Hipertensi paru

Hipertensi paru (LH) adalah keadaan patologi arteri pulmonari di mana terdapat peningkatan tekanan sistolik yang berterusan akibat penyempitan atau penutupan saluran paru. Tekanan purata pada arteri pulmonari tidak boleh melebihi 25 mm. Hg. Seni. Sekiranya nilai ini lebih besar, kita boleh bercakap mengenai kehadiran LH manusia.

Jenis dan penyebab penyakit

Bergantung pada penyebab berlakunya, dua jenis LH dibezakan:

  1. Primer - berkembang sebagai penyakit bebas, jarang diperhatikan. Diagnosis dibuat dalam kes di mana penyebab kejadiannya tidak dijumpai. Dalam beberapa kes, penyebabnya adalah patologi vaskular pulmonari kongenital..
  2. Sekunder - berlaku sebagai komplikasi penyakit yang mendasari, perjalanannya sering akut, ia didiagnosis lebih kerap daripada hipertensi primer. Terdapat lebih daripada 100 jenis penyakit yang boleh menyebabkan perkembangan hipertensi paru sekunder..

Bergantung pada lokasi tekanan darah tinggi, perlu membezakan antara hipertensi paru-paru arteri (preapillary) dan vena (postcapillary).

Penyebab PH arteri boleh: pelbagai penyakit bronkus dan paru-paru (bronkitis kronik, emfisema, tuberkulosis miliary, alveolitis dan lain-lain); kerosakan pada saluran paru-paru akibat trombosis, vaskulitis, embolisme paru, kecacatan jantung kongenital; penyakit neuromuskular dan pelbagai kecacatan rangka (kyphosis, scoliosis). Hipertensi paru primer pada masa yang sama menjadi penyebab LH arteri dan pelbagai.

Dengan LH vena, urat paru-paru terjejas, dan ia berlaku kerana kekurangan ventrikel kiri jantung dan pelanggaran pengisiannya.

Darjah

Terdapat tiga darjah hipertensi paru:

  1. Ijazah pertama adalah PH labil. Tekanan pada arteri pulmonari berada dalam lingkungan 30-35 mm RT. Art., Dan meningkat dengan ketara (hingga 70 mm Hg. Art. Ke atas) hanya dengan latihan fizikal.
  2. Tahap kedua ialah PH stabil. Ia dicirikan oleh permulaan hipertrofi ventrikel kanan dan perubahan vaskular sklerotik. Tekanan terus meningkat.
  3. Ijazah ketiga adalah PH yang tidak dapat dipulihkan. Menunjukkan perkembangan lebih lanjut hipertrofi ventrikel dan aterosklerosis arteri paru di seluruh batang dan cawangannya. Perubahan ini biasanya tidak dapat dipulihkan. Kegagalan ventrikel kanan berkembang dan, sebagai akibatnya, tekanan sistolik menurun.

Di samping itu, terdapat empat darjah penyakit, yang mencirikan besarnya tekanan sistolik.

  1. Pada tekanan dalam jarak 25-50 mm. Hg. Seni. didiagnosis dengan tahap pertama hipertensi paru.
  2. Tekanan dari 51 hingga 75 mm. Hg. st bercakap mengenai tahap kedua penyakit ini.
  3. Dengan tekanan sistolik di atas 76 mm. Hg. Art., Tetapi di bawah 110 mm. Hg. Seni. didiagnosis dengan darjah ketiga.
  4. Dan tekanannya lebih tinggi daripada 111 mm. Hg. seni menentukan tahap keempat penyakit ini.

Gejala

Gejala hipertensi paru secara langsung bergantung kepada tahap penyakit dan penyebab kejadiannya..

Pada peringkat pertama penyakit ini, gejala yang jelas biasanya tidak ada.

Tanda-tanda hipertensi paru yang paling biasa pada tahap kedua:

  • sesak nafas, terutamanya akut semasa tekanan emosi
  • kelemahan, penurunan prestasi, keletihan
  • pening yang kerap, kemungkinan pengsan
  • menguncup, menekan kesakitan di bahagian jantung
  • kulit pucat, nadi lemah, anggota badan terasa sejuk
  • tekanan darah rendah
  • sianosis kulit

Tahap ketiga penyakit ini dicirikan oleh peningkatan gejala di atas, dan juga muncul:

  • batuk kering, serak
  • hemoptisis (terdapat pada sepertiga pesakit dengan hipertensi paru utama)
  • bengkak pada bahagian bawah kaki
  • askites

Penting untuk memahami bahawa gejala ini hanya mungkin (tetapi tidak diperlukan), gambaran klinikal umum penyakit ini juga merangkumi gejala penyakit tertentu, yang menyebabkan perkembangan hipertensi paru.

Diagnosis dan rawatan

Pada tanda-tanda pertama tekanan darah tinggi yang membimbangkan, pesakit harus diperiksa. Adalah perlu untuk melakukan ujian darah am, biokimia, imunologi. Sebagai tambahan kepada ujian darah, terdapat jenis diagnosis PH berikut:

  1. Elektrokardiografi (ECG). Membolehkan anda menilai keadaan ventrikel kanan dan atrium kanan.
  2. X-Ray dada. Mengesan kecacatan jantung dan penyakit paru-paru.
  3. Ekokardiografi transthoracic. Dengan itu, anda dapat mengetahui tahap tekanan sistolik di arteri pulmonari, serta mengenal pasti punca dan komplikasi hipertensi paru.
  4. Imbasan CT. Membolehkan anda mengenal pasti penyakit paru-paru, dan juga mengkaji parenkimnya secara terperinci.
  5. Terapi resonans magnetik (MRI). Ini memungkinkan untuk menilai keadaan jantung dan peredaran darah di paru-paru.

Matlamat utama untuk merawat hipertensi paru adalah untuk mengurangkan tekanan sistolik di arteri pulmonari. Pada peringkat kedua dan menengah, untuk mencapai tujuan ini adalah perlu:

  1. Merehatkan lapisan otot saluran darah
  2. Menurunkan kelikatan darah
  3. Meningkatkan peredaran darah

Untuk mencapai tujuan ini, tiga kumpulan ubat digunakan dalam rawatan:

  • antikoagulan - mengurangkan kelikatan darah, mencegah pembentukan gumpalan darah
  • vasodilators - melebarkan, mengendurkan saluran darah, sehingga mengurangkan tekanan di dalamnya
  • sediaan prostacyclin - digunakan untuk meningkatkan peredaran mikro.

Sebagai tambahan, untuk meminimumkan manifestasi gejala dan, dengan itu, meringankan keadaan, disarankan agar pesakit membatasi aktiviti fizikal, merawat jangkitan paru-paru tepat waktu, dan menerima vaksinasi.

Rawatan hipertensi paru adalah proses yang kompleks dan tidak selalu berjaya. Rawatan primer sangat sukar. Oleh kerana penyebab hipertensi primer tidak diketahui, rawatannya hanya dikurangkan hingga penghapusan gejala.

Rawatan hipertensi paru sekunder harus dimulakan dengan rawatan penyakit yang menyebabkannya.

Dalam beberapa kes, dengan kecacatan jantung kongenital dan diperolehi, embolisme paru, serta dalam kes rawatan konservatif yang tidak berkesan, rawatan pembedahan digunakan.

Hipertensi paru adalah penyakit yang serius, tetapi dengan diagnosis tepat pada masanya, prognosis dalam kebanyakan kes adalah baik.

Artikel ini disiarkan untuk tujuan pendidikan sahaja dan bukan bahan ilmiah atau nasihat perubatan profesional..

Hipertensi paru - gejala mengikut tahap, rawatan dan ubat-ubatan, prognosis

Kita semua terbiasa dengan istilah seperti "hipertensi arteri," yang biasanya disebut sebagai hipertensi. Sebilangan besar orang berpendidikan, bahkan mereka yang tidak mempunyai latar belakang perubatan, tahu bahawa hipertensi adalah faktor risiko serangan jantung dan strok..

Penyakit serius ini, seterusnya - komplikasi hipertensi - adalah "pemimpin" dalam kematian pesakit, termasuk mereka yang berumur bekerja.

Telah diketahui bahawa seseorang mempunyai dua lingkaran peredaran darah. Dalam lingkaran besar, darah yang didorong keluar oleh ventrikel kiri jantung memasuki arteri terbesar - aorta, dan kemudian, melalui arteri dan arteriol yang semakin kecil, diangkut ke organ dan tisu. Di kapilari, gas ditukar, dan darah vena kembali ke jantung. Tetapi arteri pulmonari tidak dapat dijumpai di sepanjang jalan ini..

Ternyata keadaan ini tidak termasuk dalam lingkaran besar peredaran darah, di mana darah arteri yang diperkaya dengan oksigen sebenarnya mengalir di arteri. Di manakah kapal di mana fenomena hipertensi paru berlaku?

Navigasi halaman pantas

Apa ini?

Arteri ini, yang disebut paru, adalah satu-satunya di seluruh badan yang mengandungi darah vena gelap. Dan tidak ada penyimpangan dalam nama ini: kita terbiasa darah merah mengalir di arteri. Tetapi, sebenarnya, arteri adalah saluran yang membawa darah dari jantung ke pinggiran, dan urat adalah saluran yang mengalir darah kembali ke jantung.

Di mana darah vena dari jantung membawa arteri pulmonari? Sudah tentu, di paru-paru, untuk pertukaran karbon dioksida dalam hemoglobin dengan oksigen. Pertukaran gas ini berlaku dalam "arah yang bertentangan", darah menjadi merah dan siap membawa oksigen ke organ dan tisu lagi.

Oleh itu, hipertensi paru adalah sindrom klinikal ciri sekumpulan besar penyakit di mana peningkatan daya tahan saluran darah terhadap aliran darah adalah perkara biasa..

Oleh kerana ventrikel kanan mengepam darah ke paru-paru, dekompensasinya menyebabkan kemunculan kegagalan jantung di bahagian kanan jantung kita, serta kematian seseorang yang agak cepat. Penting untuk diingat bahawa ventrikel kanan jauh lebih lemah daripada kiri: bagaimanapun, ia tidak perlu "mendorong darah ke kaki." Paru-paru berada di sebelahnya, dan dia tidak memerlukan kekuatan yang besar. Itulah sebabnya ia keluar dengan lebih cepat: jika ventrikel kiri dapat berada dalam keadaan hipertropi untuk waktu yang lama, maka ventrikel kanan tidak mampu.

Petunjuk tekanan di mana hipertensi paru berlaku sama sekali berbeza, dan tidak setanding dengan arteri. Jadi, jika doktor memberi tekanan darah tinggi pada arteri mulai 139/89 mm. Hg. Art., Kemudian "kakak" paru-parunya berlaku walaupun pada tekanan lebih dari 25 mm. sedang berehat. Di bawah usaha fizikal, angka ini melebihi 30 mm. Hg. st.

Punca Sindrom LH

Pelbagai keadaan dan penyakit boleh menyebabkan hipertensi paru (LH). Malah hipertensi paru idiopatik berlaku. Oleh itu, mereka menyebut perkembangan sindrom ini tanpa sebab yang jelas, walaupun terdapat semua pemeriksaan diagnostik. Namun demikian, dalam kebanyakan kes adalah mungkin untuk mencari sebab atau faktor yang boleh menyebabkan peningkatan risiko sindrom ini. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • keadaan keturunan;
  • mengambil ubat;
  • pendedahan kepada toksin;
  • penggunaan dadah, seperti amfetamin;
  • dengan penyakit tisu penghubung (lupus, scleroderma);
  • dengan penyakit hati dan hipertensi portal yang berkembang (sirosis, hepatitis kronik, karsinoma hepatoselular);
  • dengan kecacatan jantung;
  • terhadap latar belakang penyakit HIV - jangkitan;
  • dengan beberapa anemia dan serangan parasit (contohnya, dengan adanya schistosomiasis - parasit intravaskular).

Selalunya, hipertensi paru berlaku, dan bahkan fenomena "jantung paru" pada penyakit paru-paru. "Telapak tangan" boleh diberikan kepada penyakit kronik obstruktif: bronkitis, penyakit interstitial (alveolitis). Hipertensi juga boleh berlaku dengan sindrom gangguan tidur, dan bahkan ketika berdiri tinggi di pergunungan tanpa bersenam.

Tetapi penyakit ini jauh dari melelahkan sebab mengapa hipertensi paru kronik dapat berkembang. Sering kali anda dapat melihat pelbagai varian tromboemboli, kecacatan limpa. Sindrom ini berlaku dengan sarcoidosis, metastasis di mediastinum, dengan mediastinitis fibrosis, dan bahkan dengan kegagalan buah pinggang kronik (CRF) pada pesakit yang menjalani hemodialisis.

Apa bahayanya?

Sekiranya hipertensi tidak dirawat tepat pada waktunya, maka terdapat perkembangan kegagalan ventrikel kanan yang pesat. Pembuluh darah serviks membengkak, asites berkembang - cecair bebas terkumpul di rongga perut.

Hati membesar, edema periferal berlaku pada kaki. Seseorang menjadi orang yang sangat cacat "kerana penyakit umum".

Gejala dan tahap hipertensi paru pada manusia

Untuk mengklasifikasikan tahap hipertensi paru pada pesakit, perlu melakukan pencarian diagnostik secara berurutan, yang berakhir dengan diagnosis dan penentuan tahap keparahan, atau kelas fungsional. Terdapat empat kelas, atau empat darjah keparahan LH:

  • Hipertensi paru darjah 1 adalah patologi "bisu". Aktiviti fizikal pesakit tidak terhad, dan jika ada aktiviti fizikal, maka tidak ada masalah yang timbul: keadaan ini dapat dikompensasi sepenuhnya, dan jantung kanan dapat mengatasi bebannya sepenuhnya;
  • 2 darjah daya untuk mengurangkan aktiviti fizikal. Pada waktu rehat tidak ada alasan untuk dikhawatirkan, tetapi semasa bersenam terdapat keluhan: sesak nafas, sakit dada, pelbagai kelemahan yang tidak bermotivasi, serangan pening;
  • Sekiranya terdapat darjah ketiga, aktiviti yang sudah rendah menyebabkan aduan, misalnya, ketika mencuci pinggan atau menyiram bunga di rumah;
  • Tahap keempat adalah munculnya keluhan ketika berehat, dan aktiviti fizikal, walaupun sedikit (makan), menyebabkan sesak nafas meningkat.

Manifestasi ciri

Untuk mengesyaki tanda-tanda hipertensi paru, anda sama sekali tidak perlu menjadi ahli kardiologi atau ahli paru. Seorang doktor biasa boleh melakukan ini jika dia memperhatikan gejala berikut:

  • Dyspnea semasa bersenam. Selalunya adalah gejala pertama penyakit ini. Sesak nafas adalah inspirasi, iaitu pada inspirasi. Kami ingat bahawa sesak nafas, di mana pernafasan sukar - dispnea ekspirasi - berlaku pada asma bronkial. Tercekik dengan hipertensi paru, terutama pada peringkat awal, tidak diperhatikan;
  • Berlakunya sakit dada. Mereka "tidak dapat difahami" dan kurang dilokalisasi. Tekan, peras, merengek. Kadang-kadang mereka dianggap sebagai serangan angina pectoris, tetapi nitrogliserin tidak membantu dengan sindrom kesakitan ini;
  • Pengsan (sinkop) dan pening. Sebagai peraturan, pengsan tidak berlaku pada waktu rehat, tetapi diprovokasi oleh beban yang berbeza. Adalah ciri bahawa pada mulanya pengsan adalah pendek - mereka tidak melebihi beberapa minit, tetapi dengan perkembangan tahap hipertensi, jangka masa mereka dapat meningkat, dan berjumlah 25-30 minit. Ini menunjukkan bahaya besar dalam perkembangan ensefalopati hipoksia kronik;
  • Palpitasi dan paroxysms takikardia. Sebagai peraturan, mereka memberi pesakit banyak minit yang tidak menyenangkan, tetapi, ketika diperiksa, mereka tidak berbahaya, dan gangguan serius, misalnya, yang boleh menyebabkan kematian dengan hipertensi paru, praktikalnya tidak diperhatikan;
  • Kemunculan batuk. Batuk, sebagai gejala hipertensi paru, berlaku pada kira-kira 30% pesakit, dan kemungkinan besar dikaitkan dengan pelbagai kejadian kongestif di paru-paru, terutama jika terdapat keradangan kronik. Selalunya batuk berlaku pada perokok kronik;
  • Kadang-kadang, hemoptisis boleh berlaku pada pesakit. Ini adalah gejala yang jarang berlaku. Ia berlaku pada kira-kira 10% kes, tetapi dialah yang membawa kepada pencarian diagnostik yang serius. Langkah seterusnya biasanya sinar-X pada paru-paru untuk tuberkulosis, di mana perubahan bayangan jantung dan pembengkakan kontur batang paru dikesan;

Pada pesakit dengan "pengalaman" panjang penyakit paru-paru kronik (COPD) dan LH, ada juga perubahan bentuk tong di dada, perubahan pada jari (falang akhir) dengan jenis "kacamata cembung setiap jam", dan setelah auskultasi (mendengar), aksen (penguat) kedua nada di atas arteri pulmonari, yang secara tidak langsung menunjukkan peningkatan tekanan di atasnya.

Sudah tentu, semua gejala hipertensi paru ini menunjukkan adanya gangguan serius dalam badan. Bagaimana penyakit didiagnosis dan apakah pendekatan moden untuk pengesahannya?

Kriteria diagnostik

Untuk menentukan diagnosis hipertensi paru yang boleh dipercayai, doktor perlu melalui beberapa peringkat. Kami menyenaraikan kriteria sokongan utama yang dapat membantu dalam hal ini:

  • LH yang disyaki

Untuk melakukan ini, hanya tinjauan dan soal jawab. Doktor memberi perhatian kepada batuk, kelemahan, sesak nafas, sakit, kemungkinan pening dan pingsan. Semasa pemeriksaan, anda mungkin melihat kebiruan jari, telinga, hujung hidung (acrocyanosis), dan perubahan pada dada. Semasa mendengar (auscultation), perhatian diberikan pada nada kedua.

  • Pengesahan Diagnosis

Untuk melakukan ini, anda perlu melakukan ECG, yang mendedahkan hipertrofi dan kelebihan jantung kanan, memutar paksi elektrik jantung ke kanan. Radiografi organ dada dilakukan, penilaian terhadap kontur bayangan jantung, yang dapat membengkak, bersama dengan kontur batang paru-paru.

Kaedah yang paling berharga pada peringkat ini adalah ultrasound konvensional. Tanda-tanda hipertensi paru pada imbasan ultrasound jantung termasuk tekanan sistolik tinggi di ventrikel kanan, regurgitasi tricuspid ventrikel (atau pengembalian darah vena kembali ke atrium kanan).

Juga sangat penting ialah pengembangan jantung kanan, pergerakan paradoks (ini adalah istilah) dari septum interventrikular.

Kaedah invasif yang penting adalah memasang kateter di jantung kanan. Parameter hemodinamik utama, halaju aliran darah, kelikatan darah, tekanan, rintangan, ketepuan oksigen dan banyak petunjuk lain dianalisis. Kajian ini tidak berlaku untuk semua pasien, tetapi hanya pada mereka yang ragu-ragu diagnosis hipertensi paru..

  • Diagnosis klinikal hipertensi paru

Untuk ini adalah perlu untuk melakukan ujian paru berfungsi, untuk menentukan gas darah, adalah mungkin untuk melakukan pengudaraan - perfusi paru-paru scintigraphy, komputasi tomografi dan angiografi. Angiopulmonografi adalah "standard emas" untuk diagnosis hipertensi paru, yang dapat menentukan petunjuk untuk pembedahan.

  • Penilaian jenis kursus hipertensi, serta penentuan toleransi (toleransi) terhadap aktiviti fizikal

Untuk melakukan ini, lakukan analisis biokimia rutin, periksa koagulogram - "konvolusi", menilai fungsi kelenjar tiroid.

Penting untuk menentukan titer antibodi terhadap fosfolipid, antibodi antinuklear. Penting untuk menguji jangkitan HIV, melakukan ultrasound organ dalaman untuk mengecualikan sirosis hati dan hipertensi portal (portal), yang boleh menjadi penyebabnya.

Sebagai kesimpulan, ujian fungsional dilakukan: ujian senaman kardiopulmonari. Berdasarkan kajian ini, keparahan hipertensi ditetapkan dan kelas fungsional ditetapkan..

Ini adalah diagnosis yang betul dan konsisten. Oleh itu, ia mesti dilakukan di mana sahaja, bermula dari klinik.

Rawatan hipertensi paru, ubat-ubatan

Sia-sia untuk berfikir bahawa rawatan hipertensi pulmonari segera dimulakan dengan resep ubat. Pertama sekali, pesakit mesti diajar untuk mengelakkan senaman fizikal, terutama selepas makan. Pesakit mesti belajar mematuhi peraturan, melepaskan tabiat buruk, dan melakukan gimnastik, kerana fungsi otot pernafasan yang betul dapat memudahkan kontraktilitas ventrikel kanan dan mengurangkan gejala hipertensi.

Penting untuk mencegah berlakunya selesema dan penyakit berjangkit, terutamanya selesema dan radang paru-paru. Telah diketahui bahawa radang paru-paru yang berlaku pada pesakit dengan PH mengambil nyawa 10% pesakit. Juga, jika PH didiagnosis pada seorang wanita, maka anda perlu mengambil pendekatan kehamilan yang sangat seimbang, kerana ini dapat memperburuk perjalanan sindrom dan meningkatkan risiko kematian.

Pada pesakit dengan PH, anemia harus dielakkan, kerana secara signifikan memperburuk perjalanan penyakit. Walaupun terdapat rawatan, prognosis untuk hipertensi paru seperti ini akan menjadi serius.

Dadah dan terapi ubat

Kumpulan dan kelas ubat berikut digunakan dalam rawatan pelbagai peringkat hipertensi paru:

  • Disagregat dan antikoagulan. Mereka mencegah trombosis dengan gaya hidup yang tidak aktif, meningkatkan aliran darah;
  • Diuretik pelbagai kumpulan. Ubat-ubatan seperti furosemide dan torasemide digunakan secara aktif, mereka dapat mengurangkan tekanan pada arteri pulmonari, dan memudahkan kerja ventrikel kanan;
  • Dalam beberapa kes, terutama dengan PH kelas tinggi, terapi oksigen ditunjukkan jika sesak nafas berlaku ketika rehat. Bekalan oksigen lembap yang berpanjangan (sehingga 12 jam berturut-turut) ditunjukkan pada pesakit dengan perkembangan PH pada latar belakang luka paru obstruktif kronik;
  • Penggunaan glikosida jantung dan ubat dengan kesan inotropik (peningkatan kekuatan) positif ditunjukkan pada pesakit dengan tanda-tanda kegagalan jantung kronik;

Juga, dalam pelbagai kumpulan pesakit, penggunaan antagonis kalsium, prostaglandin (bosentan), serta oksida nitrat untuk vasodilatasi saluran darah - cabang arteri pulmonal untuk mengurangkan tekanan.

Kesimpulannya

Harus dikatakan bahawa sains tidak berhenti. Sekarang 2017 berada di halaman, tetapi bahkan 8 tahun yang lalu, pada tahun 2009, sebuah kajian dilakukan di mana pesakit tidak hanya menjalani transplantasi paru-paru, tetapi juga transplantasi kompleks jantung dan paru-paru. Lebih-lebih lagi, separuh daripada pesakit bertahan selama 5 tahun pada kes pertama, dan yang kedua, kadar kelangsungan hidup adalah 45%.

  • Jenis rawatan untuk hipertensi paru ditunjukkan apabila gejala tidak hilang dengan jenis terapi apa pun, iaitu doktor menghadapi LH refraktori..

Oleh itu, anda perlu memperhatikan gejala awal penyakit ini, sehingga anda dapat menghentikan perkembangan hipertensi paru, dan melakukan tanpa ubat.

Hipertensi paru: sebab, gejala, rawatan dan prognosis

Apa itu hipertensi paru?

Hipertensi pulmonari (LH) adalah sekumpulan penyakit yang dicirikan oleh keadaan patologi sistem pernafasan badan yang disebabkan oleh peningkatan tekanan pada arteri pulmonari. Penyakit ini mempunyai etiologi dan patogenesis yang kompleks, yang sangat merumitkan diagnosis dan rawatan tepat pada masanya.

Arteri pulmonari adalah saluran berpasangan yang terbesar dan paling penting dari peredaran pulmonari, yang memastikan pemindahan darah vena ke paru-paru. Fungsi sistem pernafasan yang betul bergantung pada keadaannya..

Biasanya, tekanan purata di arteri pulmonari tidak boleh lebih dari 25 mm Hg. Seni. Di bawah pengaruh pelbagai faktor (aktiviti fizikal, usia, mengambil ubat-ubatan tertentu), nilai-nilai ini dapat sedikit berbeza, baik naik dan turun. Peningkatan atau penurunan fisiologi ini tidak mengancam kesihatan. Tetapi jika tekanan purata melebihi 25 mm RT. tiang sahaja, maka ini adalah tanda hipertensi paru.

Penyakit ini menyerang terutamanya wanita. Hipertensi paru juga didiagnosis pada kanak-kanak, ini disebabkan oleh adanya kecacatan jantung..

Penyakit ini jarang berlaku. Bentuk idiopatiknya dicatatkan 5-6 kes setiap 1 juta penduduk.

Kod ICD-10

Hipertensi paru terdapat dalam ICD-10 dalam kumpulan dengan kod I27, di mana bentuk kegagalan jantung paru ditunjukkan yang tidak ditunjukkan pada kelas lain.

Hipertensi paru primer dienkripsi dengan I27.0 dan dicirikan oleh permulaan penyakit tanpa etiologi yang jelas.

Pelbagai bentuk hipertensi paru sekunder akibat penyakit lain ditunjukkan dengan kod I27.2.

Pengelasan patologi

Dalam amalan perubatan, jenis hipertensi paru berikut dibezakan:

  • Hipertensi paru primer. Ia jarang berlaku dan disebabkan oleh faktor keturunan yang berkaitan dengan mutasi pada tahap gen. Secara berasingan, bentuk hipertensi paru primer idiopatik dibezakan, penyebabnya tidak dapat ditentukan.
  • Hipertensi paru sekunder. Bentuk penyakit ini berkembang dengan latar belakang patologi yang berbeza atau di bawah pengaruh penyebab luaran yang negatif. Selalunya, penyakit ini berkembang kerana kecacatan jantung kongenital, penyakit tisu penghubung, berjangkit (HIV), parasit (schistosomiasis) dan patologi sistemik (contohnya, dengan anemia hemolitik). Juga, hipertensi paru dapat berkembang ketika mengambil ubat (antibiotik). Terdapat data yang menghubungkan kejadian patologi dengan hubungan dengan sebatian kimia agresif, khususnya dengan asbestos.
  • Hipertensi paru tromboemboli. Penyebab kejadiannya adalah gumpalan darah, yang semasa pergerakannya melalui aliran darah menyumbat lumen arteri pulmonari. Bentuk penyakit ini mempunyai jalan yang cepat dengan perkembangan kegagalan pernafasan akut dan keruntuhan ortostatik..
  • Hipertensi pulmonari bercampur. Kejadian bentuk penyakit ini dikaitkan dengan kehadiran penyakit lain di anamnesis (kegagalan buah pinggang, patologi onkologi, vaskulitis, dll.). Hubungan kausal antara mereka dan tahap tekanan di arteri pulmonari tidak ditentukan sepenuhnya..

Punca dan Faktor Risiko

Penyebab hipertensi paru primer tidak diketahui dengan pasti. Terdapat teori bahawa kejadiannya dapat dihubungkan dengan proses genetik dan autoimun.

Kes juga telah dilaporkan ketika hipertensi paru berlaku pada anggota keluarga yang sama dengan adanya kecacatan jantung di sepanjang garis menurun, yang menunjukkan peranan penting faktor keturunan.

Patogenesis penyakit ini disebabkan oleh penyempitan lumen secara beransur-ansur di tempat tidur arteri pulmonari, serta saluran paru-paru dan peredaran paru secara keseluruhan. Ini tidak dikaitkan dengan perubahan aterosklerotik, yang khas untuk pesakit yang menderita hipertensi arteri, tetapi dengan penebalan patologi dinding vena dan kapilari, yang menyebabkan kehilangan keanjalan mereka.

Akibat dari proses ini adalah peningkatan tekanan darah di arteri paru-paru dan rangkaian vaskular paru-paru. Hasil daripada patologi ini, kekurangan hipoksia umum dan pemakanan tisu diperhatikan.

Dalam kes hipertensi pulmonari yang teruk, adalah mungkin untuk melampirkan proses keradangan yang meliputi lapisan lapisan dalam saluran darah - endotelium. Faktor ini meningkatkan risiko trombosis paru dan komplikasi lain..

Faktor risiko untuk mengembangkan hipertensi paru:

  • perempuan;
  • umur dari 20 hingga 40 tahun;
  • penyakit berjangkit (HIV, hepatitis);
  • hipertensi portal;
  • mengambil ubat (kontraseptif oral, antidepresan);
  • penyakit jantung;
  • keadaan berkaitan hipertensi.

Terdapat kajian berasingan yang membuktikan risiko tinggi terkena hipertensi paru dengan penggunaan minyak kanola yang kerap, tetapi hubungan sebab-akibat antara ini tidak sepenuhnya difahami..

Gejala patologi, kelas penyakit

Hipertensi arteri paru, kecuali bentuk tromboemboliknya, mengalami perkembangan yang perlahan. Gejala klinikal meningkat secara beransur-ansur dan menunjukkan diri mereka dengan teruk. Mungkin ketiadaan mereka sepenuhnya.

Gejala utama hipertensi paru adalah sesak nafas, yang pada mulanya hanya muncul semasa peningkatan aktiviti fizikal, tetapi ketika proses patologi berlangsung, ia mulai terjadi pada waktu rehat. Pada peringkat terakhir penyakit ini, keparahan dyspnea sangat kuat sehingga pesakit tidak dapat melakukan aktiviti rumah tangga sendiri.

Perbezaan ciri sesak nafas dalam hipertensi paru dari gejala yang sama dalam kegagalan jantung yang berkaitan dengan pembentukan kecacatan jantung adalah bahawa ia tidak hilang ketika kedudukan tubuh pesakit berubah.

Selain sesak nafas, ciri khas penyakit ini adalah:

  • batuk kering;
  • hati yang membesar dan kesakitannya;
  • bengkak pada bahagian bawah kaki;
  • sakit dada;
  • keletihan dan kelemahan berterusan;
  • suara serak (tidak diperhatikan pada semua pesakit).

Hipertensi paru adalah penyakit yang dicirikan oleh peningkatan gejala patologi secara beransur-ansur yang mengganggu fungsi jantung. Bergantung pada keparahannya, adalah kebiasaan untuk membezakan 4 kelas (peringkat) penyakit ini.

  1. Saya kelas. Hipertensi tahap 1 adalah bentuk awal penyakit ini. Pesakit tidak merasakan perubahan patologi. Aktiviti fizikal mudah ditoleransi, aktiviti fizikal tidak menderita.
  2. Kelas II. Pada tahap 2, aktiviti fizikal dipindahkan seperti biasa, tetapi dengan intensiti tinggi, pesakit mencatat penampilan sesak nafas yang teruk dan peningkatan keletihan. Keterukan perubahan morfologi saluran darah dan organ dalaman boleh diabaikan.
  3. Kelas III. Pada 3 peringkat, aktiviti fizikal kebiasaan kurang diterima. Aktiviti sederhana disertai oleh kebanyakan gejala yang disenaraikan di atas. Hipertrofi ventrikel kanan jantung dicatat pada ECG.
  4. Kelas IV. Manifestasi gejala ciri diperhatikan semasa ketiadaan tekanan. Kemungkinan menyelesaikan tugas seharian diperhatikan. Pesakit memerlukan rawatan berterusan. Tahap 4 gejala kegagalan jantung.

Komplikasi Hipertensi Pulmonari

Hipertensi paru yang berkaitan dengan peningkatan tekanan di arteri pulmonari disertai oleh komplikasi serius dari sistem kardiovaskular. Dalam proses perkembangan proses patologi yang berkaitan dengan hipertensi arteri paru, hipertrofi ventrikel kanan otot jantung berlaku. Ini disebabkan oleh peningkatan beban pada ruang ini, akibatnya kontraktilitasnya merosot, yang menyebabkan perkembangan kegagalan jantung.

Hipertensi darjah 1 dicirikan oleh fakta bahawa pesakit mungkin mengalami kelainan dalam kerja jantung, dinyatakan dalam takikardia jantung dan fibrilasi atrium.

Apabila dinding vaskular berubah, gumpalan darah - gumpalan darah - terbentuk di urat. Mereka menyempitkan lumen kapal, yang menyebabkan peningkatan keparahan gejala. Gumpalan darah yang pecah dapat menyekat aliran darah, yang menyebabkan tromboemboli arteri pulmonari, yang jika tidak ada rawatan perubatan tepat pada masanya berakhir dengan kematian pesakit.

Sekiranya terdapat sejarah hipertensi arteri, hipertensi paru meningkatkan frekuensi dan keparahan krisis, yang penuh dengan perkembangan serangan jantung atau strok.

Komplikasi serius dari penyakit ini adalah akibat maut yang berlaku sama ada akibat kegagalan pernafasan, atau akibat gangguan pada jantung.

Diagnostik

Diagnosis hipertensi paru bermula dengan sejarah perubatan. Sifat dan jangka masa gejala, kehadiran penyakit kronik, gaya hidup pesakit dan faktor risiko yang berkaitan ditentukan.

Pemeriksaan langsung menunjukkan tanda-tanda ciri berikut:

  • sianosis kulit;
  • hati yang membesar;
  • pembengkakan urat serviks;
  • perubahan pada jantung dan paru-paru ketika mendengarnya dengan fonendoskop.

Peranan utama dalam diagnosis hipertensi paru tergolong dalam kaedah instrumental.

Kateterisasi arteri pulmonari. Dengan menggunakan kaedah ini, tekanan di arteri pulmonari diukur. Inti dari kajian ini adalah bahawa setelah tusukan vena, kateter dimasukkan ke dalam lumennya, yang mana alat untuk mengukur tekanan darah disambungkan. Kaedah ini bermaklumat dalam mengenal pasti sebarang bentuk gangguan hemodinamik. Dan ini adalah sebahagian daripada standard penyelidikan untuk hipertensi paru yang disyaki. Kateterisasi tidak ditunjukkan untuk semua pesakit, jika terdapat kegagalan jantung atau takikaritmia, kemungkinan ia dinilai setelah berunding dengan pakar kardiologi..

ECG. Dengan menggunakan elektrokardiografi, patologi yang berkaitan dengan gangguan aktiviti elektrik jantung dikesan. Kaedah ini juga membolehkan anda menilai struktur morfologi miokardium. Tanda-tanda hipertensi paru secara tidak langsung pada ECG adalah dilatasi ventrikel kanan jantung dan anjakan EOS ke kanan.

Ultrasound jantung. Ultrasound membolehkan anda menilai struktur otot jantung, ukuran dan struktur ruangnya, keadaan injap dan saluran koronari. Perubahan yang berkaitan dengan penebalan dinding atria dan ventrikel kanan secara tidak langsung menunjukkan hipertensi paru.

Spirometri. Ujian sedemikian membolehkan kami menilai ciri-ciri fungsi sistem bronkopulmonari berikut:

  • keupayaan penting paru-paru;
  • jumlah kapasiti paru-paru;
  • jumlah tamat tempoh;
  • patensi jalan udara;
  • kadar aliran expiratory;
  • kadar pernafasan.

Penyimpangan petunjuk di atas dari norma menunjukkan patologi fungsi pernafasan luaran.

Angiopulmonografi. Teknik ini terdiri daripada memasukkan medium kontras ke dalam saluran paru-paru untuk melakukan pemeriksaan sinar-X untuk mengenal pasti patologi struktur morfologi arteri pulmonari. Angiopulmonografi dilakukan apabila kaedah diagnostik lain tidak dapat menentukan keberadaan perubahan dengan yakin. Ini dikaitkan dengan risiko komplikasi yang tinggi semasa prosedur..

Imbasan tomografi terkomputer (CT). Dengan bantuan CT, dapat dilakukan visualisasi gambar organ dada dalam pelbagai unjuran. Ini membolehkan anda menilai struktur morfologi jantung, paru-paru dan saluran darah.

Kaedah diagnostik di atas adalah yang paling bermaklumat, namun, kehadiran hipertensi paru primer hanya dapat ditentukan berdasarkan keseluruhan hasil kajian.

Kelas penyakit ditentukan menggunakan ujian enam minit. Hasilnya, toleransi badan terhadap aktiviti fizikal dinilai..

Rawatan untuk Hipertensi Pulmonari

Rawatan pesakit dengan hipertensi arteri pulmonari terdiri daripada menghilangkan gejala dan menghentikan perkembangan proses patologi. Untuk tujuan ini, pelbagai kaedah terapi digunakan..

Cadangan umum

Kehadiran hipertensi pulmonari menunjukkan pembetulan gaya hidup pesakit. Langkah-langkah tersebut harus merangkumi:

  • melakukan senaman terapi senaman harian yang meningkatkan nada saluran darah, tetapi tidak memerlukan peningkatan aktiviti pernafasan;
  • mengelakkan aktiviti fizikal yang berlebihan;
  • pencegahan penyakit berjangkit dan radang sistem pernafasan (bronkitis, radang paru-paru), dan apabila ia berlaku rawatan tepat pada masanya;
  • pencegahan anemia, yang terdiri daripada pengambilan ubat khas (Sorbifer);
  • penolakan kaedah kontraseptif hormon;
  • berhenti merokok dan minum berlebihan.

Terapi ubat

  • Ubat vasodilating (contohnya: Nifedipine, Cardilopin). Ia digunakan secara meluas dalam rawatan PH. Mereka mengurangkan nada dinding vaskular, menyumbang kepada kelonggaran mereka dan menurunkan tekanan total pada urat dan arteri. Akibatnya, diameter saluran darah meningkat dan aliran darah bertambah baik..
  • Prostaglandin (contohnya: Treprostinil). Ubat yang membantu melegakan kekejangan vaskular. Penerimaan prostaglandin adalah pencegahan pembekuan darah. Berkesan dalam semua jenis PH.
  • Glikosida jantung (Digoxin, Strofantin, Korglikon). Apabila mereka diambil, vasospasme menurun, aliran darah ke otot jantung meningkat, dan toleransi sistem vaskular terhadap faktor buruk luaran meningkat. Dengan hipertensi paru, mereka digunakan untuk mencegah dan merawat kerosakan jantung..
  • Antikoagulan (Aspirin, Elikvis). Mencegah perkembangan trombosis, serta melarutkan pembekuan darah yang ada.
  • Diuretik (Furosemide). Ubat diuretik memberikan aliran keluar cairan berlebihan dari badan, yang mengurangkan jumlah darah yang beredar. Ini meminimumkan beban pada sistem kardiovaskular dan membantu mengurangkan tekanan dalam peredaran darah bulatan besar dan kecil.
  • Antagonis reseptor endothelin (Bozentan, Traklir). Proses patologi pada kapal pada pesakit dengan hipertensi arteri paru disebabkan oleh pertumbuhan permukaan lapisan dalam kapal - endotelium. Mengambil ubat dalam kumpulan ini secara perlahan memperlambat perkembangan penyakit ini..
  • Terapi oksigen. Ia digunakan terutamanya pada pesakit dengan kegagalan pernafasan dan adanya kecacatan jantung. Sebagai hasil dari prosedur, darah tepu dengan oksigen, yang memastikan pemakanan normal tisu badan.
  • Nitrik oksida. Penyedutan oksida nitrat mempunyai kesan positif pada saluran paru-paru. Aliran darah bertambah baik, rintangan dinding mereka berkurang. Menghilangkan sesak nafas dan sakit, serta peningkatan toleransi senaman.

Diet

Peraturan diet untuk hipertensi paru menunjukkan pembatasan dalam diet garam dan lemak haiwan. Diluluskan untuk digunakan:

  • sayur-sayuran;
  • buah-buahan;
  • produk susu;
  • daging rendah lemak (daging lembu, ayam);
  • ikan rendah lemak;
  • kacang, buah kering.

Kopi yang kerap dan teh yang kuat harus dielakkan..

Penting untuk mengikuti rejimen minum untuk mengelakkan pembengkakan. Jumlah cecair yang dimakan mestilah sekitar 2 liter air setiap hari.

Kaedah pembedahan

  • Pemindahan jantung atau sistem jantung paru-paru. Operasi berteknologi tinggi ini digunakan apabila kaedah terapi standard habis. Transplantasi jantung dan paru-paru adalah masalah penting kerana kekurangan penderma, dan juga kemungkinan masalah yang berkaitan dengan penolakan penerima oleh badan mereka. Pesakit selepas pemindahan dengan ini hidup secara purata kira-kira sepuluh atau lima belas tahun..
  • Thrombendarterectomy. Pembedahan ini melibatkan penyingkiran mekanikal pembekuan darah di tempat tidur arteri pulmonari. Merujuk kepada jenis pembedahan yang minimum invasif.

Kaedah perubatan tradisional

Penting! Kaedah perubatan alternatif tidak boleh dianggap sebagai kaedah rawatan yang mencukupi, penggunaannya hanya dapat dilakukan bersama dengan terapi utama setelah berunding dengan doktor.

  • Penyerapan buah-buahan rowan. Satu sendok teh beri rowan mesti diseduh dengan satu gelas air mendidih dan dibiarkan untuk meresap selama satu jam. Produk yang dihasilkan ditapis dan diminum dalam setengah gelas 3 kali sehari. Tempoh kemasukan adalah satu bulan. Alat ini membantu menghilangkan keparahan gejala penyakit (penghapusan sesak nafas, sakit dada).
  • Pewarnaan perbungaan calendula. 50 gram perbungaan kering mesti dituangkan dengan 150 gram alkohol dan berkeras selama seminggu di tempat yang kering dan sejuk tanpa akses kepada cahaya matahari. Perlu mengambil ubat 25 tetes tiga kali sehari selama satu bulan.

Pencegahan

Tidak ada kaedah profilaksis khusus..

Langkah pencegahan umum bertujuan untuk menghilangkan faktor risiko dan meningkatkan status kesihatan badan:

  • rawatan penyakit berjangkit yang tepat pada masanya;
  • penghapusan kesan pada badan dari aktiviti fizikal yang berat;
  • aktiviti motor sederhana;
  • penghapusan tabiat buruk (alkohol, merokok);
  • mengambil ubat untuk mencegah trombosis;
  • rawatan penyakit jantung.

Sekiranya hipertensi paru sudah didiagnosis, maka pencegahan bertujuan untuk mengurangkan kemungkinan timbulnya komplikasi. Dengan hipertensi paru utama, perlu mengambil semua ubat yang ditetapkan oleh doktor dan melaksanakan cadangannya sepenuhnya. Aktiviti fizikal yang sederhana membantu mengekalkan gaya hidup aktif.

Ramalan seumur hidup

Berapa lama anda boleh hidup dengan penyakit ini? Prognosis bergantung pada pengabaian proses patologi di kapal. Semasa mendiagnosis PH tahap akhir, kelangsungan hidup pesakit lima tahun adalah rendah.

Juga, prognosis hasil penyakit ini dipengaruhi oleh reaksi tubuh terhadap rawatan. Sekiranya tekanan di arteri pulmonari mula menurun atau tetap pada tahap yang sama, maka dengan terapi penyelenggaraan, pesakit dapat hidup hingga 10 tahun. Dengan peningkatannya menjadi 50 mm RT. Artikel dan di atas, penyakit ini memasuki tahap dekompensasi, ketika fungsi normal tubuh tidak mungkin bahkan dalam kondisi terapi obat yang memadai.

Kelangsungan hidup lima tahun pada tahap penyakit ini tidak lebih dari 10%.

Hipertensi arteri paru adalah penyakit berbahaya dengan prognosis yang sangat serius seumur hidup. Walaupun agak jarang berlaku, kerana, dalam kebanyakan kes, adalah hasil penyakit lain, penyembuhan sepenuhnya tidak mungkin dilakukan. Kaedah rawatan yang ada bertujuan untuk menghilangkan gejala buruk dan melambatkan perkembangan proses patologi, mereka tidak dapat dihilangkan sepenuhnya.

Apa itu hipertensi paru: gejala, rawatan dan prognosis hidup

Hipertensi pulmonari (LH) adalah peningkatan tekanan min pada arteri pulmonari hingga 25 mm Hg. Seni. dan banyak lagi.

Hasilnya adalah peningkatan daya tahan dalam aliran darah, kekurangan zat makanan pada ventrikel kanan jantung dan perkembangan komplikasi yang luar biasa dari semua organ dan sistem kerana hipoksia yang teruk.

Dalam 80% kes (data dari ahli kardiologi komuniti Eropah) kematian berlaku.

Lebih-lebih lagi, prospek senario seperti itu dicirikan oleh 3-10 tahun, kadang-kadang kurang semasa proses agresif yang agresif.

Kontinjen pesakit adalah wanita muda di bawah usia 40 tahun. Menurut statistik, nisbah jantina yang lebih lemah terhadap lelaki dicirikan sebagai 4-5: 1. Walau bagaimanapun, kematian antara bahagian yang paling kuat dari manusia, adalah beberapa kali lebih tinggi.

Kursus yang tidak simptomatik, kekurangan manifestasi spesifik menyebabkan fakta bahawa diagnosis dibuat pada peringkat akhir, ketika hampir mustahil untuk membantu. Dan kadang-kadang walaupun mengikut hasil penyelidikan patologi.

Langkah pencegahan khusus belum dikembangkan, begitu juga dengan kaedah pemeriksaan awal..

Tekanan normal rata-rata di arteri pulmonari pada waktu rehat ialah 14 ± 3 mm Hg dan tidak melebihi 20 mm Hg.Diagnosis hipertensi paru dibuat dengan petunjuk lebih daripada 25 mm Hg. bersendirian mengikut kateterisasi jantung kanan.

Mekanisme perkembangan penyakit

Keadaan patologi didahului oleh stenosis atau penyempitan lumen saluran darah, termasuk cabang kecil dan struktur tengah yang memanjang dari arteri pulmonari.

Endotelium, iaitu lapisan dalam kapal menebal. Ini adalah mekanisme penyesuaian..

Tekanan di arteri pulmonari tumbuh secara progresif, cepat, beban pada ventrikel kanan meningkat, yang menyebabkan hipertropi (penebalan).

Kontraktilitas menurun, manifestasi kegagalan jantung meningkat. Proses patologi klasik sedang terbentuk - jantung paru..

Ia berlaku secara berbeza untuk semua orang, tetapi hasil yang baik jauh dari selalu.

Faktor-faktor risiko

Hipertensi paru adalah misteri bagi ahli pulmonologi dan ahli kardiologi. Patogenesis tidak ditubuhkan. Kita hanya boleh membincangkan faktor-faktor yang meningkatkan risiko pembentukan proses penyakit.

Mengambil pil perancang

Menghancurkan latar belakang hormon normal ke tanah. Ubat estrogen-progestogen memprovokasi penurunan progesteron buatan, sebahagiannya bertanggungjawab untuk penghambatan proses proliferatif yang mencukupi dalam tubuh (mengganggu pembahagian beberapa sel), juga bahan ini menyumbang kepada pengawalan nada vaskular yang stabil pada seks yang lebih adil.

Peningkatan estrogen memprovokasi proses keradangan, memperburuk perjalanan darah tinggi. Nampaknya, ini disebabkan oleh kelaziman wanita yang lebih besar.

Peningkatan tekanan darah yang teruk dan berpanjangan

Masalah paru boleh menjadi komplikasi penyakit sistem kardiovaskular. Ini adalah hasil semula jadi jika tidak dirawat atau diperlakukan dengan tidak betul..

Sebilangan besar yang harus dipersalahkan adalah doktor yang tidak dapat membuat diagnosis yang tepat dan bertindak balas pada masa yang akan datang.

Sejarah keluarga

Dalam kebanyakan kes, ia tidak memainkan peranan. Oleh kerana penyakit itu sendiri tidak diwarisi. Pada masa yang sama, generasi lain dari generasi sebelumnya mendapat ciri sistem peredaran darah dan ketahanan badan.

Tekanan darah diperhatikan pada hampir semua keturunan seseorang yang menderita hipertensi. Penyakit dapat dicegah sebagai sebahagian dari pencegahan, tetapi hanya sedikit orang yang memperhatikan masalah ini..

Potensi pembentukan patologi sistem kardiovaskular ditentukan oleh jumlah saudara dan jantina yang sakit: wanita terdedah kepada tahap maksimum kerana ciri genetik.

Hipertensi paru dalam keadaan ini menjadi sekunder, berkembang akibat peningkatan tekanan darah yang lama atau patologi autoimun.

Masalah dengan pertahanan badan

Penyakit seperti rheumatoid arthritis, lupus erythematosus sistemik, tiroiditis Hashimoto, patologi autoimun lain mempengaruhi kemungkinan terjadinya hipertensi paru.

Menurut statistik, pesakit dengan diagnosis yang dijelaskan menderita hampir tiga kali lebih kerap daripada orang yang agak sihat. Hubungan serupa telah diketahui sejak 20-30 tahun yang lalu.

Oleh itu, hipertensi paru adalah idiopatik. Sukar, jika tidak mustahil, untuk menentukan sebab-sebab spesifik perkembangan keadaan..

Kajian khusus mengenai isu ini masih dijalankan. Penentuan etiologi, patogenesis akan memungkinkan untuk mengembangkan taktik terapi yang berkesan, langkah-langkah pemeriksaan awal dan pencegahan.

Walaupun semua perkara di atas, penyakit ini dianggap jarang dan didiagnosis dalam 7-13% keadaan klinikal, yang tidak banyak.

Faktor utama dalam pembentukan penyakit pada pesakit

Sebab-sebabnya juga tidak difahami sepenuhnya. Sebahagiannya berjaya mengenal pasti beberapa patologi yang boleh menyebabkan perkembangan hipertensi paru sekunder.

  • Kegagalan jantung kongestif. Gangguan atrium dan ventrikel akibat diet yang lemah atau faktor lain. Selalunya berakhir dengan infark miokard.

Tetapi yang satu tidak mengganggu yang lain. Gangguan peredaran darah akut dapat digabungkan dengan peningkatan kesan hipertensi paru.

  • Kecacatan jantung kongenital dan diperolehi. Hasil daripada operasi yang tidak betul (contohnya, dengan stenosis injap aorta), beban pada arteri dibahagikan secara tidak rata. Selalunya ini membawa kepada pengembangan patologi endotheol (lapisan dalam kapal), hipertrofi.
  • Penyakit paru obstruktif kronik. Proses yang merosakkan, cepat atau lambat datang kepada perokok dan pekerja di industri berbahaya.

Ia ditentukan oleh banyaknya gejala, hipertensi paru bertindak sebagai akibat akhir penyakit, komplikasi yang sangat teruk, pada masa yang sama paling senyap dan tidak dapat dilihat.

  • Trombosis kronik arteri pulmonari dan cawangannya. Sebahagian penyumbatan lumen dipengaruhi oleh objek patologi: pembekuan darah, gelembung udara. Yang pertama jauh lebih biasa.

Prosesnya harus dirawat dengan segera, kerana penyumbatan separa dapat selesai.

Oleh itu pelanggaran peredaran darah, perubahan akut dalam sifat aktiviti jantung dan kematian dalam beberapa minit.

  • Hipoventilasi paru-paru. Sebagai hasil daripada jangka panjang patologi sistem pernafasan: dari bronkitis yang merosakkan hingga asma, proses lain yang serupa. Punca sedang dirawat.

Terapi etiotropik tidak boleh membahayakan sistem kardiovaskular. Selalunya, ahli pulmonologi dan ahli alahan secara tidak sengaja menetapkan glukokortikoid, tanpa mengira akibatnya.

Dan ini sangat biasa. Termasuk peningkatan tekanan di arteri pulmonari, aorta.

  • Miokarditis. Patologi radang jantung (lapisan otot tengah organ). Ia berlaku sebagai komplikasi penyakit berjangkit, lebih jarang sebagai fenomena utama. Ia diprovokasi oleh flora pyogenik..
  • Sirosis hati. Hepatonecrosis akut. Dengan kata lain, proses merosakkan yang mempengaruhi hepatosit (sel organ).

Selalunya dijumpai dalam alkohol dengan pengalaman. Kurang biasa pada pesakit dengan hepatitis B, C, yang mengalami keracunan dadah.

Paru-paru tidak menderita sejak awal, ini adalah gejala penyakit yang berkembang, apabila proses yang merosakkan mencapai 40-50% dari jumlah total hati.

Bentuk kompensasi mempunyai risiko yang lebih rendah, walaupun tidak dapat dihapus.

  • Jangkitan HIV. Mengingat perkembangan kekebalan yang lemah terhadap nilai kritikal, pesakit dengan AIDS diperhatikan hampir tanpa kecuali (satu dari tiga menderita). Ini adalah faktor lain dalam kematian awal pesakit profil ini..

Klasifikasi klinikal proses patologi

Hipertensi paru boleh dibahagikan kerana pelbagai sebab. Kedua-dua tipologi yang dinyatakan di bawah ini dikenali dalam amalan perubatan..

Bergantung pada tahap batasan, keparahan proses, terdapat beberapa kelas:

  • Yang pertama. Ia dicirikan oleh perubahan minimum dari organ dan sistem. Hipertensi paru-paru darjah 1 adalah saat yang paling baik untuk rawatan, tetapi sangat sukar untuk mengenal pasti patologi. Adalah perlu untuk mencari secara khusus, jika tidak ada gejala, tidak mungkin menduga ada masalah.
  • Yang kedua. Perubahannya lebih ketara. Terdapat penebalan hati, tetapi tidak banyak. Aktiviti fizikal menurun sedikit, gejala minimum. Pada tahap ini, masih mungkin untuk membalikkan proses tanpa akibat khusus bagi tubuh pesakit, tetapi rawatan yang rumit sudah diperlukan di hospital.
  • Ketiga. Gejala cukup jelas. Tetapi masih tidak spesifik, yang tidak membenarkan diagnosis tepat pada masanya dibuat dan disahkan. Seorang profesional yang kompeten akan dapat mengesyaki ada sesuatu yang tidak kena, cukup untuk melakukan penyelidikan profil.
  • Keempat. Tahap terminal yang melampau. Gambaran klinikalnya jelas, tetapi walaupun dalam keadaan seperti itu, tidak ada gejala yang khas. Anda boleh mengelirukan prosesnya dengan hipertensi klasik. Diagnosis dibuat tepat pada masa ini, dan sedikit lebih kerap dilakukan semasa bedah siasat.

Klasifikasi yang diterima umum, bagaimanapun, tidak memberikan jawapan dari mana prosesnya berasal. Tipifikasi kedua menyelesaikan persoalan ini, bergantung pada etiologi..

  • Faktor keturunan. Perbahasan mengenai kesan momen seperti ini telah berlangsung lebih dari satu tahun, dan akan berlanjutan selama ini. Kecenderungan genetik nampaknya sangat penting..
  • Etiologi idiopatik. Diagnosis ini dibuat apabila memahami keadaan tidak berfungsi. Maksudnya, klinik ada, sebabnya tidak jelas.
  • Borang Berkaitan. Ia dicirikan oleh sekunder. Ia berkembang sebagai hasil pembentukan satu atau proses patologi lain yang menyebabkan penyakit ini.
  • Berterusan. Muncul pada bayi baru lahir, tetapi faktor pembentukan juga tidak difahami. Hubungan antara tempoh perinatal dan masalahnya mungkin.
  • Dadah atau toksik. Hasil daripada penggunaan kortikosteroid yang berpanjangan, ubat tonik dan beberapa ubat kompleks lain dengan kesan sampingan yang dahsyat.

Kumpulan ubat lain yang mungkin: antidepresan dan normotimik, antipsikotik, terutamanya generasi tua, khas, ibuprofen dan anti-radang bukan steroid, antibiotik dan kontraseptif oral yang telah disebutkan pada awal bahan.

Juga mempengaruhi pengambilan bahan psikoaktif. Dadah seperti kokain dan amfetamin menyerang paru-paru, jantung, dan saluran darah.

Malah pengambilan jangka pendek menjadikannya kesan buruk seperti ini.

Hipertensi paru-paru terbentuk sebagai tindak balas terhadap proses patologi, jarang terjadi sebagai penyakit utama. Peratusan tepat tidak diketahui..

Gejala, bergantung umum dan tahap

Antara manifestasi khas dari semua peringkat proses patologi:

  • Dyspnea tanpa sebab yang jelas. Paru-paru tidak dapat berfungsi dengan baik kerana peredaran darah yang lemah.
  • Hipoksia dan metabolisme sel yang terganggu membawa kepada penghambatan sintesis ATP. Oleh itu kelemahan otot, ketidakupayaan untuk bergerak normal, keletihan dan manifestasi lain yang serupa.
  • Batuk. Berterusan, tanpa pengeluaran dahak, tidak produktif dan kering. Mengiringi tekanan darah tinggi paru-paru selalu.
  • Serak suara, ketidakupayaan untuk mengawal suara.
  • Tachycardia akibat gangguan bekalan darah dan nutrien normal ke jantung.
  • Pengsan.
  • Iskemia struktur serebrum dan, dengan itu, pening, cephalalgia, mual, muntah. Hingga kejadian strok.
  • Bengkak pada bahagian bawah kaki.
  • Kesakitan di hipokondrium yang betul. Mungkin utama, akibat kerosakan hati, atau sekunder, sebagai akibat penglibatan organ dalam proses patologi.

Ketiadaan manifestasi khusus menyebabkan mustahilnya diagnosis tepat pada masanya. Sebaliknya, gambaran klinikal yang jelas terbentuk apabila tekanan di dalam kapal meningkat 2 kali ganda dibandingkan dengan nilai normal.

  • Tahap 1. Aktiviti fizikal tidak berubah. Latihan yang kuat menyebabkan pening, cephalgia, sesak nafas, fenomena hipoksia tisu yang ringan.
  • 2 tahap. Penurunan sedikit aktiviti fizikal. Pesakit masih boleh melakukan aktiviti rutin harian. Tetapi sudah dengan beberapa batasan. Hasilnya adalah sesak nafas, berdebar-debar, masalah otot.
  • 3 tahap. Penurunan kekuatan yang ketara. Mustahil, termasuk aktiviti minimum.
  • Peringkat ke-4. Gejala muncul walaupun dalam keadaan rehat sepenuhnya..

Hipertensi paru sederhana adalah masa terbaik untuk memulakan terapi. Akibat bencana belum tiba, dan tanda-tandanya cukup jelas.

Lebih baik melakukan rawatan khusus pada embrio keadaan ini. Gejala hipertensi paru berkembang di bahagian paru-paru, saluran darah, jantung.

Diagnostik

Pemeriksaan pesakit dengan hipertensi paru yang disyaki dilakukan oleh pakar pulmonologi dan ahli kardiologi, secara bersamaan. Skim langkah diagnostik kelihatan seperti ini:

  • Soal siasat pesakit. Biasanya keluhan pertama yang dibuat orang adalah sesak nafas yang nyata, menekan rasa tidak selesa di dada.
  • Pengambilan sejarah. Keturunan memainkan peranan besar, seperti yang telah disebutkan.
  • Kajian data visual. Pada pesakit dengan hipertensi paru, ubah bentuk falang jari yang jauh, kuku dengan jenis tertentu diperhatikan.
  • Mendengarkan suara bernafas. Pelemahan nada, pemisahannya ditentukan.
  • Elektrokardiografi Untuk menilai keadaan umum jantung dan intensiti kerjanya. Ia dijalankan pada saat pertama. Membolehkan anda melihat penyimpangan minimum.
  • Ekokardiografi. Hipertrofi ventrikel kanan dikesan.
  • Tomografi, terutamanya komputer. Arteri pulmonari membesar dan mengembang, yang khusus untuk keadaan yang dimaksudkan. Perubahan jantung dikesan.
  • X-ray paru-paru. Tidak bermaklumat, tetapi lebih mudah dicapai.
  • Kateterisasi arteri. Ia dilakukan dengan berhati-hati, memungkinkan anda mengukur tekanan di dalam struktur anatomi dengan cepat.
  • Angiopulmonografi.
  • Penilaian rutin penunjuk tonometer (menggunakan perkakas rumah).
  • Akhirnya, pemantauan harian mungkin diperlukan..

Skema diagnostik adalah seperti berikut. Atas budi bicara pakar terkemuka, pesanan boleh diubah..

Rawatan perubatan

Dijalankan sebagai langkah utama. Kumpulan farmasi berikut ditetapkan:

  • Vasodilator. Menormalkan lapisan otot. Tetapi mereka harus digunakan dengan berhati-hati, kerana terdapat risiko tinggi stenosis berulang yang tajam dengan memburukkan lagi keadaan. Dos dan nama dipilih oleh sekumpulan doktor.
  • Diuretik. Biarkan "mengeluarkan" lebihan cairan dan menormalkan tekanan darah.
  • Penyedutan oksigen untuk mengimbangi kekurangan zat semasa pernafasan semula jadi.
  • Statin Mereka membolehkan anda bertarung dengan proses aterosklerotik, jika ada. Dalam kebanyakan kes, keadaan ini memburukkan lagi keadaan pesakit yang sudah sukar.
  • Antikoagulan. Menormalkan sifat reologi darah. Digunakan dengan berhati-hati memandangkan kemungkinan perkembangan pendarahan dalaman yang membawa maut.

Rawatan konservatif hipertensi paru berkesan pada peringkat 1-2, ketika penyakit ini belum sampai ke tahap akhir. Nama ubat-ubatan tertentu dipilih oleh doktor yang hadir yang memimpin pesakit.

Adalah perlu untuk memilih dos dan kombinasi yang tepat, untuk melakukannya dengan lebih baik dalam keadaan pegun (pulmonologi atau kardiologi).

Pembedahan

Ia ditunjukkan dengan tidak berkesannya kaedah konservatif. Ia terdiri daripada pemindahan paru-paru dan jantung. Pada masa ini, dalam konteks realiti Rusia dan realiti negara-negara CIS, hampir mustahil untuk menanti operasi sedemikian.

Di negeri lain, semuanya tidak menggembirakan, yang disebabkan oleh ketidaksempurnaan undang-undang perubatan dan, sebagai akibatnya, oleh sebilangan kecil penderma yang berpotensi.

Sebagai langkah pembedahan untuk tromboemboli, tromboendarteriektomi paru ditetapkan (operasi untuk membuang trombus dari cabang awal arteri pulmonari).

Kaedah ini membolehkan anda mengeluarkan beban dari ventrikel kanan, tetapi hanya dapat dilakukan sehingga trombus mula merosot menjadi tisu penghubung.

Ramalan

Bentuk utama hipertensi paru tidak baik, bahkan terlalu banyak. Pesakit hidup tidak lebih dari 1-2 tahun.

Aliran sekunder lebih mudah, terutamanya dengan tindak balas yang baik terhadap terapi yang berterusan. Terdapat peluang pampasan dan kelangsungan hidup yang baik..

Dengan proses jangka panjang dengan tekanan tinggi yang berterusan di arteri pulmonari, pesakit meninggal dalam masa 5 tahun.

Akhirnya

Hipertensi paru adalah komplikasi berbahaya dari banyak penyakit. Memerlukan pendekatan dan bantuan yang serius dari sekumpulan pakar.

Anda tidak boleh ragu dengan diagnosisnya, setiap hari penting. Sekiranya berlaku pada waktunya, kematian hampir dijamin dalam jangka pendek.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis