Pendarahan semasa melahirkan anak: mengapa ia berlaku dan bagaimana mencegahnya?

Pada seorang wanita berusia 25 tahun, ini sudah menjadi kehamilan ketiga setelah dua pembedahan caesar. Dia tidak didaftarkan. Sepanjang malam, sekumpulan doktor berjuang untuk kehidupan seorang ibu muda - dia selamat dan melahirkan seorang gadis yang sihat

Para editor Volkhov mengetahui tentang kelahiran anak yang melampau di bandar Okulovka dari sebuah catatan yang disiarkan pada petang 31 Oktober di salah satu kumpulan VKontakte.
Teks pesan tersebut adalah seperti berikut: “Di Rumah Sakit Daerah Pusat Okulov pada waktu malam dari 19 hingga 20 Oktober, seorang wanita berada dalam keadaan kritikal ketika melahirkan. Semasa menjalankan pembedahan caesar, parturition didapati mempunyai plasenta yang tumbuh ke dalam rahim.

Di antara pengulas berita, saya mendapati seorang gadis yang berada di hospital untuk pemeliharaan dan pada malam itu menyaksikan bagaimana doktor membawa ibunya dalam keadaan kecemasan.
- Gadis itu dibawa dengan pergaduhan pada waktu malam dengan ambulans. Dia menjerit bahawa dia kesakitan dan bahawa dia mempunyai operasi caesar. Dia dibawa ke pranatal, mendengarkan bayinya, segera memanggil doktor. Kemudian dia dibawa ke operasi. Pada waktu pagi mereka memberitahu saya bahawa dia dan anak itu telah diselamatkan. Pertama, doktor Okulovo memperjuangkannya, dan kemudian brigade Novgorod tiba, gadis itu menulis kepada saya dalam pesanan peribadi.

Saya dapat menemui nombor telefon Marina BARYSHEVA, timbalan ketua doktor untuk kerja perubatan, Hospital Daerah Okulovskaya.
Menelefonnya pada pagi 2 November. Seperti yang dijelaskan oleh Marina Vladimirovna kepada kami, hanya terdapat beberapa kes kes seperti itu dalam praktik perubatan mereka. Keadaan ini selalu disertai dengan pendarahan besar dan kadang-kadang membawa kepada kematian seorang wanita. Lebih-lebih lagi, pendarahan seperti itu tidak dapat diramalkan..

- Seorang penduduk tempatan berusia 25 tahun tiba pada pukul 20:30 pada 20 Oktober. Dia segera dibawa ke ambulans dalam persalinan aktif. Wanita itu mempunyai penemuan yang kuat. Ternyata, dia benar-benar tidak terdaftar, di samping itu, dia menderita penyakit bersamaan. Pada rahimnya, dia mengalami parut akibat dua kelahiran sebelumnya oleh pembedahan caesar. Dalam operasi kecemasan, dia mulai berdarah dengan teruk, - Marina BARYSHEVA memberikan perincian.

Seorang wanita seberat 50 kilogram kehilangan tiga liter darah secara bersamaan, para doktor melakukan segala yang mungkin, tetapi pendarahan tetap berlanjutan.

Menurut Barysheva, pada pukul 02:30 para doktor perkhidmatan resusitasi obstetrik di Hospital Bersalin Daerah diminta bantuan.
Sepanjang masa sebelum kedatangan resusitasi, ibu melahirkan terapi intensif. Darah yang didermakan.
Olga TsIRUS-KUZMINA, ketua ARCU GOBUZ "Hospital Bersalin Klinikal Serantau", Veliky Novgorod, yang saya telefon pada 2 November, melaporkan bagaimana keadaan berjalan lebih jauh:

- Doktor kami tiba pada jam 06:20. Keadaan wanita itu sangat sukar. Dia menjalani operasi yang sangat rumit, yang berlangsung selama beberapa jam. Berkat tindakan doktor, wanita yang bersalin berjaya diselamatkan. Kehilangan darahnya setiap malam adalah 11, 650 liter: dia dan penderma, - kata Olga Anatolyevna.

Akibatnya, pasukan bekerja dengan pesakit selama 14 jam sehingga pendarahan berhenti. Keesokan harinya wanita itu diangkut ke Veliky Novgorod.
- Dalam keadaan serius, pesakit dimasukkan ke Hospital Klinik Wilayah Novgorod. Sehari kemudian, dia mulai keluar dari koma, - komentar Tsirus-Kuzmina.

Menurutnya, masih terlalu awal untuk mengungkapkan semua nuansa kerja yang dilakukan. Pada masa ini, keadaan wanita itu dinilai serius, dia berada di bawah pengawasan doktor. Anak perempuannya dilahirkan dengan sihat, untuk menstabilkan keadaannya, dia dihantar ke Hospital Wilayah Kanak-kanak. Hidupnya tidak dalam bahaya.
Terima kasih kepada doktor dari Okulovka dan Hospital Bersalin Wilayah.

Nota Editor: Volkhov menginginkan pemulihan yang cepat kepada ibu dan bayinya.

Bersalin

Semua orang tahu bahawa kelahiran bayi disertai dengan kehilangan darah. Dan hanya pakar yang dapat membayangkan berapa banyak yang mereka bicarakan. Kami memutuskan untuk mengetahui perincian dari mereka.!

23 Mei 2010 Foto: Shutterstock

MARINA SHALIMOVA

pakar obstetrik-pakar sakit puan

IRINA ORESHKOVA

pakar obstetrik-pakar sakit puan

Sebagai permulaan, sepanjang masa bersalin, ibu hamil kehilangan sekitar 200 ml darah (kira-kira 0.5% berat badan). Adakah banyak atau sedikit? Benar-benar normal! Alam semula jadi disediakan untuk "perbelanjaan" ini, dan mereka tidak mempengaruhi keadaan ibu muda itu. Faktanya ialah sepanjang 9 bulan kehamilan, tubuh wanita itu bersiap untuk "perbelanjaan" masa depan. Pertama, ia meningkatkan jumlah darah yang beredar untuk menjamin bekalan nutrien yang diperlukan tanpa gangguan kepada organ dan tisu ibu dan bayi.

Kedua, ketika tenaga kerja menghampiri, tubuh meningkatkan pembekuan darah, menjamin dirinya daripada "sisa" besar. Ketiga, sudah pada saat kelahiran bayi, badan kita "memulakan" mekanisme yang menghentikan pendarahan. Tambahkan kaedah ini untuk mengawal kehilangan darah yang tersedia untuk pakar obstetrik, dan anda akan menyedari bahawa tidak ada yang perlu dibimbangkan..

Kejadian apa yang mungkin berkaitan dengan kerugian ini?

Pertama sekali, dengan kelahiran plasenta (iaitu plasenta, membran dan tali pusat), ketika setelah bayi dilahirkan, plasenta mula terpisah dari dinding rahim dan luka muncul di tempat di mana ia berada. Dalam tempoh ini (ia berlangsung selama 5-30 minit), mekanisme untuk mengawal kehilangan darah mula berlaku.

Sebaik sahaja plasenta meninggalkan rahim, yang terakhir mula berkontraksi dengan segera dan, menyusut, menyekat saluran darahnya; segera terdapat gumpalan di dalamnya - dan pendarahan berhenti. Kapal-kapal itu sendiri "dirancang" sehingga ketika dindingnya dimampatkan, lumen di dalamnya segera hilang. Untuk membantu otot rahim yang letih, pakar obstetrik memberi pesakit ubat yang merangsang keupayaannya untuk berkontrak. Masalah hanya muncul jika otot rahim tiba-tiba mengendur atau sekeping plasenta berlanjutan di dalam..

Tahap seterusnya adalah tempoh selepas akhir kelahiran anak, ia berlangsung selama 2 jam. Pada masa ini, rahim harus berkontrak dan berkontrak. Sekarang adalah penting bahawa dia tidak berehat. Kemudian gelembung ais diletakkan di perut ibu muda: di bawah pengaruh sejuk, otot berkontrak.

Terdapat situasi ketika kehilangan darah lebih daripada yang ditentukan:

  • Detasmen pra-matang dari plasenta yang biasanya berada - menyebabkan masalah kesihatan yang serius bagi ibu mengandung.
  • Kecederaan serviks berlaku jika seorang wanita mulai mendorong lebih awal, ketika kepala bayi belum bergerak ke pintu keluar. Sebab lain - ibu masa depan mengalami keradangan pada dinding faraj dan serviks.
  • Vili plasenta dilekatkan pada dinding rahim dengan kuat sehingga yang pertama tidak dapat terpisah dari yang kedua itu sendiri.
  • Zarah plasenta berada di rahim, "melekat", seperti dalam kes sebelumnya, ke dindingnya. Masalah dengan bahagian yang tersekat biasanya berlaku pada wanita dengan keradangan kronik rahim dan usus buntu.
  • Nada rahim menurun. Pendarahan mungkin bermula selepas melahirkan jika rahim ibu berehat. Penyebab keletihannya paling kerap dilambatkan atau kelahiran yang kompleks.
  • Pelanggaran sistem pembekuan darah, sindrom DIC muncul sebagai akibat beberapa komplikasi kehamilan yang serius (gestosis, gangguan plasenta pramatang).

Banyak masalah serius yang boleh berlaku semasa melahirkan dapat diramalkan. Ramalan seperti ini adalah kerja pakar obstetrik. Oleh itu, jika anda mempercayai doktor yang memimpin mereka, tidak ada yang perlu dirisaukan!

Di antara komplikasi yang berlaku semasa melahirkan anak dan segera setelah selesai, pendarahan adalah salah satu tempat pertama. Dalam proses melahirkan bayi, mereka dikaitkan dengan masalah pada lampiran atau pemisahan plasenta, trauma pada rahim dan saluran kemaluan ibu masa depan. Dan dengan kelahiran anak, penyebabnya adalah pelanggaran kontraksi rahim dan pembentukan gumpalan darah di pembuluh darah dari mana plasenta dipisahkan.

Pendarahan dianggap sebagai pendarahan sama dengan 500 ml (iaitu lebih daripada 0.5% berat badan), walaupun definisi ini adalah perkiraan. Ramalan berdasarkan ciri keadaan setiap ibu masa depan dan sejarahnya membantu mencegah masalah seperti itu kepada doktor: sama ada dia mengalami pengguguran, sebilangan besar kehamilan, parut pada rahim selepas pembedahan caesar, tumor dan masalah dalam strukturnya, penyakit kronik yang serius. Adakah wanita itu mempunyai masalah dengan sistem pembekuan darah, apakah dia telah mengambil ubat-ubatan yang mempengaruhi pekerjaannya, apakah dia mengharapkan anak besar, kembar atau kembar tiga, adakah ibu masa depan mempunyai kelebihan air ketuban (banyak air), dan sebagainya.

Penting bagi pakar obstetrik bukan sahaja mengenali penyebab pendarahan, tetapi juga menentukan jumlah darah yang dikeluarkan. Cara yang paling biasa untuk menentukan jumlah kehilangan darah: dengan jumlah darah yang terkumpul di dalam dulang semasa kelahiran bayi, tambahkan jisim darah yang telah dicurahkan pada lampin. Semasa operasi caesar, kehilangan darah dihitung dengan menjumlahkan jumlah darah di bank aspirator vakum (alat ini mengambil darah dari rongga perut) dan isipadu yang terdapat pada lampin. Sekiranya aspirator vakum tidak digunakan semasa pembedahan, kehilangan darah dikira hanya dengan petunjuk terakhir.

Sejak tahun 2006, di hospital bersalin di Moscow semasa operasi dengan kehilangan darah yang dikatakan besar, adalah kebiasaan menggunakan alat Haemonetics Cell Saver 5+ khas. Mengumpulkan darah dari rongga perut, dia menyaringnya dari cairan ketuban, dan para pakar mengembalikan isipadu yang hilang ke aliran darah wanita itu. Dan dengan perkembangan pembedahan vaskular, pembentukan jabatan pemindahan darah di hospital besar dan mengunjungi pasukan hematologi dan resusitasi, doktor mempunyai peluang baru untuk membantu wanita semasa pembedahan caesar..

Dalam usaha mengekalkan kemampuan pesakit untuk menjadi ibu di masa depan, pakar obstetrik lebih suka membalut arteri besar (lebih tepatnya, arteri iliac dalaman) untuk menghentikan pendarahan serius. Dan salah satu kaedah yang paling moden dan berkesan untuk menghentikan pendarahan rahim adalah embolisasi arteri rahim itu sendiri. Ini adalah operasi yang rumit dan halus, di mana mereka tersumbat dengan emboli - bahan khas yang tepat "sesuai" dengan ukuran kapal. Selama beberapa tahun, doktor Pusat kami telah berjaya menggunakan kaedah ini..

Memilih hospital bersalin di mana bayi anda harus dilahirkan, perhatikan tahap kelengkapannya. Doktor klinik besar dan institusi perubatan wilayah mempunyai, seperti yang anda fahami, peluang yang sangat berbeza!

Tiada kerugian tambahan

  • Sebaiknya jangan mengganggu kehamilan pertama.
  • Semasa merancang kelahiran bayi, pertama anda perlu menjalani pemeriksaan, dan jika doktor mengesan gangguan kitaran dan keradangan (pada faraj, rahim dan lehernya, lampiran), ada juga rawatan.
  • Mereka yang mempertimbangkan pilihan kelahiran di rumah harus memikirkan keselamatan mereka dan, setelah mempertimbangkan semua kebaikan dan keburukan, masih pergi ke hospital.
  • Minta bayi diletakkan di payudara sebaik sahaja dilahirkan dan sebelum bidan membalut tali pusat - ini akan membantu rahim menguncup dengan baik. Pergerakan menghisap bayi merangsang pengeluaran hormon oksitosin pada ibu.

Cesarean atau kecemasan yang dirancang: apa perbezaannya?
Bahagian caesar adalah operasi yang paling biasa di kawasan kebidanan moden. Selama beberapa dekad yang lalu, doktor telah menguasai teknik menyelamat hampir sempurna, tetapi perbezaan antara campur tangan terancang dan kecemasan tetap ada. Baca lebih lanjut

Jadi ia berlaku: tidak biasa membicarakan kelahiran anak
Wanita hamil biasanya menghadiri kursus persiapan untuk melahirkan anak dan membaca semua perkara yang diperlukan mengenai proses ini. Tetapi buku dan kursus hanya memberi idea umum mengenai perjalanan melahirkan dan kelahiran bayi dan membisu mengenai nuansa yang dapat membingungkan sesiapa sahaja dan menjadi kejutan sepenuhnya. Baca lebih lanjut

Tempoh selepas bersalin: kesan sisa
Setelah melahirkan, ketika nampaknya yang paling sulit berada di belakang, seorang wanita mungkin menghadapi kesulitan baru mengenai kesihatannya sendiri. Penting untuk tidak panik dan memahami sama ada masalah itu akan hilang dengan sendirinya atau jika diperlukan bantuan perubatan. Baca lebih lanjut

Pendarahan selepas bersalin: pertimbangkan bahaya pada masa selepas bersalin awal dan jauh

Melahirkan selalu disertai dengan kehilangan darah. Ini adalah proses semula jadi yang biasanya tidak melebihi norma fisiologi. Tetapi kadang-kadang selepas kelahiran, pendarahan rahim berkembang, yang mengancam nyawa seorang ibu muda. Ini adalah keadaan kecemasan dan memerlukan kerja yang segera dan diselaraskan oleh pakar sakit puan, pakar obstetrik dan anestetik. Apakah pendarahan hipotonik yang berbahaya? Dan bagaimana jika ia berkembang sebulan atau dua selepas keluar dari hospital?

Fisiologi kehilangan darah

Bagi setiap wanita yang memasuki hospital, doktor mesti mengira kehilangan darah yang dapat diterima secara fisiologi. Untuk melakukan ini, secara matematik cari 0.5% berat badan. Sebagai contoh, bagi seorang wanita yang bersalin dengan berat 68 kg, isipadu ini akan sama dengan 340 ml. Kehilangan darah 0,7-0,8% atau lebih dianggap patologi.

Semasa melahirkan anak, jumlah darah yang hilang dikira paling kerap dengan mengumpulkannya dalam dulang khas. Ia diletakkan di bawah pantat wanita ketika melahirkan, dan melihat bebas mengalir ke dalamnya. Tambahan yang digunakan ialah penimbangan lampin.

Kaedah lain untuk menilai kehilangan darah juga digunakan, tetapi dalam praktiknya penilaian keadaan klinikal dan parameter hemodinamik paling sering digunakan. Terdapat tiga tahap keparahan keadaan:

  • Gred 1 - kelemahan, degupan jantung yang cepat hingga 100 denyutan seminit diperhatikan. Kulit menjadi pucat tetapi tetap hangat. Tekanan rendah, tetapi tidak lebih rendah daripada 100 mm Hg. Seni. Hemoglobin tidak dikurangkan secara kritikal hingga 90 g / l.
  • 2 darjah - kelemahan meningkat, takikardia dinyatakan lebih daripada 100 denyutan seminit. Tekanan sistolik menurun hingga 80 mm Hg. Seni. Kulit pucat menjadi basah. Hemoglobin menurun hingga 80 g / l.
  • Gred 3 - keadaan kejutan, kulit pucat dan sejuk. Nadi berdebar dengan sukar, ia menjadi seperti utas. Tekanan sangat rendah, aliran air kencing berhenti.

Keadaan kehilangan darah akut sangat berbahaya pada masa selepas bersalin. Ini disebabkan oleh ciri hemostasis pada wanita hamil..

Gejala berbahaya di bilik bersalin

Selepas melahirkan anak, wanita itu tinggal di bilik bersalin selama 2 jam di bawah pengawasan kakitangan perubatan. Dalam tempoh ini, pendarahan hipotonik paling kerap berlaku. Ini dicirikan oleh permulaan yang tiba-tiba dengan latar belakang kemakmuran yang jelas dan jalan yang cepat: dalam jangka waktu yang singkat, nifas dapat kehilangan hingga satu liter darah. Isi padu seperti itu boleh menjadi kritikal dan menyebabkan dekompensasi cepat, perkembangan kejutan dan kematian hemoragik.

Oleh itu, untuk mengetahui gejala yang tidak menyenangkan tepat pada waktunya, mempunyai masa untuk bertindak balas dan mengurangkan masa untuk mendapatkan bantuan, pesakit tidak beralih dari kerusi ke sofa atau gurney: mereka akan memberikan bantuan perubatan di kerusi ginekologi sekiranya berlaku kecemasan.

Berapa lama pendarahan berlanjutan selepas melahirkan??

Semuanya bergantung pada ciri individu. Ia terus berlaku di bilik bersalin, ketika dipindahkan ke wad, dan pada hari pertama kelihatan seperti darah cair. Menjelang hari kedua, darah bukan lagi darah, tetapi lochia, lebih pekat, mengandungi komponen lendir. Selama empat hari berikutnya, pelepasan berkurang, pertama mereka berubah menjadi coklat gelap, dan kemudian secara beransur-ansur meringankan. Lochia terus menonjol selama sebulan lagi.

Tanda-tanda pendarahan pada awal kehamilan selepas bersalin sukar untuk ditentukan sendiri. Ini disertai dengan kelemahan, yang sudah merisaukan seorang wanita setelah melahirkan. Mungkin ada perasaan menggigil, tetapi ini juga merupakan gejala yang tidak spesifik. Selepas ketegangan otot dalam tempoh yang berat, nifas mungkin mengalami tempoh gegaran otot, yang sukar dibezakan dari keadaan kehilangan darah yang teruk.

Semasa pesakit berbaring tidak bergerak, darah dapat berkumpul di rongga rahim dan secara bertahap meregangkannya. Apabila tekanan diberikan pada rahim, sejumlah besar darah dilepaskan melalui dinding perut, kadang-kadang dengan gumpalan besar. Secara beransur-ansur, normal, jumlah ini akan berkurang. Tetapi dengan perkembangan patologi, ini tidak berlaku..

Pastikan untuk mengukur tekanan darah. Dengan penurunan yang ketara di dalamnya, serta peningkatan tanda-tanda takikardia, kesimpulan diambil mengenai kehilangan darah yang ketara.

Mengapa pendarahan tidak berhenti

Punca pendarahan selepas bersalin adalah penurunan kontraktil rahim. Beberapa faktor risiko mempengaruhi ini:

Kelahiran yang kerap juga meningkatkan risiko pendarahan berlebihan selepas bersalin. Sekiranya seorang wanita mempunyai jeda antara kelahiran tidak melebihi dua tahun, dan kelahiran melebihi empat tahun, maka hipotensi mesti dicegah.

Penyebab utama yang paling kerap adalah kelewatan rongga rahim pada bahagian plasenta atau membran janin. Untuk mengelakkan keadaan ini, setelah kelahiran selepas bersalin, bidan meletakkannya dengan kemas di lampin, meresap dari darah, merata dan menyisihkan tepi. Ini membolehkan anda menilai sama ada semua bahagian dipisahkan dari dinding rahim dan keluar.

Kelewatan mana-mana bahagian di rongga rahim melanggar kekentalannya. Kapal tempat plasenta dipasang tidak mereda dan berdarah. Juga penting adalah pembebasan dari plasenta bahan aktif yang mencegah pembekuan darah.

Kadang-kadang pendarahan selepas bersalin adalah akibat dari keterikatan ketat atau peningkatan plasenta. Dalam kes ini, dalam kes pertama, vili ditenun ke tisu rahim dan dapat dipisahkan secara manual. Dan dalam kes kedua, ini mustahil. Satu-satunya cara untuk menyelamatkan seorang wanita adalah dengan menjalani histerektomi.

Penjagaan kecemasan untuk pendarahan selepas bersalin merangkumi pemeriksaan manual wajib rongga rahim. Tujuan manipulasi ini adalah seperti berikut:

  1. Tentukan kehadiran plasenta atau membran di rongga rahim.
  2. Tentukan sama ada organ mempunyai potensi kontraktil.
  3. Tentukan apakah ada air mata di dinding rahim.
  4. Keupayaan untuk mengenal pasti kelainan organik yang boleh menyebabkan pendarahan, misalnya, myomatous node.

Urutan tindakan doktor semasa pemeriksaan manual merangkumi langkah-langkah berikut:

  1. Jumlah kehilangan darah dan keadaan wanita dianggarkan.
  2. Alat kelamin luaran dirawat dengan antiseptik.
  3. Ubat anestesia dan kontraksi diberikan (atau meneruskan pengenalan uterotonik).
  4. Tangan dimasukkan ke dalam faraj dan berhati-hati ke rongga rahim.
  5. Semua gumpalan dan bahagian tisu patologi dikeluarkan secara beransur-ansur..
  6. Nada rahim ditentukan. Ia mesti ketat.
  7. Lengan dilepas, saluran kelahiran dinilai untuk kerosakan yang juga boleh menyebabkan pendarahan..
  8. Keadaan wanita yang bersalin dinilai semula. Kehilangan darah dikompensasikan dengan menggunakan larutan kristaloid dan koloid. Sekiranya perlu, pemindahan plasma darah atau unsur seragam.

Tindakan tambahan untuk menghentikan pendarahan hipotonik setelah pemeriksaan manual adalah seperti berikut:

  1. Pengenalan dana pengurangan tambahan. Biasanya, larutan metilergometrin digunakan untuk tujuan ini. Ia diberikan sambil mengekalkan titisan oksitosin.
  2. Oksitosin boleh disuntik ke dalam serviks untuk meningkatkan kontraktilitasnya..
  3. Tampon yang dicelupkan dalam eter dimasukkan ke dalam fornix faraj posterior. Pendarahan mesti berhenti secara refleks.
  4. Menilai kehilangan darah dan mengimbanginya.

Rahim tidak selalu bertindak balas terhadap aktiviti yang sedang berjalan, dan kontraktilinya sama sekali tidak ada. Keadaan ini disebut pendarahan atonik..

Sekiranya, setelah pemeriksaan manual, kehilangan darah berlanjutan, taktik berikut digunakan:

  1. Di bibir belakang serviks terdapat banyak reseptor yang bertanggungjawab terhadap kontraktil. Oleh itu, jahitan dengan ligatur catgut tebal di kawasan ini di sepanjang Lositskaya digunakan. Pendarahan mesti berhenti secara refleks.
  2. Dengan ketidakcekapan, penjepit digunakan pada rahim, melewati mereka melalui vagina. Ini disebabkan oleh lokasi anatomi arteri rahim..

Tetapi jika dalam kes ini kemerosotan berterusan, satu-satunya cara untuk membantu adalah pembedahan. Selama ini, mungkin untuk memelihara organ jika intervensi dilakukan dalam waktu yang singkat dan kaedah intraoperatif khas digunakan.

Adalah mungkin untuk menghentikan kehilangan darah secara refleks menggunakan ligasi vaskular menurut Tsitsishvili. Untuk ini, kapal yang melintasi ligamen bulat rahim, ligamen ovari mereka sendiri, diikat. Kaedah yang lebih usang adalah rangsangan elektrik. Kaedah yang melampau adalah histerektomi. Mereka menggunakannya dengan tidak berkesan manipulasi sebelumnya, dan jika kerugiannya melebihi 1200-1500 ml.

Pendarahan di wad...

Tempoh selepas bersalin boleh menjadi rumit dengan pendarahan beberapa hari selepas melahirkan. Terdapat gejala yang harus memberi amaran kepada seorang wanita. Tanda pertama adalah penurunan bilangan lochia. Mereka menjadi langka atau berhenti sepenuhnya. Perkara ini mesti dilaporkan kepada doktor.

Sebelum ini, pendarahan selepas bersalin berkembang dengan penyumbatan serviks dengan pembekuan yang tidak membenarkan aliran normal lochia. Mereka bertakung di rongga rahim, menyebabkan subvolusinya. Gejala ini jelas kelihatan pada imbasan ultrasound..

Diagnosis adalah wajib dalam tempoh selepas bersalin untuk semua wanita untuk mengecualikan patologi ini. Tanda-tanda subinvolusi ultrabunyi adalah:

  • pengembangan rongga rahim lebih dari 1 cm;
  • ketidakcocokan ukuran badan selepas nifas;
  • kehadiran di rongga kandungan homogen.

Selepas ketiadaan pelepasan yang berpanjangan, pendarahan tiba-tiba mungkin bermula. Oleh itu, rawatan subinvolusi dijalankan sejurus selepas diagnosis. Untuk ini, perlu menghilangkan sisa dari rongga rahim yang menghalangnya daripada berkontrak. Menjelang hari ketiga leher sudah mulai terbentuk, jadi prosedur tidak dapat dilakukan hanya dengan tangan anda, alat pembedahan diperlukan.

Untuk membuang sisa-sisa membran, gumpalan, gunakan kuret. Dia dengan berhati-hati melakukan pengikisan. Selepas prosedur, larutan oxytocin atau methylergometrine diberikan secara intravena untuk meningkatkan kontraktil. Pastikan untuk menambah kehilangan darah dengan larutan garam khas.

Tempoh pembuangan dalam kes ini harus sesuai dengan mereka yang lahir normal.

... dan di atas meja operasi

Dalam kebanyakan kes, tidak ada situasi kecemasan yang berlaku semasa pembedahan caesar. Tetapi kadang-kadang, varian anatomi lokasi organ dan saluran darah boleh menyebabkan luka salah satu dari mereka, dan, sebagai akibatnya, pendarahan dalaman, yang akan muncul di meja operasi.

Jarang sekali, penyebabnya adalah perbezaan jahitan dalam tempoh selepas operasi. Kemudian, semua gejala kejutan hemoragik diperhatikan pada nifas:

  • kulit bertukar menjadi pucat;
  • peluh sejuk muncul;
  • takikardia diperhatikan;
  • tekanan darah turun dengan mendadak.

Gejala kerengsaan peritoneum dengan darah yang tumpah juga mungkin muncul. Protokol klinikal dalam kes ini menyediakan satu-satunya cara untuk menghentikan pembedahan darah - perut, yang membolehkan anda mencari saluran pendarahan dan membalutnya.

Seorang wanita biasanya dalam keadaan serius. Pengisian semula kehilangan darah adalah mungkin dengan pengganti darah, larutan koloid dan kristaloid, plasma, unsur seragam. Kadang-kadang mereka mengumpulkan darah mereka sendiri yang dituangkan ke rongga perut dan mengembalikannya ke aliran darah melalui urat.

Selepas keluar dari rumah

Pendarahan pada masa selepas bersalin berlaku selepas keluar dari rumah. Gejalanya serupa dengan proses yang berlaku semasa subinvolusi rahim. Tiba-tiba, peruntukan lochia berhenti, selepas beberapa ketika terdapat sakit kram di bahagian perut. Gumpalan darah keluar dari saluran kemaluan, yang menyebabkan kelewatan darah di rahim. Selepas ini, pendarahan berat paling kerap bermula..

Sekiranya gejala seperti itu muncul, anda mesti segera mendapatkan bantuan perubatan. Rawatan dijalankan bukan di hospital, tetapi di hospital ginekologi. Taktik yang tepat adalah mengurangkan rongga rahim. Oksitosin ditetapkan titisan..

Ia sangat penting untuk mengekalkan penyusuan. Pembebasan hormon semula jadi semasa memberi makan akan meningkatkan kontraktil rahim. Semasa di hospital, susu dinyatakan.

Untuk meneruskan terapi di rumah, tablet oxytocin diresepkan.

Perkembangan pendarahan dalam tempoh selepas bersalin - satu bulan atau 2 bulan selepas melahirkan - adalah gejala yang membimbangkan yang boleh menjadi tanda polip plasenta. Ini adalah neoplasma yang berlaku di tempat sisa plasenta. Mereka ditutup dengan gumpalan fibrin, tisu penghubung dan luaran pada mulanya kelihatan seperti formasi rata. Pendarahan adalah gejala utama patologi ini. Akibatnya mungkin anemia teruk, endometritis, sepsis dan kemandulan dalam jangka masa panjang.

Diagnosis dibuat berdasarkan ultrasound organ pelvis. Taktik lebih lanjut termasuk histeroskopi, di mana anda akhirnya dapat mengesahkan kehadiran formasi patologi dan menghapusnya. Dalam beberapa kes, mereka terhad kepada kuret diagnostik yang terpisah dengan pemeriksaan histologi bahan yang diperolehi.

Mencegah lebih mudah daripada mengubati

Pencegahan pendarahan dalam tempoh selepas bersalin adalah pengurusan kehamilan dan kelahiran yang betul. Data anamnestic dan klinikal wanita hamil tertentu dinilai dan kumpulan risiko untuk mengalami pendarahan ditubuhkan. Wanita yang bersalin seperti ini memerlukan perhatian khusus. Sudah semasa melahirkan anak, mereka diresepkan oxytocin, tetapi bukan dengan tujuan meningkatkan tenaga kerja, tetapi untuk mengurangkan risiko kehilangan darah secara besar-besaran. Langkah-langkah pencegahan termasuk memeriksa tempat anak, memeriksa saluran kelahiran dengan teliti dan menjahit jurang yang ada..

Menstruasi

Kadang kala haid bermula semasa menyusu.

Cara membezakan haid dari pendarahan selepas melahirkan?

Adalah perlu untuk memberi tumpuan kepada jumlah darah yang hilang semasa haid. Rata-rata untuk semua hari, tidak boleh melebihi 100 ml. Pada masa yang sama, darah haid boleh keluar dalam gumpalan lendir kecil - endometrium yang ditolak. Pada yang pertama, kedua, kadang-kadang ketiga, intensiti rembesan sedikit lebih tinggi, tetapi secara beransur-ansur proses ini akan menurun.

Tempoh haid selepas melahirkan mungkin berbeza dari yang sebelum kehamilan. Biasanya, ia adalah 3-7 hari. Dengan memanjangkan jangka masa ini, serta dengan pembuangan berat, yang tidak berkurang sesuai dengan hari-hari kitaran, anda mesti berjumpa doktor.

Masalah pendarahan dalam tempoh selepas bersalin tidak kehilangan kaitannya, tanpa mengira tahap perkembangan perubatan. Kadang-kadang mustahil untuk meramalkan bagaimana rahim akan menguncup, seberapa erat plasenta dilekatkan, dan sama ada ia dapat menonjol sepenuhnya. Oleh itu, wanita yang memutuskan untuk bereksperimen dengan melahirkan anak juga harus mengetahui risiko tersebut untuk kehidupan mereka sendiri, di mana beberapa minit diperuntukkan untuk rawatan perubatan.

Pendarahan selepas bersalin

Tidak kira kaedah melahirkan dan kesejahteraan proses kelahiran, seorang wanita selalu mengalami pembuangan berdarah setelah melahirkan. Plasenta atau, seperti juga disebut dengan cara lain, tempat anak dilekatkan pada rahim dengan bantuan vili dan dihubungkan ke janin dengan tali pusat. Penolakan janin dan plasenta semasa melahirkan anak secara semula jadi disertai oleh pecahnya kapilari dan saluran darah. Tetapi dalam beberapa kes dalam tempoh selepas bersalin, pendarahan mungkin berlaku disebabkan oleh penyebab patologi.

Punca pendarahan selepas melahirkan anak

Pada peringkat terakhir persalinan, plasenta terkoyak dari rahim, dan luka terbentuk di permukaan endometrium. Ia berdarah untuk menyelesaikan penyembuhan, dan doktor memanggil lochia pembuangan berdarah ini. Selalunya wanita mengambil Lochia untuk bulan pertama selepas bersalin, tetapi rembesan ini mempunyai sebab dan sifat yang berbeza.

Lochia tidak memerlukan rawatan apa pun, tetapi dalam tempoh ini perhatian khusus harus diberikan kepada kebersihan intim. Tetapi pendarahan patologi harus menjadi alasan untuk mendapatkan rawatan perubatan segera.

Pendarahan "baik" selepas melahirkan anak

Lochia - pendarahan normal, fisiologi yang menyertai tempoh selepas bersalin. Walau bagaimanapun, patologi, berbahaya bagi kesihatan wanita dan juga kehidupan, keadaan mungkin timbul apabila kehilangan darah melebihi tahap yang boleh diterima. Untuk mencegahnya, doktor yang melahirkan harus meletakkan penghangat ais di perut nifas segera setelah kelahiran, dan juga mengambil langkah-langkah lain jika perlu (melakukan urutan luar rahim, memperkenalkan ubat hemostatik).

Sehingga permukaan luka rahim di tempat lampiran plasenta sebelumnya sembuh sepenuhnya, lochia akan berterusan. Pada hari pertama setelah melahirkan, mereka boleh menjadi sangat banyak, tetapi secara beransur-ansur jumlah, sifat dan warna mereka akan berubah. Tidak lama kemudian mereka akan menjadi warna suci, kemudian kuning dan, pada akhirnya, pembuangan normal pranatal akan kembali kepada anda.

Pendarahan "buruk" selepas melahirkan anak

Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, perlu segera berjumpa doktor. Gejala berikut harus memberi amaran kepada anda:

  • * Lochia tidak mengubah warna merah cerah selama lebih dari 4 hari selepas melahirkan;
  • * anda mesti menukar pembalut setiap jam;
  • * bintik mempunyai bau yang tidak menyenangkan;

Pendarahan penghantaran

Melahirkan adalah momen yang paling dinanti-nantikan dalam kehidupan setiap wanita. Namun, komplikasi dapat membayangi kegembiraan bertemu bayi. Antaranya, pendarahan selepas bersalin harus diketengahkan, yang mana kejadiannya adalah 2-8% dari jumlah kelahiran. Mengapa melahirkan menjadi rumit oleh pendarahan dan bagaimana untuk mencegahnya, saya akan ceritakan dalam artikel ini.

Kandungan Berkaitan

Kehilangan darah semasa melahirkan: norma dan penyimpangan

Kebiasaannya, kehilangan darah berlaku pada peringkat ketiga persalinan semasa pemisahan selepas kelahiran - rumah anak yatim. Plasenta biasanya terletak di dinding posterior rahim dengan peralihan ke lateral (atau bawah). Dalam pemisahan fisiologis plasenta, kerana ketidakkonsistenan isipadu rongga rahim dan tapak plasenta, plasenta terlepas dari dinding rahim. Plasenta dipisahkan pada 10-15 minit pertama selepas kelahiran janin dalam 2-3 kontraksi.

Setelah pemisahan plasenta, tapak plasenta yang luas dan banyak pembuluh darah menjadi "terdedah", yang menimbulkan risiko pendarahan. Tetapi, sejurus selepas pemisahan plasenta dan pendedahan saluran, serat otot rahim mula berkontraksi dengan cepat, yang menyumbang kepada mampatan, pemintalan dan penarikan balik arteri spiral rahim ke dalam ketebalan otot.

Selari dengan proses ini, gumpalan darah secara aktif terbentuk di kawasan tapak plasenta: pertama, bentuk gumpalan longgar, bersambung longgar dengan kapal; selepas 2-3 jam - trombi fibrin elastik padat, dilekatkan dengan selamat ke dinding kapal dan menutupi kecacatannya. Untuk pemisahan plasenta sepenuhnya tanpa pendarahan yang ketara, faktor-faktor berikut diperlukan:

-kekurangan lekatan antara plasenta dan rahim;
-kontraktil rahim yang mencukupi (sama dengan masa kelahiran anak pertama);
-aktiviti pembekuan darah.

Kehilangan darah yang dapat diterima secara fisiologi semasa melahirkan dianggap sehingga 0.5% berat badan (250-300 ml). Kehilangan darah yang lebih ketara adalah penyimpangan dari norma, lebih dari 1% dianggap besar. Kehilangan darah yang kritikal sama dengan 30 ml per 1 kg berat badan adalah ancaman bagi kehidupan seorang wanita yang bersalin.

Pendarahan boleh berlaku pada masa pertama (penyediaan saluran kelahiran), yang kedua (kelahiran anak secara langsung), yang ketiga (kelahiran selepas bersalin - kelahiran) masa kelahiran dan pada masa selepas bersalin.

Kehilangan darah besar akut menyebabkan sejumlah perubahan dalam tubuh, organ-organ saraf pusat, pernafasan, endokrin dan sistem lain menderita. Akibat pendarahan, jumlah darah wanita yang bersirkulasi dalam persalinan berkurang, tekanan darah menurun, kejutan hemoragik berkembang, dan hasil yang fatal mungkin terjadi.

Pendarahan kelahiran boleh terjadi pada pesakit dengan gangguan pendarahan, misalnya, dengan penyakit von Willebrand, pembekuan intravaskular (DIC), dan juga dengan heparin. Walau bagaimanapun, penyebab pendarahan lain yang lebih kerap juga diketahui. Saya akan memberitahu lebih lanjut mengenai mereka.

Lampiran plasenta tidak betul

Kejadian pendarahan semasa melahirkan sering disebabkan oleh pelanggaran plasenta:

-pelekatan separa plasenta (plasenta adhaerens partialis); sementara tidak semua, tetapi hanya lobus individu yang mempunyai sifat patologi yang melekat;

-melekatkan plasenta dengan ketat (plasenta adhaerens totalis) - di seluruh permukaan tapak plasenta;

-pertumbuhan semula vili chorionic (plasenta increta); mereka menembusi myometrium (lapisan otot rahim) dan mengganggu strukturnya;

-percambahan (plasenta percreta) vili di myometrium hingga kedalaman yang cukup besar, hingga ke peritoneum yang menutupi rahim.

Pemasangan plasenta yang tidak betul disebabkan oleh perubahan struktur rahim akibat campur tangan dan penyakit tertentu. Berikut adalah yang utama:

-proses keradangan rahim;
-campur tangan pembedahan (pemisahan manual plasenta pada kelahiran sebelumnya, pembedahan caesar, myomektomi konservatif, kuret rahim);
-kecacatan rahim (septum);
-nod myomatous submucosal.

Pendarahan selepas bersalin mungkin disebabkan oleh kelewatan pada plasenta atau bahagiannya (lobus plasenta, membran) di rongga rahim, yang menghalang pengecutan normal rahim. Sebab berlakunya kelewatan plasenta adalah peningkatan sebahagian dari plasenta, serta pengurusan tahap ketiga buruh yang tidak betul.

Kemerosotan rahim menurun

Pendarahan boleh berlaku dengan penurunan kontraktiliti (hipotensi) dan rangsangan rahim. Pengecutan rahim yang perlahan dan lemah tidak mewujudkan keadaan yang diperlukan untuk pemisahan plasenta yang cepat dan menghentikan pendarahan.

Dengan kehilangan nada rahim sepenuhnya, fungsi kontraktil dan kegembiraan struktur neuromuskular lumpuh, myometrium menjadi tidak dapat memberikan hemostasis postpartum yang mencukupi (pendarahan berhenti).

Dengan pendarahan hipo dan atonik pada masa berikutnya, darah dilepaskan dalam bahagian kecil. Ia terkumpul di rongga rahim dan di faraj dalam bentuk gumpalan yang tidak keluar kerana aktiviti kontraktil rahim yang lemah, yang menimbulkan kesan salah mengenai tidak adanya pendarahan. Saya akan menyenaraikan prasyarat utama untuk mengurangkan nada rahim:

-usia primiparous lebih dari 40 tahun; penyakit buah pinggang dan hati; patologi sistem kardiovaskular, bronkopulmonari, endokrin;

-parut rahim, proses keradangan, fibroid rahim dan endometriosis; infantilisme, keabnormalan dalam perkembangan rahim, hipofungsi ovari;

-komplikasi kehamilan yang sebenar: pelvis janin pelvis, ancaman pengguguran, previa atau plasenta rendah, bentuk gestosis yang teruk; peregangan rahim yang berlebihan kerana janin yang besar, kehamilan berganda, polyhydramnios;

-penghantaran cepat dan pantas; penghilangan tenaga kerja; buruh yang berpanjangan, tenaga kerja yang lemah; buruh teraruh atau operasi.

Penyelenggaraan Selepas

Pengurusan yang betul untuk tempoh berikutnya adalah pencegahan pendarahan. Berikut adalah langkah-langkah utama untuk mencegah perkembangan komplikasi ini:

-kateterisasi pundi kencing untuk meningkatkan pengecutan rahim;
-pengenalan ergometrine dan oxytocin untuk merangsang pengecutan rahim;
-pengenalpastian tanda-tanda pemisahan plasenta.

Apabila tanda pemisahan plasenta muncul, plasenta diasingkan menggunakan salah satu kaedah yang diketahui (misalnya, Abuladze). Dalam kes ini, setelah mengosongkan pundi kencing, urut lembut rahim dilakukan. Kemudian, dengan kedua tangan, mereka mengambil dinding perut ke lipatan membujur dan menawarkan wanita yang bersalin untuk mendorong. Bersalin yang terpisah biasanya dilahirkan dengan mudah.

Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan plasenta dalam 15-20 minit, serta kesan pengenalan ubat pengurang rahim dan penggunaan kaedah luaran untuk pengasingan plasenta, pemisahan plasenta manual dan pengasingan plasenta dilakukan.

Selepas itu, dinding dalaman rahim diperiksa untuk mengesan sisa-sisa tisu dan membran plasenta. Pada masa yang sama, gumpalan darah parietal dikeluarkan. Kontraindikasi terhadap pemisahan plasenta secara manual adalah kenaikannya.

Rawatan ubat pendarahan selepas melahirkan anak

Sekiranya terdapat pendarahan pada wanita dalam tempoh selepas bersalin atau selepas bersalin, terapi bertahap diperlukan. Objektif utama rawatan ubat pendarahan selepas bersalin adalah:

-pemberhentian pendarahan yang paling cepat;
-pencegahan perkembangan kehilangan darah secara besar-besaran;
-pemulihan kekurangan jumlah darah yang beredar (BCC);
-mencegah penurunan tekanan darah yang mendadak.

Saya akan menyenaraikan langkah-langkah utama untuk memerangi pendarahan dan akibatnya:

-pengosongan pundi kencing dengan kateter; urut luar rahim; sapukan pundi kencing dengan ais selama 30-40 minit dengan selang 20 minit;

-titisan intravena ergometrine, oxytocin, prostine E2, serta kompleks vitamin-tenaga (larutan glukosa, asid askorbik, kalsium glukonat, adenosin trifosfat, cocarboxylase) untuk meningkatkan kontraktil rahim;

-pengenalan antifibrinolitik (asid tranexamic), komponen darah (plasma yang baru dibekukan, platelet, cryoprecipitate), faktor pembekuan (ubat NovoSeven);

-pemeriksaan manual rahim selepas bersalin; penyingkiran gumpalan darah yang menghalang pengecutan rahim; audit integriti dinding rahim.

Pembedahan untuk pendarahan selepas bersalin

Dengan tidak berkesannya terapi ubat, pendarahan yang berterusan, kehilangan darah yang ketara, memburuknya keadaan umum nifas, pendarahan selepas bersalin dihentikan segera. Untuk tujuan ini, intervensi berikut dapat dilakukan:

-menjahit bibir posterior serviks; sementara terdapat kontraksi refleks rahim;

-mengepit serviks; mereka mencubit arteri rahim; manipulasi membolehkan anda menghentikan pendarahan atau merupakan langkah persediaan untuk operasi radikal;

-pengapit (terminal clamping) parametria di lengkungan lateral dan menurunkan rahim; kesan hemostatik disebabkan oleh keretakan arteri rahim dan mampatannya;

-ligasi kapal yang melintas di ligamen bulat, ligamen ovari sendiri dan di bahagian rahim tiub, serta arteri iliac dalaman; jika tidak berkesan, ia adalah persediaan untuk histerektomi;

-pengenaan jahitan mampatan menurut B-Lynch - mengedipkan dinding rahim dari segmen bawah ke bawah; boleh digunakan sebagai kaedah hemostasis atau sebagai langkah sementara ketika dibawa ke institusi perubatan lain;

-pembedahan radikal - penyingkiran rahim (extirpation); dilakukan dengan latar belakang terapi infus-transfusi intensif dan penggunaan penyuntikan semula darah sendiri menggunakan alat Cell Saver.

Hari ini, kaedah alternatif pemupukan rahim menggunakan kaedah moden untuk merawat pendarahan selepas bersalin. Mereka bukan sahaja dapat menyelamatkan nyawa wanita, tetapi juga dapat menyelamatkan rahim, dan juga kehamilan yang akan datang. Berikut adalah teknologi penjimatan organ utama:

-embolisasi arteri rahim (EMA); pengenalan embolizat (bahan yang menyekat aliran darah) ke dalam arteri rahim; keberkesanan EMA dengan pendarahan obstetrik besar adalah 75-100%;

-tamponade belon rahim menggunakan kateter intrauterin; berkesan dalam 90% kes; digunakan sebagai kaedah menghentikan pendarahan atau sebagai persediaan untuk pembedahan.

Pencegahan pendarahan semasa melahirkan anak

Untuk mengelakkan pendarahan selepas bersalin, perlu bersiap sedia untuk konsepsi, merawat penyakit radang dan komplikasi selepas campur tangan ginekologi pembedahan tepat pada masanya.

Semasa mengandung, pemerhatian menggunakan kaedah instrumental moden (ultrasound, dopplerometry, cardiotocography) dan penyelidikan makmal adalah penting untuk mengenal pasti dan menghilangkan kemungkinan komplikasi.

Wanita hamil yang berisiko terkena pendarahan postpartum 2-3 minggu sebelum kelahiran harus dimasukkan ke hospital di hospital untuk pemeriksaan lebih lanjut dan pemilihan taktik pengurusan.

Pendarahan selepas bersalin: gejala dan rawatan

Pendarahan selepas bersalin adalah keadaan patologi di mana pendarahan rahim berlaku selepas kelahiran bayi atau selepas beberapa waktu. Kehilangan darah boleh menjadi tidak signifikan dan tidak membahayakan kesihatan wanita. Tetapi jika pendarahan itu banyak dan sukar dihentikan, maka ada risiko untuk hidup. Memerlukan langkah-langkah terapi kecemasan untuk menyelamatkan nyawa pesakit.

Faktor Risiko Selepas Bersalin

Terdapat keadaan di mana risiko pendarahan selepas bersalin lebih tinggi daripada jika mereka tidak hadir. Analisis maklumat statistik menunjukkan bahawa pendarahan seperti itu sering terjadi dalam situasi berikut.

  • Pendarahan selepas bersalin, pengguguran, keguguran yang berlaku pada masa lalu. Ini bermaksud bahawa seorang wanita terdedah kepada pendarahan, yang bermaksud bahawa risikonya akan lebih tinggi.
  • Toksikosis lewat. Dalam kes preeklamsia, tekanan darah tinggi dan fungsi ginjal terganggu, akibatnya kapal menjadi lebih rapuh dan mudah musnah..
  • Buah besar. Kerana tekanan janin seperti itu semasa melahirkan, dinding rahim dapat cedera, yang ditunjukkan dengan pendarahan setelah kelahiran bayi. Selain itu, rahim terlalu meregang dan oleh itu menguncup lebih teruk..
  • Polyhydramnios (sejumlah besar cecair amniotik). Mekanisme ini hampir sama dengan buah yang besar.
  • Kehamilan berganda. Di sini serupa.
  • Leiomyoma rahim. Ini adalah tumor jinak yang memberi klinik pendarahan. Dan kelahiran anak boleh memprovokasi dia.
  • Parut pada rahim. Selepas operasi (biasanya bahagian caesar), bekas luka masih ada, yang merupakan pautan lemah di dinding rahim. Oleh itu, selepas kelahiran anak, jurang mungkin berlaku di tempat ini.
  • Sindrom DIC. Akibat fenomena ini, fungsi pembekuan darah terganggu. Selepas melahirkan anak, trauma dan rembesan darah selalu diperhatikan, tetapi pendarahan tidak berhenti dengan DIC.
  • Trombositopati. Ini adalah penyakit yang diperoleh atau kongenital di mana platelet yang terlibat dalam pembekuan darah tidak dapat memenuhi tugasnya kerana adanya kecacatan di dalamnya.

Mekanisme pendarahan selepas bersalin

Setelah melahirkan, tekanan intrauterin turun dengan mendadak dan rahim kosong juga menurun dengan mendadak (kontraksi selepas bersalin). Ukuran plasenta tidak sesuai dengan rahim yang berkurang dan ia mula terpisah dari dinding.

Seterusnya, pemindahan bahagian plasenta yang dipisahkan bermula, pemampatan dan pemintalan kapal untuk menghentikan darah dan pembentukan gumpalan darah untuk menutup kerosakan pada dinding kapal.

Tempoh pemisahan plasenta dan peruntukannya secara langsung bergantung pada pengecutan rahim. Biasanya, pemindahan berlaku kira-kira 30 minit selepas kelahiran. Pemindahan plasenta yang tertunda menunjukkan kemungkinan besar pendarahan selepas bersalin.

Semasa memisahkan plasenta dari dinding rahim, saluran darah rosak. Pelepasan plasenta yang tertunda menunjukkan penguncupan yang lemah. Ini bermaksud kapal tidak dapat menyempit dan pendarahan tidak berhenti. Punca pendarahan boleh menjadi pemisahan plasenta dari dinding yang tidak lengkap kerana pertumbuhan atau mencubit bahagian-bahagian di rahim.

Pendarahan selepas bersalin sekiranya berlaku kecederaan pada tisu lembut hanya berlaku apabila ia pecah. Dalam penyakit darah, saluran darah tidak dapat menahan kerosakan kecil. Dan kerana kerosakan vaskular selalu terjadi semasa melahirkan, pendarahan setelah kelahiran akan berlanjutan untuk waktu yang lama, yang memerlukan tindakan segera untuk menghentikan darah.

Jenis-jenis Pendarahan Selepas Bersalin

Dalam amalan obstetrik, adalah kebiasaan untuk membezakan dua jenis pendarahan utama:

  • Pendarahan pada awal kehamilan selepas bersalin - ini bermakna darah dilancarkan pada 2 jam pertama selepas kelahiran. Yang paling berbahaya, kerana sukar untuk menghapuskan penyebabnya.
  • Pada tempoh akhir selepas bersalin - selepas 2 jam dan hingga 1.5-2 bulan.

Oleh kerana ini adalah pendarahan, pemisahan itu disebabkan oleh penampilan. Iaitu pendarahan disebabkan oleh:

  • pengecutan rahim yang lemah,
  • kelewatan pemisahan dan peruntukan bahagian plasenta,
  • penyakit darah,
  • kecederaan rahim.

Pendarahan yang tajam juga ditentukan, yang bermula sejurus selepas kelahiran bayi dalam jumlah besar (kehilangan darah mencapai lebih dari 1 liter per minit) dan tekanan menurun dengan cepat. Spesies lain dicirikan oleh pembebasan darah dalam bahagian kecil dengan peningkatan kehilangan darah secara beransur-ansur. Dia berhenti, kemudian bermula.

Punca pendarahan selepas melahirkan anak

Secara umum, pendarahan adalah keluarnya darah dari saluran darah. Fenomena ini diperhatikan dengan kerosakan saluran darah, pelanggaran integriti mereka dari dalam atau ketidakupayaan sistem untuk menghentikan aliran darah. Oleh itu, penyebab utama pendarahan selepas bersalin adalah 4 kumpulan utama.

Pengecutan rahim yang lemah

Oleh kerana bilangan kapal utama berada di rahim, ketika menguncup, saluran menyempit dan darah berhenti. Dengan pengecutan rahim yang tidak mencukupi, saluran tidak menyempit dan darah terus dilepaskan. Ini berlaku apabila rahim dilebihi oleh janin besar, dengan polyhydramnios, kerja berlebihan wanita, pundi kencing yang melimpah, atau kelahiran anak yang cepat.

Semasa menggunakan antispasmodik, tenaga kerja yang berpanjangan dan habis, otot-otot rahim berlebihan dan menghembuskan nafas, yang menyebabkan penurunan nada.

Pelbagai jenis keradangan rahim, penyakit onkologi dan endokrin menyebabkan kemerosotan kemampuan otot-otot rahim untuk berkontrak secara berkesan.

Gangguan mental (mudah marah, takut akan keadaan kanak-kanak) atau kesakitan yang teruk juga boleh menyebabkan pengecutan rahim yang tidak mencukupi.

Kecederaan kelahiran

Kerosakan pada rahim oleh janin besar dengan latar belakang kelahiran cepat, penggunaan forceps obstetrik, pelvis sempit pada wanita hamil atau dengan polyhydramnios. Kecederaan tersebut termasuk pecah rahim, saluran serviks, perineum dan klitoris.

Pelanggaran pembuangan plasenta

Ketidakupayaan untuk memisahkan plasenta sepenuhnya dari dinding dan peruntukannya atau kelewatan bahagian-bahagian (tali pusat, membran janin) organ ini di rahim.

Penyakit darah

Ini termasuk hemofilia, trombositopenia, koagulopati. Bahan rosak yang terlibat dalam menghentikan pendarahan, atau tidak sama sekali. Dalam keadaan normal, gangguan ini mungkin tidak berlaku, tetapi kelahiran anak menjadi dorongan untuk permulaan pendarahan.

Mungkin juga ada pilihan ketika pendarahan muncul karena perbezaan jahitan. Operasi ini boleh dicurigai oleh operasi, misalnya, bahagian caesar, di mana jahitan selalu diletakkan. Juga, perkembangan komplikasi berjangkit pada titik jahitan dapat melemahkan benang dan, apabila dimuat, akan menyebabkan pecahnya..

Gejala pendarahan selepas bersalin

Seperti apa gambaran klinikal pendarahan selepas bersalin? Bagaimana mereka dapat dibezakan? Ia mempunyai ciri-ciri tersendiri, bergantung kepada penyebab pendarahan dan pada masa berlakunya..

Tanda-tanda pendarahan selepas bersalin pada tempoh awal (2 jam pertama)

Amalan menunjukkan bahawa kehilangan darah dalam jumlah sekitar 250-300 ml tidak membawa bahaya atau bahaya kepada kehidupan. Oleh kerana pertahanan badan mengimbangi kehilangan ini. Sekiranya kehilangan darah lebih daripada 300 ml - ini dianggap pendarahan.

Pemisahan tertunda atau pemisahan bahagian plasenta

Simptom utamanya ialah berlakunya pendarahan sejurus selepas bermulanya evakuasi bahagian plasenta. Darah mengalir sama ada dengan arus berterusan, atau, yang berlaku lebih kerap, dilepaskan dalam bahagian yang berasingan.

Darah biasanya berwarna gelap dengan kekotoran gumpalan kecil. Kadang-kadang berlaku bahawa pembukaan saluran serviks rahim ditutup dan, sebagaimana adanya, pendarahan berhenti. Tetapi sebenarnya, keadaannya sebaliknya atau lebih buruk lagi. Faktanya adalah bahawa dalam kes ini, darah terkumpul di dalam rahim. Rahim berukuran besar, berkontraksi dengan buruk, dan jika diurut, gumpalan darah besar keluar dan pendarahan berterusan.

Keadaan umum ibu secara beransur-ansur merosot. Ini ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • pucat kulit dan membran mukus yang kelihatan,
  • penurunan tekanan darah secara beransur-ansur,
  • nadi dan pernafasan cepat.

Terdapat juga kemungkinan mencubit bahagian plasenta di kawasan tiub fallopio. Ini dapat ditentukan dengan pemeriksaan jari, di mana penonjolan akan dirasakan..

Pengecutan rahim yang lemah

Selepas kelahiran bayi, rahim biasanya akan menguncup, yang akan menyebabkan penyempitan saluran dan akan mencegah perkembangan pendarahan. Sekiranya tidak ada proses sedemikian kerana alasan di atas, menghentikan darah sangat bermasalah.

Terdapat hipotensi dan aton rahim. Hipotensi ditunjukkan oleh pengecutan rahim yang lemah, yang tidak cukup untuk menyempitkan saluran. Atony adalah ketiadaan kerja rahim sepenuhnya. Oleh itu, pendarahan seperti itu disebut hipotonik dan atonik. Kehilangan darah boleh berkisar antara 60 ml hingga 1.5 liter. dan banyak lagi.

Rahim kehilangan nada dan kontraktilnya yang normal, tetapi masih dapat bertindak balas dengan pengurangan pemberian ubat atau perengsa fizikal. Darah tidak dibebaskan secara berterusan, tetapi beralun, dalam bahagian kecil. Rahim lemah, pengecutannya jarang dan pendek. Dan selepas mengurut, nada kembali bersambung dengan cepat.

Kadang-kadang gumpalan besar dapat membentuk yang menyumbat pintu masuk rahim dan, seperti itu, pendarahan berhenti. Ini menyebabkan peningkatan saiznya dan memburukkan lagi keadaan wanita.

Hipotensi berpanjangan, jarang berlaku, tetapi boleh menjadi aton. Di sini, rahim tidak bertindak balas terhadap rangsangan, dan pendarahan dicirikan oleh jalan kuat yang berterusan. Seorang wanita berasa lebih teruk dan penurunan tekanan yang tajam malah kematian boleh berlaku.

Pendarahan kerana penyakit darah

Tanda ciri pendarahan seperti itu adalah nada rahim yang normal. Ini mengakibatkan darah yang jarang berlaku tanpa gumpalan, tidak ada tanda-tanda kecederaan atau kerosakan. Gejala lain yang menunjukkan penyakit darah adalah pembentukan hematoma atau pendarahan di tempat suntikan. Darah yang telah mengalir keluar tidak membeku untuk waktu yang lama atau tidak menggumpal sama sekali, kerana bahan yang diperlukan tidak tersedia untuk ini.

Pendarahan boleh berlaku bukan hanya di tempat suntikan, tetapi juga di organ dalaman, perut, usus, di mana sahaja. Dengan peningkatan kehilangan darah, risiko kematian.

Dalam kes DIC (penipisan bahan pembekuan), ini menyebabkan pembentukan gumpalan darah dan penyumbatan kebanyakan saluran kecil di ginjal, kelenjar adrenal, hati dan organ lain. Sekiranya rawatan perubatan yang betul tidak diberikan, tisu dan organ akan mula runtuh dan mati.

Semua ini ditunjukkan oleh gejala seperti:

  • pendarahan di bawah kulit dan membran mukus,
  • pendarahan berat di tempat suntikan, luka pembedahan, rahim,
  • penampilan kulit mati,
  • pendarahan pada organ dalaman, yang ditunjukkan oleh pelanggaran fungsi mereka,
  • tanda-tanda kerosakan pada sistem saraf pusat (kehilangan, kemurungan kesedaran, dll.).

Pendarahan akibat kecederaan

Manifestasi yang kerap dalam keadaan ini adalah pecahnya tisu lembut saluran kemaluan. Dalam kes ini, tanda ciri diperhatikan:

  • permulaan pendarahan sejurus selepas kelahiran bayi,
  • darah merah terang,
  • rahim rapat ke sentuhan,
  • setelah diperiksa, tapak pecah dilihat.

Apabila tisu perineal terkoyak, terdapat sedikit kehilangan darah dan tidak menimbulkan ancaman. Namun, dengan pecahnya serviks atau klitoris, pendarahan boleh menjadi serius dan mengancam nyawa..

Tanda-tanda pendarahan pada akhir masa (dari 2 jam hingga 2 bulan)

Biasanya, pendarahan seperti itu membuatkan dirinya terasa sekitar 7-12 hari selepas kelahiran.

Darah dapat dilepaskan sekali dan kuat atau dalam jumlah yang kecil, tetapi beberapa kali dan pendarahan dapat berlangsung beberapa hari. Rahim boleh menjadi lembut, dan boleh menjadi lebat, sakit dan tidak menyakitkan. Semuanya bergantung pada alasannya..

Kelewatan bahagian plasenta menimbulkan latar belakang yang baik untuk pembiakan bakteria dan perkembangan jangkitan, yang kemudian akan menjadi gejala ciri proses keradangan.

Diagnosis pendarahan selepas bersalin

Apakah diagnosis pendarahan selepas bersalin? Bagaimana doktor menentukan jenis pendarahan? Pada hakikatnya, diagnosis dan rawatan berlaku secara serentak kerana keadaan ini menimbulkan ancaman bagi kehidupan pesakit. Terutama apabila terdapat pendarahan berat, diagnosis pada umumnya berjalan di tepi jalan, kerana yang paling penting adalah menghentikan aliran darah. Tetapi sekarang kita akan bercakap mengenai diagnostik.

Di sini tugas utama adalah mencari punca pendarahan. Diagnosis dibuat berdasarkan gambaran klinikal, iaitu ketika pendarahan bermula, warna darah apa, kehadiran bekuan, kuantiti, sifat dan sebagainya.

Perkara pertama yang menarik perhatian adalah masa munculnya pendarahan. Iaitu, ketika timbul: segera setelah melahirkan, setelah beberapa jam atau secara umum, misalnya, pada hari ke-10. Ini adalah perkara penting. Sebagai contoh, jika pendarahan berlaku sejurus selepas melahirkan, maka mungkin ada masalah dalam penyakit darah, pecahnya tisu, atau nada otot rahim yang tidak mencukupi. Dan pilihan lain hilang secara automatik.

Sifat dan jumlah pendarahan adalah gejala terpenting kedua. Semasa menganalisis gejala ini, anda boleh membincangkan kemungkinan penyebabnya, sejauh mana kerosakannya, seberapa besar pendarahan dan membuat ramalan.

Gambaran klinikal hanya dapat mengesyaki kemungkinan penyebabnya. Tetapi dalam kebanyakan kes, doktor dapat membuat diagnosis berdasarkan pengalaman. Dalam kes yang diragukan, pemeriksaan ginekologi dilakukan untuk mengesahkan diagnosis. Awak boleh:

  • menilai nada dan keupayaan untuk mengecutkan rahim,
  • tentukan kesakitan, bentuk dan ketumpatan rahim,
  • mengesan sumber pendarahan, tempat tisu pecah semasa kecederaan, bahagian plasenta yang tersekat atau melekat.

Kelewatan kelahiran

Biasanya, kelahiran selalu diperiksa selepas kelahiran. Kemudian sapukan sampel khas yang diperlukan untuk mengesan kecacatan pada plasenta.

Sekiranya terungkap ada bahagian plasenta di rongga rahim, pemeriksaan manual dilakukan. Ia dilakukan jika ada kecurigaan pelanggaran integritas plasenta, tidak kira ada pendarahan atau tidak. Oleh kerana pembuangan darah luar mungkin tidak kelihatan. Kaedah ini juga digunakan untuk mencari kemungkinan kecacatan setelah prosedur pembedahan..

Prosedurnya kelihatan seperti ini:

  • Satu lengan dimasukkan ke dalam rongga rahim, dan yang lain diletakkan di perut dari luar untuk dikawal..
  • Dengan tangan itu, di dalam, pemeriksaan dan penilaian keadaan dinding rahim, membran mukus untuk kehadiran residu plasenta dilakukan.
  • Bahagian lembut yang lebih jauh, fokus mukosa rata dikeluarkan.
  • Sekiranya sekerap tisu didapati meregangkan ke dinding rahim, maka tangan luaran mengurut bahagian tersebut. Sekiranya ini adalah sisa-sisa selepas kelahiran, maka mereka dapat dipisahkan dengan mudah.
  • Setelah rahim dipijat dengan dua tangan mengepal penumbuk, oksitosin diperkenalkan untuk meningkatkan pengecutan organ dan ditambah dengan antibiotik untuk mencegah jangkitan.

Pengecutan rahim yang lemah

Untuk membuat diagnosis dalam kes ini memungkinkan pemeriksaan ginekologi. Dalam kes ini, rahim akan lemah, hampir tidak ada kontraksi. Tetapi jika anda merangsang dengan ubat (oxytocin) atau mengurut rahim, maka nadanya agak meningkat.

Juga, untuk mengesahkan diagnosis pendarahan postpartum, faktor-faktor yang boleh menyebabkan keadaan ini (peregangan rahim dengan janin yang besar, ketidakcocokan ukuran janin hingga lebar pelvis pada wanita, polyhydramnios, dll.) Diambil kira..

Kecederaan kelahiran

Mendiagnosis pendarahan semasa pecah tisu tidaklah rumit. Ini berlaku dengan kelahiran anak yang berpanjangan, polyhydramnios dan ketidakcocokan ukuran janin dengan pelvis wanita. Dan sekiranya pendarahan berlaku dengan latar belakang faktor-faktor ini, maka doktor mengesyaki pendarahan jenis ini sejak awal. Untuk mengesahkan fakta kecederaan dan mengesan kawasan pendarahan, pemeriksaan ginekologi dilakukan menggunakan cermin.

Penyakit darah

Di sini, diagnosis dalam satu kes adalah mudah, dan yang lain sangat sukar. Apabila seorang wanita hamil memasuki hospital, ujian darah standard dilakukan, di mana anda dapat mengesan tahap pembekuan bahan rendah (platelet, fibrinogen). Iaitu, mereka yang mudah dikenali.

Tetapi mungkin sebabnya terletak pada kecacatan kelahiran sistem pembekuan. Kemudian diagnosisnya rumit. Untuk mengesahkan penyakit seperti itu, perlu lulus ujian mahal khas dan melakukan ujian genetik.

Terdapat kes di mana pesakit mengalami pendarahan selepas bersalin, yang sangat sukar untuk dihentikan. Dan doktor tidak dapat menemui alasannya. Dan hanya setelah berhenti wanita itu mengakui bahawa dia mempunyai penyakit darah kongenital. Oleh itu, anda perlu memberitahu semua maklumat kepada doktor anda.

Aspek penting diagnosis yang lain adalah ujian makmal yang mendesak:

  • Pada hemoglobin. Ia perlu untuk mengesan anemia selepas pendarahan. Oleh kerana dalam kes ini, tubuh selalu menghabiskan hemoglobin, dan sekiranya kekurangannya, organ dan tisu menerima jumlah oksigen yang tidak mencukupi. Sekiranya kekurangan hemoglobin telah dikesan, maka terapi yang sesuai dijalankan..
  • Coagulogram. Ini adalah penentuan jumlah zat yang terlibat dalam pembekuan darah..
  • Jenis darah dan faktor Rh. Mereka diperlukan untuk pemindahan darah yang dikehendaki sekiranya berlaku pendarahan teruk..

Rawatan Pendarahan Selepas Bersalin

Apakah tindakan yang diambil oleh doktor semasa pendarahan? Seperti apa penyediaan rawatan perubatan? Pendarahan berat mengancam nyawa. Oleh itu, semuanya dilakukan dengan cepat dan jelas mengikut arahan, dan pilihan taktik bergantung kepada penyebab pendarahan. Tugas utama adalah menghentikan pendarahan terlebih dahulu, dan kemudian menghilangkan penyebabnya.

Penjagaan segera

Algoritma tindakan kelihatan seperti ini:

  • Kateter diletakkan di salah satu urat untuk menguruskan agen farmakologi dengan cepat. Tindakan ini juga disebabkan oleh fakta bahawa dengan kehilangan darah yang besar, tekanan darah turun dan urat jatuh. Akibatnya, akan sukar untuk masuk ke dalamnya..
  • Pundi kencing dilepaskan dari air kencing menggunakan kateter kencing. Ini akan melegakan tekanan pada rahim dan memperbaiki pengecutannya..
  • Isipadu darah yang hilang, tekanan darah, keparahan keadaan dinilai. Dengan kehilangan lebih daripada 1 liter. darah untuk mengimbangi kehilangan darah, infus salin intravena digunakan. Dalam kes terakhir, mereka menggunakan transfusi darah yang disumbangkan, dan pada tekanan rendah, ubat yang sesuai diberikan.
  • Bermakna diperkenalkan untuk meningkatkan pengecutan rahim. Ini akan memampatkan saluran darah dan sedikit menghentikan pembebasan darah. Tetapi untuk tempoh ubat.
  • Pemeriksaan instrumental rongga rahim dilakukan..
  • Selanjutnya, rawatan perubatan bergantung kepada sebab dan taktik dipilih secara individu mengikut keadaan.

Rawatan kontraksi rahim yang lemah

Rawatan pendarahan selepas bersalin dalam kes ini adalah berdasarkan perjuangan melawan hipotensi dan pencegahan aton. Iaitu, perlu untuk merangsang dan menyambung semula fungsi normal otot-otot rahim. Terdapat 4 cara untuk melakukan ini:

Ubat. Kami telah menyebutnya. Ini adalah kaedah pertama dan paling biasa digunakan. Ubat khas diberikan secara intravena atau di kawasan serviks, yang meningkatkan penguncupan. Kesan sampingan sekiranya berlaku overdosis adalah pengecutan organ yang merosot, peningkatan atau penurunan tekanan darah.

Mekanikal. Urut digunakan di sini. Pertama, pemijatan ringan dari perut dilakukan selama kira-kira 60 s hingga saat pengecutan. Kemudian, dengan tangan, tekan di atas rahim untuk melepaskan gumpalan darah. Ini menyumbang kepada pengurangan yang lebih baik. Sekiranya ini tidak berkesan, maka satu lengan dimasukkan ke dalam rahim, yang lain terletak di perut, dan urut luaran dilakukan. Setelah jahitan diletakkan di saluran serviks untuk mengurangkan rahim dan menghentikan darah.

Fizikal. Ini termasuk kaedah yang meningkatkan nada rahim dengan bantuan arus elektrik atau sejuk. Dalam kes pertama, elektrod diletakkan di kawasan pelvis di perut dan arus cahaya diperkenalkan. Prosedur ini tidak menyakitkan. Dalam kes kedua, beg ais diletakkan di bahagian bawah perut selama 30-40 minit. atau gunakan swab yang dibasahi dengan eter untuk anestesia. Apabila eter menguap, tisu di sekitarnya cepat disejukkan, dan sejuk menyebabkan pengecutan dan penyempitan saluran.

Tamponade rahim. Kaedah ini jarang digunakan, sekiranya berlaku ketidakcekapan yang sebelumnya dan sebagai persediaan untuk operasi. Serbet kasa digunakan di sini dan mereka dimasukkan ke dalam rongga rahim untuk membentuk gumpalan darah. Tetapi ada risiko besar komplikasi berjangkit.

Juga, sebagai cara sementara untuk menghentikan pendarahan, anda boleh menggunakan aorta perut untuk ditekan dengan penumbuk, kerana saluran rahim berlepas dari aorta.

Rawatan pembedahan

Apabila hipotensi rahim berubah menjadi atony dan mustahil untuk menghentikan pendarahan dengan kaedah di atas, mereka beralih kepada campur tangan pembedahan. Atony adalah ketika rahim tidak lagi bertindak balas terhadap rangsangan, dan pendarahan hanya dapat dihentikan dengan cara invasif.

Pertama, pesakit diperkenalkan ke anestesia umum. Inti dari operasi ini adalah berdasarkan pada memotong perut dan mendapatkan akses ke rahim dan saluran darah, yang mengambil bahagian dalam bekalan darahnya dengan penyingkiran organ ini. Operasi dijalankan dalam 3 peringkat:

  • Kapal yang dicubit. Ia menggunakan pengapit pada arteri rahim dan ovari. Sekiranya keadaan wanita itu normal, maka pergi ke peringkat seterusnya.
  • Membalut kapal. Rahim dikeluarkan dari luka pembedahan, arteri yang diperlukan dijumpai mengikut ciri denyutan, dibalut dengan benang dan dipotong. Selepas ini, terdapat kekurangan darah yang tajam di rahim, yang menyebabkan pengurangannya. Prosedur ini digunakan sebagai langkah sementara apabila doktor tidak dapat melakukan pemusnahan (pembuangan) rahim. Tetapi anda mesti membuangnya. Seorang doktor yang boleh melakukan pembedahan ini datang untuk menyelamatkan..
  • Kembung rahim. Kaedah paling radikal untuk menangani pendarahan seperti itu. Iaitu organ itu dikeluarkan sepenuhnya. Ini adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa seorang wanita..

Rawatan Penyakit Darah

Oleh kerana dalam hal ini bahan yang diperlukan untuk pembekuan lebih sering tidak ada, maka perjalanan darah akan menjadi kaedah terbaik. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam darah yang disumbangkan bahan-bahan yang diperlukan.

Pentadbiran langsung fibrinogen intravena, yang terlibat dalam pembentukan gumpalan darah, digunakan. Bahan khas juga digunakan yang mengurangkan fungsi sistem antikoagulasi. Semua langkah ini memaksimumkan penyediaan badan dengan semua yang diperlukan untuk menghentikan pendarahan..

Rawatan trauma

Dalam kes ini, penyebab utama pendarahan adalah pecahnya tisu lembut, yang bermaksud terapi akan berdasarkan pada menjahit tisu yang rosak. Prosedur mesti dilakukan setelah penyingkiran plasenta..

Rawatan untuk bahagian plasenta yang tertunda

Sisa selepas kelahiran dikeluarkan sama ada dengan tangan atau menggunakan alat. Kaedah mana yang dipilih doktor bergantung pada tempoh pendarahan.

Sekiranya kehilangan darah berlaku sejurus selepas kelahiran atau pada hari pertama, maka jalankan pemisahan secara manual. Kaedah kedua digunakan sekiranya berlaku pendarahan pada hari ke-5-6, kerana ukuran rahim telah menurun dengan ketara.

Anestesia am semestinya digunakan. Dalam kaedah manual, tangan memasuki rongga rahim dan bahagian plasenta dipisahkan dari dindingnya. Selebihnya ditarik dengan tangan yang lain ke atas tali pusat dan ditunjukkan. Dengan tangan dalaman anda, periksa sekali lagi dinding rahim untuk mengetahui adanya bahagian plasenta yang masih ada.

Pada bahagian instrumental, pada dasarnya, semuanya sama, hanya di sini penyembunyian rongga rahim dilakukan. Pertama, serviks diluaskan dengan cermin khas, dan kemudian sudu pembedahan dimasukkan, dindingnya dikikis dan dikeluarkan.

Selepas rawatan dan penghapusan penyebabnya, pembetulan keadaan patologi yang berlaku berkaitan dengan kehilangan darah dilakukan. Dengan kehilangan darah yang kecil (kira-kira 500-700 ml), penyelesaian fisiologi dititis. Sekiranya isipadu lebih daripada 1 liter, darah yang didermakan ditransfusikan. Sekiranya anemia (tahap hemoglobin rendah), persediaan zat besi diresepkan, kerana dari situlah hemoglobin terbentuk.

Kemungkinan komplikasi pendarahan selepas bersalin

Dengan pendarahan selepas bersalin yang teruk dan penyediaan rawatan tepat pada waktunya, kejutan hemoragik dapat terjadi. Ini adalah komplikasi yang mengancam nyawa apabila tekanan darah turun dengan mendadak. Hasil tindak balas pelindung badan terhadap kekurangan darah.

Semua darah yang tersisa masuk ke organ utama (otak, jantung, paru-paru). Oleh kerana itu, semua organ dan tisu lain mengalami kekurangan bekalan darah. Terdapat kegagalan hati, ginjal dan kemudian kegagalannya. Mekanisme pelindung habis, darah kembali, yang menyebabkan kekurangan darah di otak dan, sebagai akibatnya, mati.

Dengan kejutan hemoragik, hitung mundur berlangsung selama beberapa saat, jadi terapi harus segera dilakukan. Segera hentikan pendarahan dengan cara apa pun, gunakan pengudaraan paru-paru buatan. Mereka memperkenalkan ubat-ubatan yang meningkatkan tekanan darah, menormalkan metabolisme dan mentransfusikan darah penderma, kerana kekurangan darah adalah penyebab keadaan ini..

Cara mencegah perkembangan pendarahan selepas bersalin

Doktor terlibat secara langsung dalam pencegahan. Walaupun pada kemasukan pertama ke klinik antenatal, pemeriksaan penuh terhadap wanita hamil dilakukan untuk mengetahui adanya faktor-faktor yang meningkatkan kemungkinan pendarahan selepas bersalin dan menentukan risiko kejadiannya.

Sebagai contoh, salah satu risikonya adalah plasenta previa (lampiran yang tidak betul). Oleh itu, untuk profilaksis, disyorkan kelahiran anak melalui pembedahan caesar.

Selepas melahirkan anak, pemeriksaan menyeluruh saluran genital dilakukan. Seorang wanita diperhatikan secara aktif selama 2 jam. Sekiranya terdapat faktor risiko, oksitosin diteteskan selepas kelahiran untuk menjaga rahim dalam keadaan baik..

Setelah diberhentikan wanita tersebut dari hospital, dan ini tidak lebih awal daripada setelah 15-20 hari, pemeriksaan sistematik oleh doktor klinik antenatal akan dilakukan. Kerana kadang-kadang wanita seperti itu mempunyai komplikasi serius: kerosakan dalam keseimbangan hormon (amenore, kematian selepas kelahiran kelenjar pituitari, atrofi genital). Mengesan gejala awal akan membolehkan rawatan berkesan..

Jaga kesihatan anda dan sering berjumpa dengan pakar untuk mengenal pasti masalahnya terlebih dahulu dan menyelesaikannya dengan membincangkan taktik yang sesuai dengan doktor anda.

Perhatian! Artikel ini hanya untuk tujuan maklumat dan dalam keadaan apa pun tidak ada bahan ilmiah atau nasihat perubatan dan tidak dapat berfungsi sebagai pengganti perundingan secara langsung dengan doktor profesional. Untuk diagnosis, diagnosis dan rawatan, hubungi doktor yang berkelayakan!

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis