11 tanda bahawa anda mungkin mengalami kegagalan jantung tidak lama lagi

Penyakit jantung adalah salah satu penyebab kematian yang paling biasa pada masa ini. Mereka meragut sekitar 18 juta nyawa setiap tahun.

Ekaterina SHKATOVA

Wartawan sejak 2013. Dia mula bekerja di majalah "Apa yang terjadi?". Minat: perundangan, sains gunaan, sastera klasik. Pendidikan tinggi dalam bidang psikologi.

Ekaterina SHKATOVA

Perkara terburuk dalam keadaan ini adalah bahawa sebahagian besar kematian ini dapat dicegah dengan mengambil tindakan segera pada waktunya dan menyedari masalahnya. Sekiranya anda mempunyai cadangan bahawa ada sesuatu yang salah dengan hati anda, anda perlu membiasakan diri dengan 11 tanda-tanda penangkapan jantung yang akan berlaku. Mungkin tindak balas pantas terhadap isyarat badan dapat membantu anda mengenali dan mencegah masalah tepat pada waktunya..

1. Gejala utama adalah sakit di bahagian dada. Keamatan mereka bergantung pada ciri-ciri orang itu - seseorang merasa tidak selesa, dan seseorang - rasa sakit yang tajam. Bagaimanapun, setelah merasakan sesuatu yang tidak biasa di sternum, sangat mustahak untuk menjalani pemeriksaan, khususnya, untuk membuat elektrokardiogram, ultrasound jantung, dan sebagainya. Sekiranya rasa sakit yang tajam tidak mereda dalam beberapa minit, anda mesti segera menghubungi ambulans. Sebagai peraturan, dalam 80 - 90% kes sakit dada tidak berkaitan dengan penyakit jantung, tetapi dalam kes serius, reasuransi tidak akan selalu menyakitkan.

2. Kemerosotan perut, sakit semasa pencernaan. Tidak dinafikan, tanda-tanda ini dapat menunjukkan banyak penyakit yang berbeza. Tetapi untuk mengabaikan fakta ini dengan masalah jantung tidak pernah sepadan. Sekiranya terdapat pelanggaran aktiviti jantung, perut kehilangan bekalan darah yang normal, yang mana ia bertindak balas dengan gangguan, kesakitan, kehilangan selera makan, mual, dan sebagainya..

3. Sakit memanjang ke tangan kiri. Doktor memanggil gejala ini sebagai gejala klasik serangan jantung. Sekiranya kesakitan seperti itu bertambah lama dan tidak hilang, segera panggil ambulans.

4. Terdapat kes-kes apabila sakit jantung bertindak balas pada gigi atau rahang bawah. Rawatan doktor gigi tidak membantu, dan barulah doktor dapat memahami bahawa penyebab kesakitan adalah masalah jantung.

5. Kehilangan orientasi di ruang atau pening yang berlaku secara berkala, dan tidak sekali, mungkin menunjukkan pelanggaran peredaran darah di otak. Gangguan seperti itu kemungkinan besar berkaitan dengan masalah jantung. Adalah perlu untuk berjumpa doktor.

6. Sekiranya seseorang mendapati dirinya berfikir bahawa dia selalu merasa letih, maka ada keperluan untuk pemeriksaan menyeluruh, termasuk hati. Bagaimanapun, bekalan darah yang tidak mencukupi ke hujung kaki juga menunjukkan kerja sistem kardiovaskular yang tidak memuaskan.

7. Untuk pembengkakan kaki menyebabkan pelanggaran bekalan darah dan akibat aliran limfa pada anggota badan. Kaki paling kerap menderita. Sekiranya anda melihat gejala yang membimbangkan, berjumpa doktor.

8. Batuk berterusan yang berpanjangan. Batuk, yang tidak berkaitan dengan selesema dan diamati pada manusia untuk jangka waktu yang agak lama, mungkin merupakan gejala gangguan peredaran paru dan, sebagai akibatnya, pengumpulan lebihan cairan di paru-paru yang menyebabkan batuk.

9. Dyspnea adalah salah satu gejala yang boleh membicarakan beratus-ratus penyakit yang berbeza. Namun, penyebab pertama sesak nafas boleh dianggap sebagai pelanggaran bekalan darah ke tubuh, iaitu otot. Mereka memerlukan banyak oksigen untuk berfungsi dengan baik. Oleh itu, walaupun dengan sedikit aktiviti fizikal, sesak nafas berlaku, yang menunjukkan masalah jantung.

10. Apnea - berdengkur malam. Sekiranya seseorang berdengkur dengan kuat dan kuat, maka ini menunjukkan bahawa dalam mimpi dia menahan nafas. Pada ketika ini, otot jantung mungkin mengalami hipoksia dan menjadi habis. Sekiranya anda menghidap apnea, anda mesti segera mendapatkan bantuan pakar dan memulakan rawatan.

11. Perubahan tidak bermotivasi dalam frekuensi dan keteraturan degupan jantung. Selalunya semasa melakukan senaman fizikal, kita merasakan bahawa jantung "melompat keluar dari dada." Sekiranya fenomena tersebut berlaku tanpa sebab yang jelas, maka perlu segera berjumpa doktor untuk mengecualikan kemungkinan gangguan pada kerja jantung.

Langgan RRNews.ru

Terima penerbitan paling menarik dan terkini dalam surat anda

Penangkapan jantung secara tiba-tiba

Penangkapan jantung adalah penghentian lengkap kontraksi ventrikel atau tahap kehilangan fungsi suntikan yang teruk. Pada masa yang sama, potensi elektrik hilang di sel miokardium, laluan untuk melakukan impuls tersekat, dan semua jenis metabolisme cepat terganggu. Jantung yang terkena tidak dapat mengalirkan darah ke dalam saluran. Menghentikan peredaran darah menimbulkan ancaman kepada kehidupan manusia.

Menurut kajian statistik WHO, di dunia dalam seminggu jantung berhenti pada 200 ribu orang. Dari jumlah tersebut, kira-kira 90% mati di rumah atau di tempat kerja sebelum memberikan rawatan perubatan. Ini menunjukkan kurangnya kesedaran masyarakat tentang pentingnya latihan kecemasan..

Jumlah kematian akibat serangan jantung secara tiba-tiba lebih besar daripada akibat barah, kebakaran, kemalangan jalan raya, AIDS. Masalahnya bukan hanya orang tua, tetapi juga orang usia bekerja, kanak-kanak. Sebilangan kes ini dapat dicegah. Penangkapan jantung secara tiba-tiba tidak semestinya berlaku akibat penyakit serius. Kekalahan serupa mungkin berlaku dengan latar belakang kesihatan penuh, dalam mimpi.

Jenis utama serangan jantung dan mekanisme perkembangannya

Penyebab serangan jantung mengikut mekanisme pengembangan tersembunyi dalam pelanggaran tajam terhadap kemampuan fungsinya, terutama kegembiraan, automatisme dan konduksi. Jenis-jenis serangan jantung bergantung kepada mereka. Aktiviti jantung boleh berhenti dengan dua cara:

  • asystole (dalam 5% pesakit);
  • fibrilasi (dalam 90% kes).

Asystole adalah penghentian lengkap kontraksi ventrikel pada fasa diastole (dengan relaksasi), jarang pada sistol. "Perintah" berhenti boleh memasuki jantung dari organ lain secara refleks, misalnya, semasa operasi pada pundi hempedu, perut, usus.

Dalam kes ini, peranan saraf vagus dan trigeminal terbukti..

Pilihan lain ialah asystole di latar belakang:

  • kekurangan oksigen am (hipoksia);
  • tahap tinggi karbon dioksida dalam darah;
  • anjakan keseimbangan asid-asas ke arah asidosis;
  • keseimbangan elektrolit berubah (peningkatan kalium ekstraselular, penurunan kalsium).

Proses-proses ini, diambil bersama, memberi kesan negatif terhadap sifat miokardium. Proses depolarisasi, yang merupakan asas kontraktilitas miokard, walaupun konduksi tidak terganggu, menjadi mustahil. Sel-sel miokard kehilangan myosin aktif yang diperlukan untuk menghasilkan tenaga dalam bentuk ATP.

Dengan asystole dalam fasa sistol, hiperkalsemia diperhatikan.

Fibrilasi jantung adalah hubungan yang putus antara kardiomiosit dalam tindakan yang diselaraskan untuk memastikan penguncupan miokard secara keseluruhan. Daripada operasi segerak menyebabkan pengecutan sistolik dan diastole, terdapat banyak kawasan yang berbeza yang menguncup sendiri.

Dalam kes ini, pembuangan darah dari ventrikel menderita.

Kos tenaga jauh lebih tinggi daripada biasa, tetapi pengurangan berkesan tidak berlaku..

Mekanisme lain dari serangan jantung

Sebilangan sarjana menegaskan untuk menonjolkan pemisahan elektromekanik sebagai bentuk serangan jantung yang terpisah. Dengan kata lain, kontraktilitas miokard dijaga, tetapi tidak mencukupi untuk membiarkan darah didorong ke dalam saluran.

Dalam kes ini, nadi dan tekanan darah tidak hadir, tetapi yang berikut dicatatkan pada ECG:

  • pengurangan yang betul dengan voltan rendah;
  • irama idioventrikular (dari ventrikel);
  • kehilangan aktiviti sinus dan nod atrioventricular.

Keadaan ini disebabkan oleh aktiviti elektrik jantung yang tidak berkesan..

Sebagai tambahan kepada hipoksia, komposisi elektrolit terganggu dan asidosis pada patogenesis, hipovolemia (penurunan jumlah darah) adalah penting. Oleh itu, lebih kerap, tanda-tanda seperti itu diperhatikan dengan kejutan hipovolemik, kehilangan darah yang besar.

Sejak 70-an abad yang lalu, istilah "Obstructive Sleep Apnea Syndrome" telah muncul dalam perubatan. Secara klinikal, ia ditunjukkan oleh penangkapan pernafasan jangka pendek dan aktiviti jantung pada waktu malam. Sehingga kini, banyak pengalaman yang diperoleh dalam diagnosis penyakit ini. Menurut Institut Penyelidikan Kardiologi Ilmiah, bradikardia nokturnal dijumpai pada 68% pesakit dengan penangkapan pernafasan. Pada masa yang sama, kebuluran oksigen yang ketara diperhatikan oleh ujian darah.

Gambar kerosakan jantung dinyatakan:

  • 49% dengan sekatan sinoatrial dan alat pacu jantung berhenti;
  • dalam 27% - blok atrioventricular;
  • 19% - sekatan dengan fibrilasi atrium;
  • 5% - gabungan pelbagai bentuk bradyarrhythmias.

Tempoh serangan jantung direkodkan selama lebih dari 3 saat (penulis lain menunjukkan 13 saat).

Semasa terjaga, tidak ada pesakit yang mengalami keadaan pingsan atau gejala lain.

Punca kegagalan jantung

Antara sebabnya dapat dibezakan secara langsung jantung (jantung) dan luaran (extracardiac).

Faktor jantung utama adalah:

  • iskemia dan keradangan miokard;
  • penyumbatan akut saluran paru-paru akibat trombosis atau embolisme;
  • kardiomiopati;
  • tekanan darah tinggi;
  • kardiosklerosis aterosklerotik;
  • gangguan irama dan konduksi dalam kecacatan;
  • pengembangan tamponade jantung dengan hidroperikardium.

Faktor ekstrakardial merangkumi:

  • kekurangan oksigen (hipoksia) yang disebabkan oleh anemia, asfiksia (sesak nafas, lemas);
  • pneumothorax (penampilan udara di antara pleura, pemampatan paru-paru unilateral);
  • kehilangan sejumlah besar cecair (hipovolemia) dengan trauma, kejutan, muntah berterusan dan cirit-birit;
  • perubahan metabolik dengan penyimpangan terhadap asidosis;
  • hipotermia badan (hipotermia) di bawah 28 darjah;
  • hiperkalsemia akut;
  • reaksi alahan yang teruk.

Faktor tidak langsung yang mempengaruhi kestabilan pertahanan badan adalah penting:

  • lebihan fizikal jantung yang berlebihan;
  • usia tua;
  • merokok dan alkohol;
  • kecenderungan genetik terhadap gangguan irama, perubahan komposisi elektrolit;
  • kecederaan elektrik.

Gabungan faktor meningkatkan risiko kegagalan jantung dengan ketara. Sebagai contoh, pengambilan alkohol pada pesakit dengan infark miokard menyebabkan asystole pada hampir 1/3 pesakit.

Kesan negatif ubat

Ubat yang menyebabkan serangan jantung digunakan untuk rawatan. Dalam kes yang jarang berlaku, overdosis yang disengajakan menyebabkan kematian. Ini harus dibuktikan oleh pihak berkuasa kehakiman. Semasa menetapkan ubat, doktor memberi tumpuan kepada usia, berat pesakit, diagnosis, memberi amaran mengenai kemungkinan reaksi dan perlunya lawatan kedua ke doktor atau menghubungi ambulans.

Fenomena overdosis berlaku apabila:

  • ketidakpatuhan terhadap rejimen (mengambil pil dan alkohol);
  • kenaikan dos yang disengaja ("Saya lupa minum pada waktu pagi, jadi saya akan mengambil dua sekarang");
  • kombinasi dengan kaedah rawatan alternatif (rumput wort St. John, telinga gembala, warna yang disediakan secara bebas dari lily lembah, digitalis, adonis);
  • menjalankan anestesia umum dengan latar belakang pemberian ubat berterusan.

Penyebab serangan jantung yang paling biasa adalah:

  • pil tidur dari kumpulan barbiturat;
  • ubat narkotik untuk menghilangkan rasa sakit;
  • kumpulan penyekat β untuk hipertensi;
  • ubat-ubatan dari kumpulan fenotiazin yang ditetapkan oleh psikiatri sebagai ubat penenang;
  • tablet atau titisan dari glikosida jantung yang digunakan untuk merawat aritmia dan kegagalan jantung dekompensasi.

Dianggarkan bahawa 2% kes asystole dikaitkan dengan ubat.

Tanda-tanda diagnostik serangan jantung

Sindrom penangkapan jantung merangkumi tanda-tanda awal kematian klinikal. Oleh kerana fasa ini dianggap dapat dipulihkan ketika melakukan langkah-langkah resusitasi yang efektif, setiap orang dewasa harus mengetahui simptomnya, kerana beberapa saat lagi untuk renungan:

  • Kehilangan kesedaran sepenuhnya - mangsa tidak bertindak balas terhadap teriakan, pengereman. Dipercayai bahawa otak mati 7 minit selepas serangan jantung. Ini adalah angka rata-rata, tetapi masa boleh berbeza dari dua hingga sebelas minit. Otak adalah yang pertama menderita kekurangan oksigen, penghentian metabolisme menyebabkan kematian sel. Oleh itu, tidak ada masa untuk membincangkan berapa lama otak mangsa akan hidup. Semakin cepat resusitasi dimulakan, semakin besar peluang untuk bertahan hidup.
  • Ketidakupayaan untuk menentukan denyutan di arteri karotid - gejala ini dalam diagnosis bergantung pada pengalaman praktikal orang lain. Sekiranya tidak, anda boleh cuba mendengar kontraksi jantung dengan meletakkan telinga ke dada kosong.
  • Gangguan pernafasan - disertai dengan pernafasan yang bising dan selang waktu sehingga dua minit.
  • "Sebelum mata" terdapat peningkatan perubahan warna kulit dari pucat menjadi biru.
  • Murid melebar setelah 2 minit menghentikan aliran darah, tidak ada reaksi terhadap cahaya (penyempitan dari sinar terang).
  • Manifestasi kejang pada kumpulan otot individu.

Sekiranya ambulans tiba di tempat kejadian, anda boleh mengesahkan asystole dengan elektrokardiogram.

Apakah akibat dari serangan jantung??

Akibat penahanan peredaran darah bergantung pada kepantasan dan ketepatan rawatan kecemasan. Kekurangan oksigen organ yang berpanjangan menyebabkan:

  • fokus iskemia yang tidak dapat dipulihkan di otak;
  • memberi kesan kepada buah pinggang dan hati;
  • dengan urutan yang kuat pada orang tua, kanak-kanak, patah tulang rusuk, sternum, perkembangan pneumotoraks adalah mungkin.

Jisim otak dan saraf tunjang bersama-sama hanya merangkumi sekitar 3% daripada jumlah berat badan. Dan untuk berfungsi sepenuhnya, diperlukan sehingga 15% daripada jumlah output jantung. Keupayaan kompensasi yang baik memungkinkan untuk mengekalkan fungsi pusat saraf sambil menurunkan tahap peredaran darah menjadi 25% dari norma. Walau bagaimanapun, walaupun urut tidak langsung membolehkan anda mengekalkan hanya 5% dari tahap aliran darah yang normal.

Akibat otak boleh:

  • gangguan ingatan separa atau lengkap (pesakit melupakan kecederaan itu sendiri, tetapi mengingati apa yang berlaku sebelum itu);
  • kebutaan menyertai perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam inti visual, penglihatan jarang dipulihkan;
  • kekejangan paroxysmal di lengan dan kaki, pergerakan mengunyah;
  • pelbagai jenis halusinasi (pendengaran, visual).

Ini disebabkan oleh kelewatan kematian klinikal..

Pencegahan

Penangkapan jantung dapat dicegah dengan mengikuti prinsip gaya hidup sihat, menghindari faktor yang mempengaruhi peredaran darah.

Pemakanan yang baik, berhenti merokok, alkohol, berjalan kaki setiap hari untuk orang yang mempunyai penyakit jantung tidak kurang pentingnya daripada minum pil.

Pengendalian terapi ubat memerlukan ingat tentang kemungkinan overdosis, pengurangan nadi. Adalah perlu untuk belajar bagaimana menentukan dan mengira nadi, bergantung kepada ini, selaras dengan doktor dos ubat.

Sayangnya, masa untuk menyediakan rawatan perubatan untuk serangan jantung sangat terhad sehingga belum mungkin untuk mencapai langkah-langkah pemulihan yang sepenuhnya dalam persekitaran yang diperoleh masyarakat..

Tanda-tanda kegagalan jantung

Tema 4.2. Bantuan pernafasan

Penyebab serangan jantung secara tiba-tiba. Tanda-tanda kematian klinikal dan biologi, kematian otak. Melakukan langkah-langkah ketika mangsa ditemui tanpa tanda-tanda kehidupan

SyaratDefinisi
SakitGusti
ApneaKekurangan nafas
AsystoleTiada pengecutan jantung
BradikardiaDegupan jantung yang jarang berlaku
BradypnoeNafas jarang
HipoksiaKekurangan oksigen dalam darah
HipercapniaKarbon Dioksida yang berlebihan
Intubasi trakeaMemasukkan tiub ke dalam trakea
KomaTidak sedar
RuntuhkanKekurangan vaskular akut, dicirikan oleh penurunan tekanan darah yang tajam
Hasil mautHasil maut
LaringoskopInstrumen intubasi trakea
ResusitasiRevitalisasi
TakikardiaDenyutan jantung
TachypnePernafasan yang kerap
Keadaan terminalKeadaan terbalik, tahap akhir kepupusan hidup, mendahului kematian biologi

Punca kegagalan jantung

Kerosakan pada otot jantung (miokardium), yang mengakibatkan pelanggaran fungsi utamanya (kontraktil).

Ini termasuk

1. IHD (penyakit jantung koronari).

• Angina pectoris, kekejangan arteri koronari (jantung).

• Aritmia (aritmia jantung).

2. Kerosakan pada injap jantung.

3. Miokarditis, endokarditis (penyakit radang membran jantung).

4. TELA (emboli paru).

5. Stratifikasi aneurisma aorta (stratifikasi dinding vaskular arteri terbesar yang membawa kepada pecah).

6. Tamponade jantung (jantung "tersedak" dengan darahnya sendiri).

Keadaan yang disertai oleh kebuluran oksigen dan boleh menyebabkan kematian secara tiba-tiba

• Penangkapan jantung refleks.

• Kegagalan pernafasan akut.

• Halangan saluran udara

• Kejutan dari mana-mana asal

• Kejutan elektrik

• Kecederaan dan kecederaan jantung

• Overdosis ubat-ubatan, alkohol dan ubat-ubatan.

Gejala penangkapan dan peredaran pernafasan

1. Kekurangan nadi pada arteri karotid (masa penampilan - segera)

2. Kehilangan kesedaran (masa penampilan - selepas 20 - 30 saat)

3. Berhenti bernafas (masa penampilan - selepas 30 - 60 saat)

4. Murid lebar yang tidak bertindak balas terhadap cahaya (selepas 60 - 90 saat)

5. Kulit cetek, sianosis

Diagnosis (gejala dan tanda) serangan jantung. Mesti diadakan dalam 15 saat pertama!

• Untuk melakukan ini, tentukan nadi pada arteri karotid (ia terletak di permukaan leher di kedua sisi) - semasa hidup, seseorang dapat merasakan gegaran yang berbeza - nadi, ketika jantung berhenti - tidak ada nadi.

• Pada minit pertama kematian mendadak, pernafasan berhenti.

• Mangsa tidak sedarkan diri dan tidak bertindak balas terhadap rangsangan luar (ringan, menjerit, tweaking, menampar).

• Murid mula mengembang dan tidak bertindak balas terhadap cahaya (ini ditentukan dengan menaikkan kelopak mata, sementara murid secara beransur-ansur mengembang dan tidak bertindak balas terhadap cahaya dan apa yang berlaku di sekitar kejadian).

• Tekanan darah tidak ditentukan - tidak.

Tidak perlu mengukur tekanan di tempat pertama, ia memerlukan banyak masa yang berharga. Pengukuran tekanan darah sudah dilakukan semasa resusitasi.

Resusitasi adalah sekumpulan langkah-langkah yang bertujuan untuk memulihkan fungsi penting badan seperti:

Resusitasi hanya berkesan sekiranya berlaku kematian mendadak. Untuk jangka panjang dan sakit parah, langkah-langkah resusitasi yang habis dan pudar adalah sia-sia dan tidak berkesan.

Resusitasi atau pertolongan cemas untuk serangan jantung termasuk

Penangkapan jantung - sebab, gejala dan komplikasi

Penangkapan jantung dalam beberapa minit pertama membawa kepada keadaan kematian klinikal. Selepas masa tertentu, kematian biologi berlaku. Sekiranya dalam kes pertama terdapat kemungkinan minimum untuk bertahan hidup pada manusia, maka pilihan kedua melibatkan pengembangan gangguan yang tidak sesuai dengan kehidupan.

Punca dan Faktor Risiko

Langkah-langkah kecemasan mesti diambil dalam tujuh minit pertama, hampir mustahil untuk bertahan selepas tempoh ini dengan hati yang berhenti. Dalam situasi yang luar biasa, mangsa yang terselamat akan kekal cacat atau koma. Ini berlaku kerana sel-sel otak hancur dengan cepat tanpa adanya oksigen, dan di belakangnya organ-organ penting yang lain tidak berfungsi dengan normal. Pertolongan cemas paling kerap diberikan kepada orang yang jauh dari perubatan. Tetapi, sayangnya, mereka jarang mampu menguasai diri dan tidak selalu mempunyai pengetahuan yang mencukupi dalam bidang ini..

Penangkapan jantung didiagnosis apabila organ menghentikan kerjanya untuk mengepam aliran darah tanpa melakukan pergerakan kontraktil. Selalunya, miokardium berhenti berfungsi dalam tempoh diastole. Darah tidak lagi beredar di organ, mereka dibiarkan tanpa oksigen dan nutrien, semua proses penting di dalamnya juga berhenti, kematian sel dan tisu yang tidak dapat dipulihkan bermula.

Keadaan seperti itu tidak boleh berlaku dengan sendirinya. Ada sebab untuk semuanya. Mereka boleh dikaitkan dengan patologi sistem peredaran darah dan organ utamanya. Ini adalah penjelasan yang paling umum untuk kematian yang paling mendadak. Keadaan lain yang menyebabkan serangan jantung dan kematian boleh disebutkan..

Jenis penangkapan jantung:

  • Jarang berlaku: asystole (aktiviti bioelektrik dan kontraksi jantung sama sekali tidak ada), keadaan disosiatif elektromekanik (impuls elektrik berasal, tetapi tidak menyebabkan aktiviti kontraktil di ventrikel), paroxysms takikardia ventrikel (terdapat kontraksi ruang yang kerap, tetapi nadi tidak didengar).
  • Sebilangan besar penangkapan jantung dikaitkan dengan fibrilasi atrium (kumpulan otot individu dari ventrikel berkontraksi dengan keadaan huru-hara, tetapi fungsi mengepam darah tidak dilakukan).

Patologi kardiologi sebagai sebab utama penghentian jantung:

  • Kegagalan miokardium akut.
  • Sindrom koronari akut atau manifestasi penyakit jantung koronari (berkaitan dengan trombosis, aterosklerosis, stenosis arteri)
  • Infark miokard yang meluas.
  • Kecacatan jantung yang berkaitan dengan kelainan pada alat valvular dan saluran koronari.
  • Kardiomiopati.
  • Tromboemboli paru.
  • Aneurisma aorta koyak.
  • Keradangan miokardium yang teruk.
  • Perkembangan kejutan kardiogenik.
  • Tamponade jantung, berkembang disebabkan oleh hydropericardium atau hemopericardium.
  • Sindrom Brugada (penyakit metabolik genetik yang menyebabkan serangan takikardia ventrikel secara tiba-tiba). Patologi ini adalah penyebab umum serangan jantung pada orang muda (separuh daripada semua kejadian).
  • Krisis hipertensi.

Keadaan kronik atau akut yang berkaitan dengan kerosakan pada organ dalaman dan otak juga boleh menyebabkan serangan jantung:

  • Gangguan otak (pendarahan dan nekrosis tisu).
  • Disfungsi buah pinggang dan hati.
  • Penyakit onkologi.
  • Jangkitan (mis., Meningitis).
  • Mellitus diabetes yang teruk yang boleh menyebabkan koma diabetes.
  • Komplikasi penyakit paru-paru (serangan asma).

Penyebab serangan jantung secara tiba-tiba yang tidak berkaitan langsung dengan penyakit:

  • Kehilangan darah yang ketara (lebih daripada separuh jumlah normal).
  • Jenis kejutan yang berlainan (anafilaksis, trauma, bakteria, luka bakar, sakit, dehidrasi).
  • Perubahan toksik yang berkaitan dengan overdosis atau kombinasi bahan berbahaya tertentu yang tidak betul (alkohol, ubat-ubatan, ubat-ubatan tertentu yang diambil tanpa mengambil kontraindikasi).
  • Pelbagai kecederaan yang mengancam nyawa (kecederaan elektrik, luka tertutup atau terbuka, akibat kemalangan).
  • Anestesia semasa pembedahan.
  • Kesan kritikal pada suhu rendah atau tinggi.
  • Tercekik (disengaja atau kerana kecuaian, jika benda asing memasuki saluran pernafasan).
  • Air di paru-paru.
  • Perkembangan hiperkalsemia akut.

Faktor yang meningkatkan risiko kematian jantung secara tiba-tiba:

  • usia pikun;
  • tabiat buruk (termasuk makan berlebihan secara berkala);
  • kejutan emosi yang teruk;
  • ketegangan fizikal (terutamanya sering berlaku dengan atlet profesional);
  • kegemukan;
  • kolesterol tinggi atau gula darah;
  • faktor keturunan.

Gejala serangan jantung

Penghentian otot jantung disertai dengan gejala berikut:

  1. Gegaran tajam dengan kejatuhan dan kehilangan kesedaran. Berkembang dalam 10-20 saat.
  2. Manifestasi sindrom kejang selepas 20-30 saat.
  3. Denyutan jantung tidak mendengar.
  4. Nadi tidak terasa.
  5. Tidak ada pernafasan (tidak ada pergerakan dada). Atau menjadi jarang, kejang, dengan mengi.
  6. Kardiogram berubah.

Kegagalan jantung dapat ditentukan oleh penampilan seseorang:

  • Kulit berubah menjadi pucat, anggota badan, telinga, hidung, mulut bertukar menjadi biru.
  • Muridnya lebar, jangan sempit di bawah pengaruh cahaya..
  • Seseorang berbaring tidak bergerak, tidak bertindak balas terhadap teriakan, muncul di pipinya.
  • Ekspresi ketakutan di wajah.
  • Tekan refleks tangan ke jantung.
  • Badan berkedut secara tidak wajar.

Sindrom Kematian Bayi secara tiba-tiba

Kadang-kadang kes kematian bayi payudara yang sihat dicatat pada waktu malam dalam mimpi, tanpa sebab yang jelas, dari usia 2 hingga 5 bulan. Penangkapan jantung pada bayi yang baru lahir dijelaskan oleh sebab berikut:

  • pematangan fisiologi sistem kardiovaskular bayi yang baru lahir tidak mencukupi;
  • kelahiran anak dari kehamilan berganda;
  • hipoksia yang dipindahkan di dalam rahim adalah salah satu penyebab umum serangan jantung secara tiba-tiba pada janin;
  • kekurangan oksigen semasa melahirkan anak;
  • kelahiran awal berlaku, bayi itu pramatang;
  • jangkitan embrio atau bayi yang belum lahir pada minggu-minggu pertama kehidupan;
  • perkembangan janin yang tidak normal di rahim;
  • kehamilan yang tidak normal.

Terdapat sebilangan faktor yang menyumbang kepada serangan jantung pada anak kecil:

  • berasap, basi, udara panas di bilik kanak-kanak yang sedang tidur;
  • bayi sedang tidur di perutnya;
  • tempat tidurnya sangat lembut, anak jatuh ke dalamnya, ditutup dengan selimut lembut, tidur di atas bantal;
  • seorang ibu muda yang tidak berpengalaman meletakkan bayi tidur di sebelahnya, dia mungkin secara tidak sengaja menghancurkannya dalam mimpi;
  • ibu bapa minum alkohol, tidak dapat memantau bayi dengan secukupnya.

Diagnostik

Seseorang yang terbaring tidak sedarkan diri boleh berada dalam kedudukan ini kerana pelbagai sebab. Anda perlu memasangnya secepat mungkin. Diagnosis serangan jantung (berbeza dengan sinkop jangka pendek) melibatkan tindakan berikut:

  • Panggil yang jatuh, goncang dia, tidak terlalu menyakitkan untuk memukul wajah, semburkan dengan air sejuk. Cuba menghidupkan mangsa dengan segala cara yang mungkin. Sekiranya ini tidak membantu, serangan jantung mungkin disyaki..
  • Periksa denyutan di arteri karotid di leher. Tentukan sama ada seseorang bernafas. Untuk melakukan ini, sering kali disarankan membawa cermin ke mulut anda (akan kabut jika pernafasan ada), perhatikan pergerakan dada, dengar degupan jantung, bersandar telinga ke dada. Cara lain adalah dengan memusingkan pipi ke bibir mangsa, anda dapat merasakan bagaimana ia akan menjadi hangat dan lembap jika udara terus beredar di paru-paru.
  • Untuk mengarahkan sinar cahaya ke dalam murid, penyempitan mereka akan menjadi reaksi biasa.
  • Menilai penampilan kulit. Tandakan sianosis dan pucat berlebihan.
  • Sekiranya boleh, ambil bacaan ECG.

Pertolongan cemas pertolongan cemas

Penangkapan jantung secara tiba-tiba adalah keadaan kritikal di mana anda perlu bertindak segera. Ini boleh berlaku di mana-mana, dan lebih kerap daripada tidak, kematian klinikal menimpa seseorang di luar kemudahan perubatan. Oleh itu, pertolongan cemas harus diberikan oleh orang yang berdekatan. Anda mesti memanggil "ambulans", tetapi anda tidak harus bergantung kepadanya terutamanya. Bagaimanapun, mangsa diukur hanya dalam masa 7 minit untuk kembali hidup. Tidak semua ambulans dapat dengan cepat bergegas ke tempat kejadian.

Semakin cepat langkah-langkah menghidupkan kembali, semakin banyak peluang untuk menyelamatkan seseorang dari kematian mendadak. Tempoh tindakan sedemikian akan mengurangkan kemungkinan ini. Dengan setiap minit di dalam badan tanpa oksigen, proses yang tidak dapat dipulihkan berlaku, memusnahkan, pertama sekali, tisu otak. Kerosakan serius juga berlaku pada organ penting lain. Sekiranya seseorang dapat pulih setelah 7-10 minit kematian klinikal, kemungkinan dia akan kekal cacat akibat komplikasi berikutnya.

Bagaimana saya boleh membantu menahan sakit jantung sebelum doktor tiba:

  1. Buat pernafasan buatan. Untuk melakukan ini, letakkan orang di punggungnya, permukaannya harus rata dan sekuat mungkin. Kepala diangkat ke atas, rahang bawah dipanjangkan. Periksa saluran udara untuk muntah atau halangan lain, dan jika perlu, bersihkan mulut dan tekak. Cegah lidah jatuh. Kemudian tarik udara sebanyak mungkin ke paru-paru dan hembuskan ke mulut mangsa (menutupnya dengan sapu tangan terlebih dahulu untuk mengelakkan jangkitan). Dalam kes ini, bukaan hidung harus dijepit dengan tangan. Dua pukulan seperti itu dibuat, kemudian dilakukan urutan tidak langsung otot jantung.
  2. Menjalankan urutan jantung. Letakkan tangan satu tangan di tangan yang lain, panjangkan lengan, letakkan di atas dada (bahagian bawah dada ketiga). Tekan dengan kuat, tajam, lima kali berturut-turut, jika ada pembantu lain, yang kemudian mengambil satu nafas buatan. Jika tidak, lakukan 15 klik dan dua pukulan yang saling mengikuti. Kelajuan kejutan kira-kira 100 per minit.

Perlu dilakukan pemulihan sehingga terdapat tanda-tanda kehidupan: degupan jantung bebas atau pernafasan sendiri. Tekanan cukup kuat, tetapi cuba untuk tidak mematahkan tulang rusuk mangsa (yang sering berlaku dalam situasi seperti itu). Namun, setelah setengah jam berlalu sejak serangan jantung, pelaksanaan sebarang manipulasi untuk membawa seseorang keluar dari keadaan kematian klinikal dianggap tidak sesuai. Pada masa ini kematian biologi dapat dipastikan.

Komplikasi kegagalan jantung

Menurut teori patologi, setelah kira-kira tujuh minit serangan jantung, otak mula mati. Masa yang optimum untuk menyelamatkan nyawa tanpa akibat kritikal bagi kesihatan mental dan fizikal dianggap sebagai jangka masa hingga 3-4 minit dari permulaan kematian klinikal. Orang diselamatkan pada minit ketujuh dan kemudian mengalami komplikasi yang berbeza-beza.

Henti jantung jangka pendek dicirikan oleh aktiviti otak yang ringan hingga sederhana:

  1. Berkepanjangan sakit kepala yang berterusan.
  2. Kehilangan fungsi visual, termasuk kebutaan.
  3. Masalah dengan ingatan, pendengaran, tumpuan.
  4. Kejang kejang.
  5. Gangguan jiwa dan kesedaran, dimanifestasikan oleh halusinasi pendengaran dan visual

Kerosakan otak yang teruk merangkumi:

  • koma;
  • ketidakupayaan lengkap untuk aktiviti mental, kehilangan semua fungsi otak, ketidakupayaan untuk melayan diri sendiri;
  • lumpuh seluruh badan atau bahagian individu.

Ramalan

Secara umum, prognosis untuk serangan jantung tidak boleh disebut positif. Hanya satu pertiga daripada mangsa yang diselamatkan. Walau bagaimanapun, hanya sepersepuluh orang yang selamat dapat bergantung pada pemulihan sepenuhnya atau sebahagian fungsi organ-organ penting.

Hasil yang paling berjaya dianggap berlaku sekiranya pesakit pulih dari kematian klinikal dalam 3 minit pertama. Kelangsungan hidup selepas 10 minit serangan jantung adalah seperseratus dari semua kejadian.

Pulangan penuh semua fungsi otak diperhatikan pada 3-5% orang, sekitar 15% mangsa mengalami kerosakan sederhana pada tisu otak. Baki peratusan tidak keluar dari koma atau berubah menjadi orang kurang upaya mutlak sehingga akhir hayat.

Orang yang kembali "dari dunia seterusnya" dengan penuh kesedaran dan tanpa masalah kesihatan khas dianggap "bernasib baik." Penangkapan jantung hampir sama dengan kematian biologi. Peluang menyelamatkan nyawa terlalu kecil. Namun, selagi ada harapan untuk menyelamatkan seseorang, seseorang harus memperjuangkannya. Setiap orang perlu mengetahui cara melakukan ini dengan betul. Mungkin kemahiran pernafasan buatan dan urutan miokardium tidak langsung akan berguna untuk membantu orang yang anda sayangi. Untuk mengelakkan keadaan seperti itu, anda harus melindungi jantung anda daripada berlebihan, merawat penyakit jantung tepat pada masanya, berhati-hati dan tidak menghadapi situasi yang mengancam nyawa.

Penangkapan jantung secara tiba-tiba

maklumat am

Penangkapan jantung secara tiba-tiba adalah keadaan perubatan kecemasan yang serius dan mengancam nyawa yang dicirikan oleh kehilangan kesedaran, pernafasan dan nadi secara tiba-tiba. Ini mungkin didahului oleh pening, sesak nafas dan berdebar-debar (takikardia), walaupun ada yang sama sekali tidak memberi amaran. Gejala serangan jantung muncul secara tiba-tiba dan memerlukan rawatan segera..

Penangkapan jantung biasanya disebabkan oleh gangguan elektrik yang mengganggu aktiviti mengepam jantung, menghentikan aliran darah ke seluruh badan. Resusitasi kardiopulmonari cepat (CPR) dan penggunaan defibrilator, yang membekalkan dorongan elektrik ke dada untuk menghidupkan semula jantung, diperlukan. Sebarang kelewatan dalam perawatan boleh meningkatkan risiko kematian..

Menurut laporan itu, lebih daripada 356,000 kes serangan jantung di luar hospital berlaku setiap tahun. Hampir 90% daripadanya membawa maut.

Walaupun begitu, pengenalan awal tanda dan gejala serangan jantung, bersama dengan tindak balas yang cepat dan mencukupi, dapat meningkatkan peluang bertahan hidup dengan ketara.

Penyebab kegagalan jantung secara tiba-tiba

Masalah irama jantung (aritmia) - akibat masalah dengan sistem elektrik jantung - adalah penyebab biasa serangan jantung secara tiba-tiba.

Sistem elektrik jantung mengawal kekerapan dan irama degupan jantung. Sekiranya ada yang tidak kena, jantung boleh berdegup terlalu laju, terlalu perlahan atau tidak teratur (aritmia). Selalunya aritmia ini pendek dan tidak berbahaya, tetapi beberapa jenis boleh menyebabkan serangan jantung secara tiba-tiba.

Irama jantung yang paling kerap berlaku semasa serangan jantung adalah aritmia di ruang bawah jantung (ventrikel). Impuls elektrik yang cepat dan tidak menentu menyebabkan ventrikel gemetar tidak berguna daripada mengepam darah (keadaan yang disebut ventrikel fibrilasi).

Penyakit jantung yang boleh menyebabkan serangan jantung secara tiba-tiba

Penangkapan jantung secara tiba-tiba boleh berlaku pada orang yang tidak mempunyai penyakit jantung yang diketahui. Walau bagaimanapun, aritmia yang mengancam nyawa biasanya berkembang pada seseorang dengan penyakit jantung yang sudah ada, mungkin tidak dapat dikesan, termasuk:

  • Penyakit jantung koronari. Sebilangan besar kes kegagalan jantung berlaku pada orang dengan penyakit jantung koronari, ketika arteri tersumbat dengan kolesterol dan deposit lain, mengurangkan aliran darah ke jantung.
  • Serangan jantung. Sekiranya serangan jantung (infark miokard) berlaku, selalunya disebabkan oleh penyakit jantung koronari yang teruk, ia boleh menyebabkan fibrilasi ventrikel dan serangan jantung secara tiba-tiba. Selain itu, serangan jantung boleh meninggalkan tisu parut di jantung. Litar pintas elektrik di sekitar tisu parut boleh menyebabkan gangguan irama jantung.
  • Jantung membesar (kardiomiopati). Ini berlaku terutamanya ketika dinding otot jantung diregangkan, diperbesar atau menebal. Kemudian otot jantung menyimpang dari norma, yang sering menyebabkan aritmia.
  • Penyakit jantung valvular. Kebocoran atau penyempitan injap jantung boleh menyebabkan distensi atau penebalan otot jantung. Apabila ruang menjadi membesar atau melemah kerana tekanan yang disebabkan oleh injap yang dimampatkan atau bocor, terdapat peningkatan risiko aritmia.
  • Kecacatan jantung kongenital. Apabila serangan jantung secara tiba-tiba berlaku pada kanak-kanak atau remaja, ini mungkin disebabkan oleh kecacatan jantung yang ada semasa kelahiran (penyakit jantung kongenital). Orang dewasa yang telah menjalani pembedahan pembetulan untuk penyakit jantung kongenital masih mempunyai risiko penangkapan jantung secara tiba-tiba.
  • Masalah elektrik di jantung. Bagi sesetengah orang, masalahnya terletak pada sistem elektrik jantung itu sendiri, dan bukan pada otot jantung atau injap. Ini dipanggil aritmia jantung utama dan merangkumi keadaan seperti sindrom Brugada dan sindrom QT panjang..

Faktor-faktor risiko

Oleh kerana serangan jantung secara tiba-tiba sangat sering dikaitkan dengan penyakit arteri koronari, faktor yang sama yang berisiko untuk penyakit arteri koronari juga berisiko untuk serangan jantung secara tiba-tiba. Ia merangkumi:

  • sejarah keluarga penyakit jantung koronari;
  • merokok;
  • hipertensi arteri (tekanan darah tinggi);
  • kolesterol darah tinggi;
  • berat badan berlebihan (atau kegemukan);
  • sindrom metabolisme;
  • diabetes;
  • gaya hidup yang tidak menetap.

Faktor lain yang boleh meningkatkan risiko kegagalan jantung termasuk:

  • episod kegagalan jantung sebelumnya atau sejarah kegagalan jantung keluarga;
  • serangan jantung sebelumnya;
  • sejarah peribadi atau keluarga dari bentuk penyakit kardiovaskular lain, seperti gangguan irama jantung, kecacatan jantung kongenital, kegagalan jantung, dan kardiomiopati;
  • usia - kekerapan serangan jantung secara tiba-tiba meningkat dengan usia;
  • jantina lelaki;
  • ubat terlarang seperti kokain atau amfetamin;
  • ketidakseimbangan makanan seperti kadar kalium atau magnesium yang rendah;
  • sindrom apnea tidur obstruktif;
  • penyakit buah pinggang yang kronik.

Gejala sebelumnya

Sebilangan orang yang mengalami serangan jantung merasakan bahawa sesuatu tidak betul sebelum ini. Dalam beberapa kes, serangan jantung akan didahului oleh keadaan yang dikenali sebagai hiperrefleksia autonomi yang teruk, di mana sistem saraf sukarela bertindak balas secara berlebihan, menyebabkan:

  • kegelisahan dan ketakutan secara tiba-tiba ("rasa malapetaka");
  • degupan jantung tidak teratur (aritmia);
  • sakit kepala;
  • berpeluh banyak;
  • kesesakan hidung secara tiba-tiba;
  • pening;
  • murid diluaskan;
  • kesedaran kabur.

Tanda-tanda ini, tentu saja, boleh dikelirukan dengan gejala beberapa keadaan lain..

Walau bagaimanapun, selalunya orang tidak menyedari bahawa ada masalah sehingga berlaku serangan jantung.

Gejala klasik

Bergantung pada penyebabnya, serangan jantung mungkin meniru keadaan lain. Contohnya, seseorang mungkin mengalami sawan yang kelihatan seperti kejang, atau anda mungkin menyedari bahawa seseorang mengalami sesak nafas jika dia mula batuk dan bernafas berat.

Walaupun begitu, gejala serangan jantung berlaku dengan cepat dan dramatik..

Terdapat 3 gejala yang, jika bersama-sama, dapat membantu membezakan kegagalan jantung dari keadaan kecemasan yang lain. Walaupun anda meragui apa yang anda lihat, dapatkan rawatan perubatan kecemasan..

Kehilangan kesedaran secara tiba-tiba.

Penghentian aliran darah ke otak menghilangkan oksigen dan gula yang diperlukan untuk berfungsi, yang menyebabkan kehilangan kesedaran (pingsan). Ini akan berlaku dalam masa 20 saat selepas serangan jantung..

Tidak seperti bentuk pengsan yang lain, di mana seseorang secara tiba-tiba atau berkala bangun, kehilangan kesedaran dengan serangan jantung akan berterusan sehingga pemulihan fungsi dan peredaran jantung.

Penahan pernafasan.

Apabila serangan jantung, kehilangan kesedaran akan disertai dengan berhenti bernafas sepenuhnya. Ini kerana otak segera mematikan fungsi tubuh yang tidak disengajakan yang diperlukan untuk bertahan hidup, termasuk bernafas, ketika tiba-tiba kekurangan oksigen.

Pada awal serangan jantung, pergerakan sesak nafas yang menyakitkan, yang disebut pernafasan agonal, sering terjadi, di mana seseorang tiba-tiba kehilangan udara sebelum runtuh secara tiba-tiba. Pernafasan agonal tidak bernafas dengan sendirinya, melainkan refleks batang otak, kerana ia mengalami malapetaka disfungsi jantung.

Sekiranya fungsi jantung dan pernafasan tidak pulih dalam masa 5 minit, kerosakan otak kekal mungkin berlaku..

Kekurangan nadi.

Kekurangan nadi adalah tanda utama serangan jantung. Malangnya, simptom ini sering tidak diperhatikan oleh penyelamat yang tidak profesional yang tidak tahu bagaimana merasakan denyutan nadi. Jangan buang masa untuk mencari nadi jika seseorang sudah pingsan dan berhenti bernafas.

Di beberapa kawasan di negara ini, bahkan penyelamat profesional diminta untuk mengabaikan denyut nadi dan memulakan pernafasan buatan dan defibrilasi paru-paru jika orang itu berhenti bernafas.

Sekiranya seseorang berhenti bernafas, hubungi 112 dan mulakan resusitasi kardiopulmonari (CPR). Pemampatan dada (urutan jantung tidak langsung) harus dilakukan pada kedalaman 5-6 cm dengan kelajuan 100-120 penekan seminit dengan pernafasan buatan. Nisbah mampatan hingga nafas mestilah 30 hingga 2 untuk orang dewasa.

Walaupun ternyata ini bukan serangan jantung, resusitasi kardiopulmonari tidak akan membahayakan seseorang.

Hasil selepas serangan jantung

CPR awal menggunakan defibrilasi adalah satu-satunya cara untuk membalikkan serangan jantung. Kepantasan penting jika seseorang mahu bertahan. Untuk setiap minit yang berlalu tanpa defibrilasi, peluang bertahan dikurangkan sebanyak 7-10%. Sekiranya ambulans tiba dan melakukan defibrilasi tepat pada waktunya, kadar kelangsungan hidup mencapai 49%.

Malangnya, resusitasi jarang berjaya sekiranya lebih dari 10 minit berlalu sejak permulaan serangan jantung.

Kesimpulannya

Sekiranya anda menemui orang yang telah kehilangan kesedaran dan tidak lagi bernafas, jangan buang masa anda untuk mencari tahu apakah ini adalah kegagalan jantung atau tidak.

Cukup bertindak dan cabar orang lain di sekitar anda untuk membantu..

Penangkapan jantung secara tiba-tiba tidak akan membawa kepada hasil yang sebaliknya; campur tangan praktikal segera diperlukan. Hubungi 112 atau 03 sekarang dan, jika boleh, lakukan CPR sebelum ambulans tiba.

3 tanda serangan jantung secara tiba-tiba

Setidaknya setahun sekali, media melaporkan kematian lain akibat serangan jantung secara tiba-tiba: seorang atlet langsung di padang semasa permainan atau pelajar sekolah di kelas pendidikan jasmani. Tetapi banyak orang mati dengan alasan yang sama, tertidur dan tidak bangun. Apa itu, adakah serangan jantung begitu tiba-tiba dan boleh diramalkan, MedAboutMe faham

Siapa yang mati kerana serangan jantung??

Dengan "kematian mendadak akibat serangan jantung" dimaksudkan, jika tidak ada pilihan lain, kematian seseorang yang berada dalam keadaan stabil dalam satu jam berikutnya. Malangnya, kegagalan jantung bukanlah kejadian yang jarang berlaku. Menurut Kementerian Kesihatan, hanya di Rusia dari 8 hingga 16 orang yang mati untuk setiap 10 ribu orang setiap tahun akibat serangan jantung secara tiba-tiba, iaitu 0.1-2% dari semua orang dewasa Rusia. Di seluruh negara, 300 ribu orang mati tahun ini. 89% daripadanya adalah lelaki.

Dalam 70% kes, serangan jantung secara tiba-tiba berlaku di luar hospital. Dalam 13% - di tempat kerja, dalam 32% - dalam mimpi. Di Rusia, kemungkinan bertahan hidup adalah kecil - hanya satu orang di 20. Di AS, kemungkinan seseorang akan bertahan hampir 2 kali lebih tinggi.

Penyebab utama kematian adalah kurangnya bantuan tepat pada masanya..

Jantung dan kesihatan: penyebab serangan jantung secara tiba-tiba

Salah satu sebab yang paling terkenal mengapa seseorang yang tidak mengadu kesihatannya boleh mati. Selalunya, nama penyakit ini terpancar di media berkaitan dengan kematian mendadak atlet terkenal dan pelajar sekolah yang kurang dikenali. Oleh itu, pada tahun 2003, pemain bola sepak Mark Vivier Foye meninggal dunia akibat kardiomiopati hipertrofik semasa permainan, pada tahun 2004 - pemain bola sepak Miklos Feher, pada tahun 2007 - pemain kuat Jesse Marund, pada tahun 2008 - pemain hoki Rusia Alexey Cherepanov, pada tahun 2012 - pemain bola sepak Fabrice Muamba, di Januari tahun ini - seorang pelajar berusia 16 tahun dari Chelyabinsk. Senarai itu berterusan.

Penyakit ini sering menyerang orang muda di bawah usia 30 tahun. Pada masa yang sama, walaupun terdapat sejarah perubatan "sukan", kebanyakan kematian berlaku pada waktu tekanan kecil. Hanya dalam 13% kes, kematian berlaku dalam tempoh peningkatan aktiviti fizikal..

Pada tahun 2013, saintis menemui mutasi gen di mana terdapat penebalan miokardium (paling kerap kita bercakap mengenai dinding ventrikel kiri). Sekiranya terdapat mutasi seperti itu, serat otot tidak disusun secara rawak, tetapi secara rawak. Akibatnya, pelanggaran aktiviti kontraktil jantung berkembang..

Penyebab lain dari serangan jantung secara tiba-tiba termasuk:

Pengecutan yang kacau dan oleh itu secara hemodinamik tidak berkesan pada bahagian otot jantung tertentu adalah salah satu jenis aritmia. Ini adalah varian yang paling biasa dari serangan jantung secara tiba-tiba (90% kes).

Jantung berhenti berfungsi, aktiviti bioelektriknya tidak lagi stabil. Keadaan ini menyebabkan 5% kes serangan jantung tiba-tiba..

Kegiatan bioelektrik jantung dipelihara, tetapi praktikalnya tidak ada aktiviti mekanikal, iaitu impuls pergi, dan miokardium tidak berkurang. Doktor mengatakan bahawa keadaan ini praktikal tidak dijumpai di luar hospital.

Para saintis menunjukkan bahawa kebanyakan orang yang mengalami serangan jantung secara tiba-tiba juga mempunyai penyakit berikut:

  • gangguan mental (45%);
  • asma (16%);
  • penyakit jantung (11%);
  • gastritis atau penyakit refluks gastroesophageal (GERD) (8%).

Apa yang berlaku semasa serangan jantung?

Secara harfiah beberapa saat dari awalnya berkembang:

  • kelemahan dan pening;
  • selepas 10-20 saat - kehilangan kesedaran;
  • selepas 15-30 saat lagi, konlik tonik-klonik berkembang,
  • pernafasan jarang dan agonal;
  • pada 2 minit kematian klinikal berlaku;
  • murid membesar dan berhenti bertindak balas terhadap cahaya;
  • kulit menjadi pucat atau memperoleh warna kebiruan (sianosis).

Peluang bertahan adalah tipis. Sekiranya pesakit bernasib baik dan ada orang berdekatan yang dapat melakukan urutan jantung tidak langsung, kemungkinan terselamat dari sindrom serangan jantung secara tiba-tiba meningkat. Tetapi untuk ini perlu "memulakan" jantung tidak lebih dari 5-7 minit setelah ia berhenti.

Gejala utama: sesak nafas, sakit dada, pengsan

Para saintis Denmark menganalisis kes kematian mendadak akibat serangan jantung. Ternyata hati bahkan sebelum berhenti memberitahu anda bahawa ada sesuatu yang salah dengannya.

Pada 35% pesakit dengan sindrom kematian secara tiba-tiba akibat aritmia, sekurang-kurangnya satu gejala diperhatikan menunjukkan penyakit jantung:

  • pengsan atau pengsan dalam 17% kes, dan ini adalah gejala yang paling biasa;
  • sakit dada;
  • dyspnea;
  • pesakit telah berjaya menghidupkan semula serangan jantung.

Serta 55% orang yang meninggal akibat kardiomiopati hipertrofik, lebih dari 1 jam sebelum kematian mendadak, mereka mengalami:

Penyelidik Amerika juga menunjukkan bahawa setiap orang kedua yang mengalami serangan jantung secara tiba-tiba, berhadapan dengan manifestasi disfungsi jantung - dan tidak satu atau dua jam, tetapi dalam beberapa kes beberapa minggu sebelum saat kritikal.

Oleh itu, sakit dada dan sesak nafas 4 minggu sebelum serangan diperhatikan oleh 50% lelaki dan 53% wanita, dan hampir semua (93%), kedua-dua gejala itu berlaku 1 hari sebelum serangan jantung tiba-tiba. Hanya satu daripada lima orang ini beralih kepada doktor. Dari jumlah tersebut, hanya satu pertiga (32%) berjaya jatuh. Tetapi dari kumpulan yang sama sekali tidak meminta pertolongan, malah kurang selamat - hanya 6% pesakit.

Kesukaran untuk meramalkan sindrom kematian secara tiba-tiba terletak pada kenyataan bahawa tidak semua gejala ini muncul secara serentak, jadi mustahil untuk mengesan kemerosotan kesihatan kritikal secara tepat. 74% orang mempunyai satu gejala, 24% mempunyai dua, dan hanya 21% mempunyai ketiga-tiganya.

Oleh itu, kita boleh membincangkan tanda-tanda utama berikut yang dapat mendahului serangan jantung secara tiba-tiba:

  • Sakit dada: dari satu jam hingga 4 minggu sebelum serangan.
  • Sesak nafas, sesak nafas: dari satu jam hingga 4 minggu sebelum serangan.
  • Pengsan: tidak lama sebelum serangan.

Sekiranya terdapat tanda-tanda ini, anda perlu menghubungi pakar kardiologi dan menjalani pemeriksaan.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis