Hipertensi

Hipertensi arteri adalah penyakit di mana tekanan darah meningkat dan kekal pada tahap itu untuk jangka masa yang panjang.

Tekanan normal ialah 130 / 85mm. Hg Bermula dari nilai tekanan 140/90 mm. Hg, kita sudah boleh bercakap mengenai hipertensi arteri. Nilai tekanan ditunjukkan dalam 2 nombor. Nombor dengan nilai besar menunjukkan tekanan sistolik yang disebut ("atas"), yang diperbaiki semasa tempoh pengecutan otot jantung.

Nilai tekanan yang lebih rendah adalah tekanan diastolik ("lebih rendah"), yang ditentukan dalam tempoh relaksasi jantung. Ciri penting fungsi saluran darah adalah nilai tekanan darah "rata-rata".

Apa ini?

Hipertensi adalah penyakit, tanda utamanya adalah tekanan darah tinggi yang berterusan, dari 140/90 mm Hg dan ke atas, yang disebut hipertensi.

Hipertensi adalah salah satu penyakit yang paling biasa. Biasanya berkembang selepas 40 tahun. Namun, selalunya, permulaan penyakit ini diperhatikan pada usia muda, bermula dari 20-25 tahun. Hipertensi lebih cenderung berlaku pada wanita, dan beberapa tahun sebelum penghentian haid. Tetapi pada lelaki, penyakit ini mempunyai penyakit yang lebih teruk; khususnya, mereka lebih cenderung kepada aterosklerosis saluran koronari jantung - angina pectoris dan infark miokard.

Dengan tekanan fizikal dan mental yang ketara, tekanan darah dapat meningkat dalam waktu yang singkat (minit) pada orang yang benar-benar sihat. Kenaikan tekanan darah arteri yang berpanjangan juga berlaku pada sejumlah penyakit, dalam proses keradangan pada buah pinggang (nefritis), pada penyakit kelenjar endokrin (kelenjar adrenal, pelengkap otak, mulut penyakit asas, dll.). Tetapi dalam kes-kes ini, hanya satu daripada banyak gejala dan merupakan akibat daripada perubahan anatomi pada organ yang sesuai..
Sebaliknya, dalam hipertensi, tekanan darah tinggi bukanlah akibat dari perubahan anatomi pada mana-mana organ, tetapi merupakan manifestasi utama proses penyakit.

Penyakit hipertonik didasarkan pada peningkatan ketegangan (nada meningkat) pada dinding semua arteri kecil (arteriol) badan. Nada yang meningkat pada dinding arteriol memerlukan penyempitan mereka dan, akibatnya, penurunan pembersihan mereka, yang menyukarkan pergerakan darah dari satu bahagian sistem vaskular (arteri) ke bahagian lain (urat). Dalam kes ini, tekanan darah di dinding arteri meningkat dan, dengan itu, hipertensi berlaku.

Patogenesis

Peningkatan tekanan darah (BP) disebabkan oleh pelanggaran terhadap faktor-faktor yang mengatur aktiviti sistem kardiovaskular. Faktor utama adalah kecenderungan keturunan. Menurut konsep Yu. Postnov, ini terdiri dari pelanggaran meluas fungsi pengangkutan dan struktur membran sitoplasma sel. Dalam keadaan ini, pemeliharaan fungsi spesifik sel dijamin oleh mekanisme penyesuaian sel yang berkaitan dengan pengaturan metabolisme kalsium, dengan perubahan dalam hubungan sel hormon, dengan peningkatan aktiviti sistem neurohumoral (hypothalamic-pituitary-adrenal, renin-angiotensin-aldosteron, insular).

Lebihan sel kalsium meningkatkan potensi kontraktil otot licin vaskular dan mengaktifkan faktor pertumbuhan sel (proto-oncogenes). Hipertrofi dan hiperplasia otot licin saluran darah dan jantung yang berlaku membawa kepada pembinaan semula jantung (hipertrofi) dan saluran darah (peningkatan kontraktilitas, penebalan dinding dan penyempitan lumen), yang, secara adaptif, menyokong hipertensi secara serentak. Peningkatan tekanan darah membawa kepada peningkatan tekanan sistolik ventrikel kiri, peningkatan ketegangan (dan hipertrofi) ventrikel, peningkatan tahap kerosakan miokard oleh oksidasi radikal bebas.

Gangguan hemodinamik disedari melalui patologi faktor neurohumoral dalam sistem tindakan jangka pendek (adaptif) dan dalam sistem tindakan jangka panjang (integral). Yang pertama adalah penyimpangan hubungan baroreceptor dalam rantai: arteri besar, pusat otak, saraf simpatik, kapal resistif, saluran kapasitif, jantung, serta pengaktifan litar endokrin renal, termasuk mekanisme reniot angiotensin dan saluran resistif. Pelanggaran dalam sistem peraturan integral ditunjukkan oleh rembesan berlebihan aldosteron, pengekalan natrium dan air, serta penipisan mekanisme depresi ginjal (prostaglandin E2, kallikrein, bradykinin), saluran darah (prostacyclin, kallikreinkinin dan sistem vaskular dopaminergik, faktor relaksasi endotelel dan nitrik) faktor natriuretik atrium).

Rintangan insulin tisu yang berkaitan dengan peningkatan penyerapan semula natrium, aktiviti sistem saraf simpatik, ekspresi proto-onkogen dan pelemahan rangsangan vasodilator, serta peningkatan kepadatan reseptor katil vaskular dan miokardium dan kepekaan mereka terhadap kesan adrenergik di bawah pengaruh rembesan berlebihan dan rembesan koronari diakui sebagai faktor patogenetik hipertensi yang penting. Peranan penting berkaitan dengan pelanggaran irama biologi sistem neuroendokrin dan hormon yang memberikan pengaturan irama sistem kardiovaskular. Kepentingan patogenetik untuk mengurangkan pengeluaran hormon seks dan kesan pelindungnya pada tempat tidur vaskular, kesan pada hemodinamik sistem neurohumoral tempatan (ginjal, otak, jantung, vaskular), pembinaan semula vaskular dan penggunaan hormon vasoaktif dibincangkan..

Pembentukan semula jantung dan saluran darah, hipertensi dalam jangka masa panjang menyebabkan gangguan fungsi miokardium diastolik dan sistolik, serta hemodinamik serebrum, koronari dan periferal dengan pembentukan komplikasi khas hipertensi arteri (strok, serangan jantung, kegagalan jantung dan buah pinggang).

Pengelasan

Sepanjang masa penyakit ini dikaji, para saintis telah mengembangkan lebih daripada satu klasifikasi hipertensi - oleh penampilan pesakit, etiologi, tahap peningkatan tekanan, sifat kursus, dan sebagainya. Sebilangannya sudah lama tidak relevan, sementara yang lain, lebih kerap digunakan.

Tahap hipertensi (dari segi tekanan):

  • optimum - penunjuk 120/80;
  • normal - atas dari 120 hingga 129, lebih rendah - dari 80 hingga 84;
  • meningkat normal - penunjuk atas - dari 130 hingga 139, lebih rendah - dari 85 hingga 89;
  • hipertensi darjah 1 - diabetes dari 140 hingga 159, DD - dari 90 hingga 99;
  • hipertensi darjah 2 - petunjuk tekanan sistolik meningkat kepada 160–179, dan diastolik hingga 100–109;
  • hipertensi darjah 3 - tekanan sistolik meningkat di atas 140, dan tekanan diastolik melebihi 110.

Tahap hipertensi menurut WHO:

  • Hipertensi tahap 1 - tekanan meningkat, tetapi tidak ada perubahan pada organ dalaman yang diperhatikan. Ia juga dipanggil sementara. Tekanan stabil selepas tempoh rehat yang singkat;
  • Tahap 2 atau stabil. Pada tahap hipertensi ini, tekanan meningkat secara berterusan. Organ utama sasaran terjejas. Semasa pemeriksaan, dapat diketahui, kerosakan pada jantung, saluran fundus, buah pinggang;
  • Tahap 3 atau sklerotik. Tahap hipertensi ini dicirikan bukan hanya oleh peningkatan diabetes dan DD yang kritikal, tetapi juga perubahan sklerotik yang ketara pada saluran darah ginjal, jantung, otak, dan fundus. Komplikasi berbahaya berkembang - strok, penyakit jantung koronari, angioretinopati, serangan jantung, dll..

Bentuk penyakit (bergantung pada saluran organ mana yang terjejas):

  • bentuk buah pinggang;
  • bentuk hati;
  • bentuk serebrum;
  • bercampur.
  • jinak dan perlahan mengalir. Dalam kes ini, gejala perkembangan patologi secara beransur-ansur dapat muncul selama 20 tahun. Terdapat fasa-fasa penderitaan dan pengampunan. Risiko komplikasi adalah minimum (dengan terapi tepat pada masanya);
  • malignan. Tekanan meningkat dengan mendadak. Bentuk hipertensi ini secara praktikal tidak boleh diterima oleh terapi. Sebagai peraturan, pelbagai penyakit buah pinggang menyertai patologi..

Perlu diingat bahawa selalunya dengan hipertensi 2 darjah dan 3, pesakit mengalami krisis hipertensi. Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya bukan hanya untuk kesihatan manusia, tetapi juga untuk hidupnya. Doktor membezakan jenis krisis ini:

  • neurovegetative. Pesakit hiperaktif dan sangat gelisah. Gejala hipertensi ditunjukkan: hiperhidrosis, gegaran bahagian atas kaki, takikardia dan kencing berlebihan;
  • hidropik. Dalam kes ini, pesakit mengantuk dan reaksinya dihambat. Kelemahan otot, pembengkakan muka dan tangan, penurunan pengeluaran air kencing, peningkatan tekanan darah yang berterusan diperhatikan;
  • kejang. Pilihan ini paling berbahaya, kerana terdapat risiko tinggi untuk mengalami komplikasi berbahaya. Perlu diingat bahawa ia dijumpai paling kerap. Ia dicirikan oleh gejala seperti: kejang dan kesedaran yang terganggu. Komplikasi - pendarahan serebrum.

Tanda-tanda hipertensi pertama

Kursus hipertensi terpendam atau peringkat awal penyakit boleh disyaki jika diperhatikan secara berkala:

  • sakit kepala;
  • perasaan kebimbangan yang tidak bermotivasi;
  • hiperhidrosis (peningkatan berpeluh);
  • keseronokan;
  • hiperemia (kemerahan) kulit kawasan muka;
  • bintik-bintik kecil di depan mata;
  • gangguan ingatan;
  • kapasiti kerja yang rendah;
  • mudah marah tanpa sebab;
  • bengkak kelopak mata dan muka pada waktu pagi;
  • jantung berdebar semasa rehat;
  • kebas pada jari.

Gejala yang disenaraikan boleh berlaku secara berkala atau jarang diperhatikan. Kita tidak boleh mengabaikan mereka, kerana penyakit ini sangat berbahaya. Manifestasi klinikal ini memerlukan perubahan gaya hidup yang mendesak, kerana tidak dilakukan pembetulan tepat pada masanya menyebabkan perkembangan penyakit ini cukup cepat. Semasa patologi berkembang, senarai gejala hipertensi yang berterusan berkembang. Terjejas koordinasi pergerakan, penurunan ketajaman visual.

Hipertensi 1 darjah

Ini adalah tahap penyakit yang paling mudah, di mana penunjuk tekanan atas boleh berkisar antara 140 hingga 159 mm RT. Art., Dan bahagian bawahnya 90-99 mm RT. Seni. Pada peringkat pertama penyakit ini, risiko komplikasi agak rendah (risiko rendah).

Serangan peningkatan tekanan hilang, biasanya tanpa akibat, tanpa menimbulkan gejala tambahan. Peningkatan tekanan mungkin berlaku dalam beberapa hari atau diperhatikan selama beberapa minggu. Dalam kes ini, tempoh eksaserbasi biasanya bergantian dengan hilangnya gejala klinikal penyakit ini - dalam tempoh tenang, pesakit merasa baik.

Penting! Tahap hipertensi pertama selalunya tidak simptomatik.

Gangguan berikut mungkin berlaku:

  • Sakit kepala yang meningkat semasa bersenam;
  • Sakit sakit di kawasan dada (di kawasan jantung);
  • Pening teruk (sehingga pingsan);
  • Kemunculan "titik hitam" di depan mata;
  • Palpitasi jantung;
  • Tinnitus.

Semua gejala ini muncul dengan hipertensi darjah 1 jarang sekali. Semasa memeriksa pesakit, kerusakan organ sasaran tidak diperhatikan: fungsi ginjal tidak terganggu, output jantung tidak berkurang, hipertrofi ventrikel tidak hadir.

Krisis hipertensi tidak ada - dalam kes yang jarang berlaku, mereka dapat menampakkan diri pada wanita semasa menopaus dan pada pesakit yang bergantung pada cuaca.

Adalah dipercayai bahawa hipertensi kelas 1 tidak menyebabkan komplikasi. Tetapi risiko kesan buruk masih ada:

  • Lonjakan tekanan berterusan menyebabkan bekalan darah ke tisu tidak mencukupi - nekrosis, yang dari masa ke masa boleh menyebabkan strok.
  • Oleh kerana gangguan peredaran darah, metabolisme terganggu, yang boleh menyebabkan keadaan patologi (contohnya, sklerosis buah pinggang).
  • Kerana penyempitan saluran darah yang berterusan, jantung mula mengerahkan dirinya, yang menyebabkan hipertrofi otot jantung.

Komplikasi hipertensi kelas 1 dapat dielakkan tanpa menggunakan ubat-ubatan, hanya dengan beralih ke gaya hidup yang sihat, menghilangkan punca penyakit ini.

Hipertensi 2 darjah

Petunjuk tekanan dengan 2 darjah hipertensi meningkat menjadi 160-179 mm RT. Seni. (sistolik) dan hingga 100-109 mm Hg (diastolik). Pada waktu rehat, tekanan semasa hipertensi tidak kembali normal, pesakit dapat merasakan tekanan meningkat, tanpa mengira keadaan luaran.

Hipertensi darjah 2 menampakkan diri sama dengan hipertensi darjah 1, tetapi gambaran klinikal mungkin dilengkapi dengan gejala berikut:

  • Mual dan pening;
  • Kebas jari;
  • Berpeluh
  • Keletihan kronik;
  • Bengkak muka;
  • Kejadian patologi fundus, penglihatan kabur;
  • Sensasi denyutan di kepala;
  • Krisis hipertensi yang kerap (lonjakan tekanan boleh berlaku sehingga 59 unit).

Kelesuan, kelemahan, bengkak dan keletihan timbul kerana fakta bahawa buah pinggang terlibat dalam proses patologi. Serangan hipertensi boleh disertai dengan sesak nafas, terkoyak, muntah, najis dan kencing.

Tanda-tanda lesi organ sasaran lebih kerap ditunjukkan, risiko serangan jantung, strok dan komplikasi hipertensi lain (aterosklerosis, angina pectoris, trombosis otak, ensefalopati, dll.) Meningkat. Risiko komplikasi diklasifikasikan sebagai sederhana dan tinggi (risiko 2 dan risiko 3) - ini bermaksud bahawa ia boleh berlaku dalam 10 tahun dalam 20-30% dari semua kes penyakit.

Doktor, setelah diperiksa, mendedahkan pada pesakit hipertrofi ventrikel kiri jantung, tahap protein yang tinggi dalam air kencing, penyempitan arteri retina, peningkatan kreatin dalam darah.

Gejala hipertensi pada peringkat kedua lebih sukar bagi pesakit untuk menderita - seseorang hampir selalu mengalami peningkatan tekanan darah. Pada tahap ini, penyakit ini reda dengan berat hati, walaupun dengan rawatan yang mencukupi, dan sering kembali dengan semangat yang baru..

Hipertensi 3 darjah

Bentuk dan gejala yang paling teruk adalah hipertensi darjah 3, yang dicirikan oleh peningkatan tekanan yang stabil dan ketara - dari 180 mm Hg. Seni. dan lebih tinggi (systole), dari 110 mm. Hg. Tiang dan banyak lagi (diastole). Proses patologi diperhatikan di semua organ dalaman dan tidak dapat dipulihkan.

Gambaran klinikal dengan hipertensi 3 darjah diperburuk oleh gejala berikut:

  • Gait berubah;
  • Gangguan penglihatan yang berterusan;
  • Hemoptysis;
  • Aritmia berterusan;
  • Penyelarasan pergerakan terjejas;
  • Serangan hipertensi dalam jangka masa yang lama dengan gangguan penglihatan dan pertuturan, rasa sakit di jantung yang tajam, kesedaran yang mendung;
  • Keupayaan terhad untuk bergerak secara bebas dan melakukan tanpa bantuan.

Penyakit ini merangkumi semua organ dalaman - terdapat gangguan pada peredaran darah koronari, serebrum dan ginjal, risiko strok, serangan jantung, perkembangan kegagalan jantung dan buah pinggang meningkat.

Semasa memeriksa di hospital, terdapat lesi yang signifikan dari semua sistem, kemerosotan konduksi otot jantung, penyempitan arteri retina, mampatan urat mata.

Semakin kuat penyakit ini dilancarkan, semakin sukar dan semakin teruk akibatnya. Komplikasi hipertensi kelas 3 sering membawa maut.

Beberapa pakar membezakan hipertensi 4 darjah - keadaan di mana akibat yang tidak dapat dielakkan tidak dapat dielakkan. Di sini, rawatan bertujuan terutamanya untuk mengurangkan keadaan pesakit, tetapi mustahil untuk menyembuhkan hipertensi tersebut.

Krisis hipertensi - apa itu?

Peningkatan tekanan darah secara tiba-tiba dan ketara, disertai dengan kemerosotan tajam dalam peredaran koronari, serebral dan ginjal, disebut krisis hipertensi. Ia berbahaya kerana secara signifikan meningkatkan risiko terkena komplikasi kardiovaskular yang teruk, seperti infark miokard, strok, pendarahan subarachnoid, edema paru, pemotongan dinding aorta, kegagalan buah pinggang akut.

Krisis hipertensi berlaku, paling kerap, setelah pemberhentian ubat tanpa persetujuan doktor yang hadir, kerana pengaruh faktor meteorologi, tekanan psiko-emosi buruk, pengambilan garam berlebihan secara sistematik, rawatan yang tidak mencukupi, berlebihan alkohol. Ia dicirikan oleh pergolakan pesakit, kegelisahan, ketakutan, takikardia, perasaan kekurangan udara. Pesakit mengalami peluh sejuk, gegaran tangan, kemerahan pada wajah, kadang-kadang ketara, "goosebumps", perasaan gementar dalaman, mati rasa bibir dan lidah, gangguan ucapan, kelemahan anggota badan.

Pelanggaran bekalan darah ke otak ditunjukkan terutamanya oleh pening, mual, atau bahkan muntah tunggal. Selalunya terdapat tanda-tanda kegagalan jantung: sesak nafas, sesak nafas, angina tidak stabil, dinyatakan dalam sakit dada, atau komplikasi vaskular lain. Krisis hipertensi dapat berkembang pada setiap tahap penyakit hipertensi arteri. Sekiranya krisis berulang, ini mungkin menunjukkan terapi yang salah..

Krisis hipertensi boleh terdiri daripada 3 jenis:

  1. Krisis neurovegetatif, dicirikan oleh peningkatan tekanan, terutama sistolik. Pesakit teruja, kelihatan takut, bimbang. Mungkin sedikit peningkatan suhu badan, takikardia diperhatikan..
  2. Krisis hipertensi edematous berlaku, paling sering terjadi pada wanita, biasanya setelah makan makanan masin atau minum banyak cecair. Kedua-dua tekanan sistolik dan diastolik meningkat. Pesakit mengantuk, sedikit dihambat, bengkak muka dan tangan dapat dilihat secara visual.
  3. Krisis hipertensi konvulsi adalah salah satu yang paling teruk, biasanya berlaku dengan hipertensi malignan. Kerosakan otak yang teruk berlaku, ensefalopati, di mana edema serebrum bergabung, mungkin pendarahan serebrum.

Sebagai peraturan, krisis hipertensi disebabkan oleh pelanggaran intensiti dan irama bekalan darah ke otak dan membrannya. Oleh itu, dengan krisis hipertensi, tekanan tidak meningkat dengan banyak.

Untuk mengelakkan krisis hipertensi, harus diingat bahawa rawatan hipertensi arteri memerlukan terapi sokongan berterusan dan menghentikan ubat tanpa kebenaran doktor tidak boleh diterima dan berbahaya.

Komplikasi

Banyak tekanan pada dinding saluran darah menyebabkan kerosakan, serta organ dan sistem lain. Semakin tinggi tekanan darah, semakin lama ia tidak dikawal, semakin banyak kerosakan yang ditimbulkannya.

Tekanan darah tinggi yang tidak terkawal boleh menyebabkan komplikasi berikut:

  • penebalan arteri di otak, menyebabkan potensi serangan jantung atau pendarahan serebrum;
  • aneurisma - kembung dinding arteri yang tidak normal;
  • kegagalan jantung - jantung yang membesar atau lemah yang tidak dapat mengepam darah dalam jumlah yang diperlukan;
  • saluran yang lemah di buah pinggang menyebabkan kegagalan buah pinggang;
  • kapal yang menebal, menyempit atau rosak di mata (retinopati hipertensi - menyebabkan kehilangan penglihatan);
  • gangguan metabolik seluruh organisma.

Cara merawat hipertensi darjah 1, 2 dan 3

Tujuan merawat hipertensi adalah untuk mengurangkan risiko kerosakan pada organ sasaran (jantung, otak, ginjal), kerana organ ini mula-mula mengalami tekanan darah tinggi, walaupun secara subjektif tidak ada sensasi yang tidak menyenangkan.

Pada orang muda dan usia pertengahan, dan juga pada pesakit diabetes mellitus, perlu menjaga tekanan pada tahap hingga 130/80 mm Hg. Pada orang tua, tahap tekanan sasaran adalah hingga 140/90 mm Hg.

Prinsip umum untuk rawatan hipertensi arteri adalah seperti berikut:

Dengan tahap penyakit yang ringan, kaedah bukan farmakologi digunakan:

  • sekatan pengambilan garam hingga 5g / hari (lebih lanjut mengenai pemakanan yang betul pada tekanan tinggi boleh didapati di artikel berasingan kami),
  • normalisasi berat badan berlebihan,
  • aktiviti fizikal sederhana 3-5 kali seminggu (berjalan, berlari, berenang, terapi senaman),
  • untuk berhenti merokok,
  • penggunaan ubat penenang herba dengan peningkatan kegembiraan emosi (contohnya, kaldu valerian).

Sekiranya tidak ada kesan kaedah di atas, pergi minum ubat.

Perlu diingatkan bahawa pada masa ini di farmasi terdapat pelbagai jenis ubat yang berbeza untuk rawatan hipertensi arteri, baik yang baru maupun yang terkenal selama bertahun-tahun. Dengan nama dagang yang berbeza, ubat dengan bahan aktif yang sama dapat dihasilkan. Agak sukar bagi orang bukan pakar untuk memahaminya, tetapi, walaupun terdapat banyak ubat, kumpulan utamanya dapat dibezakan, bergantung pada mekanisme tindakan:

Diuretik adalah ubat pilihan untuk rawatan darah tinggi, terutama pada orang tua. Yang paling biasa adalah thiazides (indapamide 1.5 atau 2.5 mg sehari, hypothiazide dari 12.5 hingga 100 mg sehari dalam satu dos pada waktu pagi)

Inhibitor ACE telah digunakan selama bertahun-tahun, dikaji dengan baik dan berkesan. Ini adalah ubat popular seperti

  • enalapril (nama dagang Enap, Renipril, Renitek),
  • fosinopril (Fosinap, Fosicard),
  • perindopril (Prestarium, Perineva), dll..

Sartans (atau penyekat reseptor angiotensin II) serupa dalam mekanisme tindakan dengan perencat ACE:

  • losartan (Lazap, Lorista),
  • valsartan (wales),
  • irbesartan (aprovel),
  • Eprosartan (Teveten).

Ubat baru dari kumpulan ini, azilsartan, dijual dengan nama dagang Edarbi, telah digunakan dalam praktik klinikal di Rusia sejak 2011, sangat berkesan dan dapat diterima dengan baik..

Penyekat beta. Ubat-ubatan yang sangat selektif dengan kesan sampingan minimum digunakan:

  • bisoprolol (Concor, Niperten),
  • metoprolol (Egilok, Betalok),
  • nebivolol (Nebilet, dianggap paling selektif beta-blocker moden), dll..

Antagonis kalsium mengikut mekanisme tindakan dibahagikan kepada 2 kumpulan utama, yang sangat penting praktikal:

  • dihydropyridine (amlodipine, felodipine, nifedipine, nitrendipine, dll.)
  • non-dihydropyridine (verapamil, diltiazem).

Ubat lain untuk rawatan hipertensi arteri:

  • moxonidine (nama dagang Physiotens, Tenzotran).
  • agen antiplatelet (mis. Cardiomagnyl) digunakan sekiranya tiada kontraindikasi,
  • statin dengan kehadiran aterosklerosis - juga sekiranya tidak terdapat kontraindikasi.

Dengan kesan yang tidak mencukupi, penambahan ubat kedua atau ketiga mungkin diperlukan. Gabungan rasional:

  • diuretik + penyekat beta
  • diuretik + IAP (atau Sartan)
  • diuretik + antagonis kalsium
  • Antagonis Kalsium Dihydropyridine + Penyekat Beta
  • Kalsium Antagonis + IAP (atau Sartan)

Gabungan tidak sah:

  • antagonis kalsium bukan dihydropyridine + beta-blocker (kemungkinan perkembangan jantung menyekat sehingga mati)
  • Inhibitor ACE + Sartan

Pada masa ini, sebilangan besar yang disebut kombinasi tetap (2 atau 3 bahan aktif dalam satu tablet, menggabungkan dengan baik antara satu sama lain). Penggunaan ubat gabungan meningkatkan kepatuhan terhadap rawatan dan memudahkan kawalan tekanan darah. Ini termasuk yang berikut:

  • Lorista N, Lozap plus (lazartan + hydrochlorothiazide)
  • Valz N (valsartan + hidroklorotiazid)
  • Prestans, Dalneva (perindopril + amlodipine dalam pelbagai dos)
  • Exforge (valsartan + amlodipine) dan Co-exforge (valsartan + amlodipine + hydrochlorothiazide), dll..

Untuk rawatan dan pemeriksaan hipertensi, anda perlu berjumpa doktor. Hanya pakar setelah pemeriksaan penuh dan analisis keputusan peperiksaan dapat mendiagnosis dan menetapkan rawatan yang kompeten dengan betul.

Ubat yang digunakan untuk krisis hipertensi

Dengan hipertensi yang tidak stabil, lonjakan tekanan tajam secara berkala berlaku, yang disebut krisis hipertensi.

Seseorang mungkin tidak berada dalam keadaan krisis hipertensi untuk waktu yang sangat lama, tetapi keadaannya sangat merosot kerana manifestasi penyakit seperti:

  • Sakit kepala, paling kerap teruk dan tajam;
  • Tekanan darah melonjak ke 150 pada 95 mm Hg. st.;
  • Orientasi di ruang angkasa hilang, disertai dengan loya dan gangguan penglihatan hingga kehilangan sementara;
  • Sensasi patologi ketakutan;
  • Kemerahan wajah yang tajam sepanjang tempoh krisis.

Segala krisis hipertensi memerlukan rawatan perubatan. Campur tangan terapeutik sekiranya berlaku krisis melibatkan gabungan beberapa ubat dan bantuan segera kepada mangsa.

Ubat antihipertensi hanya boleh diambil untuk menghilangkan krisis hipertensi secara beransur-ansur, tidak disertai dengan komplikasi..

Berikut adalah beberapa ubat yang dapat membantu menghentikan krisis hipertensi:

  • Nifedipine - tablet diserap di bawah lidah, kesannya diperhatikan selama kira-kira 5 jam;
  • Penyekat beta - ubat-ubatan seperti atenolol dan esmolol diambil jika perlu dalam peraturan buatan sistem saraf simpatik (apabila krisis hipertensi berlaku dengan latar belakang degupan jantung rendah);
  • Captopril - diambil dari 10 hingga 50 mg melalui mulut, kesan ubat ini berlangsung sekitar 5 jam;
  • Diuretik - furosemide dalam rawatan krisis hipertensi harus diberikan secara intravena, dengan dos 1 mg / kg berat badan. Ubat ini mempunyai keberkesanan yang berbeza bergantung pada reaksi individu badan, jadi doktor dapat meningkatkan dos hingga 12 mg / kg berat;
  • Vasodilators - sebagai contoh, natrium nitroprusside mampu menyekat oksida nitrat di dinding kapal, kerana terdapat kelonggaran arteri.

Rawatan darah tinggi tanpa ubat

Oleh itu, jika tahap awal penyakit hipertensi arteri dikesan, bagaimana merawat pesakit tanpa menggunakan ubat? Oleh kerana tabiat buruk menyumbang kepada perkembangan penyakit ini, pertama sekali, dengan diagnosis hipertensi, kaedah rawatannya adalah seperti berikut:

  1. Sekiranya anda mempunyai berat badan berlebihan, anda perlu mengambil langkah untuk mengurangkannya, mungkin dengan bantuan pakar diet. Kajian menunjukkan bahawa orang yang berlebihan berat badan dengan hipertensi dalam 60% kes selepas penurunan berat badan tidak merasakan keperluan untuk minum ubat;
  2. Pengawalan ubat-ubatan: makanan tambahan, agen yang mengandungi hormon, termasuk kontraseptif oral. Hipertensi arteri semasa mengambil ubat kontraseptif tidak biasa, oleh itu, pada awal kursus dan sepanjang masa itu, para pakar menasihatkan untuk memantau petunjuk tekanan secara berkala, dan jika mereka meningkat, pilih kaedah perlindungan lain;
  3. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, adalah perlu untuk memperkaya diet harian dengan makanan yang mengandungi serat, serta vitamin C. Para saintis telah membuktikan bahawa kekurangan vitamin C adalah salah satu faktor yang menyebabkan tekanan darah tinggi;
  4. Pengecualian makanan dan minuman yang menyebabkan pergolakan saraf dan tekanan darah tinggi (minuman berkafein meningkatkan tekanan sebanyak 5 mata atau lebih setelah mengambil secawan kopi rata-rata, belum lagi minuman tonik, ubat-ubatan, dll.);
  5. Mengurangkan jumlah garam dalam makanan, keduanya ditambahkan dalam proses memasak, dan sudah ada dalam makanan keselesaan, barang dalam tin, barang bakar dan produk pembuatan. Tahap natrium mesti dipantau dengan teliti;
  6. Berhenti merokok, aktif dan aktif;
  7. Gaya hidup aktif, peningkatan jumlah aktiviti fizikal pada siang hari: berjalan kaki bukan dengan perjalanan dengan pengangkutan, berjalan sambil berehat dan bukannya menonton TV, bersenam di pagi hari, kolam renang bukan sahaja membantu menjaga tubuh tetap kencang, tetapi juga menguatkan dinding saluran darah;
  8. Keluarkan makanan yang tinggi lemak dan kolesterol dari diet;
  9. Tambahkan makanan yang tinggi magnesium: Menurut kajian, 85% orang yang menderita hipertensi kekurangan magnesium, dan magnesium berkorelasi dengan penyerapan kalsium, yang secara langsung mempengaruhi tekanan darah. Produk tersebut termasuk kubis, kentang panggang, makanan laut, produk tenusu (keju kotej, susu), daging, ikan, unggas, telur, biji, kacang, buah kering, coklat gelap, dan lain-lain. Sekiranya perlu, doktor boleh menetapkan pengambilan sediaan magnesium secara lisan atau dalam bentuk suntikan;
  10. Menolak minuman yang mengandungi alkohol, termasuk bir;
  11. Tempoh tidur dengan gejala hipertensi sekurang-kurangnya 7-8 jam sehari. Dianjurkan untuk bangun dan tidur setiap hari pada waktu yang sama, disarankan untuk mengubah sifat pekerjaan: untuk membatasi perjalanan perniagaan dan pergantian malam yang kerap;
  12. Tekanan adalah salah satu faktor utama yang mendorong peningkatan tekanan darah, jadi disarankan agar pesakit dengan hipertensi menguasai kaedah relaksasi psikologi: meditasi, hipnosis diri, dan latihan auto. Penting untuk belajar untuk melihat aspek positif dari perkara-perkara dan mengusahakan watak anda, untuk bertindak balas dengan kurang senang terhadap rangsangan, mengurangkan kemungkinan peningkatan tekanan darah sebagai tindak balas kepada situasi konflik atau berita yang tidak menyenangkan..

Sebenarnya, seperti penyakit lain, tujuan utamanya adalah untuk menormalkan gaya hidup. Sekiranya terdapat gejala hipertensi arteri, ini sangat penting, tidak kira usia orang tersebut.

Penyakit kardiovaskular, penurunan nada dinding arteri diperhatikan hari ini pada kanak-kanak berusia 30 tahun, dan peningkatan diagnosis hipertensi arteri bermula dengan penghalang usia 40 tahun. Oleh itu, tidak kira seberapa bunyinya, gaya hidup sihat harus bermula pada masa kanak-kanak. Menjadikan tabiat makan yang sihat pada usia dini, menanam rehat aktif berbanding duduk di komputer, menyebarkan tingkah laku mereka untuk mengelakkan penyalahgunaan alkohol dan nikotin, ibu bapa memberikan perkhidmatan yang baik kepada mereka dan anak-anak mereka untuk mencegah penyakit di masa depan, termasuk hipertensi.

Selain gaya hidup sihat, para pakar juga mempunyai petua yang tidak biasa bagi mereka yang didiagnosis menghidap darah tinggi. Apa yang perlu dirawat? Tidak hanya dengan ubat-ubatan, perubahan diet dan melepaskan tabiat buruk, tetapi juga dengan cara yang luar biasa seperti:

  • Dapatkan haiwan. Pertama, ia menambahkan aktiviti fizikal yang diperlukan, terutama jika haiwan itu adalah anak anjing yang ingin tahu, dan kedua, menurut kajian, kucing dan anjing dengan kontak langsung membantu menenangkan, menghilangkan tekanan, mengurangkan tekanan darah.
  • Ketawa lagi. Ketawa tidak hanya meningkatkan mood, menonton komedi, membaca jenaka, disertai dengan tawa, membantu menenangkan badan dengan tenaga, menyumbang kepada urutan getaran ringan organ-organ dalaman, meningkatkan peredaran darah, melonggarkan tisu otot.

Ubat rakyat

Sebelum menggunakan ubat-ubatan rakyat untuk darah tinggi, pastikan anda berjumpa doktor. Kerana mungkin terdapat kontraindikasi.

  1. Blackcurrant dan stroberi bersama dengan madu dan bit boleh diambil dalam satu sudu 4 kali sehari;
  2. Satu sudu teh daun lingonberry dicairkan dengan 2 gelas air, dan direbus selama 15 minit. Penyelesaiannya mesti diminum pada siang hari;
  3. Orang yang menghidap darah tinggi perlu memotong kepala bawang putih, campurkan dengan dua gelas cranberry segar dan segelas madu. Lebih baik menggunakan pengisar atau penggiling daging untuk mendapatkan jisim homogen. Alat mesti diambil dalam 3 sudu besar setiap hari sejurus selepas sarapan.
  4. Kisar tiga lemon dengan kulit dan seperempat cawan biji kacang hazel dalam pengisar. Masukkan setengah gelas madu ke dalam campuran. Ikuti kursus bulanan 2 sudu setiap hari.
  5. Daripada minum teh, jika ada rawatan hipertensi tanpa ubat, pesakit hipertensi disyorkan untuk menggunakan decoctions dari pinggul mawar, hawthorn.
  6. Ambil sesudu cranberry, setengah sudu pinggul mawar segar dan cincang, dan campurkan dengan satu sudu lemon parut. Untuk campuran ini tambahkan satu gelas madu. Untuk menggunakan komposisi ini, anda memerlukan satu sudu setiap pagi dan petang.

Hipertensi arteri adalah penyakit yang dapat diperbaiki dan diatasi dengan rawatan tepat pada masanya dan mematuhi preskripsi doktor. Walau bagaimanapun, semasa rawatan, ubat atau alternatif, harus diingat bahawa hipertensi menentukan gaya hidup, dan anda tidak boleh menghentikan kursus itu sendiri, walaupun anda merasa lebih baik dan gejala-gejala itu telah hilang. Lebih-lebih lagi, anda tidak boleh kembali ke tabiat buruk.

Tahap hipertensi utama

Hipertensi atau hipertensi arteri (AH) adalah salah satu masalah yang sering berlaku pada manusia. Bahaya penyakit ini tidak boleh dipandang remeh! Patologi sering menyebabkan serangan jantung dan strok. Penting untuk mengetahui sebab dan tanda-tanda hipertensi untuk mengesan penyakit pada waktunya, dan untuk mencegah kematian.

Patologi mempunyai 3 peringkat perkembangan, masing-masing berbeza dalam gejala dan tahap tekanan darah (BP).

Jadual: Tahap Risiko Hipertensi Arteri

DiagnosisTekanan atas mm Hg.HELL mmHg yang lebih rendah.
Tekanan optimum12080
Tekanan normaldari 120 hingga 13080-85
Tekanan normal tinggidari 130 hingga 13985 -89
Hipertensi 1 darjahdari 140 hingga 15990-99
Hipertensi 2 darjahdari 160 hingga 179100-109
Hipertensi 3 darjahdari 180 ke atasdari 110

Sebab pembangunan

Berat badan berlebihan adalah sumber utama tekanan tinggi

Hipertensi adalah penyakit yang tidak berlaku dengan sendirinya..

Untuk penampilannya, alasan diperlukan. Yang paling biasa adalah:

  1. berat badan berlebihan, kegemukan;
  2. pelanggaran kelenjar tiroid;
  3. penyakit buah pinggang
  4. kekurangan magnesium dalam badan;
  5. keturunan;
  6. ketegangan saraf;
  7. penggunaan pil kawalan kelahiran yang berpanjangan;
  8. ekologi buruk;
  9. penyalahgunaan tabiat buruk;
  10. kekurangan zat makanan;
  11. kecacatan jantung kongenital, dll..

Tahap hipertensi pertama (bentuk ringan)

Tahap awal hipertensi ditentukan oleh peningkatan tekanan darah yang halus dan sedikit dan penurunan yang lancar. Petunjuk BP adalah 140-160 mm Hg. (tekanan sistolik) dan 90-99 mmHg (diastolik).

Tahap peningkatan tekanan darah

Gejala penyakit pada tahap 1 tidak dinyatakan dengan jelas. Ramai yang tidak mengetahui bahawa mereka mempunyai tekanan darah tinggi dan menjalani kehidupan normal. Patologi berkembang tanpa gejala yang teruk.

Bentuk awal penyakit ini dicirikan oleh gejala dalam bentuk:

  • sakit kepala berkala;
  • gelap di mata;
  • bunyi di telinga;
  • keletihan.

Rawatan penyakit pada peringkat awal tidak memerlukan ubat.

Pada tahap ini, penyakit ini dirawat dengan menggunakan seperangkat tindakan:

  1. diet - makanan mesti sihat, sihat. Pastikan makan bijirin, produk tenusu, sayur-sayuran segar, buah-buahan;
  2. Menu kurang garam - tidak lebih daripada 5 g sehari;
  3. penolakan alkohol, merokok;
  4. pematuhan dengan peraturan kerja dan rehat;
  5. melawan berat badan berlebihan;
  6. penstabilan keadaan psychoemotional.

Tahap hipertensi kedua (bentuk sederhana)

Ia dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang berterusan sebanyak 30-40 mm Hg. Petunjuk tekanan dalam kes ini boleh menjadi 160-179 mm Hg. dan 100-109 mmHg (batas atas dan bawah, masing-masing).

Selalunya pesakit yang patologinya berkembang secara beransur-ansur terbiasa dengan peningkatan tekanan darah secara berkala..

Hentikan rasa tidak selesa walaupun pada peringkat kedua penyakit ini.

Tahap kedua hipertensi dicirikan oleh:

  • sakit kepala;
  • pening;
  • sakit di hati;
  • penurunan ketajaman penglihatan;
  • masalah buah pinggang
  • bengkak
  • kebas anggota badan;
  • keupayaan berkurang untuk bekerja;
  • insomnia;
  • terdapat risiko strok.

Pada tahap hipertensi kedua, satu atau lebih organ rosak. Sekiranya pada tahap 1 adalah mungkin untuk menormalkan tekanan dengan mengikuti diet dan langkah-langkah lain, maka pada tahap 2 ini tidak lagi mencukupi. Seseorang memerlukan ubat biasa yang ditetapkan oleh pakar kardiologi.

Terapi pada peringkat ini harus berterusan.

Kaedah wajib untuk menormalkan tekanan darah:

  1. mengambil ubat antihipertensi yang menurunkan tekanan darah;
  2. diet;
  3. mengawal jumlah minuman yang diminum (tidak lebih daripada setengah liter air);
  4. mengambil ubat diuretik;
  5. pengambilan antioksidan, vitamin dan ubat antiaritmia;
  6. pantang larang minum alkohol, rokok;
  7. aktiviti fizikal (sederhana).

Tahap hipertensi ketiga (bentuk teruk)

Ia dicirikan oleh perubahan tekanan darah yang tajam dan kerap pada siang hari. Petunjuk tekanan berkisar antara 180 mm Hg. (untuk batas atas) dan lebih daripada 110 mmHg (untuk sempadan bawah).

Tahap penyakit kronik ini berbahaya, selalunya komplikasi menyebabkan kematian.

Tanda-tanda hipertensi yang teruk adalah:

  1. berpeluh
  2. sakit yang tidak dapat ditanggung di kepala;
  3. masalah dengan mengingat;
  4. bengkak tangan dan kaki;
  5. menggigil;
  6. masalah dengan koordinasi pergerakan.

Dengan hipertensi tahap 3, banyak organ boleh terjejas. Contohnya, jantung, otak, buah pinggang.

Rawatan hipertensi pada tahap ini hanya boleh dilakukan di dinding hospital. Doktor harus memantau proses terapi, memantau keadaan pesakit.
Pada peringkat penyakit ini, ubat-ubatan jangka panjang diresepkan. Mereka harus menghabiskan seumur hidup mereka. Mereka mampu mengawal tekanan.

Oleh kerana organ dan tisu lain terjejas dengan patologi yang teruk, doktor menetapkan terapi yang kompleks. Ini adalah pengambilan penyekat saluran kalsium, diuretik, beta-blocker, magnesia, dll..

Sebilangan pakar menasihatkan menggabungkan terapi ubat dengan kaedah rawatan alternatif..

Ramuan perubatan, teh herba dengan pudina, balsem lemon, valerian menenangkan dengan sempurna, melegakan degupan jantung. Orang dengan hipertensi tahap 3 sering diberi kumpulan kecacatan. Rawatan penyakit pada tahap ini harus bersifat individu, kekal. Anda tidak boleh menjatuhkannya atau mengubahnya sendiri.

Pencegahan penyakit

Ini perlu bagi semua orang, kerana hari ini serangan maut akibat penyakit kardiovaskular menyumbang 55% daripada jumlah kematian. Tetapi orang yang mempunyai kecenderungan keturunan terhadap tekanan darah tinggi berisiko lebih besar. Juga, wanita berusia lebih dari 40 tahun, lelaki yang menyalahgunakan tabiat buruk. Semua yang menjalani gaya hidup yang tidak aktif.

Pencegahan hipertensi semestinya merangkumi:

  1. Sekatan penggunaan makanan masin dan pedas.
  2. Berat badan (jika perlu).
  3. Memimpin gaya hidup aktif.
  4. Mengelakkan tekanan.
  5. Pengecualian tabiat buruk dari kehidupan.
  6. Tidur yang sihat. Mematuhi rutin harian.
  7. Pemeriksaan perubatan penuh wajib dua kali setahun.

Hipertensi adalah masalah yang lebih mudah dicegah daripada melawannya sepanjang hidup anda. Semakin awal diagnosis dibuat, semakin banyak peluang untuk menghilangkan patologi selama-lamanya.

KONTRAINDIKASI TERSEDIA
PERUNDING DOKTOR ANDA DIPERLUKAN

Pengarang artikel Svetlana Ivanova, pengamal am

Tahap dan tahap hipertensi arteri. Tahap dan tahap hipertensi arteri

Seorang pesakit yang menderita tekanan darah tinggi tidak memahami perbezaan antara hipertensi dan hipertensi arteri. Doktor menulis diagnosis pada kad pesakit luar, dan bahkan menunjukkan beberapa nombor. Contohnya, AG 2, risiko 3. Sama juga tidak jelas maksud 2, dan risiko 3 apa yang tersirat. Kami memutuskan untuk menutup jurang pengetahuan dan menerangkan secara terperinci segala perkara mengenai tahap dan risiko hipertensi.

Kami menterjemahkan konsep

Doktor berbahasa Rusia lebih kerap menggunakan istilah hipertensi, dan di negara asing lebih kerap menggunakan istilah hipertensi arteri.

Istilah hipertensi mempunyai akar Yunani. Di mana awalan "hiper" bermaksud "berlebihan", "di atas", dan "tonos" bermaksud ketegangan. Maksudnya, istilah hipertensi arteri bermaksud voltan tinggi arteri dalam versi literal.

Konsep hipertensi pada bahagian kedua perkataan berasal dari bahasa Latin. Maksudnya, awalan "hiper" disimpan, tetapi "tensio" adalah versi Latin dari kata tension. Oleh itu, tidak ada perbezaan mendasar antara hipertensi biasa dan hipertensi baru. Ini pada dasarnya adalah sinonim.

Doktor berbahasa Rusia sering menggunakan istilah hipertensi, dan di negara asing hipertensi semakin baik. Oleh itu, tidak kira apa yang tertulis pada kad pesakit luar, darah tinggi atau darah tinggi, ia selalu bermaksud satu perkara - sindrom tekanan darah tinggi secara sistematik yang tidak mempunyai sebab yang mendasari penyakit lain.

Sekiranya peningkatan tekanan darah mempunyai sebab yang lebih mencetuskan, kita bercakap mengenai hipertensi sekunder - simptomatik, nefrogenik, endokrin, dan lain-lain. Hanya 10% kes yang diperuntukkan. Selebihnya 90% adalah saya (mustahak).

Konsep organ sasaran

Salah satu organ "sasaran" pertama yang mempengaruhi hipertensi adalah jantung.

Sekiranya seseorang secara kronik menderita peningkatan tekanan darah secara sistematik, perubahan buruk mula berlaku di dalam badan. Pertama sekali, tekanan tinggi menyebabkan organ-organ yang disebut oleh doktor menjadi sasaran. Ia:

Organ-organ ini adalah kegemaran hipertensi yang khas, pada awalnya dia mengarahkan sapuannya. Klasifikasi hipertensi berdasarkan kesan pada organ sasaran.

Tahap dan tahap hipertensi

Klasifikasi tradisional hipertensi arteri merangkumi tiga peringkat penyakit ini. 1,2, 3 tahap hipertensi mencirikan perkembangan penyakit dari masa ke masa, iaitu, ia mencerminkan intensifikasi perubahan negatif yang terjadi di dalam tubuh selama bertahun-tahun.

Sejak tahun 1999, klasifikasi hipertensi arteri mengikut darjah dianggap lebih sesuai. Masing-masing dari tiga darjah hipertensi melibatkan turun naik tertentu dalam bacaan tekanan darah secara digital. Pembahagian menjadi 3 darjah adalah tradisional dan kelihatan seperti berikut:

Ijazah pertamaDarjah keduaDarjah ketiga
Tekanan darah atasMenurunkan tekanan darahTekanan darah atasMenurunkan tekanan darahTekanan darah atasMenurunkan tekanan darah
140 - 15990 - 99160 - 179100 - 109Dari 180Dari 110

Dalam beberapa klasifikasi, hipertensi tahap keempat juga sesuai. Hadnya bermula dengan petunjuk sistolik 210, diastolik - di atas 110. Sekiranya doktor mencatat tahap patologi ke-4, maka dia menunjukkan petunjuk digital tekanan darah, tetapi tidak kepada tahap keparahan keadaan pesakit, kerana tahap 3 hipertensi juga dianggap teruk..

Sekarang mengenai tahap hipertensi

Untuk tahap pertama hipertensi, kerosakan organ sasaran tidak bersifat. Pesakit biasanya tidak pergi ke doktor, kerana keadaan umum hampir tidak terjejas. Tahap pertama hipertensi arteri adalah keadaan yang boleh diterbalikkan. Oleh itu, anda perlu berhati-hati. Sekiranya anak panah secara berkala naik tinggi, anda perlu berjumpa doktor. Untuk mengelakkan perkembangan hipertensi.

Tahap kedua dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang berterusan. Jantung mula menderita - ventrikel kiri membesar dan "menebal". Kadang-kadang, kecacatan vaskular retina ditambahkan pada perubahan jantung.

Tahap ketiga adalah masa di pihak semua organ sasaran. Pesakit sudah mempunyai angina pectoris, kegagalan buah pinggang, ensefalopati dan patologi lain. Selalunya tahap ketiga hipertensi diperhatikan ketika riwayat serangan jantung, strok, pendarahan di fundus, aneurisma, dan penyakit lain.

Apa yang anda ambil risiko?

Tabiat buruk, usia, obesiti - ini bukan senarai lengkap faktor yang secara signifikan meningkatkan kemungkinan hipertensi arteri (hipertensi)

Kami sekarang akan menangani risiko terkenal yang ditunjukkan oleh doktor dalam diagnosis selepas titik perpuluhan. Di antara faktor-faktor yang tergolong dalam kumpulan risiko, banyak keadaan diambil kira. Kami menyenaraikan yang utama:

  • Umur, untuk lelaki berumur lebih dari 55 tahun, untuk wanita - berumur lebih dari 65 tahun.
  • Gangguan lipid darah - dislipidemia.
  • Glukosa darah tinggi.
  • Obesiti.
  • Merokok.
  • Kecenderungan keturunan terhadap hipertensi.

Doktor mengambil kira kehadiran satu atau lebih faktor untuk menentukan risiko mengembangkan patologi sistem kardiovaskular.

  • Dengan kombinasi hipertensi gred 1 dengan satu hingga dua faktor buruk, risiko 1 ditentukan.
  • Sekiranya AH 2 digabungkan dengan 1-2 faktor, risiko dari rendah menjadi sederhana, dan dinyatakan sebagai risiko 2.
  • Risiko 3 (tinggi) merangkumi tiga faktor buruk dan digabungkan dengan AH 2-3 darjah.
  • Risiko 4 menunjukkan adanya lebih daripada tiga faktor negatif dalam kombinasi dengan hipertensi gred 3.

Ini adalah bagaimana klasifikasi hipertensi arteri moden. Dia didahului oleh banyak pilihan. Contohnya, hipertensi dibahagikan mengikut warna. Ya, jangan terkejut, darah tinggi dibahagikan kepada merah dan putih. Dasarnya diambil berdasarkan warna kulit pesakit. Dalam kes pertama, warna kulit pucat dan penyejukan bahagian ekstremitas diambil kira, pada yang kedua - warna merah pada pesakit hipertensi.

Konsep hipertensi jinak dan malignan wujud hari ini, mereka berjaya digunakan oleh doktor. Hipertensi yang meningkat dengan cepat, tidak dapat diperbaiki, dianggap malignan. Bentuk jinak adalah penyakit yang responsif terhadap pengampunan berterusan..

Hipertensi arteri berbahaya dengan kekurangan gejala awal. Pesakit tidak bimbang tentang apa-apa, jadi dia tidak melihat alasan untuk berjumpa doktor. Ingatlah kegelisahan penyakit ini, dan berlakunya peningkatan tekanan darah tinggi. Pada masa ini, keluarga ini mesti mengetahui tanda-tanda pertama penyakit pada waktunya dan bertindak. Dalam hubungan dengan hipertensi arteri, seseorang harus berhati-hati dan waspada. Musuh cukup jahat dan tersembunyi dengan mahir. Ingat bahawa walaupun berlatarbelakangkan tekanan dan kurang tidur, tidak semua orang mengalami tekanan darah. Sekiranya tekanan darah anda meningkat, maka tekanan darah tinggi sudah memberi laluan kepada anda. Hentikan dia di tingkat pertama!

Maklumat ini bertujuan untuk profesional penjagaan kesihatan dan farmasi. Pesakit tidak boleh menggunakan maklumat ini sebagai nasihat atau cadangan perubatan..

Klasifikasi moden pendekatan hipertensi dan rawatan arteri

Irina Evgenievna Chazova
Dokumen. sayang. sains, tangan. Dep. hipertensi sistemik Institut Kardiologi. A.L. Myasnikov RKNPK Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia

Pada akhir abad ini, adalah kebiasaan untuk menilai perkembangan umat manusia sejak abad yang lalu, menilai kejayaan yang dicapai dan mengira kerugian. Pada akhir abad ke-20, wabak hipertensi arteri (AH) yang kita temui di alaf baru dapat dianggap sebagai hasil yang paling menyedihkan. Cara hidup “beradab” menyebabkan 39.2% lelaki dan 41.1% wanita di negara kita mempunyai tekanan darah tinggi (BP).

Lebih-lebih lagi, 37.1 dan 58.0%, masing-masing, mengetahui penyakit mereka, hanya 21.6 dan 45.7% yang dirawat, dan hanya 5.7 dan 17.5% yang dirawat secara berkesan. Jelas sekali, ini adalah kesalahan kedua-dua doktor yang tidak cukup menerus menerangkan kepada pesakit mengenai perlunya kawalan tekanan darah yang ketat dan pematuhan terhadap cadangan pencegahan untuk mengurangkan risiko akibat serius peningkatan tekanan darah seperti infark miokard dan strok serebrum, serta pesakit yang sering terbiasa mengabaikan kesihatan mereka, tidak menyedari sepenuhnya bahaya hipertensi yang tidak terkawal, yang sering secara subjektif tidak menampakkan diri. Pada masa yang sama, terbukti bahawa penurunan tahap tekanan darah diastolik hanya dengan 2 mm RT. Seni. membawa kepada penurunan frekuensi strok sebanyak 15%, penyakit jantung koronari (PJK) - sebanyak 6%. Terdapat juga hubungan langsung antara tekanan darah dan kejadian kegagalan jantung dan kerosakan ginjal pada pesakit hipertensi..

Bahaya utama tekanan darah tinggi adalah kerana ia membawa kepada perkembangan atau perkembangan proses aterosklerotik yang cepat, berlakunya penyakit jantung koronari, strok (kedua-duanya hemoragik dan iskemia), perkembangan kegagalan jantung, kerosakan buah pinggang.

Semua komplikasi hipertensi ini menyebabkan peningkatan kematian keseluruhan yang ketara, dan terutama kardiovaskular. Oleh itu, menurut cadangan WHO / SIDS dari tahun 1999, “. tujuan utama merawat pesakit dengan hipertensi adalah memaksimumkan risiko morbiditi dan kematian kardiovaskular. " Ini bermakna bahawa sekarang, untuk rawatan pesakit dengan hipertensi, tidak cukup hanya menurunkan tahap tekanan darah ke angka yang diperlukan, tetapi perlu mempengaruhi faktor risiko lain. Selain itu, kehadiran faktor-faktor tersebut menentukan taktik, atau lebih tepatnya, "keagresifan" rawatan pesakit dengan hipertensi.

Kongres Kardiologi Seluruh Rusia, yang diadakan di Moscow pada bulan Oktober 2001, mengadopsi "Saranan untuk Pencegahan, Diagnosis dan Rawatan Hipertensi Arteri", yang dikembangkan oleh pakar dari Persatuan Kardiologi Ilmiah All-Rusia berdasarkan saranan WHO / SIDS pada tahun 1999 dan perkembangan Rusia. Klasifikasi hipertensi moden memperuntukkan untuk menentukan tahap peningkatan tekanan darah (jadual. 1), tahap hipertensi (GB) dan kumpulan risiko mengikut kriteria stratifikasi risiko (jadual. 2).

Menentukan tahap peningkatan tekanan darah

Klasifikasi tahap tekanan darah pada orang dewasa berusia lebih dari 18 tahun ditunjukkan dalam jadual. 1. Istilah "darjah" lebih disukai daripada istilah "panggung", karena istilah "panggung" menyiratkan perkembangan dalam waktu. Sekiranya nilai tekanan darah sistolik (SBP) dan tekanan darah diastolik (DBP) jatuh ke dalam kategori yang berlainan, maka tahap hipertensi arteri yang lebih tinggi ditetapkan. Tahap hipertensi arteri ditetapkan dalam kes peningkatan tekanan darah yang didiagnosis pertama dan pada pesakit yang tidak menerima ubat antihipertensi.

Pengesanan tahap GB

Di Persekutuan Rusia, masih relevan, terutama ketika merumuskan kesimpulan diagnostik, penggunaan klasifikasi tiga tahap GB (WHO, 1993).

Tahap I GB menunjukkan tidak adanya perubahan pada organ sasaran yang dinyatakan semasa kajian fungsional, radiasi dan makmal.

Tahap II GB menunjukkan adanya satu atau lebih perubahan dari organ sasaran (jadual 2).

Tahap III GB ditetapkan dengan adanya satu atau lebih keadaan yang berkaitan (bersamaan) (Jadual 2).

Semasa membuat diagnosis GB, tahap penyakit dan tahap risiko harus ditunjukkan. Pada individu dengan hipertensi arteri yang baru didiagnosis dan mereka yang tidak menerima terapi antihipertensi, tahap hipertensi ditunjukkan. Sebagai tambahan, disarankan untuk memperincikan luka organ sasaran yang ada, faktor risiko, dan keadaan klinikal yang berkaitan. Pembentukan penyakit tahap III tidak mencerminkan perkembangan penyakit dari masa ke masa dan hubungan kausal antara hipertensi arteri dan patologi yang ada (khususnya, angina pectoris). Kehadiran keadaan yang berkaitan membolehkan pesakit dikaitkan dengan kumpulan risiko yang lebih teruk dan oleh itu memerlukan penubuhan tahap penyakit yang lebih besar, walaupun perubahan pada organ ini tidak, menurut pendapat doktor, komplikasi langsung GB.

Jadual 1. Definisi dan klasifikasi tahap tekanan darah

Jadual 2. Kriteria untuk stratifikasi risiko

Definisi kumpulan risiko dan pendekatan rawatan

Prognosis pesakit dengan hipertensi dan keputusan mengenai taktik selanjutnya tidak hanya bergantung pada tahap tekanan darah. Kehadiran faktor risiko bersamaan, keterlibatan organ sasaran dalam proses, serta kehadiran keadaan klinikal yang berkaitan tidak kurang penting daripada tahap hipertensi arteri, dan oleh itu stratifikasi pesakit bergantung pada tahap risiko dimasukkan ke dalam klasifikasi moden. Untuk menilai kesan keseluruhan beberapa faktor risiko berbanding risiko mutlak lesi kardiovaskular yang teruk, pakar WHO / SIDS telah mencadangkan stratifikasi risiko menjadi empat kategori (risiko rendah, sederhana, tinggi dan sangat tinggi - Jadual 3). Risiko dalam setiap kategori dihitung berdasarkan data mengenai risiko kematian rata-rata selama 10 tahun akibat penyakit kardiovaskular, serta risiko strok dan infark miokard (menurut hasil kajian Framingham). Untuk mengoptimumkan terapi, diusulkan untuk membagi semua pesakit dengan hipertensi mengikut tahap risiko komplikasi kardiovaskular (Jadual 3). Kumpulan berisiko rendah termasuk lelaki di bawah umur 55 tahun dan wanita di bawah 65 tahun yang mempunyai tahap 1 hipertensi arteri (ringan pada tahap SBP 140–159 mm Hg dan / atau DBP 90–99 mm Hg) tanpa faktor risiko lain. Di antara kategori ini, risiko penyakit kardiovaskular dalam tempoh 10 tahun biasanya kurang dari 15%. Pesakit ini jarang dilihat oleh pakar kardiologi; Sebagai peraturan, ahli terapi tempatan adalah yang pertama menemui mereka. Pesakit dengan risiko komplikasi kardiovaskular yang rendah harus dinasihatkan untuk mengubah gaya hidup mereka selama 6 bulan sebelum mengemukakan persoalan mengenai resep ubat. Walau bagaimanapun, jika selepas 6-12 bulan rawatan bukan ubat, tekanan darah berada pada tahap yang sama, terapi ubat harus ditetapkan..

Pengecualian dari peraturan ini adalah pesakit yang disebut hipertensi arteri sempadan - dengan SBP dari 140 hingga 149 mm Hg. Seni. dan DBP dari 90 hingga 94 mm RT. Seni. Dalam kes ini, doktor, setelah berbicara dengan pesakit, dapat menawarkannya untuk meneruskan aktiviti yang hanya berkaitan dengan perubahan gaya hidup untuk mengurangkan tekanan darah dan mengurangkan risiko lesi kardiovaskular.

Kumpulan risiko sederhana menyatukan pesakit dengan tekanan darah tinggi arteri 1 dan 2 (sederhana - dengan SBP 160–179 mm Hg dan / atau DBP 100–109 mm Hg) dengan 1-2 faktor risiko, yang termasuk merokok, peningkatan kolesterol total lebih dari 6.5 mmol / l, gangguan toleransi glukosa, obesiti, gaya hidup yang tidak aktif, dibebani oleh keturunan, dll. Risiko komplikasi kardiovaskular pada kategori pesakit ini lebih tinggi daripada yang sebelumnya, dan berjumlah 15-20% selama 10 tahun pemerhatian. Pesakit ini juga cenderung mendapat perhatian ahli terapi tempatan daripada pakar kardiologi. Bagi pesakit yang berisiko sederhana, disarankan untuk meneruskan aktiviti yang berkaitan dengan pengubahsuaian gaya hidup, dan jika perlu, memaksanya sekurang-kurangnya 3 bulan sebelum mengemukakan persoalan mengenai resep ubat. Namun, jika penurunan tekanan darah tidak dicapai dalam 6 bulan, terapi ubat harus dimulakan..

Jadual 3. Taburan (stratifikasi) mengikut tahap risiko

Kumpulan seterusnya berisiko tinggi untuk mengalami komplikasi kardiovaskular. Ia merangkumi pesakit dengan tekanan darah tinggi arteri 1 dan 2 dengan adanya tiga atau lebih faktor risiko, diabetes mellitus atau lesi organ sasaran, yang merangkumi hipertrofi ventrikel kiri dan / atau sedikit peningkatan tahap kreatinin, kerosakan vaskular aterosklerotik, perubahan kapal retina; kumpulan yang sama termasuk pesakit dengan tahap ketiga hipertensi arteri (teruk - dengan SBP lebih daripada 180 mm Hg. Art. dan / atau DBP lebih daripada 110 mm Hg. Art.) sekiranya tiada faktor risiko. Di antara pesakit ini, risiko penyakit kardiovaskular untuk 10 tahun akan datang adalah 20-30%. Sebagai peraturan, wakil kumpulan ini adalah "hipertensi berpengalaman" di bawah pengawasan pakar kardiologi. Sekiranya pesakit seperti itu terlebih dahulu membuat temu janji dengan pakar kardiologi atau ahli terapi, rawatan ubat harus dimulakan dalam beberapa hari - sebaik sahaja pengukuran berulang mengesahkan adanya tekanan darah tinggi.

Sekumpulan pesakit dengan risiko komplikasi kardiovaskular yang sangat tinggi (lebih daripada 30% lebih dari 10 tahun) adalah pesakit dengan hipertensi tahap ketiga dan kehadiran sekurang-kurangnya satu faktor risiko, serta pesakit dengan arteri tahap 1 dan 2 hipertensi sekiranya terdapat komplikasi kardiovaskular seperti kemalangan serebrovaskular, penyakit jantung koronari, nefropati diabetes, aneurisma aorta berstrata. Ini adalah sekumpulan pesakit hipertensi yang agak kecil - biasanya pakar kardiologi, sering dimasukkan ke hospital di hospital khusus. Tidak dinafikan, kategori pesakit ini memerlukan rawatan ubat aktif..

Terdapat sekumpulan pesakit lain yang memerlukan perhatian khusus. Ini adalah pesakit dengan tekanan darah tinggi yang normal (SBP 130–139 mm Hg. Art., DBP 85–89 mm Hg. Art.), Yang menghidap diabetes dan / atau gagal ginjal. Mereka memerlukan terapi ubat aktif awal, kerana terbukti bahawa taktik rawatan seperti itu mencegah perkembangan kegagalan buah pinggang pada kumpulan pesakit ini. Harus diingat bahawa pembahagian pesakit ke dalam kumpulan berdasarkan risiko keseluruhan komplikasi kardiovaskular berguna bukan hanya untuk menentukan ambang di mana rawatan dengan ubat antihipertensi harus bermula. Juga masuk akal untuk menetapkan tahap tekanan darah yang akan dicapai, dan memilih intensiti kaedah untuk mencapainya. Sudah tentu, semakin tinggi risiko komplikasi kardiovaskular, semakin penting untuk mencapai tahap tekanan darah sasaran dan menyesuaikan faktor risiko lain.

Tahap risiko (risiko strok atau infark miokard dalam 10 tahun ke depan selepas pemeriksaan):

Risiko rendah kurang dari 15% (tahap I)

Risiko purata 15–20% (tahap II)

Berisiko tinggi 20-30% (tahap III)

Risiko 30% atau lebih tinggi (tahap IV)

Hipertensi arteri adalah penyakit sistem kardiovaskular di mana tekanan darah di arteri peredaran darah sistemik (besar) meningkat secara berterusan.

Tekanan darah dibahagikan kepada sistolik dan diastolik:

Sistolik. Nombor pertama, atas menentukan tahap tekanan darah pada masa pemampatan jantung dan pengusiran darah dari arteri. Petunjuk ini bergantung pada kekuatan jantung berkontraksi, pada ketahanan dinding saluran darah dan kekerapan kontraksi.

Diastolik Angka kedua, yang lebih rendah menentukan tekanan darah ketika otot jantung mengendur. Ini menunjukkan tahap ketahanan kapal periferal.

Biasanya, petunjuk tekanan darah sentiasa berubah. Mereka secara fisiologi bergantung pada usia, jantina dan keadaan orang tersebut. Semasa tidur, tekanan menurun, aktiviti fizikal atau menyebabkannya meningkat.

Rata-rata tekanan darah normal pada orang berusia dua puluh tahun adalah 120/75 mm Hg. Art., Berusia empat puluh tahun - 130/80, lebih dari lima puluh - 135/84. Dengan nombor berterusan 140/90 kita bercakap mengenai hipertensi arteri.

Statistik menunjukkan bahawa kira-kira 20-30 peratus populasi orang dewasa terdedah kepada penyakit ini. Dengan bertambahnya usia, kadar prevalensi semakin meningkat dan pada usia 65, 50-65 peratus orang yang lebih tua menderita penyakit ini..

Doktor memanggil hipertensi sebagai "pembunuh senyap," kerana penyakit ini diam-diam, tetapi secara tidak langsung mempengaruhi kerja hampir semua organ manusia yang paling penting.

Gejala Hipertensi

Gejala hipertensi arteri termasuk:

Kemerahan dan muka;

Pembengkakan wajah selepas tidur, terutamanya di kelopak mata;

Sensasi kesemutan atau mati rasa jari;

Ketegangan dalaman dan perasaan cemas;

Kecenderungan untuk mudah marah;

Penurunan prestasi keseluruhan;

Faktor risiko utama untuk hipertensi termasuk:

Lantai. Kecenderungan terbesar untuk perkembangan penyakit ini diperhatikan pada lelaki berusia 35 hingga 50 tahun. Pada wanita, risiko hipertensi meningkat dengan ketara selepas itu.

Umur. Tekanan darah yang meningkat sering memberi kesan kepada orang yang berumur 35 tahun ke atas. Lebih-lebih lagi, semakin tua seseorang, semakin tinggi jumlah tekanan darahnya.

Keturunan. Sekiranya saudara-mara lini pertama (ibu bapa, saudara dan saudari, datuk dan nenek) menderita penyakit ini, maka risiko perkembangannya sangat tinggi. Ia meningkat dengan ketara jika dua saudara atau lebih mengalami tekanan.

Tekanan dan peningkatan tekanan psiko-emosi. Dalam situasi tertekan, adrenalin dilepaskan, di bawah pengaruhnya, jantung berdegup lebih cepat dan mengepam darah dalam jumlah besar, meningkatkan tekanan. Apabila seseorang berada dalam keadaan ini untuk waktu yang lama, peningkatan beban menyebabkan pemakaian vaskular, dan peningkatan tekanan darah ditukar menjadi kronik.

Penggunaan minuman beralkohol. Ketagihan terhadap pengambilan alkohol yang kuat setiap hari meningkatkan tekanan sebanyak 5 mm Hg. Seni. Setiap tahun.

Merokok. Asap tembakau, masuk ke dalam darah, menimbulkan kekejangan saluran darah. Kerosakan pada dinding arteri menyebabkan bukan sahaja nikotin, tetapi juga komponen lain yang terdapat di dalamnya. Plak aterosklerotik muncul di lokasi kerosakan pada arteri.

Aterosklerosis., serta merokok, menyebabkan hilangnya keanjalan arteri. Plak aterosklerotik mengganggu peredaran bebas, kerana mereka menyempitkan lumen saluran darah, kerana ia tumbuh, memacu perkembangan. Penyakit ini adalah faktor risiko yang saling berkaitan..

Peningkatan pengambilan garam. Orang moden mengambil lebih banyak garam dengan makanan daripada yang diperlukan oleh tubuh manusia. Natrium diet yang berlebihan menimbulkan kekejangan arteri, mengekalkan cecair di dalam badan, yang bersama-sama membawa kepada perkembangan hipertensi.

Obesiti. Orang gemuk mempunyai tekanan darah lebih tinggi daripada orang yang mempunyai berat badan normal. Kandungan lemak haiwan yang banyak dalam diet menyebabkan aterosklerosis. Kekurangan aktiviti fizikal dan pengambilan makanan masin yang berlebihan menyebabkan perkembangan hipertensi. Telah diketahui bahawa untuk setiap kilogram tambahan terdapat 2 unit tekanan darah.

Kurang bersenam. Gaya hidup yang tidak aktif meningkatkan risiko menghidap hipertensi sebanyak 20-50%. Hati yang tidak terbiasa dengan tekanan dapat mengatasinya jauh lebih teruk. Di samping itu, metabolisme melambatkan. Kekurangan aktiviti fizikal secara serius melemahkan sistem saraf dan tubuh manusia secara keseluruhan. Semua faktor ini adalah penyebab hipertensi..

Gambaran klinikal hipertensi dipengaruhi oleh peringkat dan jenis penyakit. Untuk menilai tahap kerosakan pada organ dalaman akibat tekanan darah tinggi yang meningkat, terdapat klasifikasi hipertensi khas, yang terdiri daripada tiga darjah.

Hipertensi 1 darjah

Manifestasi perubahan pada organ sasaran tidak ada. Ini adalah bentuk hipertensi "ringan", yang dicirikan oleh kenaikan tekanan darah secara berkala dan pengembalian bebas ke tahap normal. Lonjakan tekanan disertai dengan gangguan tidur yang ringan, kadang-kadang dan keletihan semasa kerja mental.

Petunjuk tekanan sistolik berkisar antara 140 - 159 mm RT. Art., Diastolik - 90-99.

Hipertensi arteri 2 darjah

Bentuk "sederhana". Pada tahap ini, sudah mungkin untuk melihat lesi objektif organ-organ tertentu.

penyempitan setempat atau meluas pada saluran koronari dan arteri, kehadiran plak aterosklerotik;

hipertrofi (peningkatan) ventrikel kiri jantung;

kegagalan buah pinggang kronik;

vasokonstriksi retina.

Dengan tahap pengampunan ini jarang diperhatikan, parameter tekanan darah tinggi dipertahankan secara berterusan. Petunjuk tekanan atas (SBP) - dari 160 hingga 179 mm RT. Art., Lebih rendah (DBP) - 100-109.

Hipertensi arteri 3 darjah

Ini adalah bentuk penyakit yang teruk. Ia dicirikan oleh pelanggaran bekalan darah ke organ, dan, sebagai akibatnya, disertai dengan manifestasi klinikal berikut:

dari sistem kardiovaskular: kegagalan jantung, perkembangan infark miokard, arteri tersumbat, pengelupasan dinding aorta;

retina: edema cakera optik, pendarahan;

otak: gangguan sementara peredaran serebrum, demensia vaskular, ensefalopati hipertensi;

buah pinggang: kegagalan buah pinggang.

Banyak manifestasi di atas boleh membawa maut. Dengan hipertensi darjah III, tekanan atas stabil 180 dan lebih tinggi, lebih rendah - dari 110 mm Hg. st.

Terdapat kesilapan dalam teks? Pilihnya dan beberapa perkataan lagi, tekan Ctrl + Enter

Sebagai tambahan kepada klasifikasi di atas berdasarkan tahap tekanan darah, berdasarkan parameter pembezaan, doktor membahagikan hipertensi menjadi spesies berdasarkan asal.

Hipertensi arteri primer

Punca penyakit jenis ini belum dapat dijelaskan. Walau bagaimanapun, bentuk ini diperhatikan pada 95 peratus orang yang menderita tekanan darah tinggi. Satu-satunya maklumat yang boleh dipercayai ialah keturunan memainkan peranan utama dalam perkembangan hipertensi primer. Genetik mendakwa bahawa kod genetik manusia mengandungi lebih daripada 20 kombinasi yang menyumbang kepada perkembangan hipertensi.

Sebaliknya, hipertensi primer terbahagi kepada beberapa bentuk:

Hiperadrenergik. Bentuk ini diperhatikan pada sekitar 15 peratus kes hipertensi awal, selalunya pada orang muda. Ia berlaku kerana pembebasan adrenalin dan norepinefrin ke dalam aliran darah..

Gejala ciri: perubahan warna kulit (seseorang boleh menjadi pucat atau kemerahan), sensasi denyutan di kepala, menggigil dan rasa cemas. Nadi semasa rehat - dari 90 hingga 95 denyutan seminit. Sekiranya tekanan tidak kembali normal, krisis hipertensi mungkin berlaku..

Hyporenin. Ia berlaku pada orang yang berumur lanjut. Tahap aldosteron yang tinggi, hormon korteks adrenal yang mengekalkan natrium dan cecair dalam badan, dalam kombinasi dengan aktiviti renin (komponen yang mengatur tekanan darah) dalam plasma darah menimbulkan keadaan yang baik untuk perkembangan hipertensi jenis ini. Manifestasi luar penyakit ini adalah ciri "penampilan ginjal". Pesakit harus menahan diri dari makan makanan masin dan minum berat..

Hyperrenin. Bentuk ini memberi kesan kepada penghidap hipertensi, berkembang pesat. Kekerapan kes adalah 15-20 peratus, dan selalunya ini adalah lelaki muda. Ini dicirikan oleh jalan yang teruk, lonjakan tekanan darah yang tajam adalah tipikal. GARDEN boleh mencapai 230, DBP - 130 mm RT. Seni. Dengan peningkatan tekanan darah, pesakit merasa pening, sakit kepala yang kuat, dan mual. Kekurangan rawatan untuk penyakit ini boleh menyebabkan aterosklerosis arteri ginjal.

Hipertensi arteri sekunder

Jenis ini disebut hipertensi simptomatik, kerana ia berkembang dengan lesi pihak ketiga dari sistem dan organ yang bertanggungjawab untuk pengaturan tekanan darah. Punca kejadiannya dapat dikenal pasti. Sebenarnya, bentuk hipertensi ini merupakan komplikasi penyakit lain, yang menjadikan rawatannya lebih sukar.

Hipertensi sekunder juga dibahagikan kepada pelbagai bentuk, bergantung pada penyakit yang menyebabkan hipertensi:

Renal (Renovaskular) Penyempitan arteri ginjal memperburuk peredaran darah di buah pinggang, sebagai tindak balas kepada ini, mereka mensintesis bahan yang meningkatkan tekanan darah.

Penyebab penyempitan arteri adalah: aterosklerosis aorta perut, plak aterosklerotik arteri ginjal dan keradangan dindingnya, penyumbatan oleh trombus, trauma, mampatan atau pembengkakan. Displasia kongenital arteri ginjal tidak dikecualikan. Hipertensi ginjal juga dapat berkembang dengan latar belakang glomerulonefritis, atau.

Di sebalik kerumitan penyakit, seseorang dapat merasa cukup normal dan tidak kehilangan keupayaan bekerja walaupun dengan tahap tekanan darah yang sangat tinggi. Pesakit mencatat bahawa lonjakan tekanan didahului oleh ciri sakit belakang bawah. Bentuk ini sukar diobati, untuk mengatasi penyakit tersebut, perlu menyembuhkan penyakit primer.

Endokrin. Sesuai dengan namanya, ia terjadi pada penyakit sistem endokrin, di antaranya: pheochromocytoma - penyakit tumor di mana ia dilokalisasikan di kelenjar adrenal. Ia agak jarang berlaku, tetapi menyebabkan bentuk hipertensi yang sangat teruk. Ia dicirikan oleh lonjakan tekanan darah yang tajam dan tekanan darah tinggi yang berterusan. Pesakit mengadu masalah penglihatan, sakit kepala dan berdebar-debar.

Punca lain dari hipertensi bentuk endokrin adalah sindrom Conn. Ia menampakkan dirinya sebagai hiperplasia atau tumor korteks adrenal dan dicirikan oleh rembesan berlebihan aldosteron, yang bertanggungjawab untuk fungsi buah pinggang. Penyakit ini menimbulkan peningkatan tekanan darah, disertai dengan sakit kepala, mati rasa di bahagian tubuh yang berlainan, dan kelemahan. Fungsi ginjal secara beransur-ansur terganggu.

Sindrom Itsenko-Cushing. Penyakit ini berkembang kerana peningkatan kandungan hormon glukokortikoid yang dihasilkan oleh korteks adrenal. Juga disertai dengan tekanan darah tinggi..

Hemodinamik. Ia dapat menampakkan diri pada tahap akhir kegagalan jantung dan penyempitan separa kongenital (koarktasi) aorta. Dalam kes ini, tekanan darah di saluran yang memanjang dari aorta di atas lokasi penyempitan meningkat dengan ketara, lebih rendah dikurangkan.

Neurogenik. Sebabnya - lesi aterosklerotik saluran otak dan tumor otak, ensefalitis, ensefalopati.

Ubat Beberapa ubat yang diambil secara berkala mempunyai kesan sampingan. Dengan latar belakang ini, hipertensi arteri boleh berkembang. Perkembangan bentuk hipertensi sekunder ini dapat dielakkan jika anda tidak mengubati diri sendiri dan membaca arahan penggunaannya dengan teliti.

Hipertensi arteri penting

Spesies ini dapat digabungkan dengan hipertensi primer, kerana satu-satunya tanda klinikalnya adalah tekanan darah tinggi yang berpanjangan dan berterusan di arteri. Diagnosis dengan pengecualian semua bentuk hipertensi sekunder..

Hipertensi didasarkan pada gangguan fungsi pelbagai sistem tubuh manusia, yang mempengaruhi pengaturan nada vaskular. Hasil dari kesan ini adalah kekejangan arteri, perubahan nada vaskular dan peningkatan tekanan darah. Ketiadaan rawatan menyebabkan sklerosis arteriol, menjadikan tekanan darah tinggi lebih stabil. Akibatnya, organ dan tisu kekurangan zat makanan, yang menyebabkan pelanggaran fungsi dan perubahan morfologi mereka. Dalam tempoh berlakunya hipertensi, perubahan ini dapat dilihat, tetapi pertama-tama, ia selalu menyentuh jantung dan saluran darah.

Penyakit ini akhirnya terbentuk apabila penurunan fungsi ginjal depresif..

Hipertensi arteri paru

Hipertensi jenis ini sangat jarang berlaku, kekerapan kesnya adalah 15-25 orang per juta. Penyebab penyakit ini adalah tekanan darah tinggi di arteri pulmonari yang menghubungkan jantung dan paru-paru..

Di arteri pulmonari, darah yang mengandungi bahagian oksigen yang rendah masuk dari ventrikel kanan jantung (kanan bawah) ke dalam saluran kecil dan arteri paru-paru. Di sini ia tepu dengan oksigen dan dihantar kembali, hanya sekarang ke ventrikel kiri, dan dari sini ia sudah tersebar ke seluruh tubuh manusia.

Di PAH, darah tidak dapat beredar secara bebas melalui saluran kerana penyempitannya, peningkatan ketebalan dan jisim, pembengkakan dinding vaskular yang disebabkan oleh keradangan, dan pembentukan gumpalan. Pelanggaran ini membawa kepada kerosakan pada jantung, paru-paru dan organ lain..

Sebaliknya, LAS juga dibahagikan kepada beberapa jenis:

Jenis yang diwarisi. Penyebab penyakit ini adalah masalah genetik..

Idiopatik. Asal PAH jenis ini belum dapat dipastikan.

Bersekutu. Penyakit ini berkembang dengan latar belakang penyakit lain, seperti. Mungkin berlaku kerana penyalahgunaan pelbagai pil untuk menormalkan berat badan, ubat-ubatan (amfetamin, kokain).

Tekanan darah tinggi yang berterusan secara signifikan meningkatkan beban pada jantung, saluran yang terjejas mengganggu peredaran darah yang normal, yang dari masa ke masa boleh menyebabkan ventrikel kanan jantung berhenti.

Hipertensi arteri labil

Hipertensi jenis ini dikaitkan dengan tahap awal hipertensi. Sebenarnya, ini bukan penyakit, melainkan keadaan garis batas, kerana dicirikan oleh lonjakan tekanan yang tidak signifikan dan tidak stabil. Ia stabil dengan sendirinya dan tidak memerlukan penggunaan ubat yang menurunkan tekanan darah..

Pada prinsipnya, orang dengan hipertensi labil dianggap cukup sihat (dengan syarat tekanan kembali normal tanpa campur tangan), tetapi mereka perlu memantau keadaan mereka dengan teliti, kerana tekanan darah masih tidak stabil. Selain itu, jenis ini mungkin merupakan pertanda bentuk hipertensi sekunder..

Diagnosis hipertensi berdasarkan tiga kaedah utama:

Yang pertama adalah pengukuran tekanan darah;

Yang kedua adalah pemeriksaan fizikal. Pemeriksaan komprehensif, yang dilakukan secara langsung oleh doktor. Ini termasuk: palpasi, auskultasi (mendengarkan suara yang menyertai kerja pelbagai organ), perkusi (mengetuk bahagian tubuh yang berlainan dengan analisis bunyi seterusnya), pemeriksaan rutin;

Sekarang kita meneruskan penerangan semua langkah diagnostik untuk hipertensi arteri yang disyaki:

Kawalan BP. Perkara pertama yang akan dilakukan oleh doktor ialah mengukur tekanan darah anda. Tidak masuk akal untuk menerangkan kaedah mengukur tekanan menggunakan tonometer. Teknik ini memerlukan latihan khas, dan pendekatan amatur akan memberikan hasil yang terdistorsi. Tetapi kita ingat bahawa had tekanan darah yang dibenarkan untuk orang dewasa berkisar antara 120-140 - tekanan atas, 80-90 - lebih rendah.

Pada orang yang mempunyai sistem saraf "tidak stabil", tahap tekanan darah meningkat pada tahap emosi yang sedikit. Ketika berjumpa doktor, sindrom "lapisan putih" dapat diperhatikan, iaitu, semasa pengukuran tekanan darah terdapat peningkatan tekanan. Penyebab lonjakan seperti ini adalah tekanan, ini bukan penyakit, tetapi reaksi seperti itu boleh menyebabkan kerosakan jantung dan ginjal. Sehubungan itu, doktor akan mengukur tekanan beberapa kali, dan dalam keadaan yang berbeza.

Pemeriksaan Menentukan tinggi, berat badan, indeks jisim badan, tanda-tanda hipertensi simptom dikesan.

Sejarah perubatan. Dengan temu ramah pesakit dengan doktor, biasanya lawatan ke doktor bermula. Tugas pakar adalah untuk mengetahui dari seseorang penyakit yang dihidapinya sebelumnya dan ketika ini. Menganalisis faktor risiko dan menilai gaya hidup (adakah seseorang merokok, cara makan, adakah dia mempunyai kolesterol tinggi, adakah dia menderita), adakah saudara-saudara lini pertama menderita AH.

Pemeriksaan fizikal. Pertama sekali, doktor memeriksa jantung untuk mengesan bunyi, perubahan nada dan kehadiran bunyi yang tidak khas menggunakan fonendoskop. Berdasarkan data ini, kesimpulan awal dapat diambil mengenai perubahan dalam tisu jantung akibat tekanan darah tinggi. Dan juga menghilangkan maksiat.

Kimia darah. Hasil kajian membolehkan kita menentukan tahap gula, lipoprotein dan kolesterol, berdasarkan mana, kita dapat menyimpulkan bahawa pesakit rentan terhadap aterosklerosis.

ECG. Elektrokardiogram adalah kaedah diagnostik yang sangat diperlukan untuk mengesan gangguan irama jantung. Di samping itu, hasil echocardiogram dapat menentukan kehadiran hipertrofi dinding sebelah kiri jantung, ciri hipertensi.

Ultrasound jantung. Dengan menggunakan ekokardiografi, doktor menerima maklumat yang diperlukan mengenai kehadiran perubahan dan kecacatan jantung, fungsi dan keadaan injap.

Pemeriksaan sinar-X. Dalam diagnosis hipertensi menggunakan arteriografi, serta aortografi. Kaedah ini membolehkan anda memeriksa dinding arteri dan lumennya, untuk mengecualikan kehadiran plak aterosklerotik, penyempitan aorta kongenital (koarktasi).

Dopplerografi. Pemeriksaan ultrabunyi untuk menentukan intensiti aliran darah di arteri dan urat. Semasa mendiagnosis hipertensi arteri, doktor terutamanya berminat dengan keadaan arteri serebral dan karotid. Ultrasound paling sering digunakan untuk tujuan ini, kerana ia benar-benar selamat dan tidak ada komplikasi setelah penggunaannya..

Ultrasound kelenjar tiroid. Serentak dengan kajian ini, doktor memerlukan keputusan ujian darah untuk kandungan hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid. Menurut hasilnya, doktor akan dapat menentukan apa peranan kelenjar tiroid dalam perkembangan hipertensi.

Ultrasound buah pinggang. Kajian ini memungkinkan untuk menilai keadaan buah pinggang dan saluran ginjal.

Rawatan bukan ubat diresepkan kepada semua pesakit dengan hipertensi tanpa pengecualian, kerana meningkatkan kesan terapi ubat dan mengurangkan keperluan ubat antihipertensi secara signifikan.

Pertama sekali, ia berdasarkan perubahan gaya hidup pesakit yang menderita hipertensi arteri. Adalah disyorkan untuk menolak:

merokok sekiranya pesakit merokok;

minum alkohol, atau mengurangkan pengambilannya: lelaki hingga 20-30 gram etanol sehari, wanita, masing-masing, sehingga 10-20;

peningkatan pengambilan garam dengan makanan, ia mesti dikurangkan menjadi 5 gram sehari, lebih baik kurang;

penggunaan sediaan yang mengandungi kalium, magnesium atau kalsium. Mereka sering digunakan untuk menurunkan tekanan darah tinggi..

pesakit berlebihan berat badan untuk menormalkan berat badan, yang kadang-kadang lebih baik untuk berjumpa dengan pakar pemakanan untuk diet yang membolehkan anda makan seimbang;

meningkatkan aktiviti fizikal dengan melakukan senaman secara berkala;

memperkenalkan lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran ke dalam diet sambil mengurangkan pengambilan makanan yang kaya dengan asid lemak tepu.

Dengan risiko komplikasi kardiovaskular yang "tinggi" dan "sangat tinggi", doktor akan mula menggunakan terapi ubat. Pakar akan mengambil kira indikasi, kehadiran dan keterukan kontraindikasi, serta kos ubat-ubatan tersebut apabila diresepkan..

Apabila gejala kemalangan serebrovaskular muncul, doktor sering mengesyorkan mengambil ubat gabungan untuk memperbaiki saluran darah, misalnya, Vazobral. Komponen aktifnya merangsang proses metabolik di otak, memperbaiki keadaan saluran darah, menghilangkan kesan kelaparan oksigen tisu otak yang berkaitan dengan bekalan darah yang buruk, mempunyai kesan merangsang, yang mengurangkan risiko strok.

Sebagai peraturan, ubat-ubatan dengan jangka waktu tindakan harian digunakan, yang memungkinkan untuk menetapkan satu, dua kali dos. Untuk mengelakkan kesan sampingan, pengambilan ubat bermula dengan dos minimum.

Kami menyenaraikan ubat hipertensi utama:

Secara keseluruhan, terdapat enam kumpulan ubat hipertensi yang sedang digunakan. Antaranya, beta-blocker dan thiazide diuretik terkemuka dalam keberkesanannya..

Sekali lagi, rawatan dengan ubat-ubatan, dalam kes ini, diuretik thiazide harus dimulakan dengan dos kecil. Sekiranya kesan kemasukan tidak diperhatikan, atau pesakit tidak bertolak ansur dengan ubat, dos minimum beta-blocker ditetapkan.

Diuretik Thiazide diposisikan sebagai:

ubat barisan pertama untuk rawatan hipertensi;

dos optimum berkesan minimum.

Diuretik ditetapkan untuk:

hipertensi arteri pada orang tua;

risiko koronari tinggi;

Mengambil diuretik dikontraindikasikan pada gout, dan dalam beberapa kes, semasa kehamilan.

Petunjuk untuk penggunaan beta-blocker:

gabungan angina pectoris dengan hipertensi dan infark miokard;

kehadiran peningkatan risiko koronari;

Ubat ini dikontraindikasikan dalam:

menghapuskan penyakit vaskular;

penyakit paru-paru obstruktif kronik.

Dalam rawatan hipertensi, doktor menggunakan kombinasi ubat-ubatan yang dianggap rasional. Di samping itu, menurut kesaksian dapat ditugaskan:

terapi antithrombocidal - untuk pencegahan strok, MI dan kematian vaskular;

mengambil ubat penurun lipid, dengan adanya pelbagai faktor risiko;

rawatan ubat gabungan. Ia diresepkan sekiranya tiada kesan yang diharapkan dari penggunaan monoterapi.

AH lebih mudah dicegah daripada menyembuhkan. Oleh itu, adalah wajar memikirkan langkah pencegahan pada remaja. Ini amat penting bagi orang yang mempunyai saudara-mara yang menghidap darah tinggi..

Pencegahan hipertensi dirancang untuk menghilangkan faktor-faktor yang meningkatkan risiko menghidap penyakit ini. Pertama sekali, anda perlu menyingkirkan ketagihan berbahaya dan mengubah gaya hidup anda ke arah peningkatan aktiviti fizikal. Bersukan, berjoging dan berjalan kaki di luar, berenang di kolam renang, aerobik air mengurangkan risiko hipertensi. Jantung anda secara beransur-ansur akan terbiasa dengan tekanan, meningkatkan peredaran darah, kerana organ-organ dalaman akan mendapat nutrisi, meningkatkan metabolisme.

Selain itu, perlu melindungi diri anda dari tekanan, tetapi jika anda tidak dapat melakukannya, sekurang-kurangnya belajar bagaimana untuk bertindak balas terhadap mereka dengan keraguan yang sihat.

Sekiranya boleh, ada baiknya membeli alat moden untuk memantau tekanan darah dan degup jantung. Walaupun anda tidak tahu apa itu tekanan darah tinggi, sebagai langkah pencegahan, anda harus mengukurnya secara berkala. Oleh kerana tahap awal (labil) hipertensi boleh menjadi tidak simptomatik.

Orang yang berumur 40 tahun ke atas harus menjalani pemeriksaan pencegahan dengan ahli kardiologi dan ahli terapi setiap tahun.

Pengarang artikel: doktor sains perubatan, pengamal am Pavel A. Mochalov

Hipertensi arteri adalah sindrom peningkatan tekanan yang berterusan di arteri apabila tekanan sistolik lebih tinggi daripada 139 mm Hg. Art. Dan diastolik di atas 89 mm RT. st.

Tekanan darah arteri normal orang yang sihat dianggap sebagai petunjuk 120 dan 80 mm RT. Art. (Masing-masing sistolik / diastolik). Terdapat dua jenis hipertensi: hipertensi primer (penting) dan hipertensi arteri simtomatik (ia juga sekunder).

Mungkin, setiap orang sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya menghadapi tekanan darah tinggi, mengalaminya sendiri atau mempelajarinya melalui aduan saudara-mara dan rakan-rakannya. Bukan hanya hipertensi berbahaya, tetapi juga menjadi pemangkin dan penyebab sejumlah penyakit lain yang lebih berbahaya, yang tidak jarang membawa maut.

Kajian oleh saintis menunjukkan bahawa perubahan tekanan darah sebanyak 10 mmHg meningkatkan risiko patologi serius. Jantung, saluran darah, otak dan buah pinggang paling banyak terjejas. Organ inilah yang mengambil pukulan, oleh itu mereka juga disebut "organ sasaran". Mustahil untuk menyembuhkan penyakit ini sepenuhnya, tetapi tekanan darah dapat dikawal.

Sebab pembangunan

Apa itu dan apakah faktor risiko? Penyebab hipertensi arteri sangat pelbagai. Asas pembahagian hipertensi menjadi primer dan sekunder adalah etiologi penyakit ini.

Episod utama berlaku secara bebas di latar belakang faktor risiko tertentu. Ini termasuk:

  1. Keturunan. Malangnya, ini adalah penyebab penyakit yang paling biasa. Sangat disayangkan bahawa tidak ada ubat yang dapat mengubah faktor risiko ini dan mengurangkan kesannya terhadap kesihatan manusia.
  2. Lantai. Selalunya hipertensi mempengaruhi wanita, kerana latar belakang hormon yang sesuai.
  3. Umur. 55 tahun untuk wanita dan 60 tahun untuk lelaki sudah dianggap sebagai faktor risiko hipertensi..
  4. Obesiti. Berat badan yang berlebihan mempengaruhi kerja jantung dan menyebabkan kekurangan tenaga miokardium (otot jantung) dengan cepat.
  5. Tekanan berlebihan;
  6. Kurang bersenam. Penyakit abad XXI - gangguan pelbagai organ dan sistem kerana gaya hidup yang tidak aktif.

Faktor risiko meningkatkan tekanan darah secara beransur-ansur, yang membawa kepada perkembangan hipertensi.

Hipertensi arteri 1, 2, 3 darjah

Dalam perubatan, adalah kebiasaan untuk mengklasifikasikan hipertensi mengikut darjah.

  • pada 1 darjah, tekanan darah, sebagai peraturan, tidak meninggalkan had 140-150 / 90-99 mm RT. tiang.
  • 2 darjah dicirikan oleh petunjuk seperti: 160-179 / 100-109 mm RT. tiang.
  • 3 darjah perkembangan ditunjukkan dalam tahap melebihi 180 mm RT. Seni. 110 mmHg. Seni. dan merupakan isyarat yang sangat membimbangkan.

Harus diingat bahawa keparahan hipertensi arteri ditentukan hanya dengan mengambil kira semua kemungkinan faktor risiko untuk perkembangan penyakit sistem kardiovaskular.

Gejala Hipertensi

Gambaran klinikal bergantung pada tahap dan bentuk penyakit..

Peningkatan tekanan dalam kes hipertensi arteri mungkin tidak disertai oleh gejala dan dapat dikesan secara tidak sengaja ketika mengukur tekanan darah. Dalam beberapa kes, pening, kelipan melayang di depan mata, sakit di hati.

Hipertensi arteri yang teruk boleh berlaku dengan gejala kardiovaskular, neurologi, ginjal atau kerosakan pada retina yang teruk (contohnya, aterosklerosis koronari yang nyata, ensefalopati hipertensi, kegagalan buah pinggang).

Gejala awal tekanan darah tinggi adalah nada jantung IV. Perubahan retina mungkin merangkumi penyempitan arteriol, pendarahan, eksudasi dan, dengan adanya ensefalopati, edema puting optik. Perubahan dibahagikan kepada empat kumpulan sesuai dengan peningkatan kemungkinan ramalan buruk (terdapat klasifikasi Kees, Wegener dan Barker):

  • Tahap 1 - penyempitan arteriol;
  • Tahap 2 - penyempitan dan sklerosis arteriol;
  • Tahap 3 - pendarahan dan eksudasi selain perubahan saluran darah;
  • Tahap 4 - pembengkakan puting optik.

Kaedah utama untuk mendiagnosis hipertensi adalah untuk mengesan tekanan darah tinggi.

Bila hendak berjumpa doktor?

Adalah sangat penting untuk membuat temu janji dengan doktor jika anda bimbang tentang simptomologi ini:

  • sakit kepala yang kerap;
  • pening;
  • sensasi berdenyut di kepala;
  • "Lalat" di mata dan;
  • (kardiopalmus);
  • sakit di hati;
  • loya dan kelemahan;
  • dan bengkak wajah pada waktu pagi;
  • perasaan kebimbangan yang tidak dapat dijelaskan;
  • mudah marah, degil, membuang dari satu yang lain ke yang lain.

Harus diingat bahawa hipertensi, yang tidak diberi perhatian, dapat membuat hidup menjadi lebih pendek..

Risiko 3 tekanan darah tinggi arteri - apakah itu?

Semasa merumuskan diagnosis, selain tahap hipertensi, tahap risiko juga ditunjukkan. Di bawah risiko dalam situasi ini dimaksudkan kemungkinan pesakit mengembangkan penyakit kardiovaskular dalam 10 tahun. Semasa menilai tahap risiko, banyak faktor diambil kira: usia dan jantina pesakit, keturunan, gaya hidup, kehadiran penyakit bersamaan, keadaan organ sasaran.

Pesakit dengan hipertensi arteri dibahagikan kepada empat kumpulan risiko utama:

  1. Kemungkinan penyakit kardiovaskular berkembang kurang dari 15%.
  2. Kejadian penyakit bagi pesakit tersebut adalah 15-20%.
  3. Kekerapan perkembangan mencapai 20-30%.
  4. Risiko pada kumpulan pesakit ini melebihi 30%.

Pesakit yang didiagnosis dengan hipertensi kelas 3 tergolong dalam kumpulan risiko 3 atau 4, kerana tahap penyakit ini dicirikan oleh kerosakan pada organ dalaman sasaran. Kumpulan 4 juga dipanggil kumpulan berisiko tinggi..

Ini menjadikan diagnosis hipertensi kelas 3, risiko 4, dan rawatan intensif perlu dilakukan segera. Ini bermakna bahawa bagi pesakit kumpulan risiko 1 dan 2 dibenarkan untuk memantau pesakit dan menggunakan kaedah rawatan bukan ubat, sementara pesakit dengan kumpulan risiko 3 dan 4 memerlukan pelantikan terapi antihipertensi segera setelah diagnosis.

Hipertensi arteri 2 darjah risiko 2 - apa itu?

Pada darjah 2, faktor risiko mungkin tidak ada atau hanya satu atau dua gejala ini yang akan ada. Pada risiko 2, kemungkinan perubahan organ yang tidak dapat dipulihkan selepas 10 tahun, penuh dengan serangan jantung dan strok, adalah 20%.

Oleh itu, diagnosis hipertensi arteri gred 2, risiko 2, dibuat apabila tekanan yang ditunjukkan berlangsung lama, tidak ada gangguan endokrin, tetapi satu atau dua organ sasaran dalaman telah mula mengalami perubahan, plak aterosklerotik telah muncul.

Pencegahan

Langkah pencegahan harus diambil untuk mengurangkan risiko hipertensi. Terutamanya:

  1. Pencegahan tabiat buruk: alkohol, dadah, merokok, makan berlebihan.
  2. Gaya hidup aktif. Mengeraskan. Aktiviti fizikal dos (meluncur, bermain ski, berenang, berlari, berbasikal, berjalan, irama, menari). Untuk kanak-kanak lelaki berumur 5-18 tahun, norma aktiviti fizikal adalah 7-12 jam seminggu, untuk kanak-kanak perempuan - 4-9 jam.
  3. Pemakanan yang rasional, mencegah berat badan berlebihan. Sekatan garam.
  4. Peningkatan daya tahan terhadap tekanan, iklim psikologi yang baik dalam keluarga.
  5. Pengukuran wajib tekanan darah pada jangka masa hidup yang berbeza.

Diagnosis hipertensi

Semasa mengumpulkan sejarah, tempoh hipertensi arteri dan angka tekanan darah tertinggi yang sebelumnya direkodkan dinyatakan; sebarang petunjuk mengenai adanya atau manifestasi PVA, kegagalan jantung, atau penyakit bersamaan lain (mis., kegagalan ginjal, penyakit arteri periferal, dislipidemia, diabetes mellitus), serta sejarah keluarga penyakit ini.

Sejarah kehidupan merangkumi tahap aktiviti fizikal, merokok, minum alkohol dan perangsang (diresepkan oleh doktor dan diambil secara bebas). Ciri-ciri pemakanan dinyatakan berkaitan dengan jumlah garam yang dimakan dan perangsang (mis. Teh, kopi).

Objektif utama diagnosis proses patologi ini adalah penentuan tahap tekanan darah yang stabil dan meningkat, pengecualian atau pengenalpastian hipertensi arteri simptomatik, penilaian risiko keseluruhan C.S..

  • membelanjakan untuk menentukan kepekatan kreatinin, ion kalium dan.
  • mesti lulus ECG, Echo KG.
  • menjalani ultrasound buah pinggang.
  • periksa arteri ginjal, saluran periferal.
  • meneliti fundus.

Kaedah pemeriksaan diagnostik yang penting adalah memantau tekanan sepanjang hari, memberikan maklumat yang diperlukan mengenai mekanisme peraturan kardiovaskular dengan kebolehubahan tekanan darah setiap hari, hipertensi nokturnal atau hipotensi, keseragaman kesan antihipertensi ubat.

Rawatan darah tinggi

Sekiranya hipertensi arteri, rawatan harus dimulakan dengan perubahan gaya hidup dan terapi bukan ubat. (Pengecualian adalah sindrom hipertensi sekunder. Dalam kes seperti itu, rawatan penyakit ini juga diresepkan, yang gejala adalah hipertensi).

Rejimen rawatan merangkumi pemakanan perubatan (dengan sekatan pengambilan cecair dan natrium klorida, dengan kegemukan - dengan batasan kandungan kalori harian); sekatan pengambilan alkohol, berhenti merokok, mematuhi peraturan kerja dan rehat, latihan fisioterapi, fisioterapi (electrosleep, elektroforesis perubatan, konifer atau segar, radon, karbon dioksida, mandi hidrogen sulfida, pancuran bulat dan kipas, dll.).

Cadangan merangkumi senaman berkala di udara segar, sekurang-kurangnya 30 minit sehari 3-5 kali seminggu; penurunan berat badan sebelum mencapai BMI dari 18.5 hingga 24.9; diet tekanan tinggi yang kaya dengan buah-buahan, sayur-sayuran, makanan rendah lemak dengan jumlah lemak tepu dan jumlah lemak yang dikurangkan; pengambilan natrium.

Rawatan ubat

  1. Dengan peningkatan tekanan darah menjadi 160/100 mm RT. Seni. dan lebih tinggi;
  2. Dengan tekanan darah kurang dari 160/100 mm RT. Seni. sekiranya tidak berkesannya rawatan bukan ubat;
  3. Dengan penglibatan organ sasaran (hipertrofi ventrikel kiri jantung, perubahan pada fundus, perubahan sedimen kencing dan / atau);
  4. Sekiranya terdapat dua atau lebih faktor risiko penyakit jantung koronari (dislipidemia, merokok, dll.).

Untuk rawatan, kumpulan ubat berikut boleh digunakan:

  1. Diuretik (diuretik);
  2. Penyekat adrenergik alfa;
  3. Penyekat beta;
  4. Inhibitor enzim penukar Angiotensin (ACE);
  5. Antagonis Angiotensin II;
  6. Antagonis kalsium;

Pemilihan agen khusus untuk rawatan hipertensi bergantung kepada tahap peningkatan tekanan darah dan risiko terkena penyakit jantung koronari, serta usia, jantina, penyakit bersamaan dan ciri-ciri individu tubuh pesakit..

Ramalan

Walaupun tekanan darah tinggi adalah faktor risiko utama untuk komplikasi serius, prognosis untuk pesakit tertentu boleh sangat baik.

AH, begitu juga penyakit lain, memerlukan perhatian dan rasa hormat yang tinggi. Pengesanan penyakit ini tepat pada masanya, pemberian rawatan yang mencukupi, serta pelaksanaan yang tepat dan konsisten oleh pesakit semua janji temu doktor yang hadir, meningkatkan prognosis dengan ketara.

Sindrom tekanan tinggi secara sistematik mula disiasat pada abad ke-20. Sejak itu, klasifikasi hipertensi telah berubah lebih dari sekali. Hasil kerja tersebut, beberapa kawasan dikenal pasti.

Banyak penyelidik, ketika menentukan tahap patologi, memastikan kaitannya dengan banyak faktor risiko dan beberapa penyakit bersamaan. Hasilnya adalah bahawa hipertensi dibahagikan kepada beberapa jenis, bergantung pada sebab dan sifat perkembangannya. Ini menghasilkan lebih banyak tawaran. Hasilnya, lebih daripada lima puluh klasifikasi patologi dikenal pasti.

Tetapi banyak kumpulan masih terus menjadi kontroversi, ada yang tidak mendapat pengiktirafan, yang lain tidak berlaku. Oleh itu, salah satu kaedah klasifikasi pertama membahagikan penyakit mengikut penampilan pesakit. Dia ditawarkan bekerja oleh doktor Jerman, F. Folgard. Dia berpendapat bahawa berdasarkan jenis pesakit, dua jenis hipertensi dapat dibezakan: merah dan pucat.

Doktor ini percaya bahawa dengan bentuk patologi yang pucat, kekejangan saluran darah berlaku, akibatnya kulit menjadi sejuk, memperoleh warna pucat. Dengan hipertensi merah, semasa peningkatan tekanan disebabkan oleh pengembangan kapilari kulit, integumen memerah dan menjadi noda. Hari ini teori ini tidak digunakan dalam perubatan, tetapi hanyalah fakta sejarah penyelidikan saintifik..

Pada masa ini, hipertensi memenuhi syarat dengan mengambil kira faktor-faktor seperti:

  • tahap peningkatan petunjuk sistolik dan diastolik;
  • peningkatan kestabilan tekanan darah;
  • perjalanan penyakit;
  • asal patologi;
  • kerosakan organ kerana turun naik tekanan.

Pengelasan mengikut asal

Terdapat dua darjah hipertensi: primer dan sekunder.

Bentuk primer sedang dikaji secara aktif hari ini. Para saintis gagal menentukan sebab sebenar kejadiannya. Gabungan banyak faktor yang secara individu tidak mempunyai kesan negatif yang nyata menyebabkan kemunculannya..

Pada gilirannya, mereka dibahagikan kepada tiga darjah:

  1. Ijazah. Tekanan hingga 159-99 mm RT. Art., Indikator tidak stabil: sama ada mereka kembali ke nilai yang dapat diterima, maka mereka meningkat jauh lebih tinggi daripada yang dijangkakan. Belum ada kerosakan organ, krisis hipertensi hampir tidak pernah berlaku.
  2. Darjah II. Tahap hingga 179 - 109 mm Hg. Seni. Masa remisi tidak kerap dan tidak lama.
  3. III darjah. Bacaan tonometer dari 180-110 mm Hg. Seni. dan banyak lagi. Selalunya, hipertensi kelas II dan III mempunyai komplikasi seperti aterosklerosis vaskular, edema paru, kegagalan jantung, asma.

Ini termasuk peningkatan tekanan darah, secara patogenetik berkaitan dengan lesi organ-organ dalaman yang terlibat dalam pengaturannya. Jenis hipertensi sekunder ginjal, hemodinamik, endokrin, neurogenik dibezakan.

Yang paling biasa adalah patologi etiologi ginjal. Ia timbul akibat patologi buah pinggang atau salurannya. Penyakit ini adalah hasil penyempitan arteri akibat penyakit organ seperti pielonefritis, amiloidosis, dll., Atau faktor genetik. Perkembangan bergantung pada seberapa cepat penyumbatan arteri buah pinggang berlaku. Penyakit seperti itu tidak bertindak balas dengan baik terhadap ubat antihipertensi.

Bentuk hipertensi endokrin muncul kerana patologi kelenjar endokrin. Jenis hipertensi ini muncul pada penyakit seperti tirotoksikosis, pheochromocytoma, Itsenko-Cushing, hipertiroidisme.

Jenis hemodinamik adalah salah satu jenis hipertensi simtomatik. Patologi berlaku kerana gangguan patensi darah kerana kerosakan pada arteri utama. Salah satu sebabnya ialah penggabungan aorta. Dengan patologi ini, bekalan darah ke bahagian bawah badan dilakukan secara tidak normal, dan terutamanya melalui urat intercostal yang melebar. Akibatnya, pembuluh darah bahagian atas meluap dengan darah, dan urat di bahagian bawah kaki sedikit menerima.

Dengan penyakit seperti itu, seseorang mengalami pening, pingsan jangka pendek, kehilangan penglihatan separa, kehilangan kesedaran jangka pendek. Patologi yang didiagnosis oleh aortografi.

Akibat dari bentuk neurogenik mungkin adalah tumor, ensefalitis, pendarahan, iskemia, eritremia, proses keradangan. Ciri penyakit jenis ini adalah bahawa tahap tekanan tidak selalu sesuai dengan kekuatan manifestasi gejala kesakitan. Oleh itu, sindrom kesakitan yang kuat dapat diperhatikan baik dengan tonometer tinggi dan sedikit meningkat.

Pengelasan mengikut kerumitan kursus

Pada awal abad yang lalu, ahli akademik F. Lang mengenal pasti dua jenis hipertensi: jinak (perlahan berkembang) dan malignan (cepat berkembang). Dalam kes pertama, penyakit ini mempunyai tiga peringkat. Pilihan kedua sangat berbahaya. Menurut statistik, kira-kira 80% pesakit mati kerana kekurangan rawatan ubat untuk bentuk malignan. Walaupun pada masa ini, memandangkan pilihan rawatan semasa dan kaedah diagnostik terkini, doktor tidak berdaya melawan penyakit yang cepat berkembang.

Selalunya, pesakit mati akibat akibat penyakit seperti strok hemoragik, pengelupasan aneurisma kapal aorta, kegagalan buah pinggang dan jantung kronik.

Pengelasan risiko

Sebagai tambahan kepada tahap penyakit, tahap risiko ditetapkan.

Item ini merangkumi faktor berikut:

  • umur;
  • tabiat buruk;
  • kehadiran penyakit serupa pada saudara terdekat;
  • mobiliti rendah;
  • kerosakan organ.

Bergantung pada kehadiran sebab-sebab tersebut, tahap risiko hipertensi dapat dipastikan (rendah, sederhana, tinggi, sangat tinggi).

Bentuk hipertensi individu

Manifestasi hipertensi yang paling sukar adalah krisis hipertensi. Ia dicirikan oleh kenaikan tekanan darah yang mendadak ke angka kritikal. Akibatnya, terdapat pengisian arteri otak yang berlebihan dengan darah. Patologi seperti itu menampakkan diri dengan sakit kepala, mual, pening yang teruk, muntah refleks.

Dengan jenis hipertensi yang terpencil, peningkatan indeks sistolik lebih daripada 160 mm Hg diperhatikan. Art., Dan diastolik - terus kekal di bawah 90 mm RT. Seni. Patologi sering disertai oleh penyakit jantung koronari, infark miokard..

Jenis hipertensi refraktori (tidak dikenakan rawatan) berlaku apabila terapi ubat, walaupun setelah menggunakan tiga atau lebih ubat, tidak dapat menurunkan tekanan darah di dinding saluran darah. Tetapi selalunya, hipertensi refraktori dikelirukan dengan bentuk lain. Ini berlaku dalam beberapa kes, ketika diagnosis menunjukkan jenis hipertensi yang salah, ubat-ubatan yang salah diresepkan, atau arahan langsung doktor kepada pasien dilanggar.

Yang disebut "hipertensi kot putih" sangat meluas. Bentuk ini berlaku disebabkan oleh faktor psikoemosi, ketika penyedia penjagaan kesihatan mengukur tekanan. Dalam kes seperti itu, untuk memastikan penyakit ini, pengukuran berulang dilakukan.

Pendekatan klasifikasi baru

Sehingga kini, di Eropah dan Amerika, klasifikasi hipertensi yang paling biasa dari segi tekanan. Banyak ujian WHO secara rawak berdasarkan parameter diastolik. Tetapi perkembangan epidemiologi pada masa sekarang telah menunjukkan bahawa tahap tekanan darah sistolik tidak kurang pentingnya dalam menentukan kelas hipertensi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan kadarnya yang tinggi, kemungkinan komplikasi sistem kardiovaskular juga meningkat dengan ketara.

Menurut statistik, pada masa ini bentuk hipertensi "ringan" yang paling biasa (sekitar 70%). Menurut hasil WHO di Amerika Syarikat, penunjuk tekanan darah tinggi dijumpai pada 30% populasi orang dewasa. Untuk usia, pada orang yang berusia lebih dari 65 tahun, manifestasi ini berlaku pada lebih dari 50% pesakit berkulit putih dan sekitar 70% pesakit berkulit gelap. Lebih-lebih lagi, dalam 90% kes, hipertensi primer dikesan. Pada pesakit yang tinggal, bentuk hipertensi sekunder yang berbeza didiagnosis semasa pemeriksaan..

Lebih-lebih lagi, di lebih daripada separuh penyakit hipertensi yang disahkan disebabkan oleh patologi parenkim ginjal, yang berpotensi tidak dapat disembuhkan. Rawatan penyakit seperti ini sama dengan rawatan bentuk hipertensi yang lain. Oleh itu, pada kebanyakan pesakit dengan hipertensi, rawatan ubat jangka panjang dijalankan tanpa mengira sama ada penyebab sebenar patologi ditetapkan atau tidak..

Sejak 1959, WHO secara berkala mengeluarkan cadangan mengenai klasifikasi dan rawatan hipertensi. Sejak tahun 1993, cadangan tersebut telah dikembangkan oleh kakitangan WHO bersama dengan MTF. Pada tahun 1998, persidangan bersama WHO-MTF diadakan di Jepun. Ia menyetujui perkara baru mengenai rawatan dan klasifikasi patologi, yang masih berlaku hingga kini..

Di dalamnya, dimaksudkan sebagai penunjuk tekanan sistolik lebih dari 140 mm Hg. Art., Diastolik - melebihi 90 mm RT. Seni. pada pesakit yang tidak menggunakan ubat antihipertensi.

Dalam klasifikasi terbaru, WHO mencadangkan untuk meninggalkan penggunaan ciri-ciri seperti bentuk hipertensi "ringan", "teruk", "sederhana" dan menggunakan istilah: 1, 2, 3 darjah. Juga, klasifikasi 1999 memperketat kriteria untuk membezakan antara tahap keparahan patologi yang berbeza.

Juga, klasifikasi WHO yang baru tidak mengambil kira perbezaan antara tiga. Titik ini disebabkan oleh hasil penelitian selama puluhan tahun, yang mana hasilnya didapati bahawa kemungkinan terjadinya komplikasi patologi jantung dan saluran darah meningkat tidak hanya dari peningkatan tekanan darah, kerosakan organ, tetapi juga dari banyak faktor risiko dan patologi lain.

  • umur (lelaki selepas 65, wanita dari 55 tahun);
  • tabiat buruk;
  • kolesterol melebihi 6.5 mmol / l;
  • darah sistolik dan diastolik;
  • peluang keturunan;
  • revaskularisasi kapal koronari;
  • nefropati;
  • diabetes;
  • mikroalbuminuria;
  • kegemukan;
  • tahap fibrinogen tinggi;
  • komponen sosial, ekonomi dan etnik;
  • hipertrofi ventrikel;
  • proteinuria;
  • lesi aterosklerotik;
  • fokus, penurunan umum pada kapal retina;
  • strok;
  • serangan jantung;
  • kehidupan yang tidak menetap;
  • angina pectoris;
  • buah pinggang, kegagalan jantung;
  • aneurisma pengelupasan;
  • eksudat;
  • edema saraf optik.

Tujuan utama dalam rawatan hipertensi, menurut WHO, adalah untuk mencegah komplikasi sistem kardiovaskular. Artinya, terapi melibatkan bukan sahaja menurunkan tekanan darah tinggi, tetapi juga menghilangkan faktor risiko yang dapat diukur, seperti merokok, terapi untuk peringkat awal diabetes, dan sebagainya..

Para saintis WHO percaya bahawa untuk orang muda dan pesakit kategori usia pertengahan, serta mereka yang menghidap diabetes, perlu mengekalkan tahap tekanan 130/85 mm RT. Seni. Pada orang tua, disarankan untuk berusaha menurunkan indikator hingga 140/90 mm Hg. st.

Terapi antihipertensi, bergantung pada kumpulan risiko yang menjadi pesakit. Menurut kajian WHO, dengan keberkesanan ubat antihipertensi yang sama pada orang yang berisiko tinggi lebih tinggi daripada rendah.

WHO juga mengesyorkan perubahan gaya hidup untuk semua orang dengan tekanan darah tinggi. Cadangan semacam itu berdasarkan kajian, hasilnya menunjukkan bahawa kesan bukan ubat bukan sahaja menurunkan tekanan darah, tetapi juga secara signifikan mengurangkan keperluan ubat, meningkatkan keberkesanannya, membantu mengatasi hampir semua faktor risiko.

Sekiranya, penyakit itu akan berkembang, iaitu tahapnya akan mengambil bentuk yang lebih kompleks. Akibatnya, kemungkinan timbulnya krisis hipertensi meningkat, yang, berulang, dapat menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan seperti serangan jantung atau strok.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis