Akibat diabetes. Bagaimana menjadi?

Seseorang yang menghidap diabetes tidak banyak bezanya dengan orang biasa dan sihat. Dia hanya harus menjalani gaya hidup tertentu, yang bertujuan untuk menjaga kadar gula darah normal. Pesakit seperti itu berasa sihat jika tidak ada gejala diabetes dan akibatnya tidak dapat dinyatakan..

Corak komplikasi klasik

Gula darah tinggi secara beransur-ansur menyebabkan kerosakan pada saluran darah dan patologi kronik. Kesan khusus pada diabetes berkaitan dengan organ seperti:

  • otak, sistem saraf;
  • jantung, kapal;
  • buah pinggang
  • mata;
  • anggota badan bawah.

Penyakit kronik yang teruk berkembang dari masa ke masa:

  • strok dan serangan jantung;
  • kegagalan buah pinggang;
  • detasmen retina dan kebutaan;
  • gangren bahagian bawah kaki.

Maksudnya, keadaan pesakit semakin teruk. Semakin banyak organ dan sistem terlibat dalam proses patologi. Pada akhirnya, pesakit terpaksa berunding dengan pakar bedah... Senario yang paling berbahaya adalah kecacatan dan kematian.

Akibat diabetes yang kronik

Diabetes dicirikan oleh jangka panjang. Oleh itu, komplikasi berkembang tidak dapat dilihat, secara beransur-ansur, untuk jangka masa yang panjang tanpa mempengaruhi keadaan umum pesakit. Akibat kronik adalah akibat penyakit yang tidak terkawal.

Organ dan sistem apa yang terjejas?

1) Sistem saraf pusat.

Metabolisme glukosa terganggu menyebabkan kerosakan saraf. Akibat dari proses:

  • kelemahan bahagian atas dan bawah;
  • penurunan kepekaan lengan dan kaki, sakit;
  • lumpuh.

Sel darah putih di bawah pengaruh peningkatan kadar glukosa berhenti berfungsi dengan baik. Keputusan:

  • penurunan imuniti yang ketara;
  • kerentanan terhadap pelbagai jangkitan.

Oleh kerana kesan toksik glukosa, saluran ginjal menjadi rapuh atau kehilangan keanjalannya dan menjadi lebih padat. Akibatnya:

  • kegagalan buah pinggang kronik berkembang;
  • hipertensi muncul.

Biasanya, ini adalah akibat diabetes jenis 2..

Saluran retina juga menderita glukosa. Terdapat patologi seperti:

  • retinopati dan detasmen retina;
  • katarak;
  • pengurangan ketajaman visual.

5) Sistem kardiovaskular.

Telah dikatakan bahawa kadar gula yang tinggi menyebabkan penyempitan lumen kapal, mengurangkan ukurannya. Aliran darah ke pelbagai organ, dan dengan itu oksigen dan nutrien, terganggu. Kemungkinan komplikasi yang berkaitan dengan kerosakan jantung, otak (serangan jantung, strok, dll.).

Peredaran mikro kulit terganggu. Atas sebab ini, kembangkan:

  • polyneuropathy (penurunan kesakitan dan kepekaan suhu, perasaan "sarung tangan" atau "stoking");
  • kaki diabetes;
  • gangren bahagian bawah kaki.

Akibat diabetes pada lelaki:

  • mati pucuk, mati pucuk;
  • kemandulan;
  • gangguan vaskular (buasir);
  • prostatitis.

Akibat diabetes pada wanita:

  • penyelewengan haid;
  • kemandulan;
  • phlebeurysm;
  • kegemukan;
  • kemurungan, tekanan;
  • keguguran, kelahiran anak yang mati.

Keadaan kritikal untuk diabetes

Keadaan seperti itu menimbulkan ancaman besar terhadap kehidupan pesakit. Ia:

1) Ketoasidosis, ketoasidotik koma.

Badan keton, hasil pembakaran lemak yang tidak lengkap, terkumpul dalam darah manusia. Ini adalah bahan toksik yang mengganggu pengambilan glukosa dan menurunkan kadar insulin. Metabolisme terganggu. Dengan bentuknya yang teruk, koma berlaku.

Tahap ketoasidosis diabetes:

  • memulakan ketoasidosis. Tanda:
    • mulut kering
    • dahaga;
    • kulit gatal;
    • sakit kepala;
    • bau aseton dari mulut;
    • loya;
    • kerap membuang air kecil.
  • mula koma (kesedaran terganggu). Tanda:
    • muntah berulang, yang tidak membawa kelegaan;
    • najis terjejas (cirit-birit atau sembelit);
    • sakit perut;
    • peningkatan sikap tidak peduli;
    • mengantuk dan kelesuan.
  • koma (tidak sedar, mengancam nyawa). Kehilangan kesedaran didahului oleh gejala berikut:
    • bibir dan kulit kering;
    • kulitnya sejuk, pucat;
    • ciri wajah diasah;
    • mata jatuh ke bawah;
    • nadi lemah;
    • ia berbau kuat dari aseton dari mulut;
    • suhu boleh menurun.

Akibat koma pada diabetes adalah berbahaya dan tidak dapat dipulihkan. Oleh itu, apabila terdapat tanda-tanda, anda perlu segera menghubungi ambulans.

2) Koma hiperosmolar.

Ini dicirikan oleh peningkatan jumlah glukosa dalam darah yang lebih besar dan ketiadaan pengumpulan badan keton. Berbeza dengan perkembangan perlahan. Pentas:

  • keadaan pramatang (tempoh - 7-12 hari). Tanda:
    • dahaga yang kuat;
    • kelemahan;
    • kerap membuang air kecil
    • gangguan motor dan kekejangan;
    • kesedaran terjejas, penampilan halusinasi.
  • koma (tidak sedarkan diri). Gejala
    • kulit kering dan membran mukus;
    • kadar degupan jantung
    • penajaman ciri wajah;
    • tiada bau aseton dari mulut.

Tanda-tanda ini adalah isyarat panggilan kecemasan..

3) Koma asid laktik.

Asid laktik berkumpul di dalam darah, yang tidak khas untuk badan yang sihat. Koma asid laktik dapat berkembang dalam beberapa jam. Ia dicirikan oleh suhu badan yang sedikit berkurang, tekanan darah rendah dan nadi yang kerap.

4) Koma hipoglikemik.

Ia didahului oleh keadaan hipoglikemik, ketika kadar glukosa darah diturunkan. Dalam kes ini, pesakit:

  • berasa lapar, mati rasa bibir, lidah, dagu;
  • berpeluh banyak;
  • berasa lemah dan gemetar di tangan, degupan jantung yang kuat;
  • menderita sakit kepala dan pening.

Perkembangan koma perlahan, lama. Pesakit kehilangan orientasi, menjadi teruja, berpeluh lebih banyak. Kemudian kekejangan, apatis, mengantuk muncul. Dan koma.

Pencegahan komplikasi diabetes

Semua kengerian ini dapat dielakkan hanya jika syarat berikut dipenuhi:

  • Mematuhi cadangan ahli endokrinologi.
  • Pemantauan glukosa darah secara berkala.
  • Diet.
  • Gaya hidup sihat.

Dan hidup dengan diabetes tidak akan lebih buruk daripada orang tanpa diagnosis ini..

3 komplikasi diabetes paling berbahaya

Helo pembaca sekalian! Bukan rahsia lagi bahawa diabetes meninggalkan kesannya pada semua aspek kehidupan manusia. Kami, pesakit diabetes, mesti selalu mengikuti diet yang betul, tahap aktiviti fizikal, memeriksa kadar gula darah beberapa kali sehari...

Irama kehidupan seperti ini tidak dipelihara oleh semua pesakit, dan banyak dari kita hanya sedikit makanan terbatas untuk merasa seperti "orang biasa." Dan di sini mereka terjebak dalam komplikasi diabetes.

Pampasan penyakit yang buruk membawa kepada fakta bahawa seseorang kehilangan kemampuan untuk berjalan dan melihat dengan baik, berfikir secara waras dan mengira setiap mililiter air kencing yang dikeluarkan oleh badan. Setelah membaca artikel itu, anda akan mengetahui komplikasi diabetes yang mungkin berlaku, dan mendapatkan cadangan pencegahannya.

Komplikasi akut

Akut - berkembang dengan cepat: dalam beberapa jam atau hari. Mereka boleh menyebabkan kematian, jadi sangat penting untuk memberikan bantuan yang berkelayakan tepat pada waktunya. Mereka juga dipanggil komplikasi diabetes awal..

Terdapat sejumlah jenis komplikasi akut, yang masing-masing mempunyai sebab dan gejala tertentu..

Ketoasidosis adalah keadaan di mana tubuh tidak dapat menghasilkan jumlah insulin yang diperlukan, dan disertai dengan peningkatan gula darah dan peningkatan badan keton.

Ketoasidosis berkembang dengan sangat cepat dan boleh menyebabkan bahaya serius pada badan..

  • Komplikasi ini paling kerap berlaku dengan diabetes jenis 1. Dan ia berkembang kerana sebab-sebab berikut:
  • jika pesakit secara bebas membatalkan ubat yang ditetapkan oleh doktor;
  • selepas selang waktu yang lama antara dos insulin atau tablet penurun gula;
  • dengan peningkatan penyakit kronik;
  • dos insulin yang tidak mencukupi;
  • sekiranya berlaku kejutan;
  • sebarang operasi;
  • sepsis.
  1. Ketosis Ia disertai dengan kulit kering, kehausan yang kuat, peningkatan rasa mengantuk dan kelemahan. Sakit kepala muncul. Hilang selera makan. Orang sering berlari ke tandas.
  2. Ketoasidosis. Bau aseton dari mulut, gangguan. Pesakit mungkin bertindak balas dengan tidak betul, nampaknya dia sedang tidur dalam perjalanan. Terdapat penurunan tekanan. Muntah mungkin berlaku. Kekerapan membuang air kecil berkurang.
  3. Precoma. Adalah bermasalah untuk membangunkan pesakit, sementara dia muntah dalam massa coklat-merah. Nafas menjadi kerap dan berisik, kemerahan muncul di pipi.
  4. Koma. Kehilangan kesedaran sepenuhnya. Kulit pucat, hanya di pipi anda dapat melihat pemerah pipi. Diagnosis adalah dengan pernafasan yang bising dan bau aseton dari mulut..

Tanpa bantuan yang berkelayakan, ketoasidosis menyebabkan edema serebrum dan kematian pesakit.

Hipoglikemia

Hipoglikemia adalah penurunan gula ke had rendah (di bawah 2.8 mmol / L). Sekiranya tahap gula mencapai titik kritikal, maka pesakit mungkin akan kehilangan kesedaran. Keadaan ini mungkin berlaku dengan diabetes jenis 1 dan diabetes jenis 2..

Keadaan ini memerlukan tindak balas segera..

Penyebab hipoglikemia adalah:

  • dos insulin atau tablet gula yang tidak betul dikira;
  • penggunaan minuman beralkohol;
  • aktiviti fizikal yang berlebihan.

Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya bagi pesakit kencing manis, yang dapat dikenali oleh gejala berikut:

  • pening bermula;
  • ada perasaan lapar;
  • kelemahan tajam berlaku;
  • menggeletar tangan;
  • kulit bertukar menjadi pucat;
  • terdapat serangan peluh sejuk.

Sekiranya hipoglikemia berlaku pada waktu malam - anda dapat melihat mimpi buruk dalam mimpi. Seseorang tidur dengan gelisah: mula menangis, terkejut dan membawa sesuatu yang tidak bernyawa.

Adakah anda mempunyai ini? Mengalami hipoglikemia nokturnal? Keadaan yang sangat tidak menyenangkan.

Oleh itu, adalah perlu untuk membangunkan pesakit, jika dia tidak bangun, dan memberikan sesuatu yang manis untuk diminum. Sekiranya bantuan tidak diberikan tepat pada waktunya, ada risiko orang itu akan koma.

Pesakit kencing manis perlu mengetahui sebab dan gejala hipoglikemia untuk mengambil sebahagian karbohidrat yang mudah dicerna dalam masa.

Dalam artikel seterusnya, kita akan melihat makanan mana yang mudah dicerna..

Komplikasi lewat

Kesan diabetes yang lambat berkembang secara perlahan selama beberapa tahun penyakit ini. Bahaya mereka adalah bahawa mereka secara beransur-ansur memburukkan keadaan kita. Mereka berkembang dengan diabetes jenis 1 dan diabetes jenis 2, begitu juga pada kanak-kanak. Apa itu diabetes, dan bagaimana menentukannya pada peringkat awal, baca di sini.

Manifestasi diabetes yang lewat termasuk:

  1. Retinopati Ini adalah lesi retina, yang memerlukan pengasingan. Secara beransur-ansur membawa kepada kehilangan penglihatan sepenuhnya.
  2. Angiopati. Ini adalah pelanggaran kapal, mereka menjadi rapuh. Terdapat kecenderungan untuk trombosis dan aterosklerosis.
  3. Polineuropati. Ini adalah kehilangan kepekaan terhadap kesakitan dan kepanasan bahagian atas dan bawah. Ia disertai dengan rasa mati rasa, pembakaran tangan dan kaki, yang menyebabkan banyak kecederaan..
  4. Kaki diabetes. Ini adalah komplikasi di mana luka, bisul, kawasan nekrotik muncul di kaki dan di kaki pesakit. Kami akan bercakap mengenai kaki diabetes dalam artikel yang berasingan.

Mengenai tahap diabetes - baca di sini.

Komplikasi kronik

Diabetes mellitus secara beransur-ansur merosakkan seluruh tubuh kita dan membawa kepada kemunculan komplikasi kronik. Dari diabetes menderita:

  1. Kapal. Mereka menjadi rapuh dan rapuh, yang kadang-kadang meningkatkan risiko terkena penyakit vaskular, seperti serangan jantung, strok.
  2. Buah pinggang. Secara beransur-ansur kehilangan keupayaan untuk menjalankan fungsinya, dan kegagalan buah pinggang kronik berkembang.
  3. Kulit. Kerana penurunan bekalan darah, risiko ulser trofik, terutama pada kaki, meningkat..
  4. Sistem saraf. Tertakluk kepada perubahan ketara. Selalunya pesakit diabetes mengalami kesakitan kronik yang teruk..

Cara mencegah perkembangan komplikasi

Komplikasi yang sangat berbahaya ini dapat menanti kita sekiranya kita tidak dapat mengawal diabetes pada waktunya. Lagipun, sebab utama perkembangan adalah tahap gula dalam darah yang tinggi, yang berlangsung lama. Tidak ada organ yang tidak mempengaruhi diabetes.

Dengan pampasan diabetes yang baik, pemakanan yang betul dan pemantauan diri secara berkala, hingga tahap tertentu ada jaminan bahawa komplikasi tidak akan berkembang sama sekali, atau akan muncul pada peringkat kemudian. Anda boleh membaca mengenai tahap diabetes di sini..

Oleh itu, syarat utama pencegahan perkembangan dan perkembangan penyakit ini adalah:

  • pematuhan tahap gula darah normal;
  • kawalan diri yang berhati-hati;
  • pemeriksaan pakar yang tepat pada masanya.

Jadi, pakar oftalmologi perlu dikunjungi 1-2 kali dalam setahun. "Untuk apa?" - anda bertanya. Lagipun, tidak ada keluhan mengenai mata. Anda tidak mempunyai masalah penglihatan. Baik! Tetapi, pada masa ini, peluang untuk mengenal pasti komplikasi dalam masa akan terlepas.

Seorang pakar neurologi mesti diperiksa sekurang-kurangnya sekali setahun, dan dengan komplikasi lebih kerap. Bagaimanapun, pada kita, pada pesakit diabetes, keseluruhan sistem saraf menderita.

Oleh itu, kaedah utama untuk mengatasi komplikasi adalah mengekalkan tahap gula darah yang normal! Semua "kehidupan" kita bergantung pada ini..

Sekiranya anda menyukai artikel itu, kongsikan kepada rakan anda! Langgan blog kami dan sihat! Jumpa!

Kesimpulannya, saya mengesyorkan anda menonton video ini:

Akibat dan komplikasi diabetes mellitus jenis 2, jenis 1: akut dan kronik, pencegahannya

Diabetes mellitus adalah penyakit, yang intinya adalah pelanggaran terhadap semua jenis proses metabolik, tetapi terutama metabolisme karbohidrat. Ini berlangsung secara kronik, mereka belum sepenuhnya belajar bagaimana menyembuhkannya, tetapi sangat mungkin untuk mengatasinya. Penyakit ini meninggalkan kesannya sepanjang hidup seseorang: dia perlu memantau bukan sahaja dietnya sendiri, tetapi juga aktiviti fizikal dan kebersihan. Sebarang selsema, cirit-birit atau tekanan sering memerlukan perundingan segera oleh pakar endokrinologi dan pembetulan rawatan. Dalam kes ini, anda mesti sentiasa memantau bahawa glukosa darah berada dalam lingkungan 4-6,6 mmol / l, dan hemoglobin glikosilasi berada di bawah 8%.

Sikap teliti terhadap penyakit ini tidak segera diberikan, dan banyak penderita diabetes percaya bahawa lebih penting untuk "merasa seperti orang yang penuh", hanya membenarkan sekatan gaya hidup minimum, daripada "membuat konsesi" terhadap penyakit ini. Di sini saya ingin perhatikan: perubahan dalam tabiat hidup (kadang-kadang semakan kardinal), "tusukan" berterusan insulin dan diet "tanpa rasa" lebih baik daripada bisul yang tidak menyembuhkan, kehilangan penglihatan atau kegagalan buah pinggang, yang masih akan menentukan syarat yang sama untuk pemakanan dan ubat-ubatan, tetapi orang itu akan berasa lebih teruk.

Menyokong hemoglobin glukosa dan glikasi pada tahap normal bermaksud bahawa anda memindahkan diabetes dari kategori "penyakit" ke dalam kategori "gaya hidup khas". Dan setelah wujud lebih dari 15 tahun, diabetes seperti itu tidak akan menjadi rumit oleh "sejambak" kerosakan pada kulit, sistem saraf, ginjal dan organ dalaman, dan seseorang akan mengekalkan kemampuan untuk berfikir dengan jelas, melihat dengan baik, berjalan dengan cepat dan tidak mengira setiap mililiter air kencing yang dikeluarkan.

Mekanisme perkembangan komplikasi

Pada diabetes mellitus, glukosa, yang mesti meresap ke dalam sel (terutama sel otot dan lemak, yang bersama-sama merangkumi hampir 2/3 dari semua sel) dan memberi mereka tenaga, kekal dalam darah. Sekiranya ia meningkat secara berterusan, tanpa "lompatan" tajam, maka, menjadi bahan yang menimbulkan hiperosmolariti (kerana ini, cecair meninggalkan tisu dan meluap saluran darah), ia menyebabkan kerosakan pada dinding saluran darah dan organ bekalan darah. Ini adalah bagaimana "lambat laun", akibat akhir berkembang. Apabila insulin mula hilang secara mendadak, komplikasi akut berkembang yang memerlukan rawatan perubatan kecemasan, tanpanya mereka boleh berakhir dengan maut.

Dengan diabetes jenis 1, insulin rendah. Sekiranya kekurangan ini tidak diisi dengan analog hormon seseorang yang diberikan dalam suntikan, komplikasi berkembang dengan cepat dan memendekkan hidup seseorang.

Sekiranya terdapat diabetes jenis 2, ada insulin sendiri, tetapi kurang "dirasakan" oleh sel-sel yang harus bekerja dengannya. Di sini, rawatan dilakukan dengan bantuan ubat tablet, yang harus "menunjukkan" tisu yang diperlukan untuk insulin, akibatnya metabolisme akan dinormalisasi selama tindakan ubat ini. Di sini, komplikasi akut cenderung tidak berkembang. Sering kali seseorang mengetahui tentang diabetes mellitusnya bukan dengan gejala yang diketahui, ketika dia haus atau kerana jumlah air yang dimakan, anda harus pergi ke tandas pada waktu malam, dan ketika kemudian timbul komplikasi.

Pada diabetes jenis 2, tisu manusia tidak sensitif terhadap insulinnya sendiri. Pengenalan hormon dalam suntikan menormalkan metabolisme. Oleh itu, jika diet khas dan ubat penurun gula tidak dapat mengekalkan gula darah di bawah 7 mmol / l, ingatlah: lebih baik memilih dos insulin eksogen (diberi makan secara luaran) dan sentiasa memberi ubat daripada memendekkan jangka hayat dan mengurangkan kualitinya dari degil yang tidak perlu. Sudah tentu, rawatan sedemikian harus diresepkan oleh ahli endokrinologi yang kompeten, yang mesti memastikan bahawa diet benar-benar tidak membantu, dan tidak hanya diperhatikan.

Komplikasi akut

Istilah ini merujuk kepada keadaan yang berkembang akibat peningkatan atau penurunan glukosa darah yang tajam, yang harus dihilangkan dalam waktu yang singkat untuk mengelakkan kematian. Mereka dibahagikan secara bersyarat kepada:

  1. hipoglikemik (apabila tahap gula rendah) koma;
  2. keadaan hiperglikemik.

Hipoglikemia

Ini adalah keadaan paling berbahaya yang perlu dikenal pasti dan dihapuskan secepat mungkin, kerana jika tidak ada jumlah glukosa yang mencukupi, kematian tisu otak berkembang..

Penyebab hipoglikemia

Selalunya, komplikasi akut ini timbul akibat:

  • overdosis insulin (contohnya, jika unit insulin dikira pada skala 100 mata, dan disuntik dengan jarum suntik yang ditandai oleh 40 unit, iaitu dosnya 2.5 kali lebih banyak) atau tablet penurun gula;
  • jika seseorang terlupa atau tidak mahu makan setelah insulin disuntik, atau selepas makan, ada muntah;
  • terdapat aktiviti fizikal yang teruk pada seseorang yang menderita diabetes, termasuk melahirkan anak;
  • seseorang yang menghidap diabetes mengambil minuman yang mengandungi alkohol;
  • dos insulin tidak disesuaikan semasa mengambil ubat yang juga menurunkan kadar glukosa darah: beta-blocker (Anaprilin, Metoprolol, Corvitol), kalsium, litium, asid salisilat, vitamin B2, antibiotik fluoroquinolone (Levofloxacin, Siri Ofloxacin) dan tetrasiklin.

Hipoglikemia paling kerap terjadi pada trimester pertama kehamilan, setelah melahirkan, dengan perkembangan kegagalan buah pinggang akibat penyakit buah pinggang, dengan kombinasi diabetes mellitus dengan kekurangan adrenal atau dengan keadaan hipotiroid, sebagai akibat dari peningkatan hepatitis kronik atau hepatosis dengan diabetes.

Orang yang menderita diabetes mellitus, terutama jenis 1, perlu mengetahui dengan jelas gejala hipoglikemia untuk segera menolong diri mereka dengan mengambil dos karbohidrat sederhana dan cepat dicerna (gula-gula, gula, madu). Jika tidak, jika anda tidak melakukan ini semasa orang itu sedar, gangguan kesedaran akan berkembang dengan cepat sehingga koma, yang mesti dikeluarkan dari itu hanya dalam 20 minit sehingga korteks serebrum mati (sangat sensitif terhadap ketiadaan glukosa sebagai bahan tenaga).

Gejala hipoglikemia

Hipoglikemia sangat berbahaya, jadi semua pekerja kesihatan diajar bahawa jika tidak ada glukometer dan jika seseorang didapati tidak sedarkan diri dan tanpa saksi yang dapat memberitahu apa yang orang itu sakit, apa yang boleh diambilnya, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah menyuntikkan larutan glukosa pekat dari ampul ke dalam uratnya.

Hipoglikemia bermula dengan penampilan:

  • kelemahan teruk;
  • Pening
  • menggeletar tangan;
  • perasaan lapar;
  • peluh sejuk;
  • kebas bibir;
  • pucat kulit.

Sekiranya penurunan glukosa darah terjadi pada waktu malam, mimpi buruk mula terjadi pada seseorang, dia berseru, menggumamkan sesuatu yang tidak dapat difahami, menggigil. Sekiranya anda tidak membangunkannya dan memberinya larutan manis untuk diminum, dia akan "tertidur" lebih dalam dan mendalam, terjerumus ke dalam koma.

Pengukuran glukosa darah dengan glukometer akan menunjukkan bahawa parasnya di bawah 3 mmol / l (pesakit diabetes dengan "pengalaman" mula merasakan gejala walaupun pada angka normal, 4,5-3,8 mmol / l). Satu tahap menggantikan yang lain agak cepat, jadi anda perlu memahami (secara optimum - menggunakan panggilan telefon kepada ahli terapi, ahli endokrinologi, atau juga penghantar ambulans) dalam 5-10 minit.

Sekiranya pada tahap ini anda tidak minum air manis, teh, jangan makan karbohidrat (buah manis tidak dikira, kerana ia tidak mengandungi glukosa, tetapi fruktosa) dalam bentuk gula, madu, gula-gula atau glukosa, yang dijual di farmasi dalam bentuk serbuk atau tablet, peringkat seterusnya sedang berkembang, di mana bantuan sudah lebih sukar:

  • pencerobohan atau kelesuan berlebihan;
  • ucapan khayalan;
  • kekurangan penyelarasan;
  • aduan penglihatan berganda, kemunculan "kabut" atau "lalat" di depan mata;
  • keluhan jantung yang "berdebar" ketika, ketika memeriksa denyut nadi, frekuensi tinggi juga terungkap.

Tahap ini sangat pendek. Di sini saudara-mara masih dapat membantu dengan memaksa seseorang untuk minum sedikit air manis. Tetapi ini hanya dapat dilakukan jika ada kontak dengannya dan kemungkinan dia akan menelan penyelesaiannya lebih tinggi daripada kebarangkalian tersedak. Oleh kerana kemungkinan makanan masuk ke dalam "tekak pernafasan", dengan gejala seperti itu, gula-gula atau gula tidak boleh diberikan, anda hanya boleh melarutkan karbohidrat dalam jumlah sedikit cecair.

Gejala lewat adalah:

  • kehilangan kesedaran;
  • kekejangan
  • kulit pucat, sejuk, ditutup dengan peluh yang melekit.

Dalam keadaan ini, pertolongan hanya dapat diberikan oleh pasukan ambulans atau mana-mana pekerja kesihatan yang mempunyai alat pertolongan cemas dengan 4-5 ampul larutan glukosa 40%. Suntikan harus dibuat menjadi vena, dan maksimum 30 minit diberikan untuk memberikan bantuan tersebut. Sekiranya anda tidak mempunyai masa untuk membuat suntikan dalam selang waktu ini, atau jika anda memasukkan jumlah glukosa yang tidak mencukupi sebanyak 40% untuk meningkat ke angka norma yang lebih rendah, ada kemungkinan keperibadian seseorang itu akan berubah dengan ketara pada masa akan datang: dari ketidakcukupan dan disorientasi berterusan ke keadaan vegetatif ("seperti tanaman"). Dengan kegagalan sepenuhnya untuk memberikan bantuan dalam masa 2 jam dari perkembangan koma, kemungkinan seseorang itu mati sangat tinggi. Sebabnya adalah kelaparan tenaga, yang menyebabkan pembengkakan sel-sel otak dan munculnya pendarahan di dalamnya.

Rawatan hipoglikemia bermula di rumah atau di tempat orang itu "ditangkap" oleh penurunan glukosa. Terapi berterusan di ambulans dan berakhir di unit rawatan intensif hospital multidisiplin (yang mempunyai jabatan endokrinologi) terdekat. Menolak kemasukan ke hospital adalah berbahaya, kerana selepas hipoglikemia, seseorang memerlukan pengawasan perubatan dan kajian semula dos insulin yang diambil.

Pencegahan Hipoglikemia

Sekiranya anda menghidap diabetes, ini tidak bermaksud senaman dikontraindikasikan untuk anda. Sebelum mereka, anda hanya perlu menambah jumlah karbohidrat yang dimakan oleh 1-2 unit roti, perkara yang sama perlu dilakukan selepas latihan. Sekiranya anda merancang untuk berkhemah atau memindahkan perabot, yang akan memakan masa lebih dari 2 jam, anda perlu mengurangkan dos insulin "pendek" yang diberikan sebanyak seperempat atau setengah. Dalam keadaan ini, anda juga perlu mengawal glukosa darah anda sendiri dengan menggunakan glukometer.

Makan malam diabetes mesti mengandungi protein. Bahan-bahan ini dapat berubah menjadi glukosa, dan mereka melakukan ini untuk waktu yang lama, memberikan malam tanpa hipoglikemia.

Alkohol adalah musuh pesakit diabetes. Jumlah maksimum yang boleh diterima pakai pada siang hari ialah 50-75 gram.

Keadaan hiperglikemik

Ini merangkumi tiga jenis koma (dan keadaan pramatang sebelumnya):

  1. ketoasidotik;
  2. asidosis laktik;
  3. hiperosmolar.

Semua komplikasi akut ini berlaku dengan latar belakang peningkatan glukosa darah. Mereka dirawat di hospital, di unit rawatan rapi.

Ketoasidosis

Ini adalah salah satu komplikasi diabetes jenis 1 yang biasa. Ia biasanya berkembang:

  • setelah lama mengambil insulin atau tablet penurun gula, yang biasanya berlaku sekiranya tidak ada selera makan, demam, mual atau muntah;
  • selepas pembatalan diri ubat-ubatan di atas, yang berlaku terutamanya dengan alasan yang sama;
  • perkembangan penyakit keradangan akut, terutamanya yang disebabkan oleh agen berjangkit;
  • dos insulin yang tidak mencukupi;
  • memburukkan lagi penyakit kronik;
  • pentadbiran insulin atau penggunaan agen hipoglikemik dengan jangka hayat yang telah tamat;
  • serangan jantung;
  • strok;
  • kecederaan;
  • keadaan kejutan (akibat kehilangan cecair, kehilangan darah, alahan - anafilaksis, kerosakan mikroba secara besar-besaran semasa mengambil dos pertama antibiotik);
  • sepsis;
  • apa-apa, terutamanya operasi kecemasan.

Terhadap latar belakang kekurangan insulin yang tajam, glukosa (substrat tenaga utama) berhenti memasuki sel, terkumpul dalam darah. Sel dari ini mengalami "kelaparan tenaga", yang memberi tekanan kepada badan. Sebagai tindak balas kepada tekanan, "hormon stres" dilepaskan secara besar-besaran ke dalam darah: adrenalin, kortisol, glukagon. Mereka meningkatkan glukosa darah lebih banyak lagi. Isipadu bahagian cecair darah meningkat. Ini disebabkan oleh fakta bahawa zat aktif osmotik, yaitu glukosa, "menyeret" air dari sel ke dalam darah.

Kepekatan glukosa yang ketara masih tidak dapat dikurangkan dengan peningkatan jumlah darah, jadi ginjal terlibat dalam penyingkiran karbohidrat ini. Tetapi mereka disusun sedemikian rupa sehingga, bersama dengan glukosa, elektrolit (natrium, klorida, kalium, fluorin, kalsium) juga masuk ke dalam air kencing. Mereka dikeluarkan dengan menarik air kepada diri mereka sendiri. Akibatnya, dehidrasi berlaku di dalam badan, buah pinggang dan otak mula mengalami kekurangan bekalan darah. "Kelaparan oksigen" memberi isyarat untuk pembentukan asam laktat, akibatnya pH darah beralih ke sisi asam.

Pada masa yang sama, tubuh perlu membekalkan tenaga dengan dirinya sendiri, kerana, walaupun terdapat banyak glukosa, ia tidak sampai ke sel. Kemudian ia mengaktifkan pemecahan lemak dalam tisu adiposa. "Kesan sampingan" membekalkan sel dengan tenaga dari lemak adalah penampilan dalam struktur keton (aseton) dalam darah. Mereka mengoksidakan pH darah, dan juga mempunyai kesan toksik pada organ dalaman:

  • di otak - menyebabkan kemurungan kesedaran;
  • pada jantung - memecahkan irama;
  • pada saluran gastrousus, menyebabkan muntah yang tidak dapat disangkal dan sakit perut menyerupai usus buntu;
  • bernafas, memprovokasi kejadian

Gejala Ketoasidosis

Ketoasidosis berlangsung dalam bentuk 4 peringkat berturut-turut:

  1. Ketosis Kulit kering dan membran mukus diperhatikan, anda sangat dahaga, kelemahan dan mengantuk meningkat, selera makan berkurang, sakit kepala muncul. Mengeluarkan banyak air kencing.
  2. Ketoasidosis. Seseorang "tertidur dalam perjalanan", di luar tempat menjawab soalan, bau aseton terdengar dari dia di udara. Tekanan darah menurun, berdebar-debar meningkat, muntah muncul. Kiraan air kencing berkurang.
  3. Precoma. Agak sukar untuk membangunkan seseorang, sementara dia sering muntah dengan warna merah-coklat. Di antara muntah-muntah, anda dapat melihat bahawa irama pernafasan telah berubah: ia menjadi kerap, bising. Rona memerah muncul di pipi. Menyentuh perut menyebabkan reaksi yang menyakitkan.
  4. Koma. Kehilangan kesedaran. Lelaki itu pucat, pipinya berwarna merah jambu, nafasnya bising, dia berbau aseton.

Diagnosis keadaan ini berdasarkan penentuan kadar glukosa darah yang tinggi, sementara badan gula dan keton ditentukan dalam air kencing. Yang terakhir dapat dikenal pasti di rumah dengan jalur ujian khas yang dicelupkan ke dalam air kencing..

Rawatan

Terapi dilakukan di unit rawatan rapi hospital dan terdiri untuk mengisi kekurangan insulin dengan ubat bertindak pendek, yang diberikan secara berterusan, dalam dos mikro, ke dalam vena. Rawatan "paus" kedua adalah pengembalian kepada seseorang cairan yang telah hilang, dalam bentuk larutan kaya ion, secara intravena.

Koma hiperosmolar

Ini adalah akibat diabetes pada lelaki dan wanita, biasanya orang tua, dengan diabetes jenis 2. Ia timbul akibat pengumpulan glukosa dan natrium dalam darah - bahan yang menyebabkan dehidrasi sel dan limpahan tempat tidur vaskular dengan cairan yang "diambil" dari tisu.

Koma hiperosmolar berlaku dengan latar belakang kombinasi dehidrasi akibat muntah dan cirit-birit akibat jangkitan usus, keracunan, kolesistitis akut, pankreatitis, kehilangan darah, dan ubat diuretik. Dalam kes ini, mesti ada kekurangan insulin, yang diperburuk oleh kecederaan, campur tangan, hormon.

Gejala

Keadaan ini berkembang secara beransur-ansur - beberapa hari atau beberapa lusin hari. Pada mulanya, gejala diabetes mellitus semakin meningkat: dahaga, peningkatan jumlah air kencing, penurunan berat badan. Kerutan otot kecil muncul, yang secara beransur-ansur meningkat dan berubah menjadi kekejangan. Najisnya pecah, mual dan muntah muncul, disebabkan oleh itu

Pada hari pertama atau kemudian, kesedaran terganggu. Pada mulanya, ini adalah disorientasi di ruang angkasa, kemudian halusinasi dan khayalan. Kemudian, tanda-tanda yang serupa dengan mereka yang mengalami strok atau ensefalitis berkembang: kelumpuhan, gangguan pertuturan, pergerakan mata yang tidak disengajakan. Secara beransur-ansur, seseorang menjadi semakin "tidak tergoyahkan", pernafasannya sering dangkal, dan dia tidak mencium bau aseton.

Rawatan

Terapi terdiri daripada mengisi kekurangan insulin, cecair dan elektrolit, serta merawat keadaan yang menyebabkan komplikasi diabetes hiperosmolar. Diadakan di unit rawatan rapi hospital.

Koma Asid Laktik

Komplikasi ini paling kerap berlaku pada orang dengan diabetes jenis 2, terutama pada orang tua (50 tahun ke atas). Penyebabnya adalah peningkatan kandungan asid laktik (laktat) dalam darah. Keadaan ini disebabkan oleh penyakit sistem kardiovaskular dan paru-paru, di mana tisu kelaparan oksigen kronik berkembang..

Gejala

Patologi memanifestasikan dirinya sebagai penyahtinjaan diabetes mellitus:

  • peningkatan dahaga;
  • kelemahan, keletihan;
  • sejumlah besar air kencing.

Anda boleh mengesyaki asidosis laktik kerana sakit otot yang berlaku kerana pengumpulan asid laktik di dalamnya..

Kemudian, dengan cepat (tetapi tidak dalam beberapa minit, seperti hipoglikemia), pelanggaran keadaan berlaku:

  • perubahan dalam kesedaran;
  • perubahan irama pernafasan;
  • gangguan irama jantung;
  • menurunkan tekanan darah.

Dalam keadaan ini, kematian boleh berlaku kerana penangkapan pernafasan atau kegagalan jantung, jadi kemasukan ke hospital harus segera.

Diagnosis dan rawatan

Koma hiperglikemik jenis ini dapat dibezakan hanya di hospital, dan pada masa yang sama membantu seseorang dengan memberikan insulin, larutan yang mengandungi cecair dan elektrolit, serta jumlah soda alkohol dan ubat yang disahkan yang menyokong aktiviti jantung.

Komplikasi lewat

Akibat-akibat ini juga memburukkan kualiti hidup, tetapi mereka melakukannya secara beransur-ansur, berkembang secara beransur-ansur.

Komplikasi kronik merangkumi dua kumpulan patologi yang besar:

  1. Lesi vaskular pelbagai organ.
  2. Kerosakan pada struktur sistem saraf.

Biasanya, komplikasi ini berkembang 20 atau lebih tahun selepas bermulanya penyakit. Mereka berlaku lebih cepat apabila kadar glukosa meningkat dalam darah..

Angiopati

Ini disebut komplikasi vaskular, dan ia dibahagikan kepada mikro dan makroangiopati. Peranan utama dalam perkembangan mereka adalah kepekatan glukosa dalam darah yang tinggi.

Mikroangiopati

Ini adalah nama untuk kekalahan kapal kecil (kapilari, arteriol dan venula) di mana oksigen dan nutrien ditukar. Mikroangiopati termasuk retinopati (kerosakan pada saluran retina) dan nefropati (kerosakan pada saluran ginjal saluran darah).

Retinopati

Ini adalah komplikasi yang lebih kurang ringan pada semua pesakit diabetes dan menyebabkan masalah penglihatan. Retinopati diabetes lebih kerap daripada akibat lewat yang lain menyebabkan kecacatan, kehilangan penglihatan seseorang. 1 orang buta kerana sebab lain menyumbang kepada 25 orang buta kerana penyakit vaskular diabetes.

Kepekatan glukosa jangka panjang yang tinggi dalam saluran retina menyebabkan penyempitannya. Kapilari cuba mengimbangi keadaan ini, jadi di beberapa tempat penonjolan seperti beg muncul, di mana darah berusaha menukar bahan yang diperlukan dengan retina. Ternyata teruk, dan retina menderita kekurangan oksigen. Akibatnya, garam kalsium dan lipid disimpan di dalamnya, kemudian bekas luka dan segel terbentuk di tempatnya. Sekiranya prosesnya berjalan jauh, detasmen retina boleh mengakibatkan kebutaan. Pendarahan vitreous atau glaukoma juga boleh menyebabkan kebutaan..

Penyakit ini menampakkan diri dengan penglihatan yang merosot secara beransur-ansur, penurunan dalam bidang visual (penyakit ini menjadi kurang jelas di sisi) Lebih baik mengenalinya pada peringkat awal, oleh itu penting untuk menjalani pemeriksaan di pakar oftalmologi, pemeriksaan ultrasound mata, pemeriksaan saluran retina setiap 6-12 bulan.

Nefropati

Komplikasi ini berlaku pada ¾ pesakit diabetes dan menyiratkan penyakit ginjal tertentu, yang akhirnya membawa kepada perkembangan kegagalan buah pinggang kronik. Orang yang menghidap diabetes jenis 1 paling kerap mati akibatnya..

Tanda-tanda pertama kerosakan buah pinggang diabetes dapat dikesan dalam ujian air kencing 5-10 tahun selepas bermulanya penyakit.

Dalam perkembangannya, nefropati melalui 3 peringkat:

  1. Mikroalbuminuria Hampir tidak ada sensasi subjektif; tekanan darah hanya sedikit meningkat. Dalam air kencing yang dikumpulkan dalam 24 jam, kaedah immunoassay enzim, radioimun dan kaedah imunoturbidimetrik.
  2. Proteinuria Pada peringkat ini, sejumlah besar protein hilang dalam air kencing. Kekurangan protein yang sebelumnya menyimpan cecair di dalam kapal menyebabkan pembebasan air ke dalam tisu. Ini adalah bagaimana edema berkembang, terutama pada wajah. Juga, dalam 60-80% orang, tekanan "atas" dan "rendah" meningkat.
  3. Kegagalan buah pinggang kronik. Jumlah air kencing berkurang, kulit menjadi kering dan pucat, dan tekanan darah tinggi diperhatikan. Selalunya terdapat episod mual dan muntah, kesedaran juga menderita, kerana seseorang menjadi kurang berorientasi dan kritis.

Makroangiopati

Ini adalah keadaan apabila diabetes mellitus menimbulkan keadaan pada kapal besar untuk perkembangan plak aterosklerotik di dalamnya. Oleh itu, saluran yang membekalkan darah ke jantung terjejas (kemudian terjadi angina pectoris dan infark miokard), bahagian bawah kaki (ini menyebabkan gangren), otak (ini menyebabkan perkembangan ensefalopati dan strok), perut (trombosis mesenterik berkembang).

Oleh itu, ensefalopati diabetes ditunjukkan oleh kelemahan progresif dan berkurangnya kemampuan untuk bekerja, perubahan mood, gangguan perhatian, pemikiran dan ingatan, sakit kepala.

Makroangiopati bahagian bawah kaki ditunjukkan oleh kesukaran pergerakan kaki pada waktu pagi, yang kemudian berlalu, dengan peningkatan keletihan otot kaki, rasa sejuk di dalamnya dan berpeluh berlebihan. Selanjutnya, kaki sangat sejuk, mati rasa, permukaan kuku menjadi kusam, keputihan. Selepas peringkat ini, yang seterusnya berkembang, apabila seseorang mula lemas kerana menjadi sakit ketika berjalan. Kesakitan ini boleh berlaku dalam keadaan tenang. Pada kaki, kulit berubah menjadi pucat dan nipis. Tahap terakhir komplikasi ini adalah gangren kaki, jari, kaki bawah.

Dengan gangguan bekalan darah ke kaki yang kurang teruk, bisul trofik kronik muncul di atasnya.

Kerosakan sistem saraf

Patologi seperti itu, apabila bahagian-bahagian sistem saraf pusat dan periferal terjejas, disebut neuropati diabetes. Ini adalah salah satu faktor yang menyebabkan berlakunya komplikasi berbahaya - kaki diabetes, yang sering menyebabkan amputasi kaki.

Kejadian neuropati diabetes tidak mempunyai penjelasan yang jelas. Beberapa saintis percaya bahawa peningkatan kadar glukosa menyebabkan edema dan kerosakan pada serat saraf, sementara yang lain - bahawa terminal saraf menderita kerana pemakanan mereka yang tidak mencukupi kerana kerosakan vaskular.

Neuropati dapat menampakkan dirinya dengan cara yang berbeza, bergantung pada jenisnya:

  • Neuropati sensori membawa kepada gangguan kepekaan, perasaan "goosebumps" atau rasa sejuk, terutamanya pada bahagian bawah kaki. Semasa mereka berkembang, gejala ini menular ke tangan (di kawasan "sarung tangan"), dada dan perut. Oleh kerana pelanggaran dan kepekaan kesakitan, seseorang mungkin tidak menyedari kecederaan kulit, yang pada diabetes mempunyai kecenderungan untuk sembuh dan menyembuhkan dengan teruk.
  • Bentuk kardiovaskular ditunjukkan oleh degupan jantung yang cepat ketika berehat, yang melanggar kemampuan jantung untuk melakukan aktiviti fizikal.
  • Bentuk gastrousus. Laluan makanan melalui kerongkongan terganggu, pergerakan perut dipercepat atau diperlahankan, yang mempengaruhi pemprosesan makanan. Terdapat penggantian cirit-birit dan sembelit.
  • Bentuk urogenital berlaku apabila saraf plexus sacral menderita. Ia menampakkan dirinya sebagai pelanggaran koordinasi ureter dan pundi kencing, kemerosotan ereksi dan ejakulasi pada lelaki, pada wanita - vagina kering.
  • Bentuk kulit dimanifestasikan oleh kerosakan pada kelenjar peluh, akibatnya intumen menjadi kering.

Neuropati adalah komplikasi berbahaya, kerana seseorang berhenti merasakan hipoglikemia kerana pelanggaran pengiktirafan isyarat dari tubuhnya.

Sindrom kaki dan tangan diabetes

Ini adalah gabungan lesi saraf periferal dan saluran darah pada kulit, tisu lembut, tulang dan sendi. Ia berkembang pada 30-80% pesakit kencing manis, menampakkan diri dengan cara yang berbeza, bergantung pada bentuknya.

Bentuk neuropatik

Ia berkembang pada 60-70% kes kaki diabetes; ia berlaku kerana kerosakan pada saraf periferal, yang tidak lagi biasanya menghantar impuls ke tisu kaki atau tangan.

Ia menampakkan dirinya sebagai penebalan kulit di kawasan dengan tekanan yang meningkat (paling kerap pada tapak kaki dan di antara jari), kemunculan keradangan di sana, dan kemudian kecacatan ulseratif. Kaki menjadi bengkak dan lebih panas apabila disentuh; tulang dan sendi kaki juga terjejas, kerana patah tulang spontan berkembang. Bukan hanya bisul, tetapi juga patah tulang tidak selalu disertai dengan penampilan kesakitan kerana pelanggaran kepekaan kesakitan.

Bentuk iskemia

Penyebabnya adalah pelanggaran aliran darah di saluran besar yang memberi makan kaki. Dalam kes ini, kulit kaki menjadi pucat atau kebiruan, sejuk ketika disentuh. Di hujung jari dan tepi ulser tumit muncul, yang disertai dengan rasa sakit.

Komplikasi lewat khusus untuk pelbagai bentuk diabetes

Lesi apa yang spesifik1 jenis2 jenis
  • katarak;
  • kebutaan akibat retinopati;
  • penyakit periodontal, stomatitis, gingivitis;
  • aritmia, angina pectoris, infark miokard;
  • nefropati;
  • kaki diabetes.
  • retinopati
  • nefropati;
  • gangren diabetes.

Dipengaruhi oleh sistem kardiovaskular untuk jenis penyakit ini tidak bersifat.

Cara merawat kesan diabetes terlambat

Rawatan komplikasi diabetes berdasarkan "tiga tiang":

  1. Penurunan tahap glukosa, membawa dan mengekalkannya pada tahap norma fisiologi tidak lebih rendah daripada 4.4, tetapi tidak lebih tinggi daripada 7 mmol / l. Untuk tujuan ini, insulin digunakan - tindakan pendek dan berpanjangan (sekiranya diabetes jenis 1) atau tablet penurun gula (untuk penyakit jenis 2).
  2. Pampasan untuk proses metabolik yang "sesat" akibat kekurangan insulin. Untuk tujuan ini, persiapan asid alfa-lipoik diresepkan (Berlition, Dialipon), sediaan vaskular: Pentoxifylline, Actovegin, Asid Nikotinat. Sekiranya terdapat indeks aterogenik yang tinggi (ditentukan oleh analisis profil lipid), ubat penurun kolesterol diresepkan: statin, fibrat, atau gabungannya.
  3. Rawatan komplikasi yang dikembangkan secara khusus:
    • Dengan retinopati, terutama pada peringkat awal, laser photocoagulation retina digunakan untuk mencegah kehilangan penglihatan. Vitrectomy juga boleh dilakukan - penyingkiran vitreous.
    • Apabila nefropati diresepkan ubat yang menurunkan tekanan darah ("Lisinopril", "Enalapril"), diet rendah garam diresepkan, peningkatan jumlah karbohidrat diresepkan dalam diet untuk menampung kos tenaga. Dengan perkembangan kegagalan buah pinggang kronik, peritoneal atau hemodialisis ditunjukkan mengikut petunjuk. Pemindahan buah pinggang juga mungkin dilakukan..
    • Neuropati memerlukan rawatan dengan vitamin B, yang meningkatkan konduksi dari saraf ke otot. Plus relaksan otot yang bertindak secara berpusat: Gabopentin, Pregabalin, Carbamazepine.
    • Dengan kaki diabetes, diperlukan untuk merawat luka, mengambil antibiotik sistemik, memakai kasut khas untuk kulit yang tidak terlalu trauma, dan menggunakan aktiviti fizikal dengan dos.

Komplikasi diabetes pada kanak-kanak

Oleh kerana penyakit jenis 1, di mana terdapat kekurangan insulin, paling sering terjadi pada masa kanak-kanak, komplikasi utama diabetes pada kanak-kanak adalah ketoasidosis dan hipoglikemia. Mereka muncul dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa. Dengan hipoglikemia, gemetar muncul, badan ditutup dengan peluh sejuk dan melekit, anak mungkin meminta makan.

Kadang-kadang gejala pertama di mana diabetes dikesan adalah sakit perut dan muntah, kerana bayi itu dimasukkan ke hospital sama ada di hospital yang berjangkit atau di hospital (sakitnya sangat serupa dengan radang usus buntu). Selanjutnya, setelah menentukan kadar gula, serta melakukan beberapa ujian tambahan, diagnosis diabetes ditetapkan..

Asidosis laktik dan komplikasi akut hiperosmolar untuk kanak-kanak tidak bersifat, jarang sekali.

Tetapi ada akibat yang khusus untuk kanak-kanak:

  • kekurangan insulin kronik. Ia berkembang dengan dos yang dipilih secara tidak betul atau penurunannya yang tidak dibenarkan. Ia menampakkan dirinya sebagai kerencatan pertumbuhan, akil baligh, perkembangan, kemunculan awal masalah dengan saluran darah. Rawatan: kajian semula dos;
  • berlebihan insulin kronik. Ini ditunjukkan oleh peningkatan selera makan, obesiti, baligh awal dan pertumbuhan pesat. Pada waktu pagi, anak merasakan gejala hipoglikemia (kelaparan, kelemahan, berpeluh, gemetar, mood yang semakin teruk). Rawatan: kajian semula dos.

Komplikasi lewat, terutamanya makroangiopati, lebih biasa bagi pesakit diabetes jenis 2 dewasa dengan pengalaman 10 tahun atau lebih, dan kanak-kanak jarang berkembang.

Perkembangan diabetes pada kanak-kanak adalah risiko dia menghidap mikroangiopati, kerosakan pada buah pinggang, jantung, kerosakan vaskular aterosklerotik awal, angina pectoris dan kegagalan buah pinggang kronik pada usia yang lebih tua /

Cara mencegah perkembangan akibat diabetes

Pencegahan utama komplikasi diabetes adalah untuk mengekalkan tahap glukosa dan hemoglobin glikasi yang normal dalam darah. Untuk melakukan ini, anda perlu mengambil terapi hipoglikemik, yang dipilih oleh doktor, mengikuti diet rendah karbohidrat, mengawal berat badan anda sendiri, meninggalkan tabiat buruk atas nama kualiti hidup. Anda juga perlu ingat bahawa tekanan darah tidak boleh melebihi angka 130/80 mm Hg.

Penting untuk menjalani kajian rutin: ujian darah, ujian air kencing, dopplerografi saluran darah, pemeriksaan fundus, perundingan pakar bedah vaskular, pakar kardiologi dan ahli neuropatologi untuk mengesan komplikasi tepat pada masanya. Jangan menolak pengambilan aspirin setiap hari untuk menipis darah: ini dapat mencegah serangan jantung, trombosis saluran besar atau strok.

Penting juga untuk memberi perhatian khusus untuk memeriksa tubuh anda sendiri, terutama anggota badan untuk pengesanan dan rawatan awal luka, retak dan bisul. Untuk pencegahan kaki diabetes:

  • untuk memanaskan kaki anda bukan dengan peralatan elektrik atau mandian air panas, tetapi dengan stoking bulu;
  • memakai kasut yang selesa;
  • melakukan senaman kaki setiap hari;
  • mengendalikan kuku dengan fail;
  • Selepas mencuci, lap kaki anda dengan lembut dengan bahan lembut, lembapkan kulit anda dengan krim yang diperkaya.

Komplikasi diabetes mellitus

Komplikasi utama diabetes termasuk:

1. gangguan penglihatan;

2. fungsi buah pinggang terjejas;

3. sakit di hati;

4. sakit di bahagian bawah kaki;

5. kaki diabetes;

Koma pada diabetes mellitus adalah komplikasi akut [3.1.].

Koma ketoasidotik (diabetes)

Ini adalah komplikasi diabetes yang paling biasa. Untuk menyatakannya, masih banyak yang menggunakan istilah "diabetes koma".

Koma muncul kerana:

1. rawatan awal yang salah dan salah;

2. pelanggaran berat terhadap diet;

3. jangkitan dan kecederaan akut;

5. kejutan saraf;

Manifestasi klinikal koma ini adalah akibat keracunan badan (terutamanya sistem saraf pusat) dengan badan keton, dehidrasi dan pergeseran keseimbangan asid-basa ke arah asidosis. Dalam kebanyakan kes, manifestasi toksik meningkat secara beransur-ansur, dan koma didahului oleh sebilangan prekursor (keadaan pramatang). Muncul: dahaga yang teruk, poliuria, sakit kepala, sakit perut, muntah, sering cirit-birit, selera makan hilang. Di udara sakit yang dihembus, anda dapat menghidu bau aseton (menyerupai bau epal yang busuk). Pergolakan saraf yang kuat meningkat, insomnia, kejang muncul. Nafas mengambil watak Kussmaul. Selanjutnya, penghambatan digantikan oleh penindasan, dinyatakan dalam keadaan mengantuk, sikap tidak peduli terhadap persekitaran, dan kehilangan kesadaran sepenuhnya.

Dengan koma, pesakit tidak bergerak, kulit kering, nada otot dan bola mata diturunkan, lembut, murid-murid sempit. Pada jarak yang cukup jauh, "Nafas besar" Kussmaul terdengar. Tekanan darah dikurangkan dengan mendadak. Sebilangan besar gula ditentukan dalam air kencing, badan keton muncul [3.2.].

Ia berkembang dengan kekeringan teruk kerana muntah, cirit-birit.

Berbeza dengan koma ketoasidotik dengan koma hiperosmolar, pernafasan Kussmaul tidak ada, tidak ada bau aseton dari mulut, ada gejala neurologi (hipertensi otot, gejala patologi Babinsky).

Hiperglikemia tajam adalah perkara biasa, tetapi ciri khasnya adalah osmolariti plasma tinggi (hingga 350 mosm / l atau lebih) dengan tahap badan keton yang normal.

Ia sangat jarang berlaku. Boleh berkembang semasa mengambil dos besar biguanides kerana hipoksia sebarang genesis (kegagalan jantung dan pernafasan, anemia) pada pesakit diabetes.

Kehadiran koma ini dibuktikan dengan peningkatan kandungan asid laktik dalam darah dengan ketiadaan ketosis, bau aseton dari mulut dan hiperglikemia tinggi.

Langkah-langkah yang paling penting dalam rawatan koma dan ketoma diabetes ketoasidotik adalah rawatan dengan dos insulin sederhana cepat yang cepat dan pengenalan jumlah cecair yang mencukupi (larutan natrium klorida isotonik dan larutan natrium bikarbonat 25%).

Seorang pesakit dengan manifestasi awal precoma, seperti pesakit dalam keadaan koma, akan segera dimasukkan ke hospital di hospital terapi. Diagnosis precoma atau koma jenis ini memerlukan pengenalan mandatori 40-60 IU insulin sebelum pengangkutan, yang mesti ditunjukkan dalam dokumen yang disertakan. Langkah-langkah lain untuk rawatan pesakit dalam keadaan koma dilakukan di lokasi hanya dengan kelewatan paksa dalam pengangkutan [3.4.].

Ia terjadi akibat penurunan gula darah yang tajam (hipoglikemia), paling sering pada pasien diabetes mellitus yang menerima insulin.

Penyebab koma hipoglikemik yang paling biasa adalah overdosis insulin kerana dos ubat yang tidak mencukupi atau pengambilan makanan yang tidak mencukupi selepas pentadbiran. Risiko terkena koma hipoglikemik meningkat apabila anda cuba menutup dos insulin yang diberikan dengan karbohidrat. Kurang biasa, penyebab hipoglikemia adalah tumor dari alat islet pankreas (insulinoma), yang menghasilkan lebihan insulin.

Pada pesakit diabetes mellitus, keadaan hipoglikemik ringan mungkin muncul, yang biasanya muncul sebagai sensasi rasa lapar yang tajam, gemetar, tiba-tiba timbul kelemahan, berkeringat. Menerima sekeping gula, jem, gula-gula atau 100 g roti biasanya dengan cepat menghentikan keadaan ini. Sekiranya, untuk satu sebab atau yang lain, keadaan ini tidak hilang, maka dengan peningkatan hipoglikemia, kegelisahan umum, ketakutan muncul, gemetar, kelemahan semakin meningkat dan majoriti jatuh ke dalam keadaan koma dengan kehilangan kesedaran, kejang. Kadar perkembangan koma hipoglikemik agak cepat: hanya beberapa minit berlalu dari gejala pertama hingga hilang kesedaran.

Pesakit dalam keadaan koma hipoglikemik, tidak seperti pesakit dalam keadaan koma ketoasidotik, mempunyai kulit basah, nada otot meningkat, kerapuhan tonik atau tonik. Muridnya lebar, nada bola mata normal. Tidak ada bau aseton dari mulut. Nafas tidak berubah. Tahap gula dalam darah biasanya turun di bawah 3.88 mmol / L. Dalam air kencing, gula sering tidak dikesan, reaksi terhadap aseton adalah negatif.

Semua gejala ini mesti diketahui untuk menjalankan langkah-langkah terapeutik dengan betul. Segera dalam urutan tindakan mendesak, 40-80 ml larutan glukosa 40% harus disuntik secara intravena, jika tidak berlaku, pentadbiran glukosa diulang. Sekiranya kesedaran tidak dipulihkan, mereka beralih ke titisan intravena larutan glukosa 5%. Untuk memerangi hipoglikemia yang teruk, hidrokortison juga digunakan - 125-250 mg intravena atau intramuskular. Rawatan sedemikian dijalankan di hospital dan biasanya berkesan: pesakit meninggalkan koma.

Sekiranya setelah langkah-langkah mendesak pesakit cepat sadar pada tahap pra-hospital, dia akan dirawat di rumah sakit di bahagian terapi, kerana sering kali perlu mengubah terapi dengan insulin pada hari-hari setelah koma [3.5.].

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis