Teknik kateterisasi urat subclavian. kaedah subclavian mengikut kaedah Seldinger:

kaedah subclavian mengikut kaedah Seldinger:

7) pesakit diletakkan di punggung dengan tangannya dibawa ke batang badan, roller setinggi 10 cm diletakkan di bawah bilah bahu, kepala dipusingkan ke sisi yang bertentangan dengan sisi tusukan, hujung kaki tempat tidur atau meja operasi dinaikkan untuk mengelakkan berlakunya embolisme udara dengan tekanan vena negatif;

8) kulit di kawasan supra dan subclavian dirawat dengan antiseptik;

9) di bawah tulang selangka di kawasan dugaan tusukan urat membius kulit dan tisu yang mendasari. Selalunya menggunakan titik Obanyak - di sempadan antara bahagian dalam dan pertengahan badan klavikula (Gamb. 19.24a);

10) jarum tusukan yang disambungkan ke jarum suntik yang separuh diisi dengan larutan novocaine atau masin, menusuk kulit di bawah tulang selangka di sempadan bahagian dalam dan pertengahan ketiga;

11) jarum diatur pada sudut 45 darjah ke tulang selangka dan 30-40 darjah ke permukaan dada dan perlahan-lahan ditarik dan masuk ke arah permukaan belakang atas sambungan sternoklavikular (antara klavikula dan 1 tulang rusuk), dengan hujung jarum meluncur di sepanjang permukaan belakang tulang selangka (Gamb. 19.24b);

12) semasa memegang jarum, mereka terus menarik pelocok jarum suntik - penampilan perasaan "mencelupkan" dan darah di jarum suntik menunjukkan bahawa jarum memasuki lumen urat;

13) menarik piston ke arahnya sendiri, di bawah kawalan aliran darah ke jarum suntik, jarum digerakkan dengan hati-hati ke dalam lumen vena sejauh 10-15 mm;

14) cabut jarum suntikan dari jarum dan tutup kanula jarum dengan cepat dengan jari anda (untuk mengelakkan embolisme udara);

15) konduktor dimasukkan melalui lumen jarum ke dalam urat dengan 1/3 panjangnya (Gamb. 19.24c);

16) setelah memasang konduktor di atas jarum, ia dikeluarkan dengan hati-hati, kateter diletakkan pada konduktor dan diputar ke dalam lumen vena hingga kedalaman 12-15 cm (Gamb. 19.24 g, d);

17) konduktor dikeluarkan, dengan bantuan jarum suntik yang dipasang pada kateter, kehadiran aliran darah terbalik diperiksa (Gamb. 19.24e);

18) sistem transfusi disambungkan ke kateter atau ditutup dengan palam khas, diisi dengan larutan heparin (2.5-5 ribu unit pada larutan natrium klorida isotonik);

19) hujung luar kateter dilekatkan pada kulit dengan alat pengikat tali dan jahitan kulit;

20) panjang hujung luar kateter diukur dan data ini direkodkan dalam sejarah perubatan untuk memantau kedudukan kateter dalam urat, untuk mengecualikan perpindahannya ke dalam lumen vena.

Rajah. 19.24. Teknik kateterisasi urat subclavian seldinger

Penglibatan jururawat dalam membuat kateter vena pusat

Dalam tempoh pra operasi, pesakit diresepkan terapi infus ke Korzhakov, dan kateter vena pusat diperlukan untuk rawatan tersebut..

Kateter dihantar kepada pesakit secara langsung di unit rawatan rapi..

Sebelum manipulasi, di bawah bimbingan jururawat resusitasi, peralatan berikut sedang disiapkan:

- penyelesaian novocaine 0,25% - 100 ml;

- larutan heparin (5000 PIECES dalam 1 ml) - 5 ml;

- antiseptik untuk pengendalian tangan doktor yang melakukan manipulasi.

instrumen steril (Lampiran 2. Rajah 1):

- jarum suntikan (subkutan, intravena) - 4 keping;

- jarum untuk kateterisasi tusukan urat;

- pengapit pembedahan dan pinset dalam 2 keping;

- kateter intravena dengan kanula, palam dan konduktor, masing-masing, ketebalan diameter lumen dalaman kateter dan dua kali lebih lama;

- bekas anestetik,

- sehelai, lampin, topeng kain kasa, sarung tangan pembedahan, pembalut (bola, serbet).

pemprosesan lapangan dilakukan:

Meja manipulasi diletakkan di sebelah kanan doktor yang melakukan tusukan di tempat yang sesuai untuk bekerja, ditutup dengan lembaran berganda steril.

Doktor diberikan sarung tangan steril, ladang dua kali merawat tempat tusukan dengan antiseptik (iodonat) dan menghadkannya dengan potongan lampin steril.

Peraturan penjagaan yang dipertimbangkan dan bekerja dengan kateter vena tidak dapat dipisahkan dari langkah-langkah di atas untuk pencegahan pelbagai komplikasi. Langkah pencegahan komplikasi juga merupakan sebahagian daripada peraturan untuk merawat dan bekerja dengan kateter semasa kateterisasi vena pusat.

Peraturan untuk menjaga dan bekerja dengan kateter semasa kateterisasi urat pusat:

1. Isu terpenting adalah persoalan jangka masa tinggal kateter dalam sistem vena semasa kateterisasi urat pusat.

Seperti yang telah dinyatakan, risiko komplikasi meningkat dengan kateterisasi yang berpanjangan. Oleh itu, masa yang dihabiskan oleh kateter dalam urat apa pun harus sesingkat mungkin, dan kateterisasi itu sendiri harus cukup dibuktikan..

Garis Panduan Terapi Transfusi Kementerian Kesihatan Mengehadkan Selamat Menginap di Kateter di Vena Tengah hingga 7 Hari.

Dengan penggunaan kateter yang lebih lama di vena tengah, kemungkinan komplikasi berjangkit dan tromboemboli meningkat dengan mendadak.

Sekiranya anda memerlukan akses berterusan ke urat pusat, disarankan untuk membuat kateter pusat melalui vena lain.

Pastikan anda mematuhi peraturan berikut untuk operasi kateter yang dimasukkan ke dalam urat pusat.

1. Penjagaan aseptik yang berhati-hati harus diberikan untuk kateter (rawatan harian tempat tusukan dengan antiseptik dan perubahan pakaian aseptik setiap hari).

2. Sebelum setiap pengenalan ke kateter bahan ubat dari kateter, perlu mendapatkan aliran darah bebas dengan jarum suntik. Sekiranya ini gagal, dan cecair dimasukkan secara bebas ke dalam kateter, maka ini mungkin menunjukkan: kateter meninggalkan urat atau kehadiran trombus yang tergantung, yang ketika cuba mendapatkan darah dari kateter bertindak sebagai injap.

Ketidakmampuan untuk menerima darah dari kateter juga mungkin disebabkan oleh bahagian kateter yang bersandar pada dinding vena.

Mustahil memasukkan kateter sedemikian. Mula-mula anda perlu sedikit mengetatkan kateter dan sekali lagi cuba mengeluarkan darah dari itu. Sekiranya yang terakhir gagal, maka kateter dikenakan penyingkiran tanpa syarat (bahaya suntikan paravena atau tromboemboli).

3. Kateter dari mana darah tidak dapat diperoleh dengan aspirasi dengan jarum suntik harus dikeluarkan dari vena dengan sangat perlahan, sehingga menimbulkan tekanan negatif pada kateter dengan jarum suntik. Dengan teknik ini, kadang-kadang mungkin untuk mengeluarkan trombus gantung dari urat, bertindak sebagai injap. Dalam keadaan ini, sangat mustahil untuk mengeluarkan kateter dari urat dengan pergerakan pantas, kerana trombus pecah dan menyebabkan embolisme paru.

4. Setelah setiap infusi atau pengenalan bahan ubat ke kateter, kateter harus dibilas dengan jarum suntik dan pastikan memasukkan antikoagulan ke dalamnya - ubat yang tidak termasuk pembekuan darah di kateter (heparin, larutan natrium sitrat 4%, magnesia sulfat) - memasang "kunci heparin".

Biasanya, 2 ml larutan antikoagulan disuntik ke dalam kateter.

5. Sekiranya pesakit dengan kateter berada dalam vena untuk waktu yang lama mengalami keadaan subfebril yang berterusan dan sifat patologi yang ada tidak menimbulkan demam, ini biasanya dikaitkan dengan jangkitan intra-kateter. Kateter mesti dikeluarkan, yang menyebabkan hilangnya keadaan subfebril.

Sekiranya akses intravena percuma diperlukan, kateter baru dimasukkan ke cabang vena pusat yang lain.

6. Kehadiran kateter memerlukan pemantauan berterusan dan menyeluruh terhadap keadaan dan perawatan kateter dari kakitangan perubatan.

Khususnya, ketika bekerja dengan kateter subclavian, perhatian yang paling berhati-hati harus diberikan kepada pencegahan embolisme udara (memantau sesak sendi, menahan nafas pesakit semasa menghirup ketika menukar tiub kateter, tidak termasuk tusukan dinding kateter dengan jarum, dll.).

7. Kateter mesti dilekatkan pada kulit dengan ligatur sutera. Elakkan perpindahan dan keretakan kateter secara tidak sengaja.

8. Setelah memasang kateter, perlu (tanpa pengecualian) untuk memastikan bahawa tidak ada pneumotoraks. Untuk tujuan ini, dalam beberapa jam keesokan harinya dan keesokan harinya paru-paru dikulturkan, sekiranya terdapat keraguan (kateterisasi yang sukar, kemunculan kemurungan pernafasan di sisi pemasangan kateter, dll.) - sinar-X paru-paru dibuat.

Kateterisasi vena pusat adalah manipulasi invasif dan membawa risiko jangkitan dan komplikasi berbahaya seperti embolisme udara dan tromboembolisme. Peranan jururawat merangkumi pencegahan jangkitan: memeriksa tarikh luput, integriti dan penyimpanan kateter, antiseptik dan alat yang betul.

Dalam kerja lebih lanjut dengan kateter, penting untuk mempunyai idea mengenai komplikasi, untuk mencegah dan mencegah perkembangannya.

Pesakit Korzhakov dilantik oleh doktor unit rawatan rapi dan rawatan intensif, pengenalan ceftriaxone - 1 g dalam larutan NaCl 0,9% selama 10 hari.

Sebelum pengenalan ubat, kateter dicuci dengan 5-10 ml garam fisiologi, ubat disuntikkan jet, setelah itu 2 ml larutan antikoagulan disuntik ke dalam kateter untuk mengelakkan trombosis.

Tarikh Ditambah: 2015-10-15; Pandangan: 4811. Pelanggaran hak cipta

Kateterisasi urat dan arteri

Kateterisasi urat subklavia membuka peluang yang sangat luas dalam rawatan, pencegahan dan peningkatan kualiti hidup pesakit. Pemasangan akses vena kekal menjadikan pesakit kurang merasa tidak selesa dan sakit, dan memudahkan kakitangan menyelesaikan janji temu perubatan.

Petunjuk

Kateter intravena pusat dipasang jika perlu:

  • dalam memantau tekanan vena pusat;
  • pemberian antibiotik yang berpanjangan;
  • pemakanan parenteral yang berpanjangan pada pesakit kronik;
  • kemoterapi
  • pengenalan ubat-ubatan yang menyebabkan phlebitis;
  • plasmapheresis dan dialisis;
  • rehidrasi perjalanan darah.

Selalunya, kateterisasi urat subclavian dilakukan, kerana ia cukup besar dan mempunyai supraslavikular atau akses yang mudah dari kawasan subclavian. Sekiranya masih tidak mungkin memasukkan kateter ke dalam urat subclavian, maka kateterisasi urat jugular atau femoral dalaman dan luaran dilakukan. Kemungkinan teknik untuk melakukan prosedur dijelaskan oleh M. Rosen dalam buku panduan pengarang "Kateterisasi vena pusat perkutan".

Metodologi

Teknik untuk kateterisasi urat subclavian melibatkan meletakkan pesakit di punggungnya sehingga kepala diturunkan sekitar 15-20 darjah relatif terhadap badan. Ini perlu untuk mengelakkan embolisme udara. Tangan diminta untuk meregangkan sepanjang badan, dan memusingkan kepala anda dari sisi di mana prosedur akan dilakukan. Kaedah lain untuk memberi badan kedudukan yang betul adalah meletakkan roller di sepanjang tulang belakang di kawasan antara bilah bahu, tangan dilanjutkan dan ditekan ke badan dari sisi kateterisasi.

Bidang pembedahan dirawat secara meluas mengikut rejimen sanitasi-epidemiologi - tiga kali dengan penyelesaian antiseptik. Kemudian ditutup dengan serbet atau popok steril sehingga seluruh permukaan yang bersentuhan dengan tangan doktor terpencil. Hanya tempat suntikan yang tetap percuma. Ia dirawat dengan antiseptik untuk kali keempat..

Kemudian, larutan novocaine dimasukkan ke dalam picagari dan penyusupan anestesia kulit dan tisu subkutan dilakukan. Kemudian, novocaine masuk ke dalam jarum suntik, jarum untuk kateterisasi urat subclavian dilampirkan dan suntikan dibuat antara tulang rusuk pertama dan klavikula. Jarum dihalakan ke arah takuk jugular. Pengendalian jarum memasuki vena dilakukan dengan menarik piston, sementara darah harus muncul di jarum suntik. Jarum suntikan terputus dan lubang jarum dijepit dengan jari untuk mengelakkan embolisme. Konduktor dipasang melalui jarum hingga kedalaman 12 cm, biasanya tali pancing logam atau plastik. Selepas itu, jarum dikeluarkan. Pengembara pertama kali dibawa melalui konduktor, meningkatkan diameter saluran antara klavikula dan tulang rusuk; ia tidak memasuki kapal.

Kemudian dilator dikeluarkan dan vena subclavian dikateterisasi oleh Seldinger - kateter dimasukkan ke dalam vena di sepanjang konduktor dengan gerakan memutar, dan konduktor dikeluarkan. Kawal kehadiran kateter dalam urat (darah harus mengalir ke jarum suntik yang melekat) Selepas itu, kateter dicuci dengan larutan isotonik untuk mengelakkan komplikasi dalam bentuk pembekuan darah dan sistem infusi terpasang atau lubang ditutup dengan penutup steril. Tepi kateter bebas dipasang pada kulit dengan menjahit dengan ligatur sutera..

Oleh itu, set untuk kateterisasi urat pusat mengikut seldinger harus mengandungi: larutan novocaine, heparin (5000 U / ml), antiseptik - larutan yodium dan alkohol 70 °, jarum suntikan 10 ml, jarum suntikan, jarum kateterisasi, jarum jahitan dengan bahan jahitan, pengapit dan pemegang pembedahan, tisu steril, lampin, pembalut, kateter intravena dan ukuran konduktor yang sesuai untuk lumen kateter.

Komplikasi

Penyisipan kateter ke dalam urat pusat mungkin disertai oleh beberapa komplikasi - aritmia atrium dan ventrikel; hematoma; pneumo- dan hemothorax; perforasi urat; kerosakan pada trakea, batang saraf, jantung.

Sebilangan komplikasi dapat ditangani dengan menggunakan kateter sijil berkualiti tinggi. Mereka mempunyai hujung lembut (1) yang terbuat dari poliuretana, yang mencegah perforasi vaskular dan kerosakan pada keintiman. Juga, skala (2) untuk menentukan panjang bahagian intrakorporeal kateter. Mereka terbuat dari bahan radiopaque, yang memungkinkan kawalan sinar-X penempatannya di dalam kapal. Sekiranya terdapat beberapa saluran, maka itu adalah berkod warna (3), yang memungkinkan untuk menentukan saluran distal, tengah dan proksimal. Selain sayap pemasangan, di setiap saluran ada penjepit yang dapat digerakkan (4) - penjepit, yang menghindari memutar atau menggerakkan kateter. Terdapat juga sistem penutupan sendiri (5), yang mengurangkan risiko embolisme udara atau kebocoran darah.

Alternatif

Dalam praktik dunia, ada kecenderungan untuk menjauh dari kateterisasi urat utama. Hampir semua tugas terapi intravena dapat diselesaikan dengan lebih selamat dengan kateterisasi vena periferal..

Kaedah ini secara praktikal tidak menyebabkan komplikasi dengan pemasangan dan penjagaan yang betul.

Di samping itu, anda boleh memilih tempat di badan pesakit di mana peranti tidak akan membawa ketidakselesaan, dan jika perlu, lokasinya dapat diubah. Kateterisasi vena periferal dilakukan pada kapal besar bahagian langsung badan. Sebagai peraturan, urat ini terletak di dalam atau di luar lengan bawah (paling sering ia adalah urat kubital pada ulnar fossa), dan jika tidak ada, maka gunakan saluran metacarpal atau belakang kaki, urat temporal pada bayi.

Algoritma untuk penempatan kateter vena periferal

Pra-menentukan lokasi kateter. Tourniquet diletakkan di atas tempat ini dan apabila urat sudah penuh, kapal yang sesuai untuk prosedur dipilih. Mereka merawat kulit dengan antiseptik, mengelap ke arah tourniquet. Mereka mengambil konduktor jarum dan memasuki kulit pada sudut 15 darjah, dan sekali dalam urat - selari. Periksa kehadiran di dalam kapal dengan penampilan darah di ruang kawalan. Jarum konduktor ditarik ke dirinya sendiri, dan kateter dipindahkan dari jarum ke dalam urat. Keluarkan pucuk pucuk. Saluran masuk ditutup dengan penutup steril atau sistem infusi terpasang. Ia dipasang pada kulit dengan merekatkan sayap peranti menggunakan tambalan khas. Untuk pencegahan trombosis, kateter dicuci dengan larutan isotonik melalui bahagian suntikan atas.

Komplikasi

Walaupun prosedur ini lebih mudah secara teknikal, komplikasi seperti hematoma, tusukan arteri, phlebitis / thrombophlebitis, dan pengenalan larutan ke dalam tisu perivaskular juga dapat terjadi..

Kateterisasi arteri

Petunjuk yang paling tepat dapat diambil semasa kateterisasi arteri femoral, terutama jika terjadi hipotensi yang teruk. Sekiranya tidak ada hipotensi yang tajam, maka adalah mungkin untuk memasang kateter di arteri radial. Tetapi pertama, ujian harus dilakukan untuk menilai perkembangan tempat tidur vaskular pintasan. Sekiranya tidak mencukupi, maka laman pemasangan ini harus ditinggalkan, kerana bahagian di bawah peranti tidak akan dibekalkan dengan darah dan mengalami hipoksia.

Protokol kateterisasi melibatkan penggunaan kateter 20 G pada jarum.Prosedur dilakukan dalam keadaan aseptik. Tapak tusukan dianestetik, dan kanula pada kuk dimasukkan ke dalam arteri di bawah kawalan jari gelombang nadi. Apabila diletakkan dengan betul, aliran darah merah berdegup dari hujung terbuka hingga rentak. Jarum dikeluarkan, dan alat tetap di dalam kapal, ia dibasuh dengan larutan isotonik dan alat pemantau tekanan disambungkan. Jadi, catatkan lengkung arteri. Kateter boleh dijahit ke kulit atau dipasang dengan pembalut yang menghadkan lenturan tangan dan memegang sistem dengan selamat di tempatnya..

Komplikasi

Seperti jenis kateterisasi, pendarahan, kerosakan vaskular, trombosis arteri, udara dan tromboemboli, kekejangan, iskemia dan nekrosis tisu, jangkitan mungkin terjadi.

Penjagaan Kateter

Pencegahan komplikasi dengan kateter vena subclavian atau periferal yang dipasang berjalan dalam beberapa arah.

  • Perjuangan melawan trombosis vaskular. Setiap 4-6 jam, kateter mesti dicuci dengan garam dengan penambahan heparin.
  • Pencegahan luka berjangkit di sekitar saluran masuk. Pertama, prosedur dijalankan mengikut peraturan operasi, dan kedua, kulit di sekitar tempat tusukan dirawat setiap hari dengan larutan alkohol atau lugol, ada kemungkinan untuk diganti dengan rawatan dengan larutan kloramin atau asid borik.
  • Pencegahan kecederaan vaskular daripada anjakan kateter.
  • Pencegahan embolisme udara dengan tekanan vena negatif.

Teknik yang betul untuk kateterisasi urat dan arteri, serta rawatan berkualiti tinggi, memungkinkan kateter berada di dalam tubuh pesakit untuk waktu yang lama dan selamat dan memberikan pelbagai rawatan.

Akses vena pusat

Di satu pihak, doktor SMP atau paramedik diminta untuk memberikan akses vena, jika diperlukan oleh keadaan pesakit, dalam situasi apa pun. Sebaliknya, dia tidak mempunyai kemahiran yang cukup dalam pelaksanaan akses vena pusat, yang bermaksud bahawa dia lebih cenderung mengalami komplikasi daripada, katakanlah, seorang resuscitator hospital yang melakukan 5-10 subkunci setiap minggu. Paradoks ini hampir dapat diselesaikan sepenuhnya hari ini mustahil, tetapi mungkin dan perlu untuk mengurangkan risiko komplikasi semasa penempatan kateter vena pusat dengan bekerja mengikut piawaian keselamatan yang diterima umum. Artikel ini diminta untuk mengingatkan piawaian ini dan untuk sistematisasi maklumat yang ada pada masa ini mengenai isu yang sedang dibincangkan.

Pertama, kita akan menyentuh petunjuk untuk akses vena pusat dalam aspek tahap pra-hospital. Saya segera perhatikan bahawa mereka jauh lebih sempit daripada petunjuk tidak bergerak dan ini benar. Oleh itu, mari kita mulakan terlebih dahulu dengan petunjuk untuk kateterisasi urat pusat yang diambil di hospital:
keperluan kawalan dinamik CVP;
keperluan untuk pentadbiran jangka panjang ubat intropik dan vasopresor;
terapi pemakanan dan infus parenteral menggunakan penyelesaian hiperosmolar;
menjalankan EX transvenous;
ketidakcukupan urat periferal atau ketidakcocokan diameter keseluruhan; menetapkan kateter periferal dengan kadar terancang dan jumlah terapi infusi.

Untuk fasa pra-hospital keseluruhan senarai, disarankan untuk meninggalkan hanya kesaksian terakhir dan terakhir. Saya rasa ini dapat difahami - peranan CVP kini difikirkan semula dengan ketara dan tidak sesuai untuk menggunakannya di DHE; pengenalan larutan hiperosmolar pada DHE tidak dilakukan (kecuali 7.5% larutan natrium klorida dan hiper-KhNPP, tetapi mereka boleh disuntik ke dalam vena periferal yang besar); ejen vasoaktif dan inotropik juga boleh diberikan untuk masa yang singkat ke pinggiran. Oleh itu, kami mempunyai dua petunjuk untuk kateterisasi urat pusat pada DHE: tidak dapat diaksesnya vena periferal atau ketidakcocokan total diameter kateter periferal yang dipasang pada kadar dan volume terapi infusi yang dirancang, serta keperluan untuk pembuatan pacu transvenous. Banyaknya kateter periferal yang berlainan dan penggunaan kaedah pentadbiran intraosseous dapat menyelesaikan masalah akses ke tempat tidur vaskular tanpa melibatkan urat pusat dalam kebanyakan kes.

Kontraindikasi untuk kateterisasi CV:

jangkitan, kecederaan atau luka bakar dari tapak kateterisasi;
koagulopati teruk (kelihatan tanpa kaedah pemeriksaan khas);
kekurangan kemahiran doktor dalam kateterisasi CV (tetapi dalam kes ini, doktor menghadapi tanggungjawab untuk tidak memberikan akses vaskular jika terbukti bahawa ini menyebabkan akibatnya). Soalan itu berulang kali diajukan - dan apa yang harus dilakukan kepada paramedik? Rakan-rakan sekerja, amalan undang-undang di negara-negara CIS sedemikian rupa sehingga tidak ada yang menghargai kateter vena pusat yang berjaya dipasang oleh feldsher, tetapi feldsher dapat bertanggung jawab sepenuhnya atas tindakannya jika ada komplikasi, semua lebih mematikan. Kateterisasi urat pusat adalah prosedur perubatan, tetapi ini tidak bermaksud bahawa jika pesakit meninggal dunia kerana kekurangan akses vena yang mencukupi, paramedik diinsuranskan terhadap pertunjukan "rawatan perubatan yang tidak mencukupi." Secara amnya, rakan-rakan paramedik, anda harus membuat keputusan dalam setiap situasi tertentu Mengalami bahaya dan risiko anda sendiri Akses intraosseous dalam situasi seperti itu adalah penyelamat yang hebat.

Pertimbangan anatomi

Secara tegas, istilah "kateterisasi vena pusat" bermaksud kateterisasi vena cava atasan (lebih kerap) atau inferior, kerana urat yang secara langsung digunakan untuk mengakses bahagian yang ditunjukkan dari tempat tidur vaskular (subclavian, jugular dalaman atau femoral) tidak penting dalam arti penuh perkataan ini. Semasa kateterisasi urat pusat, hujung kateter mesti terletak sama ada di vena cava superior atau inferior, ini mesti difahami.

Rajah 1. Hubungan anatomi subklavia dan urat jugular dalaman.

Hubungan anatomi struktur yang mengelilingi urat subklavia dan jugular dalaman mesti difahami dengan jelas, kerana ini sangat berguna untuk pergi ke bilik mayat beberapa kali dan menyiapkan kawasan serviks dan subclavian. Secara umum, ini adalah seperti berikut (diambil dari buku oleh M. Roseen, J.P. Latto dan W. Scheng "Kateterisasi perkutan dari urat pusat"):
Vena subclavian terletak di bahagian bawah segitiga subclavian. Ini adalah kesinambungan urat axillary dan bermula dari sempadan bawah tulang rusuk ke-1. Pertama, vena membongkok di bahagian atas tulang rusuk I, kemudian menyimpang ke dalam, ke bawah dan sedikit anterior di tempat pemasangan otot scalene anterior ke tulang rusuk pertama dan memasuki rongga dada, di mana ia menyambung ke vena jugular dalaman di belakang sendi sternoklavikular. Dari sini, sudah menjadi vena brachiocephalic, ia berubah menjadi mediastinum, di mana, menghubungkan dengan vena dengan nama yang sama di seberang, ia membentuk vena cava yang unggul. Dari bahagian depan, urat dipisahkan dari kulit oleh klavikula. Vena subclavian mencapai titik tertinggi hanya pada tahap tengah klavikula, di mana ia naik ke tahap sempadan atas klavikula. Bahagian lateral vena terletak di anterior dan ke bawah dari arteri subclavian, dan kedua-duanya melintasi permukaan atas tulang rusuk pertama. Secara sederhana, urat otot scalene anterior dipisahkan dari arteri yang terletak di belakangnya. Di belakang arteri adalah kubah pleura. Kubah pleura naik di atas hujung klavikula. Vena subclavian melintasi saraf diafragmatik anterior, saluran toraks melintas ke kiri di atas puncak paru-paru, yang kemudian memasuki sudut yang dibentuk oleh pertemuan urat jugular dalaman dan subclavian - Sudut Pirogov.
Vena jugular dalaman bermula dari bukaan tengkorak jugularis, terus dari sinus sigmoid dan menuju ke arah dada. Arteri karotid dan saraf vagus bersatu di faraj karotid. Sebelum mengambil kedudukan lateral dan kemudian anterolateral berbanding arteri karotid dalaman, vena jugular dalaman terletak di belakang arteri. Vena mempunyai keupayaan untuk mengembang dengan ketara, menyesuaikan diri dengan peningkatan aliran darah, terutama disebabkan oleh kelenturan dinding lateralnya. Bahagian bawah urat terletak di belakang penyambungan sternum dan kepala klavikular otot sternocleidomastoid ke formasi yang sesuai dan ditekan dengan kuat ke permukaan posterior otot oleh fascia. Di belakang urat terdapat plat prevertebral dari fascia serviks, otot prevertebral dan proses melintang vertebra serviks, dan di bawah, di pangkal leher, terdapat arteri subclavian dan cabangnya, saraf frenik dan vagus dan kubah pleura. Saluran toraks mengalir ke persimpangan urat jugular dalaman dan subclavian di sebelah kiri, dan saluran limfa kanan di sebelah kanan.

Dengan urat femoral, agak mudah - di sekitarnya tidak ada struktur yang kerosakannya menimbulkan ancaman langsung terhadap kehidupan dan, dari sudut pandang ini, kateterisasi lebih selamat. Vena femoral menyertai arteri femoral di paha dan berakhir pada tahap ligamen inguinal, di mana ia masuk ke vena iliac luaran. Pada segitiga femoral, urat femoral terletak lebih banyak dari arteri. Di sini dia menempati kedudukan tengah antara arteri femoral dan saluran femoral. Vena saphenous kaki yang besar mengalir ke dalamnya di hadapan, tepat di bawah ligamen inguinal. Pada segitiga femoral, beberapa urat dangkal dangkal yang lebih kecil mengalir ke urat femoral. Arteri femoral lateral adalah saraf femoral. Vena femoral dipisahkan dari kulit oleh fascia peha yang dalam dan dangkal, di lapisan ini terdapat kelenjar getah bening, pelbagai saraf dangkal, cabang dangkal arteri femoral dan segmen atas vena saphenous besar kaki sebelum mengalir ke urat femoral.

Pemilihan vena untuk kateterisasi ditentukan oleh beberapa faktor: pengalaman, ciri-ciri anatomi, kehadiran kecederaan (luka bakar) kawasan serviks, subclavian atau femoral. Kami akan mengkaji akses yang paling biasa diuji pada urat pusat..

Prinsip umum untuk kateterisasi vena pusat pada DHE
Kateterisasi urat pusat adalah operasi pembedahan, oleh itu perlu, jika boleh, untuk memastikan keadaan yang paling aseptik di tempat ini. Saya harus meletakkan urat pusat tepat di jalan raya, dalam lingkaran penonton, tetapi ini bukan tempat terbaik untuk manipulasi tersebut. Adalah lebih munasabah untuk melakukan kateterisasi di rumah atau di dalam kereta ambulans (jika panggilan itu umum).
Pastikan pasukan anda sentiasa mempunyai kit kateter vena pusat. Kini terdapat banyak pengeluar yang menghasilkan set yang sangat baik dengan harga yang berpatutan. Mengkatrikan urat pusat dengan bahan habis yang tidak habis meningkatkan risiko komplikasi.
Pada masa ini, teknik Seldinger digunakan untuk kateterisasi - setelah tusukan kapal, konduktor dimasukkan ke dalamnya, jarum dikeluarkan dan kateter dimasukkan melalui konduktor. Dalam kes yang luar biasa, diperbolehkan untuk kateterisasi vena jugular dalaman menggunakan kaedah "kateter-pada-jarum", sambil memperhatikan pemantauan fungsi akses vena yang cukup dan mengubah kateter menjadi normal pada kesempatan pertama.
Perhatikan fiksasi kateter. Sebaiknya lekapkan ke kulit dengan jahitan nilon..

Urutan tindakan umum untuk kateterisasi urat pusat (algoritma umum)
Petunjuk untuk kateterisasi urat pusat ditentukan. Izinkan saya mengingatkan anda sekali lagi bahawa kerana pelbagai sebab, kateterisasi urat pusat pada peringkat pra-hospital harus dihindari dengan segala cara yang mungkin. Tetapi perkara di atas tidak membenarkan penolakan kateterisasi vena pusat sekiranya berlaku.
Sekiranya boleh, persetujuan yang dimaklumkan harus diperoleh daripada pesakit itu sendiri atau saudara-mara.
Pilih tempat untuk diakses.
Berikan keadaan aseptik, sejauh tempat dan masa yang memungkinkan: mereka memproses tempat kateterisasi, memproses tangan, memakai sarung tangan steril.
Cari titik tusukan.
Anestetik pesakit. Kateterisasi vena pusat adalah manipulasi yang sangat menyakitkan, jadi jika pesakit tidak berada dalam keadaan koma dalam dan membiarkan masa, jangan lupa tentang anestesia tempatan.
Untuk tusukan gunakan jarum khas dan jarum suntik separuh diisi dengan garam.
Tisu melewati perlahan dengan jarum, cuba merasakan semua lapisan. Semasa tusukan, sangat penting untuk membayangkan di mana hujung jarum berada ("ingatlah di hujung jarum").
Saya sangat memberi amaran kepada anda agar tidak membengkokkan jarum tusukan untuk memudahkan pembentukannya di bawah tulang selangka - jika anda kehilangan kawalan kedudukannya, kemungkinan komplikasi akan meningkat berkali-kali.
Dilarang keras memanipulasi hujung jarum jauh di dalam tisu. Untuk menukar arah jarum, pastikan untuk menariknya ke dalam tisu subkutan.
Setelah menerima darah vena (darah harus mengalir ke dalam jarum suntik dengan bebas), jarum dipasang dengan selamat dengan jari anda dan jarum suntikan dikeluarkan daripadanya. Lubang jarum ditutup dengan jari, kerana sangat mungkin untuk mendapatkan embolisme udara dengan CVP negatif.
Pengalir dimasukkan ke dalam jarum. Sama ada tali pancing atau tali dengan hujung yang fleksibel digunakan. Konduktor dihidupkan 15-18 cm, dengan tingkah laku yang lebih dalam, hujung konduktor boleh menyebabkan aritmia. Sekiranya terdapat halangan, konduktor dikeluarkan bersama dengan jarum; Dilarang keras mengeluarkan konduktor dari jarum untuk mengelakkan pemotongan hujungnya (kes serupa berlaku dengan rakan saya). Setelah memasukkan konduktor, lepaskan jarum dengan berhati-hati.
Dilator dibawa ke sepanjang konduktor dan, sambil memegang konduktor dengan tangan bebasnya, dengan teliti melebarkan saluran tusukan dengan dilator, berhati-hati agar tidak merobek urat.
Dilator dikeluarkan, kateter dimasukkan di sepanjang konduktor, sambil memegang hujung konduktor dengan tangan bebasnya (sangat penting!). Kateter dimasukkan ke kedalaman sedemikian sehingga hujungnya berada di vena cava inferior semasa kateterisasi melalui vena jugular subclavian atau dalaman (kira-kira pada tahap ruang interkostal kedua di sepanjang garis pertengahan klavikular) dan pada jarak 35-45 cm (kateter yang sesuai harus digunakan) semasa kateterisasi vena cava inferior melalui femoral.
Konduktor dikeluarkan dengan berhati-hati, jarum suntik kosong dipasang pada kateter dan lokasinya diperiksa. Darah harus mengalir ke jarum suntik secara bebas, tanpa daya tahan dan juga dimasukkan kembali. Sekiranya perlu, kateter sedikit diketatkan atau dimasukkan lebih dalam. Sistem infus intravena dilampirkan ke kateter, larutan mesti mengalir melalui kateter.
Kateter dipasang, lebih baik jahitan kapron.
Pembalut.

Sekarang kita akan melihat akses individu..

Kateterisasi urat subclavian
Pendekatan subclavian dan supraclavicular digunakan untuk tusukan dan kateterisasi..
Posisi: pesakit diletakkan di permukaan mendatar yang padat, gulungan kecil pakaian yang dilipat diletakkan di antara bilah bahu, kepala sedikit miring dan berpusing sejauh mungkin bertentangan dengan tapak tusukan, tangan dari sisi tusukan sedikit jatuh dan ditarik ke bawah (ke hujung bawah), dan juga berputar ke luar. Semasa memilih tempat tusukan, kehadiran kerosakan dada adalah penting: tusukan bermula dari sisi kecederaan, dan hanya dengan penghancuran tisu lembut yang besar di klavikula atau dengan patah tulang, tusukan dilakukan dari sisi yang berlawanan. Tanda tempat - klavikula, kedudukan jugular, otot utama pectoralis, otot sternocleidomastoid.

Akses subclavian.Kuncinya dibahagikan secara mental kepada 3 bahagian. Tapak tusukan terletak 1-1.5 cm di bawah klavikula pada titik:
Di bawah tengah klavikula (titik Wilson).
Di sempadan bahagian dalam dan pertengahan klavikula (titik Obanyak).
2 cm dari pinggir sternum dan 1 cm di bawah pinggir klavikula (titik Giles).

Tusukan dari semua titik dilakukan ke arah mercu tanda yang sama..
Titik yang paling biasa adalah Obanyak. Untuk mencarinya, anda boleh menggunakan teknik berikut: jari telunjuk diletakkan di takuk jugular, jari tengah diletakkan di bahagian atas sudut yang dibentuk oleh kaki luar otot sternocleidomastoid dan tulang selangka, dan ibu jari diluncurkan di sepanjang tepi bawah klavikula (ke arah telunjuk) sehingga akan jatuh ke dalam fossa subclavian. Oleh itu, segitiga terbentuk, di bucu jari pengendali berada. Titik suntikan jarum berada di tempat ibu jari, jarum diarahkan ke indeks.
Teknik: dalam arah menegak, kulit dan lemak subkutan ditusuk dengan jarum hingga kedalaman 0,5-1 cm, kemudian jarum diarahkan pada sudut 25 ° -45 ° ke klavikula dan 20 ° -25 ° ke satah frontal ke arah salah satu mercu tanda:
1. Di pinggir atas sendi pektoral-klavikular dari sisi tusukan;
2. Pada takuk sternum jugular (dengan meletakkan jari di dalamnya);
3. Samping ke sendi sternoklavikular dari bahagian tusukan.
Jarum diarahkan perlahan dan lancar, tepat di landmark, melintasi antara tulang rusuk ke-1 dan tulang selangka, pada masa ini sudut jarum berkenaan dengan satah frontal diminimumkan sebanyak mungkin (pegang jarum selari dengan pesawat di mana pesakit berbaring). Dalam jarum suntik sepanjang masa (dengan pengenalan dan pembuangan jarum) vakum diciptakan oleh omboh. Kedalaman maksimum masuknya jarum adalah individu, tetapi tidak boleh melebihi 8 cm. Anda perlu mencuba semua tisu yang dilalui oleh jarum. Sekiranya kedalaman maksimum dicapai, dan darah tidak muncul di jarum suntik, maka jarum dikeluarkan dengan lancar ke tisu subkutan (di bawah kawalan aspirasi - kerana ada kemungkinan urat telah melalui "melalui pintu masuk") dan hanya kemudian dihantar ke mercu tanda baru. Perubahan arah jarum hanya dibuat pada tisu subkutan. Manipulasi jarum jauh di dalam tisu tidak boleh diterima! Pada kegagalan, jarum diarahkan sedikit di atas takuk jugularis, dan pada kegagalan berulang, suntikan dibuat 1 cm lateral ke titik pertama dan semuanya diulang terlebih dahulu.

Rajah. 2. Tusukan urat subclavian: a - titik kemasukan jarum: 1 - Giles, 2 - Obanyak, 3 - Wilson; b - arah jarum semasa tusukan.

Akses subclavikular dianggap lebih selamat, tetapi kurang biasa. Titik suntikan jarum (titik Joff) terletak di puncak sudut (atau pada jarak 1 cm darinya di sepanjang bahagian dua) di antara pinggir atas klavikula dan titik penyambungan kaki lateral sternocleidom kepadanya. Selepas tusukan kulit, jarum dipandu pada sudut 40 ° -45 ° berkenaan dengan klavikula dan 10 ° -20 ° berkenaan dengan permukaan depan segitiga leher lateral. Arah pergerakan jarum kira-kira sepadan dengan bahagian dua sudut yang dibentuk oleh otot klavikula dan sternokleidomastoid. Vena berada pada kedalaman 2-4 cm dari permukaan kulit. Saya ingin memperhatikan bahawa saya sering menggunakan akses ini, tetapi bukan untuk kateterisasi, tetapi untuk tusukan urat, jika perlu, akses segera ke tempat tidur vaskular. Faktanya ialah dengan akses ini jarak ke urat sangat pendek dan dapat dicapai walaupun dengan jarum intramuskular biasa.

Kateterisasi tusukan urat jugular dalaman.

Ia dikaitkan dengan risiko kerosakan pada pleura dan organ di rongga dada yang jauh lebih rendah. Penulis kaedah kateterisasi WNV menekankan bahawa semasa pengembangan kaedah yang sama tidak ada komplikasi mematikan yang diterima. Sementara itu, secara teknikal, tusukan VJV jauh lebih rumit kerana pergerakan vena yang ketara; jarum tusukan tajam "ideal" diperlukan. Resuscitators biasanya menguasai akses ini setelah menguasai kateterisasi vena subclavian. Untuk tusukan, pesakit ditempatkan pada kedudukan Trendelenburg (hujung bawah) dengan kemiringan 15-20 °, tetapi secara peribadi saya tidak pernah menggunakannya. Pusingkan kepala sedikit ke arah bertentangan dengan tusukan..

Terdapat beberapa kaedah (akses) untuk tusukan urat jugular dalaman. Berkaitan dengan mercu tanda anatomi utama mereka dibahagikan kepada 3 kumpulan:
1. AKSES LUAR - luar otot sternocleidomastoid;
2. AKSES DALAMAN - masuk dari otot ini;
3. AKSES TENGAH - antara kaki medial dan lateral otot ini; antara akses ini membezakan antara akses atas, tengah dan bawah.

Dengan akses luaran, jarum dimasukkan di bawah pinggir posterior otot sternocleidomastoid di sempadan antara pertiga bawah dan pertengahannya (di persimpangan tepi lateral otot ini dengan urat). Jarum diarahkan secara caudal dan ventral (pada sudut sedikit ke kulit) ke lekukan jugular sternum. Dalam kes ini, jarum hampir berserenjang dengan urat.

Dengan akses dalaman II dan III, jari-jari tangan kiri menggerakkan arteri karotid secara menengah dari otot sternocleidomastoid. Titik tusukan kulit diproyeksikan di sepanjang tepi depan otot sternocleidomastoid 5 cm di atas klavikula. Jarum dimasukkan pada sudut 30 ° -45 ° ke kulit dalam arah perbatasan antara pertengahan dan ketiga klavikula.

Dengan akses pusat, mercu tanda anatomi dijumpai - segitiga yang dibentuk oleh dua kaki otot sternocleidomastoid dan klavikula. Dari sudut antara kaki stigma, bisector diturunkan secara mental ke klavikula. Titik suntikan pada akses atas, tengah dan bawah masing-masing akan terletak di puncak sudut, di tengah-tengah bahagian dua dan di persimpangannya dengan klavikula. Ia sangat berguna untuk merasakan denyutan arteri karotid, ia terletak lebih menengah daripada urat. Secara peribadi, saya suka akses pusat tertinggi, yang hampir selalu saya gunakan. Jarum dimasukkan ke dalam titik tusukan, yang diarahkan ke kawasan jantung pada sudut 30 ° -45 ° ke kulit dan pada sudut 5 ° -10 ° dari satah sagital (garis tengah), iaitu ke arah puting ipsilateral (anterior spine iliac superior pada wanita) ) Anda pertama sekali boleh menggunakan teknik mencari tusukan dengan jarum intramuskular konvensional. Jarum digerakkan dengan aspirasi berterusan oleh pelocok jarum suntik. Tusukan fasia serviks jelas dirasakan, di mana terdapat urat; ini biasanya berlaku pada kedalaman 2-3 cm dari kulit. Sekiranya jarum dimasukkan 5-6 cm, dan tidak ada urat, maka jarum dikeluarkan dengan hati-hati dengan pencairan berterusan di jarum suntik. Sering kali "menangkap" urat hanya apabila jarum dikeluarkan. Sekiranya ini juga berakhir dengan kegagalan, maka jarum diarahkan terlebih dahulu agak lebih lateral, dan jika tidak ada urat di sana ia juga medial (dengan hati-hati, kerana arteri karotid melewati secara menengah). Setelah masuk ke urat, disarankan untuk menyebarkan jarum di sepanjang urat, ini memudahkan pengenalan konduktor.

Kateterisasi urat femoral

Memerlukan kateter panjang, kerana mesti memasuki vena cava inferior. Untuk memudahkan mengingat lokasi komponen-komponen dari pangkal neurovaskular paha, disarankan untuk mengingat perkataan "IVAN" (intra - vena - arteri - saraf). Titik suntikan terletak 1-2 cm di bawah ligamen pupartic dan 1 cm ke dalam dari denyutan arteri femoral. Jarum diarahkan pada sudut 20 ° -30 ° ke permukaan kulit dan agak ke luar. Pada masa yang sama, 2 kegagalan dapat dirasakan - dengan tusukan fasia dan dengan tusukan urat itu sendiri. Kerana pergeseran urat, mangkuk masuk ke dalamnya di pintu keluar. Komplikasi kateterisasi urat femoral biasanya dikaitkan dengan pendirian kateter yang berpanjangan; kateterisasi ini tidak dikaitkan dengan komplikasi serius seperti pneumothorax atau hemothorax, yang boleh berlaku semasa kateterisasi urat subclavian atau jugular dalaman, oleh itu, kateterisasi vena femoral cukup menarik untuk tahap pra-hospital. Satu-satunya keadaan adalah hemodinamik relatif selamat pada pesakit, kerana nadi pada arteri femoral mesti diraba untuk mencari titik tusukan.

Komplikasi kateterisasi vena pusat
1. Berkaitan dengan pelanggaran teknik tusukan:
Pendarahan subkutan dan hematoma, pneumothorax, hemothorax.
Pendarahan dan hematoma akibat tusukan arteri subclavian atau karotid yang salah - jika darah merah muncul di jarum suntik, maka jarum harus dikeluarkan dengan cepat, tapak tusukan arteri harus ditekan selama 2-3 minit, dan jika terdapat hematoma yang jelas, ulangi tusukan dari sisi lain.
Aliran keluar limfa ke luar, pembentukan chylothorax dengan kerosakan pada saluran limfa toraks (berlaku dengan tusukan di sebelah kiri).
Tusukan trakea dengan pembentukan emfisema subkutan.
Kerosakan Saraf Berulang.
Kerosakan pemasangan bintang.
Kecederaan saraf diafragma dan kelumpuhan.
Kerosakan Brachial Plexus.
Tusukan dua kali ganda dari urat subclavian atau jugular dengan kerosakan pada rongga pleura, penyisipan kateter ke dalam rongga pleura.
Tusukan esofagus diikuti dengan perkembangan mediastinitis.

2. Semasa memperkenalkan konduktor atau kateter ke kedalaman yang berlebihan:
Berlubang dinding atrium kanan.
Berlubang dinding ventrikel kanan.
Penembusan dinding vena cava yang unggul.
Perforasi dinding atrium kanan dengan keluarnya kateter ke rongga pleura kanan.
Kerosakan pada dinding arteri pulmonari semasa kateterisasi vena subclavian kanan.
Penembusan kateter ke dalam urat jugular atau urat subclavian di seberang.
Penembusan kateter dari vena subclavian kanan ke dalam vena cava inferior dan atrium kanan.
Penembusan kateter ke jantung kanan dengan kerosakan pada injap tricuspid dan berlakunya kegagalan jantung.

Sekiranya terdapat komplikasi yang mengancam nyawa, semua langkah yang mungkin mesti diambil untuk menghilangkannya. Dengan perkembangan pneumotoraks yang kuat, jarum tebal menusuk di ruang interkostal kedua di sepanjang garis pertengahan klavikular; beberapa kateter 16 atau 14 G boleh diletakkan di rongga pleura. Perlu diingat bahawa jika kateterisasi gagal di satu sisi dada, anda harus mencuba kateterisasi urat yang sama dengan akses yang berbeza, menukar urat (contohnya, jika tusukan subklavia gagal, cuba tusukan jugular di sisi yang sama ) Adalah perlu untuk beralih ke sisi lain dalam kes yang paling ekstrem, kerana pneumo atau hemotoraks intensif dua hala praktikal tidak memberi peluang kepada pesakit, terutama pada peringkat pra-hospital.

Perincian penting lain - jika pesakit mempunyai pneumotoraks awal, hemotoraks, hidrotoraks, radang paru-paru, kecederaan dada, pleurisy atau luka yang menembusi dada, tusukan subklavia atau vena jugular dalaman mesti selalu bermula pada bahagian yang terkena.

Beberapa perkataan mengenai urat jugular luaran
Gambaran teknik kateterisasi urat jugular luaran sangat jarang berlaku walaupun dalam kesusasteraan Rusia moden, sementara itu, kaedah ini cukup mudah dan lebih mudah dan lebih selamat daripada kateterisasi urat pusat. Tusukan urat jugular luaran berfungsi dengan baik pada pesakit dengan pemakanan normal atau berkurang. Kepala pesakit dipusingkan ke arah yang berlawanan, ujung kepala diturunkan, urat diperah dengan jari telunjuk tepat di atas tulang selangka. Seorang doktor atau paramedik bangkit dari sisi kepala pesakit, merawat kulit, memperbaiki urat dengan jari, menembusi kulit dan dinding vena ke arah proksimal (ke klavikula). Vena ini berdinding tipis, jadi mungkin tidak ada sensasi halangan dan kegagalan ketika menembus dinding. Kateterisasi - kateter pada jarum.

Kateter vena - apakah itu? Kateterisasi vena

Dalam bidang perubatan, sistem vena manusia dianggap sebagai kaedah terbaik untuk memperkenalkan penyelesaian ubat ke dalam aliran darah. Untuk ini, kedua-dua suntikan intravena klasik dan kateterisasi urat digunakan, di mana tiub berongga dimasukkan ke dalam lumen kapal dan tetap berada di sana untuk masa yang diperlukan. Prosedur ini mengelakkan berlakunya penembusan dinding kapal, yang penuh dengan proses trombosis dan keradangan..

Kit kateterisasi


Untuk meletakkan kateter ke dalam tiub vena, doktor menggunakan kit standard untuk kateterisasi urat pusat atau saluran darah di pinggiran. Mereka berbeza dalam diameter dan konfigurasi tiub kateter, serta adanya alat tambahan untuk memperkenalkan dan memasang alat pada tubuh manusia.

Peralatan standard untuk kit kateterisasi urat subclavian dan jugular (CPVV) mengandungi:

  • tiub kateter yang diperbuat daripada bahan polimer yang dapat dilihat pada sinar-x, dengan diameter 1.2 hingga 2.3 mm dan panjang 130 hingga 210 mm, dengan sambungan;
  • jarum logam bulat atau segitiga dengan diameter 1.1 hingga 1.6 mm dan panjang 57 hingga 100 mm;
  • konduktor - terus dari bahan polimer atau berbentuk J dari logam;
  • pengembang;
  • membetulkan unsur;
  • tutup dengan membran.

Peralatan standard untuk kateter untuk bahagian periferal sistem vena berbeza dari set untuk kateterisasi urat pusat oleh ketiadaan dilator dan konduktor, serta ukuran tiub: ketebalannya bervariasi dari 0,62 hingga 2,1 mm, dan panjangnya dari 19 hingga 45 mm.

Pemilihan ukuran kateter bergantung pada banyak faktor, termasuk usia dan peralatan pesakit, ciri-ciri anatomi dan fisiologinya. Sebagai contoh, ukuran terkecil digunakan untuk kateterisasi kanak-kanak, dan yang lebih besar - untuk pemasangan di cawangan besar sistem peredaran darah.

Klasifikasi rasmi membahagikan kateter kepada beberapa jenis, bergantung pada tujuan peranti, bahan dari mana ia dibuat, ukuran dan ciri reka bentuk. Mengikut tujuan mereka, mereka dibahagikan kepada tiga jenis:

  1. CVC dipersembahkan oleh set untuk kateterisasi urat pusat. Sesuai untuk pemasangan lama di semua urat utama.
  2. PVC yang ditunjukkan oleh kit kateterisasi urat periferal. Sesuai untuk pemasangan jangka panjang di kapal bahagian atas dan bawah.
  3. Kateter rama-rama, yang merupakan struktur monolitik yang terdiri daripada tiub dan jarum, serta elemen penetapan dalam bentuk dua plat bulat. Dalam praktik klinikal, mereka menggunakan kateter seperti itu untuk dimasukkan ke dalam urat kecil dengan jangka masa tidak lebih dari satu jam..

Mengikut ciri reka bentuk, kateter dibahagikan kepada saluran tunggal dan berbilang saluran. Saluran tunggal digunakan untuk pemberian ubat mengikut Seldinger dalam proses rawatan kecemasan, untuk pemberian penyelesaian dan komponen darah secara berterusan. Konstruk pelbagai saluran digunakan untuk pemberian ubat secara serentak yang tidak sesuai antara satu sama lain.

Kit yang paling biasa untuk kateterisasi urat subclavian adalah tiub polietilena dan poliuretana. Industri ini juga menghasilkan kateter yang terbuat dari polietilena, PVC, silikon dan Teflon..

Petunjuk

Petunjuk tanpa syarat untuk kateterisasi urat pusat adalah keadaan yang memerlukan pemberian penyelesaian ubat, nutrien dan komponen darah yang berpanjangan:

  • ketidakupayaan pesakit untuk makan;
  • penyakit onkologi (kemoterapi);
  • kegagalan buah pinggang yang memerlukan hemodialisis;
  • pengenalan ubat-ubatan yang memprovokasi kerengsaan dan kekejangan saluran periferal;
  • keperluan untuk memantau hemodinamik secara berkala.

Kateterisasi vaskular periferal dilakukan jika ubat dalam jumlah sederhana diperlukan dalam masa 3-5 hari.

Penempatan kateter

Kateterisasi urat pusat dan saluran periferal hanya dibenarkan di jabatan institusi perubatan. Prosedur ini dilakukan oleh pakar bedah vaskular, pakar anestesi, atau ahli radiologi intervensi. Sebelum memasang kateter ke urat, pekerja perubatan menyediakan:

  • mengetahui kehadiran reaksi alahan terhadap ubat yang disuntik;
  • menganalisis tahap dan kelajuan pembekuan darah;
  • menetapkan ubat untuk mencegah trombosis.

Sekiranya kateter dirancang untuk seorang wanita, doktor mesti menentukan kehadiran atau ketiadaan kehamilan.

Tahap akhir prosedur kateterisasi vena pusat adalah menjahit dan memperbaiki alat pada kulit. Cap pengunci dipasang di saluran masuk kateter. Kemudian kateter ditutup dengan pembalut steril, di mana tarikh semasa dilekatkan. Ini diperlukan untuk mengesan jangka masa berapa lama anda boleh memegang kateter tanpa memasang semula.

Kateterisasi urat subclavian

Kejayaan tusukan dan kateterisasi urat subclavian mencapai 99-100%. Kapal ini mempunyai diameter yang cukup besar, tidak sukar untuk masuk ke dalamnya. Tusukan dan kateterisasi urat subclavian adalah standard. Pesakit dibaringkan di meja operasi di punggungnya, kepalanya condong ke sisi sehingga doktor mendapat akses percuma ke tempat suntikan.

Selepas anestesia tempatan, doktor memasukkan jarum di bawah tulang selangka hingga kedalaman sekitar 4 cm sebelum menusuk ligamen costoclavicular. Selepas ini, kemajuan jarum menjadi perlahan. Apabila urat subclavian menusuk, doktor merasakan kegagalan jarum lain.

Untuk mengelakkan embolisme semasa tusukan dan kateterisasi urat subclavian, pesakit harus sedikit menahan inspirasi setelah tusukan. Jarum suntikan dikeluarkan, tetapi jarum tetap di tempatnya. Konduktor dimasukkan ke dalamnya, setelah itu jarum dikeluarkan, dan kateter disebabkan oleh pergerakan putaran pada garis panduan yang tinggal. Setelah mencapai kedalaman yang diperlukan, konduktor dikeluarkan. Proses tusukan dan kateterisasi urat subclavian selesai dengan mencuci tiub alat dengan garam dan membetulkannya ke kulit dengan jahitan sutera.

Dengan penjagaan kateter yang betul, ia boleh bertahan hingga 2-3 bulan.

Kateterisasi urat jugular dalaman

Semasa membuat kateter pada vena jugular dalaman (disingkat VJV), penting untuk memerhatikan ketepatan dan berhati-hati jarum. Ketidaktepatan sedikit pun akan menyebabkan pecahnya dinding arteri karotid.

Teknik kateterisasi urat jugular dalaman melibatkan anestesia awal tisu di kawasan penyisipan kateter. Seperti kes sebelumnya, ini dilakukan dengan menggunakan picagari 10 gram dengan ubat bius. Ubat ini disuntik ke dalam tisu subkutan di kawasan sternocleidomast 5-10 mm keluar dari tempat di mana klavikula menghubungkan ke sternum. Pada ketika ini, urat jugular terletak sedekat mungkin ke permukaan..

Semasa jarum direndam, doktor harus merasakan dua "celup": ketika melewati fascia leher dan pada saat penembusan melalui dinding kapal. Selepas kegagalan kedua, kelajuan kemajuan jarum dikurangkan dengan ketara, dan kemudian langkah memasang konduktor dan kateter diulang.

Kateterisasi urat femoral

Kateterisasi urat femoral bermula dengan pengenalan anestetik. Doktor meletakkan jarum pada sudut 45 darjah ke permukaan kulit di luar tempat di mana denyutan arteri femoral, dirasakan, di garis tengah antara peleburan kemaluan dan batas atas ilium. Jarum diperkenalkan ke kedalaman 2-4 cm hingga saat "jatuh melalui".

Setelah jarum memasuki kapal paha, penting untuk mengeluarkan piston dan memastikan bahawa ia berada di urat, bukan arteri.

Kateterisasi urat periferal

Pakar anestesi dan pakar bedah vaskular menganggap kateterisasi vena periferi sebagai prosedur paling mudah, algoritma yang berbeza secara signifikan dari pengenalan tiub ke dalam saluran pusat. Prosedur ini tidak memerlukan anestesia tempatan. Untuk meningkatkan visualisasi kapal, kateterisasi vena periferi dimulakan dengan penerapan tourniquet di atas tempat tusukan. Setelah kontur membengkak, doktor memasukkan kanula ke dalamnya sedikit sudut. Sekiranya saluran darah memasuki lumen di ruang visualisasi, darah gelap dapat dilihat pada jarum. Kateter vena periferal dimasukkan melalui jarum. Hujung luar tiub dilekatkan pada kulit dengan alat bantuan tali.

Kateterisasi urat umbilik

Ketersediaan dan ukuran kapal umbilik yang mencukupi pada bayi baru lahir membolehkan anda menggunakannya untuk mengukur parameter hemodinamik, pengenalan nutrien dan ubat-ubatan. Teknik prosedurnya sedikit berbeza dengan yang lain. Sebelum kateterisasi vena umbilikus dilakukan, perlu mempersiapkan kawasan intervensi: merawat medan dengan antiseptik, membebaskan mulut di tali pusat dari gumpalan darah. Kateter dimasukkan ke dalam lumen vena, dan pada masa yang sama menyedut saluran untuk menghilangkan gumpalan darah. Dengan aliran darah yang seragam, tiub dimasukkan ke kedalaman yang diinginkan, dipasang pada tunggul dan pembalut steril digunakan.

Pencegahan

Untuk mengelakkan komplikasi, tapak kateter diperiksa setiap hari dan jahitannya dirawat dengan antiseptik. Apabila darah bocor, pakaian luka mereka segera diubah.

Untuk mengelakkan jangkitan, perlu membilas tabung kateter dengan masin selepas setiap manipulasi:

  • pengenalan antibiotik;
  • pengenalan larutan nutrien;
  • pengenalan komponen darah.

Selepas mencuci, sebilangan kecil larutan natrium klorida isotonik yang mengandung heparin dimasukkan ke dalam tiub.

Untuk penempatan kateter jangka panjang, disarankan untuk menggunakan kompres dengan salap trombolitik di kawasan tusukan dan 3-5 cm di atasnya.

Komplikasi

Malah kateter berkualiti tinggi di Vienna dianggap oleh badan itu sebagai unsur asing. Oleh itu, komplikasi yang paling biasa adalah pengembangan keradangan tempatan dinding vaskular - phlebitis selepas kateter. Penyakit ini dirawat dengan ubat-ubatan anti-radang sistemik, fisioterapi dan kompres alkohol. Selalunya, terapi phlebitis dari kateter memberikan hasil positif setelah 3-5 hari.

Komplikasi kateterisasi yang lain adalah trombophlebitis. Ini adalah proses pembentukan gumpalan darah di dalam kapal, di mana proses phlebitis vena pada lengan setelah kateter bermula. Pesakit dengan komplikasi ini diberi ubat untuk melumpuhkan pembekuan darah, dan juga kompleks ubat untuk menghentikan proses keradangan. Semasa terapi, penting untuk mengelakkan trombus dari kateter keluar dari dinding. Untuk ini, anggota badan digerakkan, aktiviti fizikal dan pengalaman emosi tidak termasuk.

Komplikasi seperti embolisme, tusukan arteri berdekatan, atau jangkitan sangat jarang berlaku. Langkah-langkah aseptik dan teknologi moden yang lebih baik dalam pengeluaran kateter dan peralatan perubatan lain hampir menghilangkan fenomena ini.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis