Embolisasi arteri rahim - bagaimana dan kapan, akibat prosedur

Rahim adalah organ pembiakan utama pada wanita, yang terdiri daripada beberapa lapisan endometrium dan tisu otot licin. Kadang kala neoplasma jinak terbentuk pada otot organ - myoma. Menghilangkannya secara radikal tidak selalu mungkin, kerana dikepang oleh jaringan kapal dan "tumbuh" menjadi ketebalan lapisan otot rahim. Pembedahan pembedahan nod myomatous membawa kepada ubah bentuk organ, kemustahilan kehamilan, dan kadang-kadang konsepsi. Itulah sebabnya teknik embolisasi arteri rahim dikembangkan untuk myoma rahim.

Apa itu EMA? Intipati kaedah

Di bawah embolisasi arteri rahim dalam perubatan, kami memahami campur tangan yang kurang trauma, di mana terdapat pelanggaran peredaran darah di neoplasma. Akibat kesannya pada saluran darah yang memberi makan tumor, tisu-tisu itu mati

Emobolisasi digunakan ketika pembedahan klasik tidak berdaya atau mengancam nyawa..

Inti dari prosedur ini adalah untuk menyekat saluran yang memberi makan mioma, emboli yang dibuat secara buatan. Apabila mereka memasuki rangkaian bekalan darah rahim, mereka diangkut dari arteri rahim yang luas ke dahan yang sempit. Sebilangan besar daripada mereka tersumbat dalam beberapa minit selepas pemberian ubat. Beberapa minggu selepas embolisasi arteri, emboli buatan dikelilingi oleh serat fibrin dan massa platelet, dan membentuk halangan yang tidak dapat diatasi untuk darah. Arteri secara beransur-ansur mereda, dan tumor yang kekurangan zat makanan secara beransur-ansur digantikan oleh tisu penghubung.

Oleh kerana arteri rahim adalah sumber nutrien utama untuk fibroid, teknik EMA membolehkan anda mencapai kecekapan 100% dengan trauma organ yang minimum. Neoplasma mati yang membengkak ke rongga rahim, setelah beberapa kitaran dikeluarkan melalui lapisan endometrium dan keluar dengan aliran haid.

Kelebihan embolisasi arteri rahim sebelum pembedahan

Campur tangan invasif minimum membolehkan doktor mengatasi masalah organ perut dengan kehilangan paling sedikit. Kaedah EMA dicirikan oleh pemeliharaan organ maksimum, iaitu, ia tidak mencederakan organ utama sistem pembiakan pada wanita.

  • ia dilakukan tanpa satu sayatan, oleh itu, ia tidak memerlukan pemulihan jangka panjang, pemulihan dan perubahan gaya hidup, dan setelah operasi, sekurang-kurangnya 3 bulan rehat seksual, hormon, diet dan peralihan ke "kerja mudah" selama setahun diperlukan;
  • bertindak secara tempatan - dalam proses menghilangkan fibroid dengan embolisasi saluran rahim, organ dan tisu bersebelahan tidak terjejas, kemungkinan lekatan adalah sifar, sementara selepas pembedahan campur tangan komisen terganggu oleh 70% wanita;
  • pemulihan fungsi sistem pembiakan yang cepat - tempoh pemulihan tidak lebih dari 2 minggu, dan setelah operasi ditangguhkan sekurang-kurangnya 2 bulan;
  • pemeliharaan fungsi melahirkan anak - tidak ada bekas luka pada rahim, jadi pesakit setelah campur tangan oleh teknik EMA dapat mengandung, bertahan dan melahirkan bayi sendiri;
  • risiko minimum kambuh - tumor mati sepenuhnya dan ditolak oleh badan, dan setelah pemotongan fibroid, sel-sel hidup neoplasma dapat tinggal di dalam tisu, yang akan terus tumbuh.

Semua ini adalah kelebihan utama prosedur berbanding campur tangan pembedahan klasik..

Embolisasi dengan myoma rahim

Embolisasi kapal myoma menjadi prosedur yang paling banyak digunakan dalam ginekologi. Pada mulanya ia diperkenalkan di Moscow, dan kemudian mulai digunakan di mana-mana kawasan. Selain kelebihan yang disenaraikan di atas, yang berperanan untuk pesakit dan doktor, dia mempunyai faedah lain untuk kesihatan dan masyarakat secara keseluruhan..

Pakar sakit puan memberikan statistik mengenai kesan operasi dan bukan operasi fibroid. Menurutnya, hanya embolisasi yang memungkinkan untuk menghilangkan masalah itu tanpa rasa sakit, menjaga fungsi pembiakan sepenuhnya. Tidak ada akibat negatif ciri intervensi rongga pembedahan: ligamen yang menahan rahim di rongga perut tidak cedera, sehingga dengan usia tidak ada masalah dengan terkulai atau prolaps organ.

Petunjuk untuk prosedur

Penggunaan teknik EMA tidak terhad pada usia pesakit, bilangan dan ukuran neoplasma. Prosedur ini selalu dilakukan apabila myoma mengganggu konsepsi, kehamilan, mempengaruhi kitaran haid. Doktor juga cenderung menetapkan jenis rawatan ini sekiranya:

  • dalam proses diagnosis dan pemerhatian, ternyata simpul tumbuh, dan pertumbuhannya berlaku pada kelajuan tinggi;
  • terdapat banyak neoplasma dan penyingkirannya dengan kaedah pembedahan akan menyebabkan kerosakan serius pada dinding rahim;
  • tumor terletak di tempat yang tidak dapat diakses untuk laparoskopi atau pembedahan terbuka, sebagai contoh, apabila simpul terletak di dinding posterior rahim di lapisan tengahnya;
  • terhadap latar belakang fibroid, pendarahan rahim terobosan spontan berlaku.

Embolisasi rahim adalah satu-satunya cara yang boleh diterima untuk merawat fibroid pada wanita yang merancang kelahiran pada tahun-tahun mendatang.

Kontraindikasi

Untuk prosedur EMA, hanya kontraindikasi umum yang berlaku:

  • intoleransi terhadap ubat yang digunakan untuk pengenalan emboli buatan;
  • penyakit vaskular keradangan di mana ubat itu akan diberikan;
  • penyakit radang dan / atau berjangkit pada rahim dan organ yang terletak di serviks;
  • jangkitan sistemik dan selsema pada peringkat akut;
  • pemburukan penyakit kronik;
  • tumor malignan rahim;
  • kehamilan.

Oleh kerana embolisasi tidak memerlukan penggunaan anestesia umum, masalah dengan pernafasan dan jantung bukanlah halangan untuk prosedur.

Bagaimana prosedurnya

Arteri rahim dilancarkan oleh pakar bedah vaskular di bilik pembedahan yang lengkap. Sebelum prosedur, pesakit diperiksa dengan diagnostik ultrasound untuk menentukan ukuran dan penyetempatan nod myomatous.

Pentadbiran ubat dengan emboli akan dilakukan melalui tusukan melalui kateter. Kulit di tempat suntikan dibius dengan anestetik tempatan. Agar ubat masuk tepat ke dalam saluran rahim, kateter di arteri diberikan dalam keadaan terkawal: dopplerografi berterusan dilakukan dalam proses menggerakkan tiub ke dalam kapal.

Lokasi kateter yang lebih tepat dalam pembuluh darah organ pelvis menunjukkan radiografi dengan kontras.

Campur tangan berlangsung tidak lebih dari 15-20 minit. Setelah berakhirnya EMA, pesakit diangkut di gurney ke wad, di mana dia dengan hati-hati dipindahkan ke tempat tidur. Bangun dan duduk pada jam pertama selepas pembedahan tidak diingini6 ini boleh mencetuskan pelanggaran kepatuhan kapal. walaupun membengkokkan lutut boleh dilakukan tidak lebih awal daripada selepas 2.5 jam. Anda boleh bangun dari tidur dan berjalan-jalan sekurang-kurangnya 6 jam selepas campur tangan.

Pemulihan

Tidak ada pemulihan khusus setelah embolisasi saluran rahim. Pada jam-jam pertama selepas itu, penting untuk memerhatikan kedamaian sepenuhnya. Oleh kerana pesakit mungkin mengalami kekejangan di bahagian bawah perut, doktor menetapkan ubat penahan sakit terlebih dahulu. Rasa sakit mungkin bertambah buruk, jadi doktor akan mengesyorkan ubat-ubatan yang menyekat sensasi yang tidak menyenangkan.

Seperti mana-mana campur tangan ginekologi, semasa tempoh pemulihan selepas EMA disyorkan:

  • 4 minggu untuk menahan diri dari hubungan seksual;
  • 4 minggu untuk mengelakkan aktiviti fizikal yang berlebihan;
  • sehingga 6 minggu untuk mengelakkan terlalu panas, termasuk menolak untuk mengunjungi tempat mandi dan sauna.

2-3 kitaran haid pertama selepas pembedahan mungkin tidak selesa: jumlah darah yang dikeluarkan meningkat, wanita itu risau akan kekejangan dan kesakitan, keletihan dan kegelisahan. Selepas 1.5-2 bulan, ukuran rahim menurun menjadi normal, gejala yang tidak menyenangkan hilang.

Kemungkinan komplikasi selepas EMA

Komplikasi selepas rawatan fibroid dengan EMA sangat jarang berlaku - kurang daripada satu daripada seratus wanita. Sebilangan besar kesan negatif muncul sejurus selepas campur tangan. Sebilangan besar daripadanya dikaitkan dengan reaksi pelindung tubuh terhadap tusukan dinding kapal:

  • pembentukan gumpalan darah di arteri femoral dan trombosis saluran separa atau lengkap;
  • berlakunya phlebitis reaksi di lokasi penyisipan kateter atau di kawasan di mana kecederaan pada intima kapal berlaku;
  • perforasi kateter.

Proses berjangkit dan nekrotik pada rahim, yang dalam kebanyakan kes dikaitkan dengan kelayakan rendah pakar bedah vaskular, sangat jarang berlaku. Komplikasi serupa berlaku pada tahun-tahun pertama setelah pengenalan EMA dalam praktik, tetapi teknik ini sedang dikaji secara terperinci di universiti perubatan dan dijalankan dengan selamat walaupun oleh doktor muda. Dalam kebanyakan kes, satu-satunya akibat embolisasi yang tidak menyenangkan adalah lebam di tempat penyisipan kateter di bawah kulit.

Pelambangan

Embolisasi adalah prosedur invasif minimum yang dapat melengkapkan rawatan pembedahan atau digunakan secara bebas. Pakar bedah melalui tusukan di arteri femoral melewati kateter khas ke arteri yang secara langsung memberi makan tumor dan melaluinya menutupnya dengan zarah khas - emboli, yang menyekat aliran darah. Dalam beberapa kes, emboli digunakan yang dapat melepaskan ubat kemoterapi ke dalam tisu tumor - ini disebut chemoembolization..

Embolisasi digunakan untuk merawat banyak penyakit. Sejak awal abad ke-21, prosedur ini mendapat penerapan yang lebih luas dalam onkologi, terutamanya kerana keberkesanannya dan invasif minimum - embolisasi tidak menyakitkan, tidak memerlukan anestesia, instrumen dimasukkan melalui tusukan arteri, iaitu tidak ada luka pembedahan.

Embolisasi Kanser

Embolisasi arteri untuk rawatan tumor dan metastasisnya membantu menyelesaikan masalah berikut:

  • sebagai kaedah rawatan bebas, embolisasi (paling sering dalam varian kemoembolisasi) boleh menyebabkan iskemia tisu tumor dan kematiannya. Untuk beberapa penyakit, misalnya, sejumlah tumor hati, rawatan ini boleh menyebabkan remisi sepenuhnya tanpa rawatan pembedahan..
  • dalam kombinasi dengan rawatan pembedahan, embolisasi digunakan sebagai teknologi bantu - paling kerap untuk mengurangkan pendarahan semasa operasi kerana neovaskularisasi (pendarahan) neoplasma;
  • dalam beberapa kes, embolisasi yang dilakukan sebelum pembedahan memungkinkan untuk melakukan operasi yang lebih radikal kerana pengurangan awal tumor;
  • embolisasi juga dapat digunakan untuk memerangi gejala dan komplikasi barah - ini, pertama sekali, menghentikan pendarahan berbahaya yang mengancam nyawa pesakit, sebagai tambahan - menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh neoplasma malignan; kesan lain adalah pengurangan isipadu dan penundaan pertumbuhan tumor.

Jenis embolisasi arteri pada pesakit barah:

  • pra operasi - dilakukan sebagai peringkat pertama intervensi pembedahan;
  • sebagai kaedah rawatan bebas - paling kerap dengan tumor hati, ginjal dan sejumlah tumor lain
  • sebagai kaedah rawatan paliatif - untuk menghentikan pendarahan, mengurangkan kesakitan, mengurangkan jumlah dan kadar pertumbuhan tumor.

Bagaimana embolisasi arteri?

Embolisasi dilakukan oleh pakar bedah sinar-x di bilik operasi angiografi yang dilengkapi khas. Sebelum embolisasi, angiografi selalu dilakukan. Ejen kontras sinar-X diperkenalkan ke dalam kapal, di mana gambar sinar-X dirakam dalam format video digital. Ini membantu doktor menilai lokasi dan anatomi kapal, menentukan arteri mana yang membekalkan darah ke tumor.

Selalunya, embolisasi dilakukan di bawah anestesia tempatan. Dalam kes yang jarang berlaku, perlu menggunakan anestesia umum (anestesia). 4–5 jam sebelum prosedur, pesakit diminta untuk membatasi pengambilan makanan, kadang-kadang ubat penenang diberikan.

Dalam kebanyakan kes, akses ke kapal yang diinginkan diperoleh melalui arteri femoral, ini adalah akses yang paling khas untuk semua kajian dan intervensi angiografi, tetapi arteri lain juga dapat digunakan di tempat lain (radial di pergelangan tangan, brachial di siku, dll.). Doktor merawat kulit dengan antiseptik dan membuat tusukan kecil, memperkenalkan kateter khas ke dalam arteri yang tidak lebih besar dari ukuran 1.5 mm dan memajukannya sehingga sampai ke kapal yang diinginkan. Melalui kateter, emboli dimasukkan ke dalam kapal, yang menyekat lumennya.

Terdapat pelbagai jenis emboli:

  • Polivinil alkohol (PVA) adalah ukuran zarah dari 50 hingga 1000 mikron. Ini adalah ubat yang agak murah dan mudah digunakan, namun, ia kini dianggap usang. Emoli sfera, misalnya, Bead Block dan Embozene, paling kerap digunakan sekarang..
  • Helix diperbuat daripada platinum dan keluli tahan karat. Selepas pemasangan di lumen kapal, gumpalan darah dengan cepat terbentuk di atasnya, yang menyekat aliran darah. Kadang kala spiral seperti itu digunakan bersama dengan gelatinous spong: pertama, spiral dipasang, dan kemudian span dimasukkan melalui kateter - zarahnya mengendap di antara giliran. Mereka digunakan hanya untuk menghentikan pendarahan yang disebabkan oleh tumor..
  • Chemoembolization - pengenalan ke dalam lumen kapal emboli yang mengandungi ubat kemoterapi. Oleh itu, di satu pihak, terdapat penyumbatan saluran darah yang membekalkan tumor, dan di sisi lain, kemoterapi melewati terus ke tisu tumor dan tidak mempunyai kesan sampingan yang berlaku ketika disuntik ke dalam vena. Pada masa yang sama, kepekatan ubat yang sangat tinggi dibuat pada tumor itu sendiri, yang mustahil dilakukan dengan penggunaan biasa. Kami menggunakan ubat chemoembolization yang paling maju: DC Beads (Terumo, Japan) dan Hepaspheres (Merit Medical, USA)., Yang melepaskan kemoterapi dalam jangka masa yang panjang, dalam dos yang stabil.
  • Radioembolization - pengenalan emboli yang mengandungi isotop radioaktif. Prosedur ini juga disebut terapi radiasi dalaman, kerana dos radiasi yang menghancurkan sel-selnya disuntik ke dalam tumor dari dalam. Untuk ini, isotop yttrium-90 biasanya digunakan..

Embolisasi arteri dalam onkologi

Embolisasi arteri paling kerap digunakan untuk penyakit onkologi berikut:

  • Sebagai kaedah rawatan bebas: Tumor primer dan metastatik pada hati, ginjal, paru-paru dan penyetempatan lain.
  • Dalam kombinasi dengan kaedah pembedahan: Tumor primer dan metastatik hati, ginjal, paru-paru, tulang, tulang belakang, rahim, prostat, pundi kencing, dll..
  • Untuk menghentikan pendarahan dengan tumor: pelvis, paru-paru, rektum, usus besar, hati, rahim, prostat, kepala dan leher. Iaitu di hampir semua lokasi untuk menghentikan pendarahan.

Embolisasi juga digunakan secara meluas untuk merawat penyakit bukan onkologi:

  • Fibroid rahim. Embolisasi arteri rahim adalah kaedah trauma yang paling rendah untuk merawat fibroid rahim, yang sangat berkesan - sekitar 98.5% wanita yang telah menjalani prosedur ini tidak memerlukan rawatan tambahan.
  • BPH. Embolisasi adalah kaedah invasif minimum yang berkesan untuk merawat adenoma prostat, yang kini menjadi lebih biasa di negara maju.
  • Varicocele adalah alternatif yang paling tidak invasif untuk rawatan pembedahan, dilakukan secara rawat jalan dalam 20-30 minit.
  • Kecacatan vaskular pelbagai penyetempatan.
  • Aneurisma - terutamanya aneurisma otak yang boleh menyebabkan strok hemoragik.

Seberapa selamat embolisasi??

Tujuan embolisasi dalam onkologi bukan hanya untuk menghentikan aliran darah ke fokus patologi, tetapi juga untuk menjaga peredaran darah di tisu-tisu sihat jiran. Teknik embolisasi moden menggunakan mikrokatheter memungkinkan ketepatan embolisasi yang diperlukan.

Untuk memastikan ketepatan semasa embolisasi, angiografi selalu dilakukan. Doktor dengan teliti memeriksa pembuluh darah, bekalan darah ke tumor dan menentukan emboli kapal mana yang harus dimasukkan. Emboli diperkenalkan hanya setelah kajian terperinci mengenai anatomi vaskular tumor semasa campur tangan. Ultrasound, CT, MRI dan ujian lain juga boleh diresepkan sebelum embolisasi..

Terdapat sejumlah kontraindikasi untuk embolisasi, tetapi semuanya relatif, iaitu, prosedur, sebagai peraturan, masih dapat dijalankan dalam keadaan tertentu. Sebagai contoh, pada pesakit dengan fungsi ginjal yang terganggu, tekanan darah, keseimbangan garam-air harus dinormalisasi, dan jumlah medium kontras minimum harus digunakan semasa angiografi.

Di klinik Eropah, setiap pesakit dirawat secara individu. Doktor menilai keadaan umum pesakit, mengambil kira penyakit bersamaan, ukuran dan lokasi tumor, terutama bekalan darahnya.

Pakar Klinik Eropah mempunyai pengalaman luas dalam melakukan embolisasi arteri pada pelbagai jenis tumor. Kami menggunakan pengalaman peribadi dan rakan sekerja dari klinik asing terkemuka. Beberapa prosedur yang kami tawarkan kepada pesakit di klinik Eropah (misalnya, embolisasi untuk adenoma prostat), bahkan di Eropah, AS dan Israel, adalah hak prerogatif klinik universiti yang besar kerana perlunya mempunyai pakar bedah tahap tertinggi.

Doktor kami melakukan embolisasi pertama fibroid rahim, arteri prostat di Rusia, kami yang pertama bekerja dengan persediaan embolisasi paling moden - Bead Block, Embozene, DC Bead, dll..

Embolisasi Arteri Uterus

Kandungan

Embolisasi arteri rahim (EMA) adalah intervensi angiografi yang melibatkan pemberhentian tiruan aliran darah di arteri rahim menggunakan pelbagai zarah embolisasi. Penurunan tajam dalam peredaran rahim menyebabkan dalam kebanyakan kes nekrosis nod myomatous. Ini menyebabkan mereka berkurang dan meningkatkan atau bahkan hilangnya gejala fibroid rahim, seperti pendarahan haid, sakit dan gejala mampatan pundi kencing dan usus.

Rawatan fibroid rahim dengan embolisasi arteri rahim banyak dilakukan di Eropah dan Amerika Syarikat. Dalam beberapa tahun kebelakangan, kaedah ini telah mendapat populariti yang mencukupi di Ukraine. Dalam kes ini, rahim tidak dikeluarkan dan dalam beberapa kes kemampuan melahirkan anak dapat kekal (tetapi masalah ini memerlukan perbincangan yang teliti).

Di Dnepr, prosedur ini telah dilakukan sejak tahun 2003, ketika yang pertama di wilayah Dnipropetrovsk EMA dilakukan untuk fibroid rahim.

EMA dilakukan oleh pakar bedah endovaskular (pakar bedah sinar-x, ahli radiologi intervensi - nama yang berbeza untuk kepakaran yang sama) - doktor yang menggunakan sinar-x dan kaedah pencitraan lain untuk "melihat" di dalam badan. Mereka mengalirkan tiub nipis (kateter) dan alat lain yang sangat kecil melalui saluran darah di dalam badan ke organ yang berpenyakit, yang membolehkan anda merawat banyak penyakit tanpa pembedahan. Campur tangan yang dilakukan oleh pakar bedah endovaskular kurang trauma bagi pesakit, kerana tidak berkaitan dengan melakukan pemotongan kulit dan, sebagai peraturan, tidak memerlukan lama tinggal di hospital. Tinggal di hospital khas 2-3 hari.

Adalah penting bahawa petunjuk untuk EMA, penilaian hasilnya dan semua pengurusan seterusnya dilakukan oleh pakar sakit puan. Nampaknya sangat tidak betul apabila EMA diresepkan oleh pakar bedah sendiri (atau, lebih buruk lagi, pesakit itu sendiri), tanpa memiliki pengetahuan yang mencukupi dalam bidang ginekologi. Ini kadang-kadang membawa kepada akibat yang tidak dapat diperbaiki..

Teknik EMA

Pakar bedah endovaskular membuat tusukan kulit dengan jarum di lipatan inguinal (tempat paha masuk ke perut) dan, sekali di arteri femoral, melakukan nipis (1.5-2 mm), terutamanya tiub melengkung - kateter ke dalamnya. Oleh kerana prosedur ini tidak menyakitkan, hanya anestesia tempatan yang digunakan, ditambah dengan persediaan yang menyebabkan tidur ubat cetek. Pakar bedah endovaskular memandu kateter melalui arteri ke rahim di bawah kawalan peralatan sinar-x, yang membolehkan anda memantau pergerakan kateter di dalam badan. Kateter dimasukkan ke dalam arteri rahim ke titik di mana ia dibahagikan kepada cabang kecil yang membekalkan nod fibromatous dengan darah.

Rajah. 1. Intipati teknik EMA. Kateter dibawa ke arteri rahim kiri.

Selepas itu, arteriogram dilakukan - pengenalan agen kontras khas yang dapat dilihat di bawah sinar-x ke dalam arteri rahim, yang membolehkan anda melihat fibromyoma dan mengesahkan kedudukan kateter yang betul. Kemudian pakar bedah endovaskular memasukkan zarah plastik kecil (0.3-0.7mm) (busa poliuretana, polivinil alkohol) atau zarah span agar-agar ke dalam kateter. Juga hari ini, banyak zarah embolisasi kompleks telah muncul di pasaran. Walau bagaimanapun, bahan yang digunakan untuk embolisasi tidak mempunyai kepentingan asas berkenaan dengan keberkesanan prosedur. Zarah-zarah ini dibawa ke sepanjang arteri yang memakan nod fibromatous, dan, tersangkut di kapal dengan diameter yang sesuai, menyumbatnya. Embolisasi berterusan sehingga semua cawangan yang membekalkan nod fibromatus tersekat sepenuhnya..

Seperti inilah angiografi arteri rahim kanan sebelum embolisasi. Bekalan darah yang jelas kelihatan ke nod myomatous.

Embolisasi selektif pembuluh nadi myomatous melalui arteri rahim kanan dilakukan - peredaran darah fibroid "hilang".

Prosedur diulang di sisi lain untuk menyekat bekalan nod darah di kedua-dua belah pihak. Kadang-kadang mungkin untuk menyekat kedua arteri rahim melalui satu tusukan kulit, kadang-kadang perlu membuat tusukan tambahan pada lipatan inguinal di sisi lain. Selepas akhir embolisasi, arteriogram kawalan dibuat, mengesahkan kekurangan bekalan darah ke nod fibromatous. Tusukan kulit di mana kateter dimasukkan diproses, pembalut tekanan steril dikenakan pada mereka selama 12 jam.

Hasil daripada bekalan darah yang terhad, tumor (atau tumor) mulai berkurang dari segi ukuran..
Selepas prosedur, rehat di tempat tidur diperlukan selama 6-8 jam (kadang-kadang lebih banyak). Dalam tempoh selepas operasi, ubat sakit diresepkan untuk memerangi sindrom kesakitan, yang berlaku dengan tahap intensiti yang berbeza-beza pada semua pesakit akibat nekrosis fibroid. Di samping itu, kenaikan suhu mungkin berlaku. Dalam kes ini, ubat anti-radang juga diresepkan. Kadang-kadang wanita mengadu mual dan muntah, juga dikaitkan dengan rasa sakit dan mabuk sebagai tindak balas terhadap nekrosis tumor. Pemulihan penuh biasanya memakan masa hingga 2 minggu, tetapi tempoh ini mungkin sedikit lebih lama (bergantung pada ukuran dan bilangan nod).

Walaupun embolisasi untuk rawatan fibroid rahim di dunia telah digunakan hanya sejak tahun 1995, kaedah embolisasi arteri rahim itu sendiri masih jauh dari yang baru. Prosedur ini telah berjaya digunakan oleh pakar bedah endovaskular di seluruh dunia selama lebih dari 20 tahun untuk memerangi pendarahan selepas bersalin dan beberapa penyakit lain. Pada masa ini, embolisasi fibroid rahim dilakukan oleh pakar bedah endovaskular dari semua negara maju. Sejak 1995, sekitar 300,000 prosedur serupa telah dilakukan di seluruh dunia..

Keputusan yang dijangka

Penyelidikan mengenai hasil embolisasi fibroid (leiomyoma) rahim dilancarkan oleh A. Ravina (Perancis) pada tahun 1995. Sejak itu, banyak kajian telah diterbitkan mengenai kajian kaedah rawatan ini. Menurut data ini, 78-94% wanita yang dikendalikan menghilangkan gejala yang membimbangkan atau mengalami kelegaan yang ketara. Kejayaan prosedur tidak menurun apabila terdapat banyak nod fibromatous. Tahap pengurangan ukuran simpul fibromatous adalah 50% selama 3 bulan dengan penurunan ukuran rahim sebanyak 40%.

Hasil EMA jangka panjang adalah memuaskan. Perlu diingat risiko kekambuhan tumor kira-kira 7.5% per tahun, serta statistik yang menunjukkan bahawa kira-kira 1/3 wanita selepas EMA memerlukan rawatan invasif lain sepanjang hayat mereka (EMA berulang, myomectomy atau pembuangan rahim).

Kesuburan

Sebilangan besar pesakit dengan fibroid rahim tidak merancang penambahan keturunan seterusnya dan hanya sebilangan kecil yang mencuba pada masa depan untuk hamil dan mempunyai bayi. Fakta ini menjadikannya sukar untuk mengkaji kemungkinan kehamilan dalam tempoh selepas operasi. Dalam literatur, banyak kes kehamilan yang biasa terjadi pada wanita yang sebelumnya mempunyai embolisasi fibroid rahim telah dilaporkan. Di samping itu, terdapat banyak laporan mengenai kehamilan normal pada wanita yang sebelumnya mempunyai embolisasi arteri rahim kerana sebab-sebab lain. Penyelidikan di kawasan ini sedang dijalankan. Namun, hari ini persoalan mengenai kemungkinan melakukan EMA sebelum merancang kehamilan tetap terbuka. Terdapat bukti risiko komplikasi kehamilan yang serius setelah EMA, seperti kenaikan dan gangguan plasenta pramatang, kelahiran pramatang dan kematian janin sebelum kelahiran. Oleh itu, untuk hari ini, saya mengesyorkan penggunaan EMA pada wanita yang merancang kehamilan hanya jika myomectomy (pembedahan membuang kejahatan) disertai dengan risiko komplikasi yang sangat tinggi atau peralihan ke pembuangan rahim (histerektomi).

Kesan sampingan, komplikasi

Embolisasi arteri rahim adalah prosedur yang cukup selamat, namun, seperti kaedah rawatan pembedahan, ada kemungkinan komplikasi dan kesan sampingan. Sebilangan besar pesakit dalam tempoh selepas operasi mencatatkan kesakitan di bahagian bawah abdomen dengan pelbagai tahap intensiti, ada yang menyatakan peningkatan suhu, mual, muntah, bintik. Sekiranya gejala ini berlaku, rawatan yang sesuai ditetapkan, akibatnya, bagi kebanyakan pesakit, gejala ini hilang dalam sehari, namun, ketidakselesaan tertentu dapat dialami selama beberapa hari atau lebih. Ramai wanita kembali bekerja seminggu selepas prosedur..

Komplikasi dicatat dalam kurang dari 2% kes. Penyakit berjangkit (penembusan mikroorganisma ke dalam rahim) dan komplikasi iskemia (kekurangan bekalan darah rahim) dijelaskan. Kes seperti ini tidak kerap dan pembuangan rahim digunakan dalam kurang dari 1% kes..
Komplikasi jangka panjang tidak dijelaskan, walaupun persoalan mengenai kemungkinan kesan sampingan masih ada..
Tidak diketahui apa kesan, jika ada, embolisasi arteri rahim terhadap kitaran haid. Sebilangan besar wanita, setelah embolisasi, pendarahan haid menurun. Kes dijelaskan apabila, selepas embolisasi, menopaus berlaku pada wanita berusia 40 tahun atau lebih. Tidak diketahui apakah kes-kes ini adalah hasil penurunan fungsi ovari yang berlaku selepas prosedur. Berdasarkan data ini, dapat disimpulkan bahawa menopaus pramatang setelah embolisasi berlaku dalam peratusan kes yang sangat kecil.

  • Dalam 15-20% kes, EMA mungkin tidak berkesan dan kaedah lain untuk merawat leiomyoma rahim akan diperlukan.
  • komplikasi berjangkit (jarang berlaku)
  • komplikasi tromboemboli (jarang)
  • tindak balas alahan terhadap medium kontras (sangat jarang berlaku)

Petunjuk

Biasanya, arteri rahim berdiameter kecil dan kateter tidak mungkin dilakukan. Apabila fibromyoma berlaku, diameter arteri rahim meningkat sesuai dengan ukuran nod fibromatous. Oleh itu, semakin besar ukuran rahim dengan nod fibromatous, semakin mudah untuk melakukan embolisasi. Oleh itu, embolisasi arteri rahim tidak ditunjukkan untuk semua pesakit, tetapi hanya bagi mereka yang ukuran rahim sesuai dengan lebih dari 7 minggu kehamilan. Sekiranya saiz rahim lebih kecil, kebarangkalian berjaya embolisasi arteri rahim dikurangkan dengan ketara. Walau bagaimanapun, jika fibroid dengan ukuran yang agak kecil menyebabkan kesakitan yang signifikan atau pendarahan yang teruk, dan operasi pembedahan tidak diingini, tidak ditunjukkan, atau dikaitkan dengan risiko yang lebih besar, embolisasi diperlukan dan dibenarkan.

Kontraindikasi

Kontraindikasi mutlak untuk embolisasi arteri rahim termasuk:

  • Intoleransi terhadap agen kontras yang mengandungi iodin. Untuk memvisualisasikan saluran darah di bawah sinar-x, digunakan agen kontras yang mengandungi iodin. Reaksi alergi terhadap ubat-ubatan yang mengandung yodium menjadikan mustahil untuk melakukan intervensi endovaskular, termasuk embolisasi arteri rahim.
  • Jangkitan aktif, keadaan septik. Kehadiran mikroorganisma dalam darah secara signifikan meningkatkan kemungkinan komplikasi purulen embolisasi.
  • Kehamilan. Semasa kehamilan, terdapat pengembangan semua saluran rahim (dan bukan hanya memberi makan pada mioma). Dalam kes ini, embolisasi boleh menyebabkan nekrosis total rahim.

Embolisasi pada latar belakang rawatan hormon yang tidak lengkap tidak digalakkan. Dalam kes ini, penyempitan saluran rahim dicatat, yang menyebabkan penurunan kecekapan embolisasi dan peningkatan kemungkinan kambuh. Agonis GnRH atau ubat lain yang mengurangkan rahim myomatous bermaksud.

Persediaan untuk embolisasi arteri rahim

Sebelum prosedur, perlu menjalani ujian yang sama seperti sebelum intervensi pembedahan untuk leiomyoma rahim. Berikut adalah senarai mereka, dan dalam kurungan adalah tarikh tamat ujian:

  1. Jenis darah, rhesus (tiada had masa)
  2. Kiraan darah lengkap + platelet (2 minggu)
  3. Urinalisis (2 minggu)
  4. Glukosa darah (2 minggu)
  5. Coagulogram (2 minggu)
  6. Elektrolit, protein, hati, buah pinggang. kompleks (2 minggu)
  7. Darah untuk RW, HIV, HbsAg, HCV (3 bulan)
  8. ECG (10 hari)
  9. Ahli Terapi (1 bulan)
  10. Fluorografi (1 tahun)
  11. Smear dari faraj (1 bulan)
  12. Cytogram serviks (12 bulan)
  13. Hasil kuret diagnostik (1 tahun)
  14. Ultrasound organ pelvis (3 bulan). Kadang-kadang kita melakukan MRI

Semua pesakit mesti dirujuk oleh dua pakar - pakar sakit puan dan pakar bedah endovaskular. Setelah mendapat keputusan ujian, hari dimasukkan ke hospital. Pada hari kemasukan ke hospital, pesakit tiba di klinik pada waktu pagi dan ditempatkan di wad. Embolisasi biasanya dilakukan pada hari yang sama.

Penting: pada waktu pagi sebelum dimasukkan ke hospital, kami mengesyorkan untuk bersarapan, anda boleh minum. 20-30 minit sebelum embolisasi, suntikan ubat penenang ditetapkan, yang mengurangkan kegembiraan semula jadi sebelum campur tangan. Prosedur dilakukan di bilik sinar-x. Pakar bedah endovaskular di bawah anestesia tempatan (novocaine, lidocaine, dll) membuat suntikan kecil di paha kanan atas dan memasukkan kateter dengan diameter 1.5 mm melaluinya. Terima kasih kepada anestesia tempatan, semua manipulasi pakar bedah tidak menyebabkan kesakitan. Embolisasi mengambil masa dari 15 minit hingga 1-1.5 jam, jangka masa yang berbeza dikaitkan dengan ciri teknikal dan anatomi dalam setiap kes dan tidak mempengaruhi hasilnya. Pada akhir prosedur, doktor meletakkan tangan di tempat tusukan selama beberapa waktu (10-20 minit) hingga elakkan pembentukan hematoma (lebam). Selepas ini, pembalut tekanan dikenakan ke paha kanan dan pesakit yang berada di gurney dihantar kembali ke wad. Pembalut tekanan dikeluarkan setelah 3 jam, tetapi dalam 10-12 jam setelah campur tangan, rehat tempat tidur yang ketat diperlukan. Pada jam-jam pertama selepas embolisasi, kebanyakan pesakit mengalami sakit di bahagian bawah perut. Keamatan kesakitan berbeza-beza dari kesakitan yang teruk hingga tidak lengkap. Semua pesakit, tanpa pengecualian, mendapat penghilang rasa sakit yang mencukupi. Selepas beberapa jam, rasa sakit berkurang dengan mendadak, dan dalam kebanyakan kes keesokan harinya hilang hampir sepenuhnya. Walaupun keadaan kebanyakan pesakit membolehkan mereka keluar dari hospital sehari selepas dimasukkan ke hospital, kami tetap mengesyorkan tinggal di hospital selama 1-2 hari lagi untuk terapi infusi aktif. Pengalaman kami menunjukkan bahawa ini dapat mengurangkan masa pemulihan dengan ketara selepas campur tangan. Kami juga mengesyorkan agar anda tidak melakukan aktiviti fizikal selama beberapa hari selepas embolisasi. Dalam tempoh ini, rasa sakit yang lemah di bahagian bawah perut, sedikit peningkatan suhu, dan lain-lain boleh mengganggu. Semua fenomena ini adalah akibat EMA dan tidak boleh menimbulkan kebimbangan. Walau bagaimanapun, pesakit selalu dapat berjumpa doktor melalui telefon atau datang ke klinik. Dalam tempoh normal selepas operasi, kami mencadangkan pemeriksaan ultrasound dan pemeriksaan 2 minggu, 2 bulan, 6 bulan dan 1 tahun selepas embolisasi.

Kaedah anestesia untuk EMA:

  • anestesia tempatan untuk tusukan arteri femoral

Tempoh penginapan di hospital:

Di manakah EMA berlaku:

  • secara eksklusif di hospital

Di pasaran terdapat sebilangan besar bahan embolisasi (partikel, emboli). Apakah zarah yang hendak dipilih? Menurut data yang ada pada saat penulisan, tidak ada perbezaan khusus antara emboli mahal dan murah, yang mempengaruhi hasil prosedur. Dengan kata lain, kekambuhan fibroid dan embolisasi yang tidak berjaya berlaku apabila menggunakan zarah yang paling bergaya..

Mengapa anda mesti menghubungi saya? Kerana saya melakukan apa-apa jenis rawatan untuk leiomyoma rahim - bukan sahaja EMA, tetapi juga penyingkiran rahim dengan pendekatan yang berbeza, termasuk laparoskopi, myomektomi konservatif (penyingkiran node sahaja), campur tangan histeroskopi dengan rawatan myoma submukosa. Di samping itu, terdapat kaedah rawatan ubat yang berkesan terhadap leiomyoma rahim. Hanya dengan hampir semua kaedah rawatan invasif leiomyoma rahim, anda boleh memilih kaedah rawatan yang optimum untuk pesakit tertentu.

HOSPITAL KLINIK WILAYAH ROSTOV

Diagnosis dan rawatan

Embolisasi adalah kaedah rawatan invasif minimum yang mengurangkan penyumbatan (oklusi) satu atau beberapa saluran darah atau saluran dalam malformasi vaskular (bentuk perkembangan vaskular yang terganggu).

Ketika kateter embolization (CE), bahan embolisasi khas (ubat atau bahan sintetik) digunakan yang dimasukkan ke dalam saluran darah melalui kateter, yang mengganggu bekalan darah ke kawasan tertentu.

Kateter embolization (CE) digunakan dalam kes berikut:

Pencegahan atau kawalan pendarahan patologi, termasuk:

Pendarahan akibat trauma, dengan tumor atau lesi saluran gastrousus, misalnya, bisul atau diverticula. Embolisasi adalah pilihan pertama untuk pendarahan gastrousus dari sebarang etiologi. Selain itu, kaedah rawatan ini sangat kerap digunakan untuk mengawal pendarahan di rongga perut atau rongga pelvis sekiranya berlaku kecederaan akibat kemalangan jalan raya..

Haid yang luar biasa panjang atau sangat berat yang berlaku terhadap latar belakang fibroid rahim. Lebih-lebih lagi, embolisasi adalah alternatif yang sangat baik untuk histerektomi, iaitu penyingkiran rahim. Oleh kerana fibromyoma mempunyai bekalan darah yang intensif, pelanggarannya setelah CE membolehkan anda mengurangkan ukuran tumor dan mengawal jumlah kehilangan darah semasa haid.

Penyumbatan (penyumbatan) saluran darah yang membawa darah ke tumor, terutamanya dalam kes di mana neoplasma tidak mengalami pembuangan pembedahan. Mengendalikan EC mengurangkan saiz tumor atau memperlambat pertumbuhannya, yang meningkatkan keberkesanan kemoterapi atau rawatan pembedahan seterusnya.

Rawatan malformasi arteriovenous atau anastomosis arteriovenous, atau fistula, yang merupakan hubungan patologi antara arteri dan urat. Keabnormalan ini boleh berlaku di mana-mana organ, termasuk otak atau saraf tunjang. Mereka bertindak seperti jalan memutar pendek yang mengeluarkan darah dari aliran darah normal, yang mengganggu bekalan darah dan pemakanan tisu dan organ.

Rawatan aneurisma, iaitu penonjolan di kawasan kelemahan dinding vaskular. Penyumbatan arteri yang membekalkan aneurisma atau penyumbatan penonjolan itu sendiri, yang merupakan alternatif yang sangat baik untuk pembedahan.

Rawatan varicocele, iaitu pengembangan urat di skrotum, yang boleh menyebabkan kemandulan lelaki.

CE digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan kaedah rawatan lain, seperti radioterapi atau pembedahan.

Cara persediaan untuk embolisasi kateter?

Sebagai peraturan, sebelum prosedur, satu siri ujian darah dilakukan yang membolehkan anda menilai fungsi hati dan ginjal, serta kerja sistem pembekuan darah.

Adalah sangat penting untuk memberitahu doktor mengenai semua ubat yang diambil oleh pesakit, termasuk asal herba, serta kehadiran alahan, terutamanya anestetik tempatan, ubat-ubatan untuk anestesia atau bahan kontras yang mengandungi yodium. Untuk beberapa ketika sebelum prosedur, anda harus berhenti mengambil aspirin atau ubat lain yang menipiskan darah, serta ubat anti-radang bukan steroid.

Anda juga mesti memberitahu doktor mengenai penyakit baru-baru ini atau keadaan lain..

Wanita harus selalu memberitahu doktor dan ahli radiologi mereka mengenai kemungkinan kehamilan. Sebagai peraturan, kajian menggunakan sinar-x semasa kehamilan tidak dilakukan untuk mengelakkan kesan negatif pada janin. Sekiranya perlu, pemeriksaan sinar-X harus mengambil semua langkah yang mungkin untuk mengurangkan kesan radiasi pada anak yang sedang berkembang.

Doktor mesti memberi pesakit arahan terperinci untuk mempersiapkan prosedur, termasuk memberitahu tentang perubahan yang diperlukan dalam rejimen rawatan ubat biasa.

Di samping itu, anda harus berhenti makan makanan dan cecair 12 jam sebelum prosedur. Anda harus berjumpa dengan doktor anda mengenai ubat apa yang boleh anda minum pada waktu pagi..

Sebelum prosedur, pesakit harus diperiksa oleh doktor yang hadir dan pakar radiologi intervensi.

CE dilakukan di hospital, yang memerlukan kemasukan ke hospital jangka pendek selama beberapa hari (biasanya tidak lebih dari tiga).

Seperti apa peralatan embolisasi kateter

Semasa prosedur, peralatan sinar-X, kateter, dan pelbagai bahan sintetik dan perubatan yang disebut bahan embolisasi digunakan..

Untuk CE, tabung sinar-X, meja pesakit, dan monitor yang berada di pejabat ahli radiologi biasanya digunakan. Untuk memantau proses dan mengawal tindakan doktor, fluoroskop digunakan, yang mengubah sinaran sinar-X menjadi gambar video. Untuk meningkatkan kualiti gambar, penguat khas digunakan, digantung di atas meja pesakit.

Kateter adalah tiub plastik panjang dan nipis dengan diameter kurang daripada pensil.

Pemilihan bahan embolisasi bergantung pada ukuran saluran darah atau malformasi, serta pada keperluan untuk hasil perawatan sementara atau tetap. Bahan embolisasi berikut dibezakan:

Gelfoam (Gelfoam ™), atau gel-busa - bahan dalam bentuk gelatin span, yang dipotong kecil-kecil dan dimasukkan ke dalam arteri. Dengan aliran darah, gelatin mencapai halangan di dalam kapal dan berhenti di dekatnya. Selepas masa tertentu (dari beberapa hari hingga dua minggu), bahan larut.

Melambangkan mikropartikel, seperti polivinil alkohol dan mikrosfera akrilik bersalut gelatin, yang dimasukkan ke dalam aliran darah yang dicampurkan dengan cecair untuk menyekat saluran kecil. Bahan-bahan ini digunakan untuk penyumbatan saluran darah secara berterusan, termasuk dalam rawatan fibroid rahim..

Keluli tahan karat atau platinum embolisasi spiral pelbagai ukuran, yang digunakan untuk menutup lumen kapal besar. Struktur lingkaran membolehkan anda meletakkannya dengan tepat pada lumen arteri yang cedera untuk menghentikan pendarahan atau menghentikan aliran darah dalam aneurisma.

Ejen sclerotizing cecair, seperti alkohol, yang digunakan untuk memusnahkan saluran darah atau kerosakan vaskular. Pengenalan bahan sclerosing menyumbang kepada pembentukan gumpalan darah, yang meliputi lumen saluran vaskular yang tidak normal.

Komposisi pelekat cecair yang cepat mengeras apabila dimasukkan ke dalam kapal.

Selain itu, alat dan peralatan lain digunakan selama prosedur, misalnya, sistem infus intravena dan alat untuk memantau tekanan darah dan degup jantung.

Apakah asas untuk embolisasi kateter?

Untuk memvisualisasikan saluran darah, pemeriksaan sinar-X digunakan dengan latar belakang pengenalan bahan kontras. Di bawah kawalan sinar-X, doktor memasukkan kateter melalui kulit ke dalam kapal dan memajukannya ke titik yang diinginkan. Selepas itu, bahan sintetik atau bahan perubatan (ubat embolisasi) dimasukkan ke dalam kapal atau malformasi vaskular melalui kateter.

Bagaimana embolisasi kateter dilakukan?

Prosedur invasif minimum di bawah kawalan pencitraan, seperti katolisasi embol, harus dilakukan oleh ahli radiologi intervensi di ruang operasi.

Sebelum prosedur, doktor menetapkan pemeriksaan instrumental: ultrasound, computed tomography (CT) dan / atau magnetic resonance imaging (MRI).

Doktor menolong pesakit untuk duduk di atas meja operasi. Untuk mengawal degupan jantung, nadi dan tekanan darah semasa prosedur, digunakan alat yang disambungkan ke tubuh pesakit.

Jururawat meletakkan sistem infus intravena di mana ubat penenang akan diberikan kepada pesakit. Dalam kes lain, anestesia umum adalah mungkin..

Kulit di tempat penyisipan kateter dibersihkan dengan sempurna dari rambut, dibasmi kuman dan ditutup dengan lembaran pembedahan.

Tusukan kulit atau tusukan kecil.

Kateter (tiub plastik panjang, nipis dan berongga) dipandu ke arteri yang berubah secara patologi melalui kulit di bawah kawalan visual.

Untuk menentukan lokasi sebenar kelainan vaskular atau penyebab pendarahan, bahan kontras diperkenalkan melalui kateter, setelah itu serangkaian sinar-x diambil. Setelah prosedur selesai, rangkaian gambar tambahan diperlukan, yang memungkinkan untuk mengesahkan tidak adanya aliran darah di arteri atau malformasi vaskular yang diinginkan.

Setelah prosedur, kateter dikeluarkan, pendarahan dihentikan, dan pembalut tekanan diberikan pada luka. Tidak diperlukan jahitan. Jururawat kemudian membuang sistem infus intravena..

Dalam rawatan malformasi arteriovenous intrakranial (AVM), suntikan kawalan sejumlah kecil bahan embolisasi dilakukan pada mulanya, diikuti dengan pemeriksaan neurologi pesakit. Ini membolehkan anda memastikan bahawa tidak ada kesan negatif pada bahagian otak yang penting. Dengan hasil pemeriksaan yang normal, ubat embolisasi diberikan dalam dos penuh.

Dengan AVM secara besar-besaran, rawatan dibahagikan kepada beberapa peringkat, masing-masing dijalankan mengikut jadual yang ditentukan. Sebagai contoh, kursus boleh terdiri dari 2-3 peringkat dengan selang waktu 2-6 minggu.

Selepas prosedur, anda perlu berada di tempat tidur selama 6-8 jam.

Bergantung pada keparahan perubahan vaskular, tempoh EC adalah dari 30 minit hingga beberapa jam.

Apa yang diharapkan semasa dan selepas embolisasi kateter

Alat untuk memantau degupan jantung dan tekanan darah disambungkan ke badan pesakit.

Semasa menyiapkan sistem infus intravena, serta dengan pengenalan anestetik tempatan, anda dapat merasakan sedikit suntikan.

Sekiranya prosedur dilakukan di bawah anestesia tempatan, ubat penenang (penenang) diberikan secara intravena, yang disertai dengan rasa mengantuk dan rasa relaks. Bergantung pada tahap penenang, kesedaran pesakit mungkin atau tidak dapat dipertahankan..

Pengenalan kateter disertai dengan tekanan ringan, tetapi tidak ada rasa sakit yang ketara.

Dengan pengenalan bahan kontras, perasaan kehangatan atau panas sering muncul.

Kesan sampingan semasa CE berlaku pada kebanyakan pesakit. Yang paling biasa adalah kesakitan, yang dapat dikawal dengan ubat penahan sakit dalam tablet atau suntikan..

Sekiranya embolisasi dilakukan untuk fibroid rahim, maka wanita sering mengalami kesakitan yang teruk seperti kekejangan segera setelah prosedur dan dalam 8-12 jam selepasnya. Jarang sakit berterusan selama 3-5 hari, yang memerlukan ubat penahan sakit.

CE untuk malformasi arteriovenous intrakranial mungkin disertai dengan sakit kepala ringan.

Dalam kebanyakan kes, selepas rawatan, pesakit tetap berada di hospital selama sehari, namun sindrom kesakitan yang teruk memerlukan kemasukan ke hospital lebih lama.

Tempoh pemulihan biasanya sekitar seminggu.

Dalam 20% kes selepas TBE untuk fibromyoma, sindrom postembolization yang disebut berkembang, yang dinyatakan dengan peningkatan suhu hingga 38.5 ° C atau lebih tinggi, kehilangan selera makan, mual dan muntah. Sindrom ini boleh berlaku dalam rawatan sebarang tumor, tetapi paling kerap selepas embolisasi fibromyoma tunggal dan besar. Gejala biasanya hilang dalam masa tiga hari, tetapi jika berlanjutan lebih lama, ia memerlukan rawatan yang sesuai..

Permulaan gejala dikaitkan dengan reaksi badan terhadap produk pembusukan tumor dan paling sering timbul semasa embolisasi fibromyoma yang cukup besar.

Siapa yang menganalisis hasil embolisasi kateter dan di mana anda boleh mengetahui mengenainya

Anda boleh bertanya kepada doktor mengenai kejayaan TBE: pakar radiologi intervensi setelah menyelesaikan prosedur.

Sekiranya rawatan dilakukan untuk pendarahan, maka berhenti sepenuhnya dapat dinilai hanya setelah sehari. Dengan TBE, tumor, malformasi vaskular, atau fibromyoma rahim akan memakan masa 1-3 bulan sebelum kita dapat membincangkan mengenai penyembuhan lengkap.

Setelah menyelesaikan prosedur atau rawatan lain, pakar dapat mengesyorkan pemeriksaan kawalan dinamik kepada pesakit, di mana pemeriksaan objektif, ujian darah atau ujian lain dan pemeriksaan instrumental dilakukan. Semasa pemeriksaan sedemikian, pesakit dapat membincangkan dengan doktor apa-apa perubahan atau kesan sampingan yang muncul setelah rawatan.

Faedah dan risiko embolisasi kateter

Embolisasi memungkinkan pengawalan pendarahan yang sangat berkesan, terutamanya dalam keadaan kecemasan.

Semasa merawat wanita dengan fibroid rahim, keberkesanan prosedurnya adalah 85% dan lebih tinggi.

Embolisasi vaskular jauh lebih trauma daripada pembedahan terbuka. Akibatnya, kemasukan ke hospital pesakit dikurangkan (hingga satu hari) dan kejadian komplikasi. Kehilangan darah dikurangkan berbanding dengan rawatan pembedahan tradisional, dan tidak ada bekas luka yang kelihatan.

Embolisasi sesuai untuk rawatan tumor dan malformasi vaskular yang tidak dapat dikeluarkan secara pembedahan, dan juga dalam kes di mana pembedahan melibatkan risiko tinggi.

Embolisasi tidak memerlukan sayatan pembedahan: doktor hanya membuat tusukan kecil di kawasan penyisipan kateter, yang bahkan tidak perlu ditutup dengan jahitan..

Terdapat risiko yang sangat rendah untuk mengembangkan reaksi alergi terhadap bahan kontras.

Apa-apa prosedur yang disertakan dengan memasukkan kateter ke dalam saluran darah membawa beberapa risiko. Ini termasuk risiko kerosakan pada dinding kapal, pendarahan atau pendarahan di tempat suntikan dan jangkitan.

Selalu ada kemungkinan zat embolisasi memasuki jaringan yang sihat, yang disertai dengan pelanggaran aliran darah dan pemakanan mereka..

Terdapat risiko jangkitan, walaupun dengan antibiotik.

Pada sesetengah wanita, embolisasi arteri rahim disertai dengan trauma pada dinding rahim, yang memerlukan histerektomi kecemasan (pembuangan rahim). Dalam kes yang jarang berlaku, terutama pada wanita berusia lebih dari 45 tahun, menopaus berkembang pada tahun selepas EC. Kesan embolisasi terhadap kesuburan belum dapat dipastikan sepenuhnya. Oleh itu, sebelum memutuskan sama ada melakukan EC untuk fibroid rahim, pesakit yang merancang kehamilan harus berjumpa dengan pakar radiologi intervensi dengan berhati-hati.

Terdapat risiko kerusakan ginjal yang rendah dengan bahan kontras, terutama pada pasien diabetes mellitus atau latar belakang penyakit ginjal yang ada.

Batasan embolisasi kateter

Kejayaan melakukan CE tanpa merosakkan tisu sihat di sekitarnya bergantung pada ketepatan lokasi kateter di dalam kapal. Ini bermaksud bahawa hujung kateter mestilah tepat di dalam kapal yang dikehendaki di mana bahan embolisasi masuk. Dalam kes yang jarang berlaku, prosedur secara teknikal tidak mungkin kerana kateter tidak dapat diletakkan dengan betul..

Keberkesanan rawatan bergantung pada banyak faktor, termasuk ukuran tumor, lokasi malformasi arteriovenous (AVM) dan harapan pesakit. Rawatan AVM mungkin memerlukan beberapa prosedur embolisasi.

Dengan fibroid rahim, dalam kebanyakan kes, hasil embolisasi adalah memuaskan, tetapi peningkatan tidak mungkin dilakukan pada 10% pesakit.

Pendarahan selepas arteri uterus. Cadangan selepas em

Pada masa awal pasca embolisasi, operasi endovaskular ini mempunyai ciri-ciri tertentu dari kursus klinikal, penafsiran yang salah membawa kepada penggunaan taktik pengurusan pesakit yang tidak dibenarkan dan perkembangan komplikasi teruk EMA. Semua ini akhirnya dapat mengurangkan nilai kaedah menjanjikan ini untuk merawat fibroid rahim. Popularisasi teknik EMA yang cepat dan pengenalannya yang cepat ke dalam amalan klinikal institusi perubatan di Rusia sejak 2 tahun yang lalu telah banyak difasilitasi oleh kemudahan teknikal luaran dan aksesibilitas intervensi endovaskular ini, yang sering disertai dengan pengembangan indikasi EMA yang tidak wajar dan prestasi doktor yang belum menjalani latihan khas.

Hasil jangka panjang EMA pada pesakit juga mengesahkan keberkesanan klinikalnya yang tinggi. Sehingga 1 tahun selepas intervensi endovaskular, penurunan ukuran nod myomatous dari rata-rata 11.4 hingga 2.6 cm dicatat, dan rahim dari ukuran yang sesuai dengan 13.6 minggu kehamilan hingga jumlah normal. Pada 96.1% pesakit, gejala klinikal fibroid rahim hilang sepenuhnya atau menurun dengan ketara, dan 98.7% pesakit menyatakan kepuasan sepenuhnya terhadap EMA. Hasil yang dicapai dari embolisasi arteri rahim dalam rawatan fibroid rahim dan ketiadaan komplikasi sebahagian besarnya difasilitasi oleh penilaian menyeluruh kursus klinikal selepas campur tangan, digabungkan dalam konsep "sindrom postembolisasi", dan taktik pengurusan pesakit yang sesuai, yang saya ingin memberi perhatian khusus.

Didapati bahawa simptom EMA sindrom pasca embolisasi yang paling ketara adalah sakit, pendarahan dari saluran kemaluan, hipertermia, leukositosis, hiperfrinrinemia, gangguan kencing, gangguan saluran gastrointestinal, perubahan fungsional dalam sistem kardiovaskular. Sakit Sindrom nyeri dengan intensiti tertinggi diperhatikan dengan ukuran simpul lebih dari 8 cm. Menurut saintis, keparahan sindrom kesakitan disebabkan oleh 5 faktor yang saling berkaitan: 1) ukuran nod myomatous, 2) penyetempatannya, 3) ciri struktur kapal plexus perifibroid, 4) adanya sumber cagaran bekalan darah yang dikembangkan rahim dan nod myomatous, 5) pilihan komposisi dan ukuran zarah ubat embolisasi. Dipercayai bahawa asas untuk pengembangan kesakitan dan keparahannya bukanlah iskemia nod myomatous itu sendiri, tetapi penghentian aliran darah akut di saluran myometrium yang tidak berubah. Sebagai peraturan, fibroid kecil mempunyai plexus perifibroid tempatan yang dikembangkan, yang diwakili oleh arteri melengkung dan radial, menyelimuti simpul utama dan memberikan kembali jaringan kapilari makan yang lemah dengan tumor. Pada masa yang sama, nod myomatous tidak memerah atau sedikit memampatkan lapisan otot yang tidak terjejas, biasanya vaskularisasi, dengan arkitekonik vaskular normal. Keistimewaan bekalan darah fibroid rahim yang terungkap bergantung pada ukuran dan penyetempatannya, dengan mengambil kira tahap perkembangan peredaran cagaran, pilihan ubat embolisasi yang berhati-hati sangat penting untuk mengembangkan taktik pengurusan yang optimum untuk pesakit selepas EMA, serta untuk menghilangkan faktor "perasaan yang tidak dijangka", yang sebahagian besarnya menentukan emosi keadaan pesakit. Dalam pemerhatian dengan sindrom kesakitan yang teruk (8-10 mata pada skala penilaian diri kesakitan), perlu menetapkan analgesik narkotik, sebagai peraturan, campur tangan 1-2 kali sehari dan keesokan harinya. Selepas itu, anestesia dilakukan dengan ubat lain (tramal, analgin, ketoral) untuk jangka masa yang lebih lama (7-10 hari). Dengan tahap kesakitan rata-rata (4-7 mata), menetapkan ubat seperti tramal, ketoral sudah mencukupi. Untuk kesakitan ringan, baralgin, analgin, dan diclofenac diresepkan. Perlu ditekankan bahawa pada pesakit dengan nod myomatous besar (terutama dengan lokasi interstitial-subserous mereka), selama 1-3 hari pertama selepas EMA, kesakitan teruk diperhatikan semasa palpasi perut, yang, bagaimanapun, tidak disertai dengan gejala kerengsaan peritoneal yang sebenar.

Pembuangan darah. Simptom kedua yang paling ketara dalam tempoh selepas kelahiran EMA adalah pembuangan darah dari saluran kemaluan. Mereka dicatat pada 38.6% pesakit, dan kebanyakan mereka mempunyai simpul interstisial atau interstitial-submucous. Sebagai peraturan, pelepasan ini bermula pada hari kedua setelah EMA, durasinya berkisar antara 1 hingga 6 minggu (rata-rata 1,3), mereka sedikit atau sederhana, tidak disertai oleh anemia pada pesakit dengan penurunan tahap hemoglobin. Kemunculan rembesan darah tidak bergantung pada tempoh kitaran haid semasa embolisasi. Dari sudut pandang kami, penyebab fenomena ini adalah penyaliran ke rongga rahim myoma submukosa iskemia. Gejala-gejala ini selamat, cepat hilang dan hanya memerlukan janji terapi pencegahan antibakteria. Nampaknya, disarankan untuk melakukan EMA sebelum haid yang diharapkan untuk mencapai kebetulan sementara akibat campur tangan ini dengan tempoh fisiologi dan dengan itu menghilangkan kesan psiko-emosi negatif mereka. Walaupun terdapat sedikit gambaran klinikal rembesan darah dari saluran genital yang menyertai EMA, mereka boleh menjadi mengancam ketika melakukan intervensi endovaskular pada pesakit dengan myoma submukosa raksasa. Ini disebabkan oleh sebab-sebab berikut. Kedua-duanya sejurus selepas EMA, dan semasa permulaan haid berikutnya, nod myomatous besar yang terletak di rongga rahim tidak membenarkan myometrium menurun sepenuhnya secara refleks sebagai tindak balas terhadap pendarahan yang berlaku, menghalangnya berhenti, yang boleh mengakibatkan kehilangan darah besar-besaran. Sebagai tambahan, myoma submucous dengan jumlah yang besar (terutama dengan penyetempatan isthmus) menjadikannya sukar untuk mengeluarkan darah yang terkumpul dari rongga rahim. Keadaan yang diciptakan berpotensi berbahaya kerana kemungkinan perkembangan pyometer dan keperluan pemusnahan organ. Oleh itu, prestasi EMA pada pesakit dengan myoma submucous raksasa harus dibatasi oleh petunjuk yang ketat kerana perlunya memelihara organ dan tidak adanya rawatan alternatif lain. Pelepasan darah dari saluran kemaluan setelah EMA pada 5% pesakit adalah gejala bermulanya pengusiran spontan myoma submukosa. Dalam kebanyakan kes, pengangkatan fibroid (terutama yang kecil) keluar secara spontan pada jam-jam pertama selepas perkembangan kompleks gejala khas. Ini mungkin termasuk kemunculan sakit kram di bahagian bawah abdomen, peningkatan serous yang keluar dari saluran kemaluan, dan bahkan penampilan seperti nanah yang keluar dari vagina. Sebagai peraturan, setelah pengusiran transvaginal, pemulihan lengkap "seni bina" rahim diperhatikan. Walau bagaimanapun, jika myoma rahim yang berpindah tidak menonjol dalam 24-36 jam pertama setelah bermulanya gejala klinikal, kami menganggap wajar untuk menggunakan histeroskopi dengan penyingkiran node myomatous yang ditolak seterusnya untuk mencegah komplikasi berjangkit.

Hipertermia. Pada 145 (94.8%) pesakit yang menjalani EMA, kemunculan hipertermia diperhatikan pada masa pasca embolisasi, yang dinyatakan sebagai tidak diekspresikan pada suhu 37.1-37.5 ° С, rata-rata - pada 37.6-38.0 ° С, dan diucapkan - apabila suhu meningkat di atas 38.1 ° C. Hanya pada 5.2% pesakit yang mengambil bahagian dalam kajian ini, suhu badan selepas EMA tidak melebihi nilai normal sepanjang tempoh pemerhatian. Dalam 81.7% kes, reaksi suhu dicirikan terutamanya oleh peningkatan suhu ke bilangan subfebril dalam 2-5 hari (rata-rata 4.7). Pada 13.1% pesakit (semua dengan simpul besar), suhu badan mencapai 38.2-38.5 ° С dan berlangsung selama 2-4 hari, kemudian menurun secara kritikal ke bilangan subfebril, namun, ia berterusan selama 2 minggu. Komponen klinikal EMA pasca embolisasi ini adalah yang paling dapat dijelaskan, kerana dalam masa terdekat selepas campur tangan, ia hanya mencerminkan reaksi umum tubuh sebagai tindak balas terhadap iskemia akut pada tisu fibroid. Perlu diingat (terutama pada pesakit dengan myoma rahim submukosa) bahawa pemeliharaan hipertermia yang berterusan dalam kombinasi dengan gejala lain (pelepasan bernanah dari saluran genital, leukositosis, dll.) Dapat menunjukkan pengusiran nod ke rongga organ dan kursus klinikal yang tidak menguntungkan. Dalam kes seperti itu, memandangkan bahaya mengembangkan pyometer, disarankan untuk menggunakan taktik pembedahan aktif yang bertujuan menghilangkan simpul yang terkoyak.

Leukositosis. Refleksi gejala klinikal yang dijelaskan pada masa pasca embolisasi dibuat oleh petunjuk ujian darah, yang paling ketara adalah tahap leukosit. Dalam pemerhatian kami, sebilangan besar yang diperhatikan, walaupun terdapat sindrom kesakitan dan hipertermia yang ketara, sebilangan besar leukosit tidak melebihi 11 · 109 / l (perubahan yang tidak dapat dinyatakan). Leukositosis hingga 14 · 109 / l diperhatikan pada 20.9% pesakit. Dan hanya pada 3.9% pesakit jumlah leukosit melebihi 14 · 109 / l, mencapai nilai kritikal 21 · 109 / l. Perlu ditekankan bahawa dengan EMA dalam tempoh postembolitis akut, kombinasi leukositosis yang ketara dengan hipertermia, rembesan dari saluran kemaluan dan kesakitan semasa palpasi perut tidak selalu menunjukkan jalan keluar penyakit yang tidak baik, memerlukan taktik terapi konservatif yang diharapkan selama 1-3 hari dan berhati-hati dalam menentukan indikasi untuk campur tangan pembedahan kecemasan.

Hiperfibrinogenemia. Perubahan parameter makmal sistem hemostatik, terutamanya hiperfibrinogenemia, diperhatikan pada 7.2% wanita yang menjalani EMA. Kemungkinan besar, fenomena ini dikaitkan dengan tindak balas standard sistem hemostatik terhadap penyumbatan batang arteri dan mengembangkan trombosis vaskular rahim. Selepas EMA, perlambatan atau penghentian aliran darah di arteri rahim menyebabkan penurunan ketara dalam bekalan darah rahim dan, dengan itu, penurunan aliran darah yang tajam melalui vena iliac dalaman. Sekiranya tidak ada komponen lain dari triad Virchow klasik, yang menentukan faktor perkembangan trombosis vena, kemerosotan aliran darah di vena ini tidak mengancam, berpotensi berbahaya bagi perkembangan embolisme paru. Walau bagaimanapun, pada pesakit dengan gangguan sistem pembekuan darah, dan juga dengan adanya patologi gabungan vena mendalam pada bahagian bawah kaki atau urat pelvis, atau mempunyai faktor lain yang memprovokasi perkembangan embolisme paru, EMA harus dirawat dengan tahap kewaspadaan tertentu dan satu set langkah pencegahan harus diambil (menetapkan antikoagulan dan tidak lengkap) ubat, pembalut mampatan pada bahagian bawah kaki, dll.).

Dysuria. Perubahan fungsi kencing selepas EMA dicatat pada 22.9% pesakit. Mereka menunjukkan sedikit ketidakselesaan (sakit, sakit, sakit, nokturia) ketika membuang air kecil pada 7.2% daripadanya (gangguan ringan), gangguan kencing pada 14.4% pesakit, yang memerlukan kateterisasi pundi kencing pada hari-hari pertama selepas EMA (tahap sederhana), pengekalan kencing berterusan selama lebih dari 2 hari - 1.3% pesakit (tahap teruk). Didapati bahawa gejala klinikal fenomena disurik selepas EMA bergantung pada ciri bekalan darah ke organ pelvis dan teknik untuk melakukan intervensi endovaskular. Dalam pemerhatian kami, dalam 24.8% pesakit dengan kajian radiopaque selektif, cabang arteri besar telah dikenalpasti yang membentang dari batang arteri rahim di kawasan mulutnya dan memberi makan dinding atas pundi kencing selain arteri pundi kencing utama. Jelas, semasa melakukan EMA dari mulut arteri rahim, zarah penyediaan embolisasi dapat masuk ke cabang arteri yang ditunjukkan dengan perkembangan iskemia akut sementara dari dinding atas pundi kencing, perkembangan paresisnya dan disuria berikutnya. Situasi yang serupa boleh timbul dengan pemberian embolizate yang berlebihan semasa EMA, apabila, setelah penyumbatan batang utama arteri rahim, penyingkiran zarah PVA secara retrograd menyebabkan penyumbatan cawangan cystic arteri rahim. Mekanisme yang serupa dengan mekanisme lesi iskemik yang tidak dijelaskan sebelumnya juga diperhatikan apabila terdapat penurunan fungsi seksual selepas EMA, yang berkaitan dengan kehilangan separa kepekaan vagina dan disebabkan oleh penyumbatan cawangan vagina dari arteri rahim. Fenomena ini diperhatikan pada 2.6% pesakit yang menjalani intervensi endovaskular. Penilaian menyeluruh mengenai ciri-ciri bekalan darah ke organ panggul, angioarchitectonics spesifik arteri rahim, pematuhan teknik intervensi endovaskular dan penerapan kaedah kateterisasi superselektif, yang mengecualikan zarah-zarah penyediaan embolisasi memasuki cabang-cabang arteri rahim yang tidak sesuai, adalah kunci untuk mencegah akibat negatif yang ditunjukkan EMA. Manifestasi sindrom postembolisasi yang tersenarai adalah yang paling spesifik untuk embolisasi arteri rahim dalam rawatan fibroid rahim. Walau bagaimanapun, sindrom ini mungkin merangkumi sejumlah gejala klinikal lain yang sering diperhatikan, tetapi secara amnya tidak mempengaruhi perjalanan penyakit dan taktik pengurusan.

Gangguan saluran gastrousus. Pada 40.5% wanita selepas EMA, terdapat pelbagai gangguan pada saluran gastrousus (GIT). Separuh daripadanya, terutamanya pada pesakit dengan rahim yang besar, melebihi kehamilan 14 minggu, mengalami kembung, paresis usus, mual, dan muntah tunggal. Sedikit kembung sementara dianggap sebagai gangguan kecil dalam fungsi saluran gastrousus, penambahan mual sebagai tahap sederhana, dan kehadiran muntah dan paresis usus yang berterusan sebagai disfungsi yang jelas. Gejala yang ditunjukkan menyertai EMA hanya pada pesakit di mana fibroid yang besar menyebabkan gangguan fungsi organ tetangga, terutama usus. Oleh itu, kami percaya bahawa manifestasi ini dalam tempoh pasca-pengembaraan cukup logik dan hanya dikaitkan dengan tindak balas refleks organ-organ berdekatan terhadap perubahan dalam seni bina rahim dan perubahan iskemia pada nod myomatous yang berdekatan dengannya. Gangguan sistem kardiovaskular. Perubahan dalam aktiviti sistem kardiovaskular (CCC) selepas EMA kita juga dikaitkan dengan tindak balas refleks tubuh terhadap iskemia akut organ pelvis dan, mungkin, sindrom kesakitan dan suhu yang menyertainya. Perlu ditekankan bahawa pada kebanyakan pesakit, gangguan sementara saluran gastrointestinal dan CVS tidak disertai dengan kesan negatif yang jelas pada keadaan klinikal pesakit dan tidak memerlukan terapi khusus. Oleh itu, berdasarkan jumlah titik, keparahan gejala dapat dibahagikan kepada sindrom postembolization ringan (hingga 7 mata), sederhana (8-14 mata) dan keparahan teruk (15-21 mata). Untuk gejala klinikal, rawatan dan langkah-langkah profilaksis diperlukan: infusi, terapi antibakteria, analgesik, anti-radang (larutan glukosa 5%, larutan natrium klorida isotonik, hemodez, reopoliglukin, metronidazole secara intravena; cephalosporins generasi ketiga secara intramuskular, fluoroquinolones bukan steroid di dalam; ubat bukan steroid tablet) mengikut petunjuk. Dengan tahap keparahan sindrom yang ringan, adalah mungkin untuk melakukan langkah pencegahan menggunakan analgesik, ubat anti-radang bukan steroid yang tidak khusus. Dengan tahap keparahan yang sederhana, perlu dilakukan infusi (hingga 800-1200 ml), terapi antibakteria, anti-radang, analgesik (menggunakan ubat yang lebih kuat: tramal, ketorol), normalisasi fungsi saluran gastrointestinal, organ sistem kencing. Dalam sindrom postembolization yang teruk, perlu menetapkan analgesik narkotik, kursus terapi antibakteria kompleks, anti-radang, detoksifikasi, terapi infus (1200-2000 ml), pembetulan sifat reologi darah, hemostasis dan fungsi saluran pencernaan dan sistem kencing. Terapi yang dijalankan membantu mengurangkan keparahan kesakitan, mabuk, hingga tahap tertentu mencegah perkembangan gejala kerengsaan peritoneal. Selepas intervensi, peningkatan pesat dalam kesejahteraan pesakit membolehkan mereka meninggalkan hospital 2-3 hari selepas EMA, namun, jika terdapat gejala klinikal yang mengganggu, disarankan untuk meningkatkan tempoh ini menjadi 7-10 hari. Di samping itu, dalam tempoh pasca embolisasi, pemeriksaan pesakit luar yang aktif yang telah menjalani EMA dengan selang 2 minggu, kemudian 1, 2, 3, 6, 12 bulan, atau hubungan pemantauan "pesakit-doktor" yang selalu ada..

Embolisasi arteri rahim adalah campur tangan invasif minimum, di mana zarah plastik perubatan khas, polivinil alkohol (PVA), yang menghentikan aliran darah di dalamnya, dimasukkan ke dalam saluran yang memberi makan fibroid melalui tusukan arteri di paha. Persediaan embolisasi yang digunakan adalah benar-benar selamat, tidak aktif secara biologi dan tidak boleh menyebabkan reaksi alahan. Di samping itu, sedikit persediaan diperlukan untuk EMA, biasanya tidak melebihi 500 mg.

Embolisasi secara praktikal tidak berpengaruh pada saluran myometrium yang sihat, yang berkaitan dengan keunikan strukturnya (bekalan darah ke node dilakukan dari apa yang disebut perifibroid plexus - rangkaian vaskular yang mengelilingi fibroid di sekitar pinggir) dan teknik intervensi itu sendiri. Selepas pemberhentian bekalan darah, sel-sel otot yang membentuk myoma mati. Dalam beberapa minggu, mereka digantikan oleh tisu penghubung (fibrosis), yang menyebabkan pengurangan dan / atau hilangnya fibroid dan manifestasi yang ketara. Oleh itu, tidak lama selepas EMA, fibroid tidak lagi kekal - hanya tisu penghubung yang tinggal di tempatnya. Kemudian, dalam proses "penyerapan semula" tisu ini, berlaku penurunan yang ketara dan / atau hilangnya nod sepenuhnya, dan gejala-gejala fibroid hilang.

Dalam kebanyakan kes (sekitar 98%) setelah embolisasi, tidak diperlukan rawatan tambahan untuk fibroid rahim.

Video mengenai EMA:

Kebaikan dan keburukan EMA

  • EMA adalah kaedah rawatan yang minimum invasif dan cukup selamat yang tidak memerlukan anestesia.
  • Campur tangan ini sangat berkesan dan kebarangkalian kambuh fibroid adalah minimum (tidak seperti myomectomy, yang mana kebarangkalian kambuh mencapai 30-40%)..
  • Terdapat peningkatan segera dalam gejala..
  • Tidak perlu tinggal lama di hospital, biasanya kemasukan ke hospital hanya 1 hari.
  • Kemungkinan komplikasi rendah, dengan syarat pakar bedah berkelayakan dengan baik. Menurut kajian perbandingan, risiko komplikasi adalah 20 kali lebih rendah daripada pilihan rawatan pembedahan fibroid.
  • Rahim tidak dikeluarkan.
  • Kesuburan.

TETAPI: tidak seperti peralatan yang diperlukan untuk pembedahan laparoskopi, alat angiografik sangat mahal, jadi tidak semua klinik mampu membelinya. Selain itu, di Rusia masih ada sedikit pakar bedah endovaskular yang berpengalaman, dan doktor pakar lain tidak dapat melakukan EMA.

Kekurangan lain ialah sinaran sinar-X digunakan semasa EMA. Walau bagaimanapun, ciri peranti autografik moden adalah penggunaan dos radiasi rendah. Rata-rata, dos yang diterima pesakit semasa embolisasi tidak melebihi dos yang diperoleh dengan fluorografi diagnostik (x-ray dada).

Dan satu lagi kelemahan kaedahnya. Sekiranya dengan operasi terbuka, anda selalu dapat melakukan biopsi tisu yang anda keluarkan dan memeriksanya, maka dengan embolisasi, sayangnya, ini tidak mungkin dilakukan. Walau bagaimanapun, kelemahan ini diimbangi oleh pelaksanaan kajian angiografi diagnostik sebelum manipulasi perubatan. Tumor jinak dan ganas mempunyai gambaran vaskular yang berbeza. Oleh itu, berdasarkan data angiografi diagnostik, doktor dapat memutuskan apa yang dia hadapi.

Persediaan untuk EMA

Embolisasi biasanya dilakukan pada hari kemasukan ke hospital. Pada hari ini, disyorkan untuk menahan diri dari sarapan pagi, dan juga sebelum campur tangan pembedahan. Semasa prosedur, arteri tertusuk di bahagian atas paha kanan; oleh itu, perlu mencukur paha dan pangkal paha di sebelah kanan terlebih dahulu. Sebelum prosedur, suntikan ubat penenang ditetapkan. Doktor akan menggunakan pembalut elastik pada kedua kaki. Selepas prosedur, pembalut elastik perlu dipakai selama 5-7 hari. Kemudian, ditemani oleh pakar sakit puan, pesakit dihantar ke jabatan pembedahan x-ray dengan berjalan kaki atau di gurney.

Prosedur EMA

Embolisasi arteri rahim dilakukan dalam pembedahan sinar-x yang dilengkapi khas. Bilik operasi ini dilengkapi dengan alat angiografi yang membolehkan pakar bedah mengawal manipulasi di dalam saluran darah dalam mod sinar-X. Pakar bedah endovaskular melakukan embolisasi - ini adalah pakar bedah vaskular yang berkelayakan dan pengalaman luas bekerja dengan peralatan angiografi yang kompleks.

Sebelum operasi, pakar bedah endovaskular menanyakan kepada pesakit beberapa soalan (mengenai toleransi individu terhadap ubat-ubatan, dll.). Pesakit diletakkan di atas meja angiografi khas. Kateter nipis untuk penitis dan ubat dimasukkan ke dalam vena di bahagian dalam lengan. Sebelum memulakan prosedur, pakar bedah endovaskular akan merawat paha kanan dan perut dengan antiseptik khas dan tutup dengan kepingan steril. Seterusnya, anestesia tempatan dengan larutan novocaine atau lidocaine dilakukan untuk tusukan arteri femoral biasa yang tidak menyakitkan. Melalui tusukan kecil (1.5 mm) pada kulit di paha atas, kateter tipis (1.2 mm) dimasukkan ke dalam arteri, yang dibawa terus ke arteri rahim di bawah kawalan televisyen sinar-X..

Kemudian, juga di bawah kawalan fluoroskopi, zarah kecil dari penyediaan embolisasi dimasukkan melalui kateter, yang menyekat saluran yang memberi makan pada mioma. Zarah-zarah embolisasi, sebagai peraturan, diperkenalkan secara bergantian di arteri rahim kanan dan kiri.

Tempoh prosedur EMA adalah dari 10 minit hingga 2.5 jam, bergantung pada varian pembuangan arteri rahim dan pengalaman pakar bedah. Tetapi sebagai peraturan, tempohnya tidak melebihi 20 minit.

Tusukan arteri, kerana analgesia, tidak menyebabkan hampir semua sensasi. Dalam proses melakukan prosedur EMA, sensasi kehangatan berkala, sensasi terbakar sedikit di perut bawah, punggung bawah mungkin - ini adalah tindakan agen kontras, yang diperkenalkan oleh pakar bedah untuk memvisualisasikan kapal.

Selepas akhir embolisasi, doktor mengeluarkan kateter dari arteri femoral dan selama 15-25 minit menekan jari di tempat tusukan untuk mengelakkan lebam (hematoma). Kemudian, pembalut tekanan dikenakan pada paha kanan. Mulai saat ini, kaki kanan tidak boleh dibengkokkan selama 10-12 jam. Pembalut tekanan dikeluarkan selepas 2-3 jam.

Video dari bilik operasi:

Selepas EMA (tempoh pasca embolisasi)

Selepas embolisasi, anda dibawa kembali ke wad dengan menaiki gurney. Ais akan disapu ke tempat tusukan selama satu jam. Mungkin penitis akan dipasang selama beberapa jam. 1-2 jam selepas prosedur, sakit tarik yang cukup kuat berlaku di bahagian bawah perut. Sensasi ini adalah hasil iskemia (kelaparan) sel-sel myoma. Kesakitan berlangsung selama beberapa jam dan dihentikan dengan secukupnya oleh ubat penahan sakit..

Di samping itu, pada hari-hari pertama selepas EMA, suhu boleh meningkat ke nombor subfibrillar - 37-37.5. Kemungkinan kelemahan, malaise, mual. Walau bagaimanapun, semua gejala ini, yang dikenali sebagai sindrom pasca embolisasi, hilang dengan cepat, tidak menimbulkan ancaman kepada kesihatan, dan tidak berkaitan dengan komplikasi EMA..

Biasanya gejala ini hilang pada keesokan harinya. Sebagai peraturan, 1-3 hari selepas EMA, pesakit keluar dari rumah. 7-10 hari lagi selepas ini, disyorkan untuk mengelakkan aktiviti fizikal. Ekstrak boleh dilakukan pada hari berikutnya selepas prosedur.

Hasil Embolisasi Arteri Rahim

Penurunan fibroid yang paling aktif berterusan dalam 6 bulan pertama selepas EMA, tetapi pada masa akan datang, dinamika penurunan berterusan. Rata-rata, 1 tahun selepas EMA, fibroid dikurangkan sebanyak 4 kali, dan ukuran rahim dinormalisasi. Dalam beberapa kes, beberapa nod myomatous (terutama yang terletak berdekatan dengan rongga rahim) dipisahkan dari dinding rahim dan keluar secara semula jadi (myoma "diusir"). Ini adalah fenomena yang baik, yang menyebabkan pemulihan struktur rahim dengan cepat. Pada 99% pesakit, haid menormalkan, jumlah pendarahan haid menurun. Gejala mampatan menurun dan hilang pada 92-97% pesakit sejurus selepas prosedur EMA.
Kurangnya risiko penyakit berulang selepas campur tangan adalah ciri penting EMA. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan EMA, kesannya berlaku pada semua nod, tanpa mengira ukurannya. Secara umum, lebih daripada 98% pesakit selepas EMA tidak memerlukan rawatan tambahan untuk fibroid rahim, walaupun dalam jangka masa panjang.

Kesan sampingan dan komplikasi embolisasi arteri rahim

Embolisasi fibroid rahim adalah prosedur yang cukup selamat, risiko komplikasi sepuluh kali lebih rendah daripada selepas rawatan pembedahan. Malangnya, sebilangan pakar sakit puan yang tidak dapat menggunakan kaedah lain untuk merawat fibroid rahim selain pembedahan sering menakutkan pesakit dengan sebilangan besar komplikasi selepas embolisasi. Ini pada asasnya salah dan merupakan penyalahgunaan pesakit secara sengaja.

Masalah yang paling biasa selepas EMA adalah pembentukan hematoma (lebam) pada paha di tempat tusukan arteri. Komplikasi ini biasanya tidak memerlukan rawatan tambahan dan hilang dalam 1-2 minggu..

Tidak lebih dari 3% pesakit dalam 3-6 bulan pertama setelah embolisasi fibroid rahim, pelanggaran keteraturan kitaran haid atau amenorea sementara (sementara) adalah mungkin.

Komplikasi EMA yang lebih tidak menyenangkan adalah jangkitan. Ini terjadi pada tidak lebih dari satu dari 200 pesakit. Jangkitan ini biasanya dapat diatasi dengan baik dengan antibiotik, tetapi dalam kes yang jarang terjadi, ia memerlukan histerektomi..

Komplikasi EMA yang secara teorinya mungkin adalah kemasukan embolisasi zarah ke kolam vaskular lain, yang sangat tidak dapat diterima dan mengancam nyawa pesakit..

Dengan semua ini, kemungkinan komplikasi yang memerlukan pengembalian rawatan pembedahan tidak melebihi satu kes pada 600-800 EMA.

EMA dan kehamilan

Embolisasi tidak menghilangkan keupayaan wanita untuk melahirkan anak. Jelas sekali, selepas histerektomi, tidak ada persoalan untuk melahirkan anak, tetapi walaupun selepas myomektomi, kemandulan sering berlaku berkaitan dengan pembentukan lekatan pada rahim dan di sekitarnya. Oleh itu, EMA adalah kaedah pilihan bagi wanita dengan myoma merancang kehamilan.

Adalah mungkin untuk menanggung kehamilan setelah embolisasi arteri rahim, tetapi risiko menghentikan kehamilan dalam kes ini sangat tinggi pada bila-bila masa. Dan semasa melahirkan anak, dalam tempoh selepas bersalin, ini adalah komplikasi tertentu.

Ginekologi moden tidak menawarkan kaedah yang dijamin dan pada masa yang sama selamat untuk merawat fibroid rahim. Terapi hormon tidak selalu berfungsi, dengan rawatan pembedahan kadang-kadang diperlukan untuk membuang seluruh organ genital. Sehingga kini, hanya satu kaedah yang boleh dianggap berkesan, dan ini adalah embolisasi arteri rahim (EMA). Operasi ini mempunyai petunjuk yang jelas, oleh itu, ia tidak boleh digunakan pada semua wanita tanpa kecuali. Dalam beberapa kes, EMA dikontraindikasikan, dan kemudian doktor harus menggunakan kaedah lain yang tersedia untuk merawat penyakit ini.

Embolisasi arteri rahim dengan myoma rahim adalah operasi di mana bekalan darah ke nod myomatous berhenti. Tisu patologi mati, sementara kawasan rahim yang sihat tidak rosak. Taktik ini membolehkan anda bukan sahaja menyingkirkan fibroid, tetapi juga dengan tahap kebarangkalian yang tinggi untuk mencegah kambuhnya penyakit pada tahun-tahun mendatang..

Selepas aliran darah di simpul myomatous disekat oleh emboli, tumor mula merosot dan saiznya berkurang.

Ulasan operasi ini menunjukkan bahawa operasi dapat diterima dengan baik, komplikasi jarang berlaku, dan fungsi pembiakan dalam kebanyakan kes tidak mengalami. EMA adalah kaedah pilihan untuk wanita muda merancang kehamilan masa depan.

Kebaikan EMA

Embolisasi arteri rahim yang memberi makan tumor dibandingkan dengan kaedah lain untuk merawat fibroid:

  • Kecekapan: kambuh dalam kurang dari 1% kes;
  • Kelegaan cepat dari gejala fibroid, penurunan saiz nod yang kelihatan selama tiga bulan pertama;
  • Keselamatan: risiko komplikasi rendah;
  • Kesan yang disasarkan hanya pada nod myomatous dengan pemeliharaan maksimum tisu sihat;
  • Minimum invasif: dilakukan tanpa sayatan, pesakit cepat sembuh selepas prosedur;
  • Rahim tidak dikeluarkan, dan keupayaan untuk melahirkan anak dipelihara;
  • Peluang untuk dilakukan tanpa bius.

EMA adalah operasi invasif minimum yang tidak memerlukan sayatan dan dilakukan di bawah anestesia tempatan atau tulang belakang.

Kos pembedahan di Moscow berkisar antara 50 hingga 200 ribu rubel dan bergantung pada jumlah prosedur yang berkaitan (pemeriksaan sebelum dan selepas EMA, susulan, tinggal di hospital). Di St Petersburg, harga embolisasi tidak terlalu berbeza (kos minimum pembedahan di St. Petersburg ialah 45 ribu rubel). Di wilayah, harganya berbeza, dan harga untuk rawatan fibroid rahim dengan EMA bermula dari 30 ribu rubel.

Fibroid rahim adalah tumor jinak dari myometrium (lapisan otot organ genital). Menurut autopsi (bedah siasat bedah siasat), patologi dikesan pada 80% daripada semua wanita. Secara klinikal, penyakit ini menampakkan diri hanya pada 35% seks yang adil. Biasanya, myoma terasa setelah 40 tahun, tetapi tumor boleh muncul pada usia yang lebih muda. Selalunya, patologi pertama kali dikesan semasa kehamilan atau semasa fasa perancangan kanak-kanak.

Pelbagai kaedah digunakan untuk merawat fibroid rahim, tetapi EMA menempati tempat yang istimewa di antaranya. Manipulasi ini tidak baru: percubaan pertama untuk embolisasi cabang-cabang arteri rahim dilakukan sejak tahun 1979, tetapi prosedur ini tidak banyak digunakan. Hanya pada tahun 90an abad yang lalu, EMA mula digunakan untuk merawat fibroid. Hari ini, klinik progresif menawarkan embolisasi sebagai penyelesaian yang paling berkesan dan pada masa yang sama selamat untuk masalah ini..

Secara teorinya, operasi ini dapat dilakukan untuk semua pesakit, tetapi dalam praktiknya tidak begitu mudah. Terdapat petunjuk tertentu di mana EMA akan membawa hasil yang diinginkan:

  • Node myomatous tunggal dan berbilang saiz dengan bekalan darah yang baik (kecuali untuk tumor intramural-subserous);
  • Fibroid intraural-subserous hingga 8 cm;
  • Nod besar dan / atau subserous dengan - sebagai salah satu peringkat rawatan (persediaan untuk myomectomy konservatif);
  • Pendarahan rahim dengan myoma, apabila kaedah lain tidak berkesan;
  • Myoma pada wanita yang merancang kehamilan.

Prasyarat adalah adanya aliran darah yang mencukupi di nod yang dirancang untuk dikeluarkan.

Biasanya, arteri rahim berdiameter kecil dan pengenalan kateter ke dalamnya adalah mustahil, tetapi apabila terjadi fibroid, diameternya meningkat sesuai dengan ukuran tumor.

Rawatan fibroid dengan EMA jelas ditunjukkan dengan adanya pelbagai nod. dengan diagnosis seperti itu, agak sukar untuk dilakukan: risiko kerosakan pada tisu yang sihat terlalu tinggi. Sebelum pengenalan EMA, satu-satunya rawatan adalah membuang rahim. Hari ini, doktor dapat menghentikan bekalan darah ke nod tumor dan dengan itu menyelesaikan masalah dengan risiko minimum bagi pesakit.

Kontraindikasi terhadap embolisasi

  • Urat simpul yang lebih besar daripada kehamilan 20 minggu (terutamanya dengan latar belakang beberapa tumor kecil);
  • Node bawah tunggal pada tangkai nipis;
  • Fibroid intramural-subserous lebih besar daripada 8 cm.

Secara teknikal, EMA dapat dilakukan untuk sebarang tumor, tetapi tidak masuk akal untuk mendedahkan wanita kepada risiko seperti itu. Testimoni dari pengamal menunjukkan bahawa fibroid gergasi biasanya disertai dengan penampilan beberapa simpul kecil. Hampir tidak ada myometrium normal, dan dalam kes ini tidak ada alasan untuk menyelamatkan rahim. Pilihan terbaik dijamin untuk menyingkirkan masalah dan mengelakkan berlakunya komplikasi adalah histerektomi.

Foto menunjukkan rahim dengan pelbagai myoma gergasi selepas histerektomi..

Node suberous tunggal memberi kesan yang baik kepada embolisasi, tetapi pada masa akan datang, banyak wanita memperhatikan penampilan kesakitan yang berterusan di punggung bawah dan perineum. Nod seperti itu tidak masuk sepenuhnya dan kekal di rahim, menimbulkan ketidakselesaan yang ketara. ukuran lebih dari 8-10 cm praktikal tidak berkurang dengan EMA, oleh itu, kaedah lain digunakan untuk menghilangkannya.

Kontraindikasi mutlak untuk embolisasi arteri rahim:

  • Tumor ganas dan sempadan rahim (atau kecurigaan terhadapnya);
  • Proses keradangan akut pada alat kelamin;
  • Bekalan darah yang tidak mencukupi ke nod myomatous;
  • Kehamilan;
  • Toleransi yodium.

Sekiranya fibroid dikesan semasa kehamilan, pembedahan ditangguhkan sehingga bayi dilahirkan dan penyusuan selesai..

Semasa menopaus, embolisasi saluran rahim tidak dilakukan. Dalam tempoh ini, banyak nod mundur dengan sendirinya dan keperluan untuk pembedahan hilang. Sekiranya - ini adalah tanda yang membimbangkan, yang menunjukkan kemungkinan kemerosotan malignan. Pertumbuhan fibroid pada wanita semasa menopaus adalah petunjuk langsung untuk pembuangan rahim.

Myoma adalah tumor yang bergantung kepada hormon, sehingga peningkatan dan ketekunan nod myomatous pada menopaus memerlukan pemeriksaan dan rawatan.

EMA sebagai tahap myomectomy

Fibroid rahim bersaiz sederhana adalah kes yang paling sukar dalam praktik pakar sakit puan. Sekiranya dengan simpul kecil doktor pasti mengesyorkan EMA kepada pesakit, dan dengan simpul besar - histerektomi, maka dengan ukuran tumor sekitar 7-10 cm, ia tidak begitu mudah. Anda boleh mencuba embolisasi, tetapi hasilnya mungkin tidak terlalu baik. Tidak dianjurkan untuk membuang rahim dengan fibroid bersaiz sederhana, terutama pada wanita nulliparous. Dalam situasi ini, pelbagai pendekatan dipraktikkan, dan rejimen rawatan dua peringkat memerlukan perhatian di antaranya:

  • Tahap pertama adalah embolisasi arteri rahim;
  • Tahap kedua - myomectomy.

Pertama, doktor melakukan EMA sehingga ukuran simpul menurun sedikit, dan hanya setelah masa tertentu myomektomi konservatif dilakukan - atau akses terbuka. Taktik seperti itu dapat mengurangkan jumlah pendarahan pada tahap kedua, mengurangkan risiko komplikasi dan meningkatkan kemungkinan hasil yang baik. Sebagai alternatif untuk EMA, terapi hormon boleh diberikan untuk tujuan yang sama..

EMA tidak semestinya merupakan rawatan bebas untuk fibroid, ia boleh menjadi langkah sebelum pembedahan laparoskopi atau terbuka.

Embolisasi sementara arteri rahim dengan myoma tidak dijalankan. Penyumbatan lumen saluran yang memberi makan tumor berlaku sepenuhnya dan tidak dapat dipulihkan. Terdapat teknik untuk embolisasi sementara semasa operasi pada rahim (untuk menghentikan pendarahan), tetapi manipulasi ini tidak ada kaitan dengan rawatan fibroid.

Persiapan untuk rawatan pembedahan myoma rahim

Sebelum melakukan EMA, pesakit mesti menjalani pemeriksaan oleh pakar sakit puan dan ahli terapi, melakukan ECG, dan menjalani ujian darah dan air kencing. Senarai lengkap boleh didapati dari doktor anda. Pada masa yang sama, tepat sebelum operasi, dua kajian khusus dapat dilakukan:

Ultrasound dan dopplerometry nod: kepentingan untuk embolisasi

Pemeriksaan ultrabunyi dilakukan untuk menilai bilangan dan ukuran nod, mengenal pasti patologi bersamaan. Berdasarkan hasil ultrasound, persoalan kemungkinan melakukan EMA atau kaedah rawatan pembedahan lain sedang diputuskan.

Dopplerografi adalah kajian penting yang ditunjukkan kepada semua pesakit sebelum embolisasi. Teknik ini membolehkan anda menilai aliran darah di arteri yang membekalkan nod tumor. Fibroid rahim dicirikan oleh:

  • Pembentukan plexus perifibroid dari saluran radial atau arcuate;
  • Halaju aliran darah rendah di arteri utama nod - dari 0.12 hingga 0.25 cm 3 / s.

Pada ultrasound, fibroid rahim kelihatan seperti pembentukan pelbagai diameter yang jelas.

Dengan penyamaran fibroid pada wanita, terutamanya semasa menopaus, tumor malignan - sarkoma rahim - dapat menyembunyikan. Dopplerografi membolehkan anda membezakan satu formasi dari yang lain sebelum bermulanya rawatan pembedahan. Dengan sarkoma, terdapat aliran darah yang tinggi dari arteri makan dan kemunculan echostruktur heterogen di rongga rahim.

Sekiranya terdapat kesilapan diagnostik, EMA tidak akan membawa kesan yang buruk kepada kesihatan wanita. Sarkoma rahim selepas pembedahan sedikit akan menurun, tetapi setelah beberapa lama ia akan mula tumbuh semula. Gejala ini adalah kriteria diagnostik tambahan dan boleh digunakan dalam kes di mana tidak mungkin membezakan tumor jinak dari yang malignan dengan kaedah lain..

Kuret diagnostik berasingan rongga rahim (WDV)

Prosedur ini tidak wajib, tetapi dapat ditetapkan dalam situasi berikut:

  • Pendarahan rahim yang berterusan;
  • Kecurigaan proses patologi lain di rahim (hiperplasia, adenomiosis).

Dalam kes ini, dan buat keputusan yang tepat mengenai pengurusan pesakit selanjutnya.

RDV membolehkan anda mendapatkan bahan selular dan menilai struktur histologi perubahan patologi dalam rongga rahim.

Persiapan sebelum pembedahan:

  1. 5 hari sebelum EMA, ubat antibakteria (ornidazole) diresepkan. Setelah embolisasi, iskemia tisu diperhatikan, yang menyumbang kepada perkembangan jangkitan anaerobik. Penggunaan antibiotik dapat mengurangkan risiko komplikasi bakteria;
  2. Sejurus 2 jam sebelum operasi, antibiotik lain (ceftriaxone) diberikan;
  3. Sehari sebelum prosedur, enema pembersihan dilakukan;
  4. Sebelum manipulasi, kateterisasi pundi kencing dilakukan;
  5. Menurut petunjuk, ubat penenang boleh diresepkan;
  6. Sekiranya seorang wanita mengambil ubat-ubatan yang mempengaruhi pembekuan darah, dia harus memberitahu doktornya;
  7. Pada hari pembedahan dilarang makan dan minum;
  8. Semasa prosedur, kaki wanita harus dibalut dengan pembalut elastik. Anda boleh memakai pakaian ketat mampatan untuk mengelakkan komplikasi tromboemboli.

EMA boleh dilakukan pada mana-mana hari kitaran, tetapi lebih kerap pada fasa pertama. Tidak digalakkan melakukan prosedur semasa haid.

Teknik Embolisasi Arteri Uterus

Inti EMA adalah untuk menyekat saluran yang memberi makan fibroid. Untuk ini, bola khas (emboli) dengan ukuran 500-900 mikron digunakan. Jenis dan ukuran embolus akan bergantung pada ciri-ciri arteri yang membekalkan tumor. Bahan dari mana bola dibuat (lengai) tidak menyebabkan reaksi alergi atau penolakan. Embolus menembusi ke dalam saluran rahim dan tetap berada di sana, menyekat aliran darah. Pemakanan Myoma berhenti, dan simpulnya bersifat nekrotik. Tumornya berkurang secara signifikan, berhenti tumbuh, beransur hilang atau ditutup dengan kapsul tisu penghubung.

Emboli dimasukkan ke dalam saluran menyekat aliran darah.

Emoli kecil boleh keluar dengan darah haid dari masa ke masa. Ia tidak berbahaya dan tidak menimbulkan rasa tidak selesa kepada wanita.

  1. EMA dilakukan di bawah anestesia tempatan;
  2. Pakar bedah memasuki saluran rahim dengan tusukan arteri femoral kanan;
  3. Kateter secara beransur-ansur maju ke rahim. Ubat berasaskan iodin yang dimasukkan ke dalam kapal membantu memantau pergerakannya. Mesin sinar-x khas membolehkan anda melihat bagaimana kateter melewati arteri femoral dan secara beransur-ansur muncul di tempat yang betul. Dos radiasi yang diterima pesakit ketika ini tidak signifikan dan tidak melebihi pendedahan radiasi standard semasa FOG;
  4. Kateter dimasukkan ke dalam arteri rahim kiri. Emboli dimasukkan dan kapal yang membekalkan tumor menjadi tersumbat. Prosedur diulang dengan arteri rahim kanan..

Tempoh semua manipulasi adalah 15-30 minit.

Menurut pesakit yang mendapat rawatan fibroid dengan embolisasi arteri rahim, pembedahan dapat diterima dengan baik. Prosedur invasif minimum ini dilakukan di bawah anestesia tempatan, dan wanita itu tidak mengalami ketidakselesaan yang ketara. Pening, kelemahan, dan sedikit mual mungkin diperhatikan. Semua sensasi yang tidak menyenangkan berterusan pada siang hari, selepas itu keadaan wanita bertambah baik. Mungkin ada rasa sakit di paha, perut bawah, yang berterusan selama 3-7 hari.

Operasi dilakukan oleh pakar bedah endovaskular di bawah kawalan unit sinar-X, yang membolehkan anda melihat penyetempatan kateter.

Hasil EMA: apa yang diharapkan selepas pembedahan

Selepas prosedur, kawalan dopplerometri adalah wajib. Pemeriksaan berkala selanjutnya ditunjukkan selepas 3, 6 dan 12 bulan. Sepanjang tahun ini, hasil berikut diharapkan:

  • Penurunan nod myomatous dominan (hingga 47%) dan tidak dominan (52% daripada jumlah sebelumnya) selepas 12 bulan;
  • Penurunan saiz rahim sebanyak 58%;
  • Hilangnya gejala yang menyertai fibroid (pendarahan, sakit) - 98% kes (termasuk tanda-tanda pemampatan organ pelvis oleh tumor - selepas 6 bulan);
  • Myoma yang terletak di bahagian belakang rahim kurang dapat dirawat;
  • Nod submucous dan isthmus selepas embolisasi keluar dari rahim (dikeluarkan);
  • Normalisasi kitaran haid pada wanita yang berumur kurang dari 45 tahun - selepas 3 bulan dalam 100% kes;
  • Kekambuhan - 2%.

Regresi nod maksimum diperhatikan dalam tiga bulan pertama selepas EMA. Pada masa akan datang, tumor menurun dalam ukuran, tetapi tidak begitu cepat. Dalam hal ini, pakar sakit puan mengesyorkan agar tidak menangguhkan konsepsi anak kepada wanita usia reproduktif. Perancangan kehamilan selepas EMA dimungkinkan setelah 3-6 bulan, dengan syarat bahawa tempoh selepas embolisasi cukup mengalir dan fungsi haid dipulihkan.

Angiografi arteri rahim kanan. Di sebelah kiri adalah keadaan sebelum embolisasi vaskular (bekalan darah ke fibroid jelas kelihatan). Di sebelah kanan adalah keadaan selepas prosedur..

Ketiadaan kesan EMA 3 bulan selepas operasi menunjukkan adanya patologi endometrium atau degenerasi tumor malignan. Perundingan pakar sakit puan diperlukan.

Pemulihan selepas rawatan pembedahan

Setelah embolisasi selesai, pesakit tinggal di bilik operasi untuk beberapa lama, setelah itu dia dibawa ke wad di gurney. Adalah mungkin untuk memasang penitis dengan penyelesaian ubat (mengikut petunjuk). Ais disapu ke tempat tusukan. Selama ini pesakit harus berada di bawah pengawasan doktor untuk mengenal pasti kemungkinan komplikasi.

Pada jam-jam pertama selepas pembedahan, sakit teruk di bahagian bawah abdomen diperhatikan. Ini adalah fenomena semula jadi, yang menunjukkan permulaan iskemia nod myomatous. Dalam tempoh ini, analgesik dan antispasmodik ditetapkan. Selepas beberapa jam, rasa sakit mereda. Kemungkinan demam, kelemahan umum, loya dan muntah. Secara beransur-ansur, keadaan bertambah baik, dan setelah 1-2 hari wanita itu dapat keluar rumah.

Agar tempoh pasca embolisasi berlalu tanpa akibat yang tidak diingini, pesakit harus mematuhi semua cadangan doktor:

Semua fenomena yang berlaku selepas pembedahan disebut sindrom postembolization. Tempoh dan keterukan keadaan ini tidak bergantung pada bilangan dan saiz nod dan hanya ditentukan oleh kepekaan individu pesakit.

Komplikasi selepas EMA

Dalam kes yang jarang berlaku, embolisasi cawangan arteri rahim dapat memberikan akibat negatif seperti itu:

  • Hematoma di tempat tusukan arteri femoral;
  • Trombosis urat dalam (dengan keengganan untuk menggunakan seluar mampatan);
  • Kursus sindrom pasca kelahiran yang teruk (sakit teruk pada hari pertama selepas pembedahan, demam);
  • Amenorea berkaitan dengan kerosakan ovari (terutamanya pada wanita selepas 45 tahun) - menopaus mungkin berlaku;
  • Proses pelekat pada organ pelvis;
  • Melambangkan organ bersebelahan.

Dua komplikasi terakhir sangat jarang berlaku. Dalam keadaan moden, apabila menggunakan peralatan berkualiti tinggi, risiko akibat negatif tersebut adalah minimum.

Embolisasi rahim adalah rawatan yang agak selamat dan berkesan untuk fibroid. Dalam 98% kes selepas EMA, simpul sepenuhnya nekrotik dan tidak memerlukan terapi tambahan..

Video yang menarik mengenai rawatan fibroid rahim dengan embolisasi arteri rahim

Rawatan alternatif untuk fibroid rahim. Ciri-ciri operasi EMA

Ini mungkin disebabkan oleh keanehan aliran darah di myoma - bekalan darah ke nod dilakukan dari apa yang disebut plexus perifibroid - rangkaian vaskular yang mengelilingi fibroid di pinggiran. Kapal-kapal ini mempunyai diameter hingga 0,5 mm, yaitu beberapa kali lebih besar daripada arteri myometrium normal. Selepas pengenalan zarah embolisasi khas ke dalam saluran ini, myoma kehilangan bekalan darah dan digantikan oleh tisu penghubung - fibrosis, yang membawa kepada pengurangan dan / atau hilangnya fibroid dan manifestasi yang ketara. Untuk embolisasi arteri rahim, tusukan (tusukan) arteri di paha atas diperlukan.

Tusukan dilakukan di bawah anestesia tempatan dan sama sekali tidak menyakitkan. Kateter dengan diameter 1.2 mm dimasukkan ke dalam kapal dan dilakukan di bawah kawalan televisyen sinar-X di arteri rahim. Memajukan kateter melalui kapal benar-benar selamat dan tidak menimbulkan sensasi. Setelah kateter dimasukkan, zarah embolisasi yang berukuran kira-kira 0.5 mm dimasukkan melaluinya. Zarah-zarah ini dibuat dari PVA (polivinil alkohol), polimer lengai khas yang banyak digunakan dalam perubatan. Ukuran zarah memungkinkan untuk menutup sepenuhnya kapal yang mengelilingi dan memberi makan nod myomatotous. Semasa embolisasi arteri rahim, saluran semua fibroid yang ada selalu ditutup. Prosedur biasanya terus dibatalkan. Kadang-kadang, kerana ciri struktur arteri rahim, mungkin memerlukan masa lebih lama untuk memasang kateter.

Anestesia semasa embolisasi arteri rahim Dalam masa 7 jam selepas embolisasi arteri rahim, pesakit akan mengalami kesakitan dengan intensiti yang berbeza-beza di kawasan perut kerana penyumbatan arteri yang menyebabkan tumor berserabut. Pesakit biasanya memerlukan ubat penahan sakit. Sebelum dimasukkan ke hospital, pesakit harus bersetuju dengan pilihan mereka untuk ubat penahan sakit. Pesakit boleh memilih salah satu kaedah berikut:

1. Penerimaan ubat penahan sakit sebagai tindak balas terhadap sebarang kesakitan yang memerlukan penghilang rasa sakit. Ini termasuk pentadbiran supositoria (paracetamol, diclofenac) dan, mungkin, suntikan ke paha.

2. Anestesia epidural atau vertebra, akibatnya seluruh badan bawah mati rasa, dan rasa sakit tidak dirasakan.

3. Pentadbiran ubat penghilang rasa sakit secara intravena, yang boleh dilakukan oleh pesakit mengikut budi bicaranya dengan menekan butang (kaedah ini dikenali sebagai pam picagari KPA - anestesia yang dikendalikan oleh pesakit). Pilihan 2 dan 3 berkesan sebelum embolisasi arteri rahim. Kelebihan embolisasi arteri rahim berbanding kaedah lain untuk merawat fibroid rahim Kesan pada semua urat simpul dengan banyak lesi Intervensi pemeliharaan organ Trauma kecil Tiada kehilangan darah Peratusan pertumbuhan dan kekambuhan kecil dalam jangka masa panjang Kesan kosmetik yang baik Tempoh pemulihan yang singkat Tiada anestesia umum (dilakukan dengan anestesia tempatan) Pengurangan pendarahan haid Pengurangan disfungsi pundi kencing, tekanan nyeri pelvis pada organ lain Rahim juga berkurang saiznya Tidak kehilangan darah dan keperluan untuk transfusi Pemeliharaan kualiti hidup jangka panjang

PEMERIKSAAN PESAKIT SEBELUM EMBOLISASI SENI UTERIN

1. Ujian mandatori. Ujian darah klinikal. Ujian darah biokimia (glukosa, urea, kreatinin, bilirubin) Jenis darah dan faktor Rh Coagulogram Ujian darah untuk HIV, Hepatitis B dan C (HBsAg dan HCV), RW PCR keputihan untuk jangkitan (gonorea, chlamydia, Trichomonas) Smear on flora (kesucian) ECG dan kesimpulan ahli terapi Mungkin memerlukan biopsi aspirasi endometrium CA-125 (penanda tumor) Biopsi tusukan fibroid rahim

2. Pemeriksaan pakar sakit puan bimanual, smear untuk jangkitan, onkositologi,

3. Ultrasound dan MRI (mengikut petunjuk) organ pelvis

Persediaan untuk embolisasi arteri uterus (EMA) Penting: pada waktu pagi sebelum dimasukkan ke hospital, kami mengesyorkan untuk tidak bersarapan. Ia akan hibernasi sebelum embolisasi arteri rahim.Suntikan ubat penenang diresepkan, yang mengurangkan kegembiraan semula jadi sebelum campur tangan..

Prosedur dilakukan di bilik sinar-x. Pakar bedah endovaskular di bawah anestesia tempatan (novocaine) membuat suntikan kecil di paha kanan atas dan memasukkan kateter dengan diameter 1.5 mm melaluinya. Terima kasih kepada anestesia tempatan, semua manipulasi pakar bedah tidak menyebabkan kesakitan. Embolisasi arteri rahim memakan masa dari 15 minit hingga 1-1.5 jam, jangka masa yang berlainan dikaitkan dengan ciri teknikal dan anatomi dalam setiap kes dan tidak mempengaruhi hasilnya. Pada akhir prosedur, doktor sebentar (10-20 minit) meletakkan tangannya di tempat tusukan untuk mengelakkan pembentukan hematoma (lebam). Selepas ini, pembalut tekanan dikenakan ke paha kanan dan pesakit yang berada di gurney dihantar kembali ke wad. Pembalut tekanan dikeluarkan dalam sehari, selama beberapa jam selepas campur tangan, rehat tempat tidur yang ketat diperlukan.

Pada jam-jam pertama selepas embolisasi arteri rahim, kebanyakan pesakit mengalami kesakitan di bahagian bawah abdomen. Keamatan kesakitan berbeza-beza dari kesakitan yang teruk hingga tidak lengkap. Semua pesakit tanpa pengecualian mendapat bantuan sakit. Selepas beberapa jam, rasa sakit berkurang dengan mendadak, dan dalam kebanyakan kes keesokan harinya hilang hampir sepenuhnya. Walaupun keadaan kebanyakan pesakit membolehkan mereka meninggalkan hospital sehari selepas dimasukkan ke hospital, lebih baik tinggal di hospital selama 1-2 hari lagi untuk menjalankan terapi infusi aktif. Perlu melakukan aktiviti fizikal selama beberapa hari setelah embolisasi arteri rahim. Dalam tempoh ini, rasa sakit yang lemah di bahagian bawah perut, sedikit peningkatan suhu, dan lain-lain boleh mengganggu. Semua fenomena ini adalah akibat EMA dan tidak boleh menimbulkan kebimbangan.

Dalam tempoh normal selepas operasi, ultrasound susulan dan pemeriksaan selepas 2 minggu, 2 bulan, 6 bulan dan 1 tahun selepas embolisasi arteri rahim disyorkan.

Kontraindikasi untuk endometritis embolisasi arteri rahim; kehamilan; neoplasma malignan; proses berjangkit aktif di pelvis; nod myomatous bawah pada tangkai nipis (kerana risiko pengusiran simpul myoma nekrotik ke rongga perut) sekumpulan kontraindikasi yang berkaitan dengan kemustahilan kajian radiopaque: - intoleransi terhadap medium kontras; - kehadiran kegagalan buah pinggang; - kura-kura saluran iliac, dll..

Kontraindikasi relatif untuk embolisasi arteri rahim: - simpul myomatous submucous pada tangkai nipis, kerana dalam hal ini terdapat kaedah rawatan histeroresektoskopik alternatif, walaupun penggunaan simpul submukosa bermanfaat ketika embolisasi arteri rahim, kerana membawa kepada pemulihan seni bina rahim - pemulihan sepenuhnya; - lokasi fibroid serviks

Komplikasi selepas embolisasi arteri rahim jarang berlaku. Yang paling penting ialah amenorea dan penguraian tisu dari nod fibromatous yang merosot. Penyinaran ovari juga menyebabkan berhati-hati, terutamanya tidak diingini jika seorang wanita ingin mengekalkan kesuburan. Disfungsi seksual selepas embolisasi arteri rahim jarang berlaku. Tahap rendah frekuensi sementara (beberapa kitaran) atau amenorea berterusan (kira-kira 2%). Dipercayai bahawa mekanisme terdiri dari embolisasi kapal cagaran rahim-ovari. Semua kes amenorea berterusan yang dijelaskan merujuk kepada wanita yang berumur lebih dari 45 tahun. Untuk menekan jangkitan, kebanyakan pesakit menggunakan antibiotik spektrum luas. Walau bagaimanapun, kira-kira 1 daripada 200 pesakit kerana jangkitan memerlukan histerektomi. Kira-kira 5% pesakit dalam beberapa bulan akan datang terdapat bahagian-bahagian tisu melalui faraj. Ini bukan masalah tertentu jika pesakit menyedari kemungkinan ini dan saluran serviks dapat dilalui dengan bebas. Penguraian dan pelepasan tisu nod myomatous boleh berlaku secara spontan. Selalunya, tisu keluar tanpa masalah, tetapi kadang-kadang ia berlanjutan di saluran serviks dan kedua dijangkiti. Hanya sebahagian kecil pesakit kerana komplikasi ini memerlukan kuretase dan histeroskopi.. Akhirnya, komplikasi yang berkaitan dengan teknik angiografi sangat jarang berlaku dan merangkumi - hematoma - 0,2%, trombosis arteri 0,2% - 0,4%, dan 0,05% - salah aneurisma. Komplikasi lain yang jarang berlaku dengan kerosakan pada rektum, pundi kencing otot gluteal jarang berlaku, tidak lebih kerap daripada 1 daripada 1000 kes.

Saranan kepada pesakit selepas embolisasi arteri rahim. Selepas prosedur, selama satu bulan disarankan untuk membatasi aktiviti fizikal, mengangkat berat, serta mengunjungi mandi dan sauna. Selepas 1, 3, 6, 12 bulan setelah embolisasi arteri rahim, pemeriksaan ultrasound dilakukan, dengan mana ditentukan berapa banyak urat simpul dan rahim telah menurun. Maka pemeriksaan ini harus dilakukan 12 bulan sekali. Perhatian! berjumpa dengan doktor anda sebelum mengikuti nasihat

Embolisasi fibroid rahim

Embolisasi fibroid rahim adalah prosedur invasif minimum, intinya adalah untuk menghentikan pergerakan darah melalui arteri yang membekalkan fibroid. Semasa dan selepas prosedur ini, bekalan darah ke bahagian organ yang sihat tidak terganggu. Operasi ini boleh dilakukan kerana fakta bahawa darah ke myoma memasuki saluran yang terletak di pinggiran organ. Kapal yang memberi makan myoma jauh lebih besar daripada kapal yang memberi makan myometrium yang sihat, diameternya boleh mencapai 0,5 mm. Bahan pelambangan diperkenalkan ke dalam saluran ini, dan bekalan darah ke tumor dihentikan. Sel-sel neoplasma digantikan oleh tisu penghubung, yang menyebabkan penurunan ukuran tumor atau bahkan hilang sepenuhnya.

Prosedur embolisasi fibroid rahim

Untuk melakukan embolisasi fibroid, perlu dilakukan anestesia tempatan untuk membuat tusukan arteri pada paha. Kemudian kateter dimasukkan ke dalam arteri dan, di bawah kawalan televisyen sinar-X, ia dibawa ke myoma. Pergerakan kateter melalui arteri tidak menyebabkan sensasi dan tidak menimbulkan bahaya kesihatan. Apabila kateter sampai ke kapal, aliran darah yang harus dihentikan, zat embolisasi dimasukkan ke dalamnya. Zarah-zarah embolisasi mempunyai diameter 0,5 mm, terbuat dari polivinil alkohol (polimer lengai yang digunakan dalam perubatan). Semasa embolisasi fibroid rahim, saluran di mana tumor makan bertindih. Prosedur ini dilakukan pada semua nod myomatous. Operasi berlangsung dari 20 hingga 90 minit, bergantung pada jumlah neoplasma. Juga, struktur arteri rahim mempengaruhi masa operasi, kadang-kadang diperlukan masa tambahan untuk memasang kateter dengan betul.

Apabila operasi selesai, doktor dalam satu minit menekan di tempat tusukan, ini dilakukan supaya lebam tidak terbentuk. Kemudian, pembalut tekanan dikenakan pada paha kanan pesakit, yang akan dikeluarkan dalam sehari. Pada akhir semua manipulasi, pesakit dibawa ke wad, dalam masa 12 jam dia perlu memerhatikan rehat di tempat tidur.

Satu atau dua jam selepas embolisasi fibroid, kebanyakan pesakit mula merasakan sakit di bahagian bawah perut. Setiap wanita mempunyai intensiti kesakitannya sendiri: ada yang melaporkan kesakitan yang tidak tertahankan, yang lain menyatakan bahawa rasa sakit itu seperti semasa haid, tetapi mereka dapat ditoleransi. Semua pesakit, tanpa mengira intensiti kesakitan, menerima ubat penahan sakit. Keesokan harinya, kesakitan biasanya hilang.

Anestesia selepas embolisasi

Selama berjam-jam selepas operasi untuk embolisasi myoma, pesakit akan mengalami kesakitan dengan tahap intensiti yang berbeza-beza. Ini adalah akibat penghentian aliran darah melalui arteri yang membawa kepada neoplasma. Untuk menghilangkan rasa sakit, pesakit diberi terapi analgesik. Atas permintaan mereka, wanita dapat memilih salah satu kaedah yang dicadangkan:

1. Ubat penahan sakit oral (diclofenac, paracetamol), supositoria atau suntikan.

2. Anestesia epidural, yang menyebabkan kebas pada bahagian bawah badan dan, sebagai akibatnya, ketiadaan kesakitan.

3. Anestesia yang dikendalikan pesakit: seorang wanita sendiri, dengan menekan butang, memberikan ubat penahan sakit intravena.

Sekiranya seorang wanita memilih anestesia 2 atau 3 dengan kaedah tersebut, maka mereka diaktifkan sebelum embolisasi fibroid rahim.

Manfaat merawat fibroid dengan embolisasi arteri tumor

Terdapat beberapa kaedah untuk merawat fibroid, embolisasi adalah salah satunya. Berbanding dengan kaedah pembedahan lain, embolisasi mempunyai kelebihan berikut:

Kualiti hidup selepas pembedahan tidak berubah;

Tidak ada kehilangan darah dan, sebagai akibatnya, tidak perlu melakukan perjalanan darah;

Selepas embolisasi, rahim mengambil ukurannya yang sebelumnya;

Setelah mengurangkan ukuran tumor, tekanan pada organ bersebelahan (pundi kencing dan usus) berhenti;

Banyaknya pendarahan haid menurun;

Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan;

Tempoh pemulihan yang singkat;

Tidak ada parut selepas pembedahan;

Peratusan berulang fibroid yang rendah;

Organ genital dipelihara;

Kemungkinan embolisasi fibroid dengan banyak lesi rahim oleh nod.

Kontraindikasi untuk embolisasi arteri rahim

Walaupun rawatan fibroid dengan embolisasi arteri adalah kaedah invasif minimum dan mempunyai banyak kelebihan, terdapat kontraindikasi walaupun untuk penggunaannya:

1. Ketidakupayaan untuk melakukan kajian radiopaque semasa pembedahan. Ini mungkin disebabkan oleh sebab-sebab berikut: kura-kura saluran iliaka, kehadiran kegagalan buah pinggang, intoleransi terhadap medium kontras.

2. Lokasi serviks fibroid.

3. Simpul myomatous bawah pada tangkai nipis (kerana risiko tinggi pengusiran nod myoma nekrotik ke rongga perut).

4. Proses berjangkit aktif di pelvis.

5. Neoplasma malignan.

Komplikasi selepas embolisasi arteri rahim

Embolisasi fibroid rahim adalah operasi invasif yang minimum, oleh itu, komplikasi selepasnya jauh lebih sedikit daripada selepas operasi perut, tetapi tetap berlaku, walaupun jarang. Komplikasi yang paling biasa adalah penguraian tisu penguraian fibroid dan amenorea..

Kira-kira 5% pesakit dalam beberapa bulan selepas embolisasi fibroid memerhatikan perjalanan tisu fibroid melalui vagina. Ini tidak menimbulkan ancaman bagi kesihatan jika saluran serviks dapat dilalui dengan bebas, dan wanita itu diberi amaran mengenai kemungkinan ini. Pada sebahagian kecil pesakit, tisu tumor myomatous untuk beberapa sebab mungkin berlama-lama di saluran serviks, ini menyebabkan jangkitan. Dalam kes ini, wanita itu perlu melakukan kuret dan histeroskopi.

Kira-kira 2% pesakit melaporkan amenorea kekal atau sementara (beberapa kitaran). Amenorea berterusan berlaku pada wanita yang berumur lebih dari 45 tahun.

Bagi kebanyakan pesakit, untuk mencegah berlakunya jangkitan, antibiotik spektrum luas diresepkan.

Terdapat juga komplikasi yang berkaitan secara langsung dengan kaedah operasi itu sendiri:

Aneurisma palsu - 0,05%;

Trombosis arteri - 0,2 - 0,4%;

Komplikasi embolisasi fibroid lain yang jarang berlaku: kerosakan pada pundi kencing, rektum, otot gluteal.

Saranan kepada pesakit selepas rawatan fibroid dengan embolisasi arteri rahim.

Setelah merawat fibroid dengan embolisasi arteri selama satu bulan, adalah tidak diingini untuk mengunjungi rumah mandian, sauna, atau mengangkat beban. Selepas 1, 3, 6, 12 bulan selepas operasi, imbasan ultrasound dilakukan (ultrasound) untuk menentukan berapa banyak penurunan neoplasma dan rahim. Pada masa akan datang, sekali setahun, perlu menjalani pemeriksaan ultrasound untuk memantau keadaan rahim dan urat simpul.

Ulasan embolisasi Myoma

Banyak forum kesihatan dalam talian mempunyai maklum balas mengenai embolisasi fibroid. Malangnya, myoma adalah penyakit yang agak biasa, terutamanya mempengaruhi wanita usia reproduktif. Oleh itu, seks yang adil, yang menjalani operasi untuk melancarkan arteri rahim, dengan rela hati berkongsi kesan mereka mengenai operasi selepas itu, dan terutama mereka dengan senang hati memberitahu orang lain bahawa mereka dapat melahirkan dan melahirkan anak yang sihat. Bagaimanapun, bagi wanita dengan myoma yang didiagnosis, sangat penting untuk membaca ulasan positif mengenai embolisasi myoma dan kemungkinan mempunyai anak selepas pembedahan. Kepercayaan terhadap hasil yang baik adalah bahagian penting dari proses penyembuhan..

Selepas ema

Embolisasi arteri rahim jarang menyebabkan komplikasi dan tidak menyebabkan banyak kesulitan, yang juga hilang dari masa ke masa. Tetapi, tentu saja, penting bagi pesakit untuk memahami sama ada semuanya berjalan mengikut rancangan. Untuk melakukan ini, kami mengeluarkan memo dengan maklumat asas mengenai apa yang harus dilakukan dan tidak dilakukan selepas EMA, dan juga apa yang diharapkan dan kapan harus menghubungi doktor anda.

Di sini anda akan mendapat versi memo kami yang lebih lengkap..

Demam selepas embolisasi

Pada hari pertama EMA, suhu, sebagai peraturan, mencapai 37.5-38 darjah. Selalunya, ia boleh berterusan hingga seminggu, tetapi dalam kes yang jarang dapat diperhatikan pada waktu petang selama 2-3 minggu lagi selepas campur tangan.

Dalam beberapa kes, apabila simpul mempunyai kecenderungan kelahiran (keluar dari rahim, ia juga disebut "pengusiran", dan pakar sakit puan kami akan memberi amaran kepada anda mengenai kemungkinan hasil ini sebelum EMA), suhu dapat meningkat lagi, yang akan menunjukkan permulaan pengusiran dan akan disertai dia sehingga simpul keluar. Perhatikan bahawa pengusiran adalah hasil EMA yang sangat baik, yang mungkin dilakukan untuk laman web yang meruncing.

Sakit selepas EMA

Prosedur EMA itu sendiri sama sekali tidak menyakitkan, tetapi setelah itu ada rasa sakit yang berjaya dikurangkan menjadi sensasi menarik di perut bawah, mengingatkan kesakitan semasa haid. Sudah tentu, terdapat ciri-ciri individu, tetapi kebanyakan pesakit menyatakan bahawa kesakitan ini tidak menyebabkan mereka menderita teruk. Kesakitan dengan kurang intensiti berterusan dalam beberapa hari akan datang dan hilang sepenuhnya 7-10 hari selepas EMA. Dari 3-4 hari selepas pembedahan, praktikalnya tidak memerlukan ubat penahan sakit.

Kesakitan selepas EMA tidak boleh disebut "neraka" dan menyebabkan "kejutan kesakitan", seperti yang dikatakan oleh beberapa pakar sakit puan, untuk beberapa alasan tidak menggalakkan pesakit dari EMA.

Apa yang boleh saya makan selepas embolisasi?

Lebih baik makanan pertama selepas EMA adalah makan malam. Makan lebih awal boleh menyebabkan loya. Setelah pulang, anda boleh makan, seperti biasa, minum banyak, makan lebih banyak serat, kerana ubat penahan sakit boleh menyebabkan sembelit. Sekiranya anda merasa sakit atau muntah, ini adalah perkara biasa, tetapi doktor perlu mengetahui mengenainya - dia akan memberi ubat yang sesuai untuk menghilangkan fenomena yang tidak menyenangkan ini.

Bila hendak mandi?

Anda boleh mandi sehari selepas pembedahan, tetapi dalam masa 5 hari anda tidak boleh mandi atau berenang.

Kehidupan seksual selepas rawatan fibroid dengan EMA

Bulan pertama selepas EMA lebih baik untuk tidak melakukan hubungan seks, tetapi ini adalah cadangan pilihan. Dengan kesihatan yang normal, ia dapat diabaikan.

1.5-2 bulan pertama selepas EMA, lebih baik menggunakan kontrasepsi penghalang, iaitu kondom. Selepas itu, seperti yang diarahkan oleh doktor, anda boleh beralih ke kontraseptif hormon. Walau bagaimanapun, ini harus dilakukan hanya selepas "kelahiran" nod.

Kecergasan dan senaman

Sukan boleh dihadkan kepada satu setengah bulan selepas EMA. Walau bagaimanapun, ini bukan cadangan yang tegas, kerana ia tidak mempunyai asas saintifik - sebaliknya, insurans semula sederhana dan keprihatinan terhadap kesejahteraan, tetapi bukan mengenai keberkesanan EMA: aktiviti fizikal tidak mempengaruhi hasil embolisasi.

Menstruasi

Dalam kebanyakan kes, haid selepas EMA datang sebagaimana mestinya. Sekiranya embolisasi dilakukan tidak lama sebelum haid, maka pendarahan agak sukar dilakukan.

Sebelum ini, kelewatan dalam beberapa kes antara sebulan hingga enam bulan. Namun, sekarang, kerana penggunaan persiapan embolisasi dengan zarah yang lebih besar, masalah ini secara praktikalnya telah hilang..

Dalam kes terpencil pada wanita di ambang menopaus dengan ciri-ciri gangguan kitaran haid, haid mungkin tidak kembali, iaitu, menopaus akan berlaku. Lebih kerap ini berlaku pada wanita yang berumur lebih dari 45 tahun. Walau bagaimanapun, dalam kebanyakan kes, haid secara beransur-ansur menjadi semakin sedikit dan pada tahun mereka menjadi biasa. Sekiranya pendarahan meningkat setelah ia kembali normal, ini mungkin disebabkan oleh "kelahiran" nod. Selepas pengusiran, haid akan menjadi sederhana. Di antara mereka pada mulanya pelepasan telus yang lebih banyak adalah mungkin daripada sebelumnya. Pada waktunya mereka akan pergi.

"Kelahiran" (pengusiran) nod myoma

"Kelahiran" nod biasanya berlaku 2-3 bulan setelah EMA, tetapi ini boleh berlaku dalam setahun dan dalam beberapa hari. Kenyataan bahawa sekiranya anda memerlukan perkembangan peristiwa seperti itu, anda akan tahu sebelum embolisasi: ia akan menjadi jelas dengan ultrasound. Dalam kebanyakan kes, nod submukosa "dilahirkan". Sekiranya myoma kecil (kurang dari 3-5 cm), maka tidak perlu berjumpa doktor untuk mendapatkan bantuan. Dengan simpul yang besar, pakar sakit puan mungkin memerlukan rundingan, tetapi ia juga dilakukan dari jarak jauh. Biasanya simpul keluar dengan sendirinya, lebih jarang seorang wanita memerlukan rawatan perubatan tambahan.

Pertumbuhan myoma selepas EMA

Setelah EMA dilakukan dengan betul, bekalan darah ke myoma tidak dapat disambung semula, dan oleh itu, mereka tidak dapat tumbuh. Dengan kata lain, simpul hampir mati. Tidak lebih daripada satu kes per 100 prosedur dapat memulihkan aliran darah di simpul dengan pertumbuhannya yang seterusnya, ini disebabkan oleh adanya sumber bekalan darah tambahan ke nod, yang tidak dapat dilihat semasa intervensi pertama. Dalam kes sedemikian, EMA berulang dilakukan dan kapal ini menjalani embolisasi..

Kemunculan nod baru - kambuhan fibroid rahim

Nod baru selepas EMA sangat jarang berlaku - biasanya jika embolisasi tidak dilakukan dengan cara terbaik kerana anatomi kompleks arteri rahim atau kelayakan pakar bedah yang tidak mencukupi. Faktanya adalah kerana keunikan kapal yang membekalkan nod, bahan embolisasi menjangkau semua orang, termasuk mioma terkecil.

Sekiranya, bagaimanapun, simpul baru telah berkembang, embolisasi semula dapat menyelesaikan masalahnya. Di pusat kami, campur tangan seperti itu adalah percuma.

Kehamilan selepas embolisasi

Menurut data terkini, embolisasi arteri rahim tidak dikontraindikasikan pada wanita yang kemudiannya merancang untuk hamil. Endometrium (lapisan rahim dari dalam) boleh menjadi terlalu nipis dan mencegah kehamilan hanya jika zarah penyediaan embolisasi sangat kecil dan tersumbat cawangan kecil dari pembuluh darah rahim. Tetapi sekarang bahan seperti itu praktikal tidak digunakan..

Mengenai kemungkinan kehamilan dengan persenyawaan in vitro EMA tidak terjejas.

Nekrosis rahim

Beberapa pakar sakit puan kadang-kadang menakutkan pesakit mereka dengan fibroid: "Selepas EMA, anda akan mengalami nekrosis rahim, maka anda harus membuangnya." Mungkin, idea ini dikaitkan dengan idea yang tidak betul tentang apa yang berlaku semasa embolisasi arteri rahim. Walaupun aliran darah di myoma disekat, tidak ada pelanggaran bekalan darah ke rahim itu sendiri: cukup banyak saluran lain yang terhubung dengannya. Oleh itu, tidak ada pembicaraan mengenai nekrosis, kematian rahim.

Berat berubah

Kadang-kadang di forum, anda dapat menemui tuduhan bahawa selepas EMA anda pasti akan menjadi lebih baik. Pertama, apa yang sebenarnya boleh membawa kepada akibat seperti itu tidak jelas. Kedua, persoalan ini belum dikaji dengan alasan yang sederhana bahawa doktor tidak melihat hubungan antara EMA dan kenaikan berat badan dan dengan kejayaan yang sama dapat mengkaji masalah penglihatan setelah embolisasi arteri rahim. Sekiranya anda telah menambah berat badan selepas campur tangan ini, lebih baik mencari sebab sebenar apa yang berlaku, kadang-kadang bersama dengan ahli terapi atau pakar pemakanan.

Phlebeurysm

Tidak ada hubungan dan tidak ada mekanisme yang mampu menghubungkan EMA dan vena varikos. Pelbagai penyebab menyebabkan vena varikos pada bahagian bawah kaki. Khususnya, kehadiran fibroid rahim yang sangat besar, yang disebabkan oleh mampatan boleh mengganggu aliran darah dari bahagian bawah kaki. Dalam kes ini, hasil EMA - penurunan ukuran rahim - bahkan boleh menyebabkan penurunan keparahan kekurangan vena kronik pada pesakit dengan penyakit varikos.

Pekerjaan

Keesokan harinya selepas pembedahan, sebahagian besar pesakit pulang ke rumah. Biasanya setelah kira-kira satu atau dua minggu semua gejala hilang dan anda boleh kembali ke rutin biasa anda dan pergi bekerja.

Pemerhatian

Selepas EMA, doktor akan memberitahu anda bila anda perlu berjumpa dengannya lagi. Pada masa akan datang, diperlukan beberapa lagi rundingan. Imbasan ultrasound pertama biasanya dilakukan 3 bulan selepas EMA. Kemudian selepas 6 dan 12 bulan.

Hubungi doktor anda atau buat temu janji dengannya jika ubat penahan sakit tidak membantu, suhu di atas 38.0 ° C, pelepasan luar biasa dari saluran kemaluan.

Melambangkan arteri rahim dengan fibroid rahim dan pendarahan berat

Dari artikel ini, anda akan mengetahui siapa yang diresepkan embolisasi arteri rahim, apa jenis prosedurnya, bagaimana ia dilakukan. Persiapan untuk pembedahan, tempoh selepas operasi, kemungkinan komplikasi dan kehidupan yang lebih jauh. Kontraindikasi.

Uterine Artery Embolization (EMA) adalah prosedur pembedahan invasif minimum yang digunakan untuk myoma rahim (tumor jinak) dan pendarahan rahim yang berat.

Dalam prosedur ini, melalui kateter di arteri yang membekalkan darah ke nod fibroid, ubat khas diberikan untuk menyekatnya. Oleh itu, tumor berhenti membekalkan darah dan pada masa akan datang penurunan saiznya. Prosedur yang sama membolehkan anda menghentikan pendarahan berat..

Pakar sakit puan menetapkan operasi, yang dilakukan oleh pakar bedah endovaskular.

Petunjuk dan kontraindikasi

Embolisasi arteri rahim digunakan untuk fibroid rahim sebagai alternatif untuk menghilangkan fibroid (tumor).

Prosedur ini juga dapat digunakan sebagai persediaan untuk menghilangkan fibroid untuk mencegah kemungkinan komplikasi pembedahan yang berkaitan dengan pendarahan.

Persiapan untuk pembedahan

Sebelum menjalani prosedur, anda harus menyelesaikan rawatan dengan ubat-ubatan hormon, termasuk yang ditetapkan oleh doktor untuk memerangi myoma. Mengambil ubat hormon mengurangkan keberkesanan operasi.

Mengenai ubat lain (termasuk untuk rawatan penyakit kardiovaskular), beritahu doktor mengenai pengambilannya. Sebilangan besar dari mereka perlu dibatalkan 3-10 hari sebelum pembedahan.

Analisis, hasilnya mesti ada:

Pada hari pembedahan, lebih baik tidak sarapan. Anda boleh minum air hingga 1-2 jam sebelum operasi.

Intipati prosedur dan pelaksanaannya

Rawat di hospital pesakit sehari sebelum embolisasi.

Setengah jam sebelum campur tangan, suntikan penenang dapat diberikan jika wanita itu secara psikologi sukar untuk bertoleransi dengan prosedur perubatan.

Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan..

  1. Seorang doktor memasukkan kateter dengan diameter 1.5 mm ke dalam arteri femoral melalui tusukan atau sayatan kecil.
  2. Ejen kontras diperkenalkan ke kateter, yang membolehkan anda mengawal prosesnya dengan sinar-x.
  3. Melalui kateter di arteri yang membekalkan darah ke nod fibroid, ubat khas diberikan untuk menyekatnya. Oleh itu, tumor berhenti membekalkan darah dan pada masa akan datang penurunan saiznya.

Seluruh proses mengambil masa antara 20 hingga 90 minit, bergantung pada ciri individu sistem peredaran darah wanita.

Proses embolisasi arteri rahim

Tempoh selepas operasi, kemungkinan komplikasi

Di hospital, anda akan 2-3 hari selepas embolisasi fibroid rahim dilakukan.

Sejurus selepas operasi, pembalut tekanan akan diberikan pada paha anda untuk mengelakkan hematoma dan pendarahan yang meluas di tempat tusukan arteri. Akan membuangnya dalam 3 jam.

Untuk mengelakkan komplikasi (terutamanya berkaitan dengan tusukan arteri femoral), perhatikan rehat di tempat tidur selama 12 jam selepas pembedahan dan jangan bengkokkan kaki anda di sendi pinggul.

Kesan sampingan operasi, yang berlaku secara normal dan membimbangkan kebanyakan pesakit:

  • menarik sakit di bahagian bawah perut;
  • demam;
  • bintik-bintik yang banyak dari faraj;
  • gangguan kencing;
  • loya muntah.

Mereka biasanya hilang dalam masa 1-4 hari. Untuk menghilangkan kesakitan, pesakit diresepkan analgesik jika dikehendaki. Semua kesan sampingan yang lain juga dapat dihilangkan dengan ubat simptomatik..

Komplikasi berbahaya berlaku dalam tidak lebih daripada 1% kes. Ini adalah penyakit berjangkit rahim, iskemia rahim (kekurangan peredaran rahim), pendarahan arteri femoral, trombosis arteri femoral.

Kehidupan masa depan

Seorang wanita boleh kembali bekerja dan kehidupan normalnya seminggu selepas pembedahan.

Selama 7 hari selepas embolisasi fibroid rahim dilakukan, aktiviti fizikal dan pengurangan berat badan (lebih dari 3 kg) tidak digalakkan. Anda juga tidak dapat menghadiri sesi urut, kolam renang, sauna, mandi, berenang di kolam, berjemur, termasuk di solarium.

Untuk jangka masa lebih lanjut (selepas 7-10 hari), EMA tidak mengenakan sekatan. Anda boleh mengikuti pendidikan jasmani, bekerja di pekerjaan sebelumnya, hidup secara seksual, dan bahkan mempunyai bayi pada masa akan datang sekiranya tidak ada kontraindikasi lain semasa kehamilan dan kelahiran anak.

Kesan pada kitaran haid

Telah diperhatikan bahawa pada kebanyakan wanita yang menjalani pembedahan, bintik-bintik pada hari-hari kritikal tidak begitu banyak.

Dalam 3% daripada mereka yang dikendalikan selama 3-6 bulan selepas prosedur, haid tidak teratur, lebih jarang - tidak hadir.

Dalam kes terpencil, pada pesakit yang berusia lebih dari 40 tahun, tidak lama selepas prosedur, menopaus berlaku. Walau bagaimanapun, hubungan antara menopaus dan embolisasi arteri rahim belum dikaji..

Kemungkinan melahirkan anak

Dalam bidang perubatan, terdapat banyak kes apabila seorang wanita yang telah menjalani EMA selamat melahirkan dan melahirkan anak yang sihat.

Terdapat juga bukti bahawa wanita yang sebelumnya menjalani EMA mengalami komplikasi kehamilan yang serius: peningkatan plasenta, pemisahan plasenta pramatang, kelahiran pramatang, kematian intrauterin.

Walau bagaimanapun, hubungan langsung antara kes-kes ini dan fakta bahawa seorang wanita menderita EMA belum terjalin.

Kesan embolisasi arteri rahim pada kehamilan dan kelahiran anak masih dikaji..

Kebaikan dan keburukan EMA berbanding penyingkiran rahim

Berbanding dengan pembuangan rahim, EMA juga mempunyai kelebihan seperti:

  • tidak ada risiko komplikasi seperti peritonitis, perbezaan jahitan;
  • tempoh pemulihan yang lebih pendek (minggu berbanding 3 bulan selepas histerektomi);
  • kemampuan, jika anda mahu, melakukan hubungan seks sudah seminggu selepas operasi;
  • pemeliharaan organ, yang bermaksud kemungkinan melahirkan anak pada masa akan datang.

Kelemahan utama adalah kecekapan yang kurang. Selepas pembuangan rahim, risiko kambuh adalah sifar. Tetapi selepas EMA pada 7.5% pesakit terdapat tumor berulang pada tahun pertama, dan pada 15-20% - semasa hidup kemudian.

Prognosis, risiko kambuh

Bagi komplikasi, prognosis selepas pembedahan adalah baik. Kesan berbahaya berlaku dalam kurang dari 1% kes.

Juga, operasi itu tidak meninggalkan kesan negatif pada kehidupan wanita masa depan, sehingga dia dapat disebut selamat.

Lakukannya tanpa menggunakan anestesia umum dan tanpa sayatan (gunakan hanya tusukan arteri femoral). Ini juga kelebihan yang tidak diragukan.

Operasi itu memberikan hasil yang baik. Bergantung pada ukuran simpul fibroid, keduanya menurun lebih dari 50% atau hilang.

Gejala berhenti mengganggu seorang wanita dalam 95% kes.

Rawatan jantung dan vaskular © 2016 | Peta Laman | Hubungi | Dasar Data Peribadi | Perjanjian pengguna | Semasa memetik dokumen, pautan ke laman web yang menunjukkan sumbernya diperlukan.

Sudah dari tahun 3 universiti, saya mula terlibat secara aktif dalam rawatan fibroid rahim, dan pada masa ini ini adalah topik utama minat profesional saya. Kemudian pada tahun 1997, fibroid rahim dikendalikan secara eksklusif, sementara rahim dikeluarkan sepenuhnya, terdapat percubaan untuk menggunakan pelbagai ubat hormon, tetapi tanpa kesan yang nyata. Myoma degil dianggap sebagai tumor yang bergantung kepada estrogen, sangat takut ia akan merosot menjadi "barah", dan progesteron dianggap sebagai hormon utama yang dapat menghambat pertumbuhannya. Mana-mana wanita dengan fibroid rahim ditempatkan di klinik antenatal yang disebut dengan catatan "D", sementara tidak ada aduan, mereka diperhatikan dari tahun ke tahun, menawarkan untuk minum jus kentang atau mengambil rhodon. Ketika ukuran keseluruhan rahim mencapai ukuran yang sesuai dengan kehamilan 12 minggu, wanita itu secara tekun ditawarkan untuk membuang rahim, kerana ini dituntut oleh standard yang sudah ada dan sudah ada untuk rawatan penyakit ini. Secara amnya, jabatan ginekologi di seluruh negara kebanyakan terlibat dalam satu perkara: mereka membuang rahim, kadang-kadang bergantian operasi radikal dengan membuang hanya simpul fibroid pada pesakit muda yang belum menyedari fungsi pembiakan mereka.

Sungguh mengagumkan bahawa pada tahun-tahun itu saya menemui edisi unik M.A. Aleksandrova "Rawatan pembedahan fibroid rahim" pada tahun 1956, yang menerangkan secara terperinci teknik operasi pemeliharaan organ dan secara aktif membuktikan bahawa wanita memerlukan rahim tanpa mengira sama ada ia akan melahirkan atau tidak, dan yang paling penting, bahawa tidak ada kewaspadaan onkologi mengenai penyakit ini. Sangat mengejutkan bahawa alih-alih mengembangkan arah ini, pemikiran ginekologi masuk ke dalam radikalisme gila dan karsinofobia paranoid. Pesakit pertama saya selalu takut dengan desakan doktor mengenai degenerasi fibroid menjadi barah dan keperluan untuk “membuang segalanya sejauh ini”. Izinkan saya mengingatkan anda, ini berlaku pada fibroid rahim 20 tahun yang lalu.

Semasa belajar di tempat tinggal, saya terjumpa sebuah artikel mengenai kaedah baru untuk merawat fibroid rahim - embolisasi arteri rahim. Sensasi pertama dari kaedah rawatan ini sedikit mengejutkan - bagaimana ia dapat menyekat saluran yang memberi makan rahim dan menyebabkan nekrosis nod di dalamnya? Secara teori, pada pandangan pertama, nampaknya ini adalah semacam "barbarisme" dan kaedahnya tidak akan digunakan secara meluas - menurut saya nekrosis pasti akan menyebabkan peritonitis, sepsis dengan semua akibat yang seterusnya. Walau bagaimanapun, kajian yang lebih terperinci mengenai isu ini menunjukkan bahawa semua ini tidak lebih daripada kesimpulan. Ternyata teknik ligasi arteri rahim telah diketahui sejak tahun 1907 dan digunakan secara aktif untuk menghentikan pendarahan rahim selepas bersalin. Lebih-lebih lagi, di antara penulis yang menerangkan teknik ini adalah Snegirev V.F., Gubarev A.P., iaitu luminari ginekologi. Pautan Untuk menghentikan pendarahan, bukan sahaja kedua-dua arteri rahim dibalut, tetapi juga ovari, iliac dalaman dan arteri lain yang membekalkan rahim. Adalah mustahak semua penulis menyatakan bahawa selepas pembalut seperti itu, bukan sahaja dapat mengekalkan organ, tetapi juga fungsi pembiakan, iaitu wanita-wanita ini kemudian hamil dan melahirkan tanpa komplikasi.

Setelah mengkaji lebih lanjut mengenai masalah ini, saya mengetahui bahawa embolisasi arteri rahim telah digunakan sejak pertengahan tahun 70-an untuk tujuan yang sama - untuk menghentikan pendarahan rahim secara besar-besaran, iaitu, ia menggantikan ligasi arteri trauma. Ternyata di dunia ginekologi, selama lebih dari 100 tahun, tanpa menimbulkan kegembiraan, ada dua kaedah untuk menghentikan bekalan darah ke rahim (pembedahan dan endovaskular), di mana rahim tidak menderita dan fungsi pembiakan dipelihara. Embolisasi arteri rahim digunakan secara rutin sebelum pembedahan membuang nod myoma untuk mengurangkan kehilangan darah, dan khususnya, pakar bedah Perancis Jacques Henri Ravina terlibat dalam hal ini. Oleh kerana perkara ini sering berlaku dalam perubatan, inilah yang memainkan peranan penting dalam perkembangan keadaan sekitar rawatan fibroid rahim.

Beberapa pesakit doktor ini setelah embolisasi arteri rahim atas sebab peribadi tidak menjalani pembedahan membuang nod. Muncul lagi dengan doktor setelah beberapa bulan, mereka menolak bahawa mereka telah menghilangkan gejala yang membimbangkan mereka, dan menurut ultrasound, ukuran rahim dan urat simpul telah berkurang dengan ketara. Ini mendorong Dr. Ravin memikirkan kemungkinan penggunaan embolisasi arteri uterus untuk rawatan fibroid rahim tanpa memerlukan rawatan pembedahan selanjutnya. Apa yang ditulisnya dalam artikelnya untuk majalah Lancet pada tahun 1994, melaporkan 36 kes pertama penggunaan EMA yang terpencil. Seperti yang mereka katakan, di sini ia bermula...

Cuba bayangkan skala masalah yang diciptakan oleh Dr. Ravina untuk pembedahan ginekologi. Faktanya adalah bahawa operasi untuk fibroid rahim menyumbang sekurang-kurangnya 80% daripada keseluruhan aktiviti pembedahan pakar sakit puan, dan prosedur untuk embolisasi arteri rahim dilakukan oleh doktor dengan kepakaran yang sama sekali berbeza - pakar bedah endovaskular, dan pakar sakit puan, dengan segala keinginan, tidak dapat melakukan intervensi seperti itu. Secara teori, seorang pakar sakit puan dapat menghabiskan beberapa tahun hidupnya untuk memperoleh kepakaran baru, tetapi dalam praktiknya tidak ada yang berani melakukan prestasi seperti itu..

Oleh itu, EMA, setelah memperoleh status kaedah rawatan yang berkesan, sederhana dan selamat, bebas daripada pakar sakit puan, telah menjadi "musuh" utama pakar bedah ginekologi yang beroperasi. Secara umum, ini cukup jelas, kerana tidak ada yang akan senang dengan keadaan apabila pekerjaan anda, yang membawa anda pendapatan utama, dipindahkan ke pekerjaan lain. Dan sekarang metode tersebut, yang sebelumnya tidak diperhatikan oleh siapa pun, mulai dipantau secara ketat untuk mengenal pasti setiap nuansa yang dapat mendiskreditkannya di mata pasien. Pada masa yang sama, julat nama baik cukup besar - dari sekadar mengetahui fakta tentang adanya kaedah ini, hingga mencipta dan memperkenalkan secara aktif mitos dan kisah seram yang menakutkan. Pada masa yang sama, keadaan yang serupa sedang berkembang di mana-mana, tetapi di negara kita pembuatan mitos telah memperoleh bentuk-bentuk yang jelas.

Fakta bahawa prosedur ini dilakukan pada tahun 2004 oleh Setiausaha Negara AS Condoleezza Rise tidak membantu reputasi embolisasi arteri rahim, memberikannya keutamaan terhadap rawatan pembedahan. Pakar sakit puan Amerika juga terus menolak kemungkinan melakukan EMA, dan dalam penerbitan ilmiah yang ditulis oleh pakar sakit puan untuk embolisasi, peranan kaedah alternatif diberikan dengan banyak keraguan, terutama mengenai pemeliharaan fungsi pembiakan. Pada masa yang sama, artikel ditulis dengan kerjasama antara pakar sakit puan dan pakar bedah endovaskular, yang menunjukkan bahawa fakta EMA tidak mengurangkan kesuburan seorang wanita. Khususnya, satu kajian dilakukan yang menunjukkan bahawa wanita yang menjalani embolisasi arteri rahim secara agresif untuk menghentikan pendarahan selepas bersalin kemudian hamil dengan frekuensi yang sama dengan wanita pada usia yang sepadan yang tidak bertolak ansur dengan campur tangan tersebut. Iaitu, kesan murni EMA pada rahim tanpa kehadiran fibroid di dalamnya dan fungsi subur ditunjukkan. Bagi kajian tahun-tahun sebelumnya, membuktikan kemungkinan hamil dan melahirkan selepas ligasi bukan hanya arteri rahim, tetapi juga arteri ovari untuk menghentikan pendarahan selepas bersalin, semua orang nampaknya lupa, dan banyak kajian seperti ini telah dilakukan lebih dari 100 tahun.

Dalam satu kajian di Amerika Syarikat, sikap pesakit terhadap pakar sakit puan mereka dinilai berdasarkan pendapat mereka mengenai EMA. Didapati bahawa 89% pesakit yang menjalani embolisasi arteri rahim mengubah pakar sakit puan mereka sekiranya doktor mereka “menentang” prosedur ini.

Kira-kira 76% pakar sakit puan pada mulanya menentang EMA, tetapi 43% mengubah sikap mereka terhadap embolisasi setelah pesakit mereka melakukan intervensi ini. Dalam 90% kes, pesakit sendiri mula membincangkan masalah EMA dengan pakar sakit puan mereka, dan hanya dalam 5% kes itu adalah inisiatif pakar sakit puan.

Dengan kata lain, masalah dengan EMA sama sekali tidak ada di EMA, tetapi dalam konflik kepentingan dangkal para pakar dari dua kepakaran perubatan, sementara pesakit yang memutar kepalanya menjadi sandera konflik ini dalam usaha untuk masih memahami kaedah rawatan yang harus dipilih.

Apa yang tidak dilakukan oleh pakar sakit puan, berusaha sebaik mungkin untuk memburukkan kaedah rawatan ini. Anehnya, sebilangan besar pakar sakit puan tidak menyangka bagaimana prosedur ini dijalankan. Kami sentiasa mengajak rakan sekerja untuk datang dan melihat bagaimana embolisasi berlaku, untuk hadir terus di bilik operasi, untuk mengemukakan soalan menarik. Unit tiba. Setelah melihat prosedurnya, banyak doktor mengakui bahawa mereka tidak membayangkan bahawa embolisasi berlaku seperti itu.

Maksudnya, kebanyakan pakar sakit puan bukan sahaja tidak memahami intipati kaedah ini dan tidak mahu mengetahui perkara ini, tetapi juga memperlakukan pesakit mereka dengan kesimpulan yang tidak masuk akal, yang kebanyakannya menyerupai kisah seram kanak-kanak dari segi gaya.

Berikut adalah beberapa sketsa mengenai apa yang pesakit memberitahu saya di kaunter penerimaan tetamu atau menulis surat mengenai sikap pakar sakit puan mereka terhadap EMA.

Sebaik sahaja seorang pesakit ditanya tentang kemungkinan EMA atau dia sedang berunding dan ditawari EMA, reaksi emosi yang ganas segera muncul. Kumpulan reaksi mungkin seperti berikut:

  1. EMA tidak ditunjukkan kepada anda kerana... dan seterusnya penyenaraian pelbagai kontraindikasi yang difikirkan: simpul terlalu besar, terdapat banyak nod, simpul di kaki, simpul di rongga, dan lain-lain walaupun fakta bahawa penyetempatan nod, bilangan dan saiznya sama sekali tidak penting embolisasi, adalah mungkin dalam situasi klinikal apa pun, tidak dianjurkan dalam semua kes EMA.
  2. Selepas EMA, anda akan mengalami nekrosis rahim, akibat buruk, kesakitan, urat simpul akan jatuh ke rongga perut, pada akhirnya anda akan "merangkak kepada kami dan kami akan memotong rahim anda pula." Dalam perenggan ini, anda dapat memberikan banyak contoh cerita rakyat ginekologi: "lebih baik melompat dari tingkat 7 daripada membuat EMA", "anda seorang ibu, yang kemudian akan membesarkan anak-anak anda, kerana setelah EMA mereka menjadi cacat", "EMA saya bahkan tidak akan menjadi musuh dinasihatkan "," di barat mereka sudah lama menolak EMA, hanya di negara kita eksperimen terhadap pesakit dilakukan, adakah anda mahukan ini? "," setelah EMA di dalamnya akan ada rahim busuk dengan simpul, adakah anda faham bagaimana hidup dengan organ busuk di dalamnya? "
  3. Sekiranya pesakit ingin hamil pada masa akan datang, keghairahan nafsu mencapai nilai maksimum. Mereka kembali ingat tentang "Barat", di mana melakukan EMA "dilarang sama sekali bagi mereka yang merancang kehamilan, hanya di negara kita wanita yang lumpuh." Menentukan menopaus pramatang, ovari yang rosak dan ketidaksuburan yang jelas. Pada masa yang sama, nampaknya pada kenyataannya selari, hanya pada tahun ini terdapat dua ujian klinikal yang besar iaitu link1 link2, yang menunjukkan bahawa EMA tidak mempengaruhi kemungkinan menjadi hamil dan tidak mengurangkan fungsi ovari. Sangat lucu apabila melihat reaksi pesakit kami yang datang ke pemeriksaan setelah melahirkan, yang pernah menjalani EMA sebelumnya, apabila anda memberitahu mereka bahawa beberapa pakar sakit puan pasti bahawa kehamilan dan kelahiran tidak mungkin dilakukan selepas EMA. Saya ulangi sekali lagi bahawa selama lebih dari 100 tahun, pakar ginekologi sendiri telah menggunakan teknik ligasi arteri rahim dan ovari untuk menghentikan pendarahan selepas bersalin, memelihara bukan sahaja rahim, tetapi juga fungsi haid dan pembiakan, tetapi nampaknya apabila perkara yang sama dilakukan dengan lebih halus oleh doktor pakar lain, buta selektif.

Inilah yang dihadapi oleh pesakit konfrontasi yang kuat dengan fibroid rahim sekiranya mereka memutuskan untuk memilih embolisasi arteri rahim untuk merawat penyakit mereka. Tetapi kisahnya tidak berakhir di sini. Satu musibah baru menanti pesakit walaupun mereka melakukan EMA.

3 bulan setelah prosedur, tiba masanya untuk ultrasound pertama, dan jika pesakit tidak dapat melakukannya dengan saya, dia harus menghadapi bahagian lain dari "penilaian pakar", setelah itu giliran saya untuk menenangkan mereka dan menghidupkannya kembali. Mereka tidak memberitahu ketika menilai hasilnya: tidak ada aliran darah di nod, tetapi tidak menurun atau simpul telah menurun, tetapi aliran darah di dalamnya tetap; ovari tidak berfungsi, nod tetap, sekarang mereka perlu dikeluarkan, kerana ia akan "membusuk"; hasilnya baik, tetapi sementara, semuanya akan tumbuh semula tidak lama lagi, anda sekarang perlu menetapkan rawatan hormon agar urat simpul tidak lagi tumbuh. Sering kali, pesakit memberitahu doktor bahawa mereka mula merasa lebih baik, perut mereka berkurang, tidak ada yang menekan pundi kencing, haid berhenti berlimpah dan bukannya membahagiakan mereka, sangat gembira kerana mereka tidak sehebat yang mereka fikirkan.

Kadang-kadang nampaknya di sebalik semua komen ini ada penghinaan bahawa pesakit memilih bukan pakar sakit puan, tetapi pakar dalam bidang perubatan lain untuk merawat penyakitnya. Sejenis emosi kanak-kanak yang tidak ada kaitan dengan prinsip perubatan. Daripada merasa senang dengan hasil yang dicapai, tanyakan tentang kaedah mengatakan hal-hal buruk dan menikmati penampilan pesakit yang kecewa, yang pada saat itu dalam tangisan tidak "menyedari apa kesalahan besar yang dia buat dengan memutuskan EMA". Ini bukan sekadar gambaran, banyak pesakit yang menangis dan histeria menelefon atau menulis kepada saya setelah lawatan tersebut ke pakar sakit puan, bertanya "adakah itu benar dan mengapa anda tidak memberi amaran kepada saya bahawa semuanya akan menjadi sangat buruk".

Saya terlibat dalam embolisasi arteri rahim sejak tahun 2002, iaitu sekitar 15 tahun sekarang. Semasa kami mula-mula, sangat sukar, komuniti ginekologi menganggap EMA untuk meletakkannya sama sekali tidak mesra. Saya ingat perbezaan yang kami buat oleh ahli akademik dan profesor terkemuka ketika kami melaporkan hasil pertama kami ke kongres pakar sakit puan, bagaimana mereka menjerit dan menuduh kami melakukan sabotaj. Bertahun-tahun berlalu, lebih daripada satu juta operasi seperti itu dilakukan di seluruh dunia, EMA adalah kaedah rutin untuk merawat pesakit dengan fibroid rahim di seluruh dunia, di negara kita hanya seorang pakar bedah yang luar biasa, Boris Yuryevich Bobrov, yang bekerja dengan saya, telah melakukan lebih dari 6.000 EMA, tetapi keadaan dengan penggunaannya Kaedah ini oleh komuniti ginekologi bukan sahaja tidak bertambah baik, malah bertambah buruk. Pada persidangan ginekologi utama Rusia, EMA mungkin dikhaskan untuk 1-2 laporan pada sesi sampingan. Oleh kerana pesakit sendiri semakin banyak bertanya kepada doktor mengenai kemungkinan melakukan EMA, klinik besar memperkenalkan perkhidmatan ini "untuk ditunjukkan", tetapi dalam praktiknya, "pakar EMA" di klinik-klinik ini hanya tidak menggalakkan prosedur ini dengan dalih yang dijelaskan di atas dan secara aktif cenderung pesakit untuk rawatan pembedahan. Seseorang mendapat perasaan bahawa jika pakar sakit puan menetapkan EMA, dia secara automatik bersuara menentang sistem, terhadap rakan sekerja, yang sebenarnya berhenti berfikiran sama, pakar bedah gagal yang juga dapat memberikan perkhidmatan perubatan. Semua permainan politik ini tentu saja penting dan di mana-mana komuniti profesional ada tempat yang harus dilakukan, apa yang harus dilakukan untuk pesakit yang hanya ingin mendapat rawatan perubatan yang cekap dan berkesan, dan tidak menjadi sandera cita-cita seseorang.

Selama 15 tahun penggunaan aktif dan kajian embolisasi arteri rahim, kami telah menyembuhkan ribuan wanita, memelihara rahim mereka dan memberi mereka peluang untuk melahirkan. Dalam sebilangan besar kes, ini adalah pesakit yang secara kategorinya hanya menawarkan pembuangan rahim. Dan berapa banyak wanita yang tidak menghubungi kami atau setelah perundingan masih belum memutuskan EMA, diintimidasi oleh pakar sakit puan... Saya mengulanginya kepada pesakit berkali-kali - jika EMA berada di tangan pakar sakit puan, tidak akan ada masalah, tapi sayangnya... dan seseorang mesti wujud dalam realiti selari. Percubaan jangka panjang untuk menyedarkan pakar sakit puan dengan artikel, jemputan ke pembedahan, dan kuliah mempunyai hasil yang sangat menyedihkan. Keengganan yang berterusan untuk belajar sesuatu yang baru, untuk memahami masalahnya sangat mencolok. Oleh itu, mereka menjawab: kita sudah tahu segalanya, kita tidak berminat...

Sayangnya, pesakit yang dikasihi, tetap ada di dunia perubatan dengan slogan "Menyelamatkan lemas - hasil kerja lemas", iaitu secara bebas mencari pilihan rawatan terbaik untuk anda dan mencari doktor yang bersedia untuk membincangkan penemuan anda secara objektif dengan anda.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis