Hasil penyahkodan dengan CTG

Apa itu kardiotokografi? CTG adalah prosedur yang mudah dan selamat yang dilakukan pada akhir kehamilan. Tetapi tidak setiap ibu dapat menguraikan hasil kajian, memahami apa yang seharusnya menjadi norma CTG janin dan apa yang diberikan oleh kajian ini.

Cardiotocograph adalah alat yang terdapat di semua hospital bersalin dan klinik antenatal. Dengan itu, anda dapat menilai status kesihatan anak setelah 32 minggu kehamilan, ketika bayi menjalin hubungan antara pergerakan dan degupan jantung, iaitu, jantungnya berdegup dengan berbeza ketika berehat dan semasa pergerakan aktif. Parameter utama yang dipantau pada CTG adalah irama jantung anak. Tetapi dengan bantuan CTG, anda dapat menilai ciri-ciri lain sepanjang kehamilan: hipoksia janin, malformasi plasenta, oligohidramnios dan kelainan lain. Semakin cepat penyakit dan masalah dikenal pasti, semakin banyak masa doktor perlu mengambil tindakan dan menyelamatkan nyawa anak. Sebenarnya, CTG adalah kardiogram yang diperluas yang melacak bukan sahaja degupan jantung bayi, tetapi juga pergerakan dan kontraksi rahimnya..

CTG yang dirancang pertama diresepkan kepada wanita pada 32 minggu. Tetapi jika ada sebab untuk mencurigai adanya kecacatan, maka kajian ini dapat dilakukan pada minggu ke-20. Kajian pada masa ini tidak begitu informatif, tetapi penyakit dan irama jantung yang tidak normal akan dikenali dengan tepat.

CTG adalah ujian tanpa tekanan, sangat selamat untuk ibu dan bayi, dan tidak mendatangkan kesan buruk. Kajian ini menunjukkan irama basal jantung anak, dan keadaan kesihatannya, dan kesediaan rahim untuk melahirkan anak. Hanya di CTG anda dapat membezakan pertarungan latihan dengan yang sebenar.

Bagaimana prosedur CTG janin

Walaupun CTG janin adalah ujian tanpa tekanan dan prosedur biasa yang dilakukan oleh setiap wanita hamil, banyak gadis takut untuk pergi buat kali pertama, kerana mereka tidak tahu apa yang akan berlaku di pejabat doktor. Prosedurnya sama sekali tidak menyakitkan dan tidak membahayakan bayi. Ia berdasarkan kesan Doppler, dan berfungsi berdasarkan prinsip diagnostik ultrasound. Peranti menghantar sinar ultrasound ke badan dan mengambil pantulannya. Berdasarkan seberapa cepat gelombang yang dipantulkan kembali, doktor membuat kesimpulan mengenai kesihatan anak, kecepatan degupan jantungnya, kedudukan dan nada rahim, dan banyak perkara lain yang dapat digunakan untuk mendiagnosis.

Kajian ini mengambil masa sekurang-kurangnya tiga puluh minit, jadi wanita hamil disarankan untuk mengambil makanan terlebih dahulu dan pergi ke tandas. Makan segera sebelum prosedur tidak digalakkan, lebih baik makan makanan selama 1.5-2 jam sebelum temu janji doktor. Dilarang minum ubat penenang dan minum ubat penahan sakit sehari sebelum CTG.

Semasa prosedur, wanita itu berbaring di sofa dalam keadaan selesa dan santai. Gel disapukan ke perutnya dan sensor dipasang, satu di tempat degupan jantung bayi paling baik didengar, yang kedua di bawah, di fundus rahim. Sensor ini akan merakam frekuensi degupan jantung bayi dan keadaan rahim, dan menurut hasilnya, doktor akan menilai keadaan janin dan kesihatan ibu. Di tangan wanita akan ada alat kawalan jauh dengan butang yang perlu ditekan setiap kali bayi bergerak. Sekiranya bayi sedang tidur, doktor membenarkan ibu makan sesuatu yang manis untuk meningkatkan gula darah dan "bangun" pesakit kecil itu.

Peranti mencatat semua pergerakan sekurang-kurangnya 30 minit berturut-turut, dan, sebagai peraturan, ini cukup untuk menangkap semua keadaan janin, dan tidur, dan terjaga. Pada kanak-kanak di rahim, keadaan berubah dengan sangat cepat, dan doktor dapat menilai kesihatan dan aktivitinya.

Menguraikan CTG janin semasa mengandung

Doktor menilai keadaan janin setelah rakaman selesai. Parameter utama yang diperhatikan oleh doktor:

  • Kekerapan irama basal, iaitu, nilai purata degupan jantung semasa tidur bayi dan semasa pergerakan aktif. Sekiranya ibu dan anak tenang, kekerapan kontraksi mestilah dalam julat 110-160 denyut seminit, semasa terjaga, nadi janin dapat mencapai 190 denyut;
  • Amplitud (kebolehubahan) kadar denyutan jantung adalah perbezaan antara bilangan degupan jantung dalam tempoh tidur dan terjaga kanak-kanak yang berlainan. Tempoh yang sama dibandingkan dalam parameter ini, dan perbezaan antara bilangan denyutan jantung dapat mencapai 20 denyut seminit;
  • Pecutan ditunjukkan pada grafik CTG sebagai gigi palsu. Ini bermaksud peningkatan bilangan degupan jantung bayi per minit dan akan muncul kira-kira 1 kali dalam 5-7 minit atau sedikit lebih kerap. Kekurangan pecutan selama 15-20 minit menunjukkan patologi perkembangan janin;
  • Penurunan adalah aspek lain dari keadaan janin, penurunan kadar denyutan jantung. Pada grafik perlambatan, garis grafik ditunjukkan dengan "penurunan", dan biasanya ini tidak boleh berlaku, tetapi selalunya alat tidak mencatat penurunan kadar denyutan jantung, tetapi pergerakan bayi dan kontraksi rahim. Itulah sebabnya seorang wanita diberi alat kawalan jauh dengan butang, yang dia tekan setiap kali anak bergerak ke dalam: hanya dengan cara ini doktor akan dapat memisahkan aktiviti normal anak dari perlambatan dan tanda-tanda penyakit;
  • Aktiviti rahim adalah parameter lain yang dipaparkan pada rakaman. Pengecutan rahim berlaku sebagai tindak balas terhadap pergerakan bayi, dan jika ini berlaku terlalu kerap, terdapat ancaman kelahiran awal.

Nilai normal mungkin berbeza, tetapi biasanya ia adalah:

  • Irama basal - 120-160 denyutan seminit;
  • Pemboleh ubah - 5-25 denyutan / min;
  • 1-4 pecutan dalam 15 minit;
  • Bukan satu penurunan;
  • Aktiviti rahim - kurang daripada 15%.

Tetapi tidak selalu bahawa melampaui norma menjadi indikator bermaksud patologi wajib untuk perkembangan janin dan kehamilan. Faktor manusia dan kesalahan teknologi tidak dapat dikesampingkan. Ibu tidak dapat memperhatikan atau tidak memperhatikan bayi bergerak dalam rahim, dan "kegagalan" perlambatan muncul di peta. Doktor di klinik antenatal tidak dapat menentukan usia kehamilan, dan norma-norma berubah. Malah alat CTG mungkin rosak atau tidak dikalibrasi..

Sekiranya data carta berada di luar julat normal, tidak perlu panik. Hanya doktor yang betul membaca hasil CTG janin semasa kehamilan, dan bukan ibu sendiri, yang dapat mendiagnosis dengan tepat. Tetapi kegembiraan seorang wanita berbahaya bagi sistem saraf janin.

Sekiranya hasil kajian menimbulkan keraguan pada doktor, dia akan menetapkan kajian lain 2 jam selepas yang pertama untuk membandingkan indikator, atau mengesyorkan penggunaan kaedah diagnostik lain.

Untuk mempermudah menilai hasil kajian, skala Fisher digunakan, skornya menunjukkan keadaan janin semasa kehamilan. Seorang kanak-kanak dianggap sihat jika jumlah skor mengikut hasil kajian adalah 8 atau 10. Sekiranya skornya 6 atau 7, maka ini bermakna bayi mengalami sedikit kelaparan oksigen, dan doktor kemungkinan besar akan memantau keadaannya lebih jauh untuk memperbaiki keadaannya dengan ubat-ubatan atau menghantar ibu ke hospital. Dan jika skornya kurang dari 5, maka kehamilan berisiko, dan bayi mungkin mati. Dalam keadaan ini, kanak-kanak itu segera dimasukkan ke hospital dan, mungkin, pembedahan caesar kecemasan dilakukan.

Sekiranya seorang kanak-kanak menerima sedikit oksigen dari darah ibu, dia perlahan-lahan akan mengalami hipoksia. Ini boleh berlaku jika ibu merokok sebelum hamil dan merokok semasa dia, jika bayi terjerat di tali pusat, dan dalam beberapa keadaan patologi yang lain. Dengan hipoksia pada CTG, irama basal akan berkurang, dan bayi di dalam perut akan bergerak sedikit dan jarang.

  • CTG senyap, iaitu lengkungan statik degup jantung, tanpa pecutan dan perlambatan;
  • Sinus CTG menunjukkan hipoksia yang dialami oleh kanak-kanak;
  • Pergantian pecutan dan perlambatan paling sering merupakan tanda merangkul tali pusat atau mencubit tali pusat. Dalam kedua kes, berbahaya bagi janin..

Perbezaan CTG menghasilkan minggu kehamilan yang berbeza

Kajian dan analisis konvensional menunjukkan hasil yang berbeza pada tempoh kehamilan yang berlainan. Tetapi hasil CTG dalam tempoh membawa bayi tidak banyak berubah: terdapat perbezaan radikal antara degupan jantung janin pada 20 minggu dan 36 minggu kehamilan, tetapi perbezaan antara hasil kajian pada 34 dan 35 minggu hampir tidak dapat dilihat.

Dalam jangka masa yang lebih lama, jantung kanak-kanak berdegup sedikit lebih perlahan daripada yang sebelumnya. Ini disebabkan oleh pematangan sistem saraf anak dan pembentukan rejim intrauterin, perubahan gerakan dan kitaran rehat. Di samping itu, pada peringkat seterusnya, amplitud denyut jantung lebih tinggi.

CTG juga dikeluarkan semasa bermulanya persalinan, ketika ibu mula bersalin. Kajian ini menunjukkan pengecutan rahim dan keadaannya dan membolehkan anda memantau degupan jantung bayi semasa melahirkan anak sehingga doktor dapat memberi tindak balas tepat pada waktunya terhadap penurunan irama dan menyelamatkan nyawa bayi.

Menyelesaikan semua peperiksaan tepat pada masanya adalah kunci kelahiran anak yang sihat. Ujian tanpa tekanan yang sederhana seperti CTG akan membantu menjaga kesihatan bayi dan saraf ibu, dan jika kehamilan tidak berjalan lancar, ia akan membantu doktor melihat perkara ini tepat pada waktunya dan mengambil tindakan. Anda boleh melakukan CTG seperti di klinik antenatal percuma, jika ada alasan untuk mempercayai bahawa anak di rahim tidak berkembang dengan betul, atau di klinik swasta. Ini adalah prosedur yang mudah, walaupun memerlukan banyak masa, tetapi memberikan hasil yang tepat dan tepat. CTG termasuk dalam pemeriksaan ketiga dan dilakukan tidak hanya pada pertengahan penggal, tetapi juga sebelum kelahiran dan bahkan selama mereka.

Walaupun ketepatan kajian yang tinggi, mustahil untuk membuat kesimpulan mengenai malformasi dan anomali perkembangan, hanya melihat catatan CTG. Hanya seorang doktor yang dapat membuat keputusan dan membuat diagnosis, dan hanya berdasarkan beberapa kajian, seperti ujian darah, ultrasound, dopplerometry dan CTG untuk beberapa waktu. Oleh itu, jika hasil satu kajian tidak terlalu baik, ini tidak bermakna apa-apa, dan anda hanya dapat mendiagnosis ibu dan anak anda setelah beberapa hari memerhatikan.

CTG nada rahim dan degupan jantung janin: 6, 7, 8, 9 mata

Apabila ibu hamil merasakan pergerakan janin, maka ini sangat menggembirakan: wanita hamil tahu bahawa bayi berjalan lancar. Tetapi dari aktiviti motor adalah mustahil untuk menilai kemungkinan permulaan penderitaan intrauterin pada seorang kanak-kanak.

Untuk mengesan dan mencegah masalah tepat pada waktunya, perlu menggunakan kaedah penyelidikan ultrasonik (CTG, ultrasound dan dopplerometry). Kardiotokografi (CTG) janin adalah kaedah yang mudah dan berpatutan untuk menilai degupan jantung bayi, dengan mana anda dapat melihat tanda-tanda awal kekurangan oksigen.

Di samping itu, adalah mungkin untuk mengenal pasti perubahan nada otot rahim pada wanita, yang boleh menyebabkan kelahiran pramatang. CTG adalah teknik untuk merakam nada rahim dan degupan jantung pada kertas penentukuran khas. Maksudnya, 2 jadual sedang dilakukan, beberapa alat dapat merekodkan aktiviti motor anak:

  • degupan jantung tetap ultrasound
  • nada rahim ditentukan oleh pengukur regangan

Adakah kardiotokografi membahayakan janin??

Ini adalah prosedur yang benar-benar selamat untuk janin dan wanita, tidak menyebabkan ketidakselesaan dan boleh dilakukan mengikut petunjuk walaupun setiap hari (jika berlaku hipoksia janin), untuk menilai keberkesanan terapi dan memutuskan kelahiran kecemasan.

Petunjuk untuk CTG

Kaedah yang paling bermaklumat pada trimester kehamilan terakhir. Selepas 30 minggu, bioritma janin benar-benar terbentuk (aktiviti-aktiviti kitaran tidur) dan refleks tertentu terbentuk (peningkatan kadar jantung semasa pergerakan janin), yang dapat digunakan untuk menilai penyediaan penuh dan perkembangan intrauterin normal bayi (lihat kalkulator untuk mengira usia kehamilan). Petunjuk utama untuk CTG semasa kehamilan termasuk:

  • darah negatif rhesus pada wanita
    dengan risiko tinggi terkena hemolitik
    penyakit janin
  • kehadiran pada masa lalu seorang wanita
    kelahiran pramatang,
    kematian janin
  • penurunan aktiviti janin sebanyak
    pendapat wanita itu sendiri
Kehamilan yang rumit:

  • preeklamsia
  • lokasi rendah atau plasenta previa
  • kepincangan janin
  • kehamilan berganda
  • polyhydramnios, air rendah
  • kehamilan berlebihan
  • demam pada wanita hamil
Penyakit pada janin yang dikenal pasti dengan pemeriksaan ultrasound:

  • gangguan aliran darah di plasenta
  • kerencatan pertumbuhan intrauterin
  • ketidakcocokan saiz janin hingga kehamilan
  • keabnormalan plasenta dan tali pusat
  • pengurangan bilangan pergerakan janin
  • perubahan kualiti cecair amniotik
Penyakit serius pada wanita hamil:

  • diabetes
  • penyakit jantung
  • penyakit vaskular
  • masalah endokrin
  • anemia

Dalam kes yang disenaraikan dalam jadual, CTG harus dilakukan lebih kerap, sehingga setiap hari. Keadaan janin dan keberkesanan persalinan juga membolehkan anda menilai kardiotokografi dalam masa nyata.

Kaedah Kajian

Selalunya, pemeriksaan dilakukan pada 32 - 34 minggu kehamilan. CTG dilakukan pada posisi hamil di bahagian belakang dengan roller kecil di bawah sebelah kanan (kedudukan optimum adalah sedikit putaran di sebelah kiri). Adalah mungkin untuk melakukan CTG dalam posisi berbaring di sisinya, atau duduk, bersandar di kerusi.

  • Pertama, doktor dengan stetoskop menemui titik di perut, di mana jantung kanak-kanak paling baik didengar.
  • Probe ultrasound diletakkan di laman web ini, dan probe untuk menilai nada otot diletakkan di bahagian bawah rahim.
  • Untuk memerhatikan pergerakan bayi, wanita itu diberikan alat khas dengan butang yang akan dia tekan, merasakan pergerakan intrauterin.
  • Masa rakaman adalah 40-60 minit.

Ketika CTG dilakukan, kajian ini dilakukan dengan menggunakan sensor dengan frekuensi gelombang ultrasonik 1.5-2 MHz, yang benar-benar aman untuk janin walaupun dengan pendedahan yang berpanjangan. Mana-mana alat moden mempunyai kemampuan untuk menilai fungsi penting dua janin pada masa yang sama, yang digunakan pada wanita dengan kembar.

Jenis peranti

Kemudahan perubatan mempunyai pelbagai pilihan untuk menilai degupan jantung bayi. Selalunya, doktor hanya mendengar irama jantung bayi dengan bantuan stetoskop obstetrik, tetapi jika anda mempunyai keraguan (atau jika ada petunjuk) anda mesti menggunakan alat khas. Apakah jenis peranti CTG?

  • CTG tanpa analisis automatik

Alat-alat usang ini, biasanya, jarang berlaku di hospital moden, tetapi masih boleh dijumpai di pelosok negara kita. Kelemahan utama alat ini ialah doktor perlu menilai jadual degupan jantung janin secara bebas. Sekiranya doktor mempunyai pengalaman dan memiliki teknik ini, maka keberkesanan alat ini tidak lebih rendah daripada alat CTG baru.

  • CTG dengan analisis komputer

Kardiotokograf moden bukan sahaja merakam grafik, tetapi juga memproses data secara bebas. Doktor hanya perlu membaca hasilnya dan memutuskan perlunya rawatan. Varian CTG ini paling sering digunakan dalam perubatan..

Era mudah alih moden menawarkan pilihan yang sangat baik untuk memantau bayi menggunakan sensor khas yang dilekatkan pada kulit perut, dan telefon pintar yang disambungkan ke Internet. Maklumat masa nyata mengenai degupan jantung janin dihantar ke portal web, diproses dan diberikan dalam bentuk laporan siap kepada doktor. Malangnya, CTG-online jarang digunakan..

Penyahkodan CTG: patologi atau norma

Jadual di bawah menunjukkan penilaian keadaan janin oleh CTG, yang dicadangkan oleh Dr. Savelyeva, yang mengambil kira semua petunjuk:

  • irama basal - kadar denyutan jantung janin purata
  • kebolehubahan - perubahan dalam frekuensi dan amplitud irama jantung (penyimpangan dari frekuensi irama basal
  • pecutan - pecutan irama jantung dari basal, lebih daripada 15 denyutan, berlangsung lebih dari 10-15 saat.
  • perlambatan - pengurangan degupan jantung janin dari basal, lebih daripada 15 pukulan, berlangsung lebih dari 10 saat.
  • aktiviti motor janin

CTG yang lemah semasa mengandung akan dapat dilakukan setelah mengesan petunjuk berikut:

  • peningkatan jangka panjang degupan jantung janin (takikardia) lebih daripada 160 denyutan seminit
  • penurunan degupan jantung pada bayi kurang daripada 110 degupan seminit
  • peningkatan kebolehubahan irama dengan amplitud lebih daripada 25 denyutan seminit
  • pengurangan pemboleh ubah di bawah 5 denyutan seminit
  • irama sinusoidal, di mana degupan jantung yang seragam dan monoton berlaku tanpa turun naik dan perubahan kebolehubahan
  • berlakunya perlambatan
2 mata1 mata0 mata
Irama basal, rentak / min110-160100-110 atau 160-170kurang daripada 100 atau lebih daripada 170
Kebolehubahan kadar jantung
(bilangan penyimpangan dari irama basal dalam min.)
lebih daripada 63-6kurang daripada 3
Amplitud Berayun
(penyimpangan dari irama basal)
10-255-9 atau lebih 25kurang dari 5 atau irama sinusoidal
Pecutanbiasa, 2 atau lebihberkala atau tidak hadirtidak hadir
Penghapusantidak hadir, muncul serentak dengan pengecutan rahimjarang dan pendekdiucapkan dan panjang

Setelah mengira titik, keadaan janin dinilai:

  • 5 atau kurang - keadaan hipoksia janin, kanak-kanak itu mengalami kebuluran oksigen
  • 6, 7 mata - tanda pertama hipoksia janin
  • 8, 9, 10 mata - tidak ada hipoksia, kanak-kanak berasa sihat

Kegiatan motor dalam kaedah Savelyeva tidak diambil kira, namun, anda harus tahu bahawa pergerakan janin yang meningkat dan berlebihan, atau sebaliknya, ketiadaannya, menunjukkan adanya kebuluran oksigen pada janin.

Walau bagaimanapun, walaupun kelainan dikesan, ini tidak selalu menunjukkan masalah serius pada anak. Perlu dipertimbangkan bukan hanya CTG semasa kehamilan, penyahkodannya yang akan menunjukkan kehadiran hipoksia pada bayi, tetapi juga usia kehamilan, kehadiran komplikasi pada wanita hamil, data dari kajian ultrasound dan Dopplerometry.

Apa yang perlu dilakukan dengan CTG yang buruk

Semua kaedah untuk menilai keadaan janin diperlukan untuk menjalankan terapi tepat pada masanya yang bertujuan untuk mengurangkan hipoksia janin, hasil CTG semasa kehamilan adalah beberapa yang paling bermaklumat untuk ini. Perkara ini berlaku terutamanya ketika pemeriksaan menunjukkan penderitaan janin yang teruk dan anda perlu membuat keputusan untuk menyelamatkan nyawa anak dengan cepat. Sebagai peraturan, dalam keadaan ini, operasi caesar dilakukan dalam keadaan kecemasan.

Apabila terdapat tanda-tanda bekalan darah yang mencukupi kepada janin yang dikesan dengan CTG, rawatan komprehensif dilakukan. Sebaiknya lakukan ini di hospital, dalam keadaan antenatal.

  • Hamil ditunjukkan ketenangan sepenuhnya
  • Meningkatkan peredaran fetoplacental (aliran darah antara ibu dan janin)

Ubat digunakan untuk mengurangkan nada rahim, yang membawa kepada aliran darah yang lebih baik dari saluran rahim ke plasenta. Untuk melakukan ini, gunakan larutan Ginipral untuk pentadbiran intravena dalam bentuk penitis harian. Antispasmodik (papaverine, no-spa) memberikan kesan yang baik. Juga ditunjukkan ialah Magne B6, Brikanil.

  • Persediaan untuk meningkatkan kebolehtelapan sel terhadap oksigen

Tujuan ubat-ubatan yang meningkatkan metabolisme diperlukan - asid glutamat, vitamin C, E, glukosa, neuroprotectors, antihypocants. Serta ubat-ubatan yang meningkatkan kebolehtelapan sel - Essentiale forte, Lipostabila.

  • Menurunkan kelikatan darah

Memandangkan pembuluh kecil mendominasi plasenta, aliran darah harus ditingkatkan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah kecil. Curantil, Trental, Actovegin, Reopoliglukin diresepkan, dos kecil Aspirin dapat digunakan - ¼ tablet dua kali sehari (lihat aspirin semasa kehamilan mengurangkan risiko gestosis)

  • Rawatan komplikasi kehamilan dan penyakit wanita

Dengan tekanan darah tinggi, seorang wanita hamil ditunjukkan terapi antihipertensi. Dengan anemia, perlu meningkatkan tahap hemoglobin, yang membawa darah dengan oksigen ke janin (lihat Persediaan besi untuk anemia). Pembetulan gangguan endokrin dan gangguan fungsi ginjal pada seorang wanita penting.

  • Mempercepat pematangan paru-paru bayi

Dengan tempoh kehamilan hingga 36 minggu, janin belum matang sistem pernafasan, dan bayi mungkin mengalami masalah dengan nafas pertama. Sekiranya terdapat risiko kelahiran awal kerana penderitaan janin yang teruk, maka perkembangan tisu paru-paru pada anak harus dipercepat. Suntikan kortikosteroid (dexamethasone) digunakan untuk ini..

Seorang wanita boleh mengambil koktail oksigen sendiri, yang boleh dibeli di kedai ubat atau di kedai khas untuk ibu dan bayi (Ecotail). Koktel dibuat dengan sederhana, kit ini merangkumi kaleng gas, sachet dengan campuran. Mencairkan campuran dengan jus epal, anda mendapat penyelesaian yang diisi dengan oksigen melalui tiub khas, 5 minit dan koktel siap. Sekiranya hipoksia pada kanak-kanak atau untuk profilaksis, ia harus digunakan 3 kali sehari setelah 30 minggu (atau bahkan sepanjang kehamilan dengan rehat 15 hari).

  • Selepas penambahbaikan

Dengan penurunan tanda-tanda hipoksia janin dan peningkatan keadaan wanita hamil, gimnastik aqua, senaman pernafasan, dan UV.

Terapi kompleks hipoksia janin dijalankan di bawah pemantauan CTG secara berkala. Sekiranya rawatan tidak berkesan atau kardiotokogram bertambah buruk untuk jangka masa lebih lama daripada 28 minggu, doktor boleh memutuskan kelahiran kecemasan untuk menyelamatkan nyawa anak.

Semasa kehamilan CTG: transkrip

Seorang wanita hamil, sebelum menemui kebahagiaannya yang baru lahir, harus diperhatikan oleh doktor selama sembilan bulan, menjalani banyak ujian, menjalani pelbagai kajian.

Seorang wanita bertemu dengan banyak kajian untuk pertama kalinya, beberapa prosedur diagnostik tidak biasa baginya, oleh itu mereka membimbangkan ibu hamil, membuatnya ragu bahawa semuanya sesuai dengan dia dan bayinya. Seorang pakar sakit puan mengatakan bahawa seorang wanita muda pertama kali melakukan prosedur CTG dengan tangisan, dengan keyakinan penuh bahawa setelah pemeriksaan ditetapkan, maka mereka mengesyaki patologi... Saya harus meyakinkan ibu masa depan dengan seluruh jabatan, menjelaskan bahawa prosedur ini ditetapkan kepada semua wanita hamil pada waktu-waktu tertentu dan dengan tujuan tertentu. Jadi apakah prosedur ini - CTG? Mengapa dia diresepkan? Kami akan menangani masalah ini secara terperinci.

Mengapa melantik CTG?

Dalam keadaan apa yang ditetapkan CTG

Kardiotokografi (CTG) adalah kaedah penyelidikan yang berdasarkan pada analisis kepelbagaian kadar denyutan jantung janin (dalam terminologi perubatan, janin adalah bayi yang belum lahir dari minggu kelapan perkembangan janin hingga kelahiran). Dengan CTG janin, kekerapan pergerakan bayi dan aktiviti kontraktil rahim juga dicatatkan. CTG dilakukan dengan menggunakan cardiomonitor berdasarkan prinsip Doppler, yang mencatat perubahan dalam selang antara kitaran individu aktiviti jantung janin.

Menganalisis hasil CTG, adalah mungkin untuk menilai keadaan fungsinya, kekerapan pergerakan janin, untuk memahami sama ada ia selesa untuknya, sama ada terdapat cukup oksigen, kekerapan dan kekuatan kontraksi rahim. Terima kasih kepada prosedur CTG janin, doktor dapat mengetahui kelainan semasa kehamilan dan memberikan bantuan yang diperlukan kepada wanita hamil dan bayi yang belum lahir tepat pada waktunya. CTG janin diresepkan untuk tujuan profilaksis dari 30-32 minggu kehamilan kepada semua wanita, dan untuk alasan perubatan (dalam kes ini, waktunya mungkin berbeza).

Biasanya, jika kehamilan berjalan dengan baik, seorang wanita melewati janin pada trimester ke-3 sekurang-kurangnya dua kali jika terdapat tanda-tanda (sejarah obstetrik yang dibebani, terjerat tali pusat, parut rahim, kekurangan fetoplacental, tahap air berganda atau rendah, ciri-ciri perkembangan sistem kardiovaskular janin) - lebih kerap menurut keterangan doktor. Dengan dirawat di hospital beberapa minggu sebelum melahirkan, wanita menjalani CTG janin setiap hari, prosedur ini menjadi biasa bagi mereka, dan kebanyakan menantikannya, kerana ia menunjukkan degupan jantung remah-remah mereka, beberapa alat mengeluarkan suara degupan jantung bayi..

Bagaimana prosedurnya ?

CTG janin. Sensor

CTG janin sama sekali tidak menyakitkan untuk ibu masa depan dan bayinya yang akan datang. Seorang wanita berada pada posisi yang selesa sambil duduk atau berbaring di punggung atau sisi, sambil berbaring, prosedur tidak digalakkan, kerana dalam kedudukan rawan, pemampatan vena cava inferior mungkin berlaku dan hasil rakaman akan diputarbelitkan. Dua sensor dilekatkan pada perut wanita hamil yang disambungkan ke monitor. Satu sensor mengesan degupan jantung janin, dan yang kedua - pengecutan rahim.

Pada cardiomonitor yang lebih tua, ada sensor pergerakan janin yang lain dengan butang, ia diletakkan di tangan wanita, dan dia mesti menekan butang setiap kali dia merasakan pergerakan bayinya. Dalam peranti moden baru tidak ada peranti seperti itu. Prosedur ini berlangsung selama 30-35 minit, jadi sebelum dijalankan wanita itu dianjurkan untuk tidur, pergi ke tandas. Sekiranya anak semasa CTG tidak aktif dan akan tidur di perut ibu, prosedurnya tidak akan memberi maklumat.

Untuk meningkatkan aktiviti janin, seorang wanita sekiranya tidak ada alahan disyorkan untuk makan satu atau satu lagi kepingan coklat. Seorang wanita tidak dianjurkan untuk bimbang, kecewa, bimbang, faktor-faktor ini boleh menyumbang kepada penyelewengan hasil. Prosedur CTG janin adalah sempurna, tidak berbahaya, tidak menyakitkan, tidak mempunyai kontraindikasi dan kesan sampingan dari ibu dan janin. CTG janin juga boleh dilakukan secara langsung semasa melahirkan untuk memahami bagaimana perasaan bayi..

Bagaimana doktor membaca CTG?

Penilaian keadaan janin

Menafsirkan CTG janin adalah hak prerogatif pakar sakit puan, tetapi setiap wanita mungkin mempunyai idea tentang apa yang dimaksudkan dengan hasil CTG, apakah petunjuk dan apakah itu adalah norma CTG. Sebagai peraturan, pada minggu ke-32 refleks jantung pada anak sudah terbentuk, dan untuk setiap pergerakan dia mengalami reaksi sistem kardiovaskular dalam bentuk peningkatan denyut jantung. Sensor merekodkan petunjuk ini, yang direkodkan dalam bentuk lengkung pada pita - kardiotokogram. Pakar sakit puan menganggarkan keluk dalam skor dari 1 hingga 10. Menurut penilaian ini, dapat disimpulkan bagaimana perasaan anak dalam rahim, berapa banyak tubuhnya, termasuk sistem kardiovaskular, dibekalkan oksigen, jika terdapat hipoksia janin.

Apakah parameter yang dinilai oleh doktor??

CTG normal janin

Sukar bagi orang yang belum bersedia untuk mengatakan apa maksud kardiotokogram. Ini menunjukkan garis dan gigi yang tidak putus, diarahkan terutamanya ke atas, lebih jarang - ke bawah. Tetapi bagaimana untuk menguraikan petunjuk ini? Pada kardiotokogram janin, doktor menilai petunjuk berikut:

  • Irama basal adalah purata aritmetik degupan jantung janin dalam 10 minit. Frekuensi normal irama basal adalah 110-160 denyutan seminit.
  • kebolehubahan irama basal (amplitud dan frekuensi). Pada filem, kebolehubahannya menonjol dalam bentuk gigi dan gigi. Kadang-kadang lompatan seperti itu menakutkan seorang wanita, malah ia juga bagus. Garis CTG tidak boleh rata.
  • pecutan adalah peningkatan kadar denyutan jantung sebanyak 15 denyutan atau lebih dalam masa 15 saat. Pada CTG, mereka kelihatan seperti gigi ke atas. Berlaku semasa janin bergerak. Pecutan normal 2-3 atau lebih dalam 10 minit.
  • Penurunan adalah penurunan kadar denyutan jantung 15 atau lebih selama 15 saat sebagai tindak balas terhadap scrum atau semasa aktiviti rahim. Di CTG, mereka kelihatan seperti serong yang menunjuk ke bawah. Sekiranya perlambatan perlahan, dangkal, setelahnya irama basal normal cepat pulih, maka tidak ada alasan untuk dikhawatirkan. Doktor harus berhati-hati dengan pengurangan kadar denyutan jantung yang tinggi dan tinggi pada filem.

Skala Gred Fischer

Untuk masing-masing dari empat petunjuk, doktor memperoleh mata, dari 0 hingga 2. Dan kemudian, dengan menyimpulkan hasilnya, dia mendapat sejumlah poin terakhir, yang memberikan penilaian keadaan janin dan aktiviti jantungnya.

Skala penggredan Fischer adalah seperti berikut:

  • 8-10 mata - norma CTG janin, keadaan anak baik. Ibu mengandung tidak ada alasan untuk risau.
  • 6-7 mata - keadaan batas yang memerlukan pengulangan prosedur dan pengukuhan hasilnya dengan kaedah penyelidikan tambahan (ultrasound dengan dopplerografi).
  • 5 mata ke bawah - keadaan janin yang mengancam. 1-2 titik CTG semasa kehamilan - titik kritikal, menghendaki pesakit dimasukkan ke hospital secepat mungkin di hospital dan menyelesaikan masalah taktik kehamilan selanjutnya.

Hasil normal

Petunjuk normal CTG adalah konsep yang sesuai dengan kriteria spesifik sepenuhnya, iaitu: irama basal harus 119-160 denyut seminit, amplitud sisihan adalah 7-25 denyut per minit, sekurang-kurangnya 2 pecutan dalam 10 minit, ketiadaan perlambatan atau sedikit penurunan kadar denyutan jantung. Ini adalah petunjuk biasa. Tetapi anda harus selalu ingat bahawa satu catatan tidak membuat diagnosis, dan penyimpangan kecil dari norma bukanlah patologi. Data jadual mungkin berbeza bergantung pada sama ada bayi sedang tidur atau terjaga, berada dalam keadaan tenang atau aktif, dan juga pada minggu kehamilan apa pemeriksaan dilakukan.

Petunjuk yang harus berjaga-jaga

CTG janin hipoksia

Doktor harus berwaspada terhadap hasil CTG yang mempunyai penyimpangan yang signifikan dari julat normal: jika irama basal kurang dari 110 atau lebih daripada 190 denyutan seminit. Frekuensi rendah 110 atau kurang menunjukkan penurunan degupan jantung janin, dan tinggi, sebaliknya, menunjukkan peningkatan frekuensi yang ketara. Itu dan yang lain dapat menunjukkan hipoksia janin, kebuluran oksigen. Irama basal lebih daripada 190 dan kurang daripada 110 dinilai pada 0 mata. Ia juga tidak begitu baik apabila tidak ada percepatan sebagai tindak balas terhadap pergerakan janin. Ini mungkin menunjukkan ketegangan dan penipisan reaksi kompensasi janin, ketidakmatangan refleks jantung.

Penurunan yang dalam dan kerap selalu membimbangkan doktor, mereka dapat menunjukkan pelanggaran aliran darah plasenta dan memerlukan kajian yang teliti. Irama basal yang bervariasi atau amplitud kurang dari 10 atau lebih daripada 25 denyutan juga menimbulkan persoalan dari doktor. Sekiranya penyahkodan CTG janin memberikan hasil yang meragukan 6-7 mata, adalah perlu untuk mengulangi kajian dan menambahkannya dengan kaedah pemeriksaan lain untuk mengetahui sebab-sebab yang menyebabkan hasil ini. Tetapi jangan segera panik, ia hanya boleh membahayakan keadaan bayi masa depan.

Alasan untuk segera dimasukkan ke hospital wanita hamil - petunjuk mengancam pada skala Fisher 1 mata - 5 mata.

Saya belum diberi CTG?

Adakah perlu dibimbangkan?

Anda hamil, anda merasakan bagaimana bayi anda tumbuh, menendang, dan tidak lama lagi pertemuan anda dengannya akan berlaku, tetapi doktor belum memberi anda CTG? Kenapa? Mungkin kehamilan anda berjalan dengan baik, dan tempohnya tidak menghampiri 32 minggu, anda tidak mempunyai petunjuk untuk melakukan lebih awal. Ini hanya alasan untuk kegembiraan, dan tidak boleh menjadi perhatian.

Adakah mungkin untuk didiagnosis dengan CTG?

Tidak. Sekiranya terdapat penyimpangan akibat prosedur yang dikenal pasti, doktor akan merujuk anda ke pemeriksaan lain (makmal, instrumental). Dan sudah dalam penilaian yang komprehensif, dengan mempertimbangkan data semua kajian, diagnosis akan dibuat, hasil penguraian CTG janin akan disahkan atau dibantah.

CTG (kardiotokografi). Penyahkodan, tafsiran dan penilaian CTG menghasilkan keadaan normal dan patologi

Laman web ini memberikan maklumat rujukan untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Nilai dan petunjuk grafik CTG, tafsiran dan penilaian hasilnya

Dalam keadaan normal, CTG (kardiotokografi) mendaftarkan sejumlah parameter yang mesti diambil kira semasa menilai hasil kajian.

Apabila CTG dinilai:

  • irama basal;
  • kebolehubahan irama;
  • pecutan;
  • perlambatan;
  • bilangan pergerakan janin;
  • pengecutan rahim.

Irama basal (degupan jantung janin)

Kebolehubahan irama rendah dan tinggi (jarak denyut jantung, ayunan)

Seperti yang disebutkan di atas, irama basal adalah petunjuk purata kadar denyutan jantung janin. Biasanya, degupan jantung berbeza dari kejutan ke kejutan, yang disebabkan oleh pengaruh sistem saraf autonomi (autonomi) pada jantung. Perbezaan ini (penyimpangan dari irama basal) disebut osilasi (fluktuasi).

Semasa memeriksa CTG, terdapat:

  • ayunan sekejap;
  • ayunan perlahan.
Getaran seketika
Getaran seketika dinyatakan dalam selang waktu antara setiap degupan jantung berturut-turut. Jadi, sebagai contoh, dalam setiap detik kajian, jantung dapat berkontraksi dengan frekuensi yang berbeza (contohnya, 125, 113, 115, 130, 149, 128 denyutan seminit). Perubahan seperti itu disebut ayunan seketika dan biasanya direkodkan dengan CTG apa pun..

Getaran sekejap boleh:

  • Rendah (kebolehubahan rendah) - dalam kes ini, degupan jantung berubah kurang dari 3 denyutan seminit (contohnya, 125 dan 127).
  • Sedang (kebolehubahan sederhana) - dalam kes ini, degupan jantung janin berubah sebanyak 3 - 6 denyutan seminit (contohnya, 125 dan 130).
  • Tinggi (kebolehubahan tinggi) - sementara degupan jantung janin berubah lebih daripada 6 denyutan seminit (contohnya, 125 dan 135).
Ia dianggap normal jika ayunan sekejap tinggi direkodkan semasa CTG. Pada masa yang sama, kehadiran ayunan sekejap rendah dapat menunjukkan kerosakan pada janin, termasuk kehadiran kelaparan oksigen (hipoksia). Perlu diperhatikan bahawa secara visual (dengan mata kasar) mustahil untuk menentukan ayunan seketika. Ini dilakukan secara automatik menggunakan program komputer khas..

Ayunan Perlahan
Bagi ayunan perlahan, ia dicirikan sebagai perubahan pada degupan jantung janin dalam satu minit. Pada CTG mereka dipaparkan dalam bentuk gelombang kecil dengan gigi tajam.

Bergantung pada sifat ayunan perlahan, CTG boleh menjadi:

  • Jenis senyap (monoton) - dalam kes ini, turun naik kadar jantung dalam satu minit tidak melebihi 5 denyutan seminit.
  • Jenis yang sedikit bergelombang (peralihan) - turun naik kadar jantung antara 6 hingga 10 denyutan seminit.
  • Jenis tidak bergelombang (seperti gelombang) - turun naik kadar jantung dari 11 hingga 25 denyutan seminit.
  • Jenis Saltator (melompat) - turun naik kadar denyutan jantung lebih daripada 25 denyutan seminit.
Jenis kardiotokogram seperti gelombang dianggap normal, menunjukkan keadaan janin yang baik. Dengan jenis CTG lain, kemungkinan kerosakan pada janin (khususnya, dengan jenis melompat, kemungkinan tali pusat terjerat di leher bayi).

Juga, ketika menilai ayunan perlahan, jumlahnya diambil kira, iaitu berapa kali degupan jantung meningkat atau menurun (dibandingkan dengan irama basal) per minit.

Pecutan dan Pecutan

Semasa kajian, turun naik degupan jantung yang lebih jelas dapat dicatat pada kardiotokogram, yang juga penting untuk dipertimbangkan ketika menilai hasilnya.

Di CTG boleh didaftarkan:

  • Pecutan. Ini adalah kadar denyutan jantung janin sebanyak 15 atau lebih denyutan seminit (berbanding dengan irama basal), yang berlangsung sekurang-kurangnya 15 saat (pada CTG mereka kelihatan seperti kenaikan garis atas yang dapat dilihat dengan mata kasar). Kehadiran berbagai bentuk dan jangka waktu pecutan adalah fenomena normal yang harus ada pada CTG janin yang sihat dan normal (biasanya sekurang-kurangnya 2 pecutan harus dicatat selama 10 minit kajian). Ini juga berlaku kerana pengaruh sistem saraf autonomi (autonomous) pada degupan jantung. Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa bentuk dan jangka waktu pecutan yang sama dapat menunjukkan kerosakan pada janin.
  • Penghapusan. Istilah ini menunjukkan penurunan kadar denyutan jantung janin sebanyak 15 atau lebih denyutan seminit (berbanding dengan irama basal). Kelambatan boleh berlaku lebih awal (bermula pada masa yang sama dengan pengecutan rahim dan berakhir pada masa yang sama) atau kemudian (bermula 30 saat selepas permulaan kontraksi rahim dan berakhir lebih lama kemudian). Walau bagaimanapun, kehadiran perlambatan seperti ini menunjukkan penurunan penghantaran oksigen ke janin. Perlu juga diperhatikan bahawa kadang-kadang apa yang disebut penurunan suhu yang tidak berkaitan dengan kontraksi rahim dapat diperhatikan. Sekiranya dangkal (iaitu, degupan jantung menurun tidak lebih dari 25 - 30 denyutan seminit) dan tidak sering diperhatikan, ini tidak mendatangkan bahaya kepada janin.

Kadar pergerakan janin sejam (mengapa anak tidak bergerak menggunakan CTG?)

Semasa kardiotokografi, bukan sahaja kekerapan dan kebolehubahan kontraksi jantung janin dicatat, tetapi juga hubungannya dengan pergerakan aktif (pergerakan) janin, yang harus dilakukan sekurang-kurangnya 6 per jam kajian. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa tidak ada norma tunggal untuk jumlah pergerakan janin. Pergerakannya di rahim boleh disebabkan oleh banyak faktor (khususnya, tempoh tidur atau aktiviti, pemakanan ibu, keadaan emosinya, metabolisme, dan sebagainya). Itulah sebabnya jumlah pergerakan dianggarkan hanya bersamaan dengan data lain..

Pergerakan janin ditentukan pada garis bawah kardiotokogram, yang mencatat kontraksi rahim. Faktanya ialah pengecutan rahim direkodkan oleh sensor yang mengukur keliling perut wanita. Apabila rahim berkontraksi, keliling perutnya berubah sedikit, yang ditentukan oleh sensor khas. Pada masa yang sama, ketika janin bergerak (bergerak) di rahim, keliling perut juga dapat berubah, yang juga akan dikesan oleh sensor.

Tidak seperti kontraksi rahim (yang pada garis bawah kardiotokogram kelihatan seperti naik dengan lancar dan juga gelombang yang menurun dengan lancar), pergerakan janin didefinisikan sebagai kenaikan atau lonjakan yang tajam. Ini disebabkan oleh fakta bahawa ketika rahim berkontraksi, serat ototnya mulai berkontraksi dengan perlahan, sementara pergerakan janin dicirikan oleh kelajuan dan ketajaman relatif.

Sebab ketidakhadiran atau pergerakan janin yang dinyatakan dengan lemah mungkin:

  • Fasa rehat. Ini adalah fenomena biasa, kerana pada masa pranatal, anak itu kebanyakannya berada dalam keadaan menyerupai mimpi. Lebih-lebih lagi, dia mungkin tidak mempunyai pergerakan aktif.
  • Kerosakan janin yang teruk. Pada hipoksia yang teruk, pergerakan janin juga mungkin tidak ada..

Bolehkah saya melihat nada rahim dengan CTG?

Secara teorinya, semasa CTG, nada rahim juga dinilai. Pada masa yang sama, lebih sukar untuk melakukan ini..

Pengukuran nada dan aktiviti kontraktil rahim disebut tokografi. Tokografi boleh bersifat luaran (bahagian CTG dan dilakukan dengan menggunakan alat pengukur regangan yang dipasang di permukaan perut ibu) dan dalaman (untuk ini, sensor khas mesti dimasukkan ke dalam rongga rahim). Mengukur nada rahim dengan tepat mungkin hanya dengan bantuan tokografi dalaman. Walau bagaimanapun, mustahil untuk melakukannya semasa mengandung atau melahirkan anak (iaitu sebelum kelahiran bayi). Itulah sebabnya, semasa menganalisis CTG, nada rahim secara automatik ditetapkan sama dengan 8 - 10 milimeter merkuri. Pada masa akan datang, semasa mendaftarkan aktiviti kontraktil rahim, petunjuk yang melebihi tahap ini dinilai.

Apakah maksud peratusan pada monitor CTG?

Seperti apa kontraksi (kontraksi rahim) pada CTG?

Adakah CTG akan menunjukkan kontraksi latihan (palsu)?

Pada kardiotokogram, kedua kontraksi sebenar dan latihan dapat ditunjukkan. Kontraksi latihan boleh berlaku pada trimester kehamilan kedua dan ketiga dan merupakan kontraksi jangka pendek dan tidak teratur pada otot-otot rahim yang tidak menyebabkan pembukaan serviks dan permulaan kelahiran. Ini adalah fenomena normal yang mencirikan aktiviti normal rahim. Sebilangan wanita tidak merasakannya sama sekali, sementara yang lain mungkin mengadu sedikit rasa tidak selesa di bahagian atas perut, di mana semasa latihan bertarung, anda dapat merasakan bahagian bawah rahim yang padat.

Semasa pertarungan latihan, terdapat juga sedikit pengecutan rahim dan peningkatan ukurannya di kawasan bawah, yang dikesan oleh sensor pengukur regangan sensitif. Pada masa yang sama, CTG akan menunjukkan perubahan yang sama seperti semasa pengecutan normal, tetapi kurang jelas (iaitu, ketinggian dan tempoh lengkungan garis bawah akan kurang). Tempoh pertarungan latihan tidak lebih dari satu minit, yang juga dapat ditentukan pada grafik..

Apakah maksud irama sinusoidal pada CTG?

Jenis kardiotokogram sinusoidal diperhatikan apabila keadaan janin terganggu, terutama dengan perkembangan kebuluran oksigen atau untuk sebab lain.

Irama sinusoidal dicirikan oleh:

  • ayunan jarang dan perlahan (kurang daripada 6 per minit);
  • amplitud rendah ayunan (degupan jantung janin berubah tidak lebih daripada 10 denyutan seminit berbanding dengan irama basal).
Agar irama dianggap sinusoidal, perubahan ini mesti direkodkan pada CTG sekurang-kurangnya 20 minit. Risiko kerosakan intrauterin atau bahkan kematian janin meningkat dengan ketara. Itulah sebabnya isu kelahiran segera segera dibangkitkan (melalui pembedahan caesar).

Apa maksud STV (variasi jangka pendek)??

Ini adalah petunjuk matematik yang dikira hanya dengan pemprosesan CTG komputer. Secara kasar, ia menunjukkan turun naik seketika pada degupan jantung janin dalam jangka masa yang pendek (iaitu, serupa dengan ayunan sesaat). Prinsip penilaian dan pengiraan indikator ini hanya dapat difahami oleh pakar, tetapi tahapnya juga dapat menunjukkan lesi janin di rahim.

Biasanya, STV mestilah lebih dari 3 milisaat (ms). Dengan penurunan penunjuk ini kepada 2.6 ms, risiko kerosakan intrauterin dan kematian janin meningkat kepada 4%, dan dengan penurunan STV kurang dari 2.6 ms hingga 25%.

Penilaian CTG pada titik (pada skala Fisher, Krebs)

Untuk kajian kardiotokogram yang dipermudahkan dan lebih tepat, dicadangkan sistem pemarkahan. Inti kaedahnya adalah bahawa setiap ciri yang dipertimbangkan dinilai oleh sejumlah titik (bergantung pada ciri-cirinya). Selanjutnya, semua perkara diringkaskan, berdasarkan kesimpulan yang dibuat mengenai keadaan umum janin pada masa ini.

Banyak skala yang berbeza telah diusulkan, tetapi skala Fisher, yang dianggap paling dipercayai dan tepat, tetap yang paling umum saat ini..

Skor Fischer CTG merangkumi:

  • irama basal;
  • kebolehubahan irama (ayunan perlahan);
  • pecutan;
  • perlambatan.
Sehingga kini, skala Fisher yang paling sering digunakan dalam modifikasi Krebs, yang selain parameter yang disenaraikan juga memperhitungkan jumlah pergerakan janin dalam 30 minit kajian.

CTG (kardiotokografi): petunjuk, hasil dan tafsiran, norma

© Dihantar oleh Mironenko Nelly Arkadyevna, Pakar Obstetrik-Ginekologi, khas untuk VesselInfo.ru (mengenai pengarang)

Cardiotocography (CTG) adalah kaedah untuk merakam degupan jantung janin dan nada rahim secara serentak. Kajian ini, kerana kandungan informasi yang tinggi, kemudahan pelaksanaan dan keselamatan, dilakukan oleh semua wanita hamil..

Secara ringkas mengenai fisiologi jantung janin

Jantung adalah salah satu organ pertama yang diletakkan di dalam badan embrio.

Sudah pada minggu ke-5 kehamilan, anda boleh mendaftarkan kontraksi jantung pertama. Ini berlaku kerana satu sebab mudah: terdapat sel-sel dalam tisu jantung yang secara bebas dapat menghasilkan dorongan dan menyebabkan pengecutan otot. Mereka disebut alat pacu jantung, atau alat pacu jantung. Ini bermaksud bahawa kerja jantung janin pada awal kehamilan sama sekali tidak tunduk pada sistem saraf.

Hanya pada minggu ke-18 isyarat kehamilan dari saraf vagus datang ke jantung, seratnya adalah sebahagian daripada sistem saraf parasimpatik. Oleh kerana pengaruh saraf vagus, penurunan kadar denyutan jantung berlaku.

peringkat perkembangan jantung janin

Dan pada minggu ke-27, pemeliharaan jantung yang simpatik akhirnya terbentuk, yang membawa kepada percepatan pengecutan jantung. Kesan sistem saraf simpatik dan parasimpatis pada jantung adalah kerja terkoordinasi dua antagonis, yang isyaratnya bertentangan.

Oleh itu, setelah 28 minggu kehamilan, degupan jantung adalah sistem kompleks yang mematuhi peraturan dan pengaruh tertentu. Oleh itu, sebagai contoh, akibat aktiviti motor bayi, isyarat dari jabatan simpatik sistem saraf berlaku, yang bermaksud bahawa irama jantung semakin cepat. Sebaliknya, semasa tidur bayi, isyarat dari saraf vagus mendominasi, yang menyebabkan penurunan kadar jantung. Berkat proses ini, prinsip "kesatuan lawan" terbentuk, yang mendasari refleks miokardium. Inti dari fenomena ini adalah bahawa kerja jantung janin pada trimester ketiga kehamilan bergantung pada aktiviti motorik bayi, dan juga irama tidur-bangun tidur. Oleh itu, untuk penilaian irama jantung yang mencukupi, faktor-faktor ini mesti dipertimbangkan.

Berkat ciri-ciri pemeliharaan jantung, menjadi jelas mengapa kardiotokografi menjadi seinformatif mungkin pada trimester ketiga kehamilan, ketika kerja jantung tertakluk pada peraturan dan pola tertentu.

Bagaimana kardiotokograf berfungsi dan apa yang ditunjukkan?

Peranti ini mempunyai sensor berikut:

  • Ultrasound, yang menangkap pergerakan injap jantung janin (kardiogram);
  • Tensometrik, menentukan nada rahim (tokogram);
  • Di samping itu, monitor jantung moden dilengkapi dengan alat kawalan jauh dengan butang yang mesti ditekan semasa janin bergerak. Ini membolehkan anda menilai sifat pergerakan bayi (aktogram).

Maklumat dari sensor ini menuju ke cardiomonitor, di mana ia diproses dan dipaparkan pada papan elektronik dalam setara digital, dan juga direkodkan oleh alat rakaman pada kertas termal. Kelajuan mekanisme pemacu pita berbeza pada pelbagai jenis cardiomonitor janin. Walau bagaimanapun, secara purata, ia adalah dari 10 hingga 30 mm per min. Penting untuk diingat bahawa untuk setiap kardiotokograf terdapat kertas termal khas.

contoh pita CTG: di bahagian atas adalah degupan jantung janin, di bawah adalah nada rahim

Bagaimana kardiotokografi?

Agar kajian ini menjadi informatif, perlu mematuhi peraturan berikut:

  1. Rakaman CTG dilakukan sekurang-kurangnya 40 minit. Pada masa inilah seseorang dapat mengesan corak perubahan irama tertentu.
  2. Seorang wanita hamil harus berbaring di sisinya semasa kajian. Sekiranya seorang wanita hamil berbaring telentang semasa pendaftaran CTG, hasil yang tidak boleh dipercayai dapat diperoleh, yang dikaitkan dengan perkembangan sindrom vena cava bawah yang disebut. Keadaan ini berkembang akibat tekanan rahim hamil pada aorta perut dan vena cava inferior, akibatnya pelanggaran aliran darah uteroplacental dapat bermula. Oleh itu, apabila menerima tanda-tanda hipoksia pada CTG yang dilakukan dalam keadaan wanita hamil berbaring di punggungnya, perlu dilakukan kajian semula.
  3. Sensor yang merakam degupan jantung janin mesti dipasang dalam unjuran punggung janin. Oleh itu, tempat penetapan sensor bergantung pada kedudukan janin dalam rahim. Oleh itu, sebagai contoh, dengan persembahan kepala bayi, sensor mesti dipasang di bawah pusar, dengan pelvis - di atas pusar, dengan melintang atau serong - pada tahap cincin pusar.
  4. Gel khas mesti digunakan pada sensor, yang meningkatkan kekonduksian gelombang ultrasonik.
  5. Sensor kedua (regangan regangan) mesti dipasang di fundus rahim. Penting untuk mengetahui bahawa anda tidak perlu menggunakan gel di atasnya.
  6. Semasa kajian, wanita mesti diberi alat kawalan jauh dengan butang yang mesti ditekan ketika janin bergerak. Ini membolehkan doktor membandingkan perubahan irama dengan aktiviti motor bayi.

Petunjuk kardiotokogram

Yang paling bermaklumat adalah petunjuk berikut:

  • Irama basal adalah irama utama yang berlaku pada CTG, ia dapat dinilai hanya selepas rakaman 30-40 minit. Dengan kata mudah, ini adalah nilai rata-rata tertentu yang mencerminkan degupan jantung yang merupakan ciri janin semasa dormansi.
  • Pemboleh ubah adalah petunjuk yang mencerminkan perubahan jangka pendek dalam kadar denyutan jantung dari irama basal. Dengan kata lain, ini adalah perbezaan antara frekuensi basal dan lompatan irama..
  • Pecutan adalah pecutan irama dengan lebih daripada 15 denyutan seminit, yang berlangsung lebih dari 10 saat.
  • Perlambatan - memperlahankan irama lebih daripada 15 rentak. dalam beberapa minit bertahan lebih dari 10 saat. Penghapusan pada gilirannya dibahagikan mengikut keparahan menjadi:
    1. celup 1 - berlangsung sehingga 30 saat, selepas itu degupan jantung bayi dipulihkan.
    2. celup 2 - berlangsung sehingga 1 minit, dengan amplitud tinggi (hingga 30-60 denyutan seminit).
    3. celupkan 3 - panjang, lebih dari 1 minit, dengan amplitud tinggi. Mereka dianggap paling berbahaya dan menunjukkan hipoksia janin yang teruk..

Jenis CTG apa yang dianggap normal semasa kehamilan?

Kardiotokogram yang ideal dicirikan oleh gejala berikut:

  1. Irama basal dari 120 hingga 160 denyutan / min.
  2. Terdapat 5 atau lebih pecutan selama 40-60 minit rakaman CTG.
  3. Kebolehubahan irama adalah antara 5 hingga 25 rentak. dalam min.
  4. Tidak ada penghapusan.

Walau bagaimanapun, versi CTG yang ideal tidak biasa, dan oleh itu petunjuk berikut dibenarkan sebagai pilihan standard:

  • Had bawah irama basal 110 per min.
  • Terdapat penghapusan tunggal jangka pendek tidak lebih dari 10 saat dan kecil dalam amplitud (hingga 20 denyutan), setelah itu irama dipulihkan sepenuhnya.

Apabila CTG semasa kehamilan dianggap patologi?

Terdapat beberapa varian patologi CTG:

  1. CTG bisu janin dicirikan oleh ketiadaan percepatan atau perlambatan irama, sementara irama basal mungkin berada dalam julat normal. Kadangkala kardiotokogram seperti itu disebut monoton, gambar grafik degupan jantung kelihatan seperti garis lurus.
  2. Sinusoidal CTG mempunyai ciri khas sinusoid. Lebih-lebih lagi, amplitudnya kecil, sama dengan 6-10 denyutan. dalam beberapa minit CTG jenis ini sangat tidak baik dan menunjukkan hipoksia janin yang teruk. Dalam kes yang jarang berlaku, CTG jenis ini mungkin muncul ketika hamil dengan ubat narkotik atau psikotropik.
  3. Irama lambda adalah penggantian pecutan dan perlambatan sejurus selepasnya. Dalam 95% kes, CTG jenis ini adalah hasil pemampatan (pemampatan) tali pusat.

Di samping itu, terdapat banyak jenis CTG yang dianggap patologi bersyarat. Gejala berikut adalah ciri khasnya:

  • Kehadiran perlambatan selepas pecutan;
  • Penurunan aktiviti motor janin;
  • Amplitud dan variabel irama tidak mencukupi.

Tanda-tanda seperti itu mungkin muncul apabila:

  1. Ikatan tali pusat;
  2. Kehadiran simpul tali;
  3. Aliran darah plasenta terganggu;
  4. Hipoksia janin;
  5. Kecacatan jantung bayi;
  6. Kehadiran penyakit ibu. Sebagai contoh, pada wanita hamil dengan hipertiroidisme, hormon tiroid dapat menembusi penghalang plasenta dan menyebabkan aritmia janin;
  7. Anemia bayi (contohnya, dengan penyakit hemolitik yang berkaitan dengan ketidaksesuaian imunologi darah ibu dan janin);
  8. Keradangan membran (amnionitis);
  9. Mengambil ubat tertentu. Contohnya, "Ginipral", yang digunakan secara meluas dalam obstetrik, boleh menyebabkan irama bayi meningkat.

Apa yang perlu dilakukan jika petunjuk CTG adalah batas antara norma dan patologi?

Semasa mendaftar CTG dan memperoleh hasil yang boleh dipersoalkan, perlu:

  • Lakukan kaedah penyelidikan tambahan (ultrasound, kajian halaju aliran darah dalam sistem rahim, penentuan profil biofizik).
  • Selepas 12 jam, periksa semula CTG.
  • Kecualikan penggunaan ubat-ubatan yang boleh mempengaruhi degupan jantung bayi.
  • Lakukan CTG dengan ujian fungsi:
    1. Ujian bukan tekanan - adalah kajian mengenai kadar denyutan jantung sebagai tindak balas terhadap pergerakan janin. Biasanya, selepas pergerakan bayi, irama harus dipercepat. Kekurangan pecutan selepas pergerakan adalah faktor yang tidak menguntungkan.
    2. Ujian tekanan - dicirikan oleh perubahan degupan jantung selepas pengenalan 0,01 IU oksitosin. Biasanya, setelah ubat dimasukkan ke dalam tubuh wanita hamil, irama janin semakin cepat, tidak ada perlambatan, dan irama basal berada dalam had yang dapat diterima. Ini menunjukkan kemampuan pampasan yang tinggi pada janin. Walau bagaimanapun, jika, selepas pemberian oksitosin, janin tidak menunjukkan percepatan, tetapi, sebaliknya, kontraksi jantung menjadi perlahan, ini menunjukkan hipoksia intrauterin pada bayi.
    3. Ujian susu ibu - adalah analog tekanan, tetapi bukannya memberikan oxytocin, wanita hamil diminta untuk mengurut puting selama 2 minit. Hasilnya, badan menghasilkan oksitosinnya sendiri. Hasilnya juga dinilai seperti dalam ujian tekanan..
    4. Ujian senaman - seorang wanita hamil diminta menaiki tangga 2 tingkat, sejurus selepas ini rakaman CTG dilakukan. Denyut jantung janin yang normal harus meningkat.
    5. Uji dengan menahan nafas - semasa merakam kardiotokogram, wanita hamil diminta menahan nafasnya jika disedut, sementara degup jantung bayi harus menurun. Kemudian anda perlu menahan nafas semasa anda menghembuskan nafas, selepas itu irama janin harus dipercepat.

Bagaimana penilaian CTG dalam poin?

Agar penafsiran hasil CTG tidak subjektif, sistem yang sesuai untuk menilai jenis kajian ini telah dikembangkan. Asasnya adalah kajian setiap indikator CTG dan penugasan titik-titik tertentu kepadanya.

Untuk kemudahan memahami sistem ini, semua ciri CTG dirangkum dalam jadual:

2 mata1 mata0 mata
Irama basal (utama)120 hingga 160100 hingga 180Kurang daripada 100, lebih daripada 180
Amplitud6 hingga 253-563-651-4tidak hadir
PenghapusanTidak berdaftarJangka pendekPanjang, berat
Pergerakan janin> 31-2Tidak

Tafsiran hasilnya dinilai seperti berikut:

  • CTG dianggap bagus jika memperoleh 9-12 mata;
  • Satu set 6-8 mata menunjukkan tanda-tanda hipoksia, dalam situasi seperti itu diperlukan pemantauan dan rawatan harian.
  • Kurang dari 5 mata sangat tidak menguntungkan.

Penting! Perubahan patologi yang ketara pada CTG mungkin menunjukkan keadaan terminal janin. Sudah tentu, dalam situasi seperti itu, ujian fungsional tidak boleh dilakukan secara kategoris. Dalam kes ini, penghantaran kecemasan mungkin diperlukan, kerana penundaan sangat berbahaya..

CTG semasa melahirkan anak

Kajian mengenai irama jantung perlu dilakukan pada pertama (pembukaan serviks), dan pada masa kedua (paksa) persalinan. Ini diperlukan untuk mencegah hipoksia intrauterin akut, yang mengancam nyawa janin dan merupakan petunjuk untuk pembedahan caesar darurat.

Atas sebab inilah rakaman CTG mesti bermula pada tanda pertama persalinan. Dengan kelahiran normal, cukup untuk mendaftarkan CTG setiap jam.

Kajian ini juga ditunjukkan:

  1. Selepas aliran keluar air ketuban;
  2. Semasa melakukan anestesia epidural semasa melahirkan anak (selepas pemberian anestetik).

Rakaman CTG kekal diperlukan dalam keadaan seperti:

    Prolaps gelung tali pusat;

petunjuk untuk kehamilan berganda

Mengesan dari saluran kemaluan;

  • Kedudukan pelvis janin;
  • Kehamilan berganda;
  • Keterlibatan tali pusat dua dan tiga di leher janin;
  • Tanda-tanda gestosis;
  • Diabetes;
  • Cecair amniotik kuning atau hijau;
  • Penyakit hemolitik janin;
  • Perencatan pertumbuhan intrauterin;
  • Kelahiran pramatang;
  • Parut pada rahim selepas operasi sebelumnya;
  • Dengan tenaga kerja yang lemah atau kuat.
  • Semasa merangsang buruh dengan ubat, misalnya, "Oxytocin" atau prostaglandin.
  • Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa CTG semasa kehamilan dan melahirkan anak bukanlah perkara yang sama. Oleh itu, penafsiran hasil mesti didekati dengan cara yang berbeza. Soalannya agak semula jadi: mengapa ini berlaku?

    Faktanya adalah bahawa semasa pertarungan serat otot kontrak rahim, yang bermaksud bahawa terdapat kekejangan saluran yang terletak di ketebalan myometrium. Akibatnya, aliran darah rahim-plasenta bertambah buruk dan hipoksia janin sederhana berkembang. Dalam tempoh ini, degupan jantung bayi boleh menjadi perlahan atau, sebaliknya, terlalu cepat. Atas sebab ini, ungkapan umum bahawa "melahirkan adalah tekanan" mempunyai penjelasan yang membina. Namun, setelah bertengkar, aliran darah plasenta dipulihkan, dan degupan jantung kembali normal. Sehubungan dengan itu, kriteria yang jelas telah dikembangkan untuk menilai CTG semasa melahirkan.

    Petunjuk normal kardiotokogram generik dicirikan oleh:

    • Denyut jantung berkisar antara 110 hingga 160 denyut seminit.
    • Kehadiran sekurang-kurangnya dua episod pecutan irama (pecutan) yang berlangsung lebih dari 15 saat dalam tempoh pendaftaran CTG.
    • Kehadiran kebolehubahan irama dari 5 hingga 25 denyutan min.
    • Setelah membuka serviks lebih dari 4-5 cm, perlambatan awal yang tidak melebihi 30 saat dibenarkan.

    CTG dianggap meragukan jika terdapat gejala berikut:

    • Irama berkisar antara 100 hingga 110, atau dari 160 hingga 170 denyutan seminit.
    • Dalam satu jam tidak ada satu pun episod pecutan irama jantung.
    • Kebolehubahan rendah (kurang daripada 5 denyutan seminit.).
    • Terdapat penurunan yang berlangsung dari 30 hingga 60 saat.

    CTG patologi dicirikan oleh:

    • Terlalu lambat (kurang daripada 100 denyutan seminit), atau irama terlalu cepat (lebih daripada 170 denyutan seminit).
    • Episode penurunan perlahan, berlangsung lebih dari 1 minit.
    • Kekurangan kebolehubahan, dengan kata lain, irama monoton.
    • Yang disebut watak sinusoidal CTG, ketika grafik degupan jantung menyerupai sinusoid.

    Bagaimana CTG mempengaruhi taktik perubatan?

    Hasil kajian mesti diberi perhatian serius. Seorang doktor yang menilai CTG sangat bertanggungjawab. Atas sebab ini, setiap kad dengan pendaftaran aktiviti jantung harus dinilai oleh doktor yang bertanggungjawab, disahkan oleh tandatangannya yang menunjukkan waktu kajian dan terpaku pada sejarah kelahiran anak.

    Kardiotokogram normal adalah tanda pengurusan kelahiran yang betul dan berhati-hati..

    Apabila mendapat CTG yang diragukan, doktor tidak mempunyai masa lebih dari 40 minit untuk membetulkan persalinan. Pada peringkat ini, perlu menghapuskan semua faktor risiko yang membawa kepada hipoksia:

    1. Hentikan pemberian ubat "oxytocin" dan prostaglandin;
    2. Terangkan kepada seorang wanita cara bernafas dengan betul semasa pengecutan;
    3. Tentukan kedudukan janin dan tidak termasuk pemampatan tali pusat;
    4. Lakukan ultrasound untuk mengecualikan detasmen plasenta yang dimulakan;
    5. Memperkenalkan ubat-ubatan yang meningkatkan sifat reologi darah.

    CTG yang buruk adalah alasan yang baik untuk mengubah taktik penghantaran yang memihak kepada pembedahan caesar kecemasan, atau untuk menghilangkan penyebab hipoksia akut. Mengabaikan CTG patologi sama sekali tidak dapat diterima, kerana ini boleh menyebabkan kematian janin.

    Dengan kata lain, CTG adalah alat serius di tangan pakar obstetrik.

    penemuan

    Kardiotokografi memang merupakan salah satu penyelidikan yang paling banyak digunakan dalam bidang kebidanan. Namun, seperti teknik lain, hanya efektif jika diterapkan dengan benar (sesuai dengan semua piawaian), serta dengan penafsiran hasil yang tepat.

    Malangnya, masih terdapat pertikaian dan percanggahan dalam beberapa kes yang rumit dan meragukan. Atas sebab ini, jangan lupa bahawa ada juga kaedah penyelidikan tambahan yang dapat mengesahkan atau menolak kemungkinan ketakutan..

    Selain itu, hasil CTG tetap relevan dan informatif tidak lebih dari 1 minggu, yang bermaksud bahawa kunci kehamilan yang baik adalah pemantauan janin secara berkala.

    Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis