Paroxysm atrial fibrillation: seperti yang dinyatakan, rawatan

Apabila seseorang bimbang atau mengalami aktiviti fizikal, degupan jantung meningkat, dan ini adalah kebiasaan. Tetapi ada keadaan lain - kerosakan irama berlaku dengan cara yang huru-hara tanpa sebab. Jadi pelbagai penyakit boleh muncul yang membawa bahaya. Salah satunya adalah bentuk fibrilasi atrium yang bersifat paroxysmal. Keburukan terletak pada kenyataan bahawa aliran darah terganggu di dalam badan, tidak semua ruang jantung berfungsi - serangan dapat berakhir dengan sendirinya, tetapi dapat menyebabkan kematian.

Ciri-ciri perkembangan patologi

Apa-apa jenis fibrilasi atrium adalah degupan jantung yang huru-hara dan tidak teratur. Biasanya, degupan jantung mestilah sekitar 60-80 denyut seminit, semasa penyakit ini irama meningkat menjadi 400-600 denyutan. Dalam kes ini, impuls tidak mempengaruhi semua serat otot, sebab itulah fungsi ruang jantung terganggu. Terdapat dua jenis penyakit: berterusan dan berubah-ubah.

Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal adalah jenis patologi yang paling biasa, yang dicirikan oleh sifat berubah-ubah. Serangan tidak berterusan, berlanjutan dari beberapa saat hingga seminggu, jika setelah waktu ini penyakitnya tidak reda, maka pesakit sudah berhadapan dengan bentuk tetap atau kronik..

Bahaya penyakit ini adalah pelanggaran aliran darah, risiko pembekuan darah meningkat, seseorang mungkin mengalami stroke iskemia.

ICD 10 (International Classifier of Diseases) mentakrifkan kod I48.0 untuk patologi, serupa dengan bentuk lain dari penyakit ini.

Faktanya ialah fibrilasi atrium paroxysmal adalah tahap awal patologi. Sekiranya anda tidak mengubatinya, abaikan serangan langka yang hilang sendiri, ada kemungkinan besar kambuh berterusan - penyakit ini akan berubah menjadi bentuk kronik. Ingat bahawa semakin lama serangan berlangsung, semakin besar bahaya yang ditanggungnya - bukan hanya jantung, tetapi seluruh tubuh tidak akan mendapat oksigen dan nutrien. Sel mula mati, komplikasi serius akan segera muncul.

Pengelasan patologi

Menurut doktor, fibrilasi atrium paroxysmal boleh berlaku dalam dua bentuk:

  • Kerlipan - Pengecutan yang kerap akan dapat dilihat pada gambar EKG, namun, denyutan nadi tidak signifikan kerana kenyataan bahawa tidak semua gentian berkurang. Kekerapan melebihi 300 denyutan seminit;
  • Flutter - node sinus menghentikan kerjanya, atria dikurangkan dengan frekuensi hingga 300 denyutan seminit.

Terlepas dari bentuknya, penyakit ini membawa bahaya, kerana jumlah impuls yang tidak mencukupi memasuki ventrikel. Oleh itu, dalam kes yang paling pesimis, ini akan menyebabkan serangan jantung dan kematian pesakit..

Klasifikasi yang ditentukan tidak mengambil kira kekerapan kejang, jadi terdapat jenis patologi lain - berulang. Ini disebut paroxysm atrial fibrillation, yang berulang pada waktunya. Pada mulanya, sawan jarang terjadi, praktikalnya tidak mengganggu seseorang, jangka masa mereka hanya beberapa saat atau beberapa minit. Seiring berjalannya waktu, frekuensi akan meningkat, yang akan memberi kesan negatif kepada kesihatan - ventrikel akan mengalami kelaparan lebih kerap.

Apakah sebab-sebab paroxysm
Dalam kebanyakan kes, perkembangan penyakit ini disebabkan oleh gangguan utama dalam kerja jantung. Artinya, pesakit yang didiagnosis dengan paroxysm atrial fibrillation telah didaftarkan dengan ahli kardiologi, kerana mereka mempunyai penyakit kongenital atau penyakit.

Beberapa sebab biasa termasuk:

  • Proses keradangan menyebabkan penyimpangan dalam kerja sistem kardiovaskular;
  • Strok iskemia
  • Kecacatan jantung yang menyebabkan peningkatan ukuran ruang jantung;
  • Tekanan darah tinggi, yang menyumbang kepada peningkatan berat jantung;
  • Kardiomiopati yang diwarisi.

Walau bagaimanapun, bukan sahaja penyakit ini boleh menyebabkan paroxysm, tetapi juga gaya hidup pesakit yang tidak betul atau penyebab lain. Contohnya:

  • Penyalahgunaan alkohol dan kopi;
  • Jangkitan atau keracunan badan yang tidak dirawat;
  • Kekurangan magnesium dan kalium;
  • Keadaan pasca operasi;
  • Gangguan dalam kerja paru-paru, yang menyebabkan tekanan pada otot jantung;
  • Gangguan hormon di dalam badan;
  • Beban yang kerap dan kuat, kurang tidur, kemurungan, diet yang ketat dan keletihan badan;
  • Penggunaan tenaga, glikosida dan bahan-bahan lain yang kerap mempengaruhi tahap adrenalin dan fungsi jantung.

Kadang-kadang mustahil untuk menentukan penyebab penyakit, khususnya sukar untuk mengenal pasti sumbernya pada orang muda atau remaja.

IHD, gangguan kongenital atau yang diperoleh, serta faktor bukan jantung lain boleh menyebabkan patologi. Adalah sangat penting untuk mengenal pasti penyebabnya dan menghapuskannya, kerana tanpa ini mustahil untuk membincangkan rawatan yang berjaya.

Bagaimana penyakit ini dizahirkan??

Bentuk fibrilasi atrium paroksismal boleh berlaku tanpa gejala bagi seseorang, atau mereka hampir tidak dapat dilihat, sehingga pesakit tidak akan mengkhianati pelanggaran nilai. Keterukan manifestasi juga bergantung pada seberapa sering atria dikurangkan, dan impuls memasuki jantung. Gejala berikut diperhatikan secara tradisional:

  • Denyutan jantung tanpa sebab yang jelas;
  • Gangguan dalam kerja jantung dapat dilihat - kekerapan kontraksi berubah-ubah;
  • Nadi tidak sekata, yang dapat dilihat dengan palpasi sederhana di rumah;
  • Sesak nafas muncul walaupun dengan beban minimum atau tanpanya;
  • Seseorang tidak mempunyai udara yang cukup, dia tidak dapat bernafas sepenuhnya, terutama dalam kedudukan mendatar;
  • Kesakitan di hati;
  • Kelemahan, kerosakan umum dan pening, bahkan kehilangan kesedaran adalah mungkin;
  • Berpeluh meningkat;
  • Merasa ketakutan tanpa sebab.

Sebenarnya, tanda-tanda seperti itu dapat menunjukkan sejumlah gangguan lain dalam kerja jantung, oleh itu, mustahil untuk menentukan di rumah bahawa seseorang itu benar-benar mengalami paroxysm atrial fibrillation. Hanya pakar kardiologi yang boleh melakukan ini berdasarkan prosedur diagnostik..

Bagaimana diagnosisnya?

Untuk menentukan diagnosis, pemeriksaan awal oleh ahli terapi diperlukan, kemudian oleh pakar kardiologi. Di majlis resepsi, beberapa kaedah digunakan:

  1. Temu ramah dan pemeriksaan visual - doktor mendengar denyutan nadi, mengenal pasti gejala dan tanda, dapat membuat diagnosis awal;
  2. X-ray - membolehkan anda mengenal pasti peningkatan kemungkinan ruang jantung;
  3. Elektrokardiogram adalah kaedah diagnostik yang paling tepat dan kerap digunakan. Pada ECG, anda dapat melihat ketiadaan gigi besar, ketinggian gelombang dan penguncupan otot secara rawak;
  4. Ultrasound adalah kaedah di mana doktor menentukan tidak begitu banyak patologi itu sendiri seperti alasan yang memprovokasi;
  5. Ultrasound transesophageal - kaedah ini membolehkan anda menentukan kehadiran atau ketiadaan pembekuan darah, yang sangat penting semasa menetapkan terapi.

Sekiranya pesakit menunjukkan sebab-sebab apa yang boleh memprovokasi penyakit ini, misalnya, minum kopi atau gangguan kongenital, ini harus dilaporkan kepada pakar.

Perubatan moden membolehkan anda mendiagnosis pesakit dengan cepat dan tepat. Sekiranya anda tidak menangguhkan lawatan ke pakar kardiologi, mungkin untuk mengenal pasti pelanggaran yang sudah ada pada peringkat awal, yang akan sangat memudahkan rawatan dan menghilangkan komplikasi. Contohnya, dari kejutan, edema paru, serangan jantung atau infark miokard.

Bagaimana rawatan paroxysm?

Fibrilasi atrium paroxysmal bukanlah satu kalimat; rawatan dijalankan dengan sangat berjaya tanpa mengira bentuk, degupan jantung dan jangka masa serangan. Terdapat beberapa kaedah yang dapat menormalkan fungsi jantung..

Kaedah konservatif

Kaedah rawatan klasik dan popular adalah dengan mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor. Pesakit mengambil ubat, secara berkala mengunjungi pakar untuk menjalani diagnosis, mencatat peningkatan atau memburuknya kesihatannya. Sangat penting untuk diperhatikan bahawa penyakit ini tidak berkembang menjadi bentuk yang lebih berbahaya, tidak menyebabkan komplikasi serius. Ubat tradisional digunakan untuk rawatan, seperti bentuk fibrilasi atrium lain:

  • Cordarone - tersedia dalam bentuk larutan dan tablet, mengurangkan kepekaan sistem saraf simpatik, mempunyai kesan penyekat, mengurangkan tekanan dan menghalang fungsi reseptor sistem vaskular. Ubat ini tidak digunakan untuk bradikardia, boleh menyebabkan gangguan ingatan, gangguan penglihatan, kemurungan dan keletihan;
  • Novokanimed - menghalang aktiviti pengaliran impuls, mengurangkan kekonduksian serat otot, melebarkan saluran otak. Terdapat dalam bentuk tablet dan larutan. Boleh menyebabkan anemia, gangguan fungsi sistem saraf dan organ pencernaan;
  • Digoxin adalah glikosida jantung dengan kesan positif, mengurangkan keperluan sel jantung dalam oksigen. Ia melambatkan aktiviti simpul sinoatrial, meningkatkan kerja saraf vagus. Ubat ini secara praktikal tidak menyebabkan kesan sampingan tanpa rasa sakit, kecuali sakit kepala dan pening.

Pemulihan ubat irama sinus tanpa terapi tambahan dengan jangka masa serangan lebih dari 2 hari penuh dengan akibat yang serius, termasuk strok dan penyumbatan saluran darah.

Ubat-ubatan ini atau analognya sesuai untuk menghentikan serangan dan rawatan lebih lanjut, namun, pemberiannya hanya boleh dilakukan dengan izin pakar. Anda dilarang mengambil pil untuk mengatur degupan jantung sendiri.

Kaedah nadi elektrik

Cara lain untuk merawat penyakit ini adalah dengan melakukan terapi nadi. Kaedah ini digunakan jika pesakit sudah mengalami komplikasi, atau minum ubat tidak memberikan hasil yang diinginkan. Prosedur dijalankan mengikut skema berikut:

  • Anestesia umum digunakan;
  • Elektrod digunakan - satu di bawah tulang selangka, yang kedua di kawasan jantung;
  • Denyut jantung ditentukan, alat disegerakkan supaya denyut nadi sesuai dengan degupan;
  • Nilai semasa yang diperlukan ditetapkan;
  • Pelepasan dilakukan;
  • Jantung mula semula, irama sinus teruja.

Dan walaupun penerangan kaedah menakutkan banyak pesakit, mengingat kesan resusitasi pada organ utama, keberkesanan rawatan cenderung 100% - hampir semua pesakit pulih.

Kaedah pembedahan

Sekiranya mengambil ubat dan kaedah electropulse tidak memberikan hasil yang diinginkan, atau penyakit ini cenderung berulang, pembedahan dilakukan - cara yang ekstrem dan agak rumit. Ini terdiri dalam penghapusan fokus patologi dengan laser. Terdapat beberapa jenis pembedahan:

  • Membuka dada adalah kaedah tradisional yang telah digunakan oleh banyak doktor selama beberapa dekad. Memerlukan tempoh pemulihan yang panjang;
  • Tanpa membuka dada - operasi dilakukan melalui tusukan, dilakukan dengan peralatan moden di semua pusat kardiologi. Jenis intervensi yang paling progresif dan paling selamat;
  • Memasang kardioverter - peranti tidak berfungsi secara berterusan, tetapi hidup hanya apabila terdapat kerosakan pada jantung. Operasi sedemikian agak mahal, harganya bermula dari 2 ribu dolar.

Rawatan pembedahan digunakan hanya jika kaedah lain tidak berdaya, atau penyakit itu berlanjutan, memprovokasi perkembangan komplikasi pada organ lain.

Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal adalah patologi berbahaya yang boleh mengakibatkan akibat yang serius. Nasib baik, hari ini penyakit ini cepat didiagnosis dan berjaya dirawat, tetapi keburukan itu juga terletak pada kenyataan bahawa bagi pesakit, pelanggaran dapat terjadi tanpa gejala. Maksudnya, patologi berkembang, dan rawatan tepat pada masanya tidak diresepkan, jadi anda harus kerap berjumpa doktor dan melakukan ECG untuk melihat penyimpangan pada peringkat awal.

Fibrilasi atrium paroxysmal - sebab dan gejala, diagnosis, kaedah rawatan dan komplikasi

Sinonim untuk fibrilasi atrium adalah fibrilasi atrium. Ini adalah salah satu bentuk gangguan irama jantung yang biasa. Pesakit boleh hidup dengan patologi seperti itu tanpa mengalami sensasi subjektif. Ini berbahaya kerana fibrilasi atrium boleh menyebabkan tromboembolisme dan sindrom tromboemboli. Fibrilasi paroxysmal bersifat berubah-ubah - kejang berlangsung dari beberapa saat hingga seminggu, iaitu terus tidak stabil. Penyakit ini dirawat dengan ubat-ubatan, dan dalam kes yang lebih teruk, dengan kaedah pembedahan..

Apakah bentuk fibrilasi atrium paroxysmal

Dalam perubatan, fibrilasi atrium disebut pengujaan miokard atrium yang tidak konsisten hingga 350-700 kali per minit tanpa penurunan sepenuhnya. Bergantung pada penunjuk frekuensi tertentu, istilah "fibrilasi atrium" bermaksud dua bentuk aritmia atrium:

  • Fibrilasi atrium. Dengan itu, denyutan frekuensi tinggi secara rawak menyebarkan melalui miokardium. Keratan sangat cepat dan tidak konsisten hanya serat individu.
  • Flutter atrium. Dalam kes ini, serat otot jantung berkontrak lebih perlahan berbanding dengan fibrilasi (kerlipan) - hingga 200-400 kali seminit. Atria masih berfungsi, tetapi hanya sebahagian daripada impulsnya yang mencapai miokardium ventrikel. Hasilnya, mereka bekerja dengan lebih perlahan. Gangguan hemodinamik dengan jenis fibrilasi ini kurang ketara.

Impuls tidak mempengaruhi semua serat otot jantung, kerana terdapat gangguan dalam fungsi ruang jantung individu. Bentuk gangguan irama ini adalah 2% daripada semua jenis aritmia. Fibrilasi atrium boleh terdiri daripada beberapa jenis:

  • pertama kali dikenal pasti - dicirikan oleh kejadian pertama dalam hidup, tanpa mengira tempoh dan keparahan;
  • paroxysmal (pemboleh ubah) - doktor mendapati sekiranya kerosakan jantung tidak berlaku lebih dari seminggu;
  • berterusan - borang ini tidak berakhir secara spontan dalam seminggu dan memerlukan rawatan perubatan;
  • berterusan berterusan - bertahan lebih dari 1 tahun, walaupun dengan kaedah pembetulan irama yang dipilih;
  • berterusan - dicirikan oleh kursus kronik, di mana usaha untuk memulihkan irama tidak berjaya.

Serangan fibrilasi paroxysmal sering berhenti dalam 2 hari. Apabila gangguan irama berterusan selama lebih dari seminggu, fibrilasi atrium berterusan didiagnosis. Paroxysm atrial fibrillation mempunyai kod yang berasingan mengikut ICD-10 - I 48.0. Ia dianggap sebagai tahap awal, kerana tanpa rawatan menyebabkan gangguan irama jantung kronik..

Punca

Doktor mengatakan bahawa fibrilasi atrium paroxysmal berlaku bukan sahaja terhadap latar belakang patologi jantung. Selalunya penyebabnya adalah gaya hidup seseorang yang salah. Ini berlaku untuk pengambilan ubat (glikosida) yang tidak terkawal, tekanan, penyalahgunaan alkohol, penipisan sistem saraf dan beban fizikal. Faktor-faktor ini membawa kepada gangguan fungsi jantung, termasuk fibrilasi atrium paroxysmal. Sebab-sebab lain dari kejadiannya:

  • kegagalan jantung;
  • hipertensi penting dengan peningkatan jisim otot jantung;
  • keadaan selepas pembedahan;
  • nod sinus lemah;
  • diabetes;
  • kekurangan kalium dan magnesium;
  • penyakit jantung koronari;
  • perikarditis, endokarditis, miokarditis (penyakit jantung radang);
  • kardiomiopati diluaskan hipertrofik dan (atau);
  • penyakit jantung, kongenital atau diperolehi;
  • Sindrom Wolf-Parkinson-White;
  • penyakit berjangkit.

Pengelasan patologi

Menurut satu klasifikasi, fibrilasi terbahagi kepada dua bentuk: kerlipan dan flutter. Dalam kes pertama, degupan jantung melebihi 300 denyut seminit, tetapi tidak semua serat miokard dikurangkan. Paroxysm atrial flutter menyebabkan pengurangannya menjadi 300 kali / min. Nod sinus dalam kes ini menghentikan kerjanya sepenuhnya. Dari ini dapat difahami bahawa kekerapan kontraksi semasa kerlipan lebih tinggi daripada semasa turun naik.

Secara berasingan, perlu diperhatikan jenis paroxysm fibrilasi berulang. Perbezaannya adalah pengulangan berkala dalam masa. Ciri-ciri fibrilasi atrium seperti:

  • pada mulanya serangan tidak kerap berlaku, berlangsung beberapa saat atau minit dan secara praktikal tidak mengganggu seseorang;
  • pada masa akan datang, frekuensi mereka meningkat, kerana ventrikel semakin banyak mengalami kebuluran oksigen.

Sebilangan besar pesakit dengan fibrilasi atrium sudah didaftarkan dengan pakar kardiologi dengan penyakit jantung kongenital atau yang diperoleh. Klasifikasi lain dari fibrilasi atrium membahagikannya kepada spesies, dengan mengambil kira faktor kontraksi ventrikel:

  • Tachysystolic. Bentuk ini dicirikan oleh bilangan kontraksi ventrikel terbesar - 90-100 denyutan seminit. Seseorang itu sendiri merasakan bahawa jantung tidak berfungsi dengan baik. Ini ditunjukkan oleh perasaan kekurangan udara, sesak nafas yang berterusan, sakit dada dan degupan jantung yang tidak teratur.
  • Normosistolik. Ia dicirikan oleh sebilangan kecil kontraksi ventrikel - 60-100 denyutan seminit. Berbeza dengan ramalan yang lebih baik.
  • Bradisistolik. Kekerapan kontraksi ventrikel adalah yang terkecil - tidak melebihi 60 denyutan seminit.

Gejala

Bentuk paroxysmal atrial fibrillation mempunyai beberapa tanda ciri yang mencerminkan keadaan kemerosotan bekalan darah ke otak. Gejala pertama yang muncul adalah seperti berikut:

  • menggigil;
  • sejuk di anggota badan;
  • kelemahan umum;
  • tiba-tiba degupan jantung yang kuat;
  • sensasi mati lemas dan berpeluh meningkat;
  • sianosis - warna bibir kebiruan.

Serangan yang teruk mungkin disertai dengan pening, pingsan, dan serangan panik. Pada masa yang sama, seseorang merasakan kemerosotan tajam. Serangan itu berakhir dengan peningkatan motilitas usus dan membuang air besar. Semua tanda lain hilang sebaik sahaja irama sinus kembali normal. Sebilangan pesakit, sebaliknya, mungkin tidak menyedari bahawa mereka mengalami fibrilasi atrium. Dengan kursus tanpa gejala, patologi didiagnosis hanya di pejabat doktor.

Komplikasi

Bahaya fibrilasi atrium adalah bahawa darah dengannya keluar dari jantung secara tidak rata. Sebagai hasil dari proses ini, ia dapat bertakung di beberapa bahagian miokardium, yang menyebabkan pembentukan gumpalan darah. Mereka dengan mudah melekat pada dinding atria. Dengan aritmia berterusan, ini boleh menyebabkan kegagalan jantung kongestif. Trombosis arteri mempunyai risiko tinggi terkena gangren.

Serangan aritmia yang berlangsung lebih dari 48 jam menyebabkan strok. Kemungkinan komplikasi fibrilasi atrium paroxysmal juga termasuk:

  • tromboemboli;
  • fibrilasi atrium berterusan atau berterusan;
  • edema paru;
  • strok iskemia;
  • kejutan arrhythmogenic;
  • kardiomiopati diluaskan;
  • asma jantung.

Diagnostik

Semasa pemeriksaan awal, pakar kardiologi mendapati degupan jantung dan degupan jantung yang tidak teratur. Terdapat perbezaan antara degupan jantung dan nadi semasa auskultasi. Selain itu, doktor belajar dari pesakit mengenai kehadiran penyakit jantung bersamaan, mengetahui sifat gejala dan masa kemunculannya. Piawaian untuk mendiagnosis fibrilasi atrium adalah elektrokardiografi (ECG). Tanda-tanda patologi ini:

  • pendaftaran dan bukannya gelombang P gelombang fc yang mempunyai frekuensi 350-600 kali seminit;
  • selang RR yang berbeza terhadap kompleks ventrikel yang tidak berubah.

Fibrilasi atrium disahkan jika tanda-tanda ini diperhatikan pada sekurang-kurangnya satu plumbum kardiogram. Sebagai tambahan kepada ECG, kaedah diagnostik berikut digunakan:

  • Pemantauan Holter. Prosedur ini merangkumi rakaman dinamik jantung berterusan pada EKG pada siang hari. Pemantauan harian dilakukan dengan menggunakan alat Halter, dinamai Norman Holter, penemuanya.
  • Ultrasound jantung (ekokardiografi). Membantu mengesan kecacatan injap, perubahan struktur pada miokardium, trombi atrium.
  • Ergometri basikal. Ini adalah ujian latihan fizikal pada alat ECG. Melalui kajian sedemikian, doktor dapat memahami kadar denyutan jantung yang sebenarnya.

Rawatan fibrilasi atrium paroxysmal

Untuk menetapkan terapi yang mencukupi, doktor mesti menentukan penyebab fibrilasi paroxysmal. Sekiranya ia muncul untuk pertama kalinya dan berlalu dengan sendirinya, pesakit disarankan untuk mengikuti peraturan pencegahan serangan berikut:

  • penghapusan masalah pencernaan;
  • pengisian kekurangan magnesium dan kalium;
  • mengambil ubat yang menghilangkan tekanan emosi;
  • kelas dalam gimnastik terapeutik;
  • berhenti alkohol dan merokok;
  • penurunan berat badan dengan kehadiran berat badan berlebihan;
  • pengenalan kepada mod hari lebih banyak masa rehat.

Sekiranya sawan telah diulang beberapa kali, doktor akan memberikan terapi yang lebih serius. Dalam kes ini, pakar mempunyai pilihan: untuk mencapai normalisasi irama jantung atau mengekalkan aritmia, tetapi untuk menstabilkan degupan jantung. Menurut statistik, kedua-dua rawatan tersebut berkesan. Walaupun dengan aritmia berterusan kerana kawalan nadi, doktor berjaya meningkatkan kadar kelangsungan hidup dan mengurangkan kejadian tromboemboli.

Rancangan rawatan ditetapkan secara individu, berdasarkan penyebab fibrilasi atrium, usia pesakit dan kehadiran patologi bersamaan. Berdasarkan kriteria ini, terapi boleh merangkumi:

  • penyelenggaraan perubatan kadar jantung sasaran;
  • kardioversi - normalisasi irama dengan menggunakan arus elektrik;
  • mengambil antikoagulan untuk mencegah trombosis;
  • campur tangan pembedahan dengan keberkesanan terapi konservatif - melibatkan penyingkiran fokus patologi miokardium.

Persediaan

Apabila fibrilasi atrium paroxysmal pertama kali berlaku, doktor berusaha untuk menghentikannya. Untuk tujuan ini, kardioversi perubatan dengan ubat-ubatan antiarrhythmic dilakukan:

  • Kelas I - Flecainide, Propafenone, Quinidine, Novocainamide;
  • Kelas III - Amiodarone, Nibentan, Dofetilide, Ibutilide.

Pentadbiran ubat-ubatan antiaritmia intravena yang pertama dilakukan di bawah pengawasan pemantauan ECG. Di antara ubat-ubatan ini, procainamide berasaskan procainamide dianggap berkesan. Skim penerapannya:

  • dos ubat - 1000 mg selama 8-10 minit secara intravena dalam jet;
  • untuk prosedur, ubat itu dicairkan hingga 20 ml dengan larutan natrium klorida isotonik;
  • pengenalan dihentikan setelah pemulihan irama sinus;
  • infusi dilakukan dengan pesakit mendatar.

Kelebihan Novocainamide adalah bahawa pada 30-60 minit pertama dalam 40-50% pesakit paroxysm atrial fibrillation berhenti. Selebihnya menunjukkan pemberian semula ubat. Novocainamide dilarang sekiranya aritmia dengan latar belakang overdosis glikosida, leukopenia, blok AV darjah 2 atau 3. Kesan sampingan ubat:

  • ataksia;
  • kekejangan
  • myasthenia gravis;
  • kemurungan;
  • sakit kepala;
  • halusinasi.

Sekiranya pesakit mempunyai sejarah keberkesanan Novocainamide atau ubat lain yang disenaraikan, dia lebih disukai. Dengan jangka waktu serangan kurang dari 48 jam, ia dibenarkan untuk menghentikannya tanpa persiapan antikoagulan, walaupun pengenalan Heparin yang tidak terfraksinasi atau heparin berat molekul rendah secara intravena akan dibenarkan dalam kes ini. Dos - 4000-5000 unit.

Sekiranya fibrilasi paroxysmal berlangsung lebih dari 2 hari, maka risiko terkena tromboemboli adalah tinggi. Dalam keadaan ini, sebelum memulihkan irama sinus, pesakit diberi ubat berikut:

  • antikoagulan - Xarelton, Heparin, Fraxiparin, Warfarin, Fondaparinux, Pradaxan;
  • agen antiplatelet - Asid asetilsalisilat, Aspirin, Acekardol;
  • heparin berat molekul rendah - Nadroparin, Enoxaparin, Heparin.

Ubat yang paling stabil dari kumpulan antikoagulan adalah Warfarin. Ubat ini berdasarkan komponen dengan nama yang sama. Warfarin diresepkan sebelum pemulihan irama sinus bersama dengan heparin dengan berat molekul rendah (Enoxaparin, Nadroparin). Kesan antikoagulan ubat muncul selepas 36-72 jam. Kesan terapi maksimum diperhatikan pada hari ke-5-7 selepas permulaan pentadbiran. Rejimen warfarin:

  • 5 mg sehari (2 tablet) untuk 4 hari pertama;
  • pada hari ke-5, INR ditentukan (INR, nisbah dinormalisasi antarabangsa - petunjuk fungsi sistem hemostatik (pembekuan darah));
  • sesuai dengan hasil yang diperoleh, dos diselaraskan menjadi 2.5-7.5 mg sehari.

Sekiranya penangkapan aritmia berjaya, Warfarin terus diambil selama sebulan. Kesan sampingan ubat termasuk pendarahan, sakit perut, cirit-birit, anemia, dan peningkatan aktiviti enzim hati. Kontraindikasi penggunaan Warfarin:

  • aneurisma arteri;
  • pendarahan akut;
  • ulser gastrik atau duodenum;
  • endokarditis bakteria;
  • cider ICE akut;
  • trimester pertama kehamilan dan kehamilan 4 minggu terakhir;
  • trombositopenia;
  • tusukan lumbal;
  • hipertensi malignan.

Sekiranya doktor memilih taktik untuk tidak memelihara aritmia dan mengurangkan degupan jantung, maka pesakit diresepkan bukan kardioversi, tetapi ubat-ubatan antiaritmia. Tujuan aplikasi mereka adalah untuk menjaga detak jantung tidak lebih dari 110 denyut seminit pada waktu rehat. Untuk memastikan kesan ini, kumpulan ubat berikut digunakan:

  • Penyekat beta: Anaprilin, Cordaron. Mengurangkan kesan adrenalin pada reseptor beta-adrenergik, dengan itu mengurangkan kekerapan dan kekuatan kontraksi jantung.
  • Glikosida Jantung: Digoxin. Ubat yang dinyatakan mempunyai kesan antiaritmia dan kardiotonik. Meningkatkan kontraktil jantung, mengurangkan keperluan sel miokardium dalam oksigen.
  • Antagonis Kalsium: Verapamil, Diltiazem. Memperlahankan proses penembusan elektrolit ini melalui saluran, kerana saluran koronari dan periferal mengembang. Digunakan sekiranya terdapat kontraindikasi kepada penyekat beta.
  • Ubat Berasaskan Kalium dan Magnesium: Magnerot. Ubat ini meningkatkan daya tahan kardiomiosit (sel jantung) terhadap tekanan, mempunyai kesan menyedihkan pada transmisi neuromuskular.

Untuk mencegah perkembangan keadaan iskemia miokardium, terapi metabolik juga dilakukan. Untuknya, gunakan salah satu ubat kardioprotektif berikut:

Kardioversi elektrik

Sebagai tambahan kepada ubat, terdapat kardioversi elektrik. Ini adalah pemulihan irama sinus melalui tindakan arus elektrik. Kardioversi ini ditunjukkan apabila pesakit mengalami peningkatan kegagalan jantung akut atau tidak adanya hasil setelah rawatan ubat. Normalisasi elektrik lebih berkesan, tetapi juga lebih menyakitkan. Atas sebab ini, prosedur ini dilakukan di bawah anestesia umum atau semasa mengambil ubat penenang..

Irama sinus dipulihkan kerana defibrilator kardioverter. Ia menghantar dorongan elektrik ke jantung, yang diselaraskan dengan gelombang R. Kardioversi elektrik dilakukan secara luaran melalui tindakan pembuangan pada kulit. Terdapat versi intrakardiak dari prosedur sedemikian. Ia ditunjukkan untuk tidak berkesannya kardioversi dangkal. Bergantung pada keadaan pesakit, dia diresepkan:

  • Kardioversi terancang. Selama 3 minggu sebelum dan 4 minggu selepas pesakit mengambil Warfarin. Prosedur yang dirancang ditunjukkan untuk pesakit di mana aritmia berlangsung lebih dari 2 hari atau tempohnya tidak diketahui..
  • Kardioversi segera. Ia dilakukan dengan jangka masa paroxysm kurang dari 48 jam dan adanya gangguan peredaran darah yang teruk, misalnya, hipotensi. Selain itu, heparin atau analog berat molekulnya yang rendah semestinya diperkenalkan.

Kaedah pembedahan

Dengan tidak berkesannya rawatan ubat dan nadi elektrik atau kerapuhan fibrilasi paroxysmal, doktor melakukan prosedur pembedahan. Ini adalah kaedah terapi yang melampau, yang melibatkan penghapusan fokus aritmia. Rawatan dijalankan dengan kaedah ablasi - pemusnahan kawasan patologi jantung dengan memperkenalkan kateter yang mengalirkan arus elektrik. Cara untuk menjalankan operasi seperti ini:

  • Tanpa membuka dada. Dalam kes ini, kateter dimasukkan melalui arteri femoral dan dihantar ke jantung, di mana pusat aritmia dimusnahkan oleh arus elektrik..
  • Dengan autopsi dada. Ini adalah kaedah tradisional yang lebih kerap digunakan daripada yang lain. Kelemahannya adalah tempoh pemulihan yang panjang.
  • Dengan pemasangan kardioverter. Ini adalah alat khas yang ditanamkan di jantung. Peranti ini tidak mencegah aritmia, tetapi menghapuskannya sekiranya berlaku.

Diet

Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal memerlukan diet. Ia membantu mencegah serangan berulang dan kemungkinan komplikasi. Diet dibuat dengan penekanan pada makanan yang mengandung kalium, magnesium, kalsium. Unsur surih ini diperlukan untuk fungsi normal sistem kardiovaskular. Produk berikut mengandungi:

  • roti dedak atau bijirin;
  • soba;
  • kekacang - kacang asparagus;
  • biji labu dan bunga matahari;
  • dedak gandum;
  • koko;
  • pucuk gandum, soya;
  • nasi merah;
  • oat dan oatmeal;
  • kentang;
  • pisang
  • ketumbar;
  • keju keras
  • keju kotej buatan sendiri lemak;
  • kacang
  • filet ikan;
  • produk tenusu;
  • minyak sayuran.

Menolak dengan fibrilasi atrium diperlukan dari gula, gula-gula, soda, tenaga. Makanan garam dan lemak dilarang. Jenis makanan berikut harus dielakkan:

  • krim masam buatan sendiri;
  • telur goreng;
  • hidangan pedas;
  • rempah;
  • makanan dalam tin;
  • daging berlemak;
  • daging salai;
  • Coklat
  • pengasam;
  • sup daging yang kaya;
  • sala;
  • alkohol.

Ramalan

Sekiranya pemulihan irama setelah paroxysm yang berlaku berjaya, maka prognosis adalah baik. Tertakluk kepada semua cadangan terapi, pesakit akan dapat menjalani kehidupan normalnya. Apabila fibrilasi atrium paroxysmal menjadi kekal, prognosis bertambah buruk. Ini benar terutama bagi orang yang menjalani gaya hidup aktif. Beberapa tahun kemudian, dengan fibrilasi atrium yang berterusan, kegagalan jantung berkembang. Ini secara signifikan mengehadkan aktiviti fizikal seseorang..

Pencegahan kambuh

Kehidupan penuh dengan fibrilasi atrium adalah mungkin. Penting untuk mengikuti diet yang sesuai, memastikan aktiviti fizikal yang teratur, merawat penyakit jantung dan saluran darah yang ada. Langkah-langkah pencegahan untuk mencegah paroxysms berulang termasuk:

  • penolakan perangsang seperti kafein, nikotin, alkohol;
  • pematuhan dengan jadual ubat yang ditetapkan oleh doktor;
  • pemeriksaan berkala;
  • penghapusan tekanan dan kegelisahan yang teruk;
  • pematuhan dengan peraturan kerja dan rehat.

Video

Terdapat kesilapan dalam teks?
Pilihnya, tekan Ctrl + Enter dan kami akan memperbaikinya!

Bentuk paroxysmal fibrilasi atrium - ciri, sebab, diagnosis dan rawatan

Terdapat pelbagai bentuk gangguan irama yang merupakan sebahagian daripada kumpulan umum yang disebut arrhythmia. Ini juga merangkumi fibrilasi atrium paroxysmal, yang dicirikan oleh kursus yang berselang. Dalam beberapa kes, sawan berlaku beberapa kali dalam setahun, dalam kes lain, setiap minggu. Oleh kerana itu, agak sukar untuk mendiagnosis dan merawat penyakit ini..

Fibrilasi atrium (AF) adalah bentuk aritmia yang paling biasa. Ini adalah keadaan apabila seseorang mempunyai masalah dengan irama jantung. Dalam kes yang teruk, komplikasi seperti fibrilasi ventrikel dapat berkembang, kerana irama yang salah dapat disebarkan dari atria ke ventrikel..

Paroxysmal atrial fibrillation (AFP) didefinisikan sebagai degupan jantung yang cepat dan tidak stabil yang bermula secara tiba-tiba dan berhenti sendiri dalam masa 7 hari. Serangan fibrilasi atrium paroxysmal selalunya berlangsung kurang dari 24 jam.

Elektrokardiografi terutamanya digunakan untuk mendiagnosis AF. Selain itu, kaedah echocardiography, MRI, CT dan kaedah diagnostik lain dapat dilakukan. Setelah memeriksa pesakit, rawatan semestinya ditetapkan, yang memungkinkan untuk mengelakkan komplikasi serius.

Video: Golukhova E.Z.: Fibrilasi paroxysmal - alasan untuk berhati-hati?

Fibrilasi atrium paroxysmal - ciri


Fibrilasi atrium paroxysmal
Bentuk paroxysmal atrial fibrillation (PFFP) adalah salah satu penyakit jantung yang paling biasa. Setiap yang pertama dari dua ratus orang di bumi dipengaruhi olehnya. Mungkin, semua direktori perubatan menggambarkan penyakit ini dalam kandungannya.

Seperti yang anda ketahui, jantung adalah "motor" seluruh badan kita. Dan apabila motor gagal, banyak keadaan yang tidak dijangka muncul. Fibrilasi atrium, yang merupakan fibrilasi atrium, adalah fenomena berbahaya yang diperhatikan oleh perubatan moden.

Apa-apa jenis fibrilasi atrium adalah degupan jantung yang huru-hara dan tidak teratur. Biasanya, degupan jantung mestilah sekitar 60-80 denyut seminit, semasa penyakit ini irama meningkat menjadi 400-600 denyutan. Dalam kes ini, impuls tidak mempengaruhi semua serat otot, sebab itulah fungsi ruang jantung terganggu. Terdapat dua jenis penyakit: berterusan dan berubah-ubah.

Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal adalah jenis patologi yang paling biasa, yang dicirikan oleh sifat berubah-ubah. Serangan tidak berterusan, berlanjutan dari beberapa saat hingga seminggu, jika setelah waktu ini penyakitnya tidak reda, maka pesakit sudah berhadapan dengan bentuk tetap atau kronik..

ICD 10 (Klasifikasi Penyakit Antarabangsa) mendefinisikan kod I48.0 untuk patologi, yang serupa dengan bentuk penyakit ini. Faktanya ialah fibrilasi atrium paroxysmal adalah tahap awal patologi. Sekiranya anda tidak mengubatinya, abaikan serangan langka yang hilang sendiri, ada kemungkinan besar kambuh berterusan - penyakit ini akan berubah menjadi bentuk kronik.

Ingat bahawa semakin lama serangan berlangsung, semakin besar bahaya yang ditanggungnya - bukan hanya jantung, tetapi seluruh tubuh tidak akan mendapat oksigen dan nutrien. Sel mula mati, komplikasi serius akan segera muncul.

Bentuk paroxysmal dari fibrilasi atrium dan terapi adalah salah satu masalah kardiologi moden yang paling sukar. Pelanggaran aktiviti kontraktil jantung yang normal menyebabkan perubahan frekuensi kontraksinya. Dalam kes ini, penunjuk dapat mencapai pengurangan 500-600 per minit. Aritmia paroxysmal disertai oleh gangguan peredaran darah.

Sekiranya kerosakan pada organ dalaman berlangsung seminggu, doktor mendiagnosis serangan aritmia paroxysmal. Apabila fungsi normal atria tidak pulih untuk jangka masa yang lebih lama, ini bermakna bahawa patologi telah menjadi kekal.

Penyebab aritmia jauh dari patologi jantung selalu. Fibrilasi atrium adalah bentuk kelainan dalam fungsi organ dalaman yang penyebabnya biasanya merupakan gaya hidup seseorang yang tidak normal..

Tekanan, ubat yang tidak terkawal, alkohol, beban fizikal, keletihan saraf - semua ini adalah penyebab penyakit yang boleh menyebabkan edema paru, serangan jantung, dan banyak gangguan aliran darah koronari.

Simptomologi

Gambaran mengenai gejala fibrilasi atrium akan bergantung pada degupan jantung pesakit, yang menentukan penyimpangan dalam hemodinamik pusat.

Pada dasarnya, pesakit mengadu berhenti, gangguan pada pengecutan jantung, sesak nafas yang teruk, yang muncul walaupun dengan sedikit beban. Dalam kes yang jarang berlaku, sakit kusam dan sakit pada organ.

Semasa memeriksa pesakit, gejala fibrilasi atrium boleh sangat berbeza. Keadaan seseorang boleh dikelaskan sebagai memuaskan, sederhana hingga teruk dan teruk.

Tanda-tanda ciri kegagalan jantung dibezakan, yang mula berkembang secara aktif dengan fibrilasi atrium: kulit yang mengeluarkan warna pucat, sianosis mukosa manusia, pembengkakan urat jugular, edema beberapa bahagian badan.

Tekanan di arteri tetap pada nilai normal, denyut nadi menunjukkan aritmia, mempunyai amplitud, anjakan dan kelajuan yang berbeza. Bentuk takikolik penyakit ini dicirikan oleh kekurangan nadi - jumlah pengecutan jantung lebih tinggi daripada degupan jantung.

Pada ECG, tanda-tanda utama fibrilasi atrium berikut dapat dibezakan:

  1. Pada helaian elektrokardiografi tidak ada gelombang P dalam semua tanda;
  2. Pada ECG, fibrilasi atrium dicirikan oleh adanya gelombang ayunan atrium yang sering berselang pada f, yang dikaitkan dengan pengujaan rawak dan pengurangan bahagian atrium. Jenis bergelombang besar bermaksud bahawa amplitud eksponen f lebih besar daripada 1 milimeter, dan frekuensi dalam julat 355-455 denyut dalam 60 saat. Bentuk ini dijelaskan oleh hipertrofi bahagian sasaran, atria dan, biasanya, berlaku pada pesakit dengan stenosis mitral dan penyakit jantung paru kronik. Bentuk gelombang kecil yang lain menunjukkan bahawa amplitud f akan jauh lebih kecil (kebetulan ia tidak dapat dilihat pada ECG). Dalam kes ini, frekuensi meningkat menjadi 600-700 kontraksi dalam 60 saat. Jenis ini paling biasa di kalangan pesakit tua yang menderita kardiosklerosis aterosklerotik, yang terselamat dari infark miokard, miokarditis, kelebihan tepu glukosida.
  3. Fibrilasi atrium pada ECG juga dicirikan oleh aritmia kompleks QRS, yang pada kardiogram ditunjukkan oleh selang R-R yang tidak sama. Biasanya tanda ini sama.

Punca berlakunya

Punca PFPP boleh berbeza. Pertama sekali, patologi ini mempengaruhi orang yang menderita penyakit kardiovaskular. Sebabnya mungkin:

  • penyakit jantung koronari;
  • kegagalan jantung;
  • penyakit jantung kongenital dan diperolehi (paling kerap, penyakit injap mitral);
  • hipertensi penting dengan peningkatan jisim miokardium (otot jantung);
  • penyakit jantung yang meradang (perikarditis, endokarditis, miokarditis);
  • kardiomiopati diluaskan hipertrofik dan (atau);
  • nod sinus lemah;
  • Sindrom Wolf-Parkinson-White;
  • kekurangan magnesium dan kalium;
  • pelanggaran sistem endokrin;
  • diabetes;
  • penyakit berjangkit;
  • keadaan selepas pembedahan.

Sebagai tambahan kepada penyakit, faktor berikut boleh menjadi penyebabnya:

  • pengambilan minuman beralkohol yang berlebihan (alkoholisme);
  • tekanan yang kerap;
  • keletihan sistem saraf;
  • gangguan hormon di dalam badan;
  • Beban yang kerap dan kuat, kurang tidur, kemurungan, diet yang ketat dan keletihan badan;
  • Penggunaan tenaga, glikosida dan bahan-bahan lain yang kerap mempengaruhi tahap adrenalin dan fungsi jantung.

Jarang sekali, aritmia boleh berlaku "entah dari mana." Hanya doktor yang boleh mendakwa bahawa ini adalah bentuk yang tepat, berdasarkan pemeriksaan menyeluruh dan ketiadaan pesakit tanda-tanda penyakit lain.

Fakta yang menarik adalah bahawa serangan mungkin berlaku walaupun terkena faktor sedikit pun. Bagi beberapa orang yang terdedah kepada penyakit ini, cukup dengan mengambil alkohol, kopi, makanan, atau menjalani keadaan yang tertekan untuk mencetuskan serangan.

Orang tua, orang yang mempunyai masalah penyakit kardiovaskular, ketagihan alkohol, orang yang mengalami tekanan berterusan jatuh ke zon risiko penyakit ini.

Pengelasan patologi

Menurut doktor, fibrilasi atrium paroxysmal boleh berlaku dalam dua bentuk:

  • Kerlipan - Pengecutan yang kerap akan dapat dilihat pada gambar EKG, namun, denyutan nadi tidak signifikan kerana kenyataan bahawa tidak semua gentian berkurang. Kekerapan melebihi 300 denyutan seminit;
  • Flutter - node sinus menghentikan kerjanya, atria dikurangkan dengan frekuensi hingga 300 denyutan seminit.

Terlepas dari bentuknya, penyakit ini membawa bahaya, kerana jumlah impuls yang tidak mencukupi memasuki ventrikel. Oleh itu, dalam kes yang paling pesimis, ini akan menyebabkan serangan jantung dan kematian pesakit..

Klasifikasi yang ditentukan tidak mengambil kira kekerapan kejang, jadi terdapat jenis patologi lain - berulang. Ini disebut paroxysm atrial fibrillation, yang berulang pada waktunya. Pada mulanya, sawan jarang terjadi, praktikalnya tidak mengganggu seseorang, jangka masa hanya beberapa saat atau minit.

Lama kelamaan, kekerapan akan meningkat, yang akan memberi kesan negatif kepada kesihatan - ventrikel akan mengalami kelaparan lebih kerap. Atas sebab apa, paroxysm berkembang. Dalam kebanyakan kes, perkembangan penyakit ini disebabkan oleh gangguan utama dalam kerja jantung. Artinya, pesakit yang didiagnosis dengan paroxysm atrial fibrillation telah didaftarkan dengan ahli kardiologi, kerana mereka mempunyai penyakit kongenital atau penyakit.

Apa lagi fibrilasi atrium paroxysmal berbahaya? Hakikat bahawa selama ini nod sinus berhenti berfungsi, miosit berkontraksi secara kacau, hanya dua ventrikel jantung yang berfungsi. Terdapat pelbagai bentuk klasifikasi fibrilasi atrium paroxysmal.

Salah satunya berdasarkan kekerapan kontraksi atrium. Dengan kerlipan, kekerapan kontraksi jauh lebih tinggi daripada dengan berkibar. Memandangkan faktor pengecutan ventrikel, dalam klasifikasi bentuk paroxysmal atrial fibrillation. Terdapat tiga jenis patologi:

  • takikistik,
  • bradisistolik,
  • normosistolik.

Sebilangan besar kontraksi ventrikel adalah ciri bentuk takikistik, yang terkecil - normosistolik. Prognosis rawatan yang paling baik, sebagai peraturan, adalah ketika fibrilasi atrium dikesan, disertai dengan penguncupan ventrikel normosistolik.

Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal dicirikan oleh penampilan berulang, tanda utama bentuk patologi ini adalah serangan berulang.

Apa itu paroxysm? Diterjemahkan dari bahasa Latin, perkataan ini bermaksud "penyitaan." Istilah dalam perubatan digunakan ketika datang ke serangan, pemburukan penyakit paroxysmal atau gejala-gejalanya. Keparahan yang terakhir bergantung pada pelbagai faktor, di antaranya keadaan ventrikel jantung tidak penting..

Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal yang paling biasa adalah takikistik. Ia dicirikan oleh degupan jantung yang cepat dan fakta bahawa orang itu sendiri merasakan bagaimana fungsi organ dalamannya.

  • degupan jantung tidak sekata;
  • sesak nafas yang berterusan;
  • perasaan kekurangan udara;
  • sakit dada.

Dalam kes ini, seseorang mungkin mengalami pening. Ramai orang dengan aritmia jantung mengalami gangguan koordinasi motor. Peluh sejuk, rasa takut yang tidak masuk akal, perasaan kekurangan udara - semua ini adalah gejala patologi, yang dicirikan oleh tanda-tanda kemerosotan bekalan darah ke otak.

Apabila serangan diperburuk, risiko kehilangan kesedaran dan penangkapan pernafasan meningkat dengan mendadak, nadi dan tekanan tidak dapat ditentukan. Dalam kes seperti itu, hanya tindakan pemulihan yang tepat pada masanya yang dapat menyelamatkan nyawa seseorang..

Terdapat sekumpulan pesakit yang menderita patologi jantung, yang paling berisiko untuk penampilan dan perkembangan bentuk fibrilasi atrium paroxysmal. Ini termasuk mereka yang didiagnosis dengan:

  • Penyakit jantung iskemia;
  • keradangan tisu organ dalaman, termasuk miokarditis;
  • kecacatan kongenital dan diperolehi;
  • darah tinggi;
  • kegagalan jantung;
  • kardiomiopati genetik.

Umumnya diterima bahawa fibrilasi atrium tidak mempunyai harta yang diwarisi. Tetapi jika dalam keluarga terdapat patologi jantung yang diturunkan dari generasi ke generasi, kemungkinan pelbagai bentuk fibrilasi pada seseorang adalah tinggi. Di antara semua faktor extracardiac yang mempengaruhi kejadiannya, tekanan dan tabiat buruk mengambil tempat utama..

Untuk mengesan bentuk fibrilasi atrium yang paroxysmal, cukup melalui ECG. Dalam kes tertentu, jika terdapat kecurigaan keabnormalan patologi pada atrium atau alat injap organ dalaman, doktor menetapkan ultrasound jantung kepada pesakit.

Semasa memilih strategi rawatan, persoalan mengenai jangka masa serangan juga penting: dalam satu kes, usaha doktor akan bertujuan untuk memulihkan irama sinus kontraksi jantung, yang lain - untuk mengatur kekerapan kontraksi ventrikel. Komponen terapi yang sangat diperlukan adalah pemberian oral atau suntikan koagulan.

Ini perlu untuk mengelakkan proses trombosis yang berkaitan dengan pelbagai bentuk fibrilasi atrium. Terapi electropulse diiktiraf sebagai salah satu kaedah yang paling berkesan untuk merawat patologi di seluruh dunia. Sekiranya ubat tidak membantu, selalunya satu-satunya peluang untuk menyelamatkan nyawa seseorang. Bagi kaedah pembedahan, mereka hanya mencuba menerapkannya hanya dalam kes kambuh.

Menurut pakar perubatan, tidak ada yang selamat dari pelbagai jenis aritmia jantung. Pencegahan patologi jantung terdiri daripada pemakanan yang betul, gaya hidup sihat, aktiviti fizikal yang diedarkan dengan betul, mengambil ubat-ubatan yang mencegah trombosis.

Kehidupan manusia penuh dengan tekanan, mustahil untuk menyisihkannya dengan keputusan yang kuat. Oleh itu, keadaan jantung anda mesti dipantau secara berterusan dan sekiranya terdapat sedikit gejala aritmia, segera berjumpa doktor.

Pemulihan

Bergantung pada bentuk rawatan, tempoh pemulihan berlangsung dari beberapa hari hingga 1-2 bulan. Tempoh pemulihan bagi setiap pesakit adalah individu semata-mata. Ia bergantung pada:

  • keparahan penyakit;
  • langkah-langkah yang diambil untuk menghentikan serangan;
  • umur
  • hasil rawatan.

Selepas kardioversi atau pembedahan, pesakit tidak perlu risau, terlalu banyak bekerja, merokok, minum alkohol, makan makanan ringan. Semasa berada di hospital, anda mesti mengambil semua ubat yang ditetapkan dengan ketat. Semasa beralih ke pemulihan rumah, ubat diperlukan untuk meneruskan, untuk mengunjungi ahli kardiologi secara berkala, untuk memantau perubahan keadaan.

Gejala pertama

Tanda-tanda di mana bentuk fibrilasi ini dapat dikenali:

  • tiba-tiba degupan jantung yang kuat;
  • kelemahan umum;
  • sesak nafas;
  • sejuk di anggota badan;
  • menggigil;
  • peningkatan berpeluh;
  • kadang-kadang sianosis (bibir biru).

Sekiranya berlaku serangan yang teruk, gejala seperti pening, pingsan, serangan panik terjadi, dengan latar belakang kemerosotan yang tajam. Paroxysm atrial fibrillation dapat menampakkan dirinya dengan cara yang berbeza. Mungkin ada yang tidak menyedari kejang sama sekali, tetapi mendedahkannya semasa pemeriksaan di pejabat doktor.

Pada akhir serangan, sebaik sahaja irama sinus kembali normal, semua tanda aritmia hilang. Apabila serangan selesai, pesakit melihat peningkatan motilitas usus dan kencing yang berlebihan.

Kumpulan risiko untuk pengembangan fibrilasi atrium merangkumi:

  • orang tua yang berumur lebih dari 60 tahun;
  • menderita hipertensi arteri;
  • menghidap penyakit jantung;
  • menjalani pembedahan jantung;
  • mengalami kecacatan jantung kongenital;
  • penyalahgunaan alkohol.

Semasa perkembangan patologi fibrilasi atrium, sudah pada tahap awal, ketika hanya pesakit yang mengalami paroxysms:

  • di atria, beberapa fokus irama ektopik boleh berlaku apabila impuls tidak terbentuk di bahagian sinus;
  • nod sinus terganggu;
  • laluan pengaliran denyutan tambahan muncul;
  • atrium kiri berlebihan dan meningkat;
  • keadaan fungsi sistem saraf autonomi dan pusat berubah;
  • prolaps injap mitral muncul apabila satu atau dua injapnya menonjol ke ventrikel.

Epidemiologi

Video yang menerangkan mekanisme fibrilasi atrium. Bahasa Inggeris dengan sari kata Rusia.

Fibrilasi atrium adalah salah satu aritmia yang paling biasa. Penyakit ini mempengaruhi 1-2% dari jumlah populasi, dan penunjuk ini telah berkembang dalam beberapa tahun kebelakangan dan kemungkinan akan meningkat dalam 50 tahun ke depan kerana populasi yang semakin tua. Jumlah pesakit dengan AF di Amerika Syarikat dianggarkan lebih daripada 2.2 juta orang, di negara-negara Kesatuan Eropah - 4.5 juta. Menurut kajian Framingham, risiko AF pada lelaki dan wanita berusia lebih dari 40 adalah masing-masing 26 dan 23%. AF dikesan pada kira-kira 6-24% pesakit strok. Prevalensi AF juga meningkat seiring usia, berjumlah sekitar 8% pada pesakit yang berusia lebih dari 80 tahun..

Kecemasan Atrial Flicker

Dengan serangan fibrilasi atrium, disertai dengan takikardia yang teruk, gangguan hemodinamik ringan dan tidak dapat ditoleransi oleh sensasi subjektif pesakit, anda harus cuba menghentikan serangan menggunakan pemberian ubat intravena:

  • aymaline (hiluritmal), yang diberikan secara intravena perlahan dalam dos hingga 100 mg,
  • novocainamide, digunakan sama dalam dos hingga 1 g.

Serangan kadang-kadang dapat dihentikan dengan bantuan pemberian jet intravena rhythmylene dalam dos 100-150 mg. Sekiranya terdapat gangguan hemodinamik yang teruk, khususnya dengan edema paru, penurunan tekanan darah yang tajam, penggunaan ubat-ubatan ini berisiko kerana bahaya memperburuk fenomena ini.

Dalam kes seperti itu, penggunaan terapi electropulse yang mendesak dapat dibenarkan, tetapi rawatan yang bertujuan untuk mengurangkan frekuensi irama ventrikel, khususnya pemberian digoxin intravena pada dosis 0,5 mg, dapat dibenarkan. Untuk mengurangkan irama ventrikel, anda juga boleh menggunakan verapamil (isoptin, finoptin) pada dos 5-10 mg secara intravena (dikontraindikasikan untuk hipotensi arteri).

Penurunan takikardia, sebagai peraturan, disertai dengan peningkatan keadaan pesakit. Adalah tidak wajar untuk mencuba menghentikan paroxysms atrial fibrillation yang berpanjangan, yang berlangsung selama beberapa hari, pada peringkat pra-hospital. Dalam kes sedemikian, pesakit harus dimasukkan ke hospital..

Serangan fibrilasi atrium dengan frekuensi irama ventrikel rendah sering tidak memerlukan taktik aktif dan dapat dihentikan dengan mengambil ubat di dalam, khususnya propranolol pada dosis 20-40 mg atau (dan) quinidine pada dosis 0,2-0,4 g.

Paroxysms atrial fibrillation pada pesakit dengan sindrom gairah ventrikel pramatang mempunyai keunikan kursus dan terapi kecemasan. Dengan peningkatan yang ketara dalam irama ventrikel (lebih dari 200 dalam 1 minit), terapi elektro-nadi segera ditunjukkan, kerana aritmia ini dapat berubah menjadi fibrilasi ventrikel.

Dari ubat-ubatan, penggunaan aymaline, cordarone, procainamide, rhythmylene, lidocaine oleh rentetan intravena dalam dos yang ditunjukkan di atas telah ditunjukkan. Penggunaan glikosida jantung dan verapamil dianggap kontraindikasi kerana risiko peningkatan irama ventrikel.

Pembedahan

Pembedahan banyak digunakan untuk merawat fibrilasi atrium. Perubatan menganggapnya sebagai kaedah rawatan yang agak menjanjikan.

Dengan rawatan pembedahan semasa operasi, persimpangan atrioventricular hancur sebahagiannya. Ablasi frekuensi radio digunakan. Semasa prosedur ini, pengujaan antara ventrikel dan atria tersekat. Agar ventrikel berkontraksi secara normal, implan alat pacu jantung dimasukkan ke dalam jantung. Ini adalah kaedah menghentikan aritmia yang sangat berkesan tetapi sangat mahal..

Pertolongan cemas untuk atrial flutter

Semasa memutuskan taktik lega, harus diingat bahawa flutter atrium biasanya menyebabkan gangguan hemodinamik yang lebih sedikit dibandingkan dengan fibrilasi atrium pada kadar ventrikel yang sama. Flutter atrium, walaupun dengan kekerapan kontraksi ventrikel yang ketara (120-150 dalam 1 min), sering tidak dirasakan oleh pesakit. Dalam kes sedemikian, rawatan kecemasan tidak diperlukan dan terapi harus dirancang.

Sekiranya terdapat flutter atrium, yang disertai dengan gangguan hemodinamik dan menyebabkan sensasi menyakitkan bagi pesakit, agen digunakan untuk mengurangkan frekuensi irama kontraksi ventrikel, khususnya verapamil dalam dos hingga 10 mg atau propranolol dalam dos 5-10 mg secara intravena perlahan.

Ubat ini tidak digunakan jika terdapat tanda-tanda kegagalan jantung akut atau hipotensi arteri. Dalam kes sedemikian, lebih baik menggunakan digoxin pada dos 0,5 mg secara intravena. Propranolol atau Verapamil boleh digunakan bersama dengan digoxin.

Kadang-kadang setelah menggunakan ubat ini, serangan aritmia berhenti, tetapi selalunya paroxysms atrial flutter ditangguhkan selama beberapa hari. Aimalin, novocainamide dan rhythmylene dengan paroxysms atrial flutter secara signifikan kurang berkesan daripada dengan berkedip.

Di samping itu, terdapat risiko peningkatan irama ventrikel yang paradoks disebabkan oleh penurunan irama atrium dan perkembangan flutter 1: 1 di bawah pengaruh agen-agen ini, oleh itu mereka tidak boleh digunakan untuk aritmia ini. Kadang-kadang mungkin untuk menghentikan serangan flutter atrium hanya dengan bantuan terapi nadi elektrik..

Ramalan

Bergantung pada keparahan patologi sistem kardiovaskular, yang memerlukan AF. Fibrilasi meningkatkan risiko kematian sebanyak 1.5-2 kali, strok - lima kali. Sekiranya terdapat penyakit jantung reumatik, maka pendarahan serebrum berlaku 17 kali lebih kerap berbanding dengan pesakit yang tidak mempunyai sejarah AF. Peningkatan indikator berlaku kerana pengesanan AF tepat pada masanya, rawatan yang mencukupi, terapi sokongan.

Sekiranya serangan paroxysm atrial fibrillation telah berakhir dengan pemulihan irama, prognosis adalah paling baik. Pesakit boleh menjalani gaya hidup normal, tertakluk kepada nasihat perubatan. Peralihan bentuk AF paroxysmal ke berterusan membawa kepada memburuknya prognosis. Ini terutama mempengaruhi orang yang hidup secara aktif. Fibrilasi atrium kronik dari masa ke masa membawa kepada perkembangan kegagalan jantung, yang mengenakan batasan pada aktiviti motor manusia.

Dengan paroxysms berulang, prognosis juga akan baik sekiranya faktor risiko dapat dihilangkan. Penting untuk mengikuti arahan ahli kardiologi: mengawal degupan jantung, menerima antikoagulan, dan mencegah komplikasi tromboemboli.

Diagnostik

Pesakit perlu dirawat setelah menjalani pemeriksaan menyeluruh. Adalah perlu untuk mengetahui kemungkinan penyebab gangguan irama jantung. Kajian berikut dijalankan:

  • auskultasi jantung dan paru-paru;
  • berdebar-debar dada;
  • penilaian kadar jantung periferi;
  • elektrokardiografi;
  • Ultrasound jantung;
  • pemantauan harian;
  • ujian treadmill;
  • ergometri basikal;
  • tomografi dikira multispiral;
  • MRI
  • kajian elektrofisiologi.

Yang sangat bernilai adalah sejarah perubatan pesakit. Ia mungkin mengandungi petunjuk patologi jantung kronik (angina pectoris, miokarditis, hipertensi).

Dengan bentuk fibrilasi atrium paroxysmal, perubahan berikut dikesan:

  • bunyi jantung berirama;
  • turun naik dalam keturunan mereka;
  • prolaps gelombang P pada elektrokardiogram;
  • susunan kekacauan kompleks QRS.

Ultrasound, CT dan MRI dapat menilai keadaan jantung itu sendiri. Fungsi kontraktil ventrikel yang ditentukan. Kerja seluruh organisma bergantung padanya. Sejarah perubatan dan pemeriksaan yang teratur membolehkan pakar kardiologi membuat diagnosis yang tepat dan menetapkan rawatan.

Nasihat doktor

Saya rasa tidak perlu membicarakan modifikasi gaya hidup yang dapat mengurangkan risiko kegemukan, diabetes dan hipertensi. Tetapi banyak yang lupa bahawa, dengan sejarah keluarga aritmia, perlu untuk merawat semua penyakit paru-paru dan bronkus tepat pada waktunya, untuk memilih profesion dengan betul, mengelakkan bekerja dengan tahap debu yang tinggi di udara (misalnya, perlombongan). Ini akan mengurangkan risiko fibrilasi berkaitan COPD..

Rawatan fibrilasi atrium paroxysmal

Sebagai permulaan, alasan yang menyebabkan timbulnya paroxysms diperjelaskan dan dihapuskan. Sekiranya hanya serangan yang berlaku sendiri, anda boleh menggunakan beberapa langkah pencegahan:

  • menebus kekurangan zat elektrolit (magnesium, kalium) dalam badan;
  • menghilangkan masalah gastrousus;
  • orang gemuk menurunkan berat badan;
  • mengambil homeopati atau ubat-ubatan yang menghilangkan tekanan emosi;
  • berehat lebih banyak;
  • terlibat dalam latihan terapeutik;
  • berhenti merokok, alkohol dan minuman tonik.

Selepas pemeriksaan elektrofisiologi, doktor boleh menetapkan alternatif bukan pembedahan dan trauma rendah untuk ubat - ablasi frekuensi radio (kateter). Dengan RFA, penyebab fibrilasi atrium dapat dihilangkan..

Teknologi kateter membolehkan anda meneutralkan di kawasan tertentu sel jantung yang menyebabkan kontraksi atrium aritmia. Ini berlaku dengan memperkenalkan kateter di mana arus elektrik frekuensi tinggi dibekalkan. Selepas prosedur invasif minimum, seseorang tidak akan merasakan serangan fibrilasi atrium.

Cara menembak kardiogram

Untuk mendapatkan data yang boleh dipercayai, perlu mematuhi peraturan prosedur. Kaedahnya murah, tetapi bermaklumat. Terdapat alat ECG di setiap hospital, pasukan ambulans.

Persediaan pesakit

Agar EKG menunjukkan tanda-tanda fibrilasi ventrikel, pesakit mesti mematuhi peraturan:

  • jangan makan berlebihan sebelum melakukan kardiogram,
  • berhenti merokok dalam 12 jam terakhir sebelum ECG,
  • jangan minum alkohol,
  • jangan gunakan ubat yang kesannya boleh mempengaruhi hasil kardiogram,
  • elakkan keletihan fizikal dan beban yang berat,
  • jangan minum kopi.

Pelanggaran cadangan boleh menyebabkan fakta bahawa elektrokardiogram akan menunjukkan patologi yang sebenarnya tidak ada, misalnya: takikardia dan keadaan serius lain.

Setibanya di hospital, pesakit harus berada dalam keadaan tenang untuk beberapa waktu, yang akan membolehkan doktor melihat gambaran sebenar mengenai aktiviti jantung.

Prosedur

Dengan menggunakan ECG, berpakaian supaya barang dapat dikeluarkan dengan mudah. Jangan bimbang tentang sesuatu, sehingga tidak mempengaruhi prestasi.

Kulit di tempat pemasangan elektrod dilincirkan dengan alat khas untuk meningkatkan lekatan. Doktor menyambungkan peranti dan mengambil data.

Menghentikan AF paroxysmal

Dengan berlakunya paroxysm AF yang pertama, usaha harus selalu dilakukan untuk menghentikannya.

Pemilihan ubat antiaritmia untuk rawatan perubatan bentuk paroxysmal AF sangat bergantung pada sifat penyakit utama, jangka masa AF, kehadiran atau ketiadaan petunjuk kekurangan ventrikel kiri akut dan kekurangan koronari.

Untuk kardioversi ubat-ubatan bentuk AF paroxysmal, baik ubat-ubatan antiarrhythmic dengan keberkesanan yang terbukti, termasuk dalam kelas I (flecainide, propafenone) atau ke kelas III (dofetilide ibutilide, nibentan, amiodarone), atau apa yang dipanggil kurang berkesan atau kurang ubat-ubatan antiarrhythmic kelas I boleh digunakan procainamine, quinidine). Dilarang menggunakan glikosida jantung dan sotalol untuk melegakan bentuk AF paroxysmal.

Sekiranya paroxysm AF berlangsung kurang dari 48 jam, maka ia dapat dihentikan tanpa persiapan antikoagulan penuh, tetapi dibenarkan untuk memberi sama ada heparin 4000-5000 unit yang tidak difraksinasi secara intravena, atau heparin berat molekul rendah (kalsium nadroparin 0.6 atau sodium enoxaparin 0.4 s / c ).

Sekiranya paroxysm AF berlangsung lebih dari 48 jam, maka risiko komplikasi tromboemboli meningkat dengan mendadak; dalam kes ini, sebelum memulihkan irama sinus, anda perlu memulakan terapi antikoagulan penuh (warfarin). Seiring dengan ini, perlu diingat bahawa AF dapat berakhir secara spontan (bentuk paroxysmal) lebih awal daripada dengan bantuan warfarin adalah mungkin untuk mencapai nilai INR terapeutik 2.0-3.0.

Dalam kes seperti itu, sebelum pemulihan irama sinus, sangat disarankan untuk memulakan terapi serentak dengan warfarin dan LMWH (nadroparin, enoxaparin pada dos 0.1 mg / kg setiap 12 jam); NMH dibatalkan hanya apabila tahap terapi INR tercapai.

Gangguan hemodinamik yang teruk (kejutan, keruntuhan, angina pectoris, edema paru) semasa paroxysm AF memerlukan terapi elektro-nadi segera. Sekiranya intoleransi atau ketidakcekapan berulang (riwayat) ubat aptiarrhythmic, pelepasan paroxysm juga dilakukan dengan terapi elektro-nadi.

Pentadbiran intravena pertama ubat antiaritmia dalam kehidupan pesakit dilakukan di bawah pengawasan pemantauan ECG. Sekiranya dalam anamnesis terdapat maklumat mengenai keberkesanan ubat antiaritmia, dia lebih disukai.

    Procainamide (procainamide) disuntik secara intravena perlahan pada dos 1000 mg selama 8-10 minit (10 ml larutan 10% diencerkan hingga 20 ml dengan larutan natrium klorida isotonik) atau secara intravena (jika terdapat kecenderungan hipotensi, untuk pentadbiran pertama) di bawah pemantauan berterusan dunia bawah, degupan jantung dan ECG.

Pada masa pemulihan irama sinus, pemberian ubat dihentikan. Sehubungan dengan kemungkinan menurunkan Dunia Bawah, ia mesti diberikan dalam posisi mendatar pesakit, dengan menggunakan jarum suntik yang disiapkan dengan 0.3-0.5 ml larutan phenylephrine (mesatone) 1% berdekatan.

Keberkesanan procainamide dalam kaitannya dengan melegakan bentuk AF paroxysmal pada 30-60 minit pertama selepas akhir pentadbiran agak rendah dan membentuk 40-50%. Pemberian semula ubat dalam dos 500-1000 mg hanya mungkin dilakukan di hospital.

Salah satu kesan sampingan yang jarang berlaku tetapi mengancam nyawa dari penggunaan procainamide untuk menghentikan AF adalah mungkin untuk menukar AF menjadi atrium flutter dengan kadar pengaliran yang tinggi pada ventrikel jantung dan perkembangan keruntuhan arrhythmogenic.

Sekiranya fakta ini diketahui dari sejarah pesakit, maka sebelum memulakan penggunaan novocainamide, disarankan untuk memberikan verapamil (isoptin) 2.5-5.0 mg secara intravena, jangan lupa bahawa di samping itu boleh menyebabkan hipotensi arteri.

Kesan sampingan procainamide termasuk:

  • kesan aritmogenik, aritmia ventrikel kerana pemanjangan selang Q-T;
  • perlambatan konduksi antrioventrikular, pengaliran intraventrikular (lebih kerap muncul pada miokardium yang rosak, dimanifestasikan pada EKG dengan memperluas kompleks ventrikel dan penyumbatan saluran bundle);
  • hipotensi arteri (kerana penurunan kadar denyutan jantung dan tindakan vasodilating);
  • pening, kelemahan, kesedaran terganggu, kemurungan, tidak masuk akal, halusinasi;
  • reaksi alahan.
  • Kontraindikasi terhadap penggunaan procainamide: hipotensi arteri, kejutan kardiogenik, kegagalan jantung; sekatan sinoatrial dan AV darjah II dan III, gangguan konduksi intraventrikular; pemanjangan selang Q-T dan petunjuk sejarah takikardia pirouette; kegagalan buah pinggang yang teruk; lupus eritematosus sistemik; hipersensitiviti terhadap ubat.

    Nibentan, ubat antiaritmia kelas III domestik, hanya wujud dalam bentuk penyelesaian.

    Untuk menghentikan bentuk AF paroxysmal, nibentan diberikan secara intravena secara berperingkat atau secara suntikan secara perlahan pada dos 0.125 mg / kg (10-15 mg) di bawah pemantauan berterusan ECG, yang dilakukan sekurang-kurangnya 4-6 jam setelah akhir pemberian ubat dan dilanjutkan hingga 8 jam pada asalnya aritmia ventrikel.

    Sekiranya pemberian nibentan pertama tidak berkesan, ubat itu mungkin akan diulang selepas 20 minit dalam kedudukan yang sama. Keberkesanan nibentan dalam kaitannya dengan melegakan bentuk AF paroxysmal dalam 30-60 minit pertama selepas akhir pentadbiran membentuk sekitar 80%.

    Kerana ada kemungkinan untuk mengembangkan kesan pro-arrhythmic yang penting seperti polimorfik VT dari jenis pirouette, penggunaan nibentan mungkin hanya berlaku di hospital, dalam keadaan unit pemerhatian intensif dan unit reanimasi jantung. Nibentan tidak boleh digunakan pada peringkat pra-hospital oleh doktor kru ambulans dan di klinik.

    Untuk menghentikan bentuk AF paroxysmal, amiodarone pertama kali diberikan sebagai bolus secara intravena pada kadar 5 mg / kg, dan kemudian terus diberikan secara tetes pada dos 50 mg / jam. Dengan skema sedemikian untuk pemberian amiodarone pada 70-80% pesakit dengan bentuk AF paroxysmal, irama sinus dipulihkan dalam 8-12 jam pertama. Penyakit tiroid tidak mengganggu penggunaan ubat tunggal.

    Propafenone (pemberian iv 2 mg / kg selama 5 minit, jika perlu, pengenalan semula separuh dos awal selepas 6-8 jam). Pada sebilangan pesakit tanpa lesi jantung organik yang penting, pemberian serentak 300-450 mg propafenon ke dalam dapat berjaya digunakan untuk melegakan paroxysm AF secara bebas (pesakit pil dalam prinsip saku).

    Tetapi sebelum memberi nasihat kepada pesakit tentang kaedah tersebut untuk menghilangkan AF, keberkesanan dan keselamatannya (ketiadaan proarrhythmias ventrikel, jeda dan bradikardia setelah mengambil propafenone) harus diuji berkali-kali dalam keadaan pegun.

    Dalam sindrom sebelum pengujaan ventrikel (WPW, CLC), dalam bentuk penyakit jantung koronari akut, kerosakan teruk pada miokardium ventrikel (hipertrofi 14 mm, PV 30%), pelepasan perubatan MA dilakukan dengan menggunakan amiodarone atau procainamide. Rangsangan jantung transesophageal untuk menghentikan AF tidak berkesan.

    Rawatan ubat

    Sekiranya serangan itu tidak berhenti dengan sendirinya, disarankan agar melegakan bentuk fibrilasi atrium yang paroxysmal, ketika pertama kali terjadi, berlaku di hospital. Ini akan mengelakkan komplikasi yang menyebabkan fibrilasi atrium..

    Apabila pesakit sudah mengalami sawan berulang, durasi dan kekerapannya masih boleh dicirikan sebagai paroxysms, doktor menetapkan ubat di rumah. Ini mungkin merangkumi aktiviti seperti:

    1. Kardioversi perubatan (irama sinus dipulihkan dengan bantuan ubat). Ia boleh dijalankan:
    • Propafenom,
    • Amiodarone,
    • Kordaron,
    • Novocainamide.
  • Pencegahan serangan berulang. Dalam kes ini, Propafenone juga berkesan, tindakannya bermula 1 jam setelah mengambil ubat dan berlangsung selama sekitar 10 jam.
  • Kawalan kadar jantung. Ia dilakukan dengan menggunakan ubat-ubatan antiaritmia:
    • glikosida jantung,
    • antagonis kalsium,
    • beta-blocker dan ubat-ubatan lain.
  • Pengendalian tromboemboli dapat berlaku di mana-mana bahagian sistem vaskular tubuh, tetapi lebih sering pada rongga jantung dan arteri paru-paru, ia dilakukan dengan menggunakan terapi antikoagulan, ubat-ubatan tindakan langsung dan tidak langsung, serta yang menekan faktor pembekuan darah, secara umum, membantu menipiskan darah. Rawatan boleh dijalankan:
    • Heparin,
    • Fraxiparin,
    • Fondaparinux,
    • Warfarin,
    • Pradaxan,
    • Xarelton.
  • Terapi metabolik. Ia mempunyai kesan kardioprotektif dan melindungi miokardium daripada berlakunya keadaan iskemia. Ia dijalankan:
    • Asparkam,
    • Cocarboxylase,
    • Riboxin,
    • Mildronate,
    • Preduktal,
    • Orang Mexico.

    Kes klinikal

    Pesakit A., 25 tahun, diadukan ke jabatan kemasukan dengan aduan kekurangan udara, ketidakupayaan untuk bernafas sepenuhnya, berdebar-debar, pening, kelemahan umum yang tajam. Pesakit terlibat dalam pengangkatan kuasa separa profesional, dan dengan pendekatan seterusnya dia kehilangan kesedaran. Dalam keluarga, nenek dan ibu didiagnosis dengan fibrilasi atrium. Objektif: kulit pucat, sesak nafas dalam keadaan rehat, tekanan darah 90/60 mm Hg, degupan jantung semasa auskultasi 400 denyut / minit, nada pertama terdengar lebih kuat daripada biasa, irama salah, nadi pada arteri radial adalah 250 denyut / min. Diagnosis awal: "Fibrilasi atrium yang pertama kali dikesan".
    Untuk mengesahkan diagnosis yang digunakan: ujian darah dan air kencing klinikal, penentuan tahap TSH, ECG, Echo-KG. Pesakit menjalani kardioversi farmakologi "Dofetilide", selepas itu irama sinus dengan degupan jantung dalam 60-64 denyut / minit dipulihkan. Semasa tinggal di hospital, pemantauan EKG 24 jam dilakukan, dan paroxysms fibrillation tidak diperhatikan. Pesakit dinasihatkan untuk menghadkan aktiviti fizikal..

    Pencegahan kambuh disebut profilaksis sekunder AF. Berdasarkan pelbagai kajian, ditentukan bahawa irama jantung yang betul berterusan selama satu tahun rata-rata pada 40% pesakit. Atria cenderung mengingati aritmia, jadi anda perlu melakukan banyak usaha untuk mencegahnya kembali. Pertama sekali, anda harus mengikuti cadangan ini:

    • Ia perlu untuk merawat penyakit utama yang merumitkan perjalanan fibrilasi.
    • Ambil ubat antiaritmia dan betulkan tepat pada masanya sambil mengurangkan keberkesanan rawatan.
    • Tolak alkohol, kerana setiap 10 gram yang diambil setiap hari meningkatkan risiko infark miokard sebanyak 3%.

    Kardioversi elektrik

    Terapi sangat kerap berlaku sekiranya pesakit mengalami kegagalan jantung akut di tengah fibrilasi atrium dan kardioversi perubatan tidak membuahkan hasil. Prosedurnya adalah tindakan luaran oleh pengaliran elektrik arus terus, yang diselaraskan dengan kerja jantung pada gelombang R.

    Ia dilakukan di bawah anestesia umum. Kejayaan kaedah pemulihan pesakit adalah 60-90%, komplikasi agak jarang berlaku. Mereka sering berlaku semasa kardioversi luaran atau sejurus selepas itu.

    Mengisi dokumen perubatan untuk pesakit yang menerima rawatan di hospital

    Bagi pesakit yang dirawat di hospital, dokumen perubatan diisi, yang mengandungi semua maklumat mengenai keadaan kesihatannya, misalnya, sejarah perubatan. "Atrial fibrillation, tachysystolic form" adalah diagnosis utama, yang bersamaan dan komplikasi ditunjukkan di bawah. Sebagai tambahan, data berikut dimasukkan ke dalam sejarah perubatan:

    • NAMA PENUH.;
    • tempat kerja;
    • umur;
    • tarikh kemasukan ke institusi kesihatan;
    • keluhan
    • sejarah perubatan;
    • anamnesis kehidupan;
    • keadaan pesakit (dijelaskan oleh organ);
    • hasil penyelidikan;
    • diagnosis pembezaan dan klinikal;
    • etiologi dan patogenesis penyakit yang mendasari;
    • rawatan;
    • profilaksis;
    • ramalan;
    • epikrisis;
    • cadangan.

    Ini adalah bagaimana sejarah perubatan kelihatan seperti skema.

    Kaedah pembedahan

    Sekiranya mengambil ubat dan kaedah electropulse tidak memberikan hasil yang diinginkan, atau penyakit ini cenderung berulang, pembedahan dilakukan - cara yang ekstrem dan agak rumit. Ini terdiri dalam penghapusan fokus patologi dengan laser.

    Terdapat beberapa jenis pembedahan:

    • Membuka dada adalah kaedah tradisional yang telah digunakan oleh banyak doktor selama beberapa dekad. Memerlukan tempoh pemulihan yang panjang;
    • Tanpa membuka dada - operasi dilakukan melalui tusukan, dilakukan dengan peralatan moden di semua pusat kardiologi. Jenis intervensi yang paling progresif dan paling selamat;
    • Memasang kardioverter - peranti tidak berfungsi secara berterusan, tetapi hidup hanya apabila terdapat kerosakan pada jantung. Operasi sedemikian agak mahal, harganya bermula dari 2 ribu dolar.

    Rawatan pembedahan digunakan hanya jika kaedah lain tidak berdaya, atau penyakit itu berlanjutan, memprovokasi perkembangan komplikasi pada organ lain.

    Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal adalah patologi berbahaya yang boleh mengakibatkan akibat yang serius. Nasib baik, hari ini penyakit ini cepat didiagnosis dan berjaya dirawat, tetapi keburukan juga terletak pada kenyataan bahawa bagi pesakit, pelanggaran dapat terjadi tanpa gejala.

    Maksudnya, patologi berkembang, dan rawatan tepat pada masanya tidak diresepkan, jadi anda harus kerap berjumpa doktor dan melakukan ECG untuk melihat penyimpangan pada peringkat awal.

    Pencegahan kambuh

    Dengan gaya hidup sihat, termasuk diet seimbang, sukan biasa, rawatan patologi sistem kardiovaskular tepat pada masanya, perkembangan serangan fibrilasi atrium dapat dielakkan.

    Pencegahan yang berkesan terhadap berlakunya aritmia jantung adalah:

    • penolakan produk yang mengandungi kafein, alkohol, nikotin (kopi kuat, termasuk kopi segera, tenaga, minuman beralkohol, produk tembakau);
    • pengurangan tekanan:
    • pengenalan jadual rehat harian;
    • ubat biasa;
    • tidur penuh sekurang-kurangnya 8 jam.

    Semasa merancang rancangan aktiviti fizikal dan pemakanan, berjumpa dengan penyelia anda. Penting untuk mengetahui latihan apa yang anda boleh lakukan, intensiti kardioaktiviti apa yang boleh diterima, pengambilan mikronutrien, kalori.

    Beritahu orang yang anda sayangi mengenai pertolongan cemas untuk serangan fibrilasi atrium. Dengan gejala yang teruk, pesakit mesti diberi ubat penenang (Valocardin, Corvalol), meminta rawatan kecemasan, berbaring di permukaan mendatar, membuka pakaian, membersihkan kawasan leher, memberi akses udara segar, berjumpa doktor.

    Diet

    Dengan fibrilasi atrium, pesakit harus memakan makanan yang kaya dengan vitamin, unsur surih dan bahan yang dapat memecah lemak. Bermakna:

    • bawang putih, bawang;
    • sitrus;
    • madu;
    • cranberry, viburnum;
    • kacang mete, walnut, kacang tanah, badam;
    • buah kering;
    • produk tenusu;
    • biji-bijian gandum tumbuh;
    • minyak sayuran.

    Dari diet anda perlu mengecualikan:

    • coklat, kopi;
    • alkohol;
    • daging berlemak, lemak;
    • hidangan tepung;
    • daging salai;
    • makanan dalam tin;
    • kuah daging yang kaya.

    Cuka sari apel membantu mengelakkan pembekuan darah. 2 sudu kecil anda perlu mencairkan dalam segelas air suam dan menambah sesudu madu. Minum setengah jam sebelum makan. Kursus pencegahan adalah 3 minggu.

    Komplikasi bentuk paroxysmal

    Komplikasi utama PFFP boleh menjadi strok atau gangren kerana kemungkinan trombosis arteri. Ramai orang, terutama setelah serangan yang berlangsung lebih dari 48 jam, cenderung mengalami trombosis, yang akan menimbulkan strok. Kerana pengecutan dinding atrium yang huru-hara, darah beredar dengan kecepatan yang luar biasa.

    Selepas ini, gumpalan darah dengan mudah melekat pada dinding atrium. Dalam kes ini, doktor menetapkan ubat khas untuk mencegah trombosis.

    Sekiranya bentuk fibrilasi atrium paroxysmal berkembang menjadi berterusan, maka ada kemungkinan mengalami kegagalan jantung kronik.

    Apa yang mencetuskan perkembangan penyakit ini

    Menjalankan ECG dengan fibrilasi atrium yang jelas, mereka menentukan penyebab perkembangan patologi sebelum menetapkan rawatan. Dalam beberapa kes, aritmia dari pelbagai jenis berkembang sebagai komplikasi selepas intervensi sebelumnya. Sekiranya tidak ada operasi atau, tetapi untuk waktu yang lama, maka perhatikan penyakit berikut:

    • gangguan injap mitral;
    • penyakit reumatik;
    • iskemia;
    • kardiomiopati;
    • kegagalan jantung;
    • penyakit kronik sistem pernafasan.
  • Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis