Penangkapan jantung: sebab, pertolongan cemas, gejala, tanda

Penangkapan jantung adalah setara dengan kematian klinikal. Sebaik sahaja jantung berhenti memenuhi fungsi mengepam dan mengepam darah, perubahan bermula di dalam badan, yang disebut thanatogenesis atau permulaan kematian. Nasib baik, kematian klinikal dapat dibalikkan, dan dalam beberapa keadaan penangkapan pernafasan secara tiba-tiba dan kegagalan jantung, mereka dapat dimulakan semula..

Sebenarnya serangan jantung secara tiba-tiba adalah penghentian kerja berkesannya. Oleh kerana miokardium adalah komuniti dari banyak serat otot yang mesti berkontraksi secara berirama dan serentak, penguncupan huru-hara mereka, yang bahkan akan direkodkan pada kardiogram, juga berkaitan dengan serangan jantung.

Punca kegagalan jantung

  • Penyebab 90% daripada semua kematian klinikal adalah fibrilasi ventrikel. Dalam kes ini, kekacauan kontraksi myofibril individu akan berlaku, tetapi pengepaman darah akan berhenti dan tisu akan mula mengalami kebuluran oksigen.
  • Sebab penangkapan jantung 5% adalah penghentian lengkap kontraksi jantung atau asystole.
  • Pemisahan elektromekanik - apabila jantung tidak berkontrak, tetapi aktiviti elektriknya dijaga.
  • Tachycardia ventrikel paroxysmal, di mana serangan degupan jantung dengan frekuensi lebih dari 180 per minit disertai oleh kekurangan degupan jantung pada kapal besar.

Perubahan dan penyakit berikut boleh menyebabkan semua keadaan ini:

Patologi jantung

  • IHD (penyakit jantung koronari) - angina pectoris, aritmia, kelaparan oksigen akut pada miokardium (iskemia) atau nekrosisnya, misalnya, dengan infark miokard
  • keradangan otot jantung (miokarditis)
  • miokardiopati
  • penyakit injap jantung
  • embolisme pulmonari
  • tamponade jantung, misalnya, tekanan darah sekiranya terdapat beg jantung yang cedera
  • aneurisma aorta berstrata
  • trombosis arteri koronari akut

Sebab lain

  • pengambilan dadah berlebihan
  • keracunan kimia (mabuk)
  • overdosis ubat, alkohol
  • penyumbatan saluran udara (benda asing di bronkus, di mulut, di trakea), kegagalan pernafasan akut
  • kemalangan - renjatan elektrik (penggunaan senjata untuk pertahanan diri - senjata api), tembakan, luka pisau, jatuh, pukulan
  • keadaan kejutan - kejutan kesakitan, alergi, dengan pendarahan
  • kebuluran oksigen akut ke seluruh badan ketika tercekik atau pernafasan
  • dehidrasi, penurunan jumlah darah yang beredar
  • peningkatan spasmodik kalsium darah
  • penyejukan
  • lemas

Faktor predisposisi dalam patologi jantung

  • merokok
  • kecenderungan keturunan
  • alkoholisme
  • lebih dari 50 pada lelaki dan lebih dari 60 pada wanita
  • kesesakan jantung (tekanan, aktiviti fizikal yang kuat, makan berlebihan, dll.).

Ubat penahan jantung

Sejumlah ubat boleh mencetuskan bencana jantung dan menyebabkan kematian secara klinikal. Sebagai peraturan, ini adalah kes interaksi atau overdosis ubat:

  • Anestesia
  • Ubat antiaritmia
  • Ubat psikotropik
  • Gabungan: antagonis kalsium dan kelas tiga anti-arrhythmic, antagonis kalsium dan beta-blocker, mustahil untuk menggabungkan beberapa antihistamin dan antikulat, dll..

Oleh kerana kesalahan ubat, kematian berlaku pada sekitar 2% dari semua kes, oleh itu, sangat dilarang mengambil ubat tanpa petunjuk. Apa-apa ubat harus diambil hanya seperti yang ditetapkan oleh doktor dalam dos yang dinyatakan, dan juga memberitahu doktor yang hadir mengenai ubat-ubatan yang anda ambil untuk rawatan penyakit lain (diresepkan oleh doktor lain), kerana kombinasi dan overdosis yang boleh menyebabkan akibat yang serius (lihat juga alasan sakit di hati).

Tanda-tanda kegagalan jantung

Penampilan pesakit, sebagai peraturan, tidak menimbulkan keraguan bahawa ada sesuatu yang salah di sini. Sebagai peraturan, manifestasi penghentian aktiviti jantung berikut diperhatikan:

  • Kekurangan kesedaran, yang berkembang setelah 10-20 saat dari permulaan keadaan akut. Pada saat-saat pertama, seseorang masih boleh melakukan pergerakan sederhana. Selepas 20-30 saat, kejang juga boleh berkembang..
  • Pucat dan kebiruan kulit, pertama-tama, bibir, hujung hidung, cuping telinga.
  • Nafas jarang yang berhenti selepas 2 minit dari serangan jantung.
  • Kekurangan nadi pada saluran besar leher dan pergelangan tangan.
  • Tiada degupan jantung di kawasan bawah puting kiri.
  • Murid membesar dan berhenti bertindak balas terhadap cahaya - 2 minit selepas berhenti.

Oleh itu, selepas serangan jantung, kematian klinikal berlaku. Tanpa resusitasi, ia akan berkembang menjadi perubahan hipoksia yang tidak dapat dipulihkan pada organ dan tisu yang disebut kematian biologi..

  • Otak hidup selepas kegagalan jantung selama 6-10 minit.
  • Sebagai kes, kes pemeliharaan korteks serebrum setelah kematian klinikal 20 minit apabila jatuh ke dalam air yang sangat sejuk dijelaskan.
  • Dari minit ketujuh, sel-sel otak mula mati secara progresif.

Dan walaupun langkah-langkah untuk menghidupkan kembali harus dilakukan sekurang-kurangnya 20 minit, mangsa dan penyelamatnya hanya mempunyai cadangan 5-6 minit, yang menjamin kehidupan penuh mangsa berikutnya dari kegagalan jantung.

Pertolongan cemas untuk kegagalan jantung

Memandangkan risiko tinggi kematian akibat fibrilasi ventrikel secara tiba-tiba, negara-negara bertamadun melengkapkan tempat awam dengan defibrilator, yang dapat digunakan oleh hampir semua warganegara. Peranti ini mempunyai arahan terperinci atau panduan suara dalam beberapa bahasa. Rusia dan negara-negara CIS tidak dimanjakan oleh keterlaluan seperti itu, jadi sekiranya berlaku kematian jantung secara tiba-tiba (kecurigaan) harus bertindak secara bebas.

Semakin banyak undang-undang mengehadkan bahkan seorang doktor yang melewati orang yang jatuh di jalan kemungkinan melakukan resusitasi kardiopulmonari primer. Memang, sekarang seorang doktor dapat melakukan pekerjaannya hanya pada waktu yang diperuntukkan kepadanya di wilayah institusi perubatannya atau wilayah perundangan dan hanya mengikut pengkhususannya.

Maksudnya, pakar obstetrik-ginekologi, yang menghidupkan semula seseorang di jalan dengan serangan jantung secara tiba-tiba, boleh mendapat. Nasib baik, hukuman seperti itu tidak berlaku untuk pengguna bukan narkoba, jadi tolong menolong masih merupakan peluang utama keselamatan dari mangsa.

Agar tidak kelihatan acuh tak acuh atau buta huruf dalam situasi kritikal, perlu diingat algoritma tindakan mudah yang dapat menyelamatkan nyawa yang telah jatuh atau terbaring di jalan dan mengekalkan kualitinya.

Untuk lebih mudah mengingat urutan tindakan, kami akan menamakannya dengan huruf dan angka pertama: OP 112 SODA.

  • O - menilai bahaya

Setelah mendekati orang yang berbaring tidak terlalu dekat, kami bertanya dengan lantang apakah dia mendengar kami. Orang yang mabuk alkohol atau dadah, sebagai peraturan, merungut sesuatu. Sekiranya boleh, kami mengeluarkan badan dari jalan raya / lorong, mengeluarkan wayar elektrik dari mangsa (jika ada kejutan elektrik), lepaskan

  • P - periksa tindak balas

Dari kedudukan berdiri, bersiap untuk melompat dan cepat melarikan diri, mencubit cuping telinga dan menunggu tindak balas. Sekiranya tidak ada rintihan atau kutukan, dan tubuh itu tidak bernyawa, buka perenggan 112.

  • 112 - panggilan telefon

Ini adalah nombor telefon kecemasan umum yang boleh didail dari telefon bimbit di Persekutuan Rusia, negara-negara CIS dan banyak negara Eropah. Oleh kerana anda tidak akan kehilangan masa, orang lain akan mengurus telefon, yang harus anda pilih di khalayak ramai dengan menghubungi orang tersebut secara peribadi sehingga dia tidak ragu-ragu mengenai kes yang diberikan.

  • C - urut jantung

Meletakkan mangsa di permukaan keras yang rata, anda perlu memulakan urutan jantung tidak langsung. Lupakan semua yang anda lihat mengenai topik ini dalam filem. Mendorong dari sternum pada lengan yang bengkok, mustahil untuk memiliki hati. Tangan harus dijaga lurus semasa resusitasi. Tapak tangan lurus dari tangan yang lemah akan diletakkan di bahagian bawah sternum. Telapak tangan yang lebih kuat dipasang tegak lurus di atasnya. Kemudian ikuti lima gerakan menekan yang tidak kekanak-kanakan dengan seluruh berat badan di lengan terentang. Dada harus dipindahkan tidak kurang dari lima sentimeter. Anda harus bekerja seperti di gimnasium, tidak memperhatikan kekejangan dan keributan di bawah tangan anda (maka tulang rusuk akan sembuh dan pleura akan dijahit). 100 kejutan mesti dibuat seminit.

  • О - memastikan jalan udara

Untuk ini, kepala seseorang dilemparkan dengan hati-hati agar tidak merosakkan leher, beberapa gigi palsu dibalut dengan sapu tangan atau tisu, dengan cepat mengeluarkan gigi palsu dan benda asing dari mulut, mendorong rahang bawah ke hadapan. Anda boleh melupakan intinya, perkara utama adalah tidak berhenti mengepam jantung anda. Oleh itu, pada ketika ini anda boleh meletakkan seseorang yang kedua.

  • D - pernafasan buatan

Tiga puluh batang sternum menyumbang 2 nafas dari mulut ke mulut, yang sebelumnya ditutup dengan kain kasa atau selendang. Kedua-dua nafas ini tidak boleh memakan masa lebih dari 2 saat, terutama jika seseorang menghidupkan semula.

  • A adalah ajes

Setibanya di ambulans atau perkhidmatan penyelamat, anda mesti berlayar dengan berhati-hati dan segera, kecuali mangsa adalah rakan atau saudara terdekat anda. Ini adalah insurans terhadap masalah privasi yang tidak perlu..

Anak pertolongan cemas

Seorang kanak-kanak bukan orang dewasa kecil. Ini adalah organisma yang benar-benar asli, pendekatannya berbeza. Resusitasi kardiopulmonari tetap relevan untuk kanak-kanak tiga tahun pertama kehidupan. Pada masa yang sama, seseorang tidak boleh menyerah pada panik dan bertindak secepat mungkin (bagaimanapun, hanya tinggal lima minit).

  • Anak itu diletakkan di atas meja, dibalut atau dilucutkan, dan mulutnya bebas dari benda asing atau kekotoran.
  • Kemudian pad jari kedua dan ketiga yang terletak di sepertiga bawah sternum ditekan dengan frekuensi 120 kejutan seminit.
  • Kejutan mesti kemas tetapi kuat (sternum dialihkan ke kedalaman jari).
  • Selepas 15 kompres, tarik dua nafas di mulut dan hidung, ditutup dengan serbet.
  • Selari dengan resusitasi, ambulans dipanggil.

Pertolongan cemas untuk kegagalan jantung

Penjagaan perubatan bergantung pada sebab perkembangan serangan jantung. Defibrillator yang paling biasa digunakan. Keberkesanan manipulasi menurun sekitar 7% setiap minit, jadi defibrilator relevan selama lima belas minit pertama dari bencana.

Untuk kru ambulans, algoritma berikut telah dikembangkan untuk membantu dengan serangan jantung secara tiba-tiba.

  • Sekiranya kematian klinikal berlaku di hadapan pasukan, strok prardardial berlaku. Sekiranya aktiviti jantung telah pulih setelah itu, maka garam fisiologi diberikan secara intravena, ECG dikeluarkan, jika irama jantung normal, ventilasi paru-paru buatan dilakukan dan pesakit dibawa ke hospital.
  • Sekiranya tidak ada degupan jantung selepas strok prekardial, saluran udara dipulihkan menggunakan saluran, intubasi trakea, beg Ambu atau pengudaraan mekanikal. Kemudian, urut jantung tertutup dan defibrilasi ventrikel dilakukan secara berurutan, setelah irama pesakit dipulihkan, mereka dibawa ke hospital.
  • Untuk takikardia ventrikel atau fibrilasi ventrikel, saya menggunakan pelepasan defibrilator 200, 300 dan 360 J secara bersiri atau 120, 150 dan 200 J defibrilator bifasik.
  • Sekiranya irama tidak dipulihkan, amiodarone, procainamide digunakan secara intravena dengan pelepasan 360 J selepas setiap pemberian ubat. Setelah berjaya, pesakit dimasukkan ke hospital.
  • Dalam kes asystole, yang disahkan oleh ECG, pesakit dipindahkan ke ventilasi mekanikal, atropin dan epinefrin diberikan. Catat semula ECG. Kemudian mereka mencari sebab yang dapat dihilangkan (hipoglikemia, asidosis) dan mengatasinya. Sekiranya hasilnya adalah fibrilasi, pergi ke algoritma untuk penghapusannya. Dengan penstabilan irama - kemasukan ke hospital. Dengan asystole yang berterusan - penyataan kematian.
  • Dengan pemisahan elektromekanik, intubasi trakea. Akses vena, cari kemungkinan penyebab dan penghapusannya. Epinefrin, atropin. Dengan asystole, sebagai hasil tindakan, bertindak mengikut algoritma asystole. Sekiranya hasilnya adalah fibrilasi, pergi ke algoritma untuk penghapusannya.

Oleh itu, jika tiba-tiba serangan jantung berlaku, kriteria pertama dan utama yang harus diambil kira adalah masa. Kelangsungan hidup pesakit dan kualiti kehidupan masa depannya bergantung pada permulaan rawatan yang cepat..

Penangkapan jantung: sebab dan pertolongan cemas

Penangkapan jantung secara tiba-tiba adalah keadaan di mana otot jantung tiba-tiba berhenti berkontrak, yang menyebabkan gangguan peredaran darah, dan darah tidak mengalir ke otak dan organ lain. Keadaan ini, sebagai peraturan, boleh menyebabkan kematian sekiranya, dalam beberapa minit setelah kejadian, pesakit tidak dibantu.

Kami akan membincangkan apa yang menyebabkan serangan jantung, apakah sebab-sebab berlakunya pemberhentian aktiviti, dan juga bagaimana memberi pertolongan cemas kepada seseorang untuk mengelakkan kematiannya yang terakhir..

Penyebab kegagalan jantung secara tiba-tiba

Penghentian akut peredaran darah, yang membawa kepada keadaan kematian klinikal dan mengancam nyawa seseorang, bukan hanya disebabkan oleh penangkapan jantung mekanikal yang lengkap - penyebabnya juga boleh berlaku pada kes jenis aktiviti jantung yang tidak dapat memberikan tahap peredaran darah minimum.

Keadaan ini berkembang dengan pelbagai aritmia jantung yang berbahaya: fibrilasi ventrikel (flutter), gangguan konduksi atrioventricular (penyekat yang menghalang impuls elektrik dari atria ke ventrikel), takikardia ventrikel paroxysmal, dll..

Penangkapan jantung disebabkan oleh penyebab kardiogenik

Dari sudut perubatan, sebab-sebab yang menyebabkan serangan jantung dan peredaran darah terbahagi kepada 2 kumpulan - mempunyai sifat kardiogenik dan bukan kardiogenik.

Yang pertama merangkumi keadaan yang menyebabkan kelemahan fungsi pengepaman jantung dan gangguan peredaran koronari. Penyebab yang paling biasa adalah infark miokard.

Ngomong-ngomong, hampir setiap pesakit kelima dengan diagnosis ini mati dalam masa 6 jam dari permulaan serangan. Dan selalunya ini berlaku pada waktu pagi (sehingga jam 7 pagi).

Penangkapan jantung boleh dicetuskan oleh: penyakit arteri koronari, angina pectoris, aritmia (irama jantung terganggu), kerosakan pada injapnya, proses keradangan pada membran jantung (miokarditis atau endokarditis), serta perubahan bentuk jantung dan fungsi miokard (kardiomiopati). Tidak kurang berbahaya dalam pengertian ini mungkin tamponade jantung (penyakit di mana ia, "tersedak" dengan darahnya), serta aneurisma aorta, yang menyebabkan pecahnya, atau emboli paru.

Sebab-sebab bukan kardiogenik dari serangan jantung

Sekiranya penangkapan jantung bukan kardiogenik dimaksudkan, sebab-sebabnya mungkin terletak pada disfungsi sistem lain, yang dimanifestasikan, misalnya, oleh perkembangan apa-apa jenis kegagalan pernafasan akut atau gangguan dalam peraturan pusat peredaran darah.

Situasi dengan penyumbatan saluran udara (memasukkan badan asing ke dalam trakea, bronkus, atau bahkan ke dalam mulut), keadaan kejutan pada mana-mana genesis (reaksi alergi, kesakitan, pendarahan), overdosis ubat, alkohol atau ubat-ubatan, mabuk kimia yang teruk juga boleh menyebabkan keadaan ini. bahan, kecederaan, kecederaan, renjatan elektrik, lemas.

Tanda-tanda kegagalan jantung

Walaupun terdapat banyak sebab yang menyebabkan penghentian peredaran darah, tanda klinikalnya sama pada semua pesakit.

Penangkapan jantung secara tiba-tiba dicirikan oleh tanda-tanda luaran berikut:

  • kehilangan kesedaran;
  • kekurangan bunyi jantung dan nadi pada arteri karotid dan femoral;
  • penangkapan pernafasan atau penampilannya secara agonal;
  • murid diluaskan;
  • nada kulit sianotik atau kelabu.

By the way, harus diperhatikan bahawa serangan jantung dapat disahkan berdasarkan tiga tanda pertama dari senarai yang disenaraikan.

Pada masa ini, sangat penting untuk melakukan segalanya secepat mungkin. Agar tidak menunda penentuan kehadiran nadi, jari telunjuk dan jari tengah harus diletakkan pada laring mangsa, dan kemudian, tanpa menekan dengan kuat, rasakan permukaan sisi leher.

Sekiranya tidak ada nadi, jangan buang masa untuk mendengar bunyi jantung atau mengukur tekanan darah - ketiadaan nadi menunjukkan penghentian degupan jantung yang pasti.

Bagaimana tanda-tanda lain dari serangan jantung

Murid yang dileburkan, serta warna kulit yang berubah, mungkin tidak selalu menjadi rujukan mutlak untuk mengesahkan serangan jantung.

Pertama, murid yang melebar biasanya merupakan tanda kebuluran oksigen di korteks serebrum, yang menampakkan dirinya dalam jangka masa yang agak lewat - dari 30 hingga 60 saat selepas serangan jantung.

Kedua, sebilangan ubat juga boleh mempengaruhi ukuran murid (contohnya, atropin, melebarkan murid atau ubat narkotik, menyempitkannya).

Warna kulit juga bergantung pada tahap hemoglobin dalam darah (dengan kehilangan darah yang teruk, mungkin tidak ada sianosis), dan sama ada terdapat kesan kimia tertentu pada mangsa (warna kulit merah jambu berterusan semasa keracunan karbon monoksida atau keracunan sianida).

Penangkapan jantung: pertolongan cemas

Semasa memberi pertolongan kepada mangsa serangan jantung, harus diingat bahawa dalam kebanyakan kes dengan kematian mendadak, pada orang yang hampir sihat, pengalaman berhenti sepenuhnya dari proses peredaran darah rata-rata 5 minit, setelah itu perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam sistem saraf pusat muncul. Sekiranya berhenti didahului oleh penyakit serius jantung, paru-paru atau hipoksia progresif, waktu yang dinamakan menurun secara mendadak.

Berdasarkan ini, bantuan dalam serangan jantung harus segera dimulai, kerana penting bukan hanya untuk mengembalikan peredaran darah dan pernafasan pada pesakit, tetapi juga untuk mengembalikannya ke kehidupan sebagai orang yang penuh.

Cara mendiagnosis kegagalan jantung

Jadi, agar tidak menyebabkan kerosakan pada mangsa, kegagalan jantung harus didiagnosis dalam 15 saat pertama!

Untuk melakukan ini, cari nadi pada arteri karotid, dengar pernafasan (berhenti pada minit pertama kematian mendadak). Angkat kelopak mata mangsa dan jika anda mendapati bahawa murid-murid melebar dan sama sekali tidak bertindak balas terhadap cahaya, ini bermakna bahawa pernafasan dan kegagalan jantung boleh dianggap disahkan.

Ingat bahawa resusitasi dalam bentuk urutan jantung, serta pernafasan buatan, tidak dapat dilakukan jika mangsa mengalami kecederaan dada terbuka atau patah tulang rusuk. Dalam kes ini, pendarahan dalaman boleh dicetuskan..

Di mana memulakan resusitasi ketika serangan jantung

Segera setelah memastikan kematian klinikal, langkah-langkah resusitasi harus dimulakan - untuk memulihkan pernafasan, peredaran darah dan kesedaran pada mangsa.

Pertolongan cemas untuk serangan jantung bermula sebaik sahaja kematian klinikal telah ditetapkan. Sebelum melakukan urutan jantung tidak langsung, apa yang disebut defibrilasi mekanikal dilakukan. Untuk melakukan ini, tumbuk mangsa di bahagian tengah sternum. Tetapi tidak, berdegup di bahagian jantung!

Pukulan yang dicadangkan diperlukan agar jantung “goncang”, omong-omong, ini kadang-kadang ternyata cukup untuk pesakit sembuh. Tetapi selalunya prosedur ini meningkatkan keberkesanan tindakan resusitasi berikutnya.

Pertolongan cemas untuk serangan jantung: pernafasan buatan

Semasa melakukan semua yang diperlukan, harus diingat bahawa bantuan yang dijelaskan dalam penangkapan jantung berkesan sekiranya berlaku kematian mendadak, jika seseorang sakit untuk waktu yang lama, keletihan, meninggal dunia, maka tindakan menghidupkan kembali, sebagai peraturan, tidak memiliki prospek.

Pertama sekali, patensi saluran udara harus dipulihkan. Untuk ini, pesakit diletakkan di atas permukaan yang tegak (rata) (permukaan yang lembut akan mengurangkan kesan tindakan yang diambil) dan, setelah melipat pakaian di bawah bahunya, mereka membuang kepalanya ke belakang. Kemudian buka mulut mangsa, tekan rahang bawah ke hadapan.

Mengeluarkan muntah, darah, atau gigi palsu (jika ada) dari mulut dengan kain kasa atau sapu tangan mengeluarkan lidah pesakit sehingga tidak menyekat saluran udara. Dan kemudian mereka melakukan pernafasan buatan.

Untuk melakukan ini, tarik nafas dengan kuat dan, sambil memegang hidung mangsa, meniup udara ke mulutnya. Sekiranya boleh, ini boleh dilakukan dengan menggunakan topeng khas.

Bagaimana peredaran darah dipulihkan

Pertolongan cemas untuk serangan jantung memerlukan urutan tertutup untuk memulihkan peredaran darah.

Tangan penyelamat, yang telah berada di sebelah kiri pesakit, harus terletak dengan pangkal telapak tangan di sternum (kerana mereka memanggil tulang dada yang keras), satu di sisi yang lain. Penyelamat, menjadikannya pergerakan translasi berirama (satu tekan dalam 2 saat), mempercepat darah dari otot jantung ke saluran darah.

By the way, ketika membantu dengan serangan jantung, ingat bahawa tekanan yang terlalu kuat dapat menyebabkan patah tulang rusuk, yang, pada gilirannya, akan menyebabkan tusukan rongga jantung atau paru-paru.

Sekiranya seseorang bertindak sebagai penyelamat, dia mesti, setelah setiap dua nafas, 15 kali menekan dada mangsa. Sekiranya dua penyelamat terlibat dalam ini, maka setelah setiap nafas dengan bantuan salah satu dari mereka, kedua kali menekan dada.

Beberapa maklumat lagi

Adalah sangat penting untuk diingat bahawa perlu untuk menetapkan waktu menghidupkan semula. Sekiranya hanya ada seorang penyelamat, setelah melakukan dua kali urut jantung, dia harus menghubungi ambulans dan kemudian meneruskan tindakannya.

Jangan lupa untuk memeriksa nadi pesakit pada arteri karotid dan keadaan anak muridnya setiap 3 minit semasa urut jantung.

Sekiranya didapati bahawa nadi telah pulih, tetapi masih ada pernafasan, teruskan pengudaraan mekanikal. Sebaik sahaja pernafasan dipulihkan, semua fungsi lain akan disambung sendiri, kerana otak, yang menerima oksigen, akan segera memberi perintah untuk mengembalikan peredaran darah.

Sekiranya nadi dan pernafasan tidak pulih, teruskan pernafasan sehingga ambulans tiba.

Penangkapan jantung - sebab, gejala dan komplikasi

Penangkapan jantung dalam beberapa minit pertama membawa kepada keadaan kematian klinikal. Selepas masa tertentu, kematian biologi berlaku. Sekiranya dalam kes pertama terdapat kemungkinan minimum untuk bertahan hidup pada manusia, maka pilihan kedua melibatkan pengembangan gangguan yang tidak sesuai dengan kehidupan.

Punca dan Faktor Risiko

Langkah-langkah kecemasan mesti diambil dalam tujuh minit pertama, hampir mustahil untuk bertahan selepas tempoh ini dengan hati yang berhenti. Dalam situasi yang luar biasa, mangsa yang terselamat akan kekal cacat atau koma. Ini berlaku kerana sel-sel otak hancur dengan cepat tanpa adanya oksigen, dan di belakangnya organ-organ penting yang lain tidak berfungsi dengan normal. Pertolongan cemas paling kerap diberikan kepada orang yang jauh dari perubatan. Tetapi, sayangnya, mereka jarang mampu menguasai diri dan tidak selalu mempunyai pengetahuan yang mencukupi dalam bidang ini..

Penangkapan jantung didiagnosis apabila organ menghentikan kerjanya untuk mengepam aliran darah tanpa melakukan pergerakan kontraktil. Selalunya, miokardium berhenti berfungsi dalam tempoh diastole. Darah tidak lagi beredar di organ, mereka dibiarkan tanpa oksigen dan nutrien, semua proses penting di dalamnya juga berhenti, kematian sel dan tisu yang tidak dapat dipulihkan bermula.

Keadaan seperti itu tidak boleh berlaku dengan sendirinya. Ada sebab untuk semuanya. Mereka boleh dikaitkan dengan patologi sistem peredaran darah dan organ utamanya. Ini adalah penjelasan yang paling umum untuk kematian yang paling mendadak. Keadaan lain yang menyebabkan serangan jantung dan kematian boleh disebutkan..

Jenis penangkapan jantung:

  • Jarang berlaku: asystole (aktiviti bioelektrik dan kontraksi jantung sama sekali tidak ada), keadaan disosiatif elektromekanik (impuls elektrik berasal, tetapi tidak menyebabkan aktiviti kontraktil di ventrikel), paroxysms takikardia ventrikel (terdapat kontraksi ruang yang kerap, tetapi nadi tidak didengar).
  • Sebilangan besar penangkapan jantung dikaitkan dengan fibrilasi atrium (kumpulan otot individu dari ventrikel berkontraksi dengan keadaan huru-hara, tetapi fungsi mengepam darah tidak dilakukan).

Patologi kardiologi sebagai sebab utama penghentian jantung:

  • Kegagalan miokardium akut.
  • Sindrom koronari akut atau manifestasi penyakit jantung koronari (berkaitan dengan trombosis, aterosklerosis, stenosis arteri)
  • Infark miokard yang meluas.
  • Kecacatan jantung yang berkaitan dengan kelainan pada alat valvular dan saluran koronari.
  • Kardiomiopati.
  • Tromboemboli paru.
  • Aneurisma aorta koyak.
  • Keradangan miokardium yang teruk.
  • Perkembangan kejutan kardiogenik.
  • Tamponade jantung, berkembang disebabkan oleh hydropericardium atau hemopericardium.
  • Sindrom Brugada (penyakit metabolik genetik yang menyebabkan serangan takikardia ventrikel secara tiba-tiba). Patologi ini adalah penyebab umum serangan jantung pada orang muda (separuh daripada semua kejadian).
  • Krisis hipertensi.

Keadaan kronik atau akut yang berkaitan dengan kerosakan pada organ dalaman dan otak juga boleh menyebabkan serangan jantung:

  • Gangguan otak (pendarahan dan nekrosis tisu).
  • Disfungsi buah pinggang dan hati.
  • Penyakit onkologi.
  • Jangkitan (mis., Meningitis).
  • Mellitus diabetes yang teruk yang boleh menyebabkan koma diabetes.
  • Komplikasi penyakit paru-paru (serangan asma).

Penyebab serangan jantung secara tiba-tiba yang tidak berkaitan langsung dengan penyakit:

  • Kehilangan darah yang ketara (lebih daripada separuh jumlah normal).
  • Jenis kejutan yang berlainan (anafilaksis, trauma, bakteria, luka bakar, sakit, dehidrasi).
  • Perubahan toksik yang berkaitan dengan overdosis atau kombinasi bahan berbahaya tertentu yang tidak betul (alkohol, ubat-ubatan, ubat-ubatan tertentu yang diambil tanpa mengambil kontraindikasi).
  • Pelbagai kecederaan yang mengancam nyawa (kecederaan elektrik, luka tertutup atau terbuka, akibat kemalangan).
  • Anestesia semasa pembedahan.
  • Kesan kritikal pada suhu rendah atau tinggi.
  • Tercekik (disengaja atau kerana kecuaian, jika benda asing memasuki saluran pernafasan).
  • Air di paru-paru.
  • Perkembangan hiperkalsemia akut.

Faktor yang meningkatkan risiko kematian jantung secara tiba-tiba:

  • usia pikun;
  • tabiat buruk (termasuk makan berlebihan secara berkala);
  • kejutan emosi yang teruk;
  • ketegangan fizikal (terutamanya sering berlaku dengan atlet profesional);
  • kegemukan;
  • kolesterol tinggi atau gula darah;
  • faktor keturunan.

Gejala serangan jantung

Penghentian otot jantung disertai dengan gejala berikut:

  1. Gegaran tajam dengan kejatuhan dan kehilangan kesedaran. Berkembang dalam 10-20 saat.
  2. Manifestasi sindrom kejang selepas 20-30 saat.
  3. Denyutan jantung tidak mendengar.
  4. Nadi tidak terasa.
  5. Tidak ada pernafasan (tidak ada pergerakan dada). Atau menjadi jarang, kejang, dengan mengi.
  6. Kardiogram berubah.

Kegagalan jantung dapat ditentukan oleh penampilan seseorang:

  • Kulit berubah menjadi pucat, anggota badan, telinga, hidung, mulut bertukar menjadi biru.
  • Muridnya lebar, jangan sempit di bawah pengaruh cahaya..
  • Seseorang berbaring tidak bergerak, tidak bertindak balas terhadap teriakan, muncul di pipinya.
  • Ekspresi ketakutan di wajah.
  • Tekan refleks tangan ke jantung.
  • Badan berkedut secara tidak wajar.

Sindrom Kematian Bayi secara tiba-tiba

Kadang-kadang kes kematian bayi payudara yang sihat dicatat pada waktu malam dalam mimpi, tanpa sebab yang jelas, dari usia 2 hingga 5 bulan. Penangkapan jantung pada bayi yang baru lahir dijelaskan oleh sebab berikut:

  • pematangan fisiologi sistem kardiovaskular bayi yang baru lahir tidak mencukupi;
  • kelahiran anak dari kehamilan berganda;
  • hipoksia yang dipindahkan di dalam rahim adalah salah satu penyebab umum serangan jantung secara tiba-tiba pada janin;
  • kekurangan oksigen semasa melahirkan anak;
  • kelahiran awal berlaku, bayi itu pramatang;
  • jangkitan embrio atau bayi yang belum lahir pada minggu-minggu pertama kehidupan;
  • perkembangan janin yang tidak normal di rahim;
  • kehamilan yang tidak normal.

Terdapat sebilangan faktor yang menyumbang kepada serangan jantung pada anak kecil:

  • berasap, basi, udara panas di bilik kanak-kanak yang sedang tidur;
  • bayi sedang tidur di perutnya;
  • tempat tidurnya sangat lembut, anak jatuh ke dalamnya, ditutup dengan selimut lembut, tidur di atas bantal;
  • seorang ibu muda yang tidak berpengalaman meletakkan bayi tidur di sebelahnya, dia mungkin secara tidak sengaja menghancurkannya dalam mimpi;
  • ibu bapa minum alkohol, tidak dapat memantau bayi dengan secukupnya.

Diagnostik

Seseorang yang terbaring tidak sedarkan diri boleh berada dalam kedudukan ini kerana pelbagai sebab. Anda perlu memasangnya secepat mungkin. Diagnosis serangan jantung (berbeza dengan sinkop jangka pendek) melibatkan tindakan berikut:

  • Panggil yang jatuh, goncang dia, tidak terlalu menyakitkan untuk memukul wajah, semburkan dengan air sejuk. Cuba menghidupkan mangsa dengan segala cara yang mungkin. Sekiranya ini tidak membantu, serangan jantung mungkin disyaki..
  • Periksa denyutan di arteri karotid di leher. Tentukan sama ada seseorang bernafas. Untuk melakukan ini, sering kali disarankan membawa cermin ke mulut anda (akan kabut jika pernafasan ada), perhatikan pergerakan dada, dengar degupan jantung, bersandar telinga ke dada. Cara lain adalah dengan memusingkan pipi ke bibir mangsa, anda dapat merasakan bagaimana ia akan menjadi hangat dan lembap jika udara terus beredar di paru-paru.
  • Untuk mengarahkan sinar cahaya ke dalam murid, penyempitan mereka akan menjadi reaksi biasa.
  • Menilai penampilan kulit. Tandakan sianosis dan pucat berlebihan.
  • Sekiranya boleh, ambil bacaan ECG.

Pertolongan cemas pertolongan cemas

Penangkapan jantung secara tiba-tiba adalah keadaan kritikal di mana anda perlu bertindak segera. Ini boleh berlaku di mana-mana, dan lebih kerap daripada tidak, kematian klinikal menimpa seseorang di luar kemudahan perubatan. Oleh itu, pertolongan cemas harus diberikan oleh orang yang berdekatan. Anda mesti memanggil "ambulans", tetapi anda tidak harus bergantung kepadanya terutamanya. Bagaimanapun, mangsa diukur hanya dalam masa 7 minit untuk kembali hidup. Tidak semua ambulans dapat dengan cepat bergegas ke tempat kejadian.

Semakin cepat langkah-langkah menghidupkan kembali, semakin banyak peluang untuk menyelamatkan seseorang dari kematian mendadak. Tempoh tindakan sedemikian akan mengurangkan kemungkinan ini. Dengan setiap minit di dalam badan tanpa oksigen, proses yang tidak dapat dipulihkan berlaku, memusnahkan, pertama sekali, tisu otak. Kerosakan serius juga berlaku pada organ penting lain. Sekiranya seseorang dapat pulih setelah 7-10 minit kematian klinikal, kemungkinan dia akan kekal cacat akibat komplikasi berikutnya.

Bagaimana saya boleh membantu menahan sakit jantung sebelum doktor tiba:

  1. Buat pernafasan buatan. Untuk melakukan ini, letakkan orang di punggungnya, permukaannya harus rata dan sekuat mungkin. Kepala diangkat ke atas, rahang bawah dipanjangkan. Periksa saluran udara untuk muntah atau halangan lain, dan jika perlu, bersihkan mulut dan tekak. Cegah lidah jatuh. Kemudian tarik udara sebanyak mungkin ke paru-paru dan hembuskan ke mulut mangsa (menutupnya dengan sapu tangan terlebih dahulu untuk mengelakkan jangkitan). Dalam kes ini, bukaan hidung harus dijepit dengan tangan. Dua pukulan seperti itu dibuat, kemudian dilakukan urutan tidak langsung otot jantung.
  2. Menjalankan urutan jantung. Letakkan tangan satu tangan di tangan yang lain, panjangkan lengan, letakkan di atas dada (bahagian bawah dada ketiga). Tekan dengan kuat, tajam, lima kali berturut-turut, jika ada pembantu lain, yang kemudian mengambil satu nafas buatan. Jika tidak, lakukan 15 klik dan dua pukulan yang saling mengikuti. Kelajuan kejutan kira-kira 100 per minit.

Perlu dilakukan pemulihan sehingga terdapat tanda-tanda kehidupan: degupan jantung bebas atau pernafasan sendiri. Tekanan cukup kuat, tetapi cuba untuk tidak mematahkan tulang rusuk mangsa (yang sering berlaku dalam situasi seperti itu). Namun, setelah setengah jam berlalu sejak serangan jantung, pelaksanaan sebarang manipulasi untuk membawa seseorang keluar dari keadaan kematian klinikal dianggap tidak sesuai. Pada masa ini kematian biologi dapat dipastikan.

Komplikasi kegagalan jantung

Menurut teori patologi, setelah kira-kira tujuh minit serangan jantung, otak mula mati. Masa yang optimum untuk menyelamatkan nyawa tanpa akibat kritikal bagi kesihatan mental dan fizikal dianggap sebagai jangka masa hingga 3-4 minit dari permulaan kematian klinikal. Orang diselamatkan pada minit ketujuh dan kemudian mengalami komplikasi yang berbeza-beza.

Henti jantung jangka pendek dicirikan oleh aktiviti otak yang ringan hingga sederhana:

  1. Berkepanjangan sakit kepala yang berterusan.
  2. Kehilangan fungsi visual, termasuk kebutaan.
  3. Masalah dengan ingatan, pendengaran, tumpuan.
  4. Kejang kejang.
  5. Gangguan jiwa dan kesedaran, dimanifestasikan oleh halusinasi pendengaran dan visual

Kerosakan otak yang teruk merangkumi:

  • koma;
  • ketidakupayaan lengkap untuk aktiviti mental, kehilangan semua fungsi otak, ketidakupayaan untuk melayan diri sendiri;
  • lumpuh seluruh badan atau bahagian individu.

Ramalan

Secara umum, prognosis untuk serangan jantung tidak boleh disebut positif. Hanya satu pertiga daripada mangsa yang diselamatkan. Walau bagaimanapun, hanya sepersepuluh orang yang selamat dapat bergantung pada pemulihan sepenuhnya atau sebahagian fungsi organ-organ penting.

Hasil yang paling berjaya dianggap berlaku sekiranya pesakit pulih dari kematian klinikal dalam 3 minit pertama. Kelangsungan hidup selepas 10 minit serangan jantung adalah seperseratus dari semua kejadian.

Pulangan penuh semua fungsi otak diperhatikan pada 3-5% orang, sekitar 15% mangsa mengalami kerosakan sederhana pada tisu otak. Baki peratusan tidak keluar dari koma atau berubah menjadi orang kurang upaya mutlak sehingga akhir hayat.

Orang yang kembali "dari dunia seterusnya" dengan penuh kesedaran dan tanpa masalah kesihatan khas dianggap "bernasib baik." Penangkapan jantung hampir sama dengan kematian biologi. Peluang menyelamatkan nyawa terlalu kecil. Namun, selagi ada harapan untuk menyelamatkan seseorang, seseorang harus memperjuangkannya. Setiap orang perlu mengetahui cara melakukan ini dengan betul. Mungkin kemahiran pernafasan buatan dan urutan miokardium tidak langsung akan berguna untuk membantu orang yang anda sayangi. Untuk mengelakkan keadaan seperti itu, anda harus melindungi jantung anda daripada berlebihan, merawat penyakit jantung tepat pada masanya, berhati-hati dan tidak menghadapi situasi yang mengancam nyawa.

Kegagalan jantung

Gejala serangan jantung

Manifestasi serangan jantung adalah keadaan kematian klinikal (reversibel):

  • kehilangan kesedaran;
  • kekurangan nadi pada arteri besar;
  • pernafasan agonal (mati) yang bising dan berhenti selepas 2 minit;
  • perubahan warna kulit yang cepat, biru dan pucat;
  • sawan mungkin berlaku 15-30 saat selepas kehilangan kesedaran;
  • murid diluaskan setelah 2 minit dengan kehilangan tindak balas terhadap cahaya.

Punca

Antara penyebab serangan jantung, beberapa.

  • Fibrilasi ventrikel - kontraksi pelbagai arah, tersebar dari kumpulan individu serat miokard (lapisan otot jantung) ventrikel jantung, kira-kira 90% daripada semua kes kematian mengejut.
  • Asistol ventrikel. Penghentian aktiviti elektrik jantung (kira-kira 5% daripada semua kes serangan jantung).
  • Tachycardia paroxysmal ventrikular (permulaan tiba-tiba dan permulaan berakhir secara tiba-tiba peningkatan kontraksi ventrikel hingga 150-180 denyutan seminit) tanpa nadi pada kapal besar.
  • Pemisahan elektromekanik. Kekurangan aktiviti mekanikal jantung apabila terdapat elektrik.

Faktor-faktor risiko.

  • Penyakit jantung koronari (penyakit yang disebabkan oleh bekalan darah yang tidak mencukupi ke miokardium (lapisan otot jantung)).
  • Infarksi miokardium (kematian tisu otot jantung kerana bekalan darah tidak mencukupi).
  • Pengambilan alkohol oleh pesakit dengan penyakit jantung koronari (15-30% kes serangan jantung).
  • Hipertensi arteri (peningkatan tekanan darah yang berterusan melebihi 140/90 mm Hg).
  • Umur lanjut usia.
  • Hipertrofi (peningkatan jumlah) ventrikel kiri.
  • Merokok.
  • Overdosis ubat tertentu:
    • barbiturat (pil tidur yang sangat berkesan);
    • ubat untuk anestesia, ubat penahan sakit narkotik;
    • b - penyekat adrenergik (ubat yang menurunkan tekanan darah);
    • derivatif fenotiazin (ubat yang digunakan dalam psikiatri dengan kesan menenangkan);
    • glikosida jantung (ubat yang menguatkan dan mengurangkan (menjadi jarang) kontraksi jantung).
  • Kejutan: anaphylactic (berkembang pada objek yang menyebabkan alergi), hemoragik (timbul akibat kehilangan darah besar akut).
  • Subcooling (penurunan suhu badan di bawah 28 ° C).
  • Tromboembolisme paru (embolisme paru) - penyumbatan gumpalan darah arteri pulmonari.
  • Tamponade jantung (keadaan di mana cecair berkumpul di antara daun perikardium (kantung perikardial), yang menyebabkan kemustahilan kontraksi jantung penuh kerana mampatan rongga jantung).
  • Pneumothorax (udara memasuki rongga pleura (rongga yang terbentuk oleh dua membran yang meliputi paru-paru dan dinding dada)).
  • Kecederaan elektrik (kejutan elektrik, kilat).
  • Asfiksia (kegagalan pernafasan).

Pakar kardiologi akan membantu rawatan penyakit ini.

Diagnostik

Oleh kerana penangkapan jantung adalah keadaan darurat, diagnosis harus dilakukan dalam beberapa minit. Langkah-langkah yang diterima umum yang memakan masa terlalu banyak tidak sesuai di sini..

  • Pemeriksaan fizikal. Pemasangan kurang sedar, bernafas, kurang berdenyut di arteri karotid biasa, yang terletak di antara otot-otot leher dan laring, atau di arteri femoral. Murid yang diperbesar, warna kulit pucat, biru diperhatikan.
  • Elektrokardiografi (ECG) - mengesahkan kekurangan aktiviti jantung, dan juga digunakan untuk menentukan keberkesanan rawatan.

Rawatan kegagalan jantung

Kejadian yang mendesak.

  • Urut jantung tidak langsung (pukulan cepat atau tulang rusuk di sternum).
  • Defibrilasi (terapi nadi elektrik untuk memulihkan degupan jantung).
  • Pengudaraan mekanikal (pernafasan perkakasan).
  • 100% oksigen dengan topeng atau melalui tiub endotrakeal (tiub dimasukkan ke dalam trakea).

Terapi ubat kecemasan.

  • Adrenomimetics (ubat-ubatan yang meningkatkan kekonduksian impuls elektrik di jantung dan meningkatkan bilangan kontraksi jantung).
  • Ubat antiaritmia (ubat yang memulihkan kadar jantung yang normal).
  • M-antikolinergik (ubat yang meningkatkan bilangan kontraksi jantung dan memudahkan kekonduksian impuls elektrik di jantung).

Pembedahan.

  • Pericardiocentesis (pengambilan cecair dari perikardium (kantung perikardial) menggunakan jarum) dengan tamponade jantung (pengumpulan cecair dalam kantung perikardial).
  • Tusukan rongga pleura (di ruang interkostal II di sepanjang garis pertengahan klavikular) dan salirannya (penyisipan kateter (saliran) ke dalam rongga) untuk rawatan tekanan pneumotoraks (pengumpulan udara di dalam rongga yang dibentuk oleh dua membran yang meliputi paru-paru dan dinding dada).

Komplikasi dan akibatnya

Pesakit dapat bertahan sekiranya jantung berjaya bermula dalam masa 10 minit selepas berhenti.

Sekiranya seseorang terselamat, akibat dari serangan jantung boleh:

  • kerosakan iskemia (kerana bekalan darah tidak mencukupi) ke otak, buah pinggang, hati;
  • patah tulang rusuk atau pneumotoraks (udara memasuki rongga pleura (rongga di antara dua helaian pleura yang meliputi paru-paru dan dada)) kerana urutan jantung luaran yang kuat.

Pencegahan Jantung

  • Diagnosis dan rawatan penyakit kardiovaskular tepat pada masanya.
  • Berhenti alkohol dan merokok.
  • Aktiviti fizikal sederhana (senaman pagi, berjalan di udara segar).
  • Pengendalian tekanan darah pada tahap tidak lebih tinggi daripada 139/89 mm RT. st.
  • Diet yang berkesan dan seimbang (makan makanan yang tinggi serat (sayur-sayuran, buah-buahan, herba), menolak makanan goreng, kalengan, terlalu panas dan pedas).
  • Mengesan kolesterol (bahan seperti lemak, blok sel). Peningkatan kolesterol berfungsi sebagai faktor dalam pembentukan plak aterosklerotik (pembentukan campuran lemak) di dinding saluran darah dan menyebabkan penyakit jantung koronari (penyakit jantung kerana bekalan darah tidak mencukupi).
  • Pengecualian hipotermia.
  • Perlindungan terhadap kecederaan yang meluas dengan kehilangan darah yang besar dan teruk.
  • Pengecualian kecederaan elektrik (kejutan elektrik, kilat).
  • Memantau pengambilan ubat tertentu:
    • barbiturat (pil tidur yang sangat berkesan);
    • ubat bius, ubat penahan sakit narkotik
    • b - penyekat adrenergik (ubat yang menurunkan tekanan darah);
    • derivatif fenotiazin (ubat yang digunakan dalam psikiatri mempunyai kesan yang menenangkan);
    • glikosida jantung (ubat yang menguatkan dan mengurangkan (menjadi jarang) kontraksi jantung).

MAKLUMAT RUJUKAN

Perundingan dengan doktor diperlukan

  • Pengarang

Penyakit dalaman. Sistem kardiovaskular Pengarang: G. E. Roitberg, A. V. Strutinsky Penerbit: MEDpress-inform 2011.

Apa yang perlu dilakukan semasa serangan jantung?

  • Pilih pakar kardiologi yang sesuai
  • Ikuti ujian
  • Dapatkan rejimen rawatan dari doktor
  • Ikuti semua cadangan

Penyebab serangan jantung, faktor risiko, rawatan kecemasan

Artikel ini akan menunjukkan kepada anda mengapa serangan jantung dianggap setara dengan kematian klinikal. Sebab dan faktor apa yang boleh menyebabkan serangan jantung. Ciri-ciri, algoritma pertolongan cemas, prognosis.

Pengarang artikel: Victoria Stoyanova, doktor kategori 2, ketua makmal di pusat diagnostik dan rawatan (2015-2016).

Di seluruh dunia, doktor sebulat suara menganggap serangan jantung secara tiba-tiba sebagai salah satu tanda kematian klinikal yang pertama dan jelas (jangka masa yang singkat di mana mangsa dapat dihidupkan kembali). Pada masa ketika organ berhenti berkontrak, kecepatan peredaran darah menurun dengan cepat, perubahan tidak dapat dipulihkan bermula di tubuh dengan latar belakang gangguan pertukaran gas, metabolisme, kesesakan, yang menyebabkan kematian biologis (mustahil untuk mengembalikan mangsa ke hidup).

Untuk memulihkan fungsi jantung, urut jantung secara langsung dibuat, akibatnya kadang-kadang dapat menyelamatkan nyawa seseorang. 7 minit selepas serangan jantung, langkah-langkah resusitasi kehilangan makna, kerana kerosakan otak mencapai tahap kritikal, dan seseorang dapat kekal cacat. Walaupun selalu ada pengecualian terhadap peraturan: dengan hipotermia, jangka masa di mana anda dapat menghidupkan seseorang meningkat beberapa kali.

Peratusan yang terselamat bergantung pada seberapa kompeten dan cepatnya pertolongan cemas, untuk penyampaiannya, mereka memanggil pasukan ambulans dan segera mendatangkan seseorang di hospital. Sebelum kedatangan doktor, urut jantung langsung dan pengudaraan paru-paru harus dilakukan. Lebih-lebih lagi, walaupun tindakan kecemasan yang tepat pada masanya dalam keadaan resusitasi tidak menjamin hasil yang baik, kerana penamatan aktiviti kontraktil dapat menyebabkan keadaan yang tidak sesuai dengan kehidupan (patologi jantung yang teruk, kehilangan darah akut, barah).

Oleh itu, kegagalan jantung sepenuhnya setara dengan kematian klinikal dan kemudiannya. Sejauh mana bahayanya? Mustahil untuk menyembuhkannya, agak sukar untuk meramalkan permulaan yang tepat, adalah mungkin untuk memulihkan fungsi jantung dalam 30% kes, dengan hasil yang baik untuk pesakit (pemulihan sepenuhnya aktiviti otak) hanya dalam 5% kes.

Penjagaan kecemasan dalam kes seperti itu dilakukan oleh resusitasi, pakar kardiologi dan pakar bedah.

Punca

Penangkapan jantung mungkin disebabkan oleh perkara berikut:

  • dalam 90% kes, oleh fibrilasi ventrikel (pengecutan yang tidak teratur, tidak teratur, tidak terkoordinasi dari beberapa serat otot individu);
  • dalam 5% kes - asystole (penghentian aktiviti bioelektrik dan kontraksi lengkap);
  • kurang kerap - takikardia paroxysmal ventrikel (kekurangan nadi dalam kombinasi dengan peningkatan kekerapan kontraksi);
  • pemisahan elektromekanik (mengekalkan aktiviti bioelektrik miokardium dalam kombinasi dengan ketiadaan kontraksi ventrikel).

Adalah mungkin untuk meramalkan penghentian aktiviti jantung pada pesakit dengan patologi jantung yang teruk (fibrilasi, kegagalan jantung akut), dengan kehilangan darah akut, dengan kecederaan yang tidak sesuai dengan nyawa, pada pesakit barah dan dalam beberapa kes lain. Dalam semua kes lain, pemberhentian lebih "tiba-tiba".

Faktor-faktor risiko

Penyebab utama serangan jantung adalah gangguan fungsi (kerosakan organ), yang dalam kebanyakan kes tidak muncul dengan sendirinya, tetapi terbentuk di bawah pengaruh banyak faktor. Selalunya ini adalah penyakit dan patologi jantung, otak dan organ dalaman, kadang-kadang penyebab semula jadi atau kemalangan.

Penyakit yang boleh menyebabkan serangan jantung:

Kumpulan patologiPenyakit tertentu
Penyakit kardiovaskularKardiomiopati, iskemia, infark miokard, kegagalan jantung akut, aorta, injap, kecacatan jantung, trombosis arteri.
Penyakit akut dan kronik organ dalamanInfark strok dan serebrum, kegagalan buah pinggang dan hati, onkologi, penyakit berjangkit (meningitis), diabetes mellitus (koma diabetes).

Keadaan yang boleh menyebabkan serangan jantung:

keadaanPenerangan
Kehilangan darah yang mematikanKehilangan lebih daripada 50% darah, perkembangan sindrom DIC (gangguan pembekuan darah).
Kehabisan nafasPneumothorax (mampatan paru-paru), kegagalan paru-paru akut, badan asing di saluran udara, reaksi alergi.
TerkejutTraumatik, hipovolemik (kehilangan cecair), bakteria, luka bakar, anafilaksis, pendarahan (kehilangan darah).
MabukAlkohol, ubat-ubatan, ubat-ubatan (psikotropik, antiaritmia, gabungan ubat-ubatan yang tidak serasi).
Hipotermia,

hipertermia

Hipotermia atau terlalu panas badan.
KecederaanLuka menembusi, pukulan, kecederaan elektrik.
BebanSenaman yang berlebihan, tekanan yang teruk.
Sebab semula jadiUmur lanjut usia.
Kesan suhu rendah pada suhu badan dan perkembangan hipertermia

Penghentian aktiviti jantung boleh dicetuskan oleh gabungan beberapa faktor. Contohnya, orang dengan penyakit kardiovaskular, berat badan berlebihan, dan ketagihan alkohol atau merokok berisiko serius..

Wanita berusia 60 tahun dan lelaki berusia 50 tahun biasanya berisiko. Dalam kes yang jarang berlaku, penyebab serangan jantung boleh menjadi penyakit genetik, sindrom jarang fibrilasi ventrikel keturunan (Romano-Ward).

Komplikasi

Menurut protokol, langkah-langkah resusitasi dilakukan dalam waktu 30 minit, jika selama ini tidak mungkin untuk memulihkan aktiviti jantung, kematian biologis dicatat secara resmi..

Sebaik-baiknya, disarankan untuk memulakan jantung sebelum habis 7 minit selepas berhenti, tetapi tidak selalu mungkin untuk melakukan ini pada masa-masa seperti itu, oleh itu keadaan kematian klinikal sering menyebabkan berlakunya komplikasi berikut:

  • pelbagai gangguan aktiviti otak;
  • fokus iskemia (gangguan peredaran darah) di buah pinggang, otak, hati.

Pada pesakit yang selamat dari kematian klinikal, dalam kebanyakan kes ingatan, pendengaran, dan penglihatan tidak pulih, dan sukar untuk melakukan kemahiran asas rumah tangga. Pembentukan fokus iskemia boleh menyebabkan kegagalan buah pinggang dan hati dan perkembangan patologi lain. Kerana kemalangan serebrovaskular yang serius, beberapa pesakit koma dan tidak sedar walaupun jantung mula bekerja.

Tanda ciri

Keadaan kematian klinikal dapat dinilai dengan manifestasi berikut:

  1. Dalam 10 atau 20 saat selepas serangan jantung, seseorang jatuh tidak sedarkan diri.
  2. Dia mungkin mengalami kekejangan pendek.
  3. Nafas disertai dengan mengi pendek, tersentak atau sama sekali tidak terasa..
  4. Terhadap latar belakang pucat kulit yang tajam, sianosis (sianosis) bibir, cuping telinga, hujung hidung dan jari muncul.
  5. Tidak mungkin merasakan nadi walaupun pada kapal besar (arteri karotid, urat femoral di pangkal paha).
  6. Tiada berdebar di bawah puting kanan.
  7. Dada tidak naik (tidak bernafas).
  8. 2 minit selepas serangan jantung, murid-murid melebar dan tidak dapat bertindak balas terhadap cahaya.

Hanya 7 minit yang dibenarkan untuk mengembalikan aktiviti jantung kepada mereka yang berada di sekitar, setelah berakhirnya tempoh ini, peluang keselamatan pesakit jatuh dengan kelajuan bencana - terlalu banyak perubahan yang tidak dapat dipulihkan berlaku di dalam badan.

Oleh itu, adalah perlu untuk menilai keadaan bawah sedar dengan cepat:

  • memukulnya di kedua pipi, brek, hujan es;
  • jika orang itu tidak sedar, letakkan tangan di dada, ini akan menunjukkan sama ada terdapat pernafasan;
  • letakkan dua jari bersama (telunjuk dan tengah) di mana-mana saluran darah besar, jika tidak ada nadi - pertolongan cemas diperlukan.

Untuk tempoh semasa menilai keadaan pesakit, perlu menghubungi ambulans.

Pertolongan cemas

Oleh kerana lebih kerap serangan jantung berlaku di luar hospital, yang lain harus memberikan pertolongan cemas, itu bergantung pada kemampuan mereka yang bergantung pada kehidupan seseorang.

Algoritma Pertolongan Cemas (relevan untuk mereka yang berada di sebelah mangsa)

  1. Letakkan mangsa ke bawah di permukaan yang rata dan keras..
  2. Buangkan kepalanya ke belakang sedikit, panjangkan rahang, gunakan jari anda untuk membersihkan saluran udara objek asing, muntah, dan lidah yang tenggelam.
  3. Ventilasi paru-paru dengan kaedah mulut ke mulut, untuk ini anda perlu mencubit hidung dan meniup udara di mulut, menilai berapa banyak dada naik. Tujuan pengudaraan adalah untuk merangsang kerja dada, untuk memulihkan peredaran udara di paru-paru, ini dapat memulakan jantung.
  4. Lipat sikat antara satu sama lain sehingga dada dapat ditekan dengan telapak tangan di lengan terentang. Letakkannya di sepertiga bahagian bawah sternum (dua jari di atas tepi bawah), mula melakukan tekanan berirama.
  5. Hitung jumlah klik dengan kuat, setiap 30 mengambil dua inspirasi dari mulut ke mulut.
  6. Urut jantung tidak langsung harus dilakukan secara intensif, tetapi tidak trauma, untuk mengelakkan kerosakan pada rongga dada atau patah tulang rusuk.

Sekiranya anda memulakan jantung dengan serangan siku di sternum, kaedah ini hanya mungkin untuk pakar dan disarankan dalam 30 saat pertama setelah berhenti.

Pada masa yang sama, jika boleh, cuba menilai keadaan mangsa: nadi, pernafasan, tanda-tanda kehidupan.

Penting: cubalah untuk tidak mengudarakan paru-paru tanpa sapu tangan, tisu atau sekeping tisu yang melilit mulut mangsa, kerana sentuhan dengan air liur dan cairan tubuh lain boleh menyebabkan jangkitan (tuberkulosis).

Pertolongan cemas boleh dilakukan sebelum ketibaan doktor, tetapi tidak lebih dari 30 minit. Sekiranya resusitasi telah gagal selama ini, serangan jantung secara tiba-tiba menyebabkan kematian secara biologi.

Bantuan profesional

Selepas ketibaan kru ambulans, langkah-langkah resusitasi dilakukan di tempat atau dalam perjalanan ke hospital.

Antara aktiviti rawatan perubatan kecemasan:

  • Urut jantung tidak langsung
  • defibrilasi menggunakan elektrod khas;
  • pengudaraan paru-paru menggunakan beg Ambu atau sambungan ke alat pernafasan buatan;
  • bekalan oksigen menggunakan topeng atau tiub yang dimasukkan ke dalam trakea;
  • terapi ubat (pentadbiran atropin, epinefrin, adrenalin).

Serentak menjalankan pemantauan status perkakasan.

Sekiranya jantung telah berjaya, pemulihan pesakit selanjutnya dilakukan di unit rawatan rapi, di mana sebab-sebab yang menyebabkan penangkapan dapat dikenal pasti. Dengan patologi kardiovaskular, pesakit "dirawat" dalam kardiologi, dengan terapi paru - dalam, dll..

Selalunya selepas urut resusitasi, patah tulang rusuk, kerosakan paru-paru (pneumothorax), pendarahan kecil dan besar, hematoma yang harus dikeluarkan dengan kaedah pembedahan terdapat pada mangsa..

Hidup selepas mati "

Orang yang selamat selepas kegagalan jantung harus mengubah sikap mereka sepenuhnya terhadap kesihatan, gaya hidup, rutin harian dan pemakanan:

  • menolak alkohol, merokok tembakau, ubat yang tidak terkawal tanpa preskripsi doktor;
  • ubah diet, lebih suka makanan dengan kandungan minimum karbohidrat cepat (gula-gula, gula-gula, roti) dan kolesterol (daging berlemak), garam (sosej);
  • elakkan senaman dan tekanan fizikal yang berat;
  • mengembalikan tidur, mematuhi rejimen dan rutin harian.

Sekiranya penyebab kematian klinikal adalah penyakit akut atau kronik, pesakit mendaftar, memberi ubat dan memantau kesihatannya secara berkala.

Ramalan

Selepas serangan jantung, hanya 30% mangsa yang selamat. Menyelamatkan nyawa dan kesihatan dalam arti harfiah bergantung pada kecepatan pertolongan cemas: jika urut langsung dimulakan selama 2-3 minit pertama, peluang untuk bertahan hidup dua kali ganda. Selepas 10 minit - turun hampir 99% peratus (hanya kejayaan 1%).

Penangkapan jantung dan kematian klinikal meninggalkan banyak akibat iskemia, langkah-langkah resusitasi kemudian dimulakan, semakin banyak kebuluran oksigen, sel-sel otak mati lebih cepat.

Aktiviti otak dipulihkan sepenuhnya hanya dalam 3,5-5% kes, dengan gangguan otak dan organ dalaman yang lebih kurang 14% hidup, mangsa yang masih hidup (daripada 30%) menjadi cacat sepenuhnya atau jatuh koma.

Adalah Penting Untuk Menyedari Vaskulitis