Sebab-sebab untuk mengembangkan kekurangan koronari akut dan kematian mendadak

Setiap organ tubuh manusia melakukan fungsi tertentu. Dalam hierarki struktur, jantung mengambil salah satu kedudukan utama dalam memastikan daya hidup.

Sekiranya terdapat pelanggaran aktiviti jantung, ada risiko mengembangkan keadaan yang mengancam. Kira-kira 80% penangkapan peredaran darah dikaitkan dengan fibrilasi ventrikel, gangguan selebihnya berkaitan dengan asistol dan pemisahan elektromekanik.

Sebab-sebab berlakunya insufisiensi koronari akut dan kematian mendadak adalah faktor utama yang mencetuskan aliran mekanisme patologi.

Intipati patologi

Kekurangan koronari akut adalah keadaan di mana keperluan miokardium dalam oksigen dan nutrien melebihi pengambilan bahan penting.

Keterukan proses dicirikan oleh berlakunya kekurangan komponen yang diperlukan secara tiba-tiba.

Oleh kerana kerja otot jantung memerlukan penggunaan tenaga yang tinggi, simpanan rizab cepat habis di dalam miokardium dan sel-sel mula mati terutamanya kerana kekurangan oksigen. Tisu mati tidak dapat memenuhi fungsinya.Bahagian nekrosis, yang terletak di jalan sistem konduksi jantung, memprovokasi terjadinya aritmia. Kematian sel, merangkumi sebahagian besar miokardium, menyebabkan penurunan fungsi kontraktil secara langsung. Oleh itu, kekurangan koronari akut adalah keadaan berbahaya yang mana asasnya serangan jantung tiba-tiba dapat terjadi..

Apa yang boleh menyebabkan

Sebilangan besar kes bekalan darah yang tidak mencukupi ke miokardium berlaku dengan latar belakang patologi kronik yang ada:

  1. Kehadiran pembekuan darah vena (vena varikos). Gumpalan yang terganggu menutup lumen arteri, mengganggu aliran darah zon ini. Mekanisme ini diperhatikan dalam mana-mana tromboemboli, tetapi paling berbahaya sekiranya berlaku tumpang tindih saluran paru, serebrum dan koronari.
  2. Lesi aterosklerotik pada cabang koronari menyempitkan lumen arteri. Pengaruh faktor tambahan (kekejangan, trauma, keradangan tempatan) menyebabkan penyumbatan kapal sepenuhnya.
  3. Situasi yang menegangkan, mabuk alkohol, nikotin menyebabkan pembebasan bahan aktif biologi yang menyebabkan kemunculan kekejangan koronari.
  4. Mampatan mekanikal arteri koronari dari luar dengan tumor atau metastasis yang berdekatan.
  5. Arteritis koronari (disebabkan oleh edema awal dan perubahan sklerotik seterusnya di dinding selepas pemulihan).
  6. Kecederaan kapal.

Hasil yang mungkin

Perubahan iskemia kerana bekalan darah jantung yang lemah mungkin tidak mempunyai manifestasi klinikal yang signifikan. Dengan keadaan yang semakin memburuk, gejala meningkat sehingga keadaan mengancam.

Kematian koronari secara tiba-tiba menjadi pilihan yang melampau untuk kemerosotan tajam..

Manifestasi kekurangan peredaran koronari

Kebolehubahan klinikal sekiranya berlaku kekurangan koronari akut bergantung pada tahap dan tahap iskemia.

Manifestasi yang ketara dicatat dalam bentuk angina pectoris. Pesakit mencatatkan sakit dada dengan tahap intensiti yang berbeza-beza, dengan kemungkinan penyinaran pada bahu, bahu, tali pinggang bahu dan tangan.

Gejala-gejala mungkin dapat diucapkan secara berlebihan, berlangsung lebih dari satu jam. Pada masa yang sama, pesakit diatasi dengan perasaan panik, takut mati.

Klinik seperti ini membolehkan anda mengesyaki serangan jantung awal.

Kekurangan bekalan darah miokard memerlukan perkembangan kegagalan jantung, yang disertai dengan pucat kulit, sianosis.

Stagnasi darah di paru-paru menyebabkan berpeluh plasma di dalam alveoli, edema paru berkembang, memperburuk keadaan.

Bekalan oksigen yang tidak mencukupi ke otak mengakibatkan kehilangan kesedaran yang kritikal..

Sekiranya bekalan darah ke miokardium berhenti sepenuhnya dan cepat, jantung tidak dapat berkontraksi dengan secukupnya. Kematian koronari secara tiba-tiba berkembang tanpa kemerosotan sebelumnya.

Tindakan keutamaan

Rawatan gangguan kardiovaskular terbahagi kepada beberapa peringkat. Yang awal dan sederhana, yang dilakukan dengan set ubat minimum adalah pertolongan diri.

Kekurangan kemahiran yang berkelayakan tidak mengurangkan pentingnya aktiviti yang berterusan..

Selalunya, pengambilan pil yang diperlukan tepat pada awal manifestasi klinikal menjadi keselamatan bagi pesakit.

Harus diingat bahawa semua algoritma bantuan diri sejagat yang ada adalah asas untuk menyusun rancangan tindakan individu untuk pesakit tertentu.

Seorang pesakit yang diperhatikan dengan patologi jantung kronik dinasihatkan oleh doktor yang hadir mengenai pertolongan diri dalam keadaan kecemasan..

Di antara ubat-ubatan asas, mereka menggunakan nitrogliserin dalam bentuk tablet atau semburan, mengambil aspirin atau clopidogrel ditunjukkan untuk pencegahan komplikasi.

Di kabinet ubat pesakit dengan hipertensi arteri, harus ada ubat antihipertensi (enalapril, anaprilin).

Langkah-langkah pemulihan

Kekurangan koronari akut boleh menyebabkan kematian klinikal secara tiba-tiba. Mana-mana orang yang telah menyaksikan berhenti dalam peredaran darah dapat menyelamatkan nyawa mangsa. Kemahiran resusitasi kardiopulmonari asas mencukupi untuk ini..

Pertama sekali, apabila keadaan seperti itu timbul, anda harus memanggil "03" atau "112". Bergantung pada pengendali telefon bimbit orang yang menelefon, nombor ambulans dipanggil sebagai "030" untuk MTS, Megafon, Tele-2 dan "003" untuk Beeline.

Tangan penolong diletakkan di sepertiga bahagian bawah sternum, diluruskan di siku, tangan disilangkan dan mereka mula melakukan pemampatan. Kedalaman tekanan adalah sekitar 1/3-1 / 2 dada (5-6 cm untuk orang dewasa yang cedera). Cuba capai kadar pemampatan hingga 100 kali seminit.

Urut jantung disertai dengan pengudaraan mekanikal dengan kekerapan 30 tekanan selama 2 nafas. Semasa melakukan keduanya bersama-sama, penting untuk diingat bahawa orang yang melakukan pemampatan harus mengira tekanan dalam urutan terbalik, bermula dari 5 ini dilakukan dengan kuat. Organisasi seperti ini membantu menyelaraskan tindakan kedua-dua penyelamat..

Tindakan selanjutnya

Kematian koronari secara tiba-tiba dengan langkah awal yang mencukupi dan kombinasi keadaan yang baik mungkin tidak menyebabkan perkembangan kematian biologi badan.

Tetapi sebelum keadaan pesakit stabil dan bertambah baik, pesakit memerlukan rawatan perubatan yang berkelayakan.

Paramedik, dan kemudian doktor melakukan infus ubat intravena, anda mungkin perlu menggunakan ubat trombolitik, menghubungkan oksigenasi perkakasan dan langkah-langkah rawatan intensif lain.

Sebilangan besar kematian akibat serangan jantung secara tiba-tiba dicatatkan setiap tahun, bahkan di kalangan orang yang agak muda..

Langkah pencegahan membantu mencegah perkembangan keadaan yang mengancam, oleh itu, penting untuk mengenal pasti penyimpangan yang ada tepat pada masanya, memerhatikan rejim beban, pemakanan yang betul dan meninggalkan tabiat buruk.

Kematian koronari: penyebab, pertolongan cemas, prognosis

Dari artikel ini, anda akan belajar: apakah kematian koronari akut (tiba-tiba), apa penyebab perkembangannya, apa gejala yang timbul ketika jantung berhenti. Cara mengurangkan risiko kematian koronari.

Pengarang artikel: Nivelichuk Taras, Ketua Jabatan Anestesiologi dan Rawatan Rapi, pengalaman kerja 8 tahun. Pengajian tinggi dalam bidang "Perubatan Am".

Kematian koronari mendadak (VKS) adalah kematian yang tidak dijangka yang disebabkan oleh serangan jantung yang berkembang dalam masa yang singkat (biasanya dalam masa 1 jam dari permulaan gejala) pada seseorang dengan penyakit arteri koronari.

Arteri koronari adalah saluran di mana bekalan darah ke otot jantung (miokardium) berlaku. Sekiranya mereka terjejas, aliran darah dapat dihentikan, yang menyebabkan serangan jantung.

VKS paling kerap berkembang pada orang dewasa berusia 45-75 tahun, yang mempunyai penyakit jantung koronari (CHD) yang paling biasa. Kekerapan kematian koronari adalah kira-kira 1 kes setiap 1000 penduduk setiap tahun..

Kita tidak boleh berfikir bahawa berlakunya penangkapan jantung pasti menyebabkan kematian seseorang. Dengan rawatan kecemasan yang betul, aktiviti jantung dapat dipulihkan, walaupun tidak pada semua pesakit. Oleh itu, sangat penting untuk mengetahui simptom ICS dan peraturan resusitasi kardiopulmonari.

Punca Kematian Koronari

VKS disebabkan oleh kerosakan pada arteri koronari, yang menyebabkan kemerosotan bekalan darah ke otot jantung. Penyebab utama patologi saluran darah ini adalah aterosklerosis..

Atherosclerosis adalah penyakit yang membawa kepada pembentukan plak pada permukaan dalaman arteri (endothelium) yang menyempitkan lumen saluran yang terkena.

Klik pada foto untuk membesarkan

Aterosklerosis bermula dengan kerosakan endotel, yang boleh disebabkan oleh tekanan darah tinggi, merokok, atau peningkatan kolesterol darah. Di tempat kerosakan, kolesterol meresap ke dinding saluran darah, yang menyebabkan setelah beberapa tahun pembentukan plak aterosklerotik. Plak ini membentuk penonjolan pada dinding arteri, yang bertambah besar apabila penyakit itu berlanjutan..

Kadang-kadang permukaan plak aterosklerotik robek, yang membawa kepada pembentukan trombus di tempat ini, yang sepenuhnya atau sebahagiannya menyekat lumen arteri koronari. Ini adalah pelanggaran bekalan darah miokard yang timbul kerana penutupan arteri koronari oleh plak aterosklerotik dan trombus, dan merupakan penyebab utama IKS. Kekurangan oksigen menyebabkan gangguan irama jantung yang berbahaya, yang menyebabkan serangan jantung. Gangguan irama jantung yang paling biasa dalam keadaan seperti ini adalah fibrilasi ventrikel, di mana kontraksi jantung yang tidak teratur dan kacau berlaku yang tidak disertai dengan pelepasan darah ke dalam saluran. Dengan bantuan yang tepat, sejurus selepas serangan jantung.

Faktor berikut meningkatkan risiko IKS:

  • Sebelumnya infark miokard yang meluas, terutamanya dalam tempoh 6 bulan terakhir. 75% kes kematian koronari akut dikaitkan dengan faktor ini..
  • Penyakit jantung koronari. 80% kes IKS dikaitkan dengan IHD.
  • Merokok.
  • Hipertensi arteri.
  • Kolesterol darah tinggi.
  • Kehadiran penyakit jantung pada saudara terdekat.
  • Kemerosotan kontraktilitas ventrikel kiri.
  • Kehadiran jenis aritmia dan gangguan konduksi tertentu.
  • Obesiti.
  • Diabetes.
  • Ketagihan.

Gejala

Kematian koronari secara tiba-tiba telah menunjukkan gejala:

  • jantung berhenti berkontrak, dan darah tidak mengepam ke seluruh badan;
  • kehilangan kesedaran berlaku dengan segera;
  • mangsa jatuh;
  • tiada nadi;
  • tidak bernafas;
  • murid membesar.

Gejala ini menunjukkan penangkapan jantung. Yang utama adalah kekurangan nadi dan pernafasan, murid yang melebar. Semua tanda-tanda ini dapat dikesan oleh orang yang berada berdekatan, kerana mangsa sendiri dalam keadaan kematian klinikal ketika ini.

Kematian klinikal adalah jangka masa yang berlanjutan dari serangan jantung hingga permulaan perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam tubuh, setelah itu pemulihan mangsa tidak lagi mungkin.

Sebelum serangan jantung itu sendiri, beberapa pesakit mungkin merasakan pendahulu, termasuk degupan jantung dan pening yang cepat. IKS berkembang terutamanya tanpa gejala sebelumnya.

Pertolongan cemas untuk seseorang dengan kematian koronari secara tiba-tiba

Mangsa dengan VKS tidak dapat memberikan pertolongan cemas sendiri. Oleh kerana resusitasi kardiopulmonari yang dilakukan dengan betul dapat memulihkan aktiviti jantung pada beberapa di antaranya, sangat penting bahawa orang di sekitar orang yang cedera mengetahui dan dapat memberikan pertolongan cemas dalam situasi seperti itu.

Urutan tindakan sekiranya terdapat serangan jantung:

  1. Pastikan keselamatan anda dan keselamatan mangsa.
  2. Periksa kesedaran mangsa. Untuk melakukan ini, goncangkan perlahan bahu dan tanyakan bagaimana perasaannya. Sekiranya mangsa menjawab, tinggalkan dia dalam kedudukan yang sama dan hubungi ambulans. Jangan biarkan mangsa bersendirian.
  3. Sekiranya pesakit tidak sedarkan diri dan tidak bertindak balas terhadap rawatan, pusingkannya ke belakang. Kemudian letakkan telapak sebelah tangan di dahinya dan condongkan kepalanya ke belakang dengan teliti. Dengan menggunakan jari anda di bawah dagu, tarik rahang bawah ke atas. Tindakan ini akan membuka saluran udara..
  4. Nilai pernafasan normal. Untuk melakukan ini, condong ke arah wajah mangsa dan perhatikan pergerakan dada, rasakan pergerakan udara di pipi anda dan dengar suara pernafasan. Pernafasan normal tidak boleh dikelirukan dengan nafas yang mati, yang dapat diperhatikan pada saat-saat pertama selepas pemberhentian aktiviti jantung.
  5. Sekiranya orang itu bernafas secara normal, panggil ambulans dan awasi mangsa sehingga dia tiba..
  6. Sekiranya mangsa tidak bernafas atau pernafasannya tidak normal, panggil ambulans dan mulailah melakukan urutan jantung tertutup. Untuk prestasi yang betul, letakkan satu tangan di bahagian tengah sternum sehingga hanya bahagian tapak tangan yang menyentuh dada. Letakkan tapak tangan yang lain di atas yang pertama. Pastikan lengan anda diluruskan di siku, tekan pada dada mangsa sehingga kedalaman pesongan adalah 5-6 cm. Selepas setiap tekanan (mampatan), biarkan dada meluruskan sepenuhnya. Anda perlu melakukan urutan jantung dalaman dengan kekerapan 100-120 mampatan seminit.
  7. Sekiranya anda dapat melakukan pernafasan buatan dari mulut ke mulut, maka selepas setiap 30 pemampatan, tarik 2 nafas buatan. Sekiranya anda tidak tahu bagaimana atau tidak mahu melakukan pernafasan buatan, lakukan urutan jantung dalaman secara berterusan dengan kekerapan 100 mampatan seminit.
  8. Lakukan aktiviti ini sehingga ambulans tiba, sehingga muncul tanda-tanda aktiviti jantung (mangsa mula bergerak, membuka mata atau bernafas) atau benar-benar keletihan..

Ramalan

Kematian koronari secara tiba-tiba adalah keadaan yang berpotensi berbalik di mana, dengan bantuan tepat pada masanya, pemulihan aktiviti jantung pada beberapa mangsa adalah mungkin.

Sebilangan besar pesakit yang selamat dari serangan jantung mengalami tahap kerosakan tertentu pada sistem saraf pusat, dan ada di antaranya berada dalam keadaan koma yang mendalam. Faktor berikut mempengaruhi prognosis orang seperti itu:

  • Status kesihatan umum sebelum serangan jantung (mis. Diabetes, barah, dan penyakit lain).
  • Selang masa antara penangkapan jantung dan permulaan resusitasi kardiopulmonari.
  • Kualiti resusitasi kardiopulmonari.

Pencegahan

Oleh kerana penyakit jantung koronari yang disebabkan oleh aterosklerosis adalah penyebab utama SCV, adalah mungkin untuk mengurangkan risiko kejadiannya dengan mencegah penyakit ini.

Diet yang sihat dan seimbang

Doktor mengesyorkan diet tinggi serat, rendah lemak yang tinggi dalam buah-buahan dan sayur-sayuran segar (sekurang-kurangnya lima hidangan sehari) dan biji-bijian..

Seseorang perlu menghadkan pengambilan garam (tidak lebih daripada 6 g sehari), kerana meningkatkan tekanan darah. 6 g garam adalah kira-kira 1 sudu teh.

Klik pada foto untuk membesarkan

Terdapat dua jenis lemak - tepu dan tak jenuh. Anda perlu meninggalkan makanan yang mengandung lemak tepu, kerana ia meningkatkan kadar kolesterol jahat dalam darah. Ia merangkumi:

  • pai daging;
  • sosej dan daging berlemak;
  • mentega;
  • lemak;
  • keju keras;
  • manisan;
  • produk yang merangkumi kelapa atau minyak sawit.

Diet yang seimbang harus mengandungi lemak tak jenuh yang meningkatkan kadar kolesterol darah yang baik dan membantu mengurangkan plak aterosklerotik di arteri. Makanan kaya lemak tak jenuh:

  1. Ikan berminyak.
  2. Alpukat.
  3. Kacang.
  4. Minyak bunga matahari, biji rapese, zaitun dan sayur-sayuran.

Anda juga harus mengehadkan pengambilan gula anda, kerana ini dapat meningkatkan risiko anda menghidap diabetes, yang meningkatkan kemungkinan kerosakan arteri koronari..

Aktiviti fizikal

Menggabungkan diet yang sihat dengan senaman yang teratur adalah cara terbaik untuk mengekalkan berat badan yang normal, yang dapat mengurangkan risiko tekanan darah tinggi..

Bersenam secara teratur meningkatkan kecekapan sistem kardiovaskular, mengurangkan kolesterol darah, dan juga menjaga tekanan darah dalam batas normal. Mereka juga mengurangkan risiko diabetes..

Setiap orang akan mendapat senaman aerobik selama 30 minit selama 5 hari seminggu. Ini termasuk berjalan pantas, berjoging, berenang, dan senaman lain yang menyebabkan jantung berkontrak lebih cepat dan menggunakan lebih banyak oksigen. Semakin tinggi tahap aktiviti fizikal, semakin banyak kesan positif yang diterima seseorang daripadanya.

Terbukti secara ilmiah bahawa orang dengan gaya hidup yang tidak aktif mempunyai risiko penyakit jantung, diabetes dan kematian koronari yang lebih tinggi. Oleh itu, anda harus berehat sebentar ketika duduk lama di tempat kerja.

Klik pada foto untuk membesarkan

Menormalkan dan mengekalkan berat badan yang sihat

Kaedah terbaik untuk menghilangkan berat badan berlebihan - diet seimbang dan senaman yang kerap. Adalah perlu untuk mengurangkan berat badan secara beransur-ansur.

Untuk berhenti merokok

Sekiranya seseorang merokok, berhenti dari kebiasaan buruk ini akan mengurangkan risiko terkena penyakit jantung koronari dan kematian koronari. Merokok adalah salah satu faktor risiko utama untuk aterosklerosis, menyebabkan kebanyakan kes trombosis arteri koronari pada orang di bawah usia 50 tahun..

Sekatan alkohol

Jangan melebihi dos alkohol yang disyorkan maksimum. Lelaki dan wanita dinasihatkan untuk mengambil tidak lebih daripada 14 dos alkohol standard setiap minggu. Dilarang keras untuk mengambil sejumlah besar alkohol untuk waktu yang singkat atau minum semasa mabuk, kerana ini meningkatkan risiko serangan jantung dan VKS.

Kawalan tekanan darah

Anda dapat mengawal tahap tekanan darah dengan diet yang sihat, senaman teratur, normalisasi berat badan dan, jika perlu, minum ubat untuk mengurangkannya.

Ia harus berusaha untuk mempunyai tahap tekanan darah di bawah 140/85 mm Hg. st.

Pengawalan diabetes

Pesakit diabetes mempunyai risiko peningkatan penyakit arteri koronari. Untuk mengawal kadar glukosa darah, pemakanan yang baik, aktiviti fizikal, normalisasi berat badan dan penggunaan ubat penurun gula yang ditetapkan oleh doktor anda berguna.

Kematian akibat kegagalan jantung: bagaimana mengenali tanda-tanda

Dalam perubatan, kematian secara tiba-tiba akibat kegagalan jantung dianggap sebagai kematian semula jadi. Ini berlaku baik dengan orang yang telah lama menderita penyakit jantung, dan dengan orang yang tidak pernah menggunakan perkhidmatan pakar kardiologi. Patologi yang berkembang dengan cepat, kadang-kadang bahkan seketika, disebut kematian jantung secara tiba-tiba..

Selalunya tidak ada tanda-tanda ancaman hidup, dan kematian berlaku dalam beberapa minit. Patologi dapat berkembang dengan perlahan, bermula dengan rasa sakit di kawasan jantung, degupan jantung. Tempoh tempoh pengembangan adalah sehingga 6 jam.

Punca Kematian Jantung Tiba-tiba

Kematian jantung dibezakan antara cepat dan sekejap. Varian fulminan penyakit jantung koronari menyebabkan kematian pada 80-90% kejadian. Antara penyebab utamanya, infark miokard, aritmia, kegagalan jantung.

Lebih banyak mengenai alasan. Sebilangan besarnya berkaitan dengan perubahan saluran darah dan jantung (kekejangan arteri, hipertrofi otot jantung, aterosklerosis, dll.). Antara syarat biasa adalah seperti berikut:

  • iskemia, aritmia, takikardia, aliran darah terganggu;
  • kelemahan miokardium, kegagalan ventrikel;
  • cecair bebas di perikardium;
  • tanda-tanda penyakit jantung, saluran darah;
  • kecederaan jantung;
  • perubahan aterosklerotik;
  • mabuk;
  • malformasi kongenital injap, arteri koronari;
  • kegemukan kerana kekurangan zat makanan dan gangguan metabolik;
    gaya hidup yang tidak sihat, tabiat buruk;
  • beban fizikal.

Lebih kerap, kejadian kematian jantung secara tiba-tiba menimbulkan gabungan beberapa faktor secara serentak. Risiko kematian koronari meningkat pada individu yang:

  • terdapat penyakit kardiovaskular kongenital, penyakit jantung iskemia, takikardia ventrikel;
  • terdapat kes resusitasi lebih awal setelah serangan jantung yang didiagnosis;
  • didiagnosis dengan serangan jantung sebelumnya;
  • terdapat patologi alat valvular, kegagalan kronik, iskemia;
  • merakam fakta kehilangan kesedaran;
  • penurunan pengeluaran darah dari ventrikel kiri kurang daripada 40%;
  • didiagnosis dengan hipertrofi jantung.

Keadaan penting utama untuk meningkatkan risiko kematian adalah: takikardia, hipertensi, hipertrofi miokard, perubahan metabolisme lemak, diabetes. Merokok, aktiviti fizikal yang lemah atau berlebihan mempunyai kesan yang berbahaya.

Tanda-tanda kegagalan jantung sebelum kematian

Penangkapan jantung sering menjadi komplikasi selepas penyakit kardiovaskular. Kerana kegagalan jantung akut, jantung dapat menghentikan aktivitinya secara tiba-tiba. Setelah tanda-tanda pertama muncul, kematian boleh berlaku dalam masa 1.5 jam.

Gejala berbahaya sebelumnya:

  • sesak nafas (sehingga 40 pergerakan seminit);
  • menekan sakit di jantung;
  • pemerolehan warna kulit kelabu atau sianotik, penyejukannya;
  • kekejangan kerana hipoksia tisu otak;
  • pemisahan buih dari rongga mulut;
  • rasa takut.

Dalam 5-15 hari, gejala-gejala pemburukan penyakit muncul. Kesakitan di jantung, kelesuan, sesak nafas, kelemahan, malaise, aritmia. Tidak lama sebelum kematian, kebanyakan orang mengalami ketakutan. Anda mesti segera menghubungi pakar kardiologi.

Gejala semasa serangan:

  • kelemahan, pengsan kerana kadar penguncupan ventrikel yang tinggi;
  • pengecutan otot yang tidak disengajakan;
  • kemerahan muka;
  • pemutihan kulit (menjadi sejuk, sianotik atau kelabu);
  • kemustahilan menentukan nadi, degupan jantung;
  • ketiadaan refleks murid yang menjadi luas;
  • tidak teratur, sesak nafas, berpeluh;
  • kemungkinan kehilangan kesedaran, dan setelah beberapa minit berhenti bernafas.

Dengan hasil yang membawa maut, dengan latar belakang kesejahteraan yang kelihatan, gejala mungkin ada, itu tidak jelas.

Mekanisme perkembangan penyakit

Hasil kajian orang yang mati akibat kegagalan jantung akut, didapati bahawa kebanyakan mereka mengalami perubahan aterosklerotik yang mempengaruhi arteri koronari. Akibatnya, peredaran miokard terganggu dan kekalahannya.

Pada pesakit, terdapat peningkatan pada hati dan urat leher, kadang-kadang edema paru. Diagnosis dengan penangkapan peredaran darah koronari, setelah setengah jam terdapat penyimpangan pada sel-sel miokardium. Keseluruhan proses berlangsung sehingga 2 jam. Setelah menghentikan aktiviti jantung, perubahan tidak dapat dipulihkan berlaku pada sel otak dalam 3-5 minit.

Selalunya, kes kematian jantung secara tiba-tiba berlaku semasa tidur selepas penangkapan pernafasan. Dalam mimpi, praktikalnya tidak ada peluang untuk menyelamatkan diri.

Kegagalan jantung dan statistik kematian khusus umur

Sepanjang hayat, satu daripada lima orang akan mengalami gejala kegagalan jantung. Kematian segera berlaku pada seperempat mangsa. Kematian dari diagnosis ini melebihi kematian akibat infark miokard sekitar 10 kali. Sehingga 600 ribu kematian dilaporkan setiap tahun atas sebab ini. Menurut statistik, selepas rawatan kegagalan jantung, 30% pesakit mati dalam setahun.

Lebih kerap, kematian koronari berlaku pada orang yang berumur 40-70 tahun dengan penyakit saluran darah, jantung yang didiagnosis. Lelaki lebih kerap terdedah kepadanya: pada usia muda 4 kali, pada orang tua - pada usia 7, hingga 70 tahun - 2 kali. Seperempat pesakit tidak mencapai usia 60 tahun. Dalam kumpulan risiko, orang dicatat bukan sahaja orang tua, tetapi juga usia yang sangat muda. Kematian jantung secara tiba-tiba pada usia muda boleh disebabkan oleh vasospasme, hipertrofi miokard yang disebabkan oleh penggunaan bahan narkotik, serta tekanan dan hipotermia yang berlebihan.

Langkah-langkah diagnostik

90% episod kematian jantung secara tiba-tiba berlaku di luar hospital. Adalah baik jika ambulans tiba dengan cepat dan doktor membuat diagnosis cepat.

Doktor ambulans menyatakan kekurangan kesedaran, nadi, pernafasan (atau kehadirannya yang jarang berlaku), kekurangan tindak balas murid terhadap cahaya. Untuk meneruskan langkah diagnostik, resusitasi pertama diperlukan (urut jantung tidak langsung, pengudaraan paru-paru buatan, ubat intravena).

Selepas itu, ECG dilakukan. Dengan kardiogram dalam bentuk garis lurus (serangan jantung), disyorkan pengenalan adrenalin, atropin, dan ubat lain. Sekiranya resusitasi berjaya, ujian makmal lebih lanjut, pemantauan EKG, dan ultrasound jantung dilakukan. Menurut hasilnya, pembedahan, implantasi alat pacu jantung atau rawatan konservatif dengan ubat adalah mungkin.

Penjagaan segera

Dengan gejala kematian secara tiba-tiba akibat kegagalan jantung, doktor hanya mempunyai 3 minit untuk membantu dan menyelamatkan pesakit. Perubahan yang tidak dapat dipulihkan yang berlaku di sel-sel otak melalui jangka masa ini menyebabkan kematian. Pertolongan cemas yang diberikan tepat pada masanya dapat menyelamatkan nyawa.

Perkembangan gejala kegagalan jantung menyumbang kepada keadaan panik dan ketakutan. Pesakit mesti tenang dengan menghilangkan tekanan emosi. Hubungi ambulans (pasukan pakar kardiologi). Duduk dengan selesa, turunkan kaki ke bawah. Ambil nitrogliserin di bawah lidah (2-3 tablet).

Selalunya, serangan jantung berlaku di tempat yang sesak. Orang ramai perlu segera menghubungi ambulans. Menunggu kedatangannya, adalah perlu untuk memberi mangsa masuknya udara segar, jika perlu, membuat pernafasan buatan, melakukan urutan jantung.

Pencegahan

Untuk mengurangkan kematian, langkah pencegahan adalah penting:

  • berunding secara berkala dengan pakar kardiologi, prosedur pencegahan dan janji temu (perhatian khusus
  • pesakit dengan hipertensi, iskemia, ventrikel kiri yang lemah);
  • keengganan memprovokasi tabiat buruk, memastikan pemakanan yang betul;
  • kawalan tekanan darah;
  • ECG sistematik (perhatikan petunjuk tidak standard);
  • pencegahan aterosklerosis (diagnosis awal, rawatan);
  • kaedah implantasi berisiko.

Kematian jantung secara tiba-tiba adalah patologi teruk yang berlaku seketika atau dalam jangka masa yang singkat. Sifat patonarogenik patologi mengesahkan tidak adanya kecederaan dan tiba-tiba serangan jantung yang berlaku dengan cepat. Seperempat kes kematian jantung secara tiba-tiba sepantas kilat, dan tanpa kehadiran pendahulu yang dapat dilihat.

Kematian mendadak akibat kekurangan koronari akut: cara mencegahnya?

Kekurangan koronari akut selalunya menyebabkan kematian pesakit. Ini berlaku apabila darah berhenti mengalir ke jantung, dan menghentikan aktivitinya. Penyakit ini paling kerap berlaku pada lelaki selepas usia 40 tahun. Tetapi ia boleh berkembang pada kanak-kanak. Patologi memerlukan perhatian perubatan segera, kerana dalam kebanyakan kes menyumbang kepada kematian pesakit. Untuk mengelakkan ini, anda tidak dapat menghentikan terapi penyakit jantung, yang bertujuan menormalkan aliran darah.

Punca dan Faktor Risiko

Penyebab utama VS adalah aterosklerosis umum pada saluran koronari, apabila dua atau lebih cabang utama terlibat dalam proses patologi.

Doktor menjelaskan perkembangan kematian mendadak seperti berikut:

  • iskemia miokard (dalam bentuk akut). Keadaan ini berkembang kerana permintaan otot jantung yang berlebihan untuk oksigen (dengan latar belakang psychoemotional atau fizikal berlebihan, ketergantungan alkohol);
  • asystole - berhenti, berhenti sepenuhnya pengecutan jantung;
  • pengurangan aliran darah koronari kerana penurunan tekanan darah yang tajam, termasuk dalam tidur dan rehat;
  • fibrilasi ventrikel - kerlipan dan flutter;
  • pelanggaran fungsi sistem elektrik badan. Ia mula berfungsi secara tidak teratur dan berkontrak dengan kekerapan yang mengancam nyawa. Badan berhenti menerima darah;
  • antara sebab kemungkinan kekejangan arteri koronari tidak dikecualikan;
  • stenosis - kerosakan pada batang arteri utama;
  • plak aterosklerotik, bekas luka postinfarction, pecah dan air mata saluran darah, trombosis.

Faktor risiko merangkumi keadaan yang dipertimbangkan:

  • serangan jantung di mana kawasan besar miokardium rosak. Kematian koronari berlaku pada 75% kes selepas infark miokard. Risiko berterusan selama enam bulan;
  • penyakit arteri koronari;
  • episod kehilangan kesedaran tanpa sebab khusus - sinkop;
  • kardiomiopati diluaskan - risikonya adalah untuk mengurangkan fungsi mengepam jantung;
  • kardiomiopati hipertrofik - penebalan otot jantung;
  • penyakit saluran darah, jantung, sejarah sejarah, kolesterol tinggi, obesiti, merokok, alkoholisme, diabetes mellitus;
  • takikardia ventrikel dan pecahan pelepasan hingga 40%;
  • serangan jantung episodik pada pesakit atau dalam sejarah keluarga, termasuk blok jantung, penurunan kadar jantung;
  • keabnormalan vaskular dan malformasi kongenital;
  • tahap magnesium dan kalium yang tidak stabil dalam darah.

Implan Jantung

Beberapa alat yang paling moden dan berkesan membantu mengelakkan serangan jantung, bahkan untuk pesakit yang mengalami gangguan serius. Cardioverter - defibrillator ditanam di bawah kulit dan disambungkan ke otot jantung menggunakan elektrod. Peranti ini memantau irama jantung sepanjang masa dan mengambil kardiogram intrakardiak. Sekiranya terdapat aritmia jantung, alat ini akan mengalami kejutan elektrik melalui wayar yang sama, memulihkan kadar denyutan jantung yang betul.

Prosedur implantasi alat pacu jantung adalah selamat dan tidak menyakitkan, tetapi memerlukan kemahiran tertentu dari doktor. Agar alat pacu jantung tidak gagal pada saat yang paling penting, prestasinya harus diperiksa secara berkala. Salah satu kelemahan peranti ini ialah kerapuhannya. Bateri tahan dari 3 hingga 6 tahun. Selepas penggantian diperlukan untuk implan baru. Peranti yang dapat diservis akan mencegah perkembangan akibat yang serius, dan meningkatkan jangka hayat selama bertahun-tahun.

Ablasi frekuensi radio ventrikel

Untuk melancarkan irama jantung dan menghancurkan bahagian-bahagian otot yang menyebabkan impuls yang salah hanya dapat dilakukan menggunakan denyutan frekuensi radio. Semasa prosedur, elektrod dihantar melalui arteri ke jantung, melalui mana impuls yang diperlukan dilalui. Bahagian otot jantung yang menghantar dorongan palsu juga merosakkan degupan jantung, yang boleh menyebabkan serangan jantung atau serangan jantung pulih. Prosedur yang tidak berperikemanusiaan ini berkesan untuk gangguan kecil dan kerosakan minimum pada jantung..

Dan juga ablasi dilakukan dengan anomali kongenital, apabila serat mengganggu jalur impuls. Nadi dihantar mengikut arah untuk hanya mengembalikan irama normal dan tidak merosakkan tisu yang sihat.

Penjelmaan semula

Untuk mengelakkan serangan maut, kerja yang betul dan berfungsi dengan baik bukan hanya otot jantung, tetapi juga sistem vaskular adalah penting. Salah satu penyebab gangguan peredaran darah dan aliran darah, dan, kerana serangan jantung, terdapat gumpalan darah dan penyumbatan arteri dengan plak kolesterol.

Ramalan dan bahaya

Pada minit pertama penyakit ini, penting untuk mempertimbangkan betapa kritikalnya aliran darah menurun.

Sekiranya pesakit tidak mendapat rawatan perubatan segera dalam kekurangan koronari akut, prognosis yang paling tidak baik berkembang - kematian mendadak.

Komplikasi utama dan bahaya kematian secara tiba-tiba adalah seperti berikut:

  • kulit terbakar selepas defibrilasi;
  • kekambuhan asystole dan fibrilasi ventrikel;
  • terlalu banyak mengisi perut dengan udara (selepas pengudaraan buatan);
  • bronkospasme - berkembang selepas intubasi trakea;
  • kerosakan pada esofagus, gigi, membran mukus;
  • patah tulang sternum, tulang rusuk, kerosakan pada tisu paru-paru, pneumotoraks;
  • pendarahan, embolisme udara;
  • kerosakan pada arteri semasa suntikan intrakardiak;
  • asidosis - metabolik dan pernafasan;
  • ensefalopati, koma hipoksia.

Ketahui semua tentang bentuk khas infark miokard, bagaimana mereka menampakkan diri dan bagaimana ia berbeza dengan yang tidak biasa, bagaimana mengenali permulaan serangan tepat pada waktunya.

Apa ubat yang diresepkan setelah infark miokard, bagaimana mereka akan membantu dan gaya hidup apa yang diperlukan untuk pemulihan? Semua maklumat ada di sini..

Cara merawat angina pectoris, ubat apa yang diresepkan untuk menyokong jantung dan apa yang harus dilakukan untuk melegakan sawan - baca dalam artikel kami.

Data autopsi

Semasa memeriksa badan, ahli patologi dalam 50% kes menentukan kehadiran aterosklerosis arteri koronari. Keadaan ini dicirikan oleh pembentukan plak lemak di dinding dalaman saluran jantung. Mereka menyekat lumen arteri, mengganggu aliran darah yang normal. Iskemia miokardium berlaku..

Juga ciri adalah adanya bekas luka pada jantung yang muncul selepas serangan jantung. Mungkin penebalan dinding otot - hipertrofi. Dalam beberapa, percambahan besar tisu penghubung di dinding otot ditentukan - kardiosklerosis.

Dalam 10-15% kes, penyumbatan saluran dengan gumpalan darah segar adalah mungkin. Walau bagaimanapun, ada sebahagian kecil orang mati yang, semasa bedah siasat, masih gagal mengetahui punca kematian.

Gejala sebelum bermulanya sindrom


Statistik menunjukkan bahawa kira-kira 50% dari semua kejadian berlaku tanpa perkembangan gejala sebelumnya. Sebilangan pesakit mengalami pening dan degupan jantung yang cepat..

Mengingat fakta bahawa kematian mendadak jarang terjadi pada orang yang tidak mempunyai patologi koroner, gejala dapat ditambah dengan tanda-tanda yang dipertimbangkan:

  • keletihan, perasaan tercekik dengan latar belakang berat di bahu, tekanan di kawasan dada;
  • perubahan sifat dan kekerapan serangan kesakitan.

Kepentingan Pemeriksaan Perubatan Berkala

Setiap orang harus menjalani pemeriksaan perubatan dan menjalani ujian darah sekurang-kurangnya sekali setahun. Ini akan mengesan penyakit pada peringkat awal, sebelum bermulanya gejala.

Sekiranya anda mempunyai tekanan darah tinggi, anda harus berjumpa doktor. Dia akan menetapkan ubat yang diperlukan. Pesakit harus meminumnya secara berkala, dan bukan hanya dengan tekanan yang meningkat.

Sekiranya tahap kolesterol darah dan lipoprotein berketumpatan rendah meningkat, nasihat pakar juga ditunjukkan. Dia akan membantu anda mencari cara untuk mengawal keadaan ini dengan satu diet atau dengan memberi ubat tambahan. Ini akan mencegah perkembangan aterosklerosis dan penyumbatan saluran koronari dengan plak berlemak..

Ujian darah secara berkala adalah kaedah mudah untuk mencegah penyakit jantung koronari, dan oleh itu kematian koronari akut..

Pertolongan cemas

Setiap orang yang matanya berlaku secara tiba-tiba mesti dapat memberikan pertolongan cemas. Prinsip asasnya adalah melakukan CPR - resusitasi kardiopulmonari. Teknik manual.

Untuk ini, pemerasan dada yang berulang harus dilakukan dengan menyedut udara ke saluran pernafasan. Ini akan mengelakkan kerosakan otak kerana kekurangan oksigen dan menyokong mangsa sehingga para resusitasi tiba.

Gambar rajah tindakan ditunjukkan dalam video ini:

Taktik CPR ditunjukkan dalam klip video ini:

Ramalan

Kebarangkalian pemulihan pesakit bergantung pada masa pertolongan cemas. Penting untuk mengatur pasukan ambulans resusitasi khusus yang tiba di tempat kejadian dalam 2-3 minit.

Kadar kelangsungan hidup yang berjaya dihidupkan kembali pada tahun pertama kehidupan adalah 70%. Adalah wajib untuk mengetahui sebab menghentikan kematian dan penghapusannya. Sekiranya terapi khusus tidak dilakukan, kemungkinan kambuh adalah 30% pada tahun pertama dan 40% pada tahun kedua. Sekiranya terapi antiaritmia atau rawatan pembedahan dijalankan, kebarangkalian kambuh masing-masing adalah 10 dan 15%.

Tetapi cara yang paling berkesan untuk mencegah episod kematian koroner akut adalah memasang alat pacu jantung. Ia mengurangkan risiko keadaan ini kepada 1%.

Diagnosis pembezaan

Keadaan patologi berkembang secara tiba-tiba, tetapi perkembangan gejala yang konsisten diperhatikan. Diagnosis dijalankan semasa pemeriksaan pesakit: kehadiran atau ketiadaan denyutan pada arteri karotid, kurang sedar, pembengkakan urat serviks, sianosis batang tubuh, penahan pernafasan, kontraksi otot rangka tunggal tonik.

Reaksi positif terhadap tindakan pemulihan dan tindak balas negatif yang tajam terhadap penggantungannya menunjukkan kegagalan jantung koronari akut.

Kriteria diagnostik dapat diringkaskan seperti berikut:

  • kurang sedar;
  • pada arteri besar, termasuk karotid, nadi tidak terasa;
  • bunyi jantung tidak didengar;
  • penangkapan pernafasan;
  • kekurangan reaksi murid terhadap sumber cahaya;
  • kulit berubah menjadi kelabu dengan warna kebiruan.

Mekanisme perkembangan penyakit

Hasil kajian orang yang mati akibat kegagalan jantung akut, didapati bahawa kebanyakan mereka mengalami perubahan aterosklerotik yang mempengaruhi arteri koronari. Akibatnya, peredaran miokard terganggu dan kekalahannya.

Pada pesakit, terdapat peningkatan pada hati dan urat leher, kadang-kadang edema paru. Diagnosis dengan penangkapan peredaran darah koronari, setelah setengah jam terdapat penyimpangan pada sel-sel miokardium. Keseluruhan proses berlangsung sehingga 2 jam. Setelah menghentikan aktiviti jantung, perubahan tidak dapat dipulihkan berlaku pada sel otak dalam 3-5 minit.

Selalunya, kes kematian jantung secara tiba-tiba berlaku semasa tidur selepas penangkapan pernafasan. Dalam mimpi, praktikalnya tidak ada peluang untuk menyelamatkan diri.

Taktik rawatan

Anda boleh menyelamatkan pesakit hanya dengan diagnostik kecemasan dan rawatan perubatan. Seseorang diletakkan di pangkalan yang kaku di lantai, arteri karotid diperiksa. Apabila serangan jantung dikesan, teknik pernafasan buatan dan urutan jantung dilaksanakan. Resusitasi bermula dengan pukulan tunggal di bahagian tengah sternum.

Aktiviti selebihnya adalah seperti berikut:

  • pelaksanaan segera urut jantung tertutup - 80/90 pukulan seminit;
  • pengudaraan mekanikal. Sebarang kaedah yang ada digunakan. Memberi patensi saluran udara. Manipulasi tidak terganggu selama lebih dari 30 saat. Mungkin intubasi trakea.
  • defibrilasi disediakan: permulaannya adalah 200 J, jika tidak ada hasil, 300 J, jika tidak ada hasil, 360 J. Defibrilasi adalah prosedur yang dilaksanakan menggunakan peralatan khas. Doktor bertindak di dada dengan dorongan elektrik untuk memulihkan irama jantung;
  • kateter dimasukkan ke dalam urat pusat. Adrenalin diberikan - 1 mg setiap tiga minit, lidocaine 1.5 mg / kg. Sekiranya tidak ada hasil, penggunaan berulang dalam dos yang sama ditunjukkan setiap 3 minit;
  • sekiranya tidak ada hasil, ornide diberikan 5 mg / kg;
  • sekiranya tiada hasil - novocainamide - sehingga 17 mg / kg;
  • sekiranya tiada hasil - magnesium sulfat - 2 g.
  • dengan asystole, pentadbiran kecemasan atropin 1 g / kg setiap 3 minit ditunjukkan. Doktor menghilangkan penyebab asystole - asidosis, hipoksia, dll..

Pesakit dikenakan rawatan di hospital dengan segera. Sekiranya pesakit bangun, terapi bertujuan untuk mencegah kambuh. Kriteria keberkesanan rawatan adalah penyempitan murid, perkembangan tindak balas normal terhadap cahaya.

Semasa pelaksanaan resusitasi kardiopulmonari, semua ubat diberikan dengan cepat, masuk / masuk. Apabila tidak ada akses ke urat, Lidocaine, Adrenalin, Atropine disuntik ke dalam trakea, dengan peningkatan dos 1.5-3 kali. Membran atau tiub khas harus dipasang pada trakea. Ubat tersebut dilarutkan dalam 10 ml NaCl isotonik.


Sekiranya mustahil untuk menggunakan kaedah pentadbiran ubat yang disajikan, doktor membuat keputusan mengenai suntikan intrakardiak. Resuscitator bertindak dengan jarum nipis, dengan ketat mengikuti teknik ini.

Rawatan dihentikan jika dalam setengah jam tidak ada tanda-tanda keberkesanan tindakan pemulihan, pesakit tidak setuju dengan pendedahan dadah, asistol berterusan dengan banyak episod telah dikenal pasti. Resusitasi tidak bermula apabila lebih dari setengah jam telah berlalu sejak penghentian peredaran darah atau jika pesakit telah mendokumentasikan penolakan tindakan.

Apakah tanda-tanda pertama serangan jantung pada lelaki, pertolongan cemas untuk penyakit ini, taktik rawatan perubatan - ketahui semua butirannya.

Menguraikan analisis umum darah pada wanita, lelaki dan kanak-kanak disajikan dalam artikel kami yang berasingan. Ketahui segala-galanya untuk dapat memahami dari analisis jika anda memerlukan bantuan.

Apakah maksud feritin darah tinggi yang dapat dikesan oleh biokimia darah? Baca mengenainya di sini..

Pencegahan Kematian Jantung Secara Mendadak

Kaedah pencegahan diperlukan untuk semua orang, termasuk orang yang benar-benar sihat. Kematian tidak diubati, oleh itu penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegahnya. Terdapat pencegahan utama kegagalan jantung, dan juga pencegahan sekunder bagi orang yang berjaya menjalani serangan serupa atau yang mempunyai sejarah penyakit yang memicu serangan.

Pencegahan utama merangkumi:

  • lawatan berkala ke doktor;
  • penolakan tabiat buruk;
  • pemakanan yang betul;
  • bermain sukan;
  • berjalan di udara terbuka;
  • tidur yang sihat;
  • selamat berehat;
  • emosi positif;
  • mengelakkan tekanan.

Semua peraturan mudah ini tidak memerlukan kemahiran dan usaha khas. Kadang-kadang untuk mengelakkan bahaya, cukup untuk mempertimbangkan semula gaya hidup anda dan mengubah beberapa tabiat.

Pencegahan kegagalan jantung sekunder memerlukan perhatian lebih. Kaedah moden dan berkesan untuk mencegah serangan berulang termasuk:

  • rawatan ubat penyakit kronik;
  • sokongan ubat;
  • campur tangan pembedahan.

Kadang kala hanya pembetulan pembedahan yang dapat mencegah serangan, dan berkat teknologi moden, prosedur ini selamat dan sedikit invasif..

Pembetulan gaya hidup

Pada gejala pertama penyakit ini, faktor luaran negatif yang memprovokasi perkembangan penyakit harus dikecualikan. Agar terapi kompleks berjaya, doktor mengesyorkan menyesuaikan gaya hidup seperti berikut:

  • memberikan pemakanan yang seimbang,
  • berhenti merokok, kurangkan pengambilan alkohol,
  • cuba lakukan tanpa tekanan,
  • melakukan pendidikan jasmani,
  • mengukur tekanan darah secara berkala,
  • mengekalkan indeks jisim badan yang optimum.

Pengelasan

Sebilangan besar doktor membezakan jenis kematian mendadak ini:

  1. Klinikal. Dengan pelanggaran ini, tidak ada pernafasan dan peredaran darah. Dia berada dalam keadaan tidak sedar. Walau bagaimanapun, seseorang boleh kembali normal..
  2. Biologi Dalam kes ini, semua gejala kematian koronari tiba-tiba ada. Walau bagaimanapun, langkah-langkah resusitasi tidak membantu menghidupkan kembali seseorang..

Klasifikasi kematian jantung kanak-kanak merangkumi yang berikut:

  • sindrom kematian tiba-tiba pada bayi baru lahir;
  • kanak-kanak dengan patologi jantung yang didiagnosis;
  • kanak-kanak yang dianggap sihat, dan keadaan berbahaya menjadi tanda pertama penyakit.

Bahaya hidup adalah kekurangan koronari akut?

Kekurangan koronari akut adalah keadaan yang dicirikan oleh penurunan tajam atau penghentian aliran darah yang lengkap melalui arteri koronari, yang menyebabkan hipoksia miokard, bekalan nutrien yang tidak mencukupi ke jantung, dan nekrosis.

Maklumat am

Patologi sistem kardiovaskular dianggap sebagai salah satu faktor utama kematian penduduk di seluruh planet ini. Telapak tangan mereka berkongsi kecuali dengan tumor barah, sedikit mengatasi yang terakhir. Masalahnya bukanlah proses penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Mereka boleh ditanggalkan sepenuhnya. Masalahnya ialah kurangnya pemeriksaan awal di kebanyakan negara, mentaliti orang-orang itu sendiri yang tidak bertanggungjawab dalam kesihatan mereka sendiri dan kaedah lama untuk melatih ahli kardiologi.

Ketiga-tiga fakta bersatu. Akibatnya, pesakit berpaling kepada doktor pada masa yang hampir mustahil untuk menolong, dan ada yang sama sekali tidak pergi ke hospital. Diagnosis kekurangan koronari akut dibuat selepas fakta, di atas meja oleh ahli patologi.

Sindrom koronari akut (ACS) adalah nama lain untuk patologi ini. Pada dasarnya, ia bermula akibat lesi vaskular aterosklerotik. Kod penyakit ICD-10 ialah 124.8. Patogenesis (mekanisme pengembangan) penyakit ini terdiri daripada pemendapan kolesterol di dinding arteri, kerana mereka kehilangan keanjalan, aliran darah sukar. Dengan pelanggaran sebahagian bekalan darah miokard, kekurangan oksigen berlaku, sel-sel tidak menerima bahan yang diperlukan untuk fungsi penting. Keadaan ini disebut penyakit jantung koronari. Dengan penyumbatan pergerakan darah yang lengkap, serangan jantung berkembang.

Punca dan Faktor Risiko

Gangguan dalam aliran darah arteri koronari paling sering terjadi dengan latar belakang peningkatan kolesterol dengan pembentukan plak aterosklerotik, menyumbat lumen saluran darah, kecederaan atau keradangan. Sebab mengapa ACS mungkin berlaku:

  • stenosis trombotik;
  • stratifikasi dinding arteri;
  • vasospasme;
  • fibrosis;
  • kehadiran badan asing (embolus) dalam sistem bekalan darah;
  • keradangan membran serous jantung (endokarditis);
  • penyempitan lumen saluran darah.

Gangguan bekalan darah miokard juga mungkin berlaku kerana luka tikaman di kawasan jantung, menjalani operasi.

Orang dengan penyakit berikut berisiko tinggi terkena ACS

  • iskemia, serangan jantung sebelumnya;
  • distrofi miokard dan miokarditis (keradangan tisu otot jantung);
  • takikardia;
  • diabetes;
  • darah tinggi;
  • kecenderungan kongenital untuk serangan jantung secara tiba-tiba;
  • patologi sistem vaskular (trombophlebitis, tromboembolisme).

Faktor risiko adalah keadaan seperti:

  • kegemukan, kekurangan zat makanan (membawa kepada pengumpulan kolesterol);
  • merokok, mengambil kokain;
  • aktiviti fizikal yang rendah;
  • usia lanjut (risiko ACS meningkat selepas 45 pada lelaki, 55 pada wanita).

Keterukan

Pengamal mengikut cadangan membezakan 3 peringkat utama:

  1. Permulaan. Ia dicirikan oleh penyimpangan minimum aktiviti fungsional jantung. Aliran darah normal, lumen kapal ditutup tidak lebih dari ¼. Gejala ada, tetapi ia minimum dan hanya muncul apabila beban pada badan meningkat. Pada masa aktiviti fizikal, tekanan, kerja yang berbeza. Juga terhadap latar belakang serangan penyakit jantung somatik, seperti aritmia. Penyembuhan adalah mungkin, walaupun belum ada komplikasi bencana, ini menggembirakan.
  2. Sedang. Lumen arteri koronari separuh tertutup atau sedikit kurang. Gejala ditunjukkan dengan latar belakang aktiviti fizikal atau psikoemosi yang minimum. Prospek untuk pemulihan berkabut, kemungkinan akan ada kecacatan berterusan terhadap latar belakang kerosakan miokardium yang teruk.
  3. Ia berkembang beberapa ketika selepas serangan pertama. Kapal ditutup hampir sepenuhnya, darah tidak masuk. Pemakanan terganggu. Simptomnya cerah. Walaupun dengan rawatan yang cekap dan tepat pada masanya, kekurangan dalam bentuk kegagalan jantung tetap ada.

Dua darjah pertama secara klinikal selaras dengan angina yang tidak stabil, ini adalah proses yang berpotensi boleh diterbalikkan. Yang terakhir adalah untuk serangan jantung. Ketiga-tiga jenis ini berkembang secara akut, dalam bentuk serangan. Kekurangan koronari disebabkan oleh melancarkan peredaran darah. Dengan mengetahui perkara ini, anda dapat menyelesaikan langkah pencegahan terlebih dahulu dan mencegah permulaan episod.

Apa bahayanya?

Pada minit pertama penyakit, penting untuk mempertimbangkan betapa kritikalnya aliran darah menurun. Sekiranya pesakit tidak mendapat rawatan perubatan segera sekiranya berlaku kekurangan koronari akut, prognosis yang paling tidak baik akan berkembang - kematian mendadak. Komplikasi utama dan bahaya kematian secara tiba-tiba adalah seperti berikut:

  • kulit terbakar selepas defibrilasi;
  • kekambuhan asystole dan fibrilasi ventrikel;
  • terlalu banyak mengisi perut dengan udara (selepas pengudaraan buatan);
  • bronkospasme - berkembang selepas intubasi trakea;
  • kerosakan pada esofagus, gigi, membran mukus;
  • patah tulang sternum, tulang rusuk, kerosakan pada tisu paru-paru, pneumotoraks;
  • pendarahan, embolisme udara;
  • kerosakan pada arteri semasa suntikan intrakardiak;
  • asidosis - metabolik dan pernafasan;
  • ensefalopati, koma hipoksia.

Gejala sebelum bermulanya sindrom

Dalam kira-kira separuh kes kekurangan koronari, tidak ada gejala yang muncul. Seseorang berasa sedikit pening, dia mempunyai degupan jantung yang dipercepat. Dalam kes lain, tanda-tanda patologi muncul dalam kombinasi.

Gejala biasanya bermula secara akut. Ia merangkumi yang berikut:

  • Kesakitan dada atau ketidakselesaan, yang sering digambarkan oleh orang sebagai sensasi terbakar, memerah, atau sakit.
  • Penyebaran kesakitan dari dada ke bahu, lengan, perut atas, belakang, leher, atau rahang bawah.
  • Dyspnea.
  • Berpeluh secara tiba-tiba dan kuat.
  • Pening dan muntah.
  • Pening atau kehilangan kesedaran.
  • Keletihan umum.
  • Rasa kebimbangan dan ketakutan.
  • Sensasi degupan jantung yang terlalu cepat atau tidak teratur.

Sindrom nyeri boleh serupa dengan episod angina stabil yang biasa, yang mana orang yang sakit dapat dikenali. Walau bagaimanapun, ia sering mempunyai intensiti dan tempoh yang hebat. Dengan angina pectoris yang stabil, rasa sakit di jantung biasanya hilang setelah beberapa minit, sementara dengan ACS ia berlangsung lebih dari 15 minit, dan kadang-kadang beberapa jam. Kesakitan dan gejala ACS yang lain pada masa serangan dapat diucapkan sehingga mereka benar-benar mengecualikan kemungkinan tindakan.

Gambaran klinikal kekurangan koronari boleh berbeza-beza dan bergantung pada usia dan jantina orang tersebut, serta penyakit bersamaan yang ada. Selalunya, gambaran klinikal khas kekurangan jantung dengan sakit jantung tidak ada pada wanita, orang tua dan pesakit diabetes.

Gejala kekurangan koronari akut sebelum kematian termasuk:

  • menekan atau menyakitkan, sensasi sering terbakar di sternum;
  • sakit diunjurkan ke bahagian badan yang lain (perut, bilah bahu, lengan, dan lain-lain);
  • peluh yang banyak;
  • kekejangan
  • rembesan busa dari mulut;
  • penampilan sesak nafas;
  • loya, kadang-kadang dengan muntah;
  • kemurungan pernafasan, sesak nafas;
  • pucat tiba-tiba;
  • pening yang teruk, kadang-kadang dengan kehilangan kesedaran;
  • kelemahan tanpa sebab.

Patologi jarang berlaku pada orang yang tidak mempunyai penyakit kardiovaskular. Seseorang yang sering mengalami serangan angina boleh mengelirukan gejalanya dengan ACS. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perbezaan. Dengan pelanggaran jantung yang biasa, rasa sakit berlangsung 5-10 minit, dan dengan sindrom koronari mereka bertahan lebih lama - hingga 6 jam. Angina pectoris dicirikan oleh rasa tidak selesa, sesak di dada. Kesakitan di ACS boleh menjadi sangat kuat sehingga menyekat pergerakan apa pun.

Pertolongan cemas

Dengan perkembangan serangan kekurangan koroner akut sebelum ketibaan ambulans, perlu untuk menstabilkan pesakit dengan sendirinya. Untuk mempengaruhi ke arah yang betul, perlu memahami algoritma tindakan.

Bekerja dengan pesakit dengan cara ini:

  1. Duduk seseorang, letakkan bantal atau beberapa di bawah punggungnya. Atau pakaian, perkara utama adalah mendapatkan roller. Mustahil untuk menumpuk. Kemungkinan muntah dan aspirasi kandungan gastrik atau pelanggaran bekalan darah ke jantung sehingga tahap yang lebih besar. Juga edema paru-paru dan kematian.
  2. Longgarkan kolar, tanggalkan semua perhiasan yang menekan.
  3. Berikan udara segar ke bilik. Buka tingkap atau tingkap.
  4. Sekiranya episod berlaku di jalan pada musim sejuk, letakkan pakaian di bawah mangsa untuk mengelakkan kontak dengan tanah beku.
  5. Sekiranya kehilangan kesedaran, putar kepala ke sisi, bebaskan lidah anda. Kemungkinan muntah.
  6. Hidupkan pesakit dengan amonia.
  7. Untuk meyakinkan orang yang cemas agar dia tidak melakukan pergerakan yang tidak perlu dan tidak menimbulkan kemerosotan keadaan.

Dadah tidak boleh diberikan, kecuali untuk kes di mana keadaan kecemasan telah dipersetujui dengan doktor. Maka perlu diberikan kepada pesakit ubat yang ditetapkan dalam dos yang dikalibrasi dengan ketat..

Diagnostik

Sebagai tambahan kepada data yang diperoleh dengan menemuramah pesakit dan mendengarkan jantung, hasil kaedah pemeriksaan tersebut diambil kira:

  • ujian darah am dan untuk enzim tertentu yang meningkat dengan pemusnahan sel miokardium (kreatin fosfokinase, troponin T, laktat dehidrogenase), ALT, AST;
  • profil lipid, gula darah, koagulogram, protein C-reaktif;
  • ECG, sebagai kaedah yang paling bermaklumat, dapat dilakukan dengan ujian tekanan, transesophageal atau Holter (pemantauan harian). Segmen ST bergeser, dengan serangan jantung yang mendalam gelombang Q terbentuk;
  • coronarografi diresepkan untuk memvisualisasikan patensi arteri ketika menentukan petunjuk untuk pembedahan;
  • Ekokardiografi mendedahkan pelanggaran pergerakan dinding ventrikel kiri, anomali dalam struktur ruang dan injap;
  • MRI dan CT disyorkan dalam kes-kes yang kompleks untuk menilai tahap kerosakan miokardium dan mengenal pasti penyebab patologi;
  • scintigraphy miokard membantu mengesan kawasan dengan aliran darah yang lemah.

Diagnosis pembezaan

Keadaan patologi berkembang secara tiba-tiba, tetapi perkembangan gejala yang konsisten diperhatikan. Diagnosis dilakukan semasa pemeriksaan pesakit: kehadiran atau ketiadaan denyutan pada arteri karotid, kurang sedar, pembengkakan urat serviks, sianosis batang tubuh, penahan pernafasan, kontraksi otot rangka tunggal tonik. Reaksi positif terhadap tindakan pemulihan dan tindak balas negatif yang tajam terhadap penggantungannya menunjukkan kegagalan jantung koronari akut.

Kriteria diagnostik dapat diringkaskan seperti berikut:

  • kurang sedar;
  • pada arteri besar, termasuk karotid, nadi tidak terasa;
  • bunyi jantung tidak didengar;
  • penangkapan pernafasan;
  • kekurangan reaksi murid terhadap sumber cahaya;
  • kulit berubah menjadi kelabu dengan warna kebiruan.

Ciri terapi

Prinsip umum untuk rawatan pesakit dengan sindrom koronari akut:

  1. Terapi ubat;
  2. Intervensi koronari perkutan (angioplasti belon dan stenting arteri koronari);
  3. Cangkok pintasan arteri koronari.

Kaedah ini dijalankan oleh tangan jururawat dan doktor. Kompetensi doktor adalah resusitasi. Ini adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan pesakit.

Seseorang diletakkan di pangkalan yang kaku di lantai, arteri karotid diperiksa. Apabila serangan jantung dikesan, teknik pernafasan buatan dan urutan jantung dilaksanakan. Resusitasi bermula dengan pukulan tunggal di zon tengah sternum. Aktiviti selebihnya adalah seperti berikut:

  • Pelaksanaan urutan jantung tertutup segera - 80/90 rpm.
  • Pengudaraan mekanikal. Sebarang kaedah yang ada digunakan. Memberi patensi saluran udara. Manipulasi tidak terganggu selama lebih dari 30 saat. Mungkin intubasi trakea.
  • Defibrilasi disediakan: permulaannya adalah 200 J, jika tidak ada hasil, 300 J, jika tidak ada hasil, 360 J. Defibrilasi adalah prosedur yang dilaksanakan menggunakan peralatan khas. Doktor bertindak di dada dengan dorongan elektrik untuk memulihkan irama jantung.
  • Kateter dimasukkan ke dalam urat pusat. Adrenalin diberikan - 1 mg setiap tiga minit, lidocaine 1.5 mg / kg. Sekiranya tidak ada hasil, pemberian berulang dalam dos yang sama ditunjukkan setiap 3 minit.
  • Sekiranya tidak ada hasil, Ornid diberikan 5 mg / kg. Sekiranya tidak ada hasil - Novocainamide - hingga 17 mg / kg. Sekiranya tidak ada hasil - magnesium sulfat - 2 g.
  • Dengan asystole, pentadbiran kecemasan atropin 1 g / kg setiap 3 minit ditunjukkan. Doktor menghilangkan penyebab asystole - asidosis, hipoksia, dll..
  • Pesakit dikenakan rawatan di hospital dengan segera.

Sekiranya pesakit bangun, terapi bertujuan untuk mencegah kambuh. Kriteria keberkesanan rawatan adalah penyempitan murid, perkembangan reaksi normal terhadap cahaya. Semasa pelaksanaan resusitasi kardiopulmonari, semua ubat diberikan dengan cepat, masuk / masuk. Apabila tidak ada akses ke urat, Lidocaine, Adrenalin, Atropine disuntik ke dalam trakea, dengan peningkatan dos 1.5-3 kali. Membran atau tiub khas harus dipasang pada trakea. Penyediaan dilarutkan dalam 10 ml larutan NaCl isotonik. Sekiranya mustahil untuk menggunakan kaedah pentadbiran ubat yang disajikan, doktor membuat keputusan mengenai suntikan intrakardiak. Resuscitator bertindak dengan jarum nipis, dengan ketat mengikuti teknik ini.

Rawatan dihentikan jika dalam setengah jam tidak ada tanda-tanda keberkesanan tindakan pemulihan, pesakit tidak setuju dengan pendedahan dadah, asistol berterusan dengan banyak episod telah dikenal pasti. Resusitasi tidak bermula apabila lebih dari setengah jam telah berlalu sejak penghentian peredaran darah atau jika pesakit telah mendokumentasikan penolakan tindakan.

Dalam 24 hingga 48 jam pertama dari permulaan perkembangan sindrom koroner akut, jururawat memberikan penjagaan dan pemantauan pesakit sepanjang masa, yang merangkumi:

  • penilaian keadaan berfungsi pesakit.
  • suntikan intravena, intramuskular, subkutan, merawat kateter intravena dan kencing.
  • penyediaan pesakit untuk kaedah penyelidikan makmal dan instrumental.
  • menolong aktiviti harian.
  • ketepatan masa dan pelaksanaan semua janji perubatan.

Tugas utama jururawat adalah untuk mencapai matlamat berikut:

  • Meningkatkan toleransi pesakit terhadap aktiviti fizikal (memantau kepatuhan pesakit dengan rejimen yang ditetapkan, pengoptimuman rejim beban).
  • Peningkatan gejala (pelaksanaan semua janji temu yang tepat pada masanya dan tepat).
  • Memperbaiki profil lipid dan mengurangkan berat badan (memantau pematuhan dengan diet yang ditetapkan).
  • Normalisasi tekanan darah.
  • Meningkatkan keadaan psiko-emosi pesakit (memberi sokongan psikologi kepada pesakit).

Oleh itu, jururawat bertanggungjawab untuk kecukupan dan keselamatan penjagaan, penilaian dan pemantauan keadaan fizikal dan psikologi pesakit, pemberian sokongan fizikal dan psikologi berterusan kepada pesakit dan penjaga. Jururawat menyelaraskan proses pemulihan dari saat pesakit tiba sehingga keluar dari hospital dan merupakan bahagian penting dalam proses rawatan. Kegiatan profesional jururawat memastikan pematuhan dengan standard pengurusan pesakit dengan sindrom koronari akut, dan meningkatkan prognosis.

Terapi setelah melegakan keparahan proses dicampurkan. Bergantung pada jenis dan sifat prosesnya, proses ini mungkin bersifat konservatif atau radikal. Taktik ditentukan berdasarkan usia dan penyakit yang mendasari.

Ubat berikut digunakan:

  • Perencat ACE. Prestarium. Perineva. Menormalkan tekanan darah.
  • Penyekat beta. Carvedilol, Anaprilin, Metoprolol. Untuk memulihkan kontraktiliti miokardium.
  • Ejen antiplatelet. Untuk mengelakkan pembekuan darah dan menormalkan sifat reologi darah (terutamanya kelancaran). Aspirin Cardio yang sesuai.
  • Ubat penahan sakit untuk ketidakselesaan yang teruk. Mungkin narkotik.

Glikosida jantung tidak digunakan kerana bahaya proses pemburukan, kerana kontraktilitas jantung adalah minimum. Berhenti penuh mungkin.

Pada akhir rawatan fenomena utama, ketika serangan akut kekurangan koronari hilang, rawatan perubatan yang lebih teliti dapat dilakukan dengan penggunaan antagonis kalsium, antitrombotik, statin.

Sekiranya terdapat stenosis berterusan atau kalsifikasi plak kolesterol, juga pemusnahan struktur jantung, bantuan radikal tidak lagi diperlukan.

Teknik pembedahan berikut digunakan:

  • Stenting. Pembesaran buatan lumen kapal yang menyempit.
  • Pembedahan pintasan. Membuat jalan pintas aliran darah, apabila kapal tersumbat, jika mustahil untuk mengembangkannya dengan stent.
  • Prostetik untuk pemusnahan atrium atau ventrikel.
  • Eksisi pembentukan lipid. Dalam kes ini, trombolisis dan pemulihan aliran darah diperlukan..

Rawatannya panjang. Dengan berlatarbelakangkan perubahan organik, ubat-ubatan tersebut mungkin diambil seumur hidup. Penting untuk menghadkan diri dengan banyak cara..

  • Berhenti merokok, alkohol.
  • Menormalkan diet. Kurang lemak haiwan, lebih banyak vitamin (sayur-sayuran, buah-buahan, protein), mengurangkan jumlah karbohidrat dan gula yang cepat dicerna. Lebih baik menggantinya dengan gula-gula semula jadi. Tidak ada teh dan kopi, jurutera kuasa.
  • Pilih dari mandi dan sauna.
  • Melatih jantung secara berterusan, tetapi dengan akal. Bukan gim, tetapi berjalan atau berbasikal, latihan fisioterapi mengikut rancangan yang digariskan dengan doktor.
  • Anda juga perlu kerap mengunjungi pakar kardiologi untuk menjalani pemeriksaan pencegahan di bawah pengawasan ECG, ECHO-KG dan analisis.

Ramalan dan Pencegahan

Kejayaan rawatan sindrom koronari bergantung pada tahap patensi vaskular yang terganggu, kehadiran penyakit bersamaan (hipertensi, diabetes, metabolisme lemak yang terganggu), serta usia pesakit dan kemungkinan pengembangan peredaran cagaran. Dalam kes-kes yang rumit, dengan bantuan rawatan anda hanya dapat menghentikan perkembangan kegagalan jantung, tetapi sukar untuk mencapai pemulihan sepenuhnya. Prognosis yang baik diperhatikan untuk kekejangan saluran darah berfungsi, sedikit perkembangan angina pectoris, pembedahan tepat pada masanya.

Data ramalan adalah pelbagai. Faktor yang menguntungkan:

  • Jawapan yang baik terhadap ubat.
  • Pembedahan yang berjaya.
  • Ketiadaan patologi somatik yang bersamaan.
  • Kolesterol normal.
  • Kecukupan proses metabolik.
  • Kiraan darah yang stabil.
  • Usia muda.
  • Manifestasi kegagalan. Kambuh jauh lebih rumit. Setiap serangan berikutnya lebih berat daripada yang sebelumnya.

Lebih kurang dalam jumlah, kita dapat membincangkan hasilnya. Tanpa rawatan, episod akut berakhir dengan kematian dalam jangka masa 3 tahun pada 60% pesakit akibat berulang. Tertakluk kepada terapi kualiti, 12% atau kurang.

Sekali lagi, banyak bergantung pada punca dan kemungkinan penghapusan radikalnya. Tanpa penilaian menyeluruh mengenai kes tertentu, tidak ada pakar yang akan membuat ramalan.

Untuk mencegah iskemia otot jantung memerlukan:

  • tidak termasuk minuman beralkohol, merokok;
  • hadkan lemak haiwan, gula, tepung putih, garam dalam diet dengan ketara;
  • menghilangkan berat badan berlebihan;
  • masa setiap hari untuk latihan terapi, mendaki;
  • pantau ECG;
  • mengukur tekanan darah, kolesterol dan gula darah;
  • menjalani rawatan lengkap untuk penyakit berjangkit, autoimun dan endokrin.

Kekurangan koronari adalah kes khas penyakit jantung. Tahapnya bergantung pada sifat proses, etiologinya. Pemulihan adalah mungkin, tetapi tidak selalu. Bagaimanapun, jika anda mempunyai masalah jantung, anda perlu menghubungi pakar kardiologi. Ini adalah panggilan bangun pertama..

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis