, ciri-ciri gaya hidup pesakit dikaji dengan teliti; dikesan semasa tanda-tanda pertama muncul, adakah terdapat penyakit sistem kardiovaskular di kalangan saudara terdekat.

Terdapat kaedah diagnostik yang berbeza, yang menunjukkan bukan hanya kehadiran kelainan jantung, tetapi juga memungkinkan untuk mengenal pasti proses keradangan di dalam badan.

Kaedah Diagnostik Makmal

Ujian air kencing dan darah (umum)Penyakit keradangan yang berkaitan dikesan.
Ujian darah imunogramIni dilakukan untuk menentukan pelanggaran yang memprovokasi aliran darah yang tidak normal..
Ujian darah untuk parameter biokimiaKekurangan mitral terungkap.

Kaedah diagnostik instrumental

Ultrasound jantungSalah satu kaedah diagnostik utama yang membolehkan anda memeriksa keadaan organ dan strukturnya: injap, tali tendon, sistem otot, ukuran bukaan patologi, ketebalan dinding, dll..
ECGPelanggaran yang didiagnosis dalam irama jantung, perubahan ukuran bahagian organ utama.
FonokardiogramMurung jantung ditentukan.
Pemeriksaan sinar-XDalam gambar yang diperoleh sebagai hasil kajian, anda dapat melihat bayangan hati. Sekiranya melebihi ukuran normal, ini menunjukkan perubahan struktur organ. Apabila terdapat genangan darah di paru-paru, edema mereka dapat dilihat.
Kateterisasi jantungDengan tekanan yang sama di atrium kiri dan ventrikel, kita boleh bercakap mengenai perkembangan patologi.
Kardiografi koronariDengan menggunakan bahan pewarna khas, arteri koronari jantung diperiksa, yang menjenuhkannya dengan oksigen. Prosedur ini diperlukan untuk campur tangan pembedahan. Ia digunakan dalam diagnosis patologi jantung yang lain..
MRIGambaran terperinci mengenai otot jantung menyumbang kepada kajian perubahan yang lebih tepat..
Kajian Doppler jantungMengesan proses aliran darah terbalik.

Etiologi dan patogenesis

Sebab utama perkembangan kekurangan injap mitral adalah sifat reumatik. Di samping itu, kekurangan mitral organik boleh berlaku dengan endokarditis berjangkit, endokarditis Liebman-Sachs warty, dengan penyakit sistemik tisu penghubung.

Regurgitasi mitral fungsional boleh berlaku dengan pelebaran tajam ventrikel kiri dengan kecacatan aorta ("mitralisasi" kecacatan aorta, kardiomiopati dilebarkan, aneurisma ventrikel kiri, prolaps cusps injap mitral, kalsifikasi valvular), melanggar mekanisme penyempitannya semasa sistol ventrikel.

Regurgitasi mitral akut:

  • pecah kord tendon akibat endokarditis berjangkit, infark miokard, trauma;
  • kerosakan pada otot papillary;
  • lesi valvular sebagai komplikasi pembedahan jantung, perforasi dengan endokarditis berjangkit.

Regurgitasi mitral kronik:

  • demam reumatik;
  • penyakit sistemik;
  • penyakit kongenital atau keturunan;
  • kardiomiopati hipertrofik;
  • kalsifikasi injap mitral;
  • ketumbuhan.

Penutupan cusps injap mitral yang tidak lengkap memberikan aliran balik darah (regurgitasi) dari ventrikel ke atrium semasa sistol. Darah berlebihan di atrium kiri meregangkan dindingnya, pada masa yang sama, peningkatan aliran darah ke ventrikel kiri menyebabkan dilatasi, dan kemudian hipertrofi.

Ciri-ciri hemodinamik dalam regurgitasi mitral:

  • regurgitasi hingga 5 ml tidak praktikal;
  • manifestasi klinikal - dengan regurgitasi di atrium kiri sekurang-kurangnya 10 ml;
  • pampasan jangka panjang kecacatan (disediakan oleh ventrikel kiri hipertrofi mengikut mekanisme Frank-Starling);
  • perkembangan pesat semasa penyahkompensasi.

Peningkatan strok dan output jantung, penurunan jumlah sistolik akhir dan ketiadaan hipertensi paru adalah petunjuk keadaan hemodinamik yang dikompensasi.

Operasi penyakit

Mustahil untuk menyembuhkan sepenuhnya kecacatan injap mitral dengan ubat, terutama di sempadan 2, pada tahap 3 dan 4.

Semasa operasi, plastik atau prostetik dari kawasan yang diperlukan dilakukan, pesakit disambungkan ke pintasan kardiopulmonari semasa operasi.

Pembedahan plastik digunakan apabila tidak ada perubahan ketara pada struktur cusps injap mitral. Bergantung pada patologi (prolaps, "threshing" sash, dll.) Lakukan:

  • Pembetulan Saiz injap injap;
  • Pemendekan filamen tendon (peraturan pergerakan injap);
  • Pembetulan ukuran cincin mitral, di dasar sayapnya, cincin khas dijahit (annuloplasty).

Commissurotomy (pengembangan lumen injap mitral) dapat dilakukan secara transthoracically, tanpa disambungkan ke pintasan kardiopulmonari. Sekiranya kalsifikasi dan mobiliti rendah injap, operasi penuh dilakukan dengan penggunaan pintasan kardiopulmonari.

Commissurotomy dapat menghilangkan kecacatan serius, tetapi setelah operasi sedemikian, stenosis kemudiannya dapat berkembang. Valvuloplasty bertujuan untuk memulihkan injap yang menyempit.

Pembedahan rekonstruktif pemeliharaan injap pada kanak-kanak, seperti penyahkalsifikasi daun, dan commissuroplasty mempunyai prognosis yang baik. Tetapi dalam tiga kes daripada sepuluh, perlu dilakukan operasi berulang untuk menggantikan injap mitral.

Untuk mengelakkan ini dalam tempoh pra operasi, tahap regurgitasi diukur, parameter tepat injap mitral, cincin mitral ditentukan, parameter dibandingkan dengan parameter tubuh anak, dan anggaran prognosis dikira mengikut mana yang disarankan untuk melakukan operasi rekonstruktif atau segera melakukan penggantian injap mitral..

Operasi ini membolehkan anda menghilangkan hampir semua kecacatan, seterusnya tidak menyebabkan perkembangan stenosis dan selepas tempoh enam bulan selepas operasi, anak akan dapat menjalani gaya hidup sepenuhnya.

Tanda-tanda utama

Gejala proses patologi bergantung pada tahap penyakit. Manifestasi luaran disebabkan oleh tahap regurgitasi - jumlah darah yang kembali ke atrium.

Kekurangan mitral darjah 1 biasanya tidak simptomatik. Penyakit ini boleh berlanjutan selama bertahun-tahun. Pesakit berasa letih dan lemah..

Pada peringkat 2, gejala berikut muncul:

  • kardiopalmus;
  • perubahan kadar jantung;
  • sakit di kawasan dada;
  • batuk kering;
  • malaise;
  • kelemahan;
  • pembengkakan simetri pada bahagian bawah kaki, semakin meningkat pada waktu petang;
  • sesak nafas, terutamanya setelah melakukan sedikit aktiviti fizikal: memakai berat badan, menaiki tangga, berjalan pantas. Pada waktu rehat, kurang bernafas tidak mengganggu pesakit.

Kegagalan jantung injap mitral gred 3 mempunyai simtomatologi yang lebih ketara, yang menampakkan diri walaupun dalam keadaan rehat. Aduan pesakit menjadi tetap.

Proses aliran darah yang tidak normal menyebabkan perubahan berikut dalam badan:

  • Serangan asma jantung: kekurangan udara dan ketidakupayaan untuk bernafas sepenuhnya, sesak nafas yang teruk, batuk jantung kering. Ini disebabkan oleh fakta bahawa darah vena bertakung dalam lingkaran kecil. Gejala paling membimbangkan pada waktu malam ketika seseorang berbaring.
  • Edema paru, disertai dengan hemoptisis dan pembengkakan anggota badan dan bahagian badan yang lain.
  • Stagnasi darah di hati, dinyatakan oleh rasa sakit di hipokondrium yang betul. Kegagalan ventrikel kanan yang timbul membawa kepada ascites (peningkatan jumlah perut), terdapat pembengkakan urat di leher.

Penipisan otot jantung membawa kepada perubahan distrofi dan gangguan organ lain, jantung tidak menghadapi tugas utamanya - menyediakan semua sel dengan darah, oksigen dan nutrien.

Mekanisme regurgitasi mitral iskemia

Kegagalan Mitral Iskemia Akut

Banyak kajian menunjukkan bahawa kehilangan hanya fungsi pengecutan otot papilari akibat iskemia akut tidak menyebabkan regurgitasi mitral. Perubahan yang dihasilkan dalam dinamika penguncupan otot papiler bukan sahaja menyebabkan berlakunya cusps akibat kesan mengurangkan ketegangan, tetapi juga mempengaruhi koopasi cusps. Oleh itu, kekurangan mitral iskemia adalah akibat pelanggaran parameter geometri dan temporal kompleks alat mitral, yang tidak dapat dibuktikan dengan kaedah diagnostik standard dan tidak dapat dilihat pada jantung yang berhenti semasa pembedahan.

Regurgitasi mitral iskemia kronik

Kekurangan mitral iskemia kronik pada kebanyakan pesakit berkembang disebabkan oleh sekatan mobiliti risalah disebabkan oleh fibrosis dan atrofi otot papillary, sementara tidak ada pemanjangan akord dan otot papillary. Pada pesakit dengan prolaps injap mitral yang ada, infark miokard boleh mengakibatkan regurgitasi pada injap yang sebelumnya kompeten. Pada masa yang sama, luas cincin mitral mengembang sebanyak 60% sepanjang masa pengasingan sistolik kerana bahagian pangkal cusp posterior yang lebih mudah bergerak diregangkan secara serentak dengan distorsi otot papiler posterior. Oleh itu, perubahan geometri pada alat mitral, yang menyebabkan kegagalan akut, sering diulang, tetapi sangat halus (

Patofisiologi

Regurgitasi mitral akut dengan segera membawa kepada beban yang berlebihan oleh jumlah ventrikel kiri, meningkatkan pramuat dan mengurangkan pembuangan sistolik. Jumlah regurgitasi bergantung pada tahap ketidakcekapan injap. Kekurangan mitral meningkatkan pengisian awal ventrikel diastolik dan mengurangkan ketegangan sistolik dan keanjalan dindingnya. Penggunaan oksigen miokard tidak berubah kerana penurunan ketegangan dinding pada akhir sistol. Peningkatan jumlah peredaran darah minit dicapai dengan peningkatan jumlah strok. Namun, jika regurgitasi mitral cukup besar, aliran melalui injap aorta, iaitu, output jantung, akan berkurang. Tekanan di atrium kiri dan tekanan jamming di arteri pulmonari meningkat, yang terakhir menyebabkan kegagalan ventrikel kanan.

Kursus semula jadi

Insufisiensi mitral setelah infark miokard akut hilang dalam tempoh hospital pada 15% pesakit, dan 15% pesakit yang lain gejala kekurangan mitral dihilangkan dalam beberapa bulan. Pada masa yang sama, di antara pesakit yang tidak mempunyai kekurangan mitral dalam 12%, ia muncul dalam jangka panjang setelah infark miokard. Bahkan tahap regurgitasi mitral yang sederhana menggandakan kematian di hospital dan 3 tahun berbanding pesakit tanpa kekurangan mitral. Tanpa pembedahan, kelangsungan hidup rata-rata selepas pecahnya otot papillary tidak melebihi 3-4 hari. Sebilangan pesakit dengan pecah separa atau pecah satu kepala otot papillary mengalami beberapa minggu atau bulan selepas infark miokard. Pada tahap kekurangan mitral yang teruk (III atau IV), kematian di hospital adalah 24%, dan kematian satu tahun adalah 52%. Kekurangan mitral kronik tahap 1. pada pesakit dengan gejala kekurangan koronari meningkatkan kematian 1 tahun hingga 10%, II sudu besar. - sehingga 17%, seni III. - hingga 40%, dibandingkan dengan kematian 6% pada pesakit tanpa kekurangan mitral.

Gejala regurgitasi mitral

Tempoh pampasan mungkin berlangsung beberapa tahun dan mungkin tidak jelas secara klinikal. Tempoh subkompensasi ditunjukkan oleh gejala subjektif: hemoptisis, batuk, sakit anginal, takikardia, keletihan, sesak nafas. Sekiranya kesesakan vena menumpukan pada peredaran paru, serangan asma jantung mungkin berlaku (biasanya pada waktu malam semasa tidur). Pesakit juga akan mengadu sesak nafas semasa rehat..

Pada mulanya, batuk kering, setelah itu dahak muncul dengan sejumlah kecil darah jika terjadi peningkatan keparahan stasis darah di saluran paru-paru. Juga, apabila stasis darah berlaku di saluran paru-paru, sesak nafas muncul.

Kegagalan ventrikel kanan ditunjukkan secara klinikal oleh akrositosis, edema periferal, hati yang membesar, urat serviks yang membengkak, asites. Sindrom Ortner (aphonia) atau suara serak berlaku dalam kes pemampatan batang paru. Fibrilasi atrium dikesan pada pesakit pada lebih dari 50% kes dengan regurgitasi mitral.

Tanda-tanda regurgitasi mitral berikut juga diperhatikan: kerana pelanggaran pengedaran darah di dalam badan, keupayaan kerja menurun, kelemahan umum muncul.

Dengan perkembangan anemia, tanda-tanda regurgitasi mitral termasuk degupan jantung yang cepat, perasaan miokardium yang memudar atau degupan jantung yang tidak teratur, serta membalik di bahagian kiri dada.

Dengan perkembangan penyakit ini, kecacatan jenis pucat akan berlaku. Kemunculan acrocyanosis dan sianosis bibir tidak dikecualikan. Tekanan darah dan nadi tidak berubah.

Pesakit dengan kekurangan mitral tidak beralih kepada pakar, kerana mereka tidak mengalami ketidakselesaan, kerana keupayaan jantung telah berjaya dikompensasi untuk jangka masa yang panjang. Penyakit ini disertai dengan peningkatan secara beransur-ansur di ventrikel kiri, kerana terpaksa mengepam lebih banyak darah. Akibatnya, setelah sekian lama, pesakit akan mula merasakan degupan jantung, terutama berbaring di sisinya.

Atrium kiri secara beransur-ansur akan meningkat untuk menampung lebihan darah dari ventrikel, akibatnya kontraksi berlaku terlalu cepat dan prestasi terganggu akibat fibrilasi atrium. Oleh kerana irama jantung tidak teratur, fungsi mengepam otot miokard terganggu. Daripada atria menguncup, mereka gemetar. Aliran darah yang terganggu biasanya menyebabkan pembekuan darah. Kemunculan edema di bahagian bawah kaki tidak dikecualikan.

Walau bagaimanapun, semua gejala di atas tidak memainkan peranan besar dalam kes ini ketika membuat diagnosis, kerana semua tanda-tanda juga menjadi ciri-ciri apabila terdapat kecacatan jantung yang lain.

Gejala dan tanda

Keterukan dan keparahan MKT bergantung kepada tahap perkembangannya dalam badan:

  • Penyakit Tahap 1 tidak mempunyai gejala khusus.
  • Tahap 2 tidak membenarkan pesakit berolahraga secara fizikal dalam mod yang dipercepat, kerana sesak nafas, takikardia, sakit di dada, irama jantung yang perlahan, dan ketidakselesaan segera muncul. Auskultasi dengan kekurangan mitral menentukan peningkatan intensiti nada, kehadiran latar belakang bunyi.
  • Tahap 3 dicirikan oleh kekurangan ventrikel kiri, patologi hemodinamik. Pesakit mengalami sesak nafas yang berterusan, ortopnea, degupan jantung yang dipercepat, merasa tidak selesa di dada, kulit mereka lebih pucat daripada keadaan sihat.

Ketahui lebih lanjut mengenai regurgitasi mitral dan hemodinamik dengannya dari klip video:

Kekurangan mitral (kekurangan injap mitral)

Kekurangan mitral merujuk kepada kecacatan jantung yang diperoleh dan dicirikan oleh kerosakan pada bahagian injap mitral (bicuspid).

Injap mitral terdiri daripada tisu penghubung dan terletak di cincin berserat, meliputi pembukaan atrioventrikular antara atrium kiri dan ventrikel. Biasanya, ketika darah dikeluarkan dari ventrikel kiri ke dalam aorta, sayapnya menutup sepenuhnya, mencegah aliran darah ke belakang ke atrium. Mobiliti dan kelenturan injap disediakan oleh tali tendon - utas yang berasal dari dinding dalaman ventrikel dari otot papillary (papillary) dan melekat pada injap, menyokongnya.

Pada lesi organik (radang, traumatik, nekrotik) pada tisu penghubung katup injap, tali tendon, atau otot papillary, bentuk dan strukturnya berubah, akibatnya cusps tidak lagi sesuai erat satu sama lain dan ruang terbentuk di antara mereka yang membolehkan darah mengalir kembali ke atrium ( regurgitasi - keadaan yang mempunyai kesan negatif pada dinding atrium). Patologi injap ini dipanggil kekurangan..

Kekurangan injap mitral adalah penyakit yang berlaku akibat kerosakan organik pada jantung, di mana gangguan hemodinamik (pergerakan darah di jantung dan organ lain) berlaku dan kegagalan jantung yang teruk berkembang. Penyakit ini dalam kombinasi dengan stenosis injap mitral adalah yang paling biasa di kalangan kecacatan jantung yang diperoleh. Pada masa yang sama, kekurangan mitral yang terpencil, yang disebut "tulen" jarang berlaku - hanya 2% daripada semua kecacatan yang diperoleh.

Penyebab regurgitasi mitral

Dalam 75% kes, penyebab kekurangan adalah rematik, terutamanya serangan reumatik berulang, dalam kes lain endokarditis bakteria dan aterosklerosis menyebabkan kecacatan. Sangat jarang berlaku regurgitasi mitral akut disebabkan oleh infark miokard akut, kecederaan jantung dengan kerosakan pada otot papillary dan pecahnya kord tendon.

Gejala regurgitasi mitral

Tahap manifestasi gejala kecacatan bergantung pada tahap klinikal penyakit ini..

Pada tahap pampasan, yang boleh berlangsung beberapa tahun, dan kadang-kadang beberapa dekad, gejala biasanya tidak ada. Pesakit mungkin terganggu oleh keletihan, kelemahan, kesejukan dan kesejukan.

Dengan kemajuan perubahan katup injap, serta dengan serangan reumatik berulang, mekanisme pampasan di jantung tidak mencukupi, sehingga tahap subkompensasi bermula. Semasa senaman fizikal, misalnya, semasa berjalan jauh dan cepat dalam jarak jauh, tangga pendakian yang aktif, sesak nafas, sakit di bahagian kiri dada, degupan jantung yang cepat (takikardia), gangguan pada jantung, gangguan irama jantung (paling sering fibrilasi atrium) muncul. Dalam tempoh yang sama, pesakit melihat pembengkakan kaki dan kaki.

Pada peringkat kemudian (tahap dekompensasi, dekompensasi teruk dan terminal), aduan berlaku secara berterusan dan mengganggu pesakit bukan sahaja semasa aktiviti rumah tangga biasa, tetapi juga pada waktu rehat. Sesak nafas boleh menjadi manifestasi asma "jantung" dan edema paru - pesakit dalam keadaan berbaring tidak dapat bernafas, berada dalam posisi separuh duduk; terdapat serangan batuk yang tercekik dengan kemungkinan hemoptisis; edema diperhatikan bukan sahaja pada anggota badan, tetapi di seluruh badan; Pesakit prihatin dengan keparahan hipokondrium yang betul dan peningkatan jumlah perut kerana genangan darah yang teruk di hati. Perubahan distrofik pada organ dalaman berkembang, kerana otot jantung sangat lemah sehingga tidak dapat membekalkan darah ke tisu dan organ tubuh.

Diagnosis regurgitasi mitral

Sekiranya pesakit tidak menyedari adanya aduan dari sistem kardiovaskular, diagnosis mungkin dibuat secara kebetulan semasa pemeriksaan perubatan rutin. Sekiranya pesakit pergi ke doktor berkaitan dengan aduan di atas, diagnosis dibuat sesuai dengan pemeriksaan pesakit.

Hasil pemeriksaan klinikal sudah dapat menunjukkan adanya proses reumatik dengan kerosakan jantung - aduan pesakit dan riwayat perubatan dinilai; semasa pemeriksaan, sianosis (kebiruan pada falang kuku, telinga, hidung, bibir, pada peringkat akhir seluruh wajah, kaki) dijumpai, pembengkakan pada bahagian ekstremitas, peningkatan perut; semasa auskultasi organ dada, kelemahan 1 nada kedengaran, gumaman sistolik di puncak jantung - pada titik unjuran injap mitral dan kongestif atau menggelegak (dengan edema paru) mengi di paru-paru. Dengan kaedah penyelidikan makmal (ujian darah dan air kencing umum, ujian darah biokimia, ujian darah imunologi), penanda keradangan, petunjuk gangguan fungsi hati dan ginjal, dan petunjuk khusus untuk rematik ditentukan.

Juga, pesakit diberi kaedah penyelidikan instrumental: EKG dan pemantauan EKG 24 jam mencatatkan gangguan irama, peningkatan (hipertrofi) pada peringkat awal jantung kiri, dan kemudian kanan; X-ray diresepkan untuk mengesan bayangan jantung yang meluas dan genangan darah di saluran tisu paru-paru, terutama dengan edema paru.

Ekokardiografi (ultrasound jantung) membantu memvisualisasikan struktur anatomi jantung dan mengesahkan diagnosis. Kaedah ini membolehkan anda menilai motilitas daun injap, menilai gangguan aliran darah intrakardiak dengan regurgitasi, mengukur pecahan regurgitasi, tekanan paru-paru, menentukan pecahan pelepasan darah ke dalam aorta, dan mengukur kawasan efektif lubang regurgitasi. Bergantung pada petunjuk ini, kekurangan injap mitral dibahagikan kepada darjah berikut:

- kekurangan kecil: pecahan regurgitasi kurang dari 30% (peratusan darah yang dikeluarkan ke atrium kiri isipadu darah di ventrikel kiri pada masa pengurangannya); kawasan lubang di mana darah disalurkan ke atrium adalah kurang dari 0.2 meter persegi. cm; aliran darah ke belakang di atrium terletak di cusps injap dan tidak mencapai separuh dari atrium.
- kekurangan yang teruk: pecahan regurgitasi 30 - 50%, luas lubang regurgitasi 0,2 - 0,4 sq. lihat, aliran darah memenuhi separuh dari atrium.
- kekurangan yang teruk: pecahan regurgitasi lebih daripada 50%, luas lubang lebih dari 0.4 meter persegi. lihat, aliran darah memenuhi seluruh atrium kiri.

Dalam kes yang tidak jelas, dan juga kerana tidak mungkin melakukan ultrasound jantung melalui dinding dada anterior, echocardiography transesophageal dapat diresepkan. Untuk menentukan toleransi aktiviti fizikal, ekokardiografi tekanan dilakukan - ultrasound jantung sebelum dan selepas ujian dengan aktiviti fizikal.

Ekokardiografi Doppler. Dalam gambar di sebelah kanan, anak panah menunjukkan refluks darah ke atrium kiri melalui injap mitral (MK).

Seperti pada stenosis mitral, dalam situasi klinikal yang sukar dengan hasil pemeriksaan yang kontroversial atau sebelum pembedahan jantung, kateterisasi jantung dapat diresepkan dengan pengukuran perbezaan tekanan di ruangnya. Sekiranya pesakit dengan kecacatan ini mempunyai penyakit jantung koronari, doktor mungkin menganggap perlu melakukan angiografi koronari (CAG) dengan pengenalan media kontras sinar-X ke dalam saluran koronari (jantung) dan menilai kepatuhannya.

Rawatan regurgitasi mitral

Rawatan penyakit jantung ini melibatkan pengambilan ubat dan cara radikal untuk menyembuhkan kecacatan - pembetulan injap pembedahan.

Dalam rawatan ubat, kumpulan ubat berikut digunakan:

- untuk mengurangkan ketahanan periferal saluran darah yang mana ventrikel kiri yang diperbesar harus mendorong darah, perencat ACE dan beta-blocker diresepkan: perindopril 2–4 mg sekali sehari, fosinopril 10-40 mg sekali sehari; carvedilol 12.5 - 25 mg sekali sehari, bisoprolol 5 - 10 mg sekali sehari.
- untuk mengurangkan aliran darah ke atrium kanan yang diregangkan, nitrat diresepkan - persediaan nitrogliserin dan analognya: nitrospray di bawah lidah 1 - 3 dos untuk serangan sesak nafas atau sakit dada, karditis 20 - 40 mg 20 minit sebelum bersenam pada peringkat awal dan setiap hari dari satu hingga satu lima kali sehari pada peringkat akhir (dengan sesak nafas yang teruk dan episod edema paru yang kerap).
- untuk mengurangkan jumlah jumlah darah yang beredar dan, dengan itu, untuk mengecualikan beban jantung yang volumetrik, diuretik (diuretik) ditetapkan: indapamide 2.5 mg pada waktu pagi, veroshpiron 100 - 200 mg pada waktu pagi, dll..
- untuk mengurangkan pembekuan darah dan peningkatan pembekuan darah, agen antiplatelet dan antikoagulan ditetapkan: trombosis Ass 50 - 100 mg pada waktu petang selepas makan; warfarin 2.5 mg, plavix 75 mg - dos dikira secara individu di bawah kawalan pembekuan darah yang ketat.
- dengan adanya fibrilasi atrium, ubat-ubatan antiarrhythmic digunakan yang membantu mengembalikan irama yang betul (dengan bentuk paroxysmal) - campuran polarisasi secara intravena, amiodarone, iv / novocainamide. Dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan, glikosida jantung (corglycon, strophanthin) dan beta-blocker diresepkan.
- antibiotik (bicillin, amoxicillin with clavulanic acid, dll.) digunakan untuk mencegah serangan reumatik berulang, serta semasa intervensi invasif (dengan pengenalan tisu di dalam badan).

Rejimen rawatan ditetapkan secara individu untuk setiap pesakit oleh doktor yang hadir.

Dari kaedah rawatan pembedahan, plastik injap (pelekapan tutup injap, tali tendon) dan prostetiknya digunakan.

Rajah menunjukkan injap prostetik dengan prostesis mekanikal..

Operasi ditunjukkan untuk tahap kedua kecacatan (kekurangan teruk) dan untuk tahap kedua - ketiga proses (sub - dan dekompensasi). Pada tahap dekompensasi yang teruk, penggunaan kaedah rawatan pembedahan tetap kontroversial kerana keadaan umum yang teruk, dan pada tahap akhir operasi dikontraindikasikan dengan ketat.

Kekurangan Mitral

Pesakit mesti mengikuti prinsip umum menjaga gaya hidup sihat, dan juga mengikut cadangan doktor yang digunakan dalam banyak penyakit kardiologi - tidak termasuk alkohol, merokok, berlemak, goreng, hidangan pedas; hadkan jumlah cecair dan garam yang dimakan; banyak tidur dan sering berjalan di luar rumah.

Semasa kehamilan berlaku, seorang wanita harus diperhatikan oleh pakar bedah jantung bersama dengan pakar obstetrik dan kardiologi. Pada peringkat awal dan dengan tahap kecacatan yang tidak teruk, kehamilan dapat dijaga, dan dengan gangguan hemodinamik yang teruk, kontraindikasi ketat. Penghantaran kemungkinan dilakukan dengan pembedahan caesar.

Komplikasi regurgitasi mitral

Komplikasi tanpa rawatan

Sekiranya pesakit tidak prihatin terhadap aduan, dan tahap kecacatan yang ditentukan oleh ultrasound jantung tidak teruk, kekurangan ubat atau rawatan pembedahan tidak mempengaruhi keadaan hemodinamik. Sekiranya pesakit membuat aduan aktif, dan diagnosis kekurangan mitral disahkan atau tahap teruknya didiagnosis, ketiadaan rawatan menyebabkan peredaran darah terganggu dalam tubuh dan fungsi sistem kardiovaskular. Tanpa membetulkan fungsi otot jantung, komplikasi dapat berkembang, termasuk yang mengancam nyawa - kejutan kardiogenik, edema paru, tromboemboli sistemik, paroxysms fibrilasi atrium dan juga dengan risiko pembekuan darah dan pemendapan pada saluran otak, paru-paru, usus, jantung, dan arteri femoral. Komplikasi lebih jarang berlaku berbanding dengan stenosis mitral..

Komplikasi operasi

Seperti mana-mana pembedahan, terdapat risiko operasi tertentu dengan prostetik atau pembaikan injap mitral. Kematian setelah operasi sedemikian, menurut pelbagai penulis, mencapai 8 - 20%. Juga, pesakit boleh mengalami komplikasi pasca operasi, misalnya, pembentukan gumpalan darah di rongga jantung kerana operasi prostesis mekanikal, perkembangan keradangan bakteria pada katup katup, termasuk biologi buatan, pembentukan lekatan antara cusps dengan perkembangan penyempitan bukaan injap (stenosis). Komplikasi dicegah dengan resep ubat antikoagulan yang mencukupi, terapi antibiotik pada awal pasca operasi, serta semasa pelbagai langkah diagnostik dan terapeutik di bidang perubatan lain (kateterisasi pundi kencing, pencabutan - pencabutan gigi dan prosedur pergigian lain, operasi ginekologi, dll.).

Ramalan

Walaupun tidak ada keluhan jantung pada pesakit, prognosis seumur hidup buruk, kerana penyakit ini berkembang dengan perkembangan gangguan hemodinamik, yang, tanpa rawatan, menyebabkan gangguan fungsi tubuh dan kematian yang teruk.

Dengan pembedahan tepat pada masanya dan preskripsi ubat yang sesuai, jangka hayat meningkat, begitu juga dengan kualiti hidup..

Kekurangan injap mitral (regurgitasi mitral)

Di bawah kekurangan mitral dalam perubatan, penutupan injap yang tidak lengkap pada masa sistol difahami, sebagai akibatnya, sebahagian darah mengalir kembali ke atrium kiri, sementara jumlah dan tekanan darah di dalamnya meningkat. Kemudian, darah dari atrium kiri memasuki ventrikel kiri, di mana isipadu dan tekanannya juga meningkat. Akibatnya, kekurangan injap mitral menyebabkan peningkatan tekanan dan pembentukan genangan pada saluran paru. Pergerakan darah ke arah yang berlawanan disebut regurgitasi.

Dalam bentuk tulennya, kekurangan mitral jarang berlaku dan hanya menyumbang 5% kes. Pada orang dewasa, kurang kerap diperhatikan daripada pada kanak-kanak. Sebagai peraturan, penyakit ini digabungkan dengan penyakit jantung yang lain, seperti stenosis mitral, kecacatan aorta.

Pengelasan

Tiga darjah regurgitasi mitral dibezakan, bergantung pada seberapa teruk rigurgitasi..

  • Pada gred 1, aliran darah ke atrium kiri tidak signifikan (sekitar 25%) dan hanya diperhatikan pada injap. Berkaitan dengan pampasan kecacatan, pesakit merasa normal, tidak ada gejala dan keluhan. ECG tidak menunjukkan sebarang perubahan; pemeriksaan menunjukkan bunyi dengan systole dan bahagian kiri jantung yang sedikit melebar.
  • Pada 2 darjah, aliran darah terbalik mencapai bahagian tengah atrium, lebih banyak darah dibuang - dari 25 hingga 50%. Atrium tidak dapat mendorong darah tanpa meningkatkan tekanan. Hipertensi paru berkembang. Dalam tempoh ini, sesak nafas muncul, degupan jantung yang kerap semasa bersenam dan berehat, batuk. Pada ECG, perubahan atrium dapat dilihat, semasa pemeriksaan, murmur sistolik dan pengembangan batas jantung dinyatakan: di sebelah kiri - hingga 2 cm, ke atas dan ke kanan - dengan 0.5 cm.
  • Pada tahap 3, darah mencapai dinding atrium posterior dan dapat mencapai 90% isipadu sistolik. Ini adalah tahap dekompensasi. Hipertrofi atrium kiri diperhatikan, yang tidak dapat mengeluarkan seluruh darah. Edema muncul, hati meningkat, tekanan vena meningkat. ECG menunjukkan adanya hipertrofi ventrikel kiri dan mitral prong. Murmur sistolik yang diucapkan terdengar, batas jantung sangat luas.

Gejala

Untuk masa yang lama, kekurangan mitral tidak menampakkan diri dengan cara apa pun dan tidak menimbulkan rasa tidak selesa kerana fakta bahawa ia berjaya dikompensasi oleh kemampuan jantung. Pesakit tidak berjumpa doktor selama beberapa tahun, kerana tidak ada gejala. Kecacatan dapat dikesan dengan mendengar bunyi khas di jantung yang berlaku ketika darah mengalir kembali ke atrium kiri dengan penguncupan ventrikel kiri.

Dengan kekurangan mitral, ventrikel kiri secara beransur-ansur bertambah besar, kerana terpaksa mengepam lebih banyak darah. Akibatnya, setiap degupan jantung bertambah kuat, dan seseorang mengalami degupan jantung, terutama ketika berbaring di sebelah kirinya.

Untuk menampung lebihan darah yang keluar dari ventrikel kiri, atrium kiri bertambah besar, mula berkontraksi dengan tidak betul dan terlalu cepat kerana fibrilasi atrium. Fungsi mengepam otot jantung dalam regurgitasi mitral terganggu kerana irama yang tidak teratur. Atria tidak menguncup, tetapi gemetar. Pelanggaran aliran darah membawa kepada trombosis. Dengan regurgitasi yang teruk, kegagalan jantung berkembang..

Oleh itu, kita dapat menamakan kemungkinan tanda-tanda penyakit ini, yang biasanya muncul pada tahap akhir kekurangan injap mitral:

  • berdebar-debar
  • batuk kering tidak produktif yang tidak dapat disembuhkan;
  • bengkak kaki;
  • sesak nafas berlaku semasa bersenam, dan kemudian berehat akibat stagnasi darah di saluran paru-paru.

Punca

Kecacatan ini boleh dikaitkan dengan kerosakan pada injap itu sendiri atau berkaitan dengan perubahan patologi pada otot miokardium dan papillary. Regurgitasi mitral relatif juga dapat berkembang dengan injap normal, yang tidak menutup lubang, yang diregangkan akibat peningkatan ventrikel kiri. Sebabnya mungkin berikut:

  • endokarditis berjangkit sebelumnya;
  • reumatik;
  • kalsifikasi cincin mitral;
  • kecederaan daun injap;
  • beberapa penyakit sistemik autoimun (rheumatoid arthritis, lupus erythematosus, scleroderma);
  • prolaps injap mitral;
  • infarksi miokardium;
  • kardiosklerosis postinfarction.
  • hipertensi arteri progresif;
  • penyakit jantung koronari;
  • kardiomiopati diluaskan;
  • miokarditis.

Diagnostik

Kaedah diagnostik utama regurgitasi mitral termasuk:

  • pemeriksaan dan perbincangan dengan pesakit;
  • elektrokardiografi;
  • x-Ray dada;
  • echocardiography.

Semasa mendengar, doktor dapat menentukan kehadiran kekurangan mitral oleh bunyi ciri semasa pengecutan ventrikel kiri. X-ray dada dan ECG membantu mengesan pembesaran ventrikel kiri. Ekokardiografi dianggap sebagai kaedah yang paling bermaklumat untuk diagnosis regurgitasi mitral dan membolehkan anda melihat kecacatan injap dan menilai keparahan kerosakan.

Rawatan

Rawatan kekurangan mitral bergantung kepada keparahan kecacatan dan penyebabnya. Ubat digunakan untuk fibrilasi atrium, aritmia, untuk mengurangkan degupan jantung. Regurgitasi mitral ringan hingga sederhana memerlukan batasan tekanan emosi dan fizikal. Gaya hidup sihat diperlukan, merokok dan alkohol harus dibuang.

Dengan NMC yang teruk, rawatan pembedahan ditetapkan. Pembedahan pembaikan injap harus dilakukan seawal mungkin sebelum perubahan tidak dapat dipulihkan pada ventrikel kiri.

Dengan rawatan pembedahan kekurangan injap mitral, pemulihannya berlaku. Operasi ini ditunjukkan sekiranya perubahan pada injap jantung kecil. Ini boleh berupa cincin plastik, ikat plastik, menyempitkan cincin, menggantikan selempang.

Terdapat pilihan lain - menanggalkan injap yang rosak dan menggantinya dengan yang mekanikal. Pembedahan pemeliharaan injap mungkin tidak selalu menghilangkan regurgitasi, tetapi dapat mengurangkannya, dan dengan itu melegakan gejala. Akibatnya, proses kerosakan pada jantung dihentikan. Kaedah yang lebih berkesan adalah prostetik. Namun, dengan injap buatan, ada risiko trombosis, sehingga pesakit selalu dipaksa untuk mengambil ubat-ubatan yang mencegah pembekuan darah yang cepat. Sekiranya terdapat kerosakan pada prostesis, ia mesti diganti dengan segera.

Ramalan

Prognosis bergantung kepada keparahan kerosakan injap dan keadaan miokardium. Kekurangan yang teruk dan keadaan miokardium yang tidak memuaskan dengan cepat menyebabkan gangguan peredaran darah yang teruk. Prognosis yang tidak baik dapat diperhatikan dalam kes penambahan kegagalan jantung kronik. Lebih-lebih lagi, kematian pada tahun ini adalah 28%. Dengan kekurangan relatif MK, hasil penyakit ditentukan oleh keparahan gangguan peredaran darah dan penyakit yang menyebabkan kecacatan..

Dengan bentuk kekurangan mitral yang ringan dan sederhana, seseorang dapat tetap berfungsi untuk waktu yang lama jika dia diperhatikan oleh pakar kardiologi dan mengikuti nasihatnya. Penyakit pada peringkat ini bukan merupakan kontraindikasi untuk kelahiran anak.

Tahap kekurangan injap mitral, profil penyakit dan rawatan

Kekurangan mitral difahami dalam perubatan sebagai penutupan injap yang tidak lengkap semasa sistol. Oleh kerana itu, darah sebahagiannya berangkat ke atrium kiri, yang secara signifikan meningkatkan isipadu dan tekanannya. Selepas itu, ia bergerak ke arah ventrikel kiri, di mana penunjuk yang sama tumbuh lebih banyak. Akibatnya, seseorang sedang menunggu peningkatan tekanan dan genangan cecair di saluran paru-paru.

Sekiranya pergerakan darah berlaku ke arah yang berlawanan, maka proses ini disebut regurgitasi. Manifestasi penyakit yang murni berlaku hanya pada 5% daripada aduan. Pada kanak-kanak dan remaja pada waktu lebih kerap daripada orang dewasa. Selalunya, penyakit ini berfungsi bersama dengan penyakit jantung yang lain.

Apa yang menyebabkan kekurangan injap mitral

Terdapat banyak faktor negatif yang boleh mempengaruhi perkembangan penyakit ini. Penyebab utama kegagalan adalah seperti berikut:

  • kecenderungan kongenital,
  • pengembangan cincin berserat yang ketara,
  • kardiomiopati hipertrofik,
  • berlubang dan pecahnya injap sekiranya pesakit sakit dengan endokarditis berjangkit,
  • kekurangan reumatik MK ubah bentuk injap atau komponen subvalvular,
  • komplikasi selepas pembedahan, misalnya: komisurotomi, prostetik injap atau valvuloplasty.

Apa yang berlaku pada badan, hemodinamik dengan regurgitasi mitral

Kekurangan mitral adalah salah satu kelainan jantung yang paling biasa pada remaja dan kanak-kanak. Sebilangan besar (sekitar 70% pesakit) mempunyai kekurangan injap bicuspid atau penyakit terpencil. Selalunya berlaku akibat penyakit primer. Penyakit seperti itu boleh menjadi endokarditis reumatik. Perkembangan penyakit ini berlaku dalam setahun setelah serangan pertama.

Sekiranya penyakit itu timbul akibat rawatan valvulitis yang berjaya, kerutan dan pengurangan secara beransur-ansur, ubah bentuk injap diperhatikan. Pada peringkat kemudian pesakit, kalsifikasi menanti. Pada masa ini, pemendekan akord berlaku. Prognosis - perkembangan distrofik dan sklerosis kumpulan otot papillary.

Sekiranya pesakit mengadu endokarditis berjangkit, penutup injapnya cacat, dan kord tendon pecah. Berlubang dan terkoyak injap berlaku. Pada peringkat kemudian, terdapat masalah dengan cincin berserat.

Semua ini adalah sebab penutupan injap injap yang tidak mencukupi, pembuangan darah yang tidak biasa atau genangannya. Terdapat juga tekanan darah tinggi. Oleh itu, kita boleh bercakap mengenai kehadiran penyakit.

Simptomologi

Tanda-tanda kekurangan injap mitral klasik sama sekali berbeza. Untuk mengetahui apa yang harus pergi ke doktor dan apa yang perlu dikeluhkan, perlu diperiksa mereka. Kekurangan MK mempunyai gejala berikut:

  • batuk kerap tidak produktif, dari mana tidak ada cara untuk menyingkirkan,
  • bengkak pada bahagian bawah kaki,
  • sesak nafas, yang pada mulanya mengganggu semasa bersenam, dan kemudian boleh berlaku pada waktu rehat kerana genangan darah di saluran paru-paru,
  • pengecutan jantung yang tidak betul.

Penting! Gejala yang dijelaskan tidak dapat mengatakan 100% bahawa pesakit mempunyai penyakit ini. Mereka diperhatikan dengan penyakit jantung yang lain..

Tetapi kebisingan dalam kekurangan mitral adalah ciri. Doktor sering menemui kecacatan yang disebabkan olehnya.

Terdapat 4 peringkat perkembangan penyakit ini, yang dicirikan oleh ciri-ciri mereka sendiri:

  1. Kekurangan injap mitral 1 darjah. Dalam keadaan ini, atrium menarik 25% lebih banyak darah ke rongga. Kecenderungannya ada di injap, kerana ECG dan langkah diagnostik lain tidak akan mengesan penyakitnya. Pesakit berasa sihat.
  2. Kekurangan injap mitral 2 darjah. Ini adalah tahap sederhana. Untuk peringkat kedua proses, adalah ciri bahawa arus mencapai bahagian tengah atrium. Namun, tidak dapat mengeluarkan cecair tanpa meningkatkan tekanan. Pada masa ini, hipertensi paru mula berkembang. Beberapa perubahan sudah dapat diperhatikan pada ECG, ada suara, pesakit mengadu degupan jantung yang cepat, batuk dan sesak nafas.
  3. Ketidakcukupan tahap ketiga. Penyakit ini mempunyai bentuk yang jelas. Dalam kes ini, darah dapat membentuk sekitar 90% dari jumlah isipadu sistolik. Pembengkakan berlaku, tekanan pada urat meningkat.
  4. Tahap keempat. Langkah berat. Aliran cecair terbalik diperhatikan. Boleh didefinisikan di seluruh sisi kiri.

Cara mendiagnosis penyakit

Untuk mendapatkan sebahagian besar data mengenai penyakit ini, etiologinya, pemeriksaan fizikal menyeluruh dilakukan. Ia terdiri daripada elektrokardiografi, fonokardiografi, radiografi, auskultasi dan ekokardiografi. Pemeriksaan Doppler pada jantung boleh dilakukan. Diagnostik langkah demi langkah:

  1. Pengambilan sejarah. Doktor perlu mengetahui kapan irama pecah, batuk, sesak nafas, dan lain-lain, muncul, dengan mana pesakit mengaitkan penyakit ini.
  2. Menjalankan analisis kualiti hidup pesakit. Doktor mengkaji hubungan keluarga, pekerjaan, dan banyak lagi. Ini mungkin termasuk tumor, kista, penyakit radang dan berjangkit yang sebelumnya telah mengganggu pesakit..
  3. Pemeriksaan fizikal. Warna kulit biru, pipi merah terang pesakit, kehadiran bonggol jantung diperhatikan. Semasa auskultasi dilakukan, bunyi di systole dari bahagian atas jantung pasti dapat dikesan.
  4. Menjalankan analisis umum darah dan air kencing, biokimia. Ini memungkinkan untuk menilai kehadiran keradangan, penyakit berjangkit atau alergi. Pada masa yang sama, tahap kolesterol, gula dan protein dalam darah ditentukan, yang membolehkan anda menentukan kerosakan organ pada masa ini.
  5. Ujian darah imunologi. Dengan cara ini, kehadiran antibodi terhadap pelbagai bakteria dan virus dapat ditentukan..
  6. ECG - memungkinkan untuk menilai kekerapan degupan jantung dan kemungkinan gangguan fungsi jantung yang optimum. Menurut hasilnya, adalah mungkin untuk mengetahui dimensi otot itu sendiri, atrium, injap dan kemungkinan kelebihan organ.

Ekokardiografi dijalankan sebagai salah satu kaedah utama untuk menentukan keadaan pesakit dan injap mitral, atrium. Pada masa ini, luas bukaan atrium kiri, puncak injap mitral untuk perubahan diukur.

Radiografi organ yang terletak di belakang dada dilakukan, ukurannya dianggarkan. Seterusnya, kateterisasi rongga jantung dilakukan - kaedah yang berdasarkan perubahan tekanan di atrium kiri. SKT sedang dibuat - kajian gambar sinar-x yang diperoleh pada kedalaman organ yang berbeza. Ini membolehkan anda meneliti imej jantung dengan tepat..

Rawatan kekurangan injap mitral, prognosis

Kekurangan MK memerlukan rawatan. Ia berkaitan dengan ubat atau pembedahan. Terapi ditujukan untuk mereka yang mengalami regurgitasi mitral sederhana, merujuk pada tahap 1 atau 2. Ini termasuk:

  • rawatan endokarditis berjangkit dan rematik,
  • pencegahan dan terapi peredaran darah (diuretik, antioksidan dan ubat lain mungkin diresepkan),
  • pembetulan kadar jantung - glikosida jantung atau sotalol digunakan.

Pembedahan boleh dilakukan dalam kes berikut:

  • dengan jumlah regurgitasi sekitar 40%,
  • sekiranya terapi ubat yang berpanjangan telah gagal,
  • dengan perubahan fibrotik yang teruk dan sklerosis injap,
  • pada peringkat pertama, tetapi dengan tromboembolisme yang jelas pada arteri dan urat peredaran pulmonari.

Prostetik boleh dilakukan apabila terdapat ubah bentuk yang ketara. Anda boleh memasang injap mekanikal atau bioprostesis.

Penting! Sekiranya boleh, doktor cuba meninggalkan injap biologi kerana kelebihannya yang jelas, khususnya: meningkatkan kualiti hidup.

Langkah pencegahan

Pencegahan dilakukan mengikut dua prinsip, dan oleh itu ia adalah primer dan sekunder. Masing-masing mempunyai satu tujuan, tetapi kaedah pencapaiannya berbeza. Primer (dijalankan sebelum seseorang didiagnosis dengan kekurangan tahap 1) menyediakan:

  1. Pencegahan penyakit yang mencetuskan kerosakan pada injap. Ini adalah keradangan, rematik, jangkitan seperti endokarditis.
  2. Rawatan awal yang berkesan sekiranya pesakit mengalami lesi injap atau cacat jantung berkembang, akan mencegah perkembangan penyakit pada masa akan datang.
  3. Pengerasan, jika dilakukan sejak kecil.
  4. Terapi fokus penyakit berjangkit. Pelbagai prosedur dapat dilakukan, termasuk membuang tonsil dan tambalan gigi..

Pencegahan sekunder diperlukan sekiranya kekurangan 1, 2 atau 3, 4 darjah telah berkembang. Tujuannya adalah untuk mencegah perkembangan penyakit dan gangguan fungsi jantung untuk mengepam darah. Termasuk ubat dan campur tangan pencegahan. Komponen konservatif menyiratkan penggunaan ubat-ubatan tersebut:

  • diuretik - membolehkan anda membuang lebihan cecair dari badan,
  • Inhibitor ACE - diperlukan untuk penyediaan cepat badan untuk langkah pencegahan,
  • nitrat - memungkinkan untuk mengembang urat dan arteri, kerana aliran darah bertambah baik, tekanan menurun,
  • produk yang mengandungi kalium - menguatkan struktur otot pam darah,
  • glikosida jantung - digunakan untuk meningkatkan kadar jantung pada fibrilasi atrium.

Kekambuhan reumatik dapat dielakkan dengan cara berikut:

  • mengeras sejak kecil,
  • terapi antibiotik,
  • menyingkirkan fokus jangkitan,
  • berdaftar dengan pakar rheumatologi atau pakar kardiologi.

Ringkasan

Sebagai kesimpulan, perlu dikatakan bahawa dalam kes penyakit, anda harus menghubungi pakar kardiologi, reumatologi atau pakar bedah jantung. Kemajuan regurgitasi dengan penyakit diperhatikan dalam kurang dari 10% kes. Kelangsungan hidup pada tahap kekurangan mitral selama lima tahun adalah 80%, dan selama 10 tahun - sekurang-kurangnya 60%.

Oleh kerana kekurangan MK 1, 2, 3 dan 4 darjah bersifat iskemia, ia boleh menyebabkan terjadinya disfungsi peredaran darah. Dan itu boleh memperburuk peluang hidup. Kekambuhan kadang-kadang berlaku.

Nota! Sekiranya kekurangan mitral mempunyai bentuk ringan atau sederhana, maka seorang wanita dapat dengan selamat mempersiapkan pengembangan keluarga - kehamilan.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis