Diet untuk toleransi glukosa terganggu

Diet untuk toleransi glukosa terganggu

Toleransi glukosa terganggu: apakah itu dan penyebab pelanggaran

Sekurang-kurangnya sekali seumur hidup, setiap orang harus menjalani ujian toleransi glukosa. Ini adalah analisis yang cukup umum yang membolehkan anda mengenal pasti dan mengawal toleransi glukosa yang terganggu. Keadaan ini sesuai untuk ICD 10 (klasifikasi penyakit antarabangsa semakan ke-10)

Apa itu, mengapa ia dilakukan dan kapan ia sangat diperlukan? Adakah diet dan rawatan diperlukan sekiranya kepekatan glukosa tinggi?

Pelanggaran toleransi sebagai konsep

Beberapa tahun yang lalu, toleransi glukosa yang terganggu disebut sebagai bentuk diabetes terpendam. Dan baru-baru ini ia menjadi penyakit yang terpisah, berlanjutan dalam bentuk pendam, tanpa tanda-tanda tertentu. Pada masa yang sama, norma glukosa dalam darah dan air kencing akan berada dalam batas yang dapat diterima, dan hanya ujian toleransi glukosa yang akan menunjukkan penurunan dalam pencernaan gula dan sintesis insulin yang stabil.

Penyakit ini disebut prediabetes dengan alasan gambaran klinikal dapat dijelaskan seperti berikut. Tahap glukosa darah pesakit lebih tinggi daripada biasa, tetapi tidak begitu banyak sehingga ahli endokrinologi dapat membuat kesimpulan - diabetes. Pengeluaran insulin berlaku tanpa tanda-tanda gangguan endokrin.

Sekiranya ujian toleransi glukosa positif, maka pesakit ditempatkan dalam kumpulan risiko utama diabetes. Adalah sangat penting untuk melakukan ujian toleransi glukosa secara berkala. Ini akan membantu mencegah, dan dalam beberapa kes mengelakkan gangguan pada sistem kardiovaskular..

Gejala penyakit - toleransi glukosa terganggu

Selalunya gangguan toleransi glukosa tidak muncul. Dan hanya dalam kes tertentu, termasuk semasa kehamilan, terdapat gejala yang serupa dengan diabetes mellitus:

  1. Kulit kering,
  2. Pengeringan mukosa,
  3. Gusi berdarah sensitif,
  4. Penyembuhan luka dan lecet yang lama.

Bagaimana analisis toleransi glukosa dilakukan?

Untuk menentukan sama ada terdapat pelanggaran toleransi glukosa, dua kaedah utama digunakan:

  • Pensampelan darah kapilari.
  • Pensampelan darah vena.

Glukosa intravena diperlukan apabila pesakit menderita penyakit sistem pencernaan atau gangguan metabolik. Dalam kes ini, glukosa tidak dapat diserap jika diambil secara oral.

Ujian toleransi glukosa ditetapkan dalam kes seperti:

  1. Sekiranya terdapat kecenderungan keturunan (saudara terdekat menderita diabetes jenis 1 atau jenis 2),
  2. Sekiranya terdapat simptom diabetes semasa kehamilan.

By the way, persoalan sama ada diabetes diwarisi harus relevan untuk setiap pesakit diabetes..

10-12 jam sebelum ujian diperlukan untuk menahan diri dari makan makanan dan minuman. Sekiranya ada ubat yang diambil, anda harus terlebih dahulu berjumpa dengan ahli endokrinologi jika penggunaannya akan mempengaruhi keputusan ujian ICD 10.

Masa optimum untuk lulus analisis adalah dari pukul 7.30 pagi hingga 10 pagi Ujian dilakukan seperti ini:

  • Pertama, darah puasa pertama kali.
  • Maka anda harus mengambil komposisi untuk ujian toleransi glukosa.
  • Selepas satu jam, darah didermakan lagi.
  • Persampelan darah terakhir di GTT diberikan dalam 60 minit lagi.

Oleh itu, diperlukan sekurang-kurangnya 2 jam untuk ujian ini. Dalam tempoh ini, dilarang sama sekali memakan makanan atau minuman. Sebaiknya elakkan aktiviti fizikal, sebaiknya pesakit harus duduk atau berbaring.

Dilarang melakukan ujian lain semasa ujian toleransi glukosa, kerana ini dapat menyebabkan penurunan gula darah.

Untuk mendapatkan hasil yang paling dipercayai, ujian dilakukan dua kali. Selang masa adalah 2-3 hari.

Analisis tidak dapat dilakukan dalam kes seperti:

  • pesakit berada dalam keadaan tertekan,
  • berlaku pembedahan atau melahirkan - anda harus menangguhkan ujian selama 1.5-2 bulan,
  • pesakit mengalami haid bulanan,
  • terdapat simptom sirosis akibat penyalahgunaan alkohol,
  • untuk sebarang penyakit berjangkit (termasuk selsema dan selesema),
  • sekiranya orang yang diuji menderita penyakit sistem pencernaan,
  • di hadapan tumor malignan,
  • dengan hepatitis dalam bentuk dan peringkat apa pun,
  • jika seseorang bekerja keras sehari sebelumnya, mengalami peningkatan aktiviti fizikal, atau tidak tidur lama,
  • jika diet yang ketat diperhatikan dengan gangguan toleransi glukosa.

Sekiranya anda mengabaikan satu atau lebih faktor yang disenaraikan di atas, dan juga semasa mengandung, kebolehpercayaan hasilnya akan diragukan.

Ini adalah bagaimana analisis kelihatan normal: petunjuk sampel darah pertama tidak boleh lebih tinggi daripada 6.7 mmol / L, yang kedua - tidak lebih tinggi daripada 11.1 mmol / L, yang ketiga - 7.8 mmol / L. Angka mungkin sedikit berbeza pada pesakit tua dan pediatrik, dan kadar gula semasa kehamilan juga berbeza.

Sekiranya, dengan mematuhi semua peraturan analisis yang ketat, indikatornya berbeza dari norma, pesakit mengalami pelanggaran toleransi glukosa.

Fenomena serupa boleh menyebabkan perkembangan diabetes mellitus tipe 2, dan dengan mengabaikan isyarat penggera, kepada diabetes yang bergantung kepada insulin. Ini amat berbahaya semasa kehamilan, rawatan diperlukan, walaupun gejala yang jelas belum tersedia..

Mengapa toleransi glukosa terganggu

  1. Kecenderungan keluarga: jika ibu bapa menghidap diabetes, maka risiko terkena penyakit meningkat beberapa kali.
  2. Gangguan kepekaan sel terhadap insulin (rintangan insulin).
  3. Obesiti.
  4. Pelanggaran pengeluaran insulin, sebagai contoh, akibat keradangan pankreas.
  5. Gaya hidup tidak aktif.
  6. Penyakit endokrin lain yang disertai dengan pengeluaran hormon kontra-hormon (peningkatan glukosa darah) yang berlebihan, misalnya penyakit dan sindrom Itsenko-Cushing (penyakit di mana tahap hormon korteks adrenal meningkat).
  7. Mengambil ubat tertentu (contohnya, glukokortikoid - hormon adrenal).

Kaedah untuk rawatan toleransi glukosa terjejas

Sekiranya semasa ujian, kecurigaan diagnosis prediabetes (gangguan toleransi glukosa) atau diabetes terpendam disahkan, rawatan yang ditetapkan oleh pakar akan rumit (diet, aktiviti fizikal, kurang kerap mengambil ubat) dan bertujuan untuk menghilangkan penyebabnya, dan pada masa yang sama - simptom dan tanda penyakit.

Selalunya, keadaan umum pesakit dapat diperbaiki dengan perubahan gaya hidup, pertama sekali, perubahan tabiat makan yang bertujuan untuk menormalkan proses metabolik dalam tubuh, yang seterusnya akan membantu mengurangkan berat badan dan mengembalikan glukosa darah ke had yang dapat diterima.

Prinsip asas pemakanan dalam keadaan prediabetik yang didiagnosis menunjukkan:

  • penolakan lengkap karbohidrat yang mudah dicerna: produk roti dan tepung, gula-gula seperti pencuci mulut dan gula-gula, kentang,
  • pengurangan jumlah karbohidrat yang dapat dicerna (roti rai dan kelabu, bijirin) dan pengedaran seragam mereka sepanjang hari,
  • pengurangan jumlah lemak haiwan yang dimakan, terutamanya daging berlemak, lemak babi, sosej, mayonis, mentega, kaldu daging berlemak,
  • peningkatan pengambilan sayur-sayuran dan buah-buahan dengan kandungan serat tinggi dan kandungan gula rendah: keutamaan harus diberikan kepada buah-buahan berasid dan manis dan masam, serta kacang, kacang, dan lain-lain, kerana ia menyumbang kepada ketepuan badan yang cepat,
  • pengurangan jumlah alkohol yang dimakan, jika boleh - penolakan dari itu, semasa pemulihan,
  • peningkatan jumlah makanan hingga 5–6 sehari dalam bahagian kecil: diet yang serupa membolehkan anda mengurangkan beban pada organ pencernaan, termasuk pankreas, dan mengelakkan makan berlebihan..

Sebagai tambahan kepada diet, untuk membetulkan keadaan prediabetik, juga perlu mengubah gaya hidup, yang melibatkan:

  1. aktiviti fizikal harian (bermula dari 10-15 minit sehari dengan peningkatan secara berperingkat dalam tempoh kelas),
  2. gaya hidup yang lebih aktif,
  3. berhenti merokok: nikotin memberi kesan negatif bukan sahaja pada paru-paru, tetapi juga sel pankreas yang bertanggungjawab untuk pengeluaran insulin,
  4. kawalan gula darah: ujian kawalan dilakukan sebulan atau setengah selepas permulaan rawatan. Ujian kawalan membolehkan kita menentukan sama ada tahap gula dalam darah kembali normal dan adakah boleh dikatakan bahawa toleransi glukosa terganggu telah disembuhkan.

Dalam beberapa kes, dengan kecekapan diet yang rendah dan aktiviti fizikal yang aktif, seorang pakar juga boleh menetapkan ubat-ubatan yang membantu menurunkan gula dan kolesterol, terutama jika mengawal keadaan prediabetik juga melibatkan rawatan penyakit bersamaan (biasanya sistem kardiovaskular).

Biasanya, dengan diagnosis gangguan toleransi yang tepat pada masanya, serta dengan pesakit yang memerhatikan semua preskripsi doktor mengenai diet dan senaman, tahap gula darah dapat stabil, sehingga mengelakkan peralihan keadaan prediabetik ke diabetes jenis 2.
Keadaan pra-diabetes: pencegahan

Oleh kerana selalunya keadaan prediabetic disebabkan oleh faktor luaran, biasanya dapat dielakkan atau didiagnosis pada peringkat awal, jika anda mengikuti langkah pencegahan berikut:

  1. mengawal berat badan: jika anda berlebihan berat badan, buang di bawah pengawasan doktor agar tidak mengusutkan badan,
  2. mengimbangkan pemakanan,
  3. untuk menolak dari tabiat buruk,
  4. menjalani gaya hidup aktif, melakukan kecergasan, mengelakkan situasi tertekan,
  5. wanita dengan diabetes kehamilan atau ovarium polikistik memeriksa gula darah mereka secara berkala dengan mengambil ujian glukosa,
  6. lakukan ujian glukosa sebagai langkah pencegahan sekurang-kurangnya 1-2 kali setahun, terutama jika terdapat penyakit jantung, saluran gastrointestinal, sistem endokrin, dan juga dalam kes diabetes dalam keluarga,
  7. pada tanda-tanda pertama toleransi terganggu membuat janji dengan pakar dan menjalani diagnosis dan kemungkinan rawatan prediabetes berikutnya.

Pencegahan toleransi glukosa terjejas

Toleransi glukosa terganggu adalah fenomena yang sangat berbahaya yang menyebabkan komplikasi serius. Oleh itu, jalan keluar yang lebih baik adalah dengan mengelakkan pelanggaran seperti itu daripada memerangi akibat diabetes mellitus sepanjang hidup saya. Menyokong badan akan membantu pencegahan, yang terdiri daripada peraturan mudah:

  • kaji kekerapan makanan,
  • tidak termasuk makanan berbahaya dari diet,
  • menjaga badan anda dalam keadaan baik dan mencegah berat badan berlebihan.

NGT sering mengejutkan pesakit, kerana mempunyai manifestasi klinikal yang tersembunyi, yang menyebabkan terapi lewat dan komplikasi serius. Diagnosis tepat pada masanya memungkinkan untuk memulakan terapi tepat pada waktunya, yang akan membantu menyembuhkan penyakit dan menyesuaikan keadaan pesakit dengan bantuan diet dan kaedah pencegahan.

Pemakanan yang betul untuk toleransi glukosa terganggu

Dalam proses rawatan, pemakanan berperanan besar..

Makan berlaku sekurang-kurangnya lima hingga enam kali sehari, tetapi dengan syarat bahagiannya kecil. Kaedah mendapatkan makanan ini melegakan sistem pencernaan.

Apabila penyakit ini tidak termasuk gula-gula, gula.

Karbohidrat yang mudah dicerna harus dikeluarkan dari makanan - roti dan pasta, kentang, madu, beberapa jenis beras, dll..

Pada masa yang sama tambahkan produk menu yang merangkumi karbohidrat kompleks, seperti: buah-buahan dan sayur-sayuran mentah, bijirin dari biji-bijian, herba segar, yogurt semula jadi, keju kotej rendah lemak, dan kekacang. Ia perlu untuk mengurangkan, atau bahkan sepenuhnya menghilangkan penggunaan daging berlemak, lemak babi, krim, marjerin. Pada masa yang sama, minyak sayuran dan ikan adalah produk yang diingini di atas meja..

Perhatikan penggunaan air. Isipadu adalah 30 ml per kilogram berat manusia setiap hari, jika tidak ada kontraindikasi khas. Sebilangan doktor menasihatkan agar tidak minum kopi dan teh, kerana minuman ini cenderung meningkatkan glukosa darah.

Cadangan diet untuk toleransi glukosa terganggu. Kerosakan Toleransi Karbohidrat dan Diabetes pada Warga Emas

Kaedah untuk rawatan toleransi glukosa terjejas

Admincheg Muz4in. Bersih Walaupun tahap glukosa dalam tubuh manusia berbeza secara signifikan bergantung pada jumlah dan komposisi makanan yang dimakan, ada nilai normatif tertentu di mana indikator tidak boleh melampaui batas. Sekiranya, dengan latar belakang kelebihan berat badan, tidak aktif dan gaya hidup yang tidak sihat, tahap glukosa puasa meningkat, tetapi tidak kepada angka kritikal, dalam menentukan diabetes mana yang segera terdedah - ini adalah kesempatan untuk memikirkan kesihatan anda.

Toleransi glukosa yang terganggu atau keadaan yang disebut pra-diabetes adalah keadaan yang membimbangkan, walaupun ia dapat dihilangkan kerana tindakan perubatan dan pencegahan tertentu, yang utama adalah penurunan berat badan dan pembetulan nutrisi, normalisasi rejimen minum dan aktiviti fizikal.

Pelanggaran toleransi karbohidrat apa itu. Sebilangan besar pesakit pada peringkat prediabetes selalu mendengar ungkapan yang sama, yang disebabkan oleh gangguan toleransi glukosa, boleh.

Hampir semua orang tahu tentang penyakit seperti diabetes dan betapa bahayanya. Dengan kehadirannya, kepekatan insulin dalam darah seseorang menurun, dan glukosa meningkat. Gangguan ini mempengaruhi kerja jantung dan sistem vaskular. Dalam beberapa kes, penyakit ini berlanjutan dalam bentuk pendam, iaitu, tidak ada tanda-tanda dan manifestasi simptom yang jelas.

Toleransi glukosa terganggu - perubahan berterusan dalam kepekatan sebatian organik dalam darah. Beberapa tahun yang lalu, gangguan toleransi glukosa pada kanak-kanak atau orang dewasa disebut diabetes laten. Tetapi baru-baru ini, para pakar telah memasukkannya ke dalam kategori yang terpisah, kerana penyakit ini menular dalam bentuk pendam dan hampir tidak ada tanda-tanda yang jelas. Apa itu diabetes jenis 3 boleh didapati dalam artikel.

Dalam artikel sebelumnya, kami meneliti bagaimana pankreas sakit, mengetahui gejala dan penyebab pankreatitis. Hari ini saya akan memberitahu anda apa yang menyebabkan kesakitan dan apa yang menyebabkan pelanggaran toleransi terhadap karbohidrat atau glukosa, dan jika anda menggunakan nama perubatan, saya akan memberitahu anda mengenai prediabetes.

Apa itu prediabetes? Ini adalah keadaan perantaraan antara diabetes dan keadaan normal fungsi pankreas normal. Seperti yang anda ketahui, fungsi pankreas ini berfungsi secara automatik untuk kita, iaitu, bergantung kepada kemasukan glukosa ke dalam darah, jumlah insulin yang diperlukan dilepaskan untuk diproses.

Sekiranya berlaku kerosakan atau penyakit pankreas, berlaku seperti prediabetes atau pelanggaran toleransi terhadap karbohidrat. Pada langkah ini, saya akan memberitahu perasaan dan gejala saya bagaimana mengenali prediabetes, dan dalam artikel berikut saya akan menerangkan dengan lebih terperinci cara makan dengan pankreatitis kronik dan bagaimana merawat keadaan ini. By the way, dengan pendekatan yang tepat, keadaan ini dapat disembuhkan dan menjadi orang normal, atau memburukkan lagi dan menjadi diabetes..

Bukan sekadar makanan. Diet untuk toleransi glukosa terganggu bertujuan untuk menstabilkan gula darah dan mengurangkan berat badan berlebihan, kerana biasanya terdapat pada orang seperti itu.

Salam kepada pembaca blog biasa dan orang yang lewat! Adakah anda tahu apakah loceng pertama dalam pelanggaran metabolisme karbohidrat sebelum perkembangan diabetes? Toleransi glukosa puasa yang terganggu dan glukosa puasa adalah prediabetes, dan sekarang anda akan belajar mengenai sebab, gejala, rawatan dan prognosis, dan apakah ia dapat disembuhkan..

Pelanggaran toleransi glukosa NGT bermaksud bahawa glukosa puasa tidak melebihi norma, tetapi setelah makan karbohidrat akan lebih sukar dicerna, yang akan menyebabkan kenaikan gula. NGT bukanlah penyakit, tetapi merupakan pertanda serius kemungkinan gangguan pada tubuh. Penggera, jika tidak memperhatikan penyebabnya, boleh berkembang menjadi diabetes jenis 2, yang tidak dapat disembuhkan..

Toleransi glukosa terganggu adalah masalah yang agak biasa.

Sebilangan besar pesakit di peringkat prediabetes selalu mendengar ungkapan yang sama bahawa kerana toleransi glukosa yang terganggu, diabetes boleh menghidap diabetes mellitus dan jika tidak ada tindakan yang diambil sekarang, maka penyakit pahit dengan nama manis seperti itu akan memberi anda hidup bersama yang panjang dan tidak menyenangkan.

Namun, kebanyakan orang tidak takut dengan kata-kata seperti itu, dan mereka terus bertahan dalam perbuatan mereka, terus-menerus melakukan kelemahan yang menyenangkan. Isi 1 Apakah NTG toleransi glukosa terjejas? Apakah NTG toleransi glukosa terganggu? Asas keadaan ini adalah masalah di mana terdapat pengumpulan glukosa dalam darah.

Dalam perubatan, tidak diketahui secara pasti apa yang secara khusus dapat mengganggu toleransi glukosa. Walau bagaimanapun, penyebab toleransi glukosa yang terganggu sering dinyatakan, antaranya:

  • Kecenderungan keluarga. Kemungkinan tinggi menghidap penyakit ini jika saudara-mara terdedah kepada penyakit ini.
  • Kepekaan sel terganggu terhadap insulin.
  • Kerosakan pankreas, yang bertanggungjawab untuk insulin.
  • Patologi sistem endokrin, memprovokasi kegagalan dalam proses metabolik.
  • Berat badan berlebihan. Ini menjadi penyebab serius untuk mengatasi semua fungsi tubuh dan memprovokasi kegagalan dalam proses metabolik..
  • Gaya hidup tidak aktif.
  • Kesan ubat pada badan.

Kadang-kadang, dengan rasa dahaga yang meningkat, toleransi glukosa terganggu mungkin disyaki..

Gejala penyakit seperti itu tidak ada; hampir mustahil untuk mengenal pasti secara bebas bahawa toleransi glukosa terganggu. Ini bermakna bahawa gejala berkembang ketika tahap diabetes terjadi, sehingga rasa dahaga meningkat, masing-masing, peningkatan kencing, dan kekeringan di rongga mulut kadang-kadang disebut sebagai manifestasi. Walau bagaimanapun, gejalanya kabur dan pada musim panas boleh dianggap sebagai akibat dari panas terik..

Dengan kemerosotan NGT, penghalang pelindung tubuh menurun, yang menyebabkan pelanggaran proses metabolik, akibatnya kualiti rambut, kulit, dan plat kuku merosot. Seseorang mempunyai aktiviti yang rendah, kelesuan, tubuh menyerah pada serangan virus, keletihan psikoemosi ditunjukkan, fungsi endokrin sering terganggu.

Kemerosotan dalam proses penyerapan karbohidrat mungkin berlaku pada setiap orang yang mempunyai kecenderungan genetik dan faktor yang memprovokasi. Sebab-sebab NTG merangkumi:

  • tekanan teruk;
  • kegemukan, berat badan berlebihan;
  • pengambilan karbohidrat yang ketara dalam badan pesakit;
  • aktiviti fizikal yang rendah;
  • kemerosotan proses pengeluaran insulin sekiranya berlaku gangguan gastrousus;
  • penyakit endokrin disertai dengan pengeluaran hormon kontra-hormon, termasuk disfungsi tiroid, sindrom Itsenko-Cushing.

Penyakit ini juga muncul semasa kehamilan. Bagaimanapun, plasenta mula menghasilkan hormon, kerana kerentanan tisu terhadap tindakan insulin menurun.

Setelah membuktikan bahawa ada masalah, anda harus menghubungi ahli endokrinologi. Doktor ini pakar dalam gangguan seperti ini. Dia dapat memberitahu apa yang harus dilakukan sekiranya toleransi glukosa terganggu. Ramai yang enggan berjumpa doktor, kerana bimbang dia akan memberi suntikan insulin. Tetapi masih terlalu awal untuk membicarakan perlunya rawatan sedemikian. Dengan NTG, terapi lain diamalkan: perubahan gaya hidup, perubahan diet.

Hanya dalam kes yang teruk, terapi ubat diperlukan. Pada kebanyakan pesakit, peningkatan berlaku sekiranya:

  • beralih ke pemakanan pecahan (makanan diambil 4-6 kali sehari, kandungan kalori makanan terakhir harus rendah);
  • kurangkan jumlah karbohidrat sederhana (keluarkan kek, pastri, roti, gula-gula);
  • mencapai penurunan berat badan sekurang-kurangnya 7%;
  • minum sekurang-kurangnya 1.5 liter air bersih setiap hari;
  • meminimumkan jumlah lemak haiwan, lemak sayur harus dalam jumlah normal;
  • termasuk sejumlah besar buah-buahan dan sayur-sayuran dalam makanan harian, kecuali anggur, pisang.

Perhatian khusus diberikan kepada aktiviti fizikal..

Mematuhi prinsip pemakanan ini dalam kombinasi dengan aktiviti fizikal yang mencukupi adalah kaedah terbaik untuk merawat prediabetes.

Mereka bercakap mengenai terapi ubat sekiranya terapi tersebut gagal. Untuk menilai keberkesanan rawatan, bukan sahaja ujian toleransi glukosa dilakukan, tetapi juga tahap hemoglobin glikasi diperiksa. Kajian ini membolehkan anda menganggarkan kandungan gula selama 3 bulan terakhir. Sekiranya trend menurun dapat dilihat, maka terapi diet diteruskan.

Sekiranya terdapat masalah atau penyakit bersamaan yang menyebabkan kemerosotan penyerapan insulin oleh tisu, rawatan yang mencukupi untuk penyakit ini diperlukan..

Sekiranya pesakit mengikuti diet dan mematuhi semua arahan ahli endokrinologi, tetapi tidak ada hasilnya, maka ubat-ubatan yang digunakan dalam rawatan diabetes dapat diresepkan. Ia boleh menjadi:

  • thiazolidinediones;
  • perencat α-glukosiad;
  • derivatif sulfonylurea.

Ubat yang paling popular untuk merawat gangguan metabolisme karbohidrat adalah derivatif metformin: Metformin, Siofor, Glucofage, Formethine. Sekiranya tidak mungkin untuk mencapai hasil yang diinginkan, maka dalam kombinasi dengan ubat-ubatan ini ubat-ubatan lain diresepkan untuk rawatan diabetes.

Sebab penyimpangan mungkin berbeza:

  1. Kecenderungan genetik, yang lebih khas untuk diabetes, yang bermula setelah pelanggaran toleransi.
  2. Kerosakan pada pankreas, yang menyebabkan kekurangan pengeluaran insulin. Ia dilepaskan ke aliran darah, tetapi tidak dapat menangkap molekul glukosa..
  3. Perkembangan ketahanan insulin.
  4. Berat badan berlebihan, kegemukan.
  5. Kekurangan aktiviti motor.
  6. Menetapkan penggunaan jangka panjang ubat-ubatan yang mempengaruhi metabolisme karbohidrat.
  7. Gangguan dalam aktiviti kelenjar endokrin (hipotiroidisme, sindrom Cushing).
  8. Tekanan meningkat.
  9. Kolesterol tinggi untuk masa yang lama.
  10. Gout.
  1. Gangguan tidur. Dengan pelanggaran toleransi terhadap glukosa, latar belakang hormon berubah, jumlah insulin menurun. Tubuh bertindak balas terhadap perubahan ini dengan insomnia. Semuanya normal semasa kelahiran anda, tetapi tidak mungkin tidur. Tidur tidak datang dan anda menjadi tanggungjawab bersama tanpa tidur.
  2. Gatal di dubur. Oleh kerana glukosa dalam badan tidak berfungsi pada waktu yang tepat, darah menjadi pekat dan tersekat di saluran kecil kopilar. Sebilangan besar kapal ini berada di dubur dan usus, juga di mata. Apa yang menyebabkan kegatalan. Rasanya sangat baik pada orang yang terdedah kepada urat varikos..
  3. Gangguan penglihatan. Seperti pada perenggan sebelumnya, pelanggaran tersebut disebabkan oleh fakta bahawa bekalan darah ke pembuluh kecil terganggu, yang menyebabkan kehilangan penglihatan. Kelipan bintang dan tanda-tanda gangguan penglihatan yang lain.
  4. Buang air kecil yang dahaga dan cepat. Rasa haus timbul kerana tubuh memerangi gula darah tinggi dengan bantuan kelembapan yang terkandung di dalam badan, iaitu. semua kelembapan diambil dari badan untuk mencairkan darah pekat. Dari sini timbul rasa dahaga yang kuat, dan kemudian kencing yang kuat. Prosesnya berterusan sehingga gula darah mencapai 5.6-6 mol.
  5. Sakit kepala. Prediabetes adalah penyakit yang sangat mempengaruhi kapal, jadi sakit kepala yang kerap pada waktu pagi atau petang adalah logik untuk gangguan toleransi karbohidrat.
  6. Panaskan pada waktu malam. Secara peribadi, malam adalah waktu paling tidak disukai saya. Sejak pada waktu petang pelanggaran masih tidak dapat dilihat. Dan pada waktu malam, kerana gula darah tinggi, saya memanaskan badan seperti dapur. Musim sejuk di luar, dan tingkap anda terbuka dan anda panas.
  7. Penurunan berat badan yang kuat. Insulin adalah hormon yang membuka sel dan membiarkan glukosa masuk. Oleh itu, glukosa ditukarkan menjadi tenaga atau disimpan sebagai simpanan oleh badan kita. Sel-sel di dalam badan kita memakan glukosa. Dengan prediabetes, sedikit insulin dan glukosa tidak berfungsi semasa dan hang di dalam darah tidak diproses. Sebenarnya, kita mempunyai gula darah tinggi. Saya kehilangan 10 kg dalam 3 bulan.
  8. Kekejangan otot pada waktu malam. Kekejangan otot berlaku pada waktu malam kerana pemakanan tisu otot yang lemah.
  9. Gula darah meningkat 2 jam selepas makan.
  10. Petunjuk yang terganggu dalam ujian darah, terutamanya dalam komposisi mineral.
  1. Kecenderungan keluarga: jika ibu bapa menghidap diabetes, maka risiko terkena penyakit meningkat beberapa kali.
  2. Gangguan kepekaan sel terhadap insulin (rintangan insulin).
  3. Obesiti.
  4. Pelanggaran pengeluaran insulin, sebagai contoh, akibat keradangan pankreas.
  5. Gaya hidup tidak aktif.
  6. Penyakit endokrin lain yang disertai dengan pengeluaran hormon kontra-hormon (peningkatan glukosa darah) yang berlebihan, misalnya penyakit dan sindrom Itsenko-Cushing (penyakit di mana tahap hormon korteks adrenal meningkat).
  7. Mengambil ubat tertentu (contohnya, glukokortikoid - hormon adrenal).

Toleransi karbohidrat

Toleransi glukosa terganggu adalah cara langsung untuk diabetes, kerana peningkatan tahapnya menunjukkan pelanggaran mekanisme metabolisme karbohidrat.

Toleransi yang terganggu dari masa ke masa boleh menyebabkan perkembangan diabetes. Untuk menunjukkan adanya keabnormalan dalam penyerapan karbohidrat, analisis dapat diberikan kepada orang yang berusia lebih dari 40 tahun dengan pemeriksaan rutin atau adanya faktor risiko. Metabolisme boleh dipengaruhi oleh gangguan metabolik dengan usia dan beberapa sebab lain. Setiap orang memerlukan karbohidrat, yang mengalami transformasi pada saluran pencernaan dengan pembentukan glukosa.

Mereka mengandungi hampir semua produk. Semakin banyak gula dalam makanan, lebih banyak glukosa yang akan diterima oleh tubuh, tetapi ini adalah makanan yang mudah dicerna, yang memerlukan sedikit orang. Kita tidak boleh mengatakan bahawa produk ini akan membawa kepada diabetes secara langsung, tetapi pada masa yang sama, kenaikan berat badan dan kegemukan menyebabkan perubahan dalam proses metabolik, tetapi ini adalah faktor pertama penurunan pengambilan glukosa.

Ini mengenai perkembangan pelanggaran jenis 2. Toleransi glukosa adalah konsep yang mencirikan kemampuan tubuh untuk memetabolisme glukosa dari makanan sehingga tidak ada kelebihan.

Sekiranya untuk beberapa sebab terdapat sekresi insulin yang tidak mencukupi, maka selalu terdapat lebihan glukosa dalam darah, dan peningkatan petunjuk muncul dalam analisis. Tetapi jumlah ini tidak cukup tinggi untuk mendiagnosis diabetes pada pesakit. Keadaan ini dipanggil gangguan toleransi glukosa..

Semua orang tahu bahawa ujian darah - baik umum dan biokimia, diberikan semasa perut kosong agar tidak memutarbelitkan hasil kajian. Ini bermaksud bahawa malam sebelum makan terakhir tidak boleh dilakukan selewat-lewatnya jam 7 malam, dibenarkan minum air. Untuk mengesahkan, ujian diulang, dan jika sekali lagi mempunyai petunjuk yang sama, maka ujian toleransi glukosa ditetapkan. Kajian ini dilakukan dengan penyelesaian glukosa dalaman..

Pendaftaran hasil berlaku selepas masa tertentu. Pilihannya tidak sengaja: data diketahui berapa lama selepas makan penurunan gula darah berlaku. Pemanjangan masa ini memungkinkan kita menyimpulkan bahawa pelanggaran telah berlaku. Bagi wanita hamil, kajian dilakukan dengan ciri-ciri tertentu..

Bagi wanita yang berada dalam kedudukan, larutan kepekatan yang lebih rendah digunakan. Sekiranya terdapat gangguan dengan penyerapan saluran gastrointestinal, maka ujian dilakukan bukan secara lisan, tetapi secara intravena.

Pada menjelang kajian, tidak perlu mengurangkan pengambilan glukosa, tetapi tidak perlu ditingkatkan. Sekiranya jumlah karbohidrat kurang dari itu, maka semasa ujian, nilai gula yang lebih tinggi akan diperhatikan, dan ia akan turun dengan lebih perlahan. Adalah perlu untuk memantau aktiviti fizikal sebelum kajian dan mematuhi rejimen biasa.

Beban yang lebih kuat menyebabkan peningkatan penggunaan monosakarida bukan sahaja dari darah, tetapi juga penggunaan rizabnya dari glikogen hati. Ini membentuk rasa lapar karbohidrat: tubuh memerlukan pengisian semula dari stok. Oleh itu, hasil GTT mungkin diputarbelitkan. Anda harus sedar bahawa pada malam sebelum kajian mereka berhenti mengambil psikotropik, hormon, perangsang, kontraseptif, diuretik.

Dengan nilai antara penunjuk ini dan 11.0, pelanggaran toleransi diperhatikan, dan di atas nilai ini membicarakan diabetes.

Semasa ujian, seseorang mungkin jatuh sakit, maka mesti dibaringkan. Untuk memastikan jumlah air kencing yang mencukupi, dia dibenarkan minum air suam. Setelah melakukan ujian, pesakit perlu makan dengan ketat, makanan harus mengandungi karbohidrat. Kajian mendapati bahawa penyimpangan paling sering diperhatikan pada orang berusia lebih dari 45 tahun dan pada beberapa wanita hamil. Mereka mempunyai pelanggaran toleransi bersifat sementara dan berakhir setelah melahirkan.

Pelanggaran toleransi juga disebut prediabetes, kerana seseorang hanya dapat merasakan beberapa gejala ciri diabetes, tetapi tidak ada bukti klinikal tentangnya:. Toleransi glukosa terganggu melibatkan rawatan, tetapi selalunya bukan ubat.

Bagi pesakit diabetes dan mereka yang ingin mengurangkan berat badan, konsep indeks glisemik diketahui. Inilah nilai karbohidrat yang terdapat dalam produk ini dan nisbahnya dengan kandungan komponen ini dalam gula atau roti. Oleh itu, indeks ini diukur dalam unit roti. Terdapat jadual khas yang memberitahu anda jumlah gula yang terkandung dalam produk tertentu, yang menunjukkan sifat perubahan tahap glukosa darah. Untuk menghilangkan toleransi yang terganggu, anda harus menjadikan diet rendah gula..

Keutamaan harus diberikan kepada makanan dengan karbohidrat bijirin kompleks. Sebagai tambahan kepada makanan, sifat pemakanan sangat penting: makanan lebih cepat merata dan cepat dicerna jika terdapat dalam bahagian kecil. Aktiviti fizikal membawa kepada fakta bahawa glukosa dimakan bukan hanya dari tisu otot dan darah, tetapi juga dari lemak.

Oleh itu, ia dapat membantu menurunkan kadar glukosa. Maka pengambilan karbohidrat akan setanding dengan penggunaannya.

Keadaan metabolisme karbohidrat disebabkan oleh hubungan antara aktiviti sel-sel pankreas yang menghasilkan insulin dan penggunaan glukosa oleh tisu. Pada peringkat awal, penggunaan glukosa setelah makan menjadi perlahan - pelanggaran toleransi karbohidrat yang disebut menampakkan dirinya, yang meningkatkan gula. Dalam keadaan ini, kadar gula puasa adalah normal, kerana dikompensasi oleh peningkatan rembesan insulin.

Kadang-kadang dua gangguan ini berlaku pada satu pesakit. Mereka berisiko menghidap diabetes mellitus, dan sekiranya gangguan toleransi glukosa ada risiko tambahan penyakit jantung dan vaskular. U juta. Untuk mengesan gangguan ini, ujian toleransi glukosa dilakukan: glukosa darah puasa diukur dan 2 jam setelah minum 75 g glukosa.

Jumlah protein berada dalam had normal. Jumlah karbohidrat yang dimakan dan pengambilan kalori bergantung kepada berat pesakit. Apabila berat badan berlebihan, karbohidrat terhad kepada g sehari, dan pada masa yang sama menerima jumlah lemak dan protein yang normal dengan makanan.

Hari puasa juga ditunjukkan kepada pesakit, kerana penurunan berat badan mempunyai kesan positif terhadap keadaan metabolisme karbohidrat. Oleh kerana diet dalam keadaan pra-diabetes didasarkan pada pembatasan karbohidrat, disarankan untuk memilih buah-buahan yang mempunyai indeks GI glikemik kurang daripada cranberry, grapefruits, aprikot, cranberry, ceri plum, epal, pic, buckthorn laut, plum, gooseberry, ceri, currant merah.

Mereka harus dikonsumsi dalam jumlah terbatas hingga G. Jika makanan dengan GI tinggi dikonsumsi, peningkatan gula darah yang signifikan dicatat, dan ini menyebabkan peningkatan sekresi insulin. Perlu diingat bahawa rawatan haba meningkatkan GI, jadi makan sayur-sayuran yang dibenarkan seperti zucchini, terung, kubis rebus dapat mempengaruhi kadar gula.

Diet boleh termasuk pengganti gula xylitol, fruktosa, sorbitol, termasuk dalam jumlah karbohidrat. Saccharin boleh ditambah ke dalam pencuci mulut. Dos xylitol harian adalah 30 g, fruktosa cukup selama 1 jam. Ini mungkin merupakan pilihan terbaik untuk pengganti gula - ia mempunyai kandungan GI dan kalori yang rendah, tetapi dua kali lebih manis daripada gula.

Satu unit roti adalah jumlah karbohidrat dan ia terkandung dalam roti, dalam 2 keping prun, 0,5 cawan bubur soba, 1 epal. Setelah memperluasnya selama 3 bulan dengan 12 XE, ia diresepkan dalam bentuk ini selama 2 bulan, dan kemudian 4 lagi XE ditambahkan dan pesakit menjalani diet selama satu tahun, setelah itu dietnya diperluas lagi. Sekiranya diet tidak menormalkan tahap gula, ambil dos ubat tablet. Dibolehkan: daging tanpa lemak dan ayam, yang harus dimasak atau dibakar, yang mengurangkan kandungan kalori makanan.

Ikan juga dipilih sebagai jenis makanan: zander, hake, pollock, cod, saffron cod, pike. Kaedah memasak adalah sama. Jumlah bijirin dibatasi oleh norma individu untuk setiap pesakit secara purata - 8 sudu sehari: barli, soba, barli mutiara, oat, millet, kekacang dibenarkan. Bilangan bijirin dan roti harus disesuaikan. Sebagai contoh, jika anda memakan pasta sekali-sekala dan terhad, maka pada hari ini anda perlu mengurangkan jumlah bijirin dan roti.

Hidangan pertama disediakan pada sup daging sekunder, tetapi lebih baik di atas sayur. Fokus pada sup sayur-sayuran dan cendawan, kerana kalori kurang tinggi berbanding dengan bijirin. Kentang dalam kursus pertama dibenarkan dalam jumlah minimum. Makanan termasuk sayur-sayuran dengan zucchini karbohidrat rendah, terung, labu, timun, selada, labu, kubis, yang dapat digunakan rebus atau mentah. Kentang dimakan secara terhad, dengan mengambil kira kadar karbohidrat individu - biasanya hingga g sehari dalam semua hidangan.

Banyak karbohidrat mengandungi bit dan wortel, jadi persoalan memasukkannya ke dalam diet ditentukan oleh doktor. Produk tenusu rendah lemak mesti ada dalam diet setiap hari. Susu dan curd dimakan dalam bentuk bubur susu dan kaserol. Curd lebih baik dalam bentuk semula jadi..

Buah beri segar, jeli, mousses, minuman buah, jem dengan xylitol dibenarkan. Ia dibenarkan menggunakan madu selama 1 jam. Dalam penggunaannya, ada juga norma - 1 gula-gula dua kali seminggu. Mentega dan pelbagai minyak sayuran ditambahkan ke dalam hidangan siap. Telur - dalam jumlah sehari, anda boleh makan rebus atau telur dadar.

Kopi dengan susu dan teh dengan pemanis, infusi rosehip, jus sayuran dibenarkan. Anda tidak boleh minum jus manis, serai dengan gula, anda boleh makan jem dan jem hanya dengan xylitol. Pencuci mulut manis, pastri, ais krim, keju curd manis, yogurt manis, beras, pasta dan semolina tidak termasuk.

Patologi apa?

Beberapa tahun yang lalu, toleransi glukosa yang terganggu disebut sebagai bentuk diabetes terpendam. Dan baru-baru ini ia menjadi penyakit yang terpisah, berlanjutan dalam bentuk pendam, tanpa tanda-tanda tertentu. Pada masa yang sama, norma glukosa dalam darah dan air kencing akan berada dalam batas yang dapat diterima, dan hanya ujian toleransi glukosa yang akan menunjukkan penurunan dalam pencernaan gula dan sintesis insulin yang stabil.

Penyakit ini disebut prediabetes dengan alasan gambaran klinikal dapat dijelaskan seperti berikut. Tahap glukosa darah pesakit lebih tinggi daripada biasa, tetapi tidak begitu banyak sehingga ahli endokrinologi dapat membuat kesimpulan - diabetes. Pengeluaran insulin berlaku tanpa tanda-tanda gangguan endokrin.

Sekiranya ujian toleransi glukosa positif, maka pesakit ditempatkan dalam kumpulan risiko utama diabetes. Adalah sangat penting untuk melakukan ujian toleransi glukosa secara berkala. Ini akan membantu mencegah, dan dalam beberapa kes mengelakkan gangguan pada sistem kardiovaskular..

Toleransi glukosa terganggu (NGT) bermaksud glukosa puasa tidak melebihi norma, tetapi setelah makan karbohidrat akan lebih sukar dicerna, yang akan menyebabkan kenaikan gula. NGT bukanlah penyakit, tetapi merupakan pertanda serius kemungkinan gangguan pada tubuh. Penggera, jika tidak memperhatikan penyebabnya, boleh berkembang menjadi diabetes jenis 2, yang tidak dapat disembuhkan..

Pada peringkat awal, penyakit ini tidak menampakkan diri. Anda dapat mengenalinya semasa lulus pemeriksaan fizikal seterusnya. Tetapi selalunya ia didiagnosis pada pesakit yang menderita kegemukan atau mempunyai berat badan berlebihan.

Gejala termasuk:

  • penampilan kulit kering;
  • perkembangan gatal-gatal pada alat kelamin dan kulit;
  • penyakit periodontal dan gusi berdarah;
  • furunculosis;
  • masalah dengan penyembuhan luka;
  • penyelewengan haid pada wanita (hingga amenorea);
  • penurunan libido.

Di samping itu, angioneuropati mungkin bermula: sendi kecil terjejas, prosesnya disertai dengan gangguan aliran darah dan kerosakan saraf, gangguan pengaliran impuls.

Apabila tanda-tanda ini muncul pada pesakit yang menderita kegemukan, ia harus diperiksa. Sebagai hasil diagnosis, dapat dibuktikan bahawa:

  • pada perut kosong pada manusia, normoglikemia atau petunjuk sedikit meningkat;
  • gula tidak terdapat dalam air kencing.

Apabila keadaan bertambah buruk, tanda-tanda diabetes berkembang:

  • dahaga obsesif yang kuat;
  • mulut kering
  • peningkatan kencing;
  • kemerosotan sistem imun, yang ditunjukkan oleh penyakit kulat dan radang.

Hampir setiap pesakit dapat mencegah peralihan peningkatan toleransi glukosa kepada diabetes. Tetapi untuk ini, anda perlu mengetahui kaedah mencegah gangguan metabolisme karbohidrat.

Adalah mungkin untuk menentukan penyakit ini hanya dengan bantuan diagnostik makmal. Darah kapilari atau vena boleh diambil untuk penyelidikan. Perhatikan peraturan asas untuk mengambil bahan.

3 hari sebelum kajian yang dirancang, pesakit harus mengikuti gaya hidup yang biasa: tidak semestinya mengubah diet menjadi diet rendah karbohidrat. Ini boleh menyebabkan penyelewengan hasil sebenar. Anda juga harus mengelakkan tekanan sebelum mengambil darah dan jangan merokok setengah jam sebelum ujian. Selepas pergantian malam, menderma darah untuk glukosa adalah mustahil.

Untuk menetapkan diagnosis NTG harus:

  • menderma darah semasa perut kosong;
  • ambil larutan glukosa (300 ml cecair tulen dicampurkan dengan 75 glukosa);
  • 1-2 jam selepas mengambil penyelesaian, ulangi analisis.

Data yang diperoleh memungkinkan untuk menentukan apakah ada masalah. Kadang kala anda perlu mengambil sampel darah setiap setengah jam untuk memahami bagaimana tahap glukosa dalam badan berubah.

Untuk menentukan penurunan toleransi pada kanak-kanak, mereka juga diuji dengan beban: 1,75 g glukosa diambil untuk setiap kilogram berat badan mereka, tetapi tidak lebih dari 75 g.

Jumlah gula puasa tidak boleh lebih daripada 5.5 mmol / L jika darah kapilari diuji, dan 6.1 jika vena.

2 jam selepas minum glukosa sekiranya tidak ada masalah, gula tidak boleh melebihi 7,8, tanpa mengira tempat pengambilan darah.

Dalam kes gangguan toleransi, indeks dalam kajian perut kosong akan mencapai 6.1 untuk kapilari dan hingga 7.0 untuk darah vena. Setelah mengambil larutan glukosa, mereka akan meningkat menjadi 7.8 - 11.1 mmol / l.

Terdapat 2 kaedah penyelidikan utama: pesakit boleh diberi minuman atau disuntik secara intravena. Dengan pengambilan cecair oral, perut terlebih dahulu harus dilalui, dan barulah proses pengayaan darah dengan glukosa akan bermula. Apabila diberikan secara intravena, ia akan segera memasuki darah.

Inilah masanya untuk mengetahuinya. Kemerosotan toleransi glukosa - apa itu: sebelumnya sindrom ini disebabkan oleh salah satu tahap diabetes mellitus, dan sekarang ia telah diperuntukkan dengan nama yang berasingan.

Sekiranya seseorang mempunyai glukosa puasa mendekati batas atas normal atau dari 5,5 hingga 6 mmol / l, maka timbul persoalan - dari mana asal sumber glukosa??

Tinggal 2 pilihan lagi:

  • orang itu telah melanggar peraturan untuk menyediakan ujian;
  • sebenarnya ada masalah.

Untuk mengesahkan, ujian diulang, dan jika sekali lagi mempunyai petunjuk yang sama, maka ujian toleransi glukosa ditetapkan.

Gejala penyakit

Semasa kehamilan, ujian darah dapat menunjukkan penurunan persepsi glukosa oleh tubuh, iaitu kehamilan atau pseudodiabetes. Toleransi glukosa yang terganggu mungkin disebabkan oleh penurunan yang dihasilkan oleh sistem endokrin badan. Hanya ada satu sebab untuk penyakit ini - peningkatan kadar hormon kehamilan. Amalan perubatan menunjukkan bahawa setelah kelahiran anak dalam 90% kes, seorang wanita mula menghidap diabetes jenis 2.

Bahaya diabetes gestasi adalah bahawa ia boleh menyebabkan kelahiran pramatang atau, dalam keadaan terburuk, pembekuan janin di rahim. Oleh itu, pakar sakit puan sangat mengesyorkan agar wanita merancang kehamilan dan secara berkala melakukan ujian glukosa. Oleh itu, ada kemungkinan besar untuk mencegah berlakunya dan mengembangkan banyak penyakit.

Sekiranya pada minggu-minggu pertama kehamilan, ujian toleransi glukosa menunjukkan kelebihan norma insulin dan gula darah, maka perlu untuk mulai menjaga kadar glukosa dalam tubuh. Semakin cepat seorang wanita mula melakukan ini, semakin rendah risiko komplikasi semasa melahirkan anak. Kadar glukosa semasa kehamilan adalah antara 3.5 hingga 5, g / mol.

Pelanggaran toleransi glukosa adalah penyebab jangkitan janin dan, sebagai akibatnya, ini menimbulkan kelahiran pramatang pada seorang wanita. Semasa kehamilan itu sendiri, bermula dari trimester kedua kehamilan, janin mengalami gangguan penglihatan, fungsi ginjal dan aliran darah menjadi perlahan.

Semua kecacatan ini dijelaskan oleh fakta bahawa anak dalam tiga bulan pertama kehidupan di rahim hanya menerima glukosa. Sebelum trimester ketiga, kelebihan insulin terkumpul pada janin, merangsang munculnya penyakit hiperinsulinemia, yang menyebabkan sesak nafas janin dan disfungsi pernafasan.

Setelah mengesahkan kehamilan, seorang wanita perlu didaftarkan di klinik antenatal. Di sinilah doktor akan berusaha mengecualikan kemungkinan risiko dan ancaman kehamilan. Pertama, pesakit perlu menderma darah untuk menentukan tahap gula. Kadar glukosa tidak boleh melebihi 5 mmol / L. Sekiranya nilai ini dilebihi, maka ujian toleransi glukosa untuk toleransi glukosa terganggu dilakukan..

Untuk mendapatkan hasil yang paling dipercayai, pesakit perlu bersiap sedia untuk menderma darah. Beberapa hari sebelum analisis, perlu mengecualikan sebarang aktiviti fizikal, tekanan, kebimbangan dan perasaan. Anda juga perlu mengikuti diet - tidak ada pedas, goreng, masin.

14 jam sebelum kajian, pengambilan makanan berhenti, kerana analisis hanya dilakukan ketika perut kosong. Ini juga berlaku untuk wanita pada trimester pertama kehamilan. Dilarang minum alkohol dan merokok seminggu sebelum ujian..

Mengambil ubat, walaupun homeopati dua hari sebelum kajian, mesti dikecualikan sepenuhnya. Sekiranya pada waktu pagi, sebelum mengambil ujian darah, pesakit merasa gugup, menderita sakit kepala atau penyakit kronik lain, maka kajian biokimia dan ujian untuk toleransi glukosa terganggu dibatalkan dan dijadualkan untuk hari lain.

Pelanggaran ini boleh berlaku akibat penyakit kardiovaskular, fungsi sistem endokrin yang rendah, atau bergantung pada kitaran haid wanita.

Pada mulanya, pesakit mengambil darah semasa perut kosong. Sekiranya kadar glukosa meningkat kepada kira-kira 6, 7 mol / l, maka kajian akan dihentikan. Melalui diagnosis lebih lanjut, kita dapat membuat kesimpulan dan membuat diagnosis.

Sekiranya ujian menunjukkan bahawa tahap glukosa berada dalam had normal, maka pesakit harus minum segelas air di mana 75 ml glukosa akan dilarutkan. Ini dipanggil penyelidikan pasca latihan. Untuk mengelakkan keinginan muntah pada wanita hamil, sedikit asid sitrik ditambahkan ke dalam larutan. Sekiranya pesakit mempunyai kelainan pada saluran gastrousus, maka glukosa diberikan secara intravena.

Selepas 30, 60, 90 dan 120 minit, darah diambil untuk dianalisis. Sekiranya seseorang menghidap diabetes, maka kadar glukosa setelah mengambil beban akan meningkat kepada norma tertentu dan berhenti. Pada orang yang sihat, glukosa akan naik atau turun ke nilai normal. Perlu mendiagnosis keabnormalan dalam pengeluaran insulin.

Hasilnya dapat ditafsirkan sebagai berikut:

  • jika pesakit pada awalnya mempunyai kadar glukosa normal dalam julat 5.5 mol / l, maka setelah mengambil beban - 11.1 mol / l, dan setelah beberapa saat nilainya turun menjadi 7.8 mol / l, maka orang itu sihat dan biokimia ujian darah adalah normal.
  • jika penunjuk sebelum beban berada dalam julat 5.5 - 6.7 mol / l, setelah beban itu berada di bawah nilai 11.1 mol / l, dan setelah 2 jam glukosa tidak turun menjadi 7.8 mol / l, tetapi masih dalam julat 11.1 mol / l, maka ini terganggu toleransi glukosa.
  1. Kulit kering,
  2. Pengeringan mukosa,
  3. Gusi berdarah sensitif,
  4. Penyembuhan luka dan lecet yang lama.

Selalunya, keadaan umum pesakit dapat diperbaiki dengan perubahan gaya hidup, pertama sekali, perubahan tabiat makan yang bertujuan untuk menormalkan proses metabolik dalam tubuh, yang seterusnya akan membantu mengurangkan berat badan dan mengembalikan glukosa darah ke had yang dapat diterima.

Prinsip asas pemakanan dalam keadaan prediabetik yang didiagnosis menunjukkan:

  • penolakan lengkap karbohidrat yang mudah dicerna: produk roti dan tepung, gula-gula seperti pencuci mulut dan gula-gula, kentang,
  • pengurangan jumlah karbohidrat yang dapat dicerna (roti rai dan kelabu, bijirin) dan pengedaran seragam mereka sepanjang hari,
  • pengurangan jumlah lemak haiwan yang dimakan, terutamanya daging berlemak, lemak babi, sosej, mayonis, mentega, kaldu daging berlemak,
  • peningkatan pengambilan sayur-sayuran dan buah-buahan dengan kandungan serat tinggi dan kandungan gula rendah: keutamaan harus diberikan kepada buah-buahan berasid dan manis dan masam, serta kacang, kacang, dan lain-lain, kerana ia menyumbang kepada ketepuan badan yang cepat,
  • pengurangan jumlah alkohol yang dimakan, jika boleh - penolakan dari itu, semasa pemulihan,
  • peningkatan jumlah makanan hingga 5–6 sehari dalam bahagian kecil: diet yang serupa membolehkan anda mengurangkan beban pada organ pencernaan, termasuk pankreas, dan mengelakkan makan berlebihan..

Sebagai tambahan kepada diet, untuk membetulkan keadaan prediabetik, juga perlu mengubah gaya hidup, yang melibatkan:

  1. aktiviti fizikal harian (bermula dari 10-15 minit sehari dengan peningkatan secara berperingkat dalam tempoh kelas),
  2. gaya hidup yang lebih aktif,
  3. berhenti merokok: nikotin memberi kesan negatif bukan sahaja pada paru-paru, tetapi juga sel pankreas yang bertanggungjawab untuk pengeluaran insulin,
  4. kawalan gula darah: ujian kawalan dilakukan sebulan atau setengah selepas permulaan rawatan. Ujian kawalan membolehkan kita menentukan sama ada tahap gula dalam darah kembali normal dan adakah boleh dikatakan bahawa toleransi glukosa terganggu telah disembuhkan.

Dalam beberapa kes, dengan kecekapan diet yang rendah dan aktiviti fizikal yang aktif, seorang pakar juga boleh menetapkan ubat-ubatan yang membantu menurunkan gula dan kolesterol, terutama jika mengawal keadaan prediabetik juga melibatkan rawatan penyakit bersamaan (biasanya sistem kardiovaskular).

Biasanya, dengan diagnosis gangguan toleransi yang tepat pada masanya, serta dengan pesakit yang memerhatikan semua preskripsi doktor mengenai diet dan senaman, tahap gula darah dapat stabil, sehingga mengelakkan peralihan keadaan prediabetik ke diabetes jenis 2. Keadaan pra-diabetes: pencegahan

Oleh kerana selalunya keadaan prediabetic disebabkan oleh faktor luaran, biasanya dapat dielakkan atau didiagnosis pada peringkat awal, jika anda mengikuti langkah pencegahan berikut:

  1. mengawal berat badan: jika anda berlebihan berat badan, buang di bawah pengawasan doktor agar tidak mengusutkan badan,
  2. mengimbangkan pemakanan,
  3. untuk menolak dari tabiat buruk,
  4. menjalani gaya hidup aktif, melakukan kecergasan, mengelakkan situasi tertekan,
  5. wanita dengan diabetes kehamilan atau ovarium polikistik memeriksa gula darah mereka secara berkala dengan mengambil ujian glukosa,
  6. lakukan ujian glukosa sebagai langkah pencegahan sekurang-kurangnya 1-2 kali setahun, terutama jika terdapat penyakit jantung, saluran gastrointestinal, sistem endokrin, dan juga dalam kes diabetes dalam keluarga,
  7. pada tanda-tanda pertama toleransi terganggu membuat janji dengan pakar dan menjalani diagnosis dan kemungkinan rawatan prediabetes berikutnya.

Toleransi glukosa terganggu adalah fenomena yang sangat berbahaya yang menyebabkan komplikasi serius. Oleh itu, jalan keluar yang lebih baik adalah dengan mengelakkan pelanggaran seperti itu daripada memerangi akibat diabetes mellitus sepanjang hidup saya. Menyokong badan akan membantu pencegahan, yang terdiri daripada peraturan mudah:

  • kaji kekerapan makanan,
  • tidak termasuk makanan berbahaya dari diet,
  • menjaga badan anda dalam keadaan baik dan mencegah berat badan berlebihan.

NGT sering mengejutkan pesakit, kerana mempunyai manifestasi klinikal yang tersembunyi, yang menyebabkan terapi lewat dan komplikasi serius. Diagnosis tepat pada masanya memungkinkan untuk memulakan terapi tepat pada waktunya, yang akan membantu menyembuhkan penyakit dan menyesuaikan keadaan pesakit dengan bantuan diet dan kaedah pencegahan.

Dalam proses rawatan, pemakanan berperanan besar..

Makan berlaku sekurang-kurangnya lima hingga enam kali sehari, tetapi dengan syarat bahagiannya kecil. Kaedah mendapatkan makanan ini melegakan sistem pencernaan.

Apabila penyakit ini tidak termasuk gula-gula, gula.

Karbohidrat yang mudah dicerna harus dikeluarkan dari makanan - roti dan pasta, kentang, madu, beberapa jenis beras, dll..

Pada masa yang sama tambahkan produk menu yang merangkumi karbohidrat kompleks, seperti: buah-buahan dan sayur-sayuran mentah, bijirin dari biji-bijian, herba segar, yogurt semula jadi, keju kotej rendah lemak, dan kekacang. Ia perlu untuk mengurangkan, atau bahkan sepenuhnya menghilangkan penggunaan daging berlemak, lemak babi, krim, marjerin. Pada masa yang sama, minyak sayuran dan ikan adalah produk yang diingini di atas meja..

  • berat badan berlebihan yang ketara, yang mana faktor utamanya adalah penularan dan gaya hidup yang tidak menetap;
  • kecenderungan genetik: terbukti bahawa ahli keluarga di mana seseorang sakit atau menderita diabetes juga berisiko, yang memungkinkan untuk mengenal pasti gen tertentu yang bertanggungjawab untuk pengeluaran insulin penuh, kepekaan reseptor tisu periferal terhadap insulin, dan faktor lain;
  • umur dan jantina: paling kerap prediabetes dan diabetes didiagnosis pada wanita berusia lebih dari 45 tahun;
  • penyakit lain: kita bercakap terutamanya mengenai penyakit sistem endokrin yang menyebabkan kegagalan hormon dan metabolik, serta penyakit saluran gastrointestinal (ulser perut, kerana penyerapan glukosa dapat terganggu) dan penyakit sistem kardiovaskular (aterosklerosis, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan lain-lain). Bagi wanita, penyakit ovari polikistik boleh menjadi faktor risiko;
  • kehamilan yang rumit: sering prediabetes, berubah menjadi diabetes jenis 2, juga berlaku selepas diabetes kehamilan, yang berlaku pada wanita semasa kehamilan. Biasanya masalah dengan gula darah berlaku sekiranya kehamilan lewat atau janin besar.
  • normoglikemia puasa (glukosa dalam darah periferal normal atau sedikit lebih tinggi daripada biasa);
  • kekurangan glukosa dalam air kencing.
  • Penyesuaian diet. Diet untuk toleransi glukosa terganggu memerlukan pengecualian gula-gula (gula-gula, kek, dan lain-lain), pengambilan karbohidrat mudah dicerna (tepung dan pasta, kentang), pengambilan lemak yang terhad (daging berlemak, mentega). Makanan pecahan disyorkan (hidangan kecil kira-kira 5 kali sehari).
  • Memperkukuhkan aktiviti fizikal. Aktiviti fizikal harian yang disyorkan berlangsung selama 30 minit - satu jam (sukan harus dijalankan sekurang-kurangnya tiga kali seminggu).
  • Kawalan berat badan.

Garis Panduan Ujian Glukosa

Selama beberapa hari sebelum mengambil darah, pesakit disarankan untuk menghindari tekanan dan peningkatan aktiviti fizikal. Prosedur ini dijalankan pada waktu pagi dan pada waktu perut kosong (tidak lebih awal daripada 10 jam selepas makan terakhir). Pertama, sebahagian darah diambil dari pesakit, setelah itu mereka menawarkan untuk minum serbuk glukosa yang dilarutkan dalam air suam. Selepas 2 jam, pengambilan darah berulang dilakukan. Di makmal, tentukan tahap gula dalam sampel dan bandingkan hasilnya.

Sekiranya sebelum pengambilan glukosa paras gula darah adalah 6.1-5.5 mmol, dan setelah dua jam ia meningkat mendadak menjadi 7.8-11.0 mmol / l, maka kita sudah dapat berbicara tentang pelanggaran toleransi.

Sebenarnya, para pakar mengesyorkan agar setiap orang menjalani ujian sedemikian sekurang-kurangnya sekali setiap dua tahun - ini adalah langkah pencegahan yang sangat berkesan yang akan membantu mengenal pasti penyakit pada peringkat awal. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kumpulan risiko yang analisisnya wajib dilakukan..

Akibat NGT

Toleransi glukosa terganggu mempunyai beberapa akibat negatif. Yang pertama adalah diabetes jenis 2, yang bersifat kronik dan tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Akibat kedua yang tidak menyenangkan adalah kemungkinan besar perkembangan patologi kardiovaskular. Peningkatan ketumpatan darah menyebabkan kesukaran pada saluran, menjadi sukar bagi mereka untuk menyaring darah, yang boleh menyebabkan pecah dan kehilangan fungsi sejumlah kapal.

Faktor provokatif

Sebagai tambahan kepada sebab-sebab perkembangan gangguan metabolisme karbohidrat, pesakit harus mengetahui siapa yang lebih berisiko mengurangkan toleransi. Pesakit dengan kecenderungan genetik harus berhati-hati. Tetapi senarai faktor yang memprovokasi juga merangkumi:

  • aterosklerosis dan peningkatan lipid darah;
  • masalah dengan hati, ginjal, saluran darah dan jantung;
  • hipotiroidisme;
  • gout
  • penyakit radang pankreas, kerana pengeluaran insulin berkurang;
  • peningkatan kepekatan kolesterol;
  • penampilan ketahanan insulin;
  • mengambil ubat tertentu (kontraseptif hormon, glukokortikoid, dan lain-lain);
  • umur selepas 50 tahun.

Perhatian khusus diberikan kepada wanita hamil. Memang, di hampir 3% ibu hamil, diabetes kehamilan dikesan. Faktor yang mendorong adalah:

  • berat badan berlebihan (terutamanya jika ia muncul selepas 18 tahun);
  • berumur lebih dari 25-30 tahun;
  • kecenderungan genetik;
  • PCOS;
  • perkembangan diabetes pada kehamilan sebelumnya;
  • kelahiran anak dengan berat lebih daripada 4 kg;
  • peningkatan tekanan.

Pesakit yang berisiko harus memeriksa kadar gula mereka secara berkala..

Perkara pertama yang perlu dilakukan adalah berjumpa doktor. Pergi terus ke ahli endokrinologi, ahli terapi hanya boleh kehilangan masa. Walaupun jika dia memberi anda ujian darah untuk gula, ia akan membantu anda. Ingat, kami menderma darah untuk gula semasa perut kosong di klinik kami. Petunjuk normal adalah 5, jika 6.7 dan ke atas semuanya pergi ke doktor.

Tetapi saya mempunyai petunjuk 5 mol. Kerana klinik ini tidak terletak berhampiran rumah dan semasa saya memandu dan duduk dalam barisan, glukosa mempunyai masa untuk dicerna. Akibatnya, ahli terapi tidak menemui apa-apa. Saya juga tidak makan selepas jam 19-00 Terasa panas bagi saya untuk tidur dan saya mengurangkan tahap glukosa secara buatan. Untuk menentukan penyakit prediabetes, anda perlu lulus ujian toleransi glukosa..

Kaedah ini akan memberi jawapan sebanyak 80% jika anda mengalami penurunan pengambilan glukosa. Ujian tidak dapat dilakukan jika pankreas anda sakit. Oleh kerana anda mendapat kejutan karbohidrat dan lebih banyak lagi membakar kelenjar. Ujian dilakukan semasa perut kosong. Anda diberi 75g glukosa untuk diminum dan kemudian kadar gula darah diukur. Ternyata keluk karbohidrat.

Sekiranya, selepas 1 jam, gula darah anda lebih besar daripada 11, dan setelah 2 jam lebih dari 6, maka anda menghidap prediabetes atau diabetes yang lebih teruk lagi. Apa yang perlu dilakukan sekiranya pankreas anda sakit dan anda tidak dapat melakukan ujian toleransi glukosa. Anda mesti menderma darah untuk c-peptida dan insulin. Sekiranya salah satu petunjuk, atau lebih sering dua, di bawah norma, maka anda mengalami toleransi glukosa yang lemah atau prediabetes berkembang. Saya mengesyorkan membaca catatan saya yang seterusnya dan mengetahui bagaimana diet membantu dengan pankreatitis..

Kadar insulin dan glukosa dalam darah dapat meningkat jika:

  1. Dalam diet terdapat gula yang tidak disempurnakan dalam jumlah besar, kek, pastri dan pastri manis lain;
  2. Pesakit sentiasa dalam keadaan gementar dan emosi;
  3. Pesakit tidak bergerak dan tidak membuat badannya melakukan sekurang-kurangnya senaman fizikal;
  4. Seseorang menderita ketagihan alkohol atau nikotin;
  5. Ketidakseimbangan kehamilan dan haid;
  6. Berat badan berlebihan.

Rawatan

Sebagai peraturan, diabetes pseudo dirawat dengan diet. Tidak perlu terapi insulin, kerana pengeluaran hormon berlaku. Wanita hamil perlu mengurangkan jumlah karbohidrat dalam makanan mereka. Perlu diingat bahawa norma gula setiap hari adalah 30 gram.

Mereka yang mempunyai berat badan berlebihan diberi diet yang ketat kecuali gula-gula. Adalah perlu untuk mengganti makanan manis dengan buah-buahan dan sayur-sayuran segar dalam jumlah besar. Sekiranya setelah sebulan menjalani perawatan dengan diet, tidak ada peningkatan, dan ujian untuk menentukan kadar glukosa dan insulin belum menunjukkan dinamika, maka terapi insulin diresepkan.
Seorang wanita hamil perlu berjumpa doktor untuk mengelakkan kambuh dan komplikasi yang mungkin berlaku.

Koma hiperosmolar tanpa ketosis

Manifestasi klinikal
Koma hiperosmolar tanpa ketosis berlaku hampir secara eksklusif pada pesakit kumpulan usia yang lebih tua. Faktor-faktor yang cenderung kepada perkembangannya termasuk penurunan sekresi insulin yang tidak mencukupi semasa hiperglikemia dan penurunan tindakannya pada pinggiran, yang menyumbang kepada peningkatan glukosa darah.

Oleh kerana peningkatan usia di ambang ginjal untuk glukosa, diuresis osmotik hanya berkembang dengan hiperglikemia yang sangat tinggi; penyahhidratan juga menyumbang kepada pengurangan dahaga. Kepekatan glukosa darah sering melebihi 1000 mg% (55.5 mmol / L), yang disertai dengan peningkatan tajam dalam osmolaliti plasma sekiranya ketosis.

Sindrom ini sering diperhatikan pada pesakit diabetes jenis 2 di rumah jagaan, yang tidak selalu mengambil jumlah cecair yang diperlukan. Walau bagaimanapun, dalam hampir satu pertiga kes, koma hiperosmolar berkembang tanpa adanya sejarah diabetes. Selalunya (dalam 32-60% kes), ia disebabkan oleh penyakit berjangkit, dan di antaranya - radang paru-paru.

Penyebab langsung koma hiperosmolar juga boleh menjadi ubat (misalnya, thiazides, furosemide, phenytoin, gluco-corticoids) dan keadaan akut. Pesakit kehilangan arah dalam masa dan ruang, mereka mengantuk, lemah dan akhirnya koma. Kejang secara umum atau fokus adalah mungkin, serta tanda-tanda kemalangan serebrovaskular akut. Penurunan tajam dalam jumlah intravaskular, hipotensi ortostatik dan azotemia prerenal adalah ciri.

Rawatan
Kekurangan cecair ekstraselular rata-rata 9 liter. Ia pertama kali diisi dengan garam (terutamanya apabila terdapat hipotensi ortostatik). Setelah pengenalan 1-3 l larutan isotonik, ia berubah menjadi 0.45% masin. Separuh kekurangan cecair dan ion mesti diisi semula dalam 24 jam pertama, dan selebihnya dalam 48 jam berikutnya.

Terapi insulin dimulakan dengan pemberian dosis kecil secara intravena (10-15 unit), dan kemudian hormon diberikan secara tetes pada kelajuan 1-5 unit per jam. Pemberian insulin tidak boleh menggantikan terapi infus, kerana di bawah pengaruhnya glukosa bergerak ke dalam sel dan kekurangan cecair ekstraselular meningkat, yang menyebabkan kemerosotan fungsi ginjal lebih lanjut.

Sebaik sahaja pesakit mula mengeluarkan air kencing, perlu untuk memulakan kekurangan kalium. Langkah-langkah harus diambil untuk menghilangkan atau merawat faktor dan penyakit yang memprovokasi (infark miokard akut, radang paru-paru, atau mengambil ubat tertentu). Walaupun perubahan metabolik dapat dihilangkan dalam 1-2 hari, gangguan mental kadang-kadang berterusan selama berminggu-minggu. Lebih daripada satu pertiga pesakit pada masa akan datang mungkin tidak memerlukan terapi insulin, tetapi risiko kambuh yang tinggi memerlukan pemantauan yang teliti.

Masalah dengan metabolisme karbohidrat mendahului perkembangan diabetes. Setelah melihat kelainan, anda harus segera memulakan terapi. Pesakit harus tahu: toleransi glukosa terganggu - apakah itu dan bagaimana mengatasi keadaan ini. Pertama sekali, anda harus mengetahui bagaimana penyakit ini menampakkan diri..

Ciri

Pelanggaran toleransi (NTG) adalah keadaan di mana kepekatan gula dalam darah tidak meningkat dengan ketara. Dengan patologi ini, masih belum ada alasan untuk mendiagnosis diabetes pada pesakit, tetapi terdapat risiko tinggi untuk mengalami masalah.

Pakar harus mengetahui kod ICD 10 untuk NTG. Menurut klasifikasi antarabangsa, kod R73.0 diberikan.

Sebelum ini, gangguan seperti itu dianggap diabetes (peringkat awalnya), tetapi sekarang doktor memisahkannya secara berasingan. Ini adalah komponen sindrom metabolik, ia diperhatikan secara serentak dengan peningkatan jumlah lemak viseral, hiperinsulinemia dan peningkatan tekanan.

Biasanya, masalah timbul apabila proses pengeluaran insulin terganggu dan kepekaan tisu terhadap hormon ini menurun. Ketika makan, sel pankreas memulakan proses pengeluaran insulin, tetapi dilepaskan dengan syarat kepekatan gula dalam aliran darah meningkat.

Sekiranya tidak ada gangguan, peningkatan kadar glukosa akan menimbulkan aktiviti tirosin kinase. Tetapi jika pesakit mempunyai prediabetes, maka proses pemutusan ikatan reseptor sel dan insulin akan bermula. Oleh kerana itu, proses pengangkutan glukosa ke dalam sel terganggu. Gula tidak memberikan tenaga kepada tisu dalam jumlah yang diperlukan, ia tetap dalam aliran darah dan terkumpul.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis